Karl Martell

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Karl Martell
Raja Franka
Mayordomo
Patung pahatan dari abad ke-19 Istana Versailles.[1][2]:281
Patung pahatan dari abad ke-19 Istana Versailles.[1][2]:281
Adipati dan Pangeran Franka
Memerintah 718–741
Penobatan 718
Pendahulu Pippin II
Pengganti Pippin yang Pendek
Mayordomo Austrasia
Memerintah 715–741
Koronasi 715
Pendahulu Theudoald
Pengganti Karlmann
Mayordomo Neustria
Memerintah 718–741
Koronasi 718
Pendahulu Raganfrid
Pengganti Pippin yang Pendek
Raja Franka (bertindak)
Memerintah 737–741
Koronasi 737
Pendahulu TheuderichIV
Pengganti Childerich III
Lahir skt. 686
Herstal
Mangkat 22 Oktober 741 (usia 55)
Quierzy
Makam Basilika Saint-Denis
Pasangan Rotrude dari Hesbaye
Swanahild
Anak
Karlmann
Pippin
Grifo
Bernard
Remigius
Hiltrud
Lainnya
Wangsa Wangsa Karoling
Ayah Pippin II
Ibu Alpaida

Karl Martell (skt. 686 – 22 Oktober 741) merupakan negarawan Franka dan seorang pemimpin militer sebagai Adipati dan Pangeran Franka dan Mayordomo, ia merupakan seorang pemimpin de facto di Kerajaan Franka dari tahun 718 sampai kematiannya.

Ayahanda Karl adalah Pippin II dan ibundanya adalah seorang bangsawan wanita bernama Alpaida, Karl berhasil menjadi ahli waris ayahandanya sebagai seorang tokoh yang berkuasa di dalam kancah politik suku Franka. Ia melanjutkan dan membangun karya ayahandanya dan mengembalikan pusat pemerintahan di Kerajaan Franka serta memulai serangkaian kampanye militer untuk mendirikan kembali suku Franka sebagai master dari seluruh Galia.

Setelah bekerja untuk mempersatukan Galia, perhatian Karl beralih ke konflik asing dan ia berurusan dengan perkembangan Islam ke Eropa Barat yang membuatnya prihatin. Pasukan Arab dan Berber Islam telah menaklukkan Spanyol (711), menyeberangi Pirenia (720), menyita ketergantungan utama Visigoth (721–725), dan setelah tantangan berselang, dibawah Abdul Rahman Al Ghafiqi, Gubernur Arab Al-Andalus, maju menuju Galia dan Tours, "kota suci Galia"; di bulan Oktober 732, pasukan Kekhalifahan Umayyah yang dipimpin oleh Al Ghafiqi bertemu dengan pasukan Franka dan Bourgogne di bawah pimpinan Karl di sekitar kota-kota Tours dan Poitiers (modern utara pusat-Perancis, yang menjadi medan pertempuran sengit dan yang menjadi sejarah penting yang dikenal sebagai Pertempuran Tours (atau ma'arakat Balâṭ ash-Shuhadâ, Pertempuran Istana Para Martir), yang mengakhiri "serangan besar bangsa Arab yang terakhir di Perancis," kemenangan militer yang "brilian" di bagian Karl. Karl kemudian menyerang Tours, menghancurkan benteng-benteng di Agde, Béziers dan Maguelonne, dan menghadapi pasukan Islam di Nimes, meskipun akhirnya gagal memulihkan Narbonne (737) atau untuk sepenuhnya merebut kembali Visigoth Narbonensis ini. Ia kemudian mengambil keuntungan dari luar lebih lanjut terhadap kerajaan-kerajaan sesamanya yang Kristen, dengan membangun kendali Franka atas Bayern, Alemanni, dan Frisia, dan menarik beberapa Bangsa Sachsen untuk menawarkan upeti (738).

Terlepas dari upaya militer, Karl dianggap sebagai tokoh pendiri Abad Pertengahan. Terampil sebagai seorang administrator dan sebagai seorang pejuang, ia berjasa di dalam pengembangan sistem Feodalisme Franka. Lebih dari itu, Karl sebagai pelindung Santo Bonifasius yang pertama-tama membuat rekonsiliasi di antara suku Franka dan Kepausan. Paus Gregorius III, yang kekuasaannya terancam oleh Lombardia, berharap Karl dapat menjadi pembela Tahta Suci dan menawarkannya menjadi Konsul Romawi, meskipun Karl menolaknya.

Ia membagi Frankia di antara putra-putranya, Karlmann dan Pippin. Yang terakhir kemudian menjadi pelopor Wangsa Karoling. Cucu Karl, Charlemagne, memperluas Kerajaan Franka dan memasukkan banyak dari Barat, dan menjadi Kaisar pertama di Barat sejak runtuhnya Roma.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Karl Martell adalah putra Pippin II dan istri keduanya Alpaida.[3][4][5][6] Ia memiliki seorang saudara yang bernama Childebrand I, yang kemudian menjadi dux Perancis (yang berarti adipati) di Bourgogne.

Di dalam historiografi kuno, Karl digambarkan sebagai "anak haram". Hal ini menjadi sebuah kebudayaan populer karena poligami adalah sah di Franka pada zaman itu oleh karena itu tidak mungkin apabila Karl dianggap sebagai "anak haram". Sangat mungkin bahwa penafsiran "anak haram" adalah sebuah anggapan yang berasal dari istri pertama Pippin, (Plectrude) yang berhasrat keturunannya dapat menjadi ahli waris kekuasaan Pippin.[3][4]

Setelah pemerintahan Dagobert I (629–639) bangsa Meroving secara efektif menyerahkan kekuasaan kepada Pippinid, yang memerintah wilayah Franka di Austrasia hanya di nama saja sebagai Mayordomo. Mereka menguasai harta kerajaan, meniadakan patronase, dan menjamin wilayah dan hak atas nama raja boneka. Ayahanda Karl, Pippin, berada di urutan kedua dari keluarga yang memerintah suku Franka. Pippin mampu menyatukan seluruh kerajaan Franka dengan menaklukkan Neustria dan Bourgogne. Ia menjadi tokoh pertama yang menyebut dirinya sebagai Adipati dan Pangeran Franka, sebuah gelar yang nantinya akan diambil oleh Karl.

Bertarung untuk kekuasaan[sunting | sunting sumber]

Kerajaan Franka pada saat kematian Pippin II. Aquitaine (kuning) di luar otoritas Arnulfing dan Neustria dan Bourgogne (dadu) disatukan di dalam oposisi untuk melanjutkan dominasi Arnulfing dari kantor tertinggi. Hanya Austrasia (hijau) yang mendukung seorang mayor Arnulfing, pertama-tama Theudoald kemudian Karl. Kadipaten Jerman lainnya di wilayah timur Rhine adalah de facto di luar kekuasaan raja suku Franka pada saat itu.

Di bulan Desember 714, Pippin II meninggal.[6] Sebelum kematiannya, atas desakan istrinya, Plectrude, ia menunjuk Theudoald, cucunya dari mendiang putranya Grimaud II sebagai ahli waris seluruh kerajaannya. Peristiwa ini langsung ditentang oleh para bangsawan karena Theudoald hanya seorang bocah yang baru berusia delapan tahun. Untuk mencegah Karl menggunakan kerusuhan ini untuk keuntungannya sendiri, Plectrude memenjarakannya di Cologne, kota yang ditakdirkan untuk menjadi ibukotanya. Hal ini mencegah terjadinya pemberontakan atas namanya di Austrasia, dan bukan di Neustria.

Perang sipil 715–718[sunting | sunting sumber]

Di tahun 715, bangsawan Neustria menyatakan Raganfrid sebagai Mayordomo[7] atas nama dan tampaknya dengan dukungan Dagobert III, yang secara teori memiliki kewenangan hukum untuk memilih wali kota, meskipun saat itu Dinasti Meroving mulai memudar pamornya.

Bangsa Austrasia tidak dibiarkan mendukung seorang wanita dan seorang bocah. Sebelum akhir tahun, Karl Martell melarikan diri dari penjara dan ditunjuk sebagai mayor oleh para bangsawan di kerajaan tersebut.[6] Di tahun itu, Dagobert III, seorang Merovingia, meninggal dan bangsa Neustria mengumumkan Chilperich II, putra Childerich II, sebagai raja.[8]

Pertempuran Cologne[sunting | sunting sumber]

Di tahun 716, Chilperich dan Raganfrid bersama-sama memimpin pasukan ke Austrasia. Bangsa Neustria bersekutu dengan kekuatan serangan lain di bawah pimpinan Redbad dari Frisia dan bertemu dengan Karl di medan peperangan di dekat Cologne, yang masih dikuasai oleh Plectrude. Karl tidak memiliki banyak waktu untuk mengumpulkan orang-orang atau bersiap-siap, dan hasilnya adalah satu-satunya kekalahan di dalam hidupnya. Raja dan mayornya mengepung Plectrude di Cologne, dimana ia menyogok mereka dengan sebagian besar dari harta Pippin. Kemudian mereka menarik diri.[8]

Pertempuran Amblève[sunting | sunting sumber]

Karl mundur ke pegunungan Eifel untuk mengumpulkan orang-orang, dan melatih mereka. Setelah membuat persiapan yang tepat, ia bertemu dengan tentara kemenangan di dekat Malmedy yang kembali ke provinsi mereka sendiri, dan yang sedang menuju Pertempuran Amblève berikutnya, serta mengalihkannya.[8] Beberapa kelompok yang tidak terbunuh atau tertangkap melarikan diri.

