Ludwig yang Saleh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Ludwig yang Saleh
Ludwig I, gambaran kontemporer tahun 826 sebagai Miles Christi (serdadu Kristus), dengan dilapisi oleh puisi Rabanus Maurus. Vatikan, Biblioteca Apostolica Vaticana, Codex Reg. lat 124, f.4v.
Ludwig I, gambaran kontemporer tahun 826 sebagai Miles Christi (serdadu Kristus), dengan dilapisi oleh puisi Rabanus Maurus. Vatikan, Biblioteca Apostolica Vaticana, Codex Reg. lat 124, f.4v.
Raja Franka
Memerintah 814–840
Perancis 13 September 813, Aachen
Pendahulu Charlemagne
Pengganti Lothair I
Ludwig si Jerman
Karl yang Botak
Kaisar Romawi Suci
Memerintah 813–840
Penobatan Oleh Paus Stefanus IV: 5 Oktober 816, Reims
Pendahulu Charlemagne
Pengganti Lothair I
Raja Aquitaine
Memerintah 781–814
Pendahulu Karel I sebagai Raja Franka
Pengganti Pippin I
Lahir 778
Cassinogilum
Mangkat 20 Juni 840 (berusia 61–62)
Ingelheim am Rhein
Makam Biara Saint-Arnould
Pasangan Ermengarde dari Hesbaye
Judith dari bayern
Anak
Wangsa Karoling
Ayah Karel yang Agung
Ibu Hildegarde

Ludwig yang Saleh (778 – 20 June 840), juga disebut yang Adil, dan Debonaire,[1] merupakan Raja Aquitaine dari tahun 781. Ia juga adalah Raja Franka dan rekan-Kaisar (sebagai Ludwig I) dengan ayahandanya, Charlemagne, Kekaisaran Romawi Suci dari tahun 813.

Ia adalah putra Charlemagne and Hildegard, ia menjadi pemimpin tunggal Franka setelah kematian ayahandanya di tahun 814, jabatan yang dipegangnya sampai kematiannya, selain di tahun 833–34, dimana ia dipecat.

Selama pemerintahannya di Aquitaine, Ludwig bertanggung jawab dengan pertahanan perbatasan barat daya kekaisaran. Ia menaklukkan Barcelona dari Muslim di tahun 801 dan menegaskan otoritas Franka atas Pamplona dan Basque, Pirenia selatan di tahun 812. Sebagai kaisar ia mengikutsertakan putra-putranya yang dewasa, Lothair I, Pippin I, dan Ludwig si Jerman, di dalam pemerintahan dan mendirikan divisi kerajaan yang cocok di antara mereka. Dekade pertama pemerintahannya ditandai oleh beberapa tragedi yang memalukan, terutama perlakuan brutal keponakannya, Bernard dari Italia, dimana Ludwig dihina di depan umum.

Pada tahun 830-an kerajaannya dirusak oleh perang saudara di antara putra-putranya, yang diperparah oleh upaya Ludwig untuk mengikutsertakan putranya Karl dengan istri keduanya di dalam rencana suksesi Meskipun pemerintahannya berakhir di nilai yang tinggi, dengan aturan sebagian besar dikembalikan ke kerajaannya, hal tersebut diikuti oleh perang saudara selama tiga tahun. Ludwig dianggap kurang beruntung daripada ayahandanya, meskipun masalah yang ia hadapi jelas berbeda.

Kelahiran dan memerintah di Aquitaine[sunting | sunting sumber]

Ludwig dilahirkan ketika ayahandanya, Karel yang Agung sedang kampanye di Spanyol, di villa Karoling, Cassinogilum, menurut Einhard dan penulis sejarah anonim yang disebut Vita Hludovici; Lokasi tempat ini biasanya dikenal dengan nama Chasseneuil, di dekat Poitiers.[2] Ia merupakan putra ketiga karel dan istrinya Hildegard. Kakeknya adalah Pippin yang Pendek.

