Voltaire

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Voltaire
Lukisan oleh Nicolas de Largillière tahun 1724
Lukisan oleh Nicolas de Largillière tahun 1724
LahirFrançois-Marie Arouet
(1694-11-21)21 November 1694
Paris, Kerajaan Prancis
Meninggal30 Mei 1778(1778-05-30) (umur 83)
Paris, Kerajaan Prancis
MakamPanthéon, Paris, Prancis
PekerjaanPenulis, filsuf
BahasaPrancis
KebangsaanPrancis
AlmamaterCollège Louis-le-Grand
Pasangan hidupÉmilie du Châtelet (1733–1749),
Marie Louise Mignot (1744–1778)

Philosophy career

EraAbad Pencerahan
KawasanFilsafat Barat
Filsafat Prancis
AliranPencerahan
Deisme
Liberalisme klasik
Minat utama
Filsafat politik, sastra, historiografi, kritisisme bibel
Gagasan penting
Filsafat sejarah,[1] kebebasan beragama, kebebasan berbicara, pemisahan agama dan negara
Tanda tangan
БСЭ1. Автограф. Автографы. 5.svg

François-Marie Arouet (bahasa Prancis: [fʁɑ̃swa maʁi aʁwɛ]; 21 November 1694 – 30 Mei 1778), yang dikenal dengan nama pena Voltaire (/vɒlˈtɛər, vl-/ ;[5][6][7] juga US /vɔːl-/ ;[8][9] bahasa Prancis: [vɔltɛːʁ] ), adalah seorang penulis, sejarawan, dan filsuf Pencerahan Prancis yang terkenal karena akal budinya, kritiknya terhadap Kekristenan—terutama Gereja Katolik Roma—serta pembelaannya terhadap kebebasan berbicara, kebebasan beragama, dan pemisahan gereja dan negara.

Voltaire adalah seorang penulis serba bisa yang produktif. Dia menghasilkan karya di hampir setiap bentuk sastra, termasuk drama, puisi, novel, esai, sejarah, dan eksposisi ilmiah. Dia menulis lebih dari 20.000 surat dan 2.000 buku dan pamflet.[10] Dia adalah salah satu penulis pertama yang menjadi terkenal dan sukses secara komersial dan internasional. Dia adalah pendukung kebebasan sipil yang vokal dan selalu memiliki resiko terkena undang-undang sensor ketat dari otoritas monarki Katolik Prancis. Banyak karyanya yang menyindir intoleransi, dogma agama, dan lembaga-lembaga Prancis pada zamannya.

Voltaire mendukung toleransi beragama dan kebebasan berpikir. Dia berkampanye untuk menghapus otoritas imamat dan aristo-monarki, dan mendukung monarki konstitusional yang melindungi hak-hak rakyat.[11][12]

Riwayat awal[sunting | sunting sumber]

François-Marie Arouet lahir di Paris. Ia merupakan anak bungsu dari lima bersaudara. Ayahnya, François Arouet (1649-1722), adalah seorang pengacara yang juga merupakan pejabat keuangan kecil. Ibunya, Marie Marguerite Daumard (ca. 1660–1701), berasal dari keluarga yang berada di peringkat terendah bangsawan Prancis.[13] Terdapat beberapa spekulasi seputar tanggal lahir Voltaire, karena ia mengklaim bahwa ia lahir pada 20 Februari 1694 sebagai anak tidak sah dari seorang bangsawan, Guérin de Rochebrune atau Roquebrune.[14] Dua kakak laki-lakinya, Armand-François dan Robert, meninggal saat masih bayi. Saudara laki-lakinya yang tetap hidup Armand dan saudara perempuannya Marguerite-Catherine masing-masing sembilan dan tujuh tahun lebih tua darinya.[15] Dia diberikan nama panggilan "Zozo" oleh keluarganya dan dibaptis pada 22 November 1694, dengan François de Châteauneuf dan Marie Daumard, istri sepupu ibunya, sebagai wali baptis.[16] Ia dididik oleh para Yesuit di Collège Louis-le-Grand (1704-1711), tempat ia belajar bahasa Latin, teologi, dan retorika;[17] di kemudian hari ia menjadi fasih berbahasa Italia, Spanyol, dan Inggris.[18]

Setelah menyelesaikan sekolah, Voltaire memutuskan untuk menjadi seorang penulis. Keinginan ini bertentangan dengan kehendak ayahnya yang ingin dia menjadi seorang pengacara.[19] Voltaire berpura-pura bekerja di Paris sebagai asisten notaris. Tetapi di sana dia sebenarnya menghabiskan sebagian besar waktunya untuk menulis puisi. Ketika ayahnya mengetahuinya, dia mengirim Voltaire untuk belajar hukum, kali ini di Caen, Normandia. Tetapi pemuda itu terus menulis, menghasilkan karya esai dan studi sejarah. Kecerdasan Voltaire membuatnya populer di antara beberapa keluarga bangsawan yang bergaul dengannya. Pada tahun 1713, ayahnya mendapatkan pekerjaan untuknya sebagai sekretaris bagi duta besar Prancis yang baru di Belanda, Pierre-Antoine de Châteauneuf, saudara ayah baptis Voltaire.[20] Di Den Haag, Voltaire jatuh cinta dengan seorang pengungsi Protestan Prancis yang bernama Catherine Olympe Dunoyer (dikenal sebagai 'Pimpette').[20] Perselingkuhan mereka yang menghebohkan diketahui oleh de Châteauneuf dan Voltaire terpaksa kembali ke Prancis pada akhir tahun.[21]

Sebagian besar kehidupan awal Voltaire dihabiskan di Paris. Sejak awal, Voltaire telah bermasalah dengan pihak yang berwenang karena kritiknya terhadap pemerintah. Akibatnya, dia dua kali dijatuhi hukuman penjara dan sekali diasingkan sementara ke Inggris. Satu bait satir, hal mana Voltaire menuduh seorang Bupati melakukan inses dengan putrinya, mengakibatkan dia dihukum penjara selama sebelas bulan di Bastille.[22] Pada Januari 1717, Comédie-Française setuju untuk mementaskan drama debutnya, dipe, yang dipentaskan pada pertengahan November 1718, tujuh bulan setelah dia dibebaskan.[23] Pementasan ini berjalan dengan sukses dan membuatnya berhasil secara finansial serta membangun reputasinya.[24] Bupati dan Raja George I dari Britania Raya menghadiahkan Voltaire dengan medali sebagai tanda penghargaan mereka.[25]

Voltaire dipenjara di Bastille dari 16 Mei 1717 hingga 15 April 1718 di sel tanpa jendela dengan dinding setebal sepuluh kaki. [26]

Nama[sunting | sunting sumber]

Arouet mengadopsi nama Voltaire pada tahun 1718, setelah penahanannya di Bastille. Asal usulnya tidak jelas. Voltaire adalah anagram dari AROVET LI, ejaan Latin dari nama belakangnya, Arouet, dan huruf awal le jeune ("yang muda").[27] Menurut tradisi keluarga keturunan saudara perempuannya, ia dikenal sebagai le petit volontaire ("si kecil yang mempunyai tekad") sebagai seorang anak, dan dia membangkitkan nama itu dalam kehidupan dewasanya.[28] Nama itu juga membalik suku kata Airvault, kota asal keluarganya di wilayah Poitou.[29]

Richard Holmes[30] mendukung derivasi anagram dari nama tersebut, tetapi menambahkan bahwa seorang penulis seperti Voltaire akan bermaksud untuk menyampaikan konotasi kecepatan dan keberanian. Ini berasal dari asosiasi dengan kata-kata seperti voltige (akrobatik di atas trapeze atau kuda), volte-face (berputar untuk menghadapi musuh), dan volatile (awalnya, makhluk yang bersayap). "Arouet" bukanlah nama bangsawan yang cocok untuk reputasinya yang berkembang, terutama karena nama itu bergema dengan à rouer ("untuk dipukuli") dan roué (sebuah penyelewengan).

Dalam sebuah surat kepada Jean-Baptiste Rousseau pada bulan Maret 1719, Voltaire memberitahu Rousseau bahwa jika ingin mengiriminya surat balasan, ia ingin surat itu dikirim kepada Monsieur de Voltaire. Sebuah catatan menjelaskan: " J'ai été si malheureux sous le nom d'Arouet que j'en ai pris un autre surtout pour n'être plus confondu avec le poète Roi ", ("Saya sangat tidak senang dengan nama Arouet sehingga saya mengambil yang lain, terutama agar tidak lagi disamakan dengan penyair Roi.")[31] Ini mungkin merujuk pada Adenes le Roi, dan diftong 'oi' kemudian diucapkan seperti 'ouai' modern, jadi jelas terdapat kemiripan dengan 'Arouet'. Voltaire diketahui juga telah menggunakan setidaknya 178 nama pena terpisah selama hidupnya.[32]

Karier[sunting | sunting sumber]

Fiksi pertama[sunting | sunting sumber]

Drama Voltaire berikutnya, Artémire, berlatar di Makedonia kuno, dipentaskan pada 15 Februari 1720. Pementasan ini kurang berhasil dan hanya peninggalan fragmen teks yang masih bertahan.[33] Dia kemudian beralih membuat sebuah puisi epik tentang Henry IV dari Prancis yang dia mulai pada awal 1717.[34] Setelah lisensi penerbitannya ditolak, pada Agustus 1722 Voltaire menuju utara untuk menemukan penerbit di luar Prancis. Dalam perjalanannya, ia ditemani oleh simpanannya, Marie-Marguerite de Rupelmonde, seorang janda muda.[35]

Di Brussel, Voltaire dan Rousseau bertemu selama beberapa hari, sebelum Voltaire melanjutkan perjalanan ke utara. Sebuah penerbit di Den Haag akhirnya bersedia menerbitkan puisinya.[36] Di Belanda, Voltaire terkesan dengan keterbukaan dan toleransi masyarakat Belanda.[37] Sekembalinya ke Prancis, ia mendapatkan penerbit kedua di Rouen, yang setuju untuk menerbitkan La Henriade secara sembunyi-sembunyi.[38] Setelah dia sembuh dari infeksi cacar selama sebulan pada November 1723, salinan pertamanya diselundupkan ke Paris dan didistribusikan.[39] Meskipun puisi itu sukses secara instan, drama baru Voltaire, Mariamne, kurang diminati ketika pertama kali ditampilkan pada Maret 1724.[40] Setelah digarap ulang, drama itu dipentaskan kembali di Comédie-Française pada April 1725 dan mendapat sambutan yang jauh lebih baik.[40] Drama itu juga merupakan salah satu hiburan yang disediakan pada pernikahan Louis XV dan Marie Leszczyńska pada bulan September 1725.[40]