Di dalam pertempuran ini Karl menetapkan pola untuk sisa karier militernya. Ia muncul dimana musuh-musuhnya tidak menduganya, ketika mereka berbaris pulang dari kemenangan dan berjumlah lebih sedikit daripada jumlah pasukannya. Ia juga mengadakan serangan dadakan, di tengah hari, ketika para tentara sedang beristirahat atau dengan berpura-pura mundur untuk menarik lawan-lawannya ke dalam perangkap. Taktik berpura-pura mundur tidak dikenal di Eropa Barat pada saat itu. Taktik itu berasal dari timur yang memerlukan baik disiplin yang luar biasa dari bagian pasukan dan waktu yang tepat dari bagian komandan mereka. Sedangkan Karl di dalam pertempuran ini mulai menunjukkan kecermelangan militer yang akan menandai pemerintahannya. Hasilnya adalah kemenangan beruntun yang berlangsung sampai kematiannya.

Pertempuran Vincy[sunting | sunting sumber]

Setelah kemenangan di Amblève, Karl memakan waktu untuk menggalang lebih banyak orang dan mempersiapkan. Pada musim semi berikutnya, Karl menarik dukungan yang cukup untuk terjun dengan kekuatan penuh di Neustria.[8] Ia memilih waktu dan lokasinya. Karl akhirnya mengikuti mereka dan menangani mereka dengan pukulan serius di Vincy pada tanggal 21 Maret 717. Ia mengejar raja dan mayor yang melarikan diri ke Paris, sebelum kembali untuk menangani Plectrude dan Cologne. Ia merebut kotanya dan memecat para pengikutnya, namun mengijinkan baik Plectrude dan Theudoald kecil untuk hidup dan memperlakukan mereka dengan baik, yang tidak biasanya terjadi di zaman itu, dimana amnesti jarang diberikan kepada mantan penguasa, atau saingan potensial.

Atas keberhasilan ini, ia mengumumkan Clotaire IV sebagai raja Austrasia[7] bertentangan degan Chilperich dan memecat Keuskupan Katolik Roma Reims, Santo Rigobert, menggantikannya dengan Milo, yang merupakan pendukung seumur hidupnya.

Penggabungan kekuasaan[sunting | sunting sumber]

Setelah menundukkan seluruh Austrasia, ia berbaris melawan Radbad dan mendorongnya kembali ke wilayahnya, dan bahkan mendesak konsesi dari Frisi Barat (kemudian bagian dari provinsi Holandia). Ia juga mengirim Bangsa Sachsen kembali ke atas Sungai Weser yang dengan demikian mengamankan perbatasannya—atas nama raja barunya Clotaire tentu saja. Di tahun 718, Chilperich menjawab kekuasaan baru Karl dengan menjalin hubungan dengan Eudes yang Agung (ia kadang dikenal sebagai) Adipati Aquitaine, yang telah mengumumkan kemerdekaannya selama perang sipil di tahun 715, namun sekali lagi dikalahkan di Pertempuran Soissons, oleh Karl.[7]

Chilperich melarikan diri dengan sekutu adipatinya ke wilayah selatan Loire dan Raganfrid melarikan diri ke Angers. Tak lama kemudian Clotaire IV meninggal dan Eudes menyerahkan Chilperich dan sebagai imbalan untuk mengakui kekuasaannya, menyerahkan raja kepada Karl yang mengakui kepemimpinannya atas seluruh Franka atas imbalan penegasan kerajaan yang sah dari mayornya dan juga atas seluruh kerajaan (718).

Peperangan asing 718–732[sunting | sunting sumber]

Pasukan Saracen di luar kota Paris, 730-32, di awal abad ke-19 yang digambarkan oleh Julius Schnorr von Carolsfeld

Tahun-tahun berikutnya penuh dengan perselisihan. Di antara tahun 718 dan 723, Karl mengamankan kekuasaannya melalui serangkain kemenangan: ia memenangkan kesetiaan beberapa uskup dan rahib penting (dengan menyumbangkan wilayah dan uang untuk pendirian biara-biara seperti Echternach), ia menundukkan Bayern dan Suku Alemanni, dan ia mengalahkan Bangsa Sachsen.

Setelah mempersatukan suku Franka di bawah benderanya, Karl bertekad untuk menghukum Sachsen yang telah menyerang Austrasia. Oleh karena itu, di akhir tahun 718, ia menyerang negara mereka di tepi Weser, Lippe, dan Ruhr. Ia mengalahkan mereka di Hutan Teuto. Di tahun 719, Karl merebut Frisia Barat tanpa perlawanan besar dari pihak Bangsa Frisia, yang telah menjadi pengikut Franka namun telah merebut kendali setelah kematian Pippin. Meskipun Karl tidak mempercayai pagan, pemimpin mereka, Aldegisel II, menerima Kekristenan, dan Karl mengirim Willibrord, Keuskupan Agung Katolik Roma Utrecht, "Rasul Frisia" yang terkenal untuk menukar agama bangsa. Karl juga melakukan banyak hal untuk mendukung Winfrid, yang kemudian Santo Bonifasius, "Rasul Jerman."

Ketika Chilperich II meninggal di tahun berikutnya (720), Karl melantik ahli warisnya putra Dagobert III, Theuderich IV, yang masih bocah, dan yang bartakhta dari tahun 720 sampai 737. Karl tidak melantik raja-raja yang seharusnya ia layani, rois fainéants yang berarti raja boneka; di akhir pemerintahannya mereka begitu tidak berguna sehingga ia tidak ingin repot-repot menunjuk satu di antaranya. Pada saat itu, Karl sekali lagi berbaris melawan bangsa Sachsen. Kemudian bangsa Neustria memberontak di bawah pimpinan Raganfrid, yang telah meninggalkan provinsi Anjou. Mereka dengan mudah dikalahkan (724), namun Raganfrid menyerahkan putra-putranya sebagai tawanan sebagai imbalan untuk menyimpan negaranya. Perisitiwa ini mengakhiri peperangan sipil di masa pemerintahan Karl.

Enam tahun berikutnya dikonsentrasikan sepenuhnya untuk meyakinkan otoritas Franka atas suku-suku Jermanik yang mandiri. Di antara tahun 720 dan 723, Karl berperang di Bayern, dimana para adipati Agilolfing secara bertahap telah berkembang menjadi penguasa mandiri, dan baru berhubungan dengan Liutprando. Ia mendesak Suku Alemanni untuk mendampinginya, dan Adipati Hukbert menyerah kepada kedaulatan Franka. Ia membawa kembali putri Agilolfing, Swanahild, yang menjadi gundiknya.

Di tahun 725 dan 728, ia sekali lagi memasuki Bayern. Di tahun 730, ia berbaris melawan Lantfrid, adipati Alemannia, yang juga telah menyatakan kemerdekaannya dan membunuhnya di medan peperangan. Ia mendesak kapitulasi Alemanni untuk kedaulatan Franka dan tidak menunjuk ahli waris Lantfrid. Dengan demikian, Jerman selatan sekali lagi menjadi bagian dari kerajaan Franka seperti yang dilakukan Jerman utara di tahun pertama pemerintahan.

Di tahun 731, kerajaan aman dan Karl mulai mempersiapkan secara khusus krisis yang datang dari selatan dan barat.

Pembukaan ke Tours[sunting | sunting sumber]

Menuju[sunting | sunting sumber]

Di tahun 721, Keamiran Kordoba telah memiliki pasukan yang kuat dari Maroko, Yaman, dan Suriah untuk menaklukkan Aquitaine. Sebuah kadipaten besar di barat daya Galia yang merupakan nominal di bawah kedaulatan Franka, namun sesungguhnya hampir mandiri di bawah kekuasaan Eudes yang Agung, Adipati Aquitaine, karena raja-raja Meronvingia telah kehilangan kekuasaan. Muslim yang menyerang mengepung Toulouse, kemudian Aquitaine yang merupakan kota yang terpenting, dan Eudes (juga disebut Eudo) segera pergi untuk mencari bantuan.