Ludwig dinobatkan sebagai Raja Aquitaine ketika ia masih bocah pada tahun 781[3] dan dikirim ke sana bersama beberapa bupati dan sebuah istana. Karel membuat cabang-kerajaan untuk mengamankan perbatasan kerajaannya setelah kehancuran dari peperangan melawan bangsa Aquitaine dan Basque di bawah pimpinan Waïfre (menyerah skt. 768) dan kemudian Hunald I, yang memuncak di dalam Pertempuran Roncesvalles (778). Karel menginginkan Ludwig dibesarkan di wilayah dimana ia memerintah. Namun di tahun 785, waspada akan kebiasaan putranya yang mungkin telah diambilnya di Aquitaine, Karel mengirimkannya ke Aquitaine dan Ludwig menghadiri Konsili Paderborn di kerajaan dengan mengenakan pakaian kostum Basque seperti layaknya para pemuda lainnya di masa itu, yang menimbulkan kesan yang baik di Toulouse, karena Basque dari Gascogne adalah andalan pasukan Aquitaine.

Di tahun 794, Karel menetapkan empat bekas villa Galia Romawi kepada Ludwig, yang berpendapat bahwa ia akan menggilir tempat-tempat tersebut sebagai tempat tinggal musim dinginnya: Doué-la-Fontaine yang sekarang Anjou, Ébreuil di Allier, Angeac-Charente, dan yang bersengketa Cassinogilum. Niat Karel adalah untuk melihat seluruh putranya dibesarkan seperti penduduk asli di wilayah yang diberikan kepada mereka, dengan mengenakan kostum nasional dari wilayah yang dikuasainya dan memahami adat istiadat setempat. Dengan demikian anak-anak dikirim ke kerajaan masing-masing di usianya yang begitu muda. Setiap kerajaan memiliki kepetingan di dalam menjaga beberapa perbatasan, seperti untuk Ludwig adalah Marca Hispánica. Di tahun 797, Barcelona, kota terbesar Marca, jatuh ke Suku Franka ketika Zeid, gubernurnya, memberontak melawan Kordoba namun gagal dan akhirnya menyerah kepada mereka. Kekuasaan Kekhalifahan Umayyah direbut kembali di tahun 799. Namun Ludwig mempersiapkan seluruh pasukannya di kerajaan termasuk Gascogne beserta adipati Lupus Sancho, Provençal di bawah pimpinan Leibulf, dan Visigoth di bawah pimpinan Berà, atas Pirenia dan mendudukinya selama dua tahun, musim dingin disana dari tahun 800 sampai 801, ketika diserahkan.[4] Namun putra-putra Karel tidak diberikan kebebasan dari kekuasaan pusat, dan Karel menanamkan di dalamnya konsep dan kesatuan kerajaan dengan mengirimkan mereka ke ekspedisi militer jauh dari basis kediaman mereka. Ludwig berkampanye di Mezzogiorno, Italia melawan Kadipaten Benevento setidaknya sekali.

Ludwig merupakan salah satu dari ketiga putra Karel yang sah yang selamat sampai dewasa. Ia memiliki saudara kembar, Lothar yang meninggal ketika ia masih bocah. Menurut adat suku Franka, Ludwig diharapkan untuk berbagi warisan dengan saudara-saudaranya, Karl dari Ingelheim, Raja Neustria, dan Pippin, Raja Italia. Di dalam Divisio Regnorum tahun 806, Karel telah menetapkan putranya, Karl sebagai ahli warisnya sebagai kaisar dan raja kepala, yang memerintah di jantung Franka, Neustria dan Austrasia, dan memberikan Pippin Mahkota besi Lombardia, yang dimiliki oleh Karel melalui penaklukan. Untuk Ludwig kerajaan Aquitaine, ia menambahkan Septimania, Provence, dan bagian dari Bourgogne.

Namun malangnya putra-putra sah Karel lainnya meninggal – Pippin di tahun 810 dan Karl di tahun 811 – dan tinggal Ludwig sendiri yang dimahkotai sebagai rekan-kaisar dengan Karel di tahun 813. Setelah kematian ayahandanya di tahun 814, ia menjadi ahli waris kerajaan Franka beserta seluruh hartanya (dengan pengecualian tunggal Italia, yang tetap berada di dalam kerajaan Ludwig, namun berada di bawah pemerintahan langsung dari Bernard, putra Pippin).

