Karl V, Kaisar Romawi Suci

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Karl V
Elderly Karl V.jpg
Kaisar Romawi Suci
Raja Bangsa Romawi
Raja Italia
Berkuasa28 Juni 1519 – 27 Agustus 1556[1]
Penobatan
  • 26 Oktober 1520 (Jerman)
  • 22 Februari 1530 (Italia)
  • 24 Februari 1530 (Kekaisaran)
PendahuluMaximilian I
PenerusFerdinand I
Raja Kastila dan León
Raja Aragon
Berkuasa23 Januari 1516 – 16 Januari 1556
PendahuluJuana (Ratu Kastila dan León)
Fernando II (Raja Aragon)
PenerusFelipe II
BersamaJuana
Adipati Utama Austria
Berkuasa12 Januari 1519 – 28 April 1521
PendahuluMaximilian I
PenerusFerdinand I
Tuan Belanda
Adipati Bourgogne
Berkuasa25 September 1506 – 25 Oktober 1555[2]
PendahuluPhilipp (Felipe) IV
PenerusPhilipp (Felipe) V
Lahir(1500-02-24)24 Februari 1500
Ghent, Flandria, Habsburg Belanda
Wafat21 September 1558(1558-09-21) (umur 58)
Yuste, Spanyol
Pemakaman
El Escorial, San Lorenzo de El Escorial, Spanyol
WangsaHabsburg
AyahFelipe I, Raja Kastila dan León
IbuJuana, Ratu Kastila, León, dan Aragon
PasanganIsabel dari Portugal
Anak Anak haram:
AgamaKatolik Roma
Tanda tanganKarl V

Karl V (bahasa Spanyol: Carlos; bahasa Prancis: Charles; bahasa Jerman: Karl; Dutch: Karel; bahasa Italia: Carlo[a]; 24 Februari 1500 – 21 September 1558) adalah Kaisar Romawi Suci, Raja Spanyol, Naples, dan Sisilia, dan penguasa wilayah Burgundi. Di Spanyol, secara resmi ia mendapat nama Carlos I, walaupun oleh orang awam ia biasa disebut sebagai Kaisar Romawi Suci. Orang Spanyol kadang menjulukinya sebagai "El Dorado". Wilayah kekuasaan Karl V sering disebut dengan "el imperio en el que nunca se pone el sol" (tempat matahari tidak pernah tenggelam) karena mencakup daerah yang sangat luas.

Charles lahir di County Flanders dari pasangan Philip yang Tampan dari Wangsa Habsburg Austria (putra Maximilian I, Kaisar Romawi Suci, dan Maria dari Burgundy) dan Joanna dari Wangsa Spanyol Trastámara (putri Isabella I dari Kastilia dan Ferdinand II dari Aragon). Pewaris utama dari empat kakek-neneknya, ia mewarisi semua kekuasaan keluarganya di usia muda. Setelah kematian Philip pada tahun 1506, ia mewarisi Burgundia Belanda, awalnya dipegang oleh nenek dari pihak ayah Mary. Pada tahun 1516, ia menjadi raja bersama Kastilia dengan ibunya Joanna, dan karena itu ia adalah raja Spanyol pertama yang mewarisi negara tersebut secara dinasti disatukan oleh Raja Katolik, kakek nenek dari pihak ibu. Harta milik Spanyol pada aksesinya juga mencakup Hindia Barat Kastilia dan Kerajaan Napoli, Sisilia, dan Sardinia di Aragon. Pada kematian kakek dari pihak ayah Maximilian pada tahun 1519, ia mewarisi Austria dan terpilih untuk menggantikannya sebagai Kaisar Romawi Suci. Dia mengadopsi nama Kekaisaran Charles V sebagai gelar utamanya, dan menyebut dirinya sebagai Charlemagne baru.