"Usia Kekhalifahan:" wilayah Umayyah yang membentang dari Timur Tengah ke Iberia yang termasuk pelabuhan Narbonne, skt. tahun 720

Kembali tiga bulan kemudian, Eudes tiba tepat waktu untuk mencegah penyerahan kota dan mengalahkan penjajahan Muslim pada tanggal 9 Juni 721, di Pertempuran Toulouse (721). Setelah Eudes melarikan diri, pasukan Muslim menjadi terlalu percaya diri sehingga mereka gagal untuk mempertahankan keamanan atau patroli. Ketika pasukan Eudes melancarkan serangan mendadak, pasukan musuh menjadi tercerai berai dan dapat dengan mudah dikalahkan. Mereka diserang pada saat beristirahat atau melarikan diri tanpa senjata atau armor.

Di tahun 730 Abdul Rahman Al Ghafiqi saat itu berada di Toulouse, ia merupakan Keamiran Kordoba. Babad Arab menjelaskan bahwa ia sangat menentang keputusan pendahulunya untuk tidak mengamankan pertahanan luar melawan pasukan pembebas, yang membuka jalan bagi pasukan Eudes untuk menyerang dengan kekuatan penuh sebelum kavaleri Islam dapat dihimpun.

Saat itu pasukan berkuda Umayyah siap untuk bertempur, dan hasilnya mengerikan bagi rakyat Aquitaine.

Meningkatkan pasukan[sunting | sunting sumber]

Sejarawan Paul K. Davis menulis, "Setelah mengalahkan Eudes, ia berpaling ke Rhine untuk memperkuat wilayah perbatasan timur lautnya—namun di tahun 725 dialihkan ke selatan dengan kegiatan Muslim di Acquitane."[9] Karl kemudian memusatkan perhatiannya kepada Umayyah, hampir selama sisa hidupnya. Karena situasi di Iberia, Karl percaya ia membutuhkan pasukan penuh waktu yang dapat dilatihnya secara intens, sebagai inti dari veteran Franka yang akan meningkatkan wajib militer yang dapat dipanggil pada saat perang. (Di masa Abad Pertengahan Awal, pasukan hanya tersedia setelah panen dan sebelum.) Untuk melatih jenis infanteri yang dapat menahan kavaleri berat Muslim, Karl membutuhkan mereka sepanjang tahun, dan ia perlu membayar mereka sehingga keluarga mereka dapat membeli makanan yang biasanya dapat mereka dapatkan dari hasil panen.

Untuk mendapatkan uang, ia menyita wilayah-wilayah dan properti gereja dan menggunakan dana tersebut untuk membayar para prajuritnya. Karl yang telah mendapatkan dukungan dari ekklesia dengan menyumbangkan wilayah, menyita kembali beberapa diantaranya di sekitar tahun 724 dan 732. Tentu saja para pejabat gereja menjadi tidak senang dan untuk sementara waktu tampaknya Karl dikucilkan atas tindakannya. Namun kemudian sebuah serangan besar terjadi.

Pasukan Muslim tidak menyadari bahwa pada saat itu kekuatan sesungguhnya berasal dari suku Franka, atau fakta bahwa mereka sedang membangun pasukan disiplin dan bukan segerombolan barbar yang telah mendominasi Eropa setelah Roma jatuh. Di dalam sebuah babad Arab, sejarah di zaman itu menunjukkan bahwa kesadaran Arab dari Franka sebagai kekuatan militer yang berkembang tiba hanya setelah Pertempuran Tours, ketika Kekhalifahan dikejutkan dengan bencana kekalahan yang menimpa pasukannya.

Pertempuran Tours tahun 732[sunting | sunting sumber]

Di bawah salah satu komandan mereka yang terkuat dan terkenal, dengan tentara veteran, dan dengan waktu, tempat, dan keadaan yang menguntungkan, bahwa bangsa Arab berupaya keras di penaklukan Eropa Pirenia utara.[10]

Kepentingan[sunting | sunting sumber]

Eudes yang menjadi pahlawan Toulouse, kalah telak di dalam serangan Muslim tahun 732 di pertempuran sebelumnya, sebelum Muslim menjarah Bordeaux, dan sekali lagi di Pertempuran Sungai Garonne setelah ia mengumpulkan tentara—penulis kronik Kristen menyatakan, "Hanya Tuhan yang mengetahui berapa banyak korban yang tewas terbunuh"— dan kota Bordeaux dirangsak dan dijarah. Eudes melarikan diri ke Karl untuk mencari bantuan. Karl setuju untuk menolong Eudes asal ia bersedia untuk mengakui Karl sebagai tuannya di dalam wilayahnya, yang pernah dilakukan olehnya. Eudes dan sisa bangsawan Aquitaine membentuk sayap kanan pasukan Karl di Tours. Karl mengalahkan Moors yang dipimpin oleh Abderame; sementara mantan pemimpin dan pemimpin yang sekarang bertempur di medan peperangan, Eudes membakar perkemahan pemimpin yang sekarang.[2]:281 "Kemenangan di perang di dekat Poitiers dan Tours nantinya akan menjadikan Karl sebagai Cognomen "Martellus" (untuk bahasa Latinnya, dan juga "Martel", bahasa Perancisnya yang berarti: "palu") dari penulis kronik abad ke-9 yang di dalam pandangan Pierre Riche, "tampaknya telah… mengingat Judas Maccabaeus, 'yang berpalu,'" dari beberapa alkitab, "yang dikaruniai oleh Tuhan yang memberkati dengan kemenangan" (kecuali, di dalam kasus sebelumnya, menyerang pasukan Suriah)."[11]:44

Banyak sejarawan, termasuk Sir Edward Creasy, percaya bahwa jika ia gagal di Poitiers, Islam mungkin akan membanjiri Galia, dan mungkin sisa Eropa Barat. Gibbon menjelaskan keyakinannya bahwa tentara Umayyah diduga menyerang dari Jepang ke Rhine, dan bahkan Inggris, menguasai Selat Inggris untuk perlindungan, dengan mudah jika Karl tidak menang. Creasy mengatakan "kemenangan besar dimenangkan oleh Karl Martell ... yang memberikan cek yang menentukan untuk karier penaklukan Arab di Eropa Barat, menyelamatkan Kristen dari Islam, [dan] mengawetkan peninggalan kuno dan membebaskan kuman dari peradaban modern."

Keyakinan Gibbon bahwa nasib Kristen bergantung pada pertempuran ini dtirukan oleh sejarawan lainnya termasuk John B. Bury, dan sangat populer bagi sebagian besar historiografi modern. Hal tersebut menjadi kuno di abad ke-20, ketika para sejarawan seperti Bernard Lewis berpendapat bahwa bangsa Arab memiliki sedikit niat untuk menduduki utara Perancis. Bagaimanapun baru-baru ini banyak sejarawan cenderung sekali lagi melihat Pertempuran Poitiers sebagai peristiwa yang sangat jelas di dalam sejarah Eropa dan Kekristenan. Sama juga, seperti William E. Watson, yang masih percaya bahwa pertempuran ini adalah salah satu makrosejarah penting yang megubah dunia, jika mereka tidak pergi sejauh yang diperkirakan Gibbon.

Tentu saja 12 tahun kemudian ketika Karl tiga kali diselamatkan Galia dari serangan Umayyah, Antonio Santosuosso mencatat ketika ia menghancurkan tentara Umayyah yang dikirim untuk memperkuat pasukan serangan di dalam kampanye tahun 735, "Karl Martell sekali lagi datang menyelamatkan."[12]:TBD

Sejarawan kontemporer[sunting | sunting sumber]

Bataille de Poitiers, en octobre 732, oleh Charles de Steuben, 1834–1837.[2]:TBD[13]

Di era modern, Matthew Bennett berpendapat bahwa "beberapa pertempuran diingat selama 1,000 tahun kejadiannya ... namun Pertempuran Poitiers, (Tours) merupakan pengecualian... Karl Martell membalikkan serangan Muslim sehingga jika berlanjut mungkin dapat menaklukkan Galia."[14] Michael Grant, penulis History of Rome, menyatakan Pertempuran Tours penting sehingga ia mendaftarkannya di dalam tanggal makrohistoris di era Romawi."[15]

Namun penting untuk dicatat bahwa sejarawan modern Barat, sejarawan militer, dan para penulis, pada dasarnya jatuh ke dalam tiga kamp. Pertama, mereka yang percaya bahwa Gibbon benar di dalam penilaiannya bahwa Karl menyelamatkan Kekristenan dan peradaban Barat dengan pertempuran ini, seperti yang ditandai oleh Bennett, Paul Davis, Robert Martin, dan pendidik Dexter B. Wakefield, yang menulis di dalam An Islamic Europe?:

Seorang Muslim Perancis? Secara historis hampir terjadi. Namun sebagai akibat dari perlawanan sengit Karl, yang mengkahiri kemajuan Muslim dan mengatur situasi selama berabad-abad peperangan setelahnya, Islam tidak bergerak lebih jauh di Eropa. Pelajar sekolah Eropa mempelajari tentang Pertempuran Tours di banyak cara yang sama bahwa siswa Amerika belajar mengenai Valley Forge dan Gettysburg."[16]

