Manuel I dari Portugal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Manuel I
Manuel I.jpg
Raja Portugal dan Algarve
Berkuasa25 Oktober 1495 – 13 December 1521
Acclamation27 Oktober 1495
PendahuluJoão II
PenerusJoão III
Lahir(1469-05-31)31 Mei 1469
Alcochete, Portugal
Wafat13 Desember 1521(1521-12-13) (umur 52)
Lisboa, Portugal
Pemakaman
WangsaAviz
AyahFernando dari Viseu
IbuBeatriz dari Viseu
Spouses
Anak
lihat keterangan...
AgamaKatolik Roma
Tanda tanganManuel I

Manuel I[a] (bahasa Portugis Eropa: [mɐ̃nʊˈɛɫ]; 31 Mei 1469 – 13 Desember 1521), yang Beruntung (Bahasa Portugis o Afortunado), merupakan Raja Portugal dan Algarve. Manuel adalah putra Fernando, adipati Viseu dan istrinya Infanta Beatriz dari Portugal. Namanya dikaitkan dengan periode peradaban Portugis yang dibedakan dengan prestasi yang signifikan baik dalam urusan politik maupun seni. Terlepas dari ukuran dan jumlahnya yang kecil dibandingkan dengan kekuatan tanah besar di Eropa, Portugal, selama masa pemerintahan Manuel mampu memperoleh kerajaan luar negeri dengan proporsi yang luas, yang pertama dalam sejarah dunia mencapai dimensi global.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Pernikahan Manuel dan Maria di Gereja Santo Aleixo; Garcia Fernandes, 1541.

Ibunda Manuel adalah cucu Raja João I dari Portugal, sedangkan ayahandanya adalah putra kedua Raja Duarte I dari Portugal dan adik Raja Afonso V dari Portugal. Pada tahun 1495, Manuel menggantikan sepupu pertamanya, Raja João II dari Portugal, yang juga saudara iparnya, sebagai suami saudari Manuel, Leonor dari Viseu.

Manuel tumbuh di tengah konspirasi bangsawan Portugis melawan Raja João II. Ia sadar banyak orang terbunuh dan diasingkan. Kakandanya, Diogo dari Viseu, tewas ditikam pada tahun 1484 oleh raja sendiri.

Manuel dengan demikian akan memiliki setiap alasan untuk khawatir ketika ia menerima sebuah perintah kerajaan pada tahun 1493 untuk menyerahkan dirinya kepada raja, tetapi kekhawatirannya tidak beralasan; João II ingin menobatkannya sebagai ahli waris takhta setelah kematian putranya, Pangeran Afonso dan upaya yang gagal untuk mensahkan Jorge dari Coimbra, putra haramnya. Sebagai hasil dari keberuntungan ini, ia dijuluki yang Beruntung.

Bertakhta[sunting | sunting sumber]

Perkembangan kerajaan[sunting | sunting sumber]

Manuel I dari Portugal, di dalam sebuah miniatur dari Livro 1 de Além-Douro, Leitura Nova (penned 15??-1521).
Santo Aleixo Pernikahan Manuel dan Maria; Garcia Fernandes, 1541.

Manuel akan membuktikan pengganti yang layak untuk sepupunya, João II atas dukungannya terhadap eksplorasi Portugis di Samudra Atlantik dan pengembangan perdagangan Portugis. Selama masa pemerintahannya, prestasi berikut direalisasikan:

1498 — Penemuan rute maritim ke India oleh Vasco da Gama.
1500 — Penemuan Brasil oleh Pedro Álvares Cabral.
1505 — Pelantikan Francisco de Almeida sebagai Viceroy India yang pertama.
1503–1515 — Pembentukan monopoli jalur perdagangan maritim ke Samudra Hindia dan Teluk Persia oleh Afonso de Albuquerque, seorang laksamana, untuk kepentingan Portugal.

Perebutan Malaka di Malaysia modern pada tahun 1511 adalah hasil dari rencana Manuel I untuk menggagalkan perdagangan Muslim di Samudra Hindia dengan menangkap Aden, yang menghalangi perdagangan melalui Aleksandria, menangkap Ormuz untuk memblokir perdagangan melalui Teluk Persia dan Beirut, serta menangkap Malaka untuk mengendalikan perdagangan dengan Tiongkok.[1]

Semua peristiwa ini membuat Portugal kaya dari perdagangan luar negeri karena secara resmi membentuk kerajaan luar negeri yang luas. Manuel menggunakan kekayaan tersebut untuk membangun sejumlah bangunan kerajaan (di dalam gaya "Manuelin") dan untuk menarik para ilmuwan dan seniman ke istananya. Perjanjian komersial dan aliansi diplomatik ditempa dengan Tiongkok dan Kekaisaran Persia. Paus Leo X menerima sebuah duta besar monumental dari Portugal selama masa pemerintahannya yang dirancang untuk menarik perhatian pada kekayaan Portugal yang baru diperoleh ke seluruh Eropa.

