Perjanjian Verdun

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Perjanjian Verdun
Kekaisaran Karoling pada tingkat terbesarnya, dengan tiga divisi utama pada tahun 843.
Wilayah Merah jambu menandakan Francia Barat.
Wilayah Hijau menandakan Francia Tengah.
Wilayah Kuning menandakan Francia Timur.
Tanggal Agustus 843
Lokasi Verdun-sur-Meuse
Partisipan Lothair I, Ludwig si Jerman, Karl yang Botak
Hasil Terbaginya wilayah Kekaisaran Karoling menjadi tiga kerajaan; Mempengaruhi warisan dan konflik di Eropa Barat hingga akhir abad ke-20.

Perjanjia, Verdun, yang ditandatangani pada bulan Agustus 843, merupakan perjanjian yang pertama dari beberapa perjanjian yang membagi Kekaisaran Karoling menjadi tiga kerajaan di antara tiga putra Ludwig yang Saleh yang masih hidup, yang adalah putra Charlemagne. Perjanjian itu, yang ditandatangani di Verdun-sur-Meuse, mengakhiri Perang Saudara Karoling tiga tahun.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Charlemagne, Ludwig dijadikan penguasa Kekaisaran Karoling. Selama masa pemerintahannya, ia membagi kekaisaran sehingga masing-masing putranya dapat memerintah kerajaan mereka sendiri di bawah pemerintahan yang lebih besar dari ayah mereka. Lothair I diberi gelar kaisar tetapi karena beberapa pembagian kembali oleh ayahnya dan pemberontakan yang dihasilkan, ia menjadi kurang kuat. Ketika Ludwig yang Saleh meninggal pada 840, putra tertuanya, Lothair I, mengklaim penguasa atas seluruh kerajaan ayahnya dalam upaya untuk merebut kembali kekuasaan yang ia miliki pada awal pemerintahannya sebagai Kaisar.[1] Dia juga mendukung keponakannya, klaim Pippin II atas Aquitaine, sebuah provinsi besar di barat Franka. Saudara Lothair, Ludwig si Jerman, dan saudara tirinya, Karl yang Botak menolak mengakui suzerenitas Lothair dan menyatakan perang melawannya.[1] Setelah perang sipil berdarah, mereka mengalahkan Lothair di Pertempuran Fontenay pada tahun 841 dan menyegel aliansi mereka pada tahun 842 dengan Piagam dari Strasbourg yang menyatakan Lothair tidak layak untuk takhta kekaisaran, setelah itu ia bersedia untuk merundingkan penyelesaian.

Ketentuan[sunting | sunting sumber]

Masing-masing dari tiga bersaudara itu sudah didirikan di satu kerajaan: Lothair di Kerajaan Italia; Ludwig si Jerman di Kerajaan Bayern; dan Karl yang Botak di Kerajaan Aquitaine.

Di pemukiman, Lothair (yang telah ditunjuk rekan-kaisar pada tahun 817) mempertahankan gelarnya sebagai kaisar dan juga gelar kekaisaran, tetapi hanya menganugerahkan penguasa tunggal atas tanah saudara-saudaranya.[2]
Wilayahnya kemudian menjadi Negara-Negara Dataran Rendah, Lorraine, Alsace, Bourgogne, Provence, dan Kerajaan Italia (yang menutupi bagian utara Semenanjung Italia). Dia juga menerima dua kota kekaisaran, Aachen and Roma.
Dia dinobatkan sebagai raja seluruh negeri di sebelah timur Rhein dan di sebelah utara dan timur Italia, yang disebut Francia Timur. Akhirnya menjadi Abad Pertengahan Tinggi Regnum Teutonicum, komponen terbesar Kekaisaran Romawi Suci.
Pippin II diserahkan Kerajaan Aquitaine, tetapi hanya di bawah otoritas Charles. Charles menerima seluruh tanah barat Rhône, yang disebut Francia Barat.