Kamp kedua sejarawan kontemporer percaya bahwa kegagalan Karl di Tours dapat menjadi bencana, yang menghancurkan apa yang akan menjadi peradaban Barat setelah Abad Renaisans. Semua sejarawan setuju bahwa tidak ada kekuatan tetap di Eropa yang mampu menghentikan ekspansi Islam jika Franka gagal: William E. Watson, salah satu sejarawan yang paling dihormati di era ini, yang sangat mendukung Tours sebagai peristiwa makrohistoris, namun menjauhkan dirinya sendiri dari retorika Gibbon dan Drubeck, yang menulis misalnya, pentingnya pertempuran di Franka dan sejarah dunia di tahun 1993:

Jelas ada beberapa pembenaran untuk peringkat Tours-Poitiers di antara peristiwa yang paling jelas di dalam sejarah Franka bila kita menganggap hasil pertempuran menerangkan rekor yang luar biasa dari pembentukan sukses oleh Muslim dari dominasi politik dan budaya Islam di sepanjang timur dan selatan bekas rim Kristen, dunia Romawi. Penaklukan cepat Muslim di Palestina, Suriah, Mesir dan pantai Afrika Utara sampai ke Maroko di abad ke-7 mengakibatkan pengenaan permanen dengan kekuatan budaya Islam ke dasar Kristen sebelumnya dan sebagian besar basis bukan-Arab. Kerajaan Visigoth jatuh ke penaklukan Muslim di dalam satu pertempuran yaitu di Pertempuran Guadalete di Sungai Barbate pada tahun 711, dan penduduk Kristen Hispanik memerlukan tujuh abad lamanya untuk mendapatkan kembali kekuasaan dari Semenanjung Iberia. Reconquista itu tentu saja selesai di tahun 1492, hanya sebulan sebelum Columbus menerima dukungan resmi untuk pelayaran naas melintasi Samudera Atlantik. Jika Karl Martell menderita di Tours-Poitiers nasib Raja Roderick di Sungai Barbate, diragukan bahwa kedaulatan wilayah Merovingia "tidak melakukan apa-apa" dapat kemudian berhasil dimana domus utamanya yang berbakat gagal. Karena Karl adalah nenek moyang dari keluarga Karoling penguasa suku Franka dan kakek Charlemagne, seseorang dapat memastikan bahwa sejarah Barat seterusnya akan berlanjut di arus yang berbeda jika ‘Abd ar-Rahman menang di Tours-Poitiers pada tahun 732.[17]

Kamp yang terakhir sejarawan Barat percaya bahwa pentingnya pertempuran secara dramatis dibesar-besarkan. Pandangan ini ditandai oleh Alessandro Barbero, yang menulis, "Hari ini sejarawan cenderung mengecilkan arti dari pertempuran Poitiers, yang menunjukkan bahwa tujuan pasukan Arab yang dikalahkan oleh Karl Martell bukan untuk menaklukkan kerajaan Franka, namun hanya untuk menjarah biara kaya St. Martin di Tours".[18] Tomaž Mastnak menulis hampir mirip dengannya:

Sejarawan modern telah membangun sebuah mitos yang menghadirkan kemenangan ini sebagai penyelamat Kekristenan Eropa dari Muslim. Edward Gibbon, misalnya, menyebut Karl Martell sebagai penyelamat Kekristenan dan pertempuran di dekat Poitiers adalah sebuah pertemuan yang mengubah sejarah dunia... Mitos ini bertahan dengan baik di jaman kita sendiri... Namun kontemporer pertempuran, tidak dilebih-lebihkan arti pentingnya. Salah satu penerus penulis kronik Fredegar, yang diduga menulis di abad pertengahan ke-8, menggambarkan pertempuran hanya sebagai salah satu dari banyak pertemuan militer di antara Kristen dan Saracen, apalagi karena hanya satu di dalam serangkaian perang yang diperjuangkan oleh pangeran Franka untuk rampasan dan wilayah. Penerus Fredegar menyajikan pertempuran Poitiers seperti adanya: sebuah episode perjuangan di antara pangeran Kristen sebagai anggota keluarga Karoling yang berusaha untuk membawa Aquitaine di bawah kekuasaan mereka.[19]

Namun sangat penting untuk dicatat, ketika menilai kehidupan Karl Martell ini, yang bahkan mereka para sejarawan membantah pentingnya pertempuran ini sebagai peristiwa yang menyelamatkan Kekristenan, tidak terbantahkan bahwa Karl sendiri yang memiliki pengaruh besar di sejarah Eropa Barat. Sejarawan modern militer, Victor Davis Hanson mengakui perdebatan tentang pertempuran ini, yang mengutip baik untuk melawan penempatan makrohistorisnya:

Para ulama baru menunjukkan Poitiers, tercatat begitu buruk di dalam sumber-sumber kontemporer, adalah serangan belaka dan dengan demikian konstruk Barat keputusan mitos atau bahwa kemenangan Muslim mungkin lebih baik untuk dominasi suku Franka seterusnya. Yang jelas Poitiers menandai kelanjutan umum pertahanan berhasil Eropa (dari Muslim). Disirami kemenangan di Tours, Karl Martell melanjutkan membersihkan Perancis selatan dari penyerang Islam selama beberapa dekade, menyatukan kerajaan-kerajaan yang berperang ke dalam pondasi Kekaisaran Karoling, dan memastikan pasukan siap dan dapat diandalkan dari wilayah-wilayah lokal.[20]:167

Setelah Tours[sunting | sunting sumber]

Perkenalan[sunting | sunting sumber]

Pada dekade berikutnya, Karl memimpin pasukan Franka melawan adipati timur, Bayern dan Alemannia, dan adipati selatan, Aquitaine dan Provence. Ia mengalami konflik dengan Frisia dan Sachsen di timur laut dan beberapa kali berhasil, namun penaklukan penuh bangsa Sachsen dan penggabungan mereka ke dalam kerajaan Franka akan menanti cucunya, Charlemagne, terutama karena Karl menkonsentrasikan sebagian besar upayanya melawan ekspansi Muslim.

Jadi bukannya berkonsentrasi di penaklukan timur, ia terus memperluas otoritas Franka di barat dan menentang pijakan Emir Córdoba di Eropa di sekitar wilayah Al-Andalus. Setelah kemenangannya di Tours, Karl melanjutkan kampanyenya tahun 736 dan 737 untuk mendorong tentara Muslim lainnya dari pangkalan di Galia setelah mereka berusaha kembali untuk memperluas di sekitar wilayah Al-Andalus.

Peperangan tahun 732–737[sunting | sunting sumber]

Karl Martell yang digambarkan di dalam sebuah buku Perancis yang berjudul "Promptuarii Iconum Insigniorum" oleh Guillaume Rouille, yang dipublikasikan di tahun 1553.
Kampanye militer Karl Martell di Aquitaine, Septimania dan Provence setelah Perang Tour-Poitiers (734–742)

Di antara kemenangannya tahun 732 dan 735, Karl mengatur kembali Kerajaan Bourgogne, dengan menggantikan sejumlah comte dan adipati dengan pendukung setianya, sehingga memperkuat cengkeramannya di atas tampuk kekuasaan. Karl didesak, atas upaya Radbod, adipati Frisia (719–734), putra Adipati Aldegisel yang menerima misionaris Willibrord dan Bonifasius, untuk menyerang Frisia lagi yang berusaha merdeka di tahun 734. Di tahun itu, ia membunuh sang adipati, yang telah mengusir para misionaris Kristen, di dalam Pertempuran Boarn dan sepenuhnya ditundukkan rakyat (ia bahkan menghancurkan seluruh kuil pagan) dan negara menjadi damai selama dua puluh tahun setelah peristiwa itu.

Perubahan dinamis di tahun 735 karena kematian Eudes yang Agung, yang dipaksa untuk mengakui kedaulatan Raja Karl di tahun 719. Meskipun Karl berharap untuk menyatukan kadipaten tersebut langsung ke dirinya sendiri dan pergi ke sana untuk memperoleh penghormatan yang layak dari bangsa Aquitaine, para bangsawan mengumumkan putra Eudes, Hunald I, yang wilayah adipatinya diakui Karl ketika Umayyah menyerang Provence di tahun berikutnya, dan yang sama-sama didesak untuk mengakui Karl sebagai tuan karena ia tidak memiliki harapan untuk menangani Muslim sendirian.

Serangan A.L. Arab ini dipimpin oleh putra Abdul Rahman yang mendarat di Narbonne pada tahun 736 dan berpindah sekaligus untuk memperkuat Arles dan pindah ke pedalaman. Karl untuk sementara mengadakan gencatan sejata dengan Hunald dan turun ke benteng-benteng Umayyah di Provençal. Di tahun 736, ia merebut kembali Montfrin dan Avignon, Arles dan Aix-en-Provence dengan bantuan Liutprand. Nîmes, Agde, dan Béziers, yang dikuasai oleh Islam sejak tahun 725, jatuh ke tangannya dan benteng-benteng mereka dihancurkan.

