Syapur II

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Syapur II
𐭱𐭧𐭯𐭥𐭧𐭥𐭩
Raja dari Raja Iran dan non-Iran
Head of king Met 65.126.jpg
Shahanshah dari Kekaisaran Sasaniyah
Berkuasa309 – 379
PendahuluAdur Narseh
PenerusArdashir II
Informasi pribadi
Kelahiran309
Kematian379 (usia 70)
WangsaDinasti Sasaniyah
AyahHormizd II
IbuIfra Hormizd
AnakSyapur III
Zurvandukht
AgamaZoroastrianisme
(mungkin Zurvanisme)

Syapur II atau Shapur II (bahasa Persia Pertengahan: 𐭱𐭧𐭯𐭥𐭧𐭥𐭩 Šābuhr; bahasa Persia Baru: شاپور, Šāpur, 309 – 379), juga dikenal sebagai Syapur yang Agung, adalah Raja dari segala Raja (Syahansyah) Sasaniyah kesepuluh. Raja yang paling lama memerintah dalam sejarah Iran, ia memerintah selama 70 tahun hidupnya, dari 309 hingga 379. Ia adalah putra Hormizd II (m. 302–309).

Pemerintahannya melihat kebangkitan militer negara itu, dan perluasan wilayahnya, yang menandai dimulainya era emas Sasanian pertama. Dengan demikian dia bersama dengan Syapur I, Kawad I dan Khosrau I, dianggap sebagai salah satu raja Sasaniyah yang paling terkenal. Tiga penerus langsungnya, di sisi lain, kurang berhasil. Pada usia 16 tahun, ia meluncurkan kampanye militer yang sangat sukses melawan pemberontakan Arab dan suku-suku yang mengenalnya sebagai 'Dhū'l-Aktāf ("dia yang menusuk bahu").

Syapur II menjalankan kebijakan agama yang keras. Di bawah pemerintahannya, koleksi Avesta, teks-teks suci Zoroastrianisme, diselesaikan, bid'ah dan kemurtadan dihukum, dan orang-orang Kristen dianiaya. Yang terakhir adalah reaksi terhadap Kristenisasi Kekaisaran Romawi oleh Konstantinus Agung. Syapur II, seperti Syapur I, bersahabat dengan orang Yahudi, yang hidup dalam kebebasan relatif dan memperoleh banyak keuntungan pada masanya. Pada saat kematian Syapur II, Kekaisaran Sasaniyah lebih kuat dari sebelumnya, dengan musuh-musuhnya di timur tenang dan Armenia di bawah kendali Sasaniyah.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

"Syapur" adalah nama populer di Sasaniyah, yang digunakan oleh tiga raja Sasaniyah dan tokoh-tokoh terkemuka lainnya dari era Sasaniyah dan periode-periode selanjutnya. Berasal dari bahasa Persia Kuno *xšayaθiya.puθra ("putra seorang raja"), awalnya hanya gelar, yang kemudian menjadi (setidaknya pada akhir abad ke-2 M) nama pribadi.[1] Ini muncul dalam daftar raja-raja Partia di beberapa sumber Arab-Persia, namun, ini anakronisme.[1] Syapur ditransliterasikan dalam bahasa lain sebagai; bahasa Yunani: Sapur, Sabour dan Sapuris; bahasa Latin: Sapores dan Sapor; bahasa Arab: Sābur dan Šābur; bahasa Persia Baru: Šāpur, Šāhpur dan Šahfur.[1]

Naik takhta[sunting | sunting sumber]