Karel yang Agung sedang memahkotai Ludwig

Kaisar[sunting | sunting sumber]

Ketika berada di villanya, Doué-la-Fontaine, Anjou, Ludwig menerima berita kematian ayahandanya.[5] Ia bergegas ke Aachen dan memahkotai dirinya sendiri sebagai kaisar disambut dengan teriakan Vivat Imperator Ludovicus oleh para bangsawan yang hadir.[5]

Dari awal pemerintahannya, mata uangnya meniru potret ayahandanya Karel yang Agung, yang menciptakan gambaran kekuasaan kekaisaran dan prestise.[5] Ia segera mengirim saudari-saudarinya yang belum menikah ke biara, untuk menghindari kemungkinan konflik dari saudara ipar yang lebih berkuasa.[5] Ia mengampuni saudara-saudara tirinya dan mendesak sepupu-sepupu ayahandanya, Adalhard dan Wala untuk ditonsur dan mengirim mereka ke Île de Noirmoutier dan Corbie, berturu-turut, meskipun oknum yang terakhir itu setia.[6]

Beberapa konselor utamanya adalah Bernard, markgraf Septimania, dan Ebo, Keuskupan Reims. Tokoh yang terakhir lahir sebagai budak dan dibesarkan oleh Ludwig di istana dan mengkhianatinya kemudian. Ia menahan beberapa menteri ayahandanya, seperti Elisachar, kepala biara St. Maximin di dekat Trier, dan Hildebold, Keuskupan Köln. Kemudian ia menggantikan Elisachar dengan Hildwin, kepala dari banyak biara.

Ia juga mempekerjakan Benediktus dari Aniane (Benediktus kedua), seorang Septimania dari Visigoth dan pendiri monastik, untuk membantunya mereformasi gereja Franka. Salah satu reformasi utama Benediktus adalah untuk memastikan bahwa semua tempat agama di wilayah kerajaan Ludwig berpegang pada Peraturan Santo Benediktus, yang dinamakan sama seperti penciptanya, Benediktus dari Nursia (480–550), Benediktus pertama.

Di tahun 816, Paus Stefanus IV, yang menggantikan Paus Leo III, mengunjungi Reims dan sekali lagi memahkotai Ludwig (Di hari Minggu, tanggal 5 Oktober). Kaisar dengan demikian memperkuat kepausan dengan mengakui pentingnya paus di dalam penobatan kekaisaran.

Denarius Ludwig.

Ordinatio imperii[sunting | sunting sumber]

Pada Kamis Putih 817 (9 April), Ludwig dan istananya melintasi galeri kayu dari katedral ke istana di Aachen ketika galeri tersebut runtuh dan membunuh banyak orang. Ludwig yang nyaris tewas dan baru saja terbebas dari bahaya kematian kemudian mulai merencanakan suksesi; tiga bulan kemudian ia mengeluarkan sebuah Ordinatio Imperii, sebuah dekrit kaisar yang menata rencana pengaturan suksesi. Di tahun 815, ia telah memberikan kedua putra sulungnya sebuah bagian di dalam pemerintahan, ketika ia mengirimkan putra-putranya yang lebih tua Lothair I dan Pippin I masing-masing untuk memerintah Bayern dan Aquitaine, meskipun tanpa gelar kerajaan. Sekarang ia memproses pembagian kerajaan diantara ketiga putranya:

  • Lothair I diumumkan dan dimahkotai sebagai rekan-kaisar di Aachen oleh ayahandanya. Ia dijanjikan suksesi sebagian besar wilayah kekuasaan Franka (kecuali untuk wilayah yang dibawah ini), dan akan menjadi tua dari saudara-saudara dan sepupu-sepupunya.
  • Pippin I diumumkan sebagai Raja Aquitaine, wilayahnya termasuk Gascogne, perbatasan di sekitar Toulouse, dan provinsi-provinsi Carcassonne, Autun, Avallon dan Nevers.
  • Ludwig si Jerman, putra bungsu diumumkan sebagai Raja Bayern serta perbatasan-perbatasan tetangganya.

Jika salah satu raja bawahan meninggal, ia akan digantikan oleh putra-putranya. Jika ia meninggal tanpa keturunan, Lothair akan menjadi ahli waris kerajaan tersebut. Jika Lothair meninggal tanpa keturunan laki-laki, maka salah satu dari putra-putra Ludwig yang lebih muda akan dipilih untuk menggantikannya oleh "rakyat". Di atas semua itu, Kekaisaran tidak akan dibagi: Kaisar akan menjadi penguasa tertinggi atas raja-raja bawahan, dan taat kepadanya merupakan suatu kewajiban.

Dengan penyelesaian ini, Ludwig mencoba untuk menggabungkan rasa persatuan Kekaisaran, yang didukung oleh para ulama, serta di saat yang sama memberikan posisi kepada seluruh putranya, daripada memperlakukan mereka dengan status dan wilayah yang sama. Ia mengangkat putra sulungnya Lothair di atas saudara-saudaranya yang lebih muda dan memberinya bagian yang terbesar dari kerajaan.