Ia menghancurkan satu pasukan Umayyah di Arles, ketika pasukan tersebut berada di luar kota dan kemudian mengambil kota itu sendiri dengan serangan langsung di depan dan membakarnya sampai habis untuk mencegah penggunaannya kembali sebagai benteng ekspansi Umayyah. Ia kemudian bergerak cepat dan mengalahkan tuan rumah Narbonnea yang berkuasa di Sungai Berre, namun gagal untuk merebut kota tersebut. Sejarawan militer menduga ia dapat merebutnya jika ia mengikat seluruh sumber dayanya—namun ia mengira hidupnya akan segera berakhir, dan ia masih memiliki banyak tugas yang harus dilakukannya untuk mempersiapkan anak-anaknya sebagai ahli warisnya di kerajaan Franka.

Sebuah serangan langsung ke depan, seperti merebut Arles, menggunakan tali dan domba jantan ditambah beberapa katapel, tidak cukup untuk mengambil Narbonne tanpa kehilangan nyawa bagi suku Franka, pasukan Karl merasa ia tidak boleh kalah. Ia juga dapat menyisihkan kota yang kelaparan selama bertahun-tahun agar tunduk, tahun-tahun yang dibutuhkannya untuk mengatur administrasi kerajaan yang akan diperintah oleh ahli warisnya. Selain itu, ia menghadapi oposisi yang kuat dari penguasa regional seperti patrician Maurentius, dari Marseille, yang memberontak melawan pemimpin Franka. Selain itu, adipati Aquitaine Hunald mengancam jalur komunikasi dengan utara, sehingga ia memutuskan untuk mundur dari Septimania dan menghancurkan beberapa benteng (Béziers, Agde, dll). Karena itu ia meninggalkan Narbonne terisolasi dan dipagari, dan putranya akan kembali untuk menaklukkan kota tersebut untuk suku Franka.[21]

Yang penting mengenai kampanye-kampanye ini adalah penggabungan Karl, untuk pertama kalinya, kavaleri berat dengan sanggurdi untuk menambah falangsnya. Kecakapannya untuk mengkoordinasikan veteran-veteran infanteri dan kavaleri itu tiada bandingnya di era tersebut dan memungkinkannya untuk menghadapi sejumlah penjajah unggul, dan mampu mengalahkan mereka terus menerus. Beberapa sejarawan menduga pertempuran melawan pasukan Muslim di Sungai Berre, di dekat Narbonne, terutama sama pentingnya sebuah kemenangan bagi Kristen Eropa seperti Tours.[22]:TBD

Selanjutnya, tidak seperti ayahandanya di Tours, putra Rahman di tahun 736–737 mengetahui bahwa Franka adalah kekuasaan sesungguhnya, dan bahwa Karl sendiri adalah sebuah kekuatan yang harus diperhitungkan. Ia tidak berniat untuk membiarkan Karl untuk menangkapnya tanpa sadar dan menentukan waktu dan tempat pertempuran, seperti ayahandanya. Ia berkonsentrasi hanya ke dalam perebutan sebagian besar dataran pantai di sekitar Narbonne di tahun 736 dan sangat memperketat Arles saat ia maju ke daratan.

Putra Abdul Rahman berencana dari sana pindah dari kota ke kota, dan memperkuatnya saat mereka disana, dan jika Karl berharap untuk menghentikan mereka dari membuat wilayah permanen untuk perluasan Kekhalifahan, ia harus mendatangi mereka dimana tidak seperti ayahandanya, yang akan mendikte tempat pertempuran. Semuanya berlangsung seperti yang diharapkannya, sampai Karl tiba meskipun lebih cepat daripada Moor yang menduga bahwa ia dapat memanggil seluruh pasukannya. Namun malangnya bagi putra Rahman, ia menganggap remeh Karl yang percaya bahwa ia akan mengembangkan kavaleri berat sama seperti milik bangsa Muslim.

kekhalifahan percaya itu akan memakan waktu satu generasi, namun Karl berhasil dalam lima tahun. Siap menghadapi falangs suku Franka, bangsa Muslim sama sekali tidak siap untuk menghadapi kekuatan campuran kavaleri berat dan infanteri di falangs. Dengan demikian, Karl sekali lagi membela Kekristenan dan menghentikan ekspansi Muslim ke Eropa. Kekalahan ini, ditambah dengan yang berasal dari tangan Leo III dari Kekaisaran Romawi Timur di Anatolia, merupakan upaya terakhir ekspansi dengan Kekhalifaan Umayyah sebelum kehancuran dinasti pada Pertempuran Zab, dan menghancurkan Kekhalifahan selamanya, terutama kehancuran total pasukan Kekhalifahan Umayyah di Sungai Berre di dekat Narbonne pada tahun 737.

Interregnum[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 737, di ujung ekor kampanyenya di Provence dan Septimania, Raja Theuderich IV meninggal. Karl menggelari dirinya sendiri maior domus dan princeps et dux Francorum, tidak menunjuk seorang raja baru dan tidak ada orang yang mengakui pula. Takhta tetap kosong sampai kematian Karl. Seperti sejarawan Charles Oman ungkapkan "ia tidak peduli dengan nama dan gelar selama kekuasaan sesungguhnya berada di tangannya."[23]

Gibbon mengatakan Karl "cukup senang dengan gelar-gelar Mayor atau Adipati Franka, namun ia pantas untuk menjadi ayahanda dari keturunan raja-raja," yang ia lakukan. Gibbon juga mengatakan bahwa ia, "di dalam bahaya umum, ia terpanggil oleh suara negaranya."[24]

Interregnum selama empat tahun terakhir kehidupan Karl, yang lebih damai daripada sebelumnya dan sebagian waktunya dihabiskan untuk rencana administrasi dan pengaturan untuk menciptakan sebuah negara yang lebih efisien. Padahal di tahun 738, ia mendesak Sachsen Westphalia untuk melakukan penghormatan kepadanya dan membayar upeti, dan di tahun 739 memeriksa pemberontakan di Provence, pemberontakan tersebut berada di bawah kepemimpinan Maurontus. Karl mengatur tentang pengintegrasian alam terpencil kerajaannya ke dalam gereja Franka.

Ia mendirikan empat keuskupan di Bayern (Salzburg, Regensburg, Freising, dan Passau) dan memberi mereka Bonifasius sebagai Uskup Agung dan metropolitan atas seluruh Jerman timur Rhine, dengan kedudukannya berada di Mainz. Bonfasius berada di dalam perlindungannya sejak tahun 723 seterusnya; ia menjelaskan kepada sahabat lamanya, Daniel dari Winchester, bahwa tanpanya ia tidak dapat mengurus gerejanya, membela imamnya, maupun mencegah penyembahan berhala. Bonifasiuslah yang jelas-jelas membela Karl atas tindakannya di dalam merebut wilayah gerejawi yang membayar pasukannya ketika memimpin perjalanan ke Tours, sebagai salah satu tindakan yang harus dilakukannya untuk membela Kekristenan.

Di tahun 739, Paus Gregorius III memohon Karl untuk membantunya melawan Liutprand, namun Karl segan untuk melawan mantan sekutunya dan mengabaikan permohonan paus tersebut. Meskipun demikian, aplikasi kepausan untuk perlindungan Franka menunjukkan seberapa jauh perjalanan hidup Karl dari ia diekskomunikasi sampai menetapkan hal-hal bagi anak dan cucunya untuk mengatur ulang batas-batas politik Italia untuk memenuhi Kepausan dan melindunginya.

Kematian dan transisi di dalam pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Gambaran kematian Karl Martell di abad ke-14

Karl Martell meninggal pada tanggal 22 Oktober 741 di Quierzy di wilayah yang sekarang adalah Aisne département, Picardie, Perancis. Ia dimakamkan di Basilika Saint-Denis di Paris.

Wilayah-wilayahnya dibagikan di antara anak-anaknya di tahun sebelumnya: untuk Karlmann ia memberikan Austrasia, Alemannia, dan Thüringen, dan untuk Pippin Neustria, Bourgogne, Provence, Metz dan Trier di dalam "Keadipatian Mosel"; Grifo diberikan beberapa wilayah di sekeliling kerajaan, namun hanya diberikan kemudian menjelang ajal Karl.[11]:50

Gibbon menyebutnya sebagai "pahlawan zaman" dan menyatakan "Kekristenan... dihantarkan... oleh seseorang yang jenius dan bernasib baik, Karl Martell."