Britania raya[sunting | sunting sumber]

Pada awal 1726, seorang aristokrat bernama chevalier de Rohan-Chabot mengejek Voltaire tentang perubahan namanya, dan Voltaire menanggapinya dengan mengatakan bahwa namanya akan mendapatkan pengakuan oleh dunia, sementara de Rohan akan menodai namanya sendiri.[41] De Rohan yang marah kemudian memerintahkan para premannya untuk memukuli Voltaire.[42] Setelah itu, Voltaire menantang de Rohan untuk berduel, tetapi keluarga de Rohan yang mempunyai kekuasaan mengatur agar Voltaire ditangkap dan dipenjarakan tanpa pengadilan di Bastille pada 17 April 1726.[43][44] Takut dipenjara tanpa batas, Voltaire meminta untuk diasingkan ke Inggris sebagai hukuman alternatif, yang diterima oleh otoritas Prancis.[45] Pada 2 Mei, ia dikawal dari Bastille ke Calais dan berangkat ke Inggris.[46]

Elémens de la philosophie de Neuton, 1738

Di Inggris, Voltaire menghabiskan sebagian besar waktunya di Wandsworth bersama dengan kenalannya termasuk Everard Fawkener.[47] Dari Desember 1727 hingga Juni 1728 ia menginap di Maiden Lane, Covent Garden, agar lebih dekat dengan penerbit Inggrisnya.[48] Voltaire bersosialisasi dengan sebagian besar masyarakat kelas atas Inggris. Ia bertemu Alexander Pope, John Gay, Jonathan Swift, Lady Mary Wortley Montagu, Sarah, Duchess of Marlborough, dan banyak anggota bangsawan lainnya.[49] Pengasingan Voltaire di Britania Raya sangat memengaruhi pemikirannya. Dia tertarik dengan monarki konstitusional Inggris yang kontras dengan absolutisme Prancis. Dia juga terkesan dengan kebebasan berbicara dan beragama yang lebih besar di negara itu.[50] Dia dipengaruhi oleh para penulis saat itu, dan mengembangkan minat dalam sastra Inggris, terutama Shakespeare, yang masih sedikit dikenal di benua Eropa.[51] Meskipun menunjukkan perbedaan Shakespeare dari standar neoklasik, Voltaire melihat Shakespeare sebagai contoh untuk drama Prancis, yang meskipun lebih piawai, tidak memiliki aksi di atas panggung. Namun, ketika pengaruh Shakespeare mulai tumbuh di Prancis, Voltaire mencoba memberikan contoh yang bertentangan dengan karakter dramanya sendiri dan mencela apa yang dianggapnya sebagai kebiadaban Shakespeare. Voltaire kemungkinan juga hadir di pemakaman Isaac Newton,[a] dan bertemu keponakan Newton, Catherine Conduitt.[48] Pada 1727, ia menerbitkan dua esai dalam bahasa Inggris, Upon the Civil Wars of France, Extracted from Curious Manuscripts dan Upon Epic Poetry of the European Nations, from Homer Down to Milton.[48]

Setelah dua setengah tahun berada dalam pengasingan, Voltaire kembali ke Prancis. Setelah beberapa bulan tinggal di Dieppe, pihak berwenang mengizinkannya untuk kembali ke Paris.[52] Saat makan malam, matematikawan Prancis Charles Marie de La Condamine mengusulkan agar Voltaire membeli lotere yang diselenggarakan oleh pemerintah Prancis untuk melunasi utangnya, dan Voltaire kemudian bergabung dengan konsorsium dan kemungkinan menghasilkan satu juta livre.[53] Dia menginvestasikan uang dengan cerdik dan atas dasar ini berhasil meyakinkan Pengadilan Keuangan tentang perilakunya yang bertanggung jawab. Ini memungkinkan dia untuk mengendalikan dana perwalian yang diwariskan oleh ayahnya. Dia sekarang menjadi kaya raya.[54][55]

Kesuksesan selanjutnya terjadi pada tahun 1732 dengan dramanya Zaïre, yang ketika diterbitkan pada tahun 1733 didedikasikan kepada Fawkener dan memuji kebebasan dan perdagangan Inggris.[56] Ia menerbitkan esainya yang mengagumkan tentang pemerintahan Inggris, sastra, agama, dan sains dalam Letters Concerning the English Nation (London, 1733).[57] Pada tahun 1734, karya ini diterbitkan di Rouen sebagai Lettres philosophiques dan menyebabkan skandal besar.[58][b] Diterbitkan tanpa persetujuan sensor kerajaan, esai tersebut memuji monarki konstitusional Inggris sebagai monarki konstitusional yang lebih maju dan lebih menghormati hak asasi manusia dibandingkan dengan monarki Prancis, khususnya mengenai toleransi beragama. Buku itu dibakar dan dilarang di depan umum, dan Voltaire sekali lagi terpaksa harus melarikan diri dari Paris.[59]

Château de Cirey[sunting | sunting sumber]

Di halaman depan buku Voltaire tentang filsafat Newton, Emilie du Châtelet tampil sebagai inspirasi Voltaire, yang mencerminkan wawasan luar biasa Newton sampai ke Voltaire. [60]

Pada 1733, Voltaire bertemu Emilie du Châtelet (Marquise du Châtelet), seorang matematikawan dan ibu dari tiga anak, yang 12 tahun lebih muda darinya. Voltaire berselingkuh dengannya selama 16 tahun.[61] Untuk menghindari penangkapan setelah penerbitan Lettres philosophiques, Voltaire berlindung di istana suaminya di Cirey di perbatasan Champagne dan Lorraine.[62] Voltaire membayar renovasi gedung,[63] dan suami Émilie terkadang tinggal di château bersama istrinya dan Voltaire. [64] Mereka mengumpulkan sekitar 21.000 buku, jumlah yang sangat besar untuk saat itu.[65] Bersama-sama, mereka mempelajari buku-buku ini dan melakukan eksperimen ilmiah di Cirey, termasuk upaya untuk menentukan sifat api.[66]

Setelah belajar dari pengalaman sebelumnya dengan pihak berwenang, Voltaire mengubah kebiasaannya dengan menghindari konfrontasi terbuka dengan pihak berwenang.[67] Dia terus menulis drama, seperti Mérope (atau La Mérope française ) dan memulai penelitian panjangnya tentang sains dan sejarah. Sekali lagi, sumber inspirasi utama untuk Voltaire adalah tahun-tahun pengasingannya di Inggris, tempat ia sangat dipengaruhi oleh karya-karya Isaac Newton. Voltaire sangat percaya pada teori Newton; dia melakukan eksperimen dalam optik di Cirey,[68] dan merupakan salah satu penyebar cerita terkenal inspirasi Newton dari apel yang jatuh, yang dia pelajari dari keponakan Newton di London. Cerita apel yang jatuh ini pertama kali disebutkan dalam Lettres philosophiques.[48]

Pastel oleh Maurice Quentin de La Tour, 1735

Pada musim gugur 1735, Voltaire dikunjungi oleh Francesco Algarotti yang sedang mempersiapkan sebuah buku tentang Newton dalam bahasa Italia.[69] Karena terinspirasi oleh kunjungan tersebut, Marquise menerjemahkan Principia Latin Newton ke dalam bahasa Prancis yang tetap menjadi versi Prancis definitif hingga abad ke-21.[70] Marquise dan Voltaire juga ingin tahu tentang filosofi Gottfried Leibniz, seorang kontemporer dan saingan Newton. Sementara Voltaire tetap menjadi Newtonian yang teguh, Marquise mengadopsi aspek-aspek tertentu dari kritik Leibniz.[70][71] Buku Voltaire sendiri Elements of the Philosophy of Newton membuat ilmuwan hebat itu dapat diakses oleh publik yang jauh lebih besar, dan Marquise menulis ulasannya di Journal des savants.[70][72] Karya Voltaire berperan penting dalam diterimanya teori optik dan gravitasi Newton di Prancis yang berbeda dengan teori Descartes.[70][73]

Voltaire dan Marquise juga mempelajari sejarah, khususnya para kontributor besar peradaban. Esai kedua Voltaire dalam bahasa Inggris adalah "Essay on the Civil Wars in France". Esai ini diikuti oleh La Henriade, sebuah puisi epik tentang Raja Prancis Henri IV yang memuji upayanya untuk mengakhiri pembantaian Katolik-Protestan dengan Edict of Nantes dan menetapkan toleransi beragama. Selanjutnya Voltaire juga menulis novel sejarah tentang Raja Charles XII dari Swedia. Karya ini bersama dengan Letters on the English menandai awal dari kritik terbuka Voltaire terhadap intoleransi agama dan dogma agama-agama yang mapan. Voltaire dan Marquise juga mempelajari filsafat, khususnya pertanyaan metafisik mengenai keberadaan Tuhan dan jiwa. Voltaire dan Marquise menganalisis Alkitab dan menyimpulkan bahwa sebagian besar isinya meragukan.[74] Pandangan kritis Voltaire tentang agama menyebabkan keyakinannya pada pemisahan gereja dan negara dan kebebasan beragama, ide-ide yang ia bentuk setelah ia tinggal di Inggris.

