Ludwig si Jerman

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Ludwig si Jerman
Raja Francia Timur
Sebuah segel yang bertuliskan Ludwig dan patung Ludwig.
Masa kekuasaan Raja Bayern: 817–843;
Raja Francia Timur: 843–876
Lahir skt. 810
Wafat 28 Agustus 876
Tempat wafat Frankfurt
Pendahulu Ludwig yang Saleh
Pengganti Karlmann dari Bayern(Bayern)
Ludwig III (Sachsen)
Karl si Gendut (Franka)
Pasangan dari Emma dari Altdorf
Anak Karlmann dari Bayern
Ludwig III
Karl si Gendut
Wangsa Kekaisaran Karoling
Ayah Ludwig yang Saleh
Ibu Ermengarde dari Hesbaye

Ludwig (atau Lewis) "si Jerman" (skt. 810[1] – 28 Agustus 876), juga dikenal sebagai Ludwig II, merupakan cucu laki-laki Karel yang Agung dan putra ketiga raja Karoling yang bertakhta di Kerajaan Franka, Ludwig yang Saleh dan istri pertamanya Ermengarde dari Hesbaye. Ia menerima sebutan "Germanikus" setelah kematiannya sebagai pengakuan bahwa sebagian besar wilayahnya berada di bekas wilayah Germania.

Ludwig II dijadikan penguasa di Bayern dari tahun 817 diikuti praktik Kaisar Karel yang menganugerahkan kerajaan lokal kepada anggota keluarganya yang saat itu menjabat sebagai salah satu letnan dan gubernur setempat. Ia memerintah di Regensburg, ibukota kuno Bavarii. Ketika ayahandanya, Ludwig I (disebut yang Saleh), membagi kekaisaran menjelang akhir pemerintahannya di tahun 840, ia dilantik sebagai Raja Francia Timur, sebuah wilayah yang membentang di lembah sungai Elbe dari Jutlandia arah tenggara melalui Hutan Thüringer ke wilayah modern Bayern melalui Perjanjian Verdun di tahun 843 sampai kematiannya.

Divisio imperii dan pemberontakan[sunting | sunting sumber]

Masa mudanya sebagian dihabiskan di istana kakeknya Karel yang Agung. Ketika Kaisar Ludwig membagi wilayah-wilayahnya di antara putra-putranya pada tahun 817, Ludwig menerima Bayern dan wilayah-wilayah sekitarnya namun tidak memerintah sampai tahun 825, ketika ia terlibat di dalam peperangan dengan Winedas dan Sorben di perbatasan timurnya. Tahun 827 ia menikahi Hemma, saudari ibu tirinya Judith dari Bayern (805–843), kedua putri tersebut adalah putri Welf I, yang berkuasa di wilayah Alsace di Bayern. Ludwig mulai ikut campur di dalam perselisihan yang timbul dari upaya Judith mengamankan kerajaan untuk putranya sendiri Karl yang Botak dan konsekuensi perselisihan saudara-saudaranya dengan ayahanda mereka.

I sedikit terlibat di dalam perang saudara pertama pemerintahan ayahandanya, namun di dalam perang yang kedua, kakandanya, Lothair I, kemudian Raja Italia, dan Pippin I, Adipati Aquitaine, menghasutnya untuk menyerang Alamannia — yang telah diberikan oleh ayahanda mereka kepada saudara tiri Karl — dengan menjanjikannya akan diberikan bagian di wilayah baru mereka yang akan didirikan. Pada tahun 832, ia memimpin pasukan Bangsa Slavia ke dalam Alamannia dan menaklukkan sepenuhnya. Ludwig yang Saleh mencoretnya dari daftar ahli warisnya, namun tidak berpengaruh; kaisar ditangkap oleh putranya yang memberontak dan membuangnya kepengasingan. Namun setelah pemulihan cepat, Kaisar Ludwig berdamai dengan putranya, Ludwig II dan memulihkan Bayern (yang sesungguhnya tidak pernah hilang) kepadanya di tahun 836.