Keluara Raja D. Manuel I di Fons Vitae; Colijn de Coter, 1518.

Pentahbisan Manuelin[sunting | sunting sumber]

Dalam pemerintahan Manuel, absolutisme kerajaan adalah metode pemerintahan. Cortes Portugis (majelis kerajaan) hanya bertemu tiga kali selama masa pemerintahannya, selalu di Lisboa, di kursi raja. Ia mereformasi keadilan istana dan piagam kota dengan mahkota, memodernisasi pajak dan konsep upeti dan hak. Selama masa pemerintahannya, undang-undang yang berlaku di kerajaan Portugal direkonstruksi ulang dengan diterbitkannya Pentahbisan Manuelin.

Kebijakan keagamaan[sunting | sunting sumber]

Manuel adalah seorang pria yang sangat saleh dan menginvestasikan sejumlah besar pendapatan Portugis untuk mengirim misionaris ke koloni baru, di antara mereka Francisco Álvares, dan mensponsori pembangunan gedung-gedung keagamaan, seperti Biara Jerónimos. Manuel juga berusaha untuk mempromosikan perang salib lain melawan bangsa Turki.

Bangsa Yahudi di Portugal[sunting | sunting sumber]

Pengusiran Bangsa Yahudi; Alfredo Roque Gameiro, 1917.

Hubungannya dengan bangsa Yahudi Portugis dimulai dengan baik. Pada permulaan masa pemerintahannya, ia membebaskan semua orang Yahudi yang telah ditangkap pada masa pemerintahan João II. Sayangnya bagi orang Yahudi, ia memutuskan untuk menikahi Infanta Isabel dari Aragon, yang kemudian menjadi ahli waris mahkota Spanyol pada masa mendatang (dan janda keponakannya Pangeran Afonso). Fernando dan Isabel mengusir bangsa Yahudi pada tahun 1492 dan tidak akan pernah menikahkan putri mereka dengan seorang raja dari sebuah negara yang masih menoleransi kehadiran mereka. Dalam kontrak pernikahan, Manuel I setuju untuk mempersulit bangsa Yahudi di Portugal.

Pada bulan Desember 1496, diputuskan bahwa semua bangsa Yahudi masuk agama Kristen atau meninggalkan negara itu tanpa anak-anak mereka.[2] Namun, yang diusir hanya dapat meninggalkan negara di kapal yang ditentukan oleh raja. Ketika orang-orang yang memilih pengusiran tiba di pelabuhan di Lisboa, mereka bertemu dengan para ulama dan tentara yang mencoba menggunakan paksaan dan janji untuk membaptis mereka dan mencegah mereka meninggalkan negara tersebut.

Periode waktu ini secara teknis mengakhiri kehadiran bangsa Yahudi di Portugal. Setelah itu, semua orang Yahudi yang telah di konversi dan keturunan mereka akan disebut sebagai "Orang Kristen Baru", dan mereka diberi masa tenggang tiga puluh tahun di mana tidak ada pertanyaan tentang iman mereka yang diperbolehkan; ini kemudian diperpanjang sampai akhir tahun 1534.[3]

Selama Pembantaian Lisboa pada tahun 1506, rakyat menyerbu daerah orang-orang Yahudi dan membunuh ribuan dari mereka yang dituduh; para pemimpin kerusuhan dieksekusi oleh Manuel.

Kehidupan kemudian[sunting | sunting sumber]

Isabel meninggal saat melahirkan pada tahun 1498, sehingga memusnahkan ambisi Portugis untuk memerintah Spanyol, yang oleh beberapa penguasa telah dipendam sejak pemerintahan Raja Fernando I (1367–1383). Putra Manuel dan Isabel, Miguel adalah ahli waris takhta Kastila dan Aragon, tetapi kematiannya tahun 1500 pada usia dua tahun, mengakhiri ambisi ini.

Istri Manuel yang berikutnya, Maria dari Aragon, adalah adinda istri pertamanya. Maria meninggal pada tahun 1517 namun kakak perempuannya, Juana dari Kastila hidup lebih lama daripada keduanya, yang lahir pada tahun 1479 dan menikah dengan (putra Adipati Agung Felipe, Maximilian I) serta memiliki seorang putra, Karl V yang pada akhirnya akan menjadi ahli waris Spanyol dan Hapsburg.