"Penobatan Bayi Syapur II", Syahnameh dari Syah Tahmasp, ca. 1525–30

Ketika Hormizd II meninggal pada tahun 309, ia digantikan oleh putranya Adur Narseh, yang, setelah pemerintahan singkat yang berlangsung beberapa bulan, dibunuh oleh beberapa bangsawan kekaisaran.[2] Mereka kemudian membutakan anak yang kedua,[3] dan memenjarakan anak yang ketiga (Hormizd, yang kemudian melarikan diri ke Kekaisaran Romawi).[4] Takhta itu disediakan untuk anak yang belum lahir dari istri Hormizd II, Ifra Hormizd, yaitu Syapur II. Dikatakan bahwa Syapur II mungkin satu-satunya raja dalam sejarah yang dinobatkan dalam rahim, karena legenda mengklaim bahwa mahkota itu diletakkan di atas rahim ibunya saat dia hamil.[5]

Kisah ini telah ditentang: menurut Alireza Shapour Shahbazi, kecil kemungkinan Syapur dinobatkan sebagai raja saat masih dalam kandungan ibunya, karena para bangsawan tidak dapat mengetahui jenis kelaminnya pada waktu itu; Namun, Edward Gibbon menceritakan bahwa orang Majus telah menubuatkan bahwa anak itu akan menjadi laki-laki.[6] Shahbazi lebih lanjut menyatakan bahwa Syapur lahir empat puluh hari setelah kematian ayahnya, dan bahwa para bangsawan membunuh Adur Narseh dan menobatkan Syapur II untuk mendapatkan kendali yang lebih besar atas kekaisaran, yang dapat mereka lakukan sampai Syapur II mencapai kedewasaannya pada usia 16 tahun.[5][3]

Perang melawan bangsa Arab (325)[sunting | sunting sumber]

Selama masa kanak-kanak Syapur II, pengembara Arab menyerang kampung halaman Sasaniyah di Pars, khususnya distrik Ardashir-Khwarrah dan pesisir Teluk Persia.[7] Pada usia 16 tahun, Syapur II memimpin ekspedisi melawan orang Arab; terutama berkampanye melawan suku Iyad di Asoristan dan setelah itu dia menyeberangi Teluk Persia, mencapai al-Khatt (Qatif), atau sekarang Arab Saudi timur. Dia kemudian menyerang Bani Tamim di Pegunungan Al Hajar. Syapur II dilaporkan membunuh sejumlah besar penduduk Arab dan menghancurkan persediaan air mereka dengan menutup sumur mereka dengan pasir.[8]

Setelah berurusan dengan orang-orang Arab di Arabia timur, dia melanjutkan ekspedisinya ke Arabia barat dan Suriah, di mana dia menyerang beberapa kota—bahkan sampai ke Madinah.[9] Karena caranya yang kejam dalam berurusan dengan orang Arab, dia disebut Dhū'l-Aktāf ("dia yang menusuk bahu") oleh mereka.[7][5][a] Syapur II tidak hanya menenangkan orang Arab di Teluk Persia, tetapi dia juga mendorong banyak suku Arab lebih jauh ke Semenanjung Arab. Selain itu, dia juga mendeportasi beberapa suku Arab secara paksa; Taghlib ke Bahrain dan al-Khatt; Bani Abdul Qays dan Bani Tamim ke Hajar; Bani Bakar ke Kirman, dan Bani Hanzalah ke tempat dekat Hormizd-Ardashir.[7] Syapur II, untuk mencegah orang Arab melakukan lebih banyak serangan ke negaranya, memerintahkan pembangunan tembok dekat al-Hirah, yang kemudian dikenal sebagai war-i tāzigān ("tembok orang Arab").[10]

Kitab suci Zoroastrianisme Bundahishn juga menyebutkan kampanye Arab di Syapur II:

Selama pemerintahan Syapur (II), putra Hormizd, orang Arab datang; mereka merebut Khorig Rudbar; selama bertahun-tahun dengan penghinaan (mereka) bergegas sampai Syapur menjadi penguasa; dia menghancurkan orang-orang Arab, mengambil tanah itu dan menghancurkan banyak penguasa Arab dan menarik banyak bahu.[7]

