Pertempuran Hutan Teutoburg

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pertempuran Hutan Teutoburg
TanggalSeptember tahun 9 M
LokasiKabupaten Osnabrück, Niedersachsen
Hasil Kemenangan besar suku Jermanik
Perubahan
wilayah
Perluasan wilayah Romawi terhenti di Magna Germania
Pihak terlibat
Suku-suku Jermanik
(Cherusci, Marsi, Chatti, Bructeri, Chauci dan Sicambri)
Kekaisaran Romawi
Tokoh dan pemimpin
Arminius Publius Quinctilius Varus 
Pasukan
Tidak diketahui Legiun XVII
Legiun XVIII
Legiun XIX
6 satuan cohort bantuan
3 alae
Kekuatan
Tidak diketahui, diperkirakan berkisar antara 12.000–32.000. 20.000–maks.36.000
Korban
Tidak diketahui 16.000[1] hingga 20.000 tewas[2]

Pertempuran Hutan Teutoburg (bahasa Jerman: Schlacht im Teutoburger Wald, Hermannsschlacht, atau Varusschlacht, bahasa Italia: Disfatta di Varo), dijuluki Bencana Varian (Clades Variana) oleh sejarawan Romawi, adalah sebuah pertempuran yang berlangsung di Hutan Teutoburg pada tahun 9 M, ketika persekutuan suku-suku Jermanik menyergap dan berhasil menghancurkan tiga legiun Romawi beserta satuan-satuan pendukungnya. Persekutuan suku Jermanik ini dipimpin oleh Arminius, sementara pasukan Romawi berada di bawah komando Publius Quinctilius Varus. Sebelumnya Arminius telah memperoleh kewarganegaraan Romawi dan mengenyam pendidikan militer Romawi, sehingga ia mampu menipu komandan Romawi dan mengantisipasi gerak-gerik pasukan Romawi.

Walaupun Romawi berhasil melancarkan kampanye militer dan melakukan serangan di wilayah Germania beberapa tahun seusai pertempuran ini, mereka tidak lagi mencoba menaklukkan wilayah Germania yang terletak di sebelah timur Sungai Rhein. Kemenangan suku-suku Jermanik di Hutan Teutoburg berdampak sangat besar terhadap sejarah suku Jermanik dan Romawi. Sejarawan pada masa itu dan juga sejarawan modern menganggap kemenangan Arminius sebagai "kekalahan terbesar Romawi",[3] salah satu pertempuran paling menentukan dalam sejarah,[4][5][6][7][8] dan "titik balik dalam sejarah dunia".[9]

Konon setelah mendengar kabar mengenai kekalahan di Hutan Teutoburg, sejarawan Suetonius mencatat di dalam buku De vita Caesarum ("Kehidupan Kaisar-Kaisar") bahwa Kaisar Augustus sangat terguncang sehingga ia membantingkan kepalanya ke tembok istananya dan berkali-kali berteriak:

"Quintili Vare, legiones redde!“ ('Quintilius Varus, kembalian legiun-legiunku!')

Nomor legiun XVII dan XIX juga tidak pernah lagi digunakan oleh Romawi (Legio XVIII didirikan lagi pada masa Kaisar Nero, tetapi akhirnya dibubarkan pada masa Vespasianus).

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Saat Publius Quinctilius Varus ditunjuk menjadi gubernur provinsi Germania, ia menjalankan kebijakan yang membuat banyak kepala suku di Germania marah. Ia memberikan pajak yang berat serta sikap angkuh Varus membuat suku-suku yang netral memberontak dan bahkan suku yang bersekutu dengan Romawi mulai mempertimbangkan untuk memberontak.

Peristiwa Sebelum Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Varus memimpin 3 legiun, 6 kelompok independen, serta 3 skuadron kavaleri dan berkeliling Germania untuk menindas pemberontakan tersebut selama musim panas tahun 9 SM. Pada saat itu Arminius sudah terlihat muak terhadap Varus namun Varus justru mengabaikan kemungkinan pemberontakan suku Cherusci yang ikut dalam rombongannya sebagai pekerja. Setelah kampanye tersebut usai, Varus mundur ke perkemahan musim dinginnya melalui hutan Teutoburg yang sulit untuk dilewati. Apalagi cuaca saat itu cukup buruk dan juga turun hujan yang lebat. Sebuah keadaan yang sempurna untuk menyergap pasukan Romawi yang berantakan di hutan.

Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Pasukan Romawi, yang banyak diantaranya tersesat serta kelelahan karena lebatnya hutan, menjadi berantakan sehingga menjadi sangat rentan untuk diserang. Sementara orang Romawi kehilangan komando yang efektif serta tidak bisa melihat musuh mereka, orang-orang Jermanik melancarkan serangan pukul-lari terhadap orang Romawi yang terpencar-pencar.

Walaupun begitu, pasukan Romawi mampu melawan dengan sengit. Hal ini terjadi terutama karena pelatihan serta pengalaman tempur mereka yang cukup baik, ditambah dengan kepemimpinan yang agresif dari perwira mereka. Tetapi orang Romawi makin terdesak karena kehilangan inisiatif

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Wells, Peter S. The Battle that stopped Rome. New York: W.W. Norton & Company. 2003, hlm. 187 ISBN 0-393-32643-8
  2. ^ Kevin Sweeney, Scholars look at factors surrounding Hermann’s victory Diarsipkan July 14, 2011, di Wayback Machine.. www.nujournal.com
  3. ^ Murdoch 2012
  4. ^ Tucker 2010, hlm. 75
  5. ^ Cawthorne 2012
  6. ^ Davis 1999, hlm. 68
  7. ^ Durschmied 2013
  8. ^ Creasy 2007, hlm. 104
  9. ^ "How the eagles were tamed". The Spectator. March 27, 2004. Diakses tanggal January 16, 2015. Mommsen referred to the Battle of the Teutoburg forest as a turning-point in world history.