Ludwig yang Saleh melakukan penebusan dosa di Attigny pada tahun 822

Pemberontakan Bernard dan pengakuan dosa Ludwig[sunting | sunting sumber]

Ordinatio imperii Aachen membuat Bernard dari Italia di dalam posisi yang labil dan bawahan sebagai raja Italia, sehingga ia mulai merencanakan untuk mendeklarasi kemerdekaan setelah mendengar hal itu. Ludwig langsung mengarahkan pasukannya menuju Italia, dan seorang diri memperjuangkan Chalon-sur-Saône. Terintimidasi oleh gerakan cepat kaisar, Bernard menemui pamandanya di Chalon dengan sebuah undangan dan menyerah. Ia dibawa ke Aachen oleh Ludwig, dan disana ia diadili dan dihukum mati karena berkhianat. Bernard meninggal setelah dua hari penderitaan. Yang lainnya juga ikut menderita: Theodulf dari Orléans, yang turun pamornya setelah kematian Karel, dituduh telah mendukung pemberontakan dan ia dibuang ke dalam sebuah penjara monastik dan meninggal tak lama kemudian, konon ia telah diracuni.[7] Nasib keponakannya sangat menyentuh hati nurani Ludwig di sepanjang sisa hidupnya.

Di tahun 822, sebagai seorang pria yang saleh, Ludwig membuat pengakuan dosa karena telah menyebabkan kematian Bernard, di istananya di Attigny dekat Vouziers, Ardennes, di depan Paus Paskalis I, dan dewan rohaniwan dan bangsawan kerajaan yang menyelenggarakan rekonsiliasi dari Ludwig dengan ketiga saudara tirinya, Hugues yang segera ia jadikan kepala biara St-Quentin, Drogo yang segera ia jadikan Uskup Metz|, dan Theodoric. Tindakan penyesalan ini, sebagian karena persaingannya dengan Theodosius I menimbulkan penurunan prestisenya sebagai penguasa Suku Franka, karena ia juga membacakan daftar pelanggaran ringan tentang tidak adanya penguasa duniawi yang akan mengambil pemberitahuan. Ia juga membuat kesalahan mengerikan dengan melepaskan Wala dan Adalard dari kurungan biara mereka, dan menempatkan yang pertama di dalam sebuah posisi di dalam istana Lothair dan yang terakhir di tempatnya sendiri.

Denarius Ludwig dari Sens, 818–823

Peperangan di perbatasan[sunting | sunting sumber]

Di awal pemerintahan Ludwig, banyak suku seperti – Dane, Obotrite, Slovenia, Breton, Basque – yang menghuni perbatasan wilayahnya masih segan akan kekuasaan kekaisaran Franka dan tidak berani menimbulkan masalah apapun. Namun pada tahun 816, suku Sorb memberontak dan dengan cepat diikuti oleh Slavomir, kepala suku Obotrite, yang ditangkap dan diabaikan oleh bangsanya sendiri, ia digantikan oleh Ceadrag di tahun 818. Tak lama kemudian, Ceadrag-pun berbalik melawan Suku Franka dan bersekutu dengan Dane, yang akan menjadi ancaman terbesar suku Franka dalam waktu singkat.

Ancaman Slavik yang lebih besar berkumpul di tenggara. Disana, Liudewit, adipati Panonia, mencemarkan perbatasan di sungai-sungai Drava dan Sava. Cadolah, Markgraf Friuli, dikirim untuk melawannya namun ia meninggal di kampanye dan pada tahun 820, wilayah markgrafnya diserang oleh suku Slovenia. Di tahun 821, sebuah persekutuan dibuat dengan Borna, adipati Dalmasia, dan Liudewit ditaklukkan. Di tahun 824 beberapa suku Slav di bagian barat utara Bulgaria mengakui kedaulatan Ludwig dan setelah ia enggan menyelesaikan masalah secara damai dengan penguasa Bulgaria, Omurtag, di tahun 827 Bulgaria menyerang Franka di Panonia dan memenangkan kembali wilayah mereka.

Di sisi selatan wilayah kerajaannya, Ludwig harus mengendalikan pangeran-pangeran Benevento dari Langobardi yang tidak pernah ditaklukkan oleh Karel. Ia menarik janji dari Pangeran-pangeran Grimoaldo IV dan Sicone, namun tidak berhasil.