Setelah kematian Lothair pada tahun 855, Bourgogne Hulu dan Bourgogne Hilir (Arles dan Provence) berpindah ke putra ketiganya, Charles dari Provence, dan wilayah yang tersisa di utara Alpen ke putra keduanya, Lothair II, setelah itu wilayah tanpa nama hingga sekarang disebut Lotharingia. Itu kemudian akan menjadi Lorraine modern. Putra sulung Lothair, Ludwig II, mewarisi Italia dan hak waris ayahandanya atas takhta kekaisaran.

Warisan[sunting | sunting sumber]

Pembagian itu mencerminkan suatu kepatuhan pada kebiasaan lama Franka tentang warisan yang dapat dibagi atau terbagi-bagi di antara putra-putra penguasa, daripada Primogenitur (yaitu, diwarisi oleh putra sulung) yang akan segera diadopsi oleh kedua kerajaan Franka.

Pembagian wilayah Frank oleh Perjanjian Verdun, dilakukan tanpa memperhatikan keberlanjutan linguistik dan budaya, mengakibatkan konflik di Eropa Barat sampai abad ke-20.[3] Karena Kerajaan Franka Tengah menggabungkan perbatasan darat yang panjang dan rentan dengan komunikasi internal yang buruk karena dipisahkan oleh Alpen, itu bukan entitas yang layak dan segera terfragmentasi. Ini membuat sulit bagi seorang penguasa tunggal untuk mengumpulkan kembali kerajaan Charlemagne. Hanya Karl yang Gendut yang mencapai ini secara singkat.

Pada 855, bagian utara menjadi Lotharingia yang rapuh, yang menjadi sengketa oleh negara-negara yang lebih kuat yang berevolusi dari Francia Barat (yaitu, Perancis) dan Francia Timur (yaitu, Jerman). Generasi raja-raja Perancis dan Jerman tidak dapat menetapkan aturan yang kuat atas kerajaan Lothair.[4] Sementara bagian utara Lotharingiakemudian terdiri dari negara-negara merdeka, sepertiga selatan Lotharingia, Alsace-Lorraine, diperdagangkan bolak-balik antara Perancis dan Jerman dari abad ke-18 hingga ke-20. Pada 1766, itu diteruskan ke Perancis setelah kematian Stanisław Leszczyński, yang memperoleh wilayah itu dari Habsburg Jerman oleh Perjanjian Wina (1738) mengakhiri Perang Penerus Polandia (1733-1738). Pada tahun 1871, Alsace-Lorraine menjadi Jerman, setelah kemenangan Prusia dan sekutu Jermannya atas Perancis di dalam Perang Perancis-Prusia (1870-1871). Pada tahun 1919, wilayah tersebut kembali menjadi wilayah Perancis oleh Perjanjian Versailles (1919), menyusul kemenangan Perancis atas Jerman dalam Perang Dunia I (1914-1918). Pada tahun 1940, Jerman menganeksasi kembali Alsace-Lorraine setelah invasi Jerman yang sukses ke Perancis. Akhirnya, pada tahun 1945, setelah Perang Dunia II (1939-1945), Alsace-Lorraine dikukuhkan sebagai wilayah Perancis, yang berlaku sampai hari ini, lebih dari seribu tahun setelah Perjanjian Verdun. Runtuhnya Kerajaan Franka Tengah juga memperparah perpecahan Semenanjung Italia, yang bertahan hingga abad ke-19.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "What was the Treaty of Verdun?". ThoughtCo. Diakses tanggal 2017-05-15. 
  2. ^ Friedrich Heer, The Holy Roman Empire, pg. 20
  3. ^ "Codoh.com | The Significance of the Treaty of Verdun and the Emergence of the German Reich". codoh.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-05-15. 
  4. ^ "Treaty of Verdun: 843". www.thenagain.info. Diakses tanggal 2017-05-15. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]