Pada bulan Agustus 1736, Frederick Agung, yang kemudian menjadi Putra Mahkota Prusia dan pengagum Voltaire, mulai berkorespondensi dengan Voltaire.[75] Pada bulan Desember itu, Voltaire pindah ke Belanda selama dua bulan dan berkenalan dengan ilmuwan Herman Boerhaave dan 's Gravesande.[76] Dari pertengahan 1739 hingga pertengahan 1740, Voltaire tinggal di Brussel, mula-mula dengan Marquise, yang tidak berhasil mengurus kasus hukum keluarga berusia 60 tahun mengenai kepemilikan dua perkebunan di Limburg.[77] Pada bulan Juli 1740, ia melakukan perjalanan ke Den Haag atas nama Frederick sebagai upaya untuk mencegah penerbit yang kurang dapat dipercaya, van Duren, menerbitkan tanpa izin karya Frederick Anti-Machiavel.[78] Pada bulan September Voltaire dan Frederick (sekarang Raja) bertemu untuk pertama kalinya di Kastil Moyland dekat Kleve dan pada bulan November Voltaire adalah tamu Frederick di Berlin selama dua minggu,[79] diikuti dengan pertemuan pada bulan September 1742 di Aix-la- kapel.[80] Voltaire dikirim ke istana Frederick pada tahun 1743 oleh pemerintah Prancis sebagai utusan dan mata-mata untuk mengukur niat militer Frederick dalam Perang Suksesi Austria.[81]

Meskipun sangat berkomitmen untuk Marquise, pada tahun 1744 Voltaire menganggap kehidupan di château sangat mengurungnya. Pada kunjungan ke Paris tahun itu, dia menemukan cinta baru—keponakannya. Pada awalnya, ketertarikannya pada Marie Louise Mignot jelas bersifat seksual sebagaimana ditunjukkan oleh surat-suratnya kepadanya (baru ditemukan pada tahun 1957).[82][83] Jauh setelah itu, mereka hidup bersama, kemungkinan secara platonis, dan tetap bersama sampai kematian Voltaire. Sementara itu, Marquise juga mempunyai kekasih baru, Marquis de Saint-Lambert.[84]

Prusia[sunting | sunting sumber]

Die Tafelrunde oleh Adolph von Menzel: tamu Frederick Agung di Sanssouci, termasuk anggota Akademi Ilmu Pengetahuan Prusia dan Voltaire (ketiga dari kiri)

Setelah kematian Marquise saat melahirkan pada September 1749, Voltaire kembali ke Paris dan pada pertengahan 1750 pindah ke Prusia atas undangan Raja Frederick Agung.[85] Raja Prusia itu (dengan izin Louis XV) mengangkatnya menjadi bendahara di rumah tangganya, mengangkatnya ke Ordo Merit, dan memberinya gaji 20.000 livre Prancis setahun.[86] Dia memiliki kamar di Sanssouci dan Istana Charlottenburg.[87] Hidup berjalan baik untuk Voltaire pada awalnya.[88] Pada 1751, ia menyelesaikan Micromégas, sebuah fiksi ilmiah yang melibatkan duta besar dari planet lain menyaksikan kebodohan umat manusia.[89] Namun, hubungannya dengan Frederick mulai memburuk setelah ia dituduh melakukan pencurian dan pemalsuan oleh pemodal Yahudi, Abraham Hirschel, yang telah berinvestasi di obligasi pemerintah Saxon atas nama Voltaire pada saat Frederick terlibat dalam negosiasi diplomatik yang sensitif dengan Saxony.[90]

Dia menemui kesulitan lain: pertengkaran dengan Maupertuis, presiden Akademi Ilmu Pengetahuan Berlin dan mantan saingan untuk kasih sayang Émilie, membuatnya menulis Diatribe du docteur Akakia ("Cacian Dokter Akakia"), yang menyindir beberapa teori Maupertuis dan penganiayaannya terhadap kenalan mereka, Johann Samuel König. Ini sangat membuat marah Frederick, yang memerintahkan semua salinan dokumen itu dibakar.[91] Pada 1 Januari 1752, Voltaire mengajukan pengunduran diri sebagai bendahara dan mengembalikan lencana Order of Merit. Awalnya, Frederick menolak sampai akhirnya mengizinkan Voltaire untuk pergi pada bulan Maret.[92] Dalam perjalanan kembali ke Prancis, Voltaire tinggal di Leipzig dan Gotha masing-masing selama satu bulan, dan Kassel selama dua minggu. Dia tiba di Frankfurt pada tanggal 31 Mei. Keesokan paginya, dia ditahan di sebuah penginapan oleh agen Frederick, yang menahannya di kota selama lebih dari tiga minggu. Dalam pada itu, Voltaire dan Frederick berdebat melalui surat tentang pengembalian buku puisi satir yang dipinjamkan Frederick ke Voltaire. Marie Louise bergabung bersama Voltaire pada 9 Juni. Dia dan pamannya baru meninggalkan Frankfurt pada bulan Juli setelah dia membela diri dari serangan dari salah satu agen Frederick, dan barang bawaan Voltaire telah digeledah dan barang-barang berharga diambil.[93]

Upaya Voltaire untuk menjelek-jelekkan Frederick atas tindakan agennya di Frankfurt sebagian besar tidak berhasil, termasuk karyanya, Mémoires pour Servir la Vie de M. de Voltaire, yang diterbitkan secara anumerta. Namun, korespondensi di antara mereka terus berlanjut, dan meskipun mereka tidak pernah bertemu secara langsung lagi, setelah Perang Tujuh Tahun mereka dapat dikatakan telah berdamai.[94]

Jenewa dan Ferney[sunting | sunting sumber]

Château Voltaire di Ferney, France

Perjalanan lambat Voltaire menuju Paris berlanjut melalui Mainz, Mannheim, Strasbourg, dan Colmar,[95] tetapi pada Januari 1754 Louis XV melarangnya pergi ke Paris.[96] Voltaire kemudian beralih ke Jenewa. Di dekat tempat itu, ia membeli sebuah perkebunan besar (Les Délices) pada awal 1755.[97] Meskipun ia diterima secara terbuka di sana pada awalnya, undang-undang di Jenewa yang melarang pertunjukan teater, dan penerbitan The Maid of Orleans yang bertentangan dengan keinginannya memperburuk hubungannya dengan Calvinis Jenewa.[98] Pada akhir 1758, ia membeli perkebunan yang lebih besar di Ferney, di sisi Prancis dari perbatasan Prancis-Swiss.[99] Kota ini nantinya dinamai dengan namanya, Ferney-Voltaire. Penamaan resmi kota ini dilakukan pada tahun 1878.[100]

Awal tahun 1759, Voltaire menyelesaikan dan menerbitkan Candide, ou l'Optimisme (Candide, atau Optimisme). Satir tentang filosofi determinisme optimis Leibniz ini tetap menjadi karya Voltaire yang paling terkenal. Dia tinggal di Ferney selama 20 tahun sisa hidupnya. Dia sering menjamu tamu-tamu terhormat, seperti James Boswell, Adam Smith, Giacomo Casanova, dan Edward Gibbon. James Boswell memasukkan percakapan-percakapan mereka pada tahun 1764, yang dipublikasikan dalam Boswell and the Grand Tour. Pada tahun 1764, Voltaire menerbitkan salah satu karya filosofisnya yang paling terkenal, Dictionnaire philosophique, serangkaian artikel terutama tentang sejarah dan dogma Kristen, beberapa di antaranya awalnya ditulis di Berlin.[101]

Dari tahun 1762, sebagai intelektual selebritas yang tak tertandingi, ia mulai memperjuangkan individu-individu yang dianiaya secara tidak adil. Salah satu yang paling terkenal adalah pedagang Huguenot Jean Calas.[102] Calas telah disiksa sampai mati pada tahun 1763 karena dia dituduh telah membunuh putra sulungnya yang ingin masuk Katolik. Harta miliknya disita, dan kedua putrinya dipaksa masuk biara Katolik. Voltaire melihat ini sebagai kasus persekusi agama yang nyata. Dia berhasil membatalkan pemaksaan keyakinan tersebut pada tahun 1765.[103]

Voltaire diinisiasi ke Freemasonry sebulan sebelum kematiannya. Pada tanggal 4 April 1778, ia menghadiri la Loge des Neuf Sœurs di Paris. Menurut beberapa sumber, "Benjamin Franklin ... mendesak Voltaire untuk menjadi seorang freemason; dan Voltaire setuju, kemungkinan hanya untuk menyenangkan Franklin."[104][105][106] Namun, Franklin hanyalah seorang pengunjung pada saat Voltaire diinisiasi, keduanya hanya bertemu sebulan sebelum kematian Voltaire, dan interaksi mereka berlangsung secara singkat.[107]

Rumah di Paris tempat Voltaire meninggal

Kematian[sunting | sunting sumber]

Jean-Antoine Houdon, Voltaire, 1778, Galeri Seni Nasional

Pada Februari 1778, Voltaire kembali untuk pertama kalinya selama lebih dari 25 tahun ke Paris salah satunya untuk melihat pembukaan drama tragedi terbarunya, Irene.[108] Perjalanan lima hari itu terlalu berat bagi pria berusia 83 tahun itu. Voltaire yakin dia akan mati pada 28 Februari. Dia menulis "Aku mati memuja Tuhan, mencintai teman-temanku, tidak membenci musuhku, dan membenci takhayul." Namun, dia ternyata pulih, dan pada bulan Maret dia melihat penampilan Irene. Dia diperlakukan oleh penonton sebagai pahlawan yang telah kembali.[109]

Dia selanjutnya jatuh sakit lagi dan meninggal pada tanggal 30 Mei 1778. Keterangan tentang kematiannya sangat banyak dan beragam, dan tidak mungkin untuk menunjukkan secara rinci apa yang sebenarnya terjadi. Musuh-musuhnya menceritakan bahwa ia bertobat dan menerima upacara terakhir dari seorang imam Katolik, atau bahwa ia meninggal dalam penderitaan jiwa dan raga, sementara para pengikutnya menceritakan penentangannya sampai nafas terakhirnya.[110] Menurut salah satu cerita dari kata-kata terakhirnya, ketika imam mendesaknya untuk meninggalkan Setan, dia menjawab, "Ini bukan waktunya untuk membuat musuh baru."[111] Namun, ini tampaknya berasal dari lelucon di surat kabar Massachusetts pada tahun 1856, dan baru dikaitkan dengan Voltaire pada tahun 1970-an.[112]

Karena kritiknya yang terkenal terhadap Gereja, yang tidak pernah ditarik kembali sebelum kematiannya, Voltaire ditolak untuk dimakamkan secara Kristen di Paris,[113] tetapi teman-teman dan kerabatnya berhasil menguburkan jenazahnya secara diam-diam di Biara Scellières di Champagne, tempat saudara laki-laki Marie Louise menjadi kepala biara.[114] Pembalseman dilakukan terhadap jantung dan otaknya secara terpisah.[115]