Dengan Arab Timur lebih kuat di bawah kendali Sasaniyah dan dengan pembentukan pasukan garnisun Sasaniyah, jalan bagi Zoroastrianisme terbuka. Penyair-penyair Arab pra-Islam sering menyebutkan praktik-praktik Zoroastrianisme, yang pasti telah mereka hubungi di Asoristan atau Arab Timur.[11] Penguasa Lakhmid, Imru' al-Qays ibn 'Amr, yang awalnya adalah pengikut Sasaniyah, mungkin menderita akibat serangan Syapur II di Semenanjung Arab.[12] Dia tampaknya bersumpah setia kepada orang Romawi, mungkin setelah insiden itu.[12]

Peperang melawan Romawi[sunting | sunting sumber]

Tujuan[sunting | sunting sumber]

Sejak Perdamaian Nisibis yang "memalukan" berakhir antara kakek Syapur Narseh dan kaisar Romawi Diokletianus pada tahun 299, perbatasan antara kedua kekaisaran telah berubah sebagian besar demi kepentingan Romawi, yang dalam perjanjian itu menerima beberapa provinsi di Mesopotamia, mengubah perbatasan dari Efrat ke Tigris, dekat dengan ibu kota Sasaniyah Tisfon.[13][14] Bangsa Romawi juga menerima kendali atas kerajaan Iberia dan Armenia, dan menguasai sebagian kawasan Media Atas di Iran.[13] Dengan demikian, tujuan utama Syapur adalah untuk membatalkan p erjanjian tersebut, yang ia menghabiskan sebagian besar masa pemerintahannya untuk menyelesaikannya.[13]

Alasan lain di balik motifnya untuk berperang melawan Romawi adalah karena upaya mereka untuk mencampuri urusan dalam negeri Sasaniyah dan melukai kerajaan Syapur dengan mendukung saudaranya Hormizd, yang telah diterima dengan baik di istana Romawi oleh Konstantinus Agung, yang menjadikannya komandan kavaleri.[13][4] Syapur telah melakukan upaya sia-sia untuk memuaskan saudaranya, bahkan mengirim istrinya kepadanya, yang awalnya membantunya melarikan diri dari penjara.[4] Namun, Hormizd telah menjadi seorang Filhellen yang rajin selama dia tinggal bersama orang Romawi, dengan siapa dia merasa betah.[4] Alasan lain adalah karena Konstantinus, yang menjelang kematiannya pada tahun 337, telah menyatakan agama Kristen sebagai agama resmi Kekaisaran Romawi. Dia juga telah memilih dirinya sebagai pembela semua orang Kristen di dunia, termasuk mereka yang tinggal di dunia Sasaniyah.[13]

Kampanye awal dan perang pertama melawan Romawi[sunting | sunting sumber]

Pelat perak berlapis emas yang memperlihatkan seorang raja (diidentifikasi sebagai Syapur II) sedang berburu rusa sambil menunggang rusa jantan di British Museum

Pada tahun 337, tepat sebelum kematian Konstantinus Agung (m. 324–337), Syapur II, yang diprovokasi oleh dukungan penguasa Romawi atas Armenia Romawi,[10] merusak perdamaian yang diakhiri pada tahun 297 antara kaisar Narseh (m. 293–302) dan Diokletianus (m. 284–305), yang telah diamati selama empat puluh tahun. Ini adalah awal dari dua perang yang berlarut-larut (337–350 dan 358–363) yang tidak terekam secara memadai.

Setelah menumpas pemberontakan di selatan, Syapur II menginvasi Mesopotamia Romawi dan merebut Armenia. Rupanya, sembilan pertempuran besar terjadi. Yang paling terkenal adalah Pertempuran Singara (sekarang Sinjar, Irak) yang tidak meyakinkan di mana Konstantius II pada awalnya berhasil, merebut kamp Sasaniyah, hanya untuk diusir oleh serangan malam mendadak setelah Syapur mengumpulkan pasukannya. Ciri yang paling menonjol dari perang ini adalah pertahanan kota benteng Romawi Nisibis yang berhasil secara konsisten di Mesopotamia. Syapur mengepung kota itu tiga kali[10] (pada tahun 338, 346 dan 350), dan setiap kali dipukul mundur.

