Felipe IV dari Spanyol

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Felipe IV & III
Philip IV of Spain - Velázquez 1644.jpg
Raja Spanyol
Berkuasa31 Maret 1621 – 17 September 1665
PendahuluFelipe III
PenerusCharles II
Raja Portugal dan Algarves
Berkuasa31 Maret 1621 – 1 Desember 1640
PendahuluFelipe II
PenerusJohn IV
Lahir(1605-04-08)8 April 1605
Valladolid, Spanyol
Wafat17 September 1665(1665-09-17) (umur 60)
Madrid, Spanyol
Pemakaman
WangsaWangsa Habsburg
AyahFelipe III dari Spanyol
IbuMargaret dari Austria
PasanganElisabeth dari Prancis
Mariana dari Austria
AnakBalthasar Charles, Pangeran Asturias
Maria Theresa, Ratu Prancis
Margaret Theresa, Holy Roman Empress
Philip Prospero, Prince of Asturias
Charles II dari Spanyol
John dari Austria Sang Muda
AgamaKatolik Roma
Tanda tanganFelipe IV & III

Felipe IV dari Spain (bahasa Spanyol: Felipe IV; 8 Maret 1605 – 17 September 1665) adalah Raja Spanyol (sebagai Felipe IV di Kastile dan Felipe III di Aragon) dan Portugal sebagai Felipe III (bahasa Portugis: Filipe III). Ia naik takhta pada tahun 1621 dan memerintah di Spanyol hingga kematiannya dan di Portugal hingga tahun 1640. Ia terkenal karena dukungannya yang besar terhadap seni, seniman terkenal pada masa takhtanya adalah Diego Velázquez. Ia juga dikenal sebagai penguasa Spanyol dalam masa Perang Tiga Puluh Tahun.

Felipe IV dari Spanyol
Lahir: 8 April 1605 Wafat: 17 September 1665
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Philip III dari Spanyol
Raja Portugal dan Algarve
31 Maret 1621 – 1 Deeember 1640
Diteruskan oleh:
Joao IV
Raja Spanyol
31 Maret 1621 – 17 September 1665
Diteruskan oleh:
Carlos II

Kehidupan pribadi

Philip IV lahir di Istana Kerajaan Valladolid, dan merupakan putra tertua Philip III dan istrinya, Margaret dari Austria.  Pada tahun 1615, pada usia 10 tahun, Philip menikah dengan Elisabeth dari Prancis yang berusia 13 tahun.  Meskipun hubungan tersebut tampaknya tidak dekat, beberapa orang menyarankan agar Olivares, menteri utamanya, kemudian dengan sengaja mencoba memisahkan keduanya untuk mempertahankan pengaruhnya, mendorong Philip untuk mengambil wanita simpanan sebagai gantinya.  Philip memiliki tujuh anak dari Elisabeth, dengan hanya satu anak laki-laki, Balthasar Charles, yang meninggal pada usia enam belas tahun pada tahun 1646. Kematian putranya sangat mengejutkan raja, yang tampaknya telah menjadi ayah yang baik menurut standar kerajaan.  hari.  Elisabeth mampu berkonspirasi dengan bangsawan Spanyol lainnya untuk menyingkirkan Olivares dari istana pada tahun 1643, dan untuk waktu yang singkat dia memegang pengaruh yang cukup besar atas Philip;  pada saat kematiannya, bagaimanapun, dia tidak disukai, menyusul manuver oleh penerus Olivares, Luis de Haro.
Pada usia 44 tahun pada 1649, Philip menikah lagi, menyusul kematian Elisabeth dan satu-satunya ahli warisnya yang sah.  Pilihannya terhadap istri keduanya, Maria Anna yang berusia 14 tahun, juga dikenal sebagai Mariana, keponakan Philip dan putri Kaisar Ferdinand III, dipandu oleh politik dan keinginan Philip untuk memperkuat hubungan dengan Habsburg Austria.  Mereka menikah pada 7 Oktober 1649. Maria Anna memberinya lima anak, tetapi hanya dua yang bertahan hingga dewasa, seorang putri Margarita Teresa, lahir pada 1651, dan calon Charles II dari Spanyol pada 1661 - tetapi yang terakhir sakit-sakitan dan sering dianggap  bahaya kematian, membuat garis warisan berpotensi tidak pasti.
Persepsi tentang kepribadian Philip telah banyak berubah dari waktu ke waktu.  Para penulis Victoria cenderung menggambarkannya sebagai individu yang lemah, mendelegasikan secara berlebihan kepada para menterinya, dan memerintah pengadilan Barok yang bejat.  Sejarawan Victoria bahkan menghubungkan kematian dini Baltasar dengan pesta pora, didorong oleh tuan-tuan yang dipercayakan oleh raja dengan pendidikannya.  Para dokter yang merawat Pangeran pada saat itu sebenarnya mendiagnosis cacar, meskipun para sarjana modern mengaitkan kematiannya dengan radang usus buntu. [Rujukan?] Perkiraan sejarawan tentang Philip berangsur-angsur membaik pada abad ke-20, dengan perbandingan antara Philip dan ayahnya semakin positif –  beberapa mencatat bahwa ia memiliki lebih banyak energi, baik mental maupun fisik, daripada ayahnya yang pemalu.
Philip diidealkan oleh orang-orang sezamannya sebagai model kerajaan Barok.  Secara lahiriah ia mempertahankan sikap kesungguhan yang kaku;  pengunjung asing menggambarkannya sebagai orang yang begitu tenang di depan umum sehingga dia menyerupai patung, dan dikatakan bahwa dia hanya terlihat tertawa tiga kali sepanjang kehidupan publiknya.  Philip tentu memiliki rasa yang kuat tentang 'martabat kerajaan', tetapi juga secara ekstensif dilatih oleh Olivares dalam cara menyerupai model Barok dari seorang penguasa, yang akan membentuk alat politik utama bagi Philip selama masa pemerintahannya.  Philip adalah penunggang kuda yang baik, pemburu yang tajam, dan penggemar adu banteng, semua bagian penting dari kehidupan publik kerajaan di istana selama periode tersebut.