Pada 11 Juli 1791, Majelis Nasional Prancis, menetapkan Voltaire sebagai pelopor Revolusi Prancis. Jenazahnya dibawa kembali ke Paris dan diabadikan di Panthéon.[116][c] Diperkirakan satu juta orang menghadiri prosesi pemakamannya yang membentang di seluruh Paris. Terdapat upacara yang rinci dalam prosesi pemakamannya. Bahkan terdapat musik yang digubah untuk acara tersebut oleh André Grétry.[119]

Makam Voltaire di Paris Panthéon

Karya[sunting | sunting sumber]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Voltaire memiliki pengaruh yang sangat besar pada perkembangan historiografi melalui demonstrasinya tentang cara-cara baru untuk melihat masa lalu. Guillaume de Syon berpendapat:

Voltaire menyusun kembali historiografi dalam istilah faktual dan analitis. Dia tidak hanya menolak karya biografi dan catatan tradisional yang mengklaim kekuatan supernatural, tetapi dia melangkah lebih jauh dengan menyarankan bahwa historiografi sebelumnya penuh dengan bukti palsu dan memerlukan penyelidikan baru pada sumbernya. Pandangan seperti itu tidak unik karena semangat ilmiah yang dimiliki oleh para intelektual abad ke-18. Pendekatan rasionalistik adalah kunci untuk menulis ulang sejarah.[120]

Karya sejarah Voltaire yang paling terkenal adalah History of Charles XII (1731), The Age of Louis XIV (1751), dan Essay on the Customs and the Spirit of the Nations (1756). Dia melepaskan diri dari tradisi menceritakan peristiwa diplomatik dan militer, dan menekankan adat istiadat, sejarah sosial dan prestasi dalam seni dan ilmu pengetahuan. Essay on Customs menelusuri kemajuan peradaban dunia dalam konteks universal, menolak nasionalisme dan kerangka acuan Kristen tradisional. Dipengaruhi oleh karya Bossuet, Discourse on Universal History (1682), ia adalah salah satu sarjana pertama yang secara serius menyelidiki sejarah dunia, menghilangkan kerangka teologis, dan menekankan pada ekonomi, budaya dan sejarah politik. Dia melihat Eropa secara keseluruhan dibandingkan hanya kumpulan negara. Dia adalah orang pertama yang menekankan bahwa budaya abad pertengahan berhutang budi ke peradaban Timur Tengah. Meskipun dia berulang kali memperingatkan terdapat bias politik di pihak sejarawan, dia tidak melewatkan kesempatan untuk mengekspos intoleransi dan penipuan gereja selama berabad-abad. Voltaire menasihati para cendekiawan bahwa segala sesuatu yang bertentangan dengan jalan alam yang normal tidak boleh dipercaya. Meskipun ia menemukan kejahatan dalam catatan sejarah, ia sangat percaya akal budi dan memperluas kecakapan menulis dan membaca akan mengarah pada kemajuan.

Voltaire menjelaskan pandangannya tentang historiografi dalam artikelnya tentang "Sejarah" dalam Encyclopédie karya Diderot: "Orang-orang menuntut sejarawan modern lebih detail, fakta yang lebih pasti, tanggal yang tepat, lebih banyak perhatian pada adat, hukum, kebiasaan, perdagangan, keuangan, pertanian, populasi." Sejarah Voltaire memaksakan nilai-nilai Pencerahan di masa lalu, tetapi pada saat yang sama ia membantu membebaskan historiografi dari antiquarianisme, Eurosentrisme, intoleransi agama dan konsentrasi pada orang-orang hebat, diplomasi, dan peperangan.[121][122] Profesor Yale Peter Gay mengatakan Voltaire menulis "sejarah yang sangat bagus", mengutip "kepeduliannya yang cermat terhadap kebenaran", "pemilahan bukti yang cermat", "pemilihan yang cerdas tentang apa yang penting", "rasa drama yang tajam", dan "pegangan dari fakta bahwa seluruh peradaban adalah unit studi".[123]

Puisi[sunting | sunting sumber]

Sejak usia dini, Voltaire menunjukkan bakat menulis puisi, dan karya pertamanya yang diterbitkan adalah puisi. Dia menulis puisi-puisi epik sepanjang dua buku, termasuk yang pertama ditulis dalam bahasa Prancis, Henriade, dan kemudian, The Maid of Orleans, di samping banyak karya kecil lainnya.

Henriade ditulis meniru Virgil, menggunakan bait alexandrine yang direformasi dan dibuat monoton untuk pembaca modern tetapi itu sukses besar di abad ke-18 dan awal abad ke-19, dengan enam puluh lima edisi dan terjemahan ke dalam beberapa bahasa. Puisi epik itu mengubah Raja Prancis Henry IV menjadi pahlawan nasional atas upayanya melembagakan toleransi dengan Edict of Nantes-nya. La Pucelle, di sisi lain, adalah burlusque pada tokoh yang sangat terkenal Joan of Arc.

Prosa[sunting | sunting sumber]

Halaman judul Voltaire's Candide, 1759

Banyak karya prosa dan roman Voltaire yang disusun sebagai pamflet dan ditulis sebagai polemik. Candide menyerang kepasifan yang diilhami oleh filosofi optimisme Leibniz melalui pengulangan karakter Pangloss yang sering mengatakan bahwa kenyataan yang ada adalah "dunia terbaik dari semua kemungkinan." L'Homme aux quarante ecus (Pria Empat Puluh Potongan Perak), membahas cara-cara sosial dan politik saat itu; Zadig dan lainnya, bentuk-bentuk ortodoksi moral dan metafisik yang diterima; dan beberapa ditulis untuk mencemooh Alkitab. Dalam karya-karya ini, gaya ironis Voltaire, bebas dari berlebihan, tampak jelas, terutama pengekangan dan kesederhanaan perlakuan verbal.[124] Candide khususnya adalah contoh terbaik dari gayanya. Voltaire juga memiliki—kesamaan dengan Jonathan Swift— perbedaan yang membuka jalan bagi ironi filosofis fiksi ilmiah, khususnya dalam bukunya Micromégas dan sketsa "Plato's Dream" (1756).

Secara umum, kritik dan tulisan lainnya menunjukkan gaya yang mirip dengan karya-karya Voltaire lainnya. Hampir semua karyanya yang lebih substantif, baik dalam bentuk syair maupun prosa, didahului oleh berbagai jenis kata pengantar, yang merupakan model nada pedas namun tetap komunikatif. Dalam berbagai pamflet dan tulisan yang lain, ia menunjukkan keahliannya dalam jurnalisme. Dalam kritik sastra murni, karya utamanya adalah Commentaire sur Corneille, meskipun ia menulis lebih banyak lagi karya yang serupa—(seperti dalam Life and Notices of Molière ) secara terpisah dan terkadang sebagai bagian dari Siècles-nya.[125]

Karya-karya Voltaire, terutama surat-surat pribadinya, sering mendesak pembaca: "écrasez l'infâme ", atau "hancurkan yang jahat".[126] Ungkapan tersebut mengacu pada penyalahgunaan kekuasaan oleh otoritas kerajaan dan agama, serta takhayul dan intoleransi yang dipicu oleh para pendeta.[127] Dia telah melihat dan merasakan efek ini di pengasingannya sendiri, pembakaran buku-bukunya dan banyak orang lainnya, dan dalam penganiayaan kejam terhadap Jean Calas dan François-Jean de la Barre.[128] Dia menyatakan dalam salah satu kutipannya yang paling terkenal bahwa "Takhayul membakar seluruh dunia; filsafat memadamkannya."[129]

Kutipan Voltaire yang paling sering dikutip adalah apokrif. Dia salah dikreditkan dengan menulis, "Saya tidak setuju dengan apa yang Anda katakan, tetapi saya akan membela sampai mati hak Anda untuk mengatakannya." Ini bukan kata-katanya, melainkan kata-kata Evelyn Beatrice Hall, yang ditulis dengan nama samaran SG Tallentyre dalam buku biografinya tahun 1906 The Friends of Voltaire. Hall bermaksud untuk meringkas dengan kata-katanya sendiri sikap Voltaire terhadap Claude Adrien Helvétius dan bukunya yang kontroversial De l'esprit, tetapi ekspresi orang pertamanya disalahartikan sebagai kutipan sebenarnya dari Voltaire. Interpretasinya menangkap semangat sikap Voltaire terhadap Helvetius; konon ringkasan Hall diilhami oleh kutipan yang ditemukan dalam surat Voltaire tahun 1770 kepada seorang Abbot le Riche, di mana ia dilaporkan telah berkata, "Saya membenci apa yang Anda tulis, tetapi saya akan memberikan hidup saya untuk memungkinkan anda untuk terus menulis."[130] Namun demikian, para sarjana percaya pasti ada lagi salah tafsir, karena surat itu tampaknya tidak mengandung kutipan seperti itu.[d]

Voltaire di Sanssouci Frederick Agung, oleh Pierre Charles Baquoy

Karya filosofis besar pertama Voltaire dalam perjuangannya melawan " l'infâme " adalah Traité sur la tolérance (Risalah tentang Toleransi), yang mengungkap kasus Calas, serta menceritakan praktik-praktik toleransi yang dilakukan oleh agama lain dan di era yang berbeda (misalnya, oleh orang Yahudi, Romawi, Yunani, dan Cina). Kemudian, dalam Dictionnaire philosophique, yang berisi artikel seperti "Abraham", "Genesis", "Church Council", ia menulis tentang apa yang ia anggap sebagai asal mula dogma dan kepercayaan manusia, serta perilaku tidak manusiawi dari institusi agama dan politik yang menyebabkan pertumpahan darah karena pertengkaran sekte-sekte yang bersaing satu sama lain. Di antara target lainnya, Voltaire mengkritik kebijakan kolonial Prancis di Amerika Utara, menolak wilayah luas Prancis Baru dan menganggapnya sebagai "beberapa hektar salju" ("quelques arpents de neige").