Charles V merevitalisasi konsep abad pertengahan monarki universal dan menghabiskan sebagian besar hidupnya membela integritas Kekaisaran Romawi Suci dari Reformasi Protestan, perluasan Kekaisaran Ottoman, dan serangkaian perang dengan Prancis. Tanpa ibu kota tetap, ia melakukan 40 perjalanan, bepergian dari satu negara ke negara lain; dia menghabiskan seperempat masa pemerintahannya di jalan. Perang kekaisaran dilakukan oleh Landsknechte Jerman, tercios Spanyol, ksatria Burgundia, dan condottieri Italia. Charles V meminjam uang dari bankir Jerman dan Italia dan, untuk membayar kembali pinjaman tersebut, ia mengandalkan ekonomi proto-kapitalis dari Negara-Negara Rendah dan pada aliran emas dan terutama perak dari Amerika Selatan ke Spanyol, yang menyebabkan inflasi yang meluas. Dia meratifikasi penaklukan Spanyol atas kerajaan Aztec dan Inca oleh Conquistadores Spanyol Hernán Cortés dan Francisco Pizarro, serta pendirian Klein-Venedig oleh keluarga Welser Jerman untuk mencari El Dorado yang legendaris. Untuk mengkonsolidasikan kekuasaan di awal pemerintahannya, Charles menekan dua pemberontakan Spanyol (Pemberontakan Comuneros dan Pemberontakan Persaudaraan) dan dua pemberontakan Jerman (Pemberontakan Ksatria dan Pemberontakan Petani Besar).

Dimahkotai Raja di Jerman, Charles memihak Paus Leo X dan menyatakan Martin Luther sebagai penjahat di Diet of Worms (1521). Pada tahun yang sama Francis I dari Prancis, dikelilingi oleh harta Habsburg, memulai konflik di Lombardy yang berlangsung hingga Pertempuran Pavia (1525), yang menyebabkan pemenjaraan sementara raja Prancis. Perselingkuhan Protestan muncul kembali pada tahun 1527 ketika Roma dihancurkan oleh pasukan tentara pemberontak Charles, yang sebagian besar beragama Lutheran. Setelah pasukannya meninggalkan Negara Kepausan, Charles V membela Wina dari Turki dan memperoleh penobatan sebagai Raja di Italia oleh Paus Klemens VII. Pada 1535, ia mencaplok Kadipaten Milan yang kosong dan merebut Tunis. Namun demikian, hilangnya Buda selama perjuangan untuk Hongaria dan ekspedisi Aljazair di awal 40-an membuat frustrasi kebijakan anti-Utsmaniyah. Sementara itu, Charles V telah mencapai kesepakatan dengan Paus Paulus III untuk organisasi Konsili Trente (1545). Penolakan Liga Schmalkaldic Lutheran untuk mengakui keabsahan dewan menyebabkan perang, dimenangkan oleh Charles V dengan pemenjaraan para pangeran Protestan. Namun, Henry II dari Prancis menawarkan dukungan baru untuk gerakan Lutheran dan memperkuat aliansi erat dengan sultan Suleiman the Magnificent, penguasa Kekaisaran Ottoman sejak 1520.

Pada akhirnya, Charles V mengakui Perdamaian Augsburg dan meninggalkan proyek multi-nasionalnya dengan serangkaian turun tahta pada tahun 1556 yang membagi wilayah warisan dan kekaisarannya antara Habsburg Spanyol yang dipimpin oleh putranya Philip II dari Spanyol dan Habsburg Austria yang dipimpin oleh saudaranya. Ferdinand, yang merupakan Adipati Agung Austria atas nama Charles sejak 1521 dan penerus yang ditunjuk sebagai kaisar sejak 1531. Kadipaten Milan dan Habsburg Belanda ditinggalkan dalam persatuan pribadi dengan Raja Spanyol, tetapi tetap menjadi bagian dari Kekaisaran Romawi Suci. Kedua dinasti Habsburg tetap bersekutu sampai kepunahan garis Spanyol pada tahun 1700. Pada tahun 1557, Charles pensiun ke Biara Yuste di Extremadura dan meninggal di sana setahun kemudian.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ p. 716, p. 182
  2. ^ Abdication of Brussels. Diakses tanggal 8 June 2012. 
Karl V, Kaisar Romawi Suci
Didahului oleh:
Maximilian I
Kaisar Romawi Suci
1519-1556
Diteruskan oleh:
Ferdinand I
Didahului oleh:
Juana
Raja Spanyol
1516-1556
Diteruskan oleh:
Felipe II