Di perbatasan barat daya, masalah-masalah dimulai ketika di sekitar tahun 812, Ludwig menyeberangi Pirenia barat 'untuk menyelesaikan masalah-masalah' di Pamplona. Ekspedisi itu membuka jalan kembali ke utara, dimana ia lolos dari upaya penyergapan yang diatur oleh Basque di jalan masuk Roncevaux berkat tidakan pencegahan yang diambilnya dengan sandera. Seguin I Lupo, adipati Gascogne, yang dipecat oleh Ludwig di tahun 816 diduga karena gagal menekan atau berkolaborasi dengan pemberontakan Basque selatan dari Pirenia barat, sehingga memicu pemberontakan suku Basque yang dipadamkan oleh kaisar Franka di Dax. Seguin digantikan oleh Lop Centullo III, yang diambil kembali oleh kaisar di tahun 818. Di tahun 820 dari sebuah rapat di Quierzy diputuskan untuk mengirim sebuah ekspedisi melawan Kekhalifahan Kordoba (827). Beberapa comte yang bertanggung jawab atas pasukan tersebut adalah, Hugues III, Comte Tours, dan Matfrid, Comte Orléans, yang lamban dalam bertindak sehingga ekspedisi tersebut gagal.

Perang saudara pertama[sunting | sunting sumber]

Di tahun 818, begitu Ludwig kembali dari sebuah kampanye di Bretagne, ia disambut oleh berita kematian istrinya, Ermengarde. Ermengarde adalah putri Ingerman, adipati Hesbaye. Ludwig akrab dengan istrinya yang terlibat di dalam pembuatan kebijakan. Terdapat rumor bahwa ia telah memainkan peran di dalam kematian keponakannya dan Ludwig sendiri percaya kematiannya sendiri adalah balasan Tuhan baginya. Butuh berbulan-bulan lamanya bagi para pejabat dan penasehatnya untuk meyakinkannya menikah lagi, yang akhirnya dilakukannya di tahun 820 dengan Judith, putri Welf I, comte Weingarten, Württemberg. Di tahun 823 Judith melahirkan seorang putra yang diberi nama Karl.

Kelahiran dari bayi tersebut merusak Partisi Aachen, karena Ludwig berupaya untuk menyediakan pertahanan baginya agar dapat mengimbangi kakanda-kakandanya dan dua dekade terakhir pemerintahannya ditandai oleh perang saudara.

Di Worms pada tahun 829, Ludwig memberikan Karl Alemannia dengan gelar raja atau adipati (beberapa sejarawan berbeda pendapat di sini), sehingga menimbulkan kemarahan putranya dan rekan-kaisar Lothair,[8] karena bagian dari yang telah dijanjikan untuknya telah demikian berkurang. Pemberontakan itu segera ditangani.

Dengan desakan dari Wala yang pendendam dan kerjasama dari saudara-saudaranya, Lothair menuduh Judith berzinah dengan Bernard dari Septimania, yang bahkan menyarankan Bernard menjadi ayah sejati Karl. Ebo dan Hildwin meninggalkan kaisar pada saat itu, Bernard pamornya lebih tinggi daripada mereka. Agobard, Uskup Lyon, dan Jesse, Uskup Amiens, juga menentang pembagian kembali kekaisaran dan meminjamkan prestise uskup mereka untuk para pemberontak.

Di tahun 830, dengan hasutan Wala bahwa Bernard dari Septimania berkomplot melawannya, Pippin dari Aquitaine memimpin sebuah pasukan dari Gascogne, dengan dukungan dari para tokoh Neustria, sepanjang jalan ke Paris. Di Verberie, Ludwig si Jerman bergabung dengannya. Pada saat itu, kaisar kembali dari kampanye lain di Bretagne dan memergoki bahwa kerajaannya sendiri sedang berperang. Ia berbaris sampai sejauh Compiègne, sebuah kota kerajaan kuno, sebelum dikepung oleh pasukan Pippin dan ditangkap. Judith dipenjarakan di Poitiers dan Bernard melarikan diri ke Barcelona.

Kemudian Lothair akhirnya berangkat dengan pasukan besar Lombardia, namun Ludwig telah menjanjikan putra-putranya, Ludwig si Jerman dan Pippin dari Aquitaine warisan yang lebih besar, yang mengalihkan kesetiaan dengan mendukung ayahanda mereka. Ketika Lothair mencoba untuk memanggil dewan umum dari kerajaan Nijmegen, di jantung Austrasia, bangsa Austrasia dan Rheinland berikut pengikutnya, dan putra-putra yang membangkang dipaksa untuk membebaskan ayahanda mereka dan takluk kepadanya (831). Lothair diampuni namun gelarnya dicabut dan ia dibuang ke Italia.