Surat[sunting | sunting sumber]

Voltaire juga terlibat dalam sejumlah besar korespondensi pribadi selama hidupnya, dengan total lebih dari 20.000 surat. Edisi kumpulan surat-surat ini diedit oleh Theodore Besterman dan baru selesai pada tahun 1964 yang berisi 102 jilid.[131] Seorang sejarawan menyebut surat-surat itu "tidak hanya pesta kecerdasan dan kefasihan tetapi juga persahabatan yang hangat, perasaan manusiawi, dan pemikiran yang tajam."[132]

Dalam korespondensi Voltaire dengan Catherine yang Agung, dia mencemooh demokrasi. Dia menulis, "Hampir tidak ada hal hebat yang pernah dilakukan di dunia kecuali oleh kejeniusan dan keteguhan seorang pria melawan prasangka orang banyak."[133]

Pengaruh[sunting | sunting sumber]

Menurut Victor Hugo: "Menyebut Voltaire berarti menggambarkan seluruh abad ke delapan belas."[134] Goethe menganggap Voltaire sebagai tokoh sastra terbesar di zaman modern, dan mungkin sepanjang masa.[135] Menurut Diderot, pengaruh Voltaire akan semakin meluas jauh ke masa depan.[136][e] Napoleon pernah berkomentar bahwa sebelum dia berusia enam belas tahun dia "berjuang untuk Rousseau melawan teman-teman Voltaire, tetapi hari ini adalah kebalikannya ... Semakin saya membaca Voltaire, semakin saya mencintainya. Dia adalah orang yang selalu masuk akal, tidak pernah menjadi seorang penipu, tidak pernah menjadi seorang fanatik."[137] Friedrich II dari Prusia mengatakan bahwa dia bernasib baik karena telah hidup di zaman Voltaire, dan berkorespondensi dengannya sepanjang masa pemerintahannya sampai kematian Voltaire.[138] Di Inggris, pandangan Voltaire mempengaruhi Godwin, Paine, Mary Wollstonecraft, Bentham, Byron and Shelley.[135] Macaulay menulis tentang kekhawatirannya bahwa nama Voltaire akan membangkitkan para tiran dan orang-orang fanatik.[139][f]

Di Rusia, Catherine yang Agung telah membaca karya-karya Voltaire selama enam belas tahun sebelum menjadi Permaisuri pada tahun 1762.[138][140] Pada bulan Oktober 1763, ia memulai korespondensi dengan filsuf itu sampai kematiannya. Isi surat-surat ini mirip dengan seorang siswa yang menulis kepada seorang gurunya.[141] Setelah kematian Voltaire, Chaterine yang Agung membeli perpustakaannya, yang kemudian diangkut dan ditempatkan di The Hermitage.[142] Alexander Herzen mengatakan bahwa "Tulisan-tulisan si egois Voltaire telah memberikan lebih banyak pembebasan daripada yang dilakukan oleh Rousseau yang penuh kasih untuk persaudaraan."[143] Dalam suratnya yang terkenal kepada NV Gogol, Vissarion Belinsky menulis bahwa Voltaire "memadamkan api fanatisme dan ketidaktahuan di Eropa dengan olokan."[144]

Di kota asalnya, Paris, Voltaire dikenang sebagai pembela Jean Calas dan Pierre Sirven.[135] Meskipun kampanye Voltaire gagal untuk mebatalkan eksekusi la Barre karena penistaan terhadap agama Kristen, hukum pidana yang mengatur eksekusi tersebut direvisi pada masa hidup Voltaire.[145] Pada tahun 1764, Voltaire berhasil campur tangan dan mengamankan pembebasan Claude Chamont yang ditangkap karena menghadiri kebaktian Protestan. Ketika Comte de Lally dieksekusi karena pengkhianatan pada tahun 1766, Voltaire menulis dokumen setebal 300 halaman untuk membelanya. Selanjutnya, pada tahun 1778, keputusan terhadap de Lally dihapus tepat sebelum kematian Voltaire. Pendeta Protestan Jenewa, Pomaret, pernah berkata kepada Voltaire, "Meski Anda tampaknya menyerang Kekristenan, namun sebenarnya Anda melakukan pekerjaan seorang Kristen."[146] Frederick the Great mencatat pentingnya seorang filsuf yang mampu mempengaruhi hakim untuk mengubah keputusan mereka yang tidak adil. Dia berkomentar bahwa ini saja sudah cukup untuk menunjukkan keunggulan Voltaire sebagai seorang humanis.[146]

Di bawah Republik Ketiga Prancis, kaum anarkis dan sosialis sering menggunakan tulisan-tulisan Voltaire dalam perjuangan mereka melawan militerisme, nasionalisme, dan Gereja Katolik.[147] Bagian mengutuk kesia-siaan dan kebodohan perang dalam filosofi Dictionnaire sering menjadi favorit mereka, seperti argumennya bahwa negara hanya dapat tumbuh dengan mengorbankan orang lain.[148] Setelah pembebasan Prancis dari rezim Vichy pada tahun 1944, ulang tahun ke-250 Voltaire dirayakan di Prancis dan Uni Soviet. Dia dihormati sebagai "salah satu lawan yang paling ditakuti" oleh para kolaborator Nazi. Dia juga dianggap sebagai seseorang "yang namanya melambangkan kebebasan berpikir, dan kebencian terhadap prasangka, takhayul, dan ketidakadilan.”[149]

Jorge Luis Borges mengatakan bahwa "tidak mengagumi Voltaire adalah salah satu dari banyak bentuk kebodohan" dan memasukkan fiksi pendeknya seperti Micromegas dalam "The Library of Babel" dan perpustakaan pribadinya.[150] Gustave Flaubert percaya bahwa Prancis telah salah besar dengan tidak mengikuti jalan yang ditunjukkan oleh Voltaire dan malah mengikuti Rousseau.[151] Sebagian besar pendiri dari Amerika moden adalah pengikut pandangan-pandangan Voltaire.[135] Menurut Will Durant:

Italia memiliki Renaisans, dan Jerman memiliki Reformasi, tetapi Prancis memiliki Voltaire; bagi negaranya dia adalah Renaisans dan Reformasi, dan setengah dari Revolusi Prancis.[134] Dia adalah orang yang pertama dan terbaik pada masanya dalam konsepsi dan penulisan sejarah, dalam keanggunan puisinya, dalam pesona dan kecerdasan prosanya, dalam jangkauan pemikiran dan pengaruhnya. Semangatnya bergerak seperti nyala api di atas benua dan zaman, dan menggerakkan sejuta jiwa di setiap generasi.[152]

Peninggalan[sunting | sunting sumber]

Voltaire, oleh Jean-Antoine Houdon, 1778 (Galeri Seni Nasional)

Voltaire menganggap borjuasi Prancis terlalu lemah dan tidak efektif, aristokrasi sebagai parasit dan korup, rakyat jelata sebagai bodoh dan percaya takhayul, dan Gereja sebagai kekuatan statis dan menindas yang berguna hanya sebagai penyeimbang kekejaman raja, meskipun terlalu sering, bahkan lebih rakus sendiri. Voltaire tidak mempercayai demokrasi, yang dilihatnya menyebarkan kebodohan massa.[153] Voltaire telah lama berpikir hanya raja yang tercerahkan yang dapat membawa perubahan, mengingat struktur sosial pada waktu itu dan tingkat buta huruf yang sangat tinggi, dan bahwa adalah kepentingan rasional raja untuk meningkatkan pendidikan dan kesejahteraan rakyatnya. Namun kekecewaannya terhadap Frederick Agung mengubah filosofinya, dan segera melahirkan salah satu karyanya yang paling bertahan lama, novelnya Candide, ou l'Optimisme (Candide, atau Optimisme, 1759), yang diakhiri dengan kesimpulan baru tentang quietisme: "Terserah kita untuk mengolah kebun kita" (It is up to us to cultivate our garden). Kritiknya yang paling tajam dan keras terhadap intoleransi dan persekusi agama memang mulai muncul beberapa tahun kemudian. Candide juga dibakar, dan Voltaire dengan bercanda mengklaim bahwa penulis sebenarnya adalah 'Demad' tdalam sebuah surat, yang di dalamnya ia menegaskan kembali sikap polemik utama teks tersebut.[154]

Dia dikenang dan dihormati di Prancis sebagai seorang polemis pemberani yang tanpa kenal lelah memperjuangkan hak-hak sipil (seperti hak atas pengadilan yang adil dan kebebasan beragama) dan yang mencela kemunafikan dan ketidakadilan Ancien Régime. Rezim Kuno meliputi kekuasaan dan pajak yang tidak adil antara tiga kelas sosial: pendeta dan bangsawan, rakyat jelata dan kelas menengah, yang dibebani dengan sebagian besar pajak. Dia sangat mengagumi etika dan pemerintahan seperti yang dicontohkan oleh filsuf Tiongkok Konfusius.[155]

Voltaire juga dikenal dengan banyak aforisme yang mudah diingat, seperti " Si Dieu n'existait pas, il faudrait l'inventer " ("Jika Tuhan tidak ada, maka akan diperlukan untuk menciptakan dia"), yang terdapat dalam sebuah surat dari tahun 1768 ditujukan kepada penulis anonim dari sebuah karya kontroversial The Three Impostors. Namun jauh dari kata sinis yang sering dilontarkan, kalimat itu dimaksudkan sebagai bantahan kepada lawan-lawan yang ateis seperti d'Holbach, Grimm, dan lain-lain.[156]

Dia memiliki orang-orang yang mencelanya di antara rekan-rekannya di kemudian hari. Penulis Victorian Skotlandia Thomas Carlyle berpendapat bahwa "Voltaire membaca sejarah, bukan dengan mata pelihat yang saleh atau bahkan kritikus, tetapi melalui kacamata anti-Katolik belaka."[157]

Kota Ferney, tempat Voltaire menghabiskan 20 tahun terakhir masa hidupnya, secara resmi dinamai Ferney-Voltaire untuk menghormati penduduknya yang paling terkenal, pada tahun 1878.[158] Château-nya sekarang menjadi museum. Perpustakaan Voltaire terpelihara utuh di Perpustakaan Nasional Rusia di Saint Petersburg. Di Zurich pada tahun 1916, teater dan grup pertunjukan yang menjadi gerakan Dada avant-garde awalnya menamai teater mereka Cabaret Voltaire. Sebuah grup musik industri akhir abad ke-20 kemudian mengadopsi nama yang sama. Para astronom telah mengadopsi namanya pada kawah Voltaire di Deimos dan asteroid 5676 Voltaire.[159]

Voltaire juga dikenal sebagai pendukung untuk konsumsi kopi, karena ia dilaporkan meminum kopi sebanyak 50-72 kali per hari. Ada yang mengatakan bahwa jumlah kafein yang tinggi merangsang kreativitasnya.[160] Cicitnya adalah ibu dari Pierre Teilhard de Chardin, seorang filsuf Katolik dan imam Yesuit.[161][162] Bukunya Candide terdaftar sebagai salah satu dari 100 Buku Paling Berpengaruh yang Pernah Ditulis, sebuah daftar oleh Martin Seymour-Smith.