Meski menang dalam pertempuran, Syapur II tidak dapat membuat kemajuan lebih lanjut dengan Nisibis yang tidak diambil. Pada saat yang sama dia diserang di timur oleh Massagetai Skithia dan pengembara Asia Tengah lainnya. Dia harus menghentikan perang dengan Romawi dan mengatur gencatan senjata yang tergesa-gesa untuk memperhatikan timur (350).[7] Kira-kira sekitar waktu ini suku Hunik, kemungkinan besar Kidarites, yang rajanya adalah Grumbates, tampil sebagai ancaman perambahan atas wilayah Sasaniyah serta ancaman bagi Kekaisaran Gupta (320-500).[10] Setelah perjuangan yang berkepanjangan (353–358) mereka dipaksa untuk mencapai perdamaian, dan Grumbates setuju untuk mendaftarkan pasukan kavaleri ringannya ke dalam tentara Sasaniyah dan menemani Syapur II dalam perang baru melawan Romawi, khususnya berpartisipasi dalam Pengepungan Amida pada tahun 359.

Perang kedua melawan Romawi dan invasi ke Armenia[sunting | sunting sumber]

Peta yang menunjukkan perjalanan Yulianus dari Konstantinopel ke Antiokhia (tahun 362) dan ekspedisi ke Persia (tahun 363), berakhir dengan kematiannya di dekat Samarra

Pada tahun 358, Syapur II siap untuk perang seri keduanya melawan Romawi, yang jauh lebih sukses. Pada tahun 359, Syapur II menginvasi Armenia selatan, tetapi tertahan oleh pertahanan Romawi yang gagah berani dari benteng Amida (sekarang Diyarbakır, Turki), yang akhirnya menyerah pada tahun 359 setelah pengepungan selama tujuh puluh tiga hari di mana tentara Persia menderita kerugian besar. kerugian. Penundaan tersebut memaksa Syapur untuk menghentikan operasi selama musim dingin. Awal musim semi berikutnya dia melanjutkan operasinya melawan benteng Romawi, merebut Singara dan Bezabde (sekarang Cizre?), sekali lagi dengan biaya yang mahal. Pada tahun berikutnya, Konstantius II melancarkan serangan balik, menghabiskan musim dingin dengan melakukan persiapan besar-besaran di Konstantinopel; Syapur, yang sementara itu kehilangan bantuan dari sekutu Asianya, menghindari pertempuran, tetapi meninggalkan garnisun yang kuat di semua benteng yang telah dia rebut. Konstantius mengepung Bazabde, tetapi terbukti tidak mampu mengambilnya, dan mundur menjelang musim dingin ke Antiokhia, di mana dia meninggal segera setelah itu. Konstantius digantikan oleh sepupunya, Yulianus si Murtad, yang naik tahta bertekad untuk membalas kekalahan Romawi baru-baru ini di timur. Meskipun Syapur mencoba melakukan rekonsiliasi yang terhormat, memperingatkan tentang kemampuan yang ditunjukkan Yulianus dalam perang melawan Alemanni di Galia, kaisar menolak negosiasi.