Pippin kembali ke Aquitaine dan Judith – setelah dipaksa mempermalukan dirinya sendiri dengan sumpah tak bersalah – di istana Ludwig. Hanya Wala saja yang menderita berat, ia dipaksa melakukan perjalanan ke sebuah biara yang terpencil di tepi Danau Jenewa. Meskipun Hilduin, kepala biara Saint-Denis, diasingkan ke Paderborn, Elisachar dan Matfrid di utara pegunungan Alpen dilucuti gelarnya namun mereka tidak kehilangan kebebasan.

Perang saudara kedua[sunting | sunting sumber]

Pemberontakan berikutnya terjadi hanya dua tahun kemudian (832). Pippin yang tidak puas dipanggil ke istana ayahandanya, dimana ia diterima dengan begitu buruk. Tak lama kemudian, cemas dengan Pippin yang akan menimbulkan pemberontakan bangsawan-bangsawannya dan ingin mereformasi moralnya, Ludwig memanggil seluruh pasukannya untuk bertemu di Aquitaine untuk jaga-jaga dari suatu pemberontakan, namun Ludwig si Jerman mengumpulkan sekutu-sekutu pasukan Slavia dan menaklukkan Swabia sebelum kaisar dapat bertindak. Sekali lagi Ludwig tua membagi wilayah kekuasaannya yang besar. Di Jonac, ia mengumumkan Karl raja Aquitaine dan merampas Pippin (Ia tidak begitu kejam terhadap Ludwig kecil), memulihkan sisa kerajaan untuk Lothair, yang belum terlibat di dalam perang saudara. Namun Lothair berniat untuk merampas kekuasaan ayahandanya. Para menterinya berhubungan dengan Pippin dan diduga telah menghasutnya dan Ludwig II untuk memberontak dengan menjanjikannya Alemannia, kerajaan Karl.

Tak lama kemudian, Lothair dengan dukungan Paus Gregorius IV, yang telah dipastikan olehnya tidak mendukung ayahandanya, bergabung di dalam pemberontakan itu di tahun 833. Ketika Ludwig berada di Worms mengumpulkan sebuah pasukan baru, Lothair berbaris ke utara. Ludwig berbaris ke selatan. Pasukan-pasukan tersebut bertemu di dataran Rothfeld. Disana Gregorius bertemu dengan kaisar dan diduga mencoba untuk memicu perselisihan di antara rekan-rekannya. Banyak dari tentara Ludwig kemudian berkurang jumlahnya dan ia memerintahkan beberapa pengikutnya yang tersisa untuk pergi, karena "sangat disayangkan jika ada orang yang kehilangan nyawa atau anggota badannya demi aku." Kaisar yang pasrah itu dibawa ke Medard di Soissons, putranya Karl ke Prüm, dan ratu ke Tortona. Peristiwa naas dari ketidaksetiaan dan perbuatan tercela itu menjadikan situs dimana peristiwa itu terjadi dinamakan Lügenfeld, atau Campus Mendacii, ubi plurimorum fidelitas exstincta est[9]

Ludwig pada Sesquisolidus.[10]

Pada tanggal 13 November 833, Ebo dari Reims memimpin sebuah konsili di Gereja Sainta Maria di Soissons yang memecat Ludwig dan mendesaknya mengakui banyak kejahatan yang palsu, yang sesungguhnya dilakukannya. Sebagai imbalannya, Lothair memberi Ebo Biara Saint Vaast. Tokoh seperti Rabanus Maurus, saudara tiri Ludwig, Drogo, Hugues dan Hemma, saudari Judith dan istri baru Ludwig si Jerman, mengusahakan agar Ludwig kecil berdamai dengan ayahandanya, demi kesatuan kekaisaran. Penghinaan yang diberikan kepada Ludwig di Notre Dame, Compiègne membuat para baron Austrasia dan Sachsen yang setia melawan Lothair, ia kemudian melarikan diri ke Bourgogne dan bertempur di Chalon-sur-Saône. Ludwig dipulihkan di tahun berikutnya pada tanggal 1 Maret 834.