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Di awal karier Karl Martell, ia memiliki banyak lawan dari dalam negeri dan merasa perlu untuk menunjuk penuntut rajanya sendiri, Clotaire IV. Namun bagaimanapun, dinamika pemerintahan di Frankia telah berubah, tidak ada orang Merovingia yang diperlukan, baik untuk pertahanan atau legitimasi: Karl membegi kerajaannya di antara putra-putranya tanpa oposisi (meskipun ia mengabaikan putranya yang muda Bernard). Di antaranya, ia memperkuat negara Franka dengan konsisten mengalahkan, melalui ahli militer yang unggul, sejumlah negara asing yang bermusuhan yang menerka semua sisi, termasuk bangsa Sachsen non-Kristen, yang nantinya akan ditaklukkan sepenuhnya oleh cucunya, Charlemagne, dan Moors, yang ia hentikan di jalan dominasi benua.

Karl Martell membagi kerajaan di antara Pippin dan Karlmann. Grandes Chroniques de France. Bibliothèque Nationale.

Meskipun ia tidak pernah peduli dengan gelar, namun tidak begitu dengan putranya, Pippin (Fr.: Pepin), dan akhirnya ia bertanya kepada Paus "siapa yang harus menjadi Raja, ia yang memiliki gelar, atau ia yang memiliki kekuasaan?" Paus yang sangat bergantung pada pasukan Franka atas kemerdekaannya dari Lombardia dan kekuasaan (Kaisar Bizantium masih menganggap dirinya sebagai satu-satunya "Kaisar Romawi" yang sah, dan dengan demikian, merupakan penguasa seluruh provinsi Kekaisaran kuno, diakui atau tidak), menyatakan "ia yang memiliki kekuasaan" dan segera memahkotai Pippin.

Beberapa dekade kemudian, di tahun 800, putra Pippin, Charlemagne dinobatkan sebagai kaisar oleh Paus, yang selanjutnya memperluas prinsip dengan mendelegitimasi kewenangan pemilihan Kaisar Bizantium di Semenanjung Italia (yang saat itu telah mencakup setidaknya Puglia dan Calabria) dan Galia Romawi kuno, termasuk pos-pos Iberia yang telah didirikan Charlemagne di Marca Hispanica di seberang Pirenia, yang sekarang membentuk Catalunya. Singkatnya, meskipun Kaisar Bizantium menuntut kekuasaan atas seluruh Kekaisaran Romawi kuno, itu hanya sebagai Kaisar "Romawi" belaka.

Sebagian besar Kekaisaran Romawi Barat telah jatuh di bawah pemerintahan Karoling, Kaisar Bizantium hampir tidak memiliki kekuasaan di Barat sejak abad ke-6, meskipun Charlemagne, seorang politikus yang sempurna, lebih memilih menghindari pelanggaran terbuka dengan Konstantinopel. Sebuah institusi yang unik di dalam sejarah yang sedang dilahirkan: Kekaisaran Romawi Suci. Meskipun Voltaire yang sinis mengejek nomenklaturnya, mengatakan bahwa Kekaisaran Romawi Suci adalah "tidak Suci maupun Romawi, dan bukan sebuah Kekaisaran," itu merupakan suatu kekuatan politik yang sangat besar untuk sementara waktu, terutama di bawah kekuasaan wangsa-wangsa Ottonian dan Salier dan juga yang lebih kecil lagi, wangsa Staufer. Ini berlangsung sampai tahun 1806, dimana waktu tersebut tidak berarti. Meskipun cucunya menjadi kaisar pertamanya, "kekaisaran" seperti itu sebagian besar lahir di masa pemerintahan Karl Martell.

Karl merupakan seorang tokoh yang paling langka di Abad Pertengahan: seorang jenderal strategis yang brilian, yang juga adalah seorang komandan taktis par excellence, yang mampu di dalam panasnya pertempuran mengadaptasikan rencananya kepada pasukan musuh dan dengan gerakannya yang luar biasa dapat mengalahkan mereka berulang kali, terutama ketika di Tours, mereka jauh lebih unggul di dalam jumlah pasukan dan persenjataan seperti yang terjadi di Berre dan Narbonne. Karl memiliki kualitas besar yang menjabarkan kebesaran sejati sebagai komandan militer: ia meramalkan bahaya musuhnya, dan mempersiapkan untuk menghadapi mereka dengan teliti; ia menggunakan tanah, waktu, tempat dan kesetiaan besar pasukannya untuk mengimbangi persenjataan superior dan taktik musuhnya; ketiga, ia mengadaptasi berulang-ulang musuh di medan peperangan, pergeseran untuk mengimbangi serangan yang tak terduga dan yang tak terlihat.

Gibbon, yang mencatat mengenai Karl, bukan hanya ia sendiri di antara sejarawan di era pertengahan yang memuji Karl; Thomas Arnold bahkan memperingkatkan kemenangan Karl Martell lebih tinggi daripada kemenangan Arminius di dalam Pertempuran Hutan Teutoburg di dalam akibatnya terhadap seluruh sejarah modern:

Kemenangan Karl Martell di Tours ini merupakan salah satu pelepasan sinyal yang telah mempengaruhi kebahagiaan umat manusia selama berabad-abad.

— History of the later Roman Commonwealth, vol ii. p. 317.
Makam Karl Martell di abad ke-13, Basilika Saint-Denis, yang dibuat di masa pemerintahan Louis IX dari Perancis.[25][26]
Makam Karl Martell, Basilika Saint-Denis (keterangan).

Para sejarawan Jerman sangat memuji Karl dan mereka yakin bahwa ia menyelamatkan Eropa dan Kekristenan dari seluruh penjajah Islam, ia dipuji juga atas pemberantasannya terhadap barbar Sachsen yang ganas di wilayah-wilayah perbatasannya. Schlegel menyatakan "kemenangan yang gagah" dengan sesungguhnya dan menceritakan bagaimana "lengan Karl Martell disimpan dan menyelamatkan bangsa-bangsa Kristen Barat dari cengkeraman mematikan seluruh bangsa Islam yang menghancurkan", dan Ranke menunjukkan, {{quote|sebagai salah satu zaman terpenting di dalam sejarah dunia, yang dimulai di abad ke-8, ketika di satu sisi agama Islam mengancam akan menyebarluaskan Italia dan Galia, dan di sisi lain penyembahan berhala kuno bangsa Sachsen dan Frisia yang sekali lagi dipaksa menyeberangi Rhine. Di dalam bahaya ini yayasan Kekristenan, seorang pangeran muda berkebangsaan Jermanik, Karl Martell, muncul sebagai juara mereka, memelihara mereka dengan seluruh tenaga yang dibutuhkan untuk mempertahankan diri dari desakan luar, dan akhirnya memperpanjang mereka ke wilayah-wilayah baru.

Di tahun 1922 dan 1923, sejarawan Belgia Henri Pirenne menerbitkan serangkaian makalah yang dikenal sebagai "Pirenne Thesis", yang tetap berpengaruh sampai hari ini. Pirenne menyatakan bahwa Kekaisaran Romawi melanjutkan di Kerajaan Franka sampai di saat Sejarah Islam di abad ke-7. Penaklukan ini mengganggu perdagangan Mediterania yang menyebabkan penurunan ekonomi Eropa. Penurunan itu berlanjut terus dan dapat mengakibatkan suatu bencana besar jika Karl Martell tidak menghentikan ekspansi Islam ke Eropa dari tahun 732 seterusnya. Yang berhasil ia pertahankan menimbulkan Renaisans Karoling, yang dinamakan sepertinya.

Professor Santosuosso diduga membuat ringkasan Karl yang terbaik ketika ia membicarakan tentang kedatangan Karl untuk menyelamatkan sekutu-sekutu Kristen di Provence, dan mendorong umat Islam kembali ke Semenanjung Iberia selamanya di pertengahan dan akhir tahun 730-an:

Setelah membuat pasukan di Saragossa, bangsa Islam memasuki wilayah Perancis di tahun 735, menyeberangi Sungai Rhone, merebut dan menjarah Arles. Dari sana mereka menyerang ke jantung Provence, berakhir dengan perebutan Avignon, meskipun dengan perlawanan yang sengit. Pasukan Islam tetap berada di wilayah Perancis selama sekitar empat tahun lamanya, menjarah Lyon, Bourgogne dan Piedmont. Sekali lagi Karl Martell datang untuk menyelamatkan, merebut kembali hampir seluruh wilayah-wilayah yang hilang di dalam dua kampanye di tahun 736 dan 739, kecuali untuk kota Narbonne, yang akhirnya jatuh di tahun 759. Ekspedisi kedua (Muslim) mungkin lebih berbahaya dari yang pertama di Poitiers. Namun kegagalan (di tangan Karl) mengakhiri setiap ekspedisi serius Muslim di Pirenia (selamanya).[12]

Terampil sebagai administrator dan penguasa, Karl menyelenggarakan apa yang akan menjadi pemerintah Eropa abad pertengahan : sebuah sistem keadipatian, setia kepada para baron, comte, adipati dan akhirnya raja, atau di dalam kasusnya, hanya maior domus dan princeps et dux Francorum. ("Mayordomo, Adipati Franka") Koordinasi dekatnya gereja dengan negara memulai pola abad pertengahan bagi pemerintah tersebut. Ia menciptakan apa yang akan menjadi tentara Barat yang pertama berdiri sejak jatuhnya Roma dengan mempertahankan jantung para veteran yang setia di sekeliling dimana ia menyelenggarakan pungutan feodal biasa. Pada intinya, ia merubah Eropa dari gerombolan barbar yang bertengkar satu sama lain untuk sebuah negara yang terorganisir.