Pada 1950-an, seorang bibliografer dan penerjemah Theodore Besterman mulai mengumpulkan, menyalin, dan menerbitkan semua tulisan Voltaire.[163] Dia mendirikan Institut dan Museum Voltaire di Jenewa, tempat dia mulai menerbitkan kumpulan korespondensi Voltaire.[163] Pada kematiannya pada tahun 1976, ia memberikan koleksinya ke Universitas Oxford, tempat Yayasan Voltaire didirikan sebagai departemen.[164][165] Yayasan itu terus menerbitkan Karya Lengkap Voltaire, seri kronologis lengkap yang diharapkan akan selesai pada tahun 2018 dengan sekitar 200 volume, lima puluh tahun setelah pengerjaan seri itu dimulai.[165][166] Besterman juga menerbitkan seri Oxford University Studies in the Enlightenment, yang dimulainya sebagai Studies on Voltaire and the Eighteenth Century, yang telah mencapai lebih dari 500 volume.[165]

Daftar karya[sunting | sunting sumber]

Non-fiksi[sunting | sunting sumber]

  • Letters on the Quakers (1727)
  • Letters concerning the English nation (London, 1733) (French version entitled Lettres philosophiques sur les Anglais, Rouen, 1734), revised as Letters on the English (circa 1778)
  • "Le Mondain" (1736)
  • Sept Discours en Vers sur l'Homme (1738)
  • The Elements of Sir Isaac Newton's Philosophy (1738; 2nd expanded ed. 1745)
  • Dictionnaire philosophique (1752)
  • The Sermon of the Fifty (1759)
  • The Calas Affair: A Treatise on Tolerance (1762)
  • Traité sur la tolérance (1763)
  • Ce qui plaît aux dames (1764)
  • Idées républicaines (1765)
  • La Philosophie de l'histoire (1765)
  • Questions sur les Miracles (1765)
  • L'Ingénu (1767)
  • La Princesse de Babylone (1768)
  • Des singularités de la nature (1768)
  • Les Dialogues d’Evhémère (1777)

Sejarah[sunting | sunting sumber]

  • History of Charles XII, King of Sweden (1731)
  • The Age of Louis XIV (1751)
  • The Age of Louis XV (1746–1752; published separately 1768)
  • Annals of the Empire – Charlemagne, AD 742 – Henry VII 1313, Vol. I (1754)
  • Annals of the Empire – Louis of Bavaria, 1315 to Ferdinand II 1631 Vol. II (1754)
  • Essay on Universal History, the Manners, and Spirit of Nations (1756)
  • History of the Russian Empire Under Peter the Great (Vol. I 1759; Vol. II 1763)

Novella[sunting | sunting sumber]

  • The One-eyed Street Porter, Cosi-sancta (1715)
  • Micromégas (1738)
  • The World as it Goes (1750)
  • Memnon (1750)
  • Bababec and the Fakirs (1750)
  • Timon (1755)
  • Plato's Dream (1756)
  • The Travels of Scarmentado (1756)
  • The Two Consoled Ones (1756)
  • Zadig, or, Destiny (1757)
  • Candide, or Optimism (1758)
  • Story of a Good Brahman (1759)
  • The King of Boutan (1761)
  • The City of Cashmere (1760)
  • An Indian Adventure (1764)
  • The White and the Black (1764)
  • Jeannot and Colin (1764)
  • The Blind Judges of Colors (1766)
  • The Princess of Babylon (1768)
  • The Man with Forty Crowns (1768)
  • The Letters of Amabed (1769)
  • The Huron, or Pupil of Nature (1771)
  • The White Bull (1772)
  • An Incident of Memory (1773)
  • The History of Jenni (1774)
  • The Travels of Reason (1774)
  • The Ears of Lord Chesterfield and Chaplain Goudman (1775)

Drama[sunting | sunting sumber]

Voltaire menulis sekitar lima puluh sampai enam puluh drama, termasuk beberapa yang belum selesai. [167] Diantaranya adalah:

  • Œdipe (1718)
  • Artémire (1720)
  • Mariamne (1724)
  • Brutus (1730)
  • Éryphile (1732)
  • Zaïre (1732), inspiration for Zaira, opera by Vincenzo Bellini (1829)
  • Alzire, ou les Américains (1736), inspiration for Alzira, opera by Giuseppe Verdi (1845)
  • Zulima (1740)[168]
  • Mahomet (1741)
  • Mérope (1743)
  • La princesse de Navarre (1745)
  • Sémiramis (1748), inspiration for Semiramide, opera by Gioachino Rossini (1823)
  • Nanine (1749)
  • L'Orphelin de la Chine (1755)[169][g]
  • Socrate (published 1759)
  • La Femme qui a Raison (1759)
  • Tancrède (1760), inspiration for Tancredi, opera by Gioachino Rossini (1813)
  • Don Pèdre, roi de Castille (1774)
  • Sophonisbe (1774)
  • Irène (1778)
  • Agathocle (1779)

Karya yang dikumpulkan[sunting | sunting sumber]