Ketika Lothair kembali ke Italia, Wala, Jesse, dan Matfrid, mantan comte Orléans, meninggal karena terkena wabah dan pada tanggal 2 Februari 835, Konsili Thionville memecat Ebo, Agobard, Bernard dari Vienne, dan Bartholomew dari Narbonne. Lothair sendiri jatuh sakit; kejadian-kejadian tersebut menguntungkan Ludwig.

Namun di tahun 836, keluarga berdamai dan Ludwig memulihkan Pippin dan Ludwig kecil, dan melucuti gelar Lothair di Italia, dan memberinya kepada Karl di dalam sebuah divisi yang baru, yang diberikan di dalam konsili Crémieu. Di sekitar waktu itu, Viking menteror dan menjarah Utrecht dan Antwerpen. Di tahun 837, mereka naik sampai sejauh Rhein dan Nijmegen, dan raja mereka, Rorik, menuntut Weregild dari beberapa pengikutnya yang tewas pada ekspedisi sebelumnya sebelum Ludwig yang saleh mengerahkan kekuatan besar dan berbaris melawan mereka. Mereka melarikan diri, namun itu tidak akan menjadi hal yang terakhir kalinya mereka mengganggu pantai utara. Di tahun 838, mereka bahkan menuntut kedaulatan atas Frisia, namun sebuah perjanjian dibuat di antara mereka dan Suku Franka di tahun 839. Ludwig yang Saleh memerintahkan pembangunan armada Laut Utara dan mengirim missi dominici ke Frisia untuk membangun kedaulatan Franka disana.

Perang saudara ketiga[sunting | sunting sumber]

Di tahun 837, Ludwig memahkotai Karl raja atas seluruh Alemannia dan Bourgogne dan memberikannya sebagian dari wilayah saudaranya, Ludwig. Ludwig II segera memberontak, dan kaisar membagi wilayah kerajaannya lagi di Quierzy-sur-Oise dan memberi seluruh wilayah Bayern ini kepada raja kecil dan menyimpan Bayern untuk Karl. Namun Kaisar Ludwig tidak berhenti sampai disana. Pengabdiannya kepada Karl tidak mengenal batas. Ketika Pippin meninggal di tahun 838, Ludwig mengumumkan Karl raja baru Aquitaine. Namun para bangsawan menunjuk putra Pippin, Pippin II. Ketika Ludwig mengancam akan menyerang, perang saudara ketiga di masa pemerintahannya pecah. Pada musim semi di tahun 839, Ludwig si Jerman menyerang Swabia, Pippin II dan rakyat Gascogne-nya berjuang sampai ke Sungai Loire, dan bangsa Dane kembali memporak-porandakan pantai Frisia (dan menduduki Dorestad untuk kedua kalinya).

Lothair untuk yang pertama kalinya bersekutu dengan ayahandanya dan berjanji akan mendukung Worms sebagai imbalan atas pembagian kembali warisan. Pada Placitum akhir yang diadakan di sana, Ludwig memberikan Bayern kepada Ludwig II dan mencabut hak waris Pippin II, meninggalkan seluruh sisa kerajaan yang dibagi secara kasar menjadi wilayah-wilayah bagian timur dan barat. Lothair diberikan pilihan untuk bagian warisannya dan ia memilih wilayah bagian timur yang termasuk Italia, meninggalkan wilayah barat untuk Karl. Kaisar dengan cepat menundukkan Aquitaine dan membuat Karl diakui oleh para bangsawan dan imam di Clermont-en-Auvergne pada tahun 840. Ludwig kemudian di dalam kemenangan akhirnya bergegas ke Bayern dan mendesak Ludwig si Jerman ke Ostmark. Kekaisaran sekarang tenteram seperti yang dinyatakan di Worms, ia kembali di bulan Juli ke Frankfurt am Main, dimana ia membubarkan pasukan. Perang saudara terakhir di masa pemerintahannya berakhir.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Ludwig jatuh sakit setelah kampanye kemenangannya dan kemudian ia pergi ke pondok berburu musim panas miliknya di sebuah pulau di Rhein, di istana Ingelheim. Pada tanggal 20 Juni 840, ia meninggal diusianya yang ke-62, dihadapan banyak uskup dan imam dan di dalam pelukan saudara tirinya, Drogo, meskipun Karl dan Judith tidak berada di Poitiers. Tak lama kemudian putra-putranya kembali berperang dan hanya dapat diselesaikan pada tahun 843 oleh Perjanjian Verdun, yang membagi kerajaan Franka menjadi tiga bagian, menjadi Perancis dan Jerman, dengan Bourgogne dan Negara-Negara Dataran Rendah diantaranya. Sengketa kerajaan di Aquitaine tidak sepenuhnya selesai sampai dengan tahun 860.