Di dalam perang saudara ketiga (dimulai pada tahun 839) merupakan dekade terakhir yang menghancurkan ayahandanya, dan Ludwig adalah penyebabnya. Sebuah bagian dari wilayahnya telah diberikan kepada Karl muda, Ludwig sekali lagi menyerang Alamannia. Ayahandanya tidak begitu lama menjawabnya kali ini, dan tak lama kemudian Ludwig II terdesak ke sudut tenggara wilayah kekuasaannya, Marca Panonia. Perdamaian kemudian dibuat dengan kekuatan senjata.

Perang saudara, 840–843[sunting | sunting sumber]

Ketika Ludwig yang Saleh meninggal tahun 840, dan Lothair I menuntut seluruh kerajaan, Ludwig bersekutu dengan saudara tirinya, Karl yang Botak, dan mengalahkan Lothair I dan keponakan mereka Pippin II dari Aquitaine, putra Pippin I, di medan Pertempuran Fontenoy pada bulan Juni 841. Pada bulan Juni 842, ketiga bersaudara itu bertemu di sebuah pulau di Saône untuk menegosiasikan perdamaian, dan masing-masing menunjuk empat puluh wakil untuk mengatur batas-batas kerajaan mereka. Peristiwa ini berkembang menjadi Perjanjian Verdun, yang disimpulkan pada bulan Agustus 843, dimana Ludwig menerima sebagian besar wilayah yang terletak di sebelah timur Rhein (Francia Timur), bersama dengan kabupaten di sekitar Speyer, Worms, dan Mainz, di tepi kiri sungai (lihat pula Piagam dari Strasbourg 842). Wilayahnya meliputi Bayern (dimana ia membentuk Regensburg pusat pemerintahannya), Thüringen, Franken, dan Sachsen. Ia sesungguhnya dapat disebut sebagai pendiri kerajaan Jerman, meskipun upaya untuk mempertahankan kesatuan Kekaisaran tidak berhasil. Tahun 842 ia menghancurkan Stellinga yang berkembang di Sachsen, tahun 844 ia mengusir Obotrite dari wilayah kekuasaannya dan mengeksekusi mati pangeran mereka, Gozzmovil. Thakulf, yang kemudian melakukan kampanye melawan Bohemia, Moravia Raya, dan suku-suku lainnya, namun tidak begitu sukses di dalam membebaskan pesisirnya dari jarahan Viking.

Konflik dengan Karl yang Botak[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 852, ia mengirim putranya Ludwig III ke Aquitaine, dimana para bangsawan mulai tidak menyukai pemerintahan Karl yang Botak. Ludwig III tidak berangkat sampai dengan tahun 854, namun ia kembali di tahun berikutnya. Pada tahun 853 dan tahun-tahun berikutnya, Louis berupaya lebih dari sekali untuk mengamankan takhta Francia Barat, yang menurut Babad Fulda, rakyat di negara tersebut menawarkannya pemerintahan Karl yang buruk dan kejam. Dengan dukungan keponakan-keponakannya, Pippin II dari Aquitaine dan Karl, Raja Provence, Ludwig menyerang di tahun 858; Karl bahkan tidak dapat mengerahkan pasukan untuk melawan serangan tersebut dan melarikan diri ke Bourgogne di tahun itu, Ludwig menerbitkan sebuah piagam yang bertanggal "tahun pertama pemerintahan di Francia Barat." Pengkhianatan dan pembubaran pasukannya, dan dari para uskup Aquitaine yang setia kepada Karl, mengantar kehancurannya yang disebabkan oleh Ludwig melalui sebuah perjanjian yang ditandatangani di Koblenz pada tanggal 7 Juni 860.

Pada 855, Kaisar Lothair I meninggal, Ludwig dan Karl tampaknya telah bersekongkol untuk membagi harta Lothair I di antara mereka sendiri; satu-satunya hambatan adalah dari putra-putranya Lothair: Lothaire II dari Lorraine (yang menerima Lotharingia), Ludwig II dari Italia (yang memegang gelar kekaisaran dan Mahkota besi Lombardia), dan Charles tersebut. Pada tahun 868, di Metz mereka memastikan kesepakatan untuk membagi Lotharingia; namun ketika Lothair II meninggal pada tahun 869, Ludwig sakit berat dan pasukannya disibukkan dengan bangsa Moravia. Karl menyita seluruh kerajaan, namun Ludwig kemudian sembuh dari sakitnya dan mengusirnya dengan ancaman perang lalu mendesaknya untuk menyetujui Traktat Meerssen, yang membaginya di antara penuntutnya.