Permulaan Reconquista[sunting | sunting sumber]

Meskipun membutuhkan dua dekade bagi Franka untuk mendorong seluruh garnisun Arab keluar dari Septimania dan menyeberangi Pirenia, penghadangan Karl Martell atas serangan wilayah Perancis menyumbat gelombang kemajuan Islam dan penyatuan kerajaan Franka di bawah pimpinan Karl, putranya Pippin, dan cucunya Charlemagne menciptakan kekuatan barat yang mencegah perluasan Emir Córdoba atas Pirenia. Karl yang di tahun 732 berada di ambang ekskomunikasi sebaliknya diakui oleh Gereja sebagai pendukung pentingnya. Paus Gregorius II menulis kepadanya lebih dari sekali, untuk meminta perlindungan dan bantuannya.[27]

Putra Karl, Pippin menepati janji ayahandanya dan kembali untuk merebut Narbonne melalui pengepungan di tahun 759. Cucunya, Charlemagne, mendirikan Marca Hispanica menyeberangi Pirenia di bagian dari apa yang sekarang Catalunya, menguasai kembali Girona di tahun 785 dan Barcelona di tahun 801. Bangsa Karolingia menyebut wilayah yang sekarang adalah Spanyol "Perbatasan Moor", dan menganggapnya sebagai kurang lebih bekas wilayah Muslim di Hispania. Wilayah ini membentuk zona penyangga permanen terhadap Islam dan menjadi dasar, bersama dengan upaya-upaya Pelayo (Latin: Pelagius) dan keturunannya untuk Reconquista.

Peninggalan militer[sunting | sunting sumber]

Jendela kaca patri yang menggambarkan Karl Martell di Katedral Strasbourg.

Victor Davis Hanson berpendapat bahwa Karl Martell meluncurkan "perjuangan seribu tahun" di antara Infantri berat bangsa Eropa dan Kavaleri Muslim.[20]:141–166 Tentu saja Karl juga adalah bapak dari kavaleri berat di Eropa, karena ia mengintegrasi kavaleri lapis baja berat ke dalam pasukannya. Penciptaan ini akan terus bermanjut di sepanjang pemerintahannya, dan juga putranya, Pippin, sampai cucunya, Charlemagne, akan memiliki pasukan terbesar dan terbaik di dunia sejak kejayaan Roma.[14] Bangsa Muslim menggunakan infantri yang serupa, pada Pertempuran Toulouse sebagian besar pasukan infantri mereka adalah infantri ringan. Sampai Abdul Rahman Al Ghafiqi membawa pasukan besar kavaleri Arab dan Berber bersamanya ketika ia mengambil emir Al-Andulus yang membuat pasukan Muslim menjadi kavaleri utama.

Pasukan Karl merupakan pasukan permanen pertama yang berdiri sejak Roma jatuh di tahun 476.[14] Dengan intinya adalah tubuh yang kekar, infantri berat berpengalaman yang ditampilkan beresolusi luar biasa di Tours. Infantri Franka mengenakan seberat 70 pon armor, termasuk perisai kayu yang berat dengan sebuah bos besi. Berdiri berdekatan, dan memiliki disiplin yang baik, mereka tidak terpecahkan di Tours.[20]:154 Karl mengambil uang dan properti yang telah disitanya dari gereja dan membayar bangsawan lokal untuk memasok infantri yang terlatih siap di sepanjang tahun.

Ini adalah inti dari veteran-veteran yang melayaninya secara permanen, dan seperti yang dikatakan Hanson, "menyediakan pasokan tentara yang dapat diandalkan di sepanjang tahun." Sementara budaya Jermanik lainnya, seperti Visigoth atau Vandal, memiliki tradisi bela diri yang dapat dibanggakan, dan Franka sendiri mengerahkan tentara militer musiman, yang hanya bekerja sebagai tentara pada sekitar masa tanaman dan panen. Ini adalah ciptaan Karl dari sebuah sistem dimana ia dapat memanggil tentara yang bergilir di sepanjang tahun yang menjadikan Karolingia sebagai yang pertama dan permanen sejak jatuhnya Roma di barat.

Prestasi militer Karl yang terpenting adalah kemenangan di Tours. Creasy berpendapat bahwa kemenangan Karl "mengawetkan peninggalan kuno dan permata dari peradaban modern." Gibbon menyebut delapan hari di tahun 732, seminggu menuju ke Tours dan pertempuran itu sendiri, "peristiwa yang menyelamatkan nenek moyang kita dari Inggris, dan tetangga-tetangga kita di Galia [Perancis], dari penindasan sipil dan agama dari Al-Quran."

Karl menganalisis apa yang diperlukan baginya untuk menahan kekuatan yang lebih besar dan teknologi yang lebih tinggi (pasukan berkuda Muslim telah mengambil baju besi dan perlengkapan kavaleri berat dari kelas ksatria Sassanid, yang dapat membuat baju ksatria berlapis baja). Ia tidak berani mengirim beberapa penunggang kuda melawan kavaleri Islam, dan pasukannya harus melawan musuh di dalam formasi yang digunakan oleh bangsa Yunani Kuno untuk menahan jumlah pasukan yang lebih besar dan senjata yang lebih unggul, keberanian, dan kerelaan untuk berkorban demi negara: sebuah falangs. Ia melatih tentara-tentaranya di sepanjang tahun dengan menggunakan sebagian dana gereja, dan beberapa darinya telah ikut dengannya sejak kematian ayahandanya. Veteran-veteran yang berdisiplin tinggi inilah yang membawakannya kemenangan di Tours.

Hanson menekankan bahwa prestasi terbesar Karl sebagai seorang jenderal mungkin disebabkan oleh kecakapannya menjaga pasukannya di bawah kontrol. Disiplin besi menjaga nasib pasukannya terhindar dari kenaasan, tidak seperti pasukan infantri lainnya—seperti bangsa Sachsen di Hastings—yang dibantai sedikit demi sedikit. Setelah menggunakan kekuatan infantri itu sendiri di Tours, ia mempelajari kekuatan musuh dan dapat lebih mengimbangi kekuatan mereka, awalnya menggunakan sanggurdi dan sadel yang diambil dari kuda-kuda musuh yang mati, dan baju besi dari penunggang kuda yang tewas.

Kekalahan-kekalahan yang disebabkan Karl menimbulkan penderitaan berat bangsa Muslim di dalam dunia Islam yang membuat Kekhalifahan tidak dapat menangkis serangan habis-habisan di Eropa melalui kubu Iberia setelah tahun 750. Kecakapannya untuk memenuhi tantangan ini, sampai fragmentasi kekuasaan di antara bangsa Muslim, dianggap oleh sebagian besar sejarawan sebagai kepentingan Makrosejarah, dan penyebab Dante Alighieri menulis tentangnya di Surga sebagai salah satu "Pembela iman."

Herbert George Wells mengatakan kekalahan yang menentukan Karl Martell bagi umat Islam di dalam bukunya "Short History of the World:

Muslim ketika mereka menyeberangi Pirenia di tahun 720 menemukan kerajaan Franka ini di bawah kekuasaan praktis Karl Martell, Mayordomo yang berasal dari keluarga Clovis yang merosot pamornya, dan mengalami kekalahan yang menentukan dari Poitiers (732) di tangannya. Karl Martell ini praktis adalah tuan Eropa utara di Pegunungan Alpen dari Pirenia ke Hongaria."[28]

Namun ketika Muslim pertama menyeberangi Pirenia, Aquitaine sebenarnya merupakan sebuah kerajaan mandiri di bawah kekuasaan adipati Eudes dan Septimania Gothic di luar pemerintahan Franka. Eudes, yang merupakan saingan Karl di selatan, telah melanggar perjanjian perdamaian setelah perang saudara Franka di Neustria dan Austrasia, dan mengumpulkan banyak popularitas dan dukungan Paus atas kemenangannya di tahun 721 Pertempuran Toulouse melawan suku Moor. Di malam ekspedisi Muslim utara (731), Karl Martell menyeberangi Loire dan merebut kota Aquitaine, Bourges, sementara Eudes hanya menguasainya sebentar saja.

John H. Haaren mengatakan di Famous Men of the Middle Ages:

Pertempuran Tours, atau Poitiers, seperti yang harus disebutkan, dianggap sebagai salah satu pertempuran yang menentukan dunia. Diputuskan bahwa Kristen dan bukan Muslim, yang harus menjadi penguasa di Eropa. Karl Martell khususnya dianggap sebagai pahlawan di dalam pertempuran ini.