Ludwig dimakamkan di Biara Saint-Arnould di Metz.[11]

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Dengan istri pertamanya, Ermengarde dari Hesbaye (menikah skt. 794–98), ia memiliki tiga orang putra dan tiga orang putri:

Dengan istri keduanya, Judith, ia memiliki seorang putra dan seorang putri:

Dengan Theodelinde dari Sens, ia memiliki dua anak haram:

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ bahasa Jerman: Ludwig der Fromme, bahasa Perancis: Louis le Pieux atau Louis le Débonnaire, bahasa Italia: Luigi il Pio atau Ludovico il Pio, bahasa Spanyol: Luis el Piadoso atau Ludovico Pío.
  2. ^ Einhard gives the name of his birthplace as Cassanoilum. In addition to Chasseneuil near Poitiers, scholars have suggested that Louis may have been born at Casseneuil (Lot et Garonne) or at Casseuil on the Garonne near La Réole, where the Dropt flows into the Garonne.
  3. ^ Pierre Riche, The Carolingians:The Family who Forged Europe, transl. Michael Idomir Allen, (University of Pennsylvania Press, 1993), 116.
  4. ^ Pierre Riche, The Carolingians:The Family who Forged Europe, 94.
  5. ^ a b c d Church Architecture and Liturgy in the Carolingian Era, Michael S. Driscoll, A Companion to the Eucharist in the Middle Ages, ed. Ian Levy, Gary Macy, Kristen Van Ausdall, (Brill, 2012), 194.
  6. ^ Church Architecture and Liturgy in the Carolingian Era, Michael S. Driscoll, A Companion to the Eucharist in the Middle Ages, 195.
  7. ^ The Frankish Kingdoms, 814-898:the West, Janet L. Nelson, The New Cambridge Medieval History, 700–900, Vol. II, ed. Rosamond McKitterick, (Cambridge University Press, 1995), 114.
  8. ^ Paired gold medallions of father and son had been struck on the occasion of the synod of Paris (825) that asserted Frankish claims as emperor, recently desinigrated by the Byzantines; see Karl F. Morrison, "The Gold Medallions of Louis the Pious and Lothaire I and the Synod of Paris (825)" Speculum 36.4 (October 1961:592–599).
  9. ^ [1].
  10. ^ Medieval European Coinage by Philip Grierson, Mark Blackburn, Lucia Travaini, p.329 [2]
  11. ^ Metz, Steven Fanning, Medieval France:An Encyclopedia, Ed. William W. Kibler and Grover A. Zinn, (Routledge, 1995), p. 615.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Booker, Courtney M. Past Convictions: The Penance of Louis the Pious and the Decline of the Carolingians, University of Pennsylvania Press, 2009, ISBN 978-0-8122-4168-6
  • De Jong, Mayke. The Penitential State: Authority and Atonement in the Age of Louis the Pious, 814–840. New York: Cambridge University Press, 2009.
  • Depreux, Philippe. Prosopographie de l'entourage de Louis le Pieux (781–840). Sigmaringen: Thorbecke, 1997. A useful prosopographical overview of Louis' household, court and other subordinates.
  • Eichler, Daniel. Fränkische Reichsversammlungen unter Ludwig dem Frommen. Hannover: Hahnsche Buchhandlung, 2007 (Monumenta Germaniae Historica Studien und Texte, 45).
  • Ganshof, François-Louis The Carolingians and the Frankish Monarchy. 1971.
  • Godman, Peter, and Roger Collins (eds.). Charlemagne's Heir: New Perspectives on the Reign of Louis the Pious (814–840). Oxford and New York: Clarendon Press, 1990.
  • Oman, Charles. The Dark Ages 476–918. London, 1914.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Ludwig yang Saleh
Lahir: 16 April 778 Wafat: 20 June 840
Gelar pemerintahan
Jabatan baru Raja Aquitaine
781–814
Diteruskan oleh:
Pippin I
Didahului oleh:
Karel yang Agung
Kaisar Romawi
813–840
bersama dengan Lothair I (817–840)
Diteruskan oleh:
Lothair I
Raja Franka
814–840
Diteruskan oleh:
Lothair I
sebagai raja Francia Tengah
Diteruskan oleh:
Ludwig si Jerman
sebagai raja Francia Timur
Diteruskan oleh:
Karl II
sebagai raja Francia Barat