Divisio regni dan putra-putranya[sunting | sunting sumber]

Tahun-tahun Ludwig si Jerman kemudian dipusingkan dengan pemberontakan putra-putranya. Putranya yang sulung, Karlmann, memberontak di tahun 861 dan juga dua tahun kemudian; diikuti oleh putra keduanya Ludwig, yang bergabung dengan kakandanya Karl si Gendut. Pada tahun 864, Ludwig didesak untuk menjamin Karlman kerajaan Bayern, yang pernah dipegangnya di bawah kendali ayahandanya. Pada tahun berikutnya (865), ia membagi sisa-sisa wilayahnya: Sachsen ia memberikan Ludwig II (dengan Franken dan Thüringen) dan Swabia (dengan Raetia) kepada Karl si Gendut. Setelah merebut Bari dari bangsa Saracen di tahun 871, Ludwig ditawan oleh Sergio dari Napoli, Waifar dari Salerno, Lamberto dari Spoleto dan Adelchis dari Benevento.[2] Ia kemudian dibebaskan setelah bersumpah untuk tidak pernah kembali ke Italia Selatan.[3] Konon kematian Kaisar Ludwig II (dari Italia) menyebabkan perdamaian di antara ayahanda dan anak dan beberapa upaya Ludwig untuk merebut mahkota kekaisaran untuk Karlmann. Upaya-upaya tersebut digagalkan oleh Ludwig II, yang kenyataannya tidak meninggal, dan musuh lama Ludwig, Karl yang Botak.

Ludwig sedang mempersiapkan perang saat ia meninggal pada tanggal 28 Agustus 876 di Frankfurt. Ia dimakamkan di dalam Biara Lorsch, meninggalkan tiga orang putra dan tiga orang putri. Putra-putranya, yang tidak lazim pada saat itu menghormati divisi yang dibuat satu dekade sebelumnya, dan masing-masing merasa puas dengan kerajaan mereka masing-masing. Ludwig dianggap oleh khalayak umum sebagai cucu laki-laki Karel yang Agung yang paling berwenang. Ia memperoleh tingkat keamanan tertentu untuk kerajaannya di dalam menghadapi serangan suku Nordik, Bangsa Hongaria, Slav, dan lainnya. Ia hidup dan berhubungan dekat dengan Gereja, yang mana ia sangat bermurah hati dan giat di dalam perpindahan tetangga-tetangganya yang menganut Paganisme.

Pernikahan dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Ia menikahi Hemma (meninggal 31 Januari 876).[4] Mereka memiliki tujuh orang anak:

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Eric Joseph Goldberg, Struggle for Empire: Kingship and Conflict Under Louis the German, 817-876 (Ithaca, 2006), p. 27.
  2. ^ The Italian Cities and the Arabs before 1095, Hilmar C. Krueger, A History of the Crusades: The First Hundred Years, Vol.I, ed. Kenneth Meyer Setton, Marshall W. Baldwin, (University of Pennsylvania Press, 1955), 48.
  3. ^ The Italian Cities and the Arabs before 1095, Hilmar C. Krueger, A History of the Crusades: The First Hundred Years, Vol.I, 48.
  4. ^ Patrick J. Geary, Women at the Beginning: Origin Myths from the Amazons to the Virgin Mary, (Princeton University Press, 2006), 46.
  5. ^ Beyond the Topos of Senescense: The Political Problems of Aged Carolingian Rulers, Paul Edward Dutton, Aging and the Aged in Medieval Europe, ed. Michael M. Sheehan, (Pontifical Institute of Medieval Studies, 1990), 92.
  6. ^ Jones, G.R.; Carolyn Muessig (2005). "Saints at a glance". University of Leicester. Diakses tanggal 2007-11-16. 


Ludwig II dari Francia Timur
Lahir: 806 Wafat: 28 Agustus 876
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Karl dari Ingelheim
Comte dan Adipati Maine
811–817
Diteruskan oleh:
Lothair I
Didahului oleh:
Ludwig yang Saleh
Raja Bayern
817–843
Diteruskan oleh:
Karlmann
Raja Francia Timur
843–876
Diteruskan oleh:
Ludwig III
Diteruskan oleh:
Karl si Gendut