Pada tahun 1506, Paus Yulius II memberi Manuel I Mawar Emas. Kemudian pada tahun 1514 Paus Leo X juga memberi Manuel I Mawar Emas kedua. Manuel I menjadi tokoh pertama yang menerima lebih dari satu Mawar Emas.

Manuel meninggal karena alasan yang tidak diketahui pada tanggal 13 Desember 1521 pada usia 52 tahun, ia dimakamkan di Biara Jerónimos di Lisboa. Putranya, João menggantikannya sebagai raja.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Negosiasi untuk pernikahan di antara Manuel dan Elizabeth dari York pada tahun 1485 dihentikan oleh kematian Richard III dari Inggris. Ia kemudian menikah tiga kali. Istri pertamanya adalah Isabel dari Aragon, putri Spanyol dan janda Pangeran Portugal sebelumnya, Afonso. Kemudian ia menikah kembali dengan putri Spanyol lainnya, Maria dari Aragon (saudari istri pertamanya), kemudian Leonor dari Austria, keponakan dari dua istri pertamanya yang menikah dengan François I dari Prancis setelah kematian Manuel.

Nama Lahir Wafat Catatan
Oleh Isabel dari Aragon (2 Oktober 1470 – 28 Agustus 1498; menikah tahun 1497)
Miguel da Paz 23 Agustus 1498 19 Juli 1500 Pangeran Portugal, Pangeran Asturias dan ahli waris takhta Portugal, Castile, dan Aragon.
Oleh Maria dari Aragon (19 Juni 1482 – 7 Maret 1517; menikah tahun 1500)
João, Pangeran Portugal 7 Juni 1502 11 Juni 1557 Naik takhta sebagai João III, Raja Portugal.
Infanta Isabelle. 24 Oktober 1503 1 Mei 1539 Permaisuri Romawi Suci menikah dengan Karl V, Kaisar Romawi Suci.
Infanta Beatriz 31 Desember 1504 8 Januari 1538 Adipati wanita Savoia menikah dengan Carlo III dari Savoia.
Infante Luís 3 Maret 1506 27 November 1555 Adipati Beja. Tidak menikah namun memiliki keturunan tidak sah, salah satunya adalah António dari Crato, seorang ahli waris takhta Portugal pada tahun 1580; lihat: Krisis suksesi Portugis 1580.
Infante Fernando 5 Juni 1507 7 November 1534 Adipati Guarda. Menikahi Guiomar (Guyomare) Coutinho, Comtesse kelima Marialva dan Comtesse ketiga Loulé (meninggal tahun 1534). Tanpa keturunan yang selamat.
Infante Afonso 23 April 1509 21 April 1540 Kardinal Gereja Katolik Roma
Infante Henrique 31 Januari 1512 31 Januari 1580 Kardinal Gereja Katolik Roma yang menggantikan keponakan buyutnya, King Sebastian (cicit Manuel I), sebagai Kardinal Henrique, Raja Portugal. Kematiannya memicu Krisis suksesi Portugis 1580.
Infanta Maria
3 Februari 1513
Meninggal semasa bayi.
Infante Duarte 7 Oktober 1515 20 September 1540 Adipati Guimarães dan kakek buyut dari João IV dari Portugal. Menikahi Isabel dari Braganza, putri Jaime, Adipati Braganza.
Infante António
9 September 1516
Meninggal waktu lahir.
Oleh Leonor dari Austria (15 November 1498 – 25 Februari 1558; menikah tahun 1518)
Infante Carlos 18 Februari 1520 14 April 1521
Infanta Maria 18 Juni 1521 10 Oktober 1577 Tidak menikah

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Di dalam arkaik Portugis, Manoel.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Malabar Manual by William Logan p.312
  2. ^ Lowenstein, Steven (2001). The Jewish Cultural Tapestry: International Jewish Folk Traditions. Oxford University Press. hlm. 36. 
  3. ^ Arthur Benveniste. "500th Anniversary of the Forced Conversion of the Jews of Portugal." Address at Sephardic Temple Tifereth Israel, Los Angeles, October 1997
Manuel I dari Portugal
Cabang kadet Wangsa Borgonha
Lahir: 31 Mei 1469 Wafat: 13 Desember 1521
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
João II
Raja Portugal dan Algarve
1495–1521
Diteruskan oleh:
João III
Portugal
Didahului oleh:
Afonso
Pangeran Portugal
1491–1495
Diteruskan oleh:
Miguel da Paz
Didahului oleh:
Diogo
Adipati Viseu dan Beja
1484–1495
Lowong
Selanjutnya dijabat oleh
Luís
Lowong
Selanjutnya dijabat oleh
Maria