Relief Sasaniyah dari penahbisan Ardashir II menunjukkan Mithra, Syapur II, dan Ahura Mazda di atas Yulianus yang kalah, berbaring bersujud

Pada tahun 363, Kaisar Yulianus (361–363), sebagai pemimpin pasukan yang kuat, maju ke ibu kota Sasaniyah Tisfon dan mengalahkan pasukan Sassania yang mungkin lebih besar di Pertempuran Tisfon; namun, dia tidak dapat merebut kota berbenteng, atau terlibat dengan pasukan utama Sasaniyah di bawah Syapur II yang mendekat. Yulianus dibunuh oleh musuh dalam pertempuran kecil saat mundur kembali ke wilayah Romawi. Penggantinya Yovianus (363–364) membuat perdamaian yang memalukan di mana distrik-distrik di luar Tigris yang telah diperoleh pada tahun 298 diberikan kepada Sasaniyah bersama dengan Nisibis dan Singara, dan Romawi berjanji untuk tidak ikut campur lagi di Armenia.[7] Kesuksesan besar diwakili dalam pahatan batu di dekat kota Bisyapur di Pars (Stolze, Persepolis, hlm. 141); di bawah kuku kuda raja terbaring tubuh musuh, mungkin Yulianus, dan seorang pemohon Romawi, Kaisar Yovianus, meminta perdamaian.

Menurut perjanjian damai antara Syapur dan Yovianus, Georgia dan Armenia akan diserahkan ke kontrol Sasaniyah, dan Romawi dilarang terlibat lebih jauh dalam urusan Armenia.[15] Di bawah perjanjian ini Syapur mengambil kendali atas Armenia dan mengambil Raja Arshak II, sekutu setia Romawi, sebagai tawanan, dan menahannya di Kastil Terlupakan (Benteng Andməš dalam bahasa Armenia atau Kastil Anyuš di Ḵhuzestān)[15] Diduga, Arshak kemudian bunuh diri dalam kunjungan kasimnya Dratamat.[15] Syapur berusaha memperkenalkan ortodoksi Zoroastrianisme ke Armenia. Namun, para bangsawan Armenia berhasil melawannya, diam-diam didukung oleh Romawi, yang mengirim Raja Pap, putra Arshak II, ke Armenia. Perang dengan Romawi terancam pecah lagi, tetapi kaisar Romawi Valens mengorbankan Pap, mengatur pembunuhannya di Tarsus, tempat dia berlindung (374).

Di Georgia, yang saat itu dikenal sebagai Iberia, di mana orang Sasaniyah juga diberikan kendali, Syapur II memasang Varaz-Bakur I dari Iberia di timur; namun, di Georgia barat, Valens juga berhasil mengangkat rajanya sendiri, Saurmag II dari Iberia.[15]

Syapur II telah membawa sejumlah besar tawanan dari wilayah Romawi ke dalam wilayah kekuasaannya, yang sebagian besar menetap di Elam. Di sini dia membangun kembali Susa - setelah membunuh penduduk kota yang memberontak.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Shahbazi 2002.
  2. ^ Tafazzoli 1983, hlm. 477.
  3. ^ a b Al-Tabari 1991, hlm. 50.
  4. ^ a b c d Shahbazi 2004, hlm. 461-462.
  5. ^ a b c Daryaee 2014, hlm. 16.
  6. ^ Norwich, John Julius (1989) Byzantium: The Early Centuries, Guild Publishing, p. 96
  7. ^ a b c d e f g Daryaee 2009.
  8. ^ Frye 1983, hlm. 136.
  9. ^ Potts 2012.
  10. ^ a b c d Daryaee 2014, hlm. 17.
  11. ^ Bosworth 1983, hlm. 603.
  12. ^ a b Shayegan 2004, hlm. 112.
  13. ^ a b c d e Kia 2016, hlm. 275.
  14. ^ Shahbazi 2004, hlm. 464-465.
  15. ^ a b c d Daryaee 2014, hlm. 19.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bahasa Persia Tengah: Šānag āhanj.[7]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Sumber kuno[sunting | sunting sumber]

Sumber modern[sunting | sunting sumber]

Syapur II
Lahir: 309 Meninggal: 379
Didahului oleh:
Adur Narseh
Shahanshah Persia
309 – 379
Diteruskan oleh:
Ardashir II