Seperti cucunya, Charlemagne, yang akan menjadi terkenal karena gerakannya yang cepat dan tak terduga di dalam kampanyenya, Karl terkenal karena tidak pernah melakukan apa yang telah diperkirakan musuh-musuhnya, dan karena bergerak jauh lebih cepat daripada yang dipercaya lawan-lawannya dapat ia lakukan. Perlu dicatat bahwa bangsa utara tidak memulai penggerebekan Eropa mereka sampai setelah kematian cucu Karl, Charlemagne. Mereka memiliki kapasitas A.L. untuk memulai penjarahan mereka setidaknya tiga generasi sebelumnya dan pertahanan yang dibangun terhadap serangan balik di darat, namun memilih untuk tidak menantang Karl, putranya Pippin, atau cucunya, Charlemagne.

Conclusion[sunting | sunting sumber]

J. M. Roberts menyatakan Karl Martell di dalam catatannya atas bangsa Karoling di History of the Worldnya:[29]

(keturunan Karoling) ini membuat Karl Martell, prajurit yang membalikkan bangsa Arab kembali ke Tours, dan pendukung Santo Bonifasius, penginjil Jerman. Ini merupakan peninggalan besar di dalam sejarah Eropa."

Gibbon meringkas peninggalan Karl Martell dengan sangat fasih: "di dalam administrasi melelahkan selama 24 tahun ia memulihkan dan mendukung martabat takhta... oleh aktivitas pejuang yang di dalam kampanye yang sama dapat mengibarkan benderanya di Elbe, Rhone, dan pantai laut."

Keluarga dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Karl memiliki kehidupan keluarga yang aktif, seperti yang tertulis di dalam catatan-catatan. Karl Martell menikah dua kali, istri pertamanya adalah Rotrude, putri baik Lambert II, atau Liutwin, Comte Trier. Mereka memiliki keturunan sebagai berikut:

yang informasinya lebih lanjut dapat ditemukan di dalam artikel yang sesuai dengan mereka disini. Sebagian besar dari mereka menikah dan memiliki keturunan di dalam pernikahan tersebut, sehingga garis keturunan Karl berlanjut. Misalnya, Hiltrud menikah dengan Odilo I (seorang Adipati Bayern). Landrade mungkin menikah dengan Sigrand (Comte Hesbania) namun istri Sigrand mungkin adalah saudari Rotrude. Auda menikah dengan Thierry I (seorang Comte Autun dan Toulouse). Karl menikah yang kedua kalinya dengan Swanachild, dan mereka memiliki seorang anak, Grifo.[11]:50

Akhirnya, Karl Martell juga memiliki seorang gundik yang bernama Ruodhaid, dengan siapa ia memiliki keturunan Bernard, Hieronymus, dan Remigius, yang kemudian menjadi Uskup Agung di Rouen.

Referensi dan catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ This sculpture was located in the Palace of Versailles as of this publication date. By Debaye, pere, sculpted marble, 1839, first displayed at the Salon in 1839. Height 2.09m. Soulié (1855), op. cit.
  2. ^ a b c Eudore Soulié (1855) Notice des peintures et sculptures composant le musée impérial de Versailles, Versailles, FRA: Montalant-Bougleux, see [1], accessed 2 August 2015.
  3. ^ a b Joch, Waltraud (1999). Legitimität und Integration: Untersuchungen zu den Anfängen Karl Martells. Husum, Germany: Matthiesen Verlag. 
  4. ^ a b Gerberding, Richard A. (October 2002). "Review of Legitimität und Integration: Untersuchungen zu den Anfängen Karl Martells by Waltraud Joch". Speculum 77 (4). hlmn. 1322–1323. 
  5. ^ Mark Grossman (2007). World military leaders: a biographical dictionary. Facts on File. hlm. 63. ISBN 978-0-8160-4732-1. Diakses tanggal 2 June 2011. 
  6. ^ a b c Kurth, Godefroid (1908). "Charles Martel," In The Catholic Encyclopedia, Vol. 3, New York, NY, USA: Robert Appleton, see [2], accessed August 2, 2015.[dated info]
  7. ^ a b c Strauss, Gustave Louis M. (1854) Moslem and Frank; or, Charles Martel and the rescue of Europe, Oxford, GBR:Oxford University Press, see [3], accessed 2 August 2015.[halaman dibutuhkan]
  8. ^ a b c d Costambeys, Marios; Matthew Innes & MacLean, Simon (2011) The Carolingian World, p. 43, Cambridge, GBR: Cambridge University Press, see [4], accessed 2 August 2015.
  9. ^ Davis, P. K. (1999). "Tours (Poitiers)". 100 Decisive Battles: From Ancient Times to the Present. Oxford University Press. hlm. 104. ISBN 978-0-19-514366-9. OCLC 442348155. 
  10. ^ Edward Shepherd Creasy (1862) The Fifteen Decisive Battles of the World: From Marathon to Waterloo, Ch. 7, p. 138-148, New York, NY, USA: Harper and Brothers, see [5] or [6] or [7], all versions accessed 2 August 2015.[dated info]
  11. ^ a b c d e Riche, Pierre (1993) The Carolingians: A Family Who Forged Europe, [Michael Idomir Allen, transl.], Philadelphia, PA, USA: University of Pennsylvania Press, ISBN 0-8122-1342-4, see [8], accessed 2 August 2015.
  12. ^ a b Santosuosso, A. (2004). Barbarians, marauders, and infidels: The ways of medieval warfare. New York, NY, USA: Perseus-Westview. ISBN 9780813391533. OCLC 433381450. [halaman dibutuhkan]
  13. ^ This painting was located in the Palace of Versailles as of this publication date. Height 4.65m, width 5.42m. First displayed at the Salon of 1838. Soulié (1855), op. cit.
  14. ^ a b c Matthew Bennett (2005) Fighting Techniques of the Medieval World.[perlu rujukan lengkap]
  15. ^ Michael Grant (1978) History of Rome.[perlu rujukan lengkap]
  16. ^ Wakefield, Dexter B. (2006) "An Islamic Europe?," in Tomorrow's World, (online), 8(3), May–June, see [9], accessed 2 August 2015.
  17. ^ Watson, William, E. (1993) "The Battle of Tours-Poitiers Revisited,"" in Providence: Studies in Western Civilization vol. 2 no. 1, see [10], see 2 August 2015.
  18. ^ Barbero (2004), p. 10.
  19. ^ Mastnak (2002), pp. 99–100.
  20. ^ a b c Hanson, Victor Davis (2001).
  21. ^ Lewis, Archibald R. (1965). The Development of Southern French and Catalan Society, 718–1050. Austin, TX, USA: University of Texas Press. ISBN 9780292729414. [halaman dibutuhkan]
  22. ^ See Santosuosso (1993), op. cit. Historian and professor emeritus Antonio Santosuosso, University of Western Ontario—an expert historian in the era in dispute}—puts forth an opinion on Charles, Tours, and the subsequent campaigns against Rahman's son in 736–737. He presents the case that these later defeats of invading Muslim armies were at least as important as Tours in their defence of Western Christendom and the preservation of Western monasticism, the monasteries of which were the centers of learning which ultimately led Europe out of her Middle Ages. He also makes the argument—referred to as "compelling"—that these later incursions were clearly armies of invasion, sent by the Caliph not just to avenge Tours, for the conquest of Christian Europe, with the aim to bring it into the Caliphate.Templat:Synthesis inline
  23. ^ Oman, Charles, The Dark Ages, p. 297.
  24. ^ Gibbon, Edward (1875). The History of the Decline and Fall of the Roman Empire. Volume V. Philadelphia: Lippincott. hlm. 289. Diakses tanggal 27 September 2016. 
  25. ^ R.E. Giesey (1960) The royal funeral ceremony in Renaissance France, p. 31, no. 13.
  26. ^ E.A.R. Brown (1988) The Oxford collection of the drawings of Roger de Gaignières and the royal tombs of Saint-Denis, p. 11, no. 15.
  27. ^ Thatcher, Oliver J. & Edgar Holmes McNeal, eds. (1905) "Pope Gregory to His Most Excellent Son, Karl, Sub-King" ["Pope Gregory II – Appeal to Charles Martel, 739"], A Source Book for Medieval History, p. 102, New York, NY, USA: Scribners, 1905), see [11], accessed 2 August 2015.
  28. ^ Wells, H.G. (1922) "The Development of Latin Christendom" (Ch. 45)," in A Short History of the World, [Location:Publisher], see [12], accessed 2 August 2015.
  29. ^ J.M. Roberts (1993) History of the World, p. 315.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Karl Martell
Lahir: 686 Wafat: 741
Gelar pemerintahan
Didahului oleh:
Pippin II
    Mayordomo Austrasia    
717–741
Diteruskan oleh:
Karlmann
Didahului oleh:
Raganfrid
Mayordomo Neustria
717–741
Diteruskan oleh:
Pippin
Didahului oleh:
Theuderich IV
Raja Franka
(Bertindak)

737–741
Diteruskan oleh:
Childerich III