  • Oeuvres complètes de Voltaire, A. Beuchot (ed.). 72 vols. (1829–1840)
  • Oeuvres complètes de Voltaire, Louis E.D. Moland and G. Bengesco (eds.). 52 vols. (1877–1885)
  • Oeuvres complètes de Voltaire, Theodore Besterman, et al. (eds.). 144 vols. (1968–2018)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan umum[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dobre and Nyden suggest that there is no clear evidence that Voltaire was present; see Mihnea Dobre, Tammy Nyden (2013). Cartesian Empiricism. Springer. hlm. 89. ISBN 978-94-007-7690-6. 
  2. ^ Contrary to the idea that Voltaire wrote the Letters in English, they were written in French and then translated into English by John Lockman.[57]
  3. ^ It was rumoured that in May 1814, his and Rousseau's bones were removed from the Panthéon and discarded on the outskirts of Paris by supporters of the Bourbon Restoration. Both tombs were opened in 1897, and the remains were still there.[117] Nevertheless, some modern historians have published the rumor as fact.[118]
  4. ^ Charles Wirz, archivist at the Voltaire Institute and Museum in Geneva, recalled in 1994, that Hall 'wrongly' placed this quotation between speech marks in two of her works about Voltaire, recognising expressly the quotation in question was not one, in a letter of 9 May 1939, which was published in 1943 in volume LVIII under the title "Voltaire never said it" (pp. 534–35) of the review Modern language notes, Johns Hopkins Press, 1943, Baltimore. An extract from the letter: 'The phrase "I disapprove of what you say, but I will defend to the death your right to say it" which you have found in my book Voltaire in His Letters is my own expression and should not have been put in inverted commas. Please accept my apologies for having, quite unintentionally, misled you into thinking I was quoting a sentence used by Voltaire (or anyone else but myself).' The words "my own" were underlined personally by Hall in her letter. To believe certain commentators – Norbert Guterman, A Book of French Quotations, 1963 – Hall was referencing back to a Voltaire letter of 6 February 1770 to an abbot le Riche where Voltaire supposedly said, "Reverend, I hate what you write, but I will give my life so that you can continue to write." The problem is that, if you consult the letter itself, the sentence there does not appear, nor even the idea: "A M Le Riche a Amiens. 6 February. You left, Sir, des Welches for des Welches. You will find everywhere barbarians obstinate. The number of wise will always be small. It is true … it has increased; but it is nothing in comparison with the stupid ones; and, by misfortune, one says that God is always for the big battalions. It is necessary that the decent people stick together and stay under cover. There are no means that their small troop could tackle the party of the fanatics in open country. I was very sick, I was near death every winter; this is the reason, Sir, why I have answered you so late. I am not less touched by it than your memory. Continue to me your friendship; it comforts me my evils and stupidities of the human genre. Receive my assurances, etc." Voltaire, however, did not hesitate to wish censure against slander and personal libels. Here is what he writes in his "Atheism" article in the Dictionnaire philosophique: "Aristophanes (this man that the commentators admire because he was Greek, not thinking that Socrates was Greek also), Aristophanes was the first who accustomed the Athenians to consider Socrates an atheist. … The tanners, the shoemakers and the dressmakers of Athens applauded a joke in which one represented Socrates raised in the air in a basket, announcing there was God, and praising himself to have stolen a coat by teaching philosophy. A whole people, whose bad government authorized such infamous licences, deserved well what it got, to become the slave of the Romans, and today of the Turks."
  5. ^ Diderot, in a letter to E.M. Falconet, dated 15 February 1766: Pile assumptions on assumptions; accumulate wars on wars; make interminable disturbances succeed to interminable disturbances; let the universe be inundated by a general spirit of confusion; and it would take a hundred thousand years for the works and the name of Voltaire to be lost.[136]
  6. ^ Macaulay, in his essay on Frederick the Great: In truth, of all the intellectual weapons that have been wielded by man, the most terrible was the mockery of Voltaire. Bigots and tyrants, who had never been moved by the wailings and cursing of millions, turned pale at his name.[139]
  7. ^ This is an adaptation of the famous Chinese play The Orphan of Zhao, based on historical events in the Spring and Autumn period.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Voltaire, La philosophie de l'histoire, Changuion, 1765.
  2. ^ Susan Sarah Cohen (2012). 2000. Walter de Gruyter. hlm. 90. ISBN 978-3-11-095695-5. 
  3. ^ "Christopher Hitchens' Defense of the Enlightenment". 28 July 2018. 
  4. ^ Heiner F. Klemme, Manfred Kuehn (2016). The Bloomsbury Dictionary of Eighteenth-Century German Philosophers. Bloomsbury. hlm. 821. ISBN 978-1-4742-5600-1. 
  5. ^ "Voltaire". Random House Webster's Unabridged Dictionary.
  6. ^ "Voltaire". Collins English Dictionary. HarperCollins. Diakses tanggal 1 August 2019. 
  7. ^ "Voltaire". Lexico UK Dictionary. Oxford University Press. Diakses tanggal 1 August 2019. 
  8. ^ "Voltaire". The American Heritage Dictionary of the English Language (edisi ke-5th). Boston: Houghton Mifflin Harcourt. 2014. 
  9. ^ "Voltaire". Merriam-Webster Dictionary. Diakses tanggal 1 August 2019. 
  10. ^ "Voltaire – Biography". 
  11. ^ Shank (2009). Stanford Encyclopedia of Philosophy. Metaphysics Research Lab, Stanford University. 
  12. ^ Marvin Perry et al. (2015), Western Civilization: Ideas, Politics, and Society, Volume II, ISBN 978-1-305-09142-9, p. 427
  13. ^ Pearson 2005, hlm. 9–14.
  14. ^ Pearson 2005, hlm. 9.
  15. ^ Pearson 2005, hlm. 10.
  16. ^ Pearson 2005, hlm. 12.
  17. ^ Pearson 2005, hlm. 24–25.
  18. ^ Liukkonen, Petri. "Voltaire". Books and Writers (kirjasto.sci.fi). Finland: Kuusankoski Public Library. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 February 2015. 
  19. ^ Pearson 2005, hlm. 32–33.
  20. ^ a b Pearson 2005, hlm. 36.
  21. ^ Pearson 2005, hlm. 36–37.
  22. ^ Fitzpatrick, Martin (2000). "Toleration and the Enlightenment Movement" in Grell/Porter, Toleration in Enlightenment Europe, p. 64, footnote 91, Cambridge University Press
  23. ^ Pearson 2005, hlm. 49–50.
  24. ^ Pearson 2005, hlm. 50–52.
  25. ^ Pearson 2005, hlm. 52.
  26. ^ Pearson 2005, hlm. 43, 45.
  27. ^ Christopher Thacker (1971). Voltaire. Profiles in literature series. Taylor & Francis. hlm. 3. ISBN 978-0-7100-7020-3. 
  28. ^ Pearson 2005, hlm. 17.
  29. ^ Pearson 2005, hlm. 24.
  30. ^ Holmes, Richard (2000). Sidetracks: Explorations of a Romantic Biographer. HarperCollins. hlm. 345–66.  and "Voltaire's Grin" in New York Review of Books, 30 November 1995, pp. 49–55
  31. ^ – "Voltaire to Jean Baptiste Rousseau, c. 1 March 1719". Electronic Enlightenment. Ed. Robert McNamee et al. Vers. 2.1. University of Oxford. 2010. Web. 20 June 2010.
  32. ^ results, search (1998). A Dictionary of Pseudonyms and Their Origins, with Stories of Name Changes, 3rd EditionPerlu mendaftar (gratis). Mcfarland & Co Inc Pub. ISBN 0-7864-0423-X. 
  33. ^ Pearson 2005, hlm. 54.
  34. ^ Pearson 2005, hlm. 55.
  35. ^ Pearson 2005, hlm. 57.
  36. ^ Pearson 2005, hlm. 59.
  37. ^ Pearson 2005, hlm. 60–61.
  38. ^ Pearson 2005, hlm. 61.
  39. ^ Pearson 2005, hlm. 62.
  40. ^ a b c Pearson 2005, hlm. 64.
  41. ^ Pearson 2005, hlm. 65.
  42. ^ Pearson 2005, hlm. 66.
  43. ^ Pearson 2005, hlm. 66–67.
  44. ^ "The Life of Voltaire". Thegreatdebate.org.uk. Diakses tanggal 3 August 2009. 
  45. ^ Davidson, Ian (9 April 2010). "Voltaire in England". Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 January 2022 – via www.telegraph.co.uk. 
  46. ^ Pearson 2005, hlm. 67.
  47. ^ Pearson 2005, hlm. 76, 80, 83.
  48. ^ a b c d Pearson 2005, hlm. 82.
  49. ^ Pearson 2005, hlm. 78–82.
  50. ^ Pearson 2005, hlm. 69–70.
  51. ^ Pearson 2005, hlm. 77.
  52. ^ Pearson 2005, hlm. 85.
  53. ^ Shank, J. B. (2008). The Newton Wars. U of Chicago Press. hlm. 260. ISBN 978-0-226-74947-1. 
  54. ^ Davidson, Ian (2010). Voltaire: A Life. Profile Books, London. hlm. 76. ISBN 978-1-84668-226-1. 
  55. ^ Pearson 2005, hlm. 87.
  56. ^ Pearson 2005, hlm. 92–93, 95.
  57. ^ a b Pearson 2005, hlm. 97.
  58. ^ Pearson 2005, hlm. 99.
  59. ^ Shank (2009). Stanford Encyclopedia of Philosophy. Metaphysics Research Lab, Stanford University. 
  60. ^ Shank, J. B. (2008). The Newton Wars and the Beginning of the French EnlightenmentAkses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. University of Chicago Press. hlm. 366. ISBN 978-0-226-74945-7. 
  61. ^ Schiff, Stacy (13 January 2011). "'Voltaire In Love': An Ardent, Intellectual Affair". npr books. Diakses tanggal 22 June 2014. 
  62. ^ Pearson 2005, hlm. 117–21.
  63. ^ Pearson 2005, hlm. 122.
  64. ^ Pearson 2005, hlm. 155, 157.
  65. ^ "Voltaire and Emilie du Chatelet". Château de Cirey – Residence of Voltaire. Diakses tanggal 5 November 2018. 
  66. ^ Pearson 2005, hlm. 128, 138–39.
  67. ^ Saintsbury 1911, hlm. 201.
  68. ^ Pearson 2005, hlm. 138.
  69. ^ Pearson 2005, hlm. 137.
  70. ^ a b c d Shank (2009). Stanford Encyclopedia of Philosophy. Metaphysics Research Lab, Stanford University. 
  71. ^ Pearson 2005, hlm. 153.
  72. ^ Pearson 2005, hlm. 140–41.
  73. ^ Bryant, Walter W. (1907). A History of Astronomy. hlm. 53. 
  74. ^ Pearson 2005, hlm. 129–30.
  75. ^ Pearson 2005, hlm. 143–44.
  76. ^ Pearson 2005, hlm. 151–52.
  77. ^ Pearson 2005, hlm. 162–64.
  78. ^ Pearson 2005, hlm. 166.
  79. ^ Pearson 2005, hlm. 167–70.
  80. ^ Pearson 2005, hlm. 173.
  81. ^ Pearson 2005, hlm. 175–77.
  82. ^ Davidson, Ian (1979). Voltaire in Exile. Grove Press. hlm. 6. ISBN 978-0-8021-4236-8. 
  83. ^ Durant & Durant 1980, hlm. 392.
  84. ^ Davidson, Ian (1979). Voltaire in Exile. Grove Press. hlm. 7. ISBN 978-0-8021-4236-8. 
  85. ^ Pearson 2005, hlm. 214–17.
  86. ^ Pearson 2005, hlm. 218.
  87. ^ Pearson 2005, hlm. 219.
  88. ^ Pearson 2005, hlm. 217.
  89. ^ Pearson 2005, hlm. 220–21.
  90. ^ Pearson 2005, hlm. 221–22.
  91. ^ Pearson 2005, hlm. 225–29.
  92. ^ Pearson 2005, hlm. 229–30.
  93. ^ Pearson 2005, hlm. 232–35.
  94. ^ Mitford, Nancy (1970) Frederick the Great pp. 184–85, 269
  95. ^ Pearson 2005, hlm. 236–37.
  96. ^ Pearson 2005, hlm. 238.
  97. ^ Pearson 2005, hlm. 244–45.
  98. ^ Pearson 2005, hlm. 247.
  99. ^ Pearson 2005, hlm. 263–64.
  100. ^ Le Royer, Élie (23 November 1878). "Décret du Président de la République française n°6148 du 23 novembre 1878". Gallica (dalam bahasa Prancis). Diakses tanggal 6 May 2021. 
  101. ^ "The Life of Voltaire". Thegreatdebate.org.uk. Diakses tanggal 3 August 2009. 
  102. ^ "The Life of Voltaire". Thegreatdebate.org.uk. Diakses tanggal 3 August 2009. 
  103. ^ Pearson 2005, hlm. 284–90.
  104. ^ Jasper Ridley (2011). The Freemasons: A History of the World's Most Powerful Secret Society. Skyhorse Publishing Inc. hlm. 141. ISBN 978-1-61145-010-1. 
  105. ^ "I did not know that: Mason Facts". Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 January 2007. 
  106. ^ "Voltaire on British Columbia Grand Lodge Site". 
  107. ^ Young, Adrian (19 July 2010). "When Franklin Met Voltaire". Family Security Matters. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 August 2020. Diakses tanggal 25 June 2018. 
  108. ^ Pearson 2005, hlm. 364–65, 371–72.
  109. ^ "The Life of Voltaire". Thegreatdebate.org.uk. Diakses tanggal 3 August 2009. 
  110. ^ Peter Gay, The Enlightenment – An Interpretation, Volume 2: The Science of Freedom, Wildwood House, London, 1973, pp. 88–89.
  111. ^ Bulston, Michael E (2007). Teach What You Believe. Paulist Press. hlm. 105. ISBN 978-0-8091-4481-5. 
  112. ^ "Deathbed Remark: This Is No Time To Be Making New Enemies". quoteinvestigator.com. 
  113. ^ Pearson 2005, hlm. 386–87.
  114. ^ Pearson 2005, hlm. 388–89.
  115. ^ Pearson 2005, hlm. 388, 391.
  116. ^ Pearson 2005, hlm. 411–16.
  117. ^ Pearson 2005, hlm. 416–17.
  118. ^ Durant & Durant 1967, hlm. 926.
  119. ^ Grove's Dictionary of Music and Musicians, 5th ed, 1954; "Cornu" article
  120. ^ Guillaume de Syon, "Voltaire" in Kelly Boyd. ed. (1999). Encyclopedia of Historians and Historical Writing, vol 2. Taylor & Francis. hlm. 1270–72. ISBN 978-1-884964-33-6. 
  121. ^ Sakmann, Paul (1971). "The Problems of Historical Method and of Philosophy of History in Voltaire". History and Theory. 11 (4): 24–59. doi:10.2307/2504245. JSTOR 2504245. 
  122. ^ Gay, Peter (1988) Voltaire's Politics
  123. ^ Gay, Peter (1957). "Carl Becker's Heavenly City". Political Science Quarterly. 72 (2): 182–99. doi:10.2307/2145772. JSTOR 2145772. 
  124. ^ Saintsbury 1911, hlm. 204i.
  125. ^ Saintsbury 1911, hlm. 205.
  126. ^ McCabe, Joseph, A Treatise on Toleration and Other Essays (Amherst: Prometheus Books 1994) ISBN 0-87975-881-3 p. viii.
  127. ^ Palmer, R.R.; Colton, Joel (1950). A History of the Modern World. McGraw-Hill, Inc. ISBN 0-07-040826-2. 
  128. ^ Saintsbury 1911, hlm. 204.
  129. ^ Geoffrey Parrinder (2000). The Routledge Dictionary of Religious and Spiritual QuotationsAkses gratis dibatasi (uji coba), biasanya perlu berlangganan. Routledge. hlm. 24. ISBN 978-0415233934. 
  130. ^ Boller, Jr., Paul F.; George, John (1989). They Never Said It: A Book of Fake Quotes, Misquotes, and Misleading Attributions. New York: Oxford University Press. ISBN 0-19-505541-1. 
  131. ^ Brumfitt, J. H. (1965). "The Present State of Voltaire Studies". Forum for Modern Language Studies. Court of the University of St Andrews. I (3): 230. doi:10.1093/fmls/I.3.230. 
  132. ^ Durant & Durant 1967, hlm. 138.
  133. ^ Massie, Robert K. (2011). Catherine the Great: Portrait of a Woman. New York: Random House. p. 335
  134. ^ a b Will Durant (1933). The Story of Philosophy 2nd ed. Simon & Schuster. hlm. 259. 
  135. ^ a b c d Durant & Durant 1967, hlm. 881.
  136. ^ a b Theodore Besterman (1969). VoltairePerlu mendaftar (gratis). Harcourt, Brace & World, Inc. hlm. 11. 
  137. ^ Durant & Durant 1967, hlm. 880.
  138. ^ a b Durant & Durant 1967, hlm. 139.
  139. ^ a b Wheeler, J.M.; Foote, G.W. (1894). Voltaire: A Sketch of His Life and Works. Robert Forder. hlm. 69. 
  140. ^ "The Columbia Electronic Encyclopedia, 6th ed. 2012". 
  141. ^ Durant & Durant 1967, hlm. 139–40.
  142. ^ Durant & Durant 1967, hlm. 879.
  143. ^ Herzen, Alexander (1979). From the Other Shore. Oxford University Press. 
  144. ^ Belinsky, Vissarion Grigoryevich (2001) [1948]. Selected Philosophical Works. University Press of the Pacific. ISBN 978-0-89875-654-8. Diakses tanggal 3 November 2018. 
  145. ^ Durant & Durant 1980, hlm. 734–36.
  146. ^ a b Durant & Durant 1980, hlm. 736.
  147. ^ McKinley, C. Alexander (2008). Illegitimate Children of the Enlightenment: Anarchists and the French Revolution, 1880–1914. Peter Lang. hlm. 87. 
  148. ^ McKinley, C. Alexander (2008). Illegitimate Children of the Enlightenment: Anarchists and the French Revolution, 1880–1914. Peter Lang. hlm. 88. 
  149. ^ Fellows, Otis (1970). From Voltaire to "La Nouvelle Critique" : Problems and Personalities. Librairie Droz. hlm. 13. 
  150. ^ Borges, Jorge Luis; Ferrari, Osvaldo (2015). Conversations. London: Seagull Books. hlm. 220–26. 
  151. ^ Flaubert, Gustave. "Lettre à Amélie Bosquet du 2 janvier 1868". Correspondance. Biblioteque de la Pléiade. Tome III. Je crois même que, si nous sommes tellement bas moralement et politiquement, c’est qu’au lieu de suivre la grande route de M. de Voltaire, c’est-à-dire celle de la Justice et du Droit, on a pris les sentiers de Rousseau, qui, par le Sentiment, nous ont ramené au catholicisme. 
  152. ^ Durant & Durant 1980, hlm. 753.
  153. ^ "Democracy". The Philosophical Dictionary. Knopf. 1924. Diakses tanggal 1 July 2008. 
  154. ^ "Letter on the subject of Candide, to the Journal encyclopédique July 15, 1759". University of Chicago. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 October 2006. Diakses tanggal 7 January 2008. 
  155. ^ Liu, Wu-Chi (1953). "The Original Orphan of China". Comparative Literature. 5 (3): 206–07. JSTOR 1768912. 
  156. ^ Gay, Peter Voltaire's Politics: The Poet as Realist (New Haven:Yale University 1988), p. 265: "If the heavens, despoiled of his august stamp could ever cease to manifest him, if God didn't exist, it would be necessary to invent him. Let the wise proclaim him, and kings fear him."
  157. ^ "Beacon Lights of History", p. 207, by Jon Lord, publisher = Cosimo, Inc, 2009. – German Philosopher Friedrich Nietzsche, however, called Carlyle a muddlehead who had not even understood the Enlightenment values he thought he was promoting. See – Nietzsche and Legal Theory: Half-Written Laws, by Peter Goodrich, Mariana Valverde, published by Routledge, p. 5
  158. ^ Pearson 2005, hlm. 430.
  159. ^ Schmadel, Lutz D.; International Astronomical Union (2003). Dictionary of minor planet names. Springer. hlm. 481. ISBN 978-3-540-00238-3. Diakses tanggal 9 September 2011. 
  160. ^ Koerner, Brendan (June 2005). "Brain Brew". The Washington Monthly: 46–49. 
  161. ^ Cowell, Siôn (2001). The Teilhard Lexicon: Understanding the language, terminology, and vision of the writings of Pierre Teilhard de Chardin. Brighton: Sussex Academic Press. hlm. 6. ISBN 978-1-902210-37-7. Diakses tanggal 30 November 2011. 
  162. ^ Kurian, George Thomas (2010). The Encyclopedia of Christian Literature. Lanham, MD: Scarecrow Press. hlm. 591. ISBN 978-0-8108-6987-5. Diakses tanggal 30 November 2011. 
  163. ^ a b Oxford Dictionary of National Biography (edisi online). Oxford University Press.
  164. ^ Mason, Haydn. "A history of the Voltaire Foundation" (PDF). Voltaire Foundation. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 4 March 2016. Diakses tanggal 4 May 2016. 
  165. ^ a b c Julia, Aurélie (October 2011). "Voltaire à Oxford, The Voltaire Foundation". Revue des Deux Mondes (dalam bahasa Prancis).  English translation at "Archived copy" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 6 March 2016. Diakses tanggal 6 May 2016. 
  166. ^ Johnson, Michael (23 January 2010). "Voltaire the Survivor". The International Herald Tribune. The New York Times Company. Diakses tanggal 4 May 2016. 
  167. ^ Dates of the first performance, unless otherwise noted. Garreau, Joseph E. (1984). "Voltaire", vol. 5, pp. 113–17, in McGraw-Hill Encyclopedia of World Drama, Stanley Hochman, editor in chief. New York: McGraw-Hill. ISBN 978-0-07-079169-5.
  168. ^ "Voltaire". History and biography. 27 July 2018. Diakses tanggal 3 October 2019. 
  169. ^ Liu, Wu-Chi (1953). "The Original Orphan of China". Comparative Literature. 5 (3): 206–07. JSTOR 1768912. 


Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • App, Urs. The Birth of Orientalism. Philadelphia: University of Pennsylvania Press, 2010 (hardcover, ISBN 978-0-8122-4261-4); contains a 60-page chapter (pp. 15–76) on Voltaire as a pioneer of Indomania and his use of fake Indian texts in anti-Christian propaganda.
  • Besterman, Theodore, Voltaire, (1969).
  • Brumfitt, J. H. Voltaire: Historian (1958) online edition Diarsipkan 5 May 2012 di Wayback Machine..
  • Davidson, Ian, Voltaire: A Life, London, Profile Books, 2010. ISBN 978-1-60598-287-8.
  • Gay, Peter, Voltaire's Politics, The Poet as Realist, Yale University, 1988.
  • Hadidi, Djavâd, Voltaire et l'Islam, Publications Orientalistes de France, 1974. ISBN 978-2-84161-510-0.
  • Knapp, Bettina L. Voltaire Revisited (2000).
  • Mason, Haydn, Voltaire: A Biography (1981) ISBN 978-0-8018-2611-5.
  • McElroy, Wendy (2008). "Voltaire (1694–1778)". Dalam Hamowy, Ronald. The Encyclopedia of Libertarianism. Thousand Oaks, CA: SAGE Publications; Cato Institute. hlm. 523. doi:10.4135/9781412965811.n319. ISBN 978-1-4129-6580-4. LCCN 2008009151. OCLC 750831024. 
  • Muller, Jerry Z., 2002. The Mind and the Market: Capitalism in Western Thought. Anchor Books. ISBN 978-0-385-72166-0.
  • Quinones, Ricardo J. Erasmus and Voltaire: Why They Still Matter (University of Toronto Press; 2010) 240 pages; Draws parallels between the two thinkers as voices of moderation with relevance today.
  • Schwarzbach, Bertram Eugene, Voltaire's Old Testament Criticism, Librairie Droz, Geneva, 1971.
  • Torrey, Norman L., The Spirit of Voltaire, Columbia University Press, 1938.
  • Vernon, Thomas S. (1989). "Chapter V: Voltaire". Great Infidels. M & M Press. ISBN 0-943099-05-6. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 February 2001. 
  • Wade, Ira O. (1967). Studies on Voltaire. New York: Russell & Russell. 
  • Wright, Charles Henry Conrad, A History of French Literature, Oxford University Press, 1912.
  • The Cambridge Companion to Voltaire, ed. by Nicholas Cronk, 2009.

Dalam bahasa Prancis

  • Korolev, S. "Voltaire et la reliure des livres". Revue Voltaire. Paris, 2013. No. 13. pp. 233–40.
  • René Pomeau, La Religion de Voltaire, Librairie Nizet, Paris, 1974.
  • Valérie Crugten-André, La vie de Voltaire

Sumber utama

  • Morley, J., The Works of Voltaire: A Contemporary Version (21 vol.; 1901), online edition