Lotharingia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Lotharingia
855–959
Pembagian Lotharingia pada tahun 959
Biru: Alsace, diserahkan kepada Swabia tahun 925
Jingga: Lorraine Hulu setelah tahun 928
Hijau: Lorraine Hilir setelah tahun 977
Ibu kota Tidak disebutkan
Bahasa Belanda Kuno, Jerman Hulu Kuno, Jerman Hilir Kuno, Perancis Kuno, Latin
Agama Kekristenan
Bentuk pemerintahan Monarki
Raja; adipati
 -  866-869 Lothair II
 -  953-965 Bruno yang Agung
Era sejarah Abad Pertengahan
 -  Traktat Prüm 855
 -  Dipecah 959
Pendahulu
Pengganti
Francia Tengah
Kadipaten Lorraine Hilir
Kadipaten Lorraine Hulu
Sekarang bagian dari  Belgia
 Perancis
 Jerman
 Luksemburg
 Belanda

Lotharingia adalah salah satu kerajaan penerus Kekaisaran Karoling. Wilayahnya meliputi Lage Landen, Rhineland barat, dan wilayah di perbatasan Perancis dan Jerman. Kerajaan ini dinamai dari rajanya, Lothair II.[1]

Kerajaan ini merupakan hasil dari pembagian kerajaan Francia Tengah pada tahun 855. Francia Tengah sendiri merupakan hasil pembagian Kekaisaran Karoling menjadi tiga bagian berdasarkan Traktat Verdun pada tahun 843. Batas wilayah Lotharingia dan Francia Tengah tidak dibentuk berdasarkan bentukan geografis, tetapi berdasarkan pembagian wilayah untuk cucu-cucu Charlemagne. Pada tahun 870, setelah periode interregnum yang singkat, Traktat Meerssen membagi Lotharingia untuk tetangga-tetangganya, Francia Timur dan Francia Barat. Setelah perang singkat pada tahun 876 dan 879, Francia Barat menyerahkan wilayah Lotharingia yang ia kuasai kepada Francia Timur berdasarkan Traktat Ribemont (880). Pada tahun 939, raja Francia Timur Otto I berhasil mengalahkan penguasa Lotharingia Gilbert dan menjadikan Lotharingia salah satu kadipaten di bawah kekuasaan Otto.

Pada tahun 959, adipati Lotharingia Bruno yang Agung membagi kadipaten ini menjadi Lotharingia superior (Lorraine Hulu) dan Lotharingia inferior (Lorraine Hilir). Pada abad ke-12, Lorraine Hilir terpecah menjadi Kadipaten Limburg dan Kadipaten Brabant. Dengan jatuhnya Lorraine "hilir", Lorraine Hulu menjadi satu-satunya "Lorraine" yang tersisa di dalam Kekaisaran Romawi Suci. Setelah diserang dan diduduki Perancis, Lorraine akhirnya menjadi bagian dari Perancis setelah berakhirnya Perang Penerus Polandia (1737). Pada tahun 1766, kadipaten ini diwarisi oleh raja Perancis dan menjadi provinsi.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bullough, D.A. (1975). "The Continental Background of the Reform". Dalam Parsons, David. Tenth-Century Studies. Chichester, UK: Phillimore. hlm. 22. ISBN 0 85033 179 X. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Sumber primer[sunting | sunting sumber]

Sumber sekunder[sunting | sunting sumber]

  • Bartholomew, John,and Wakelyn Nightingale. Monasteries and Patrons in the Gorze Reform: Lotharingia C.850-1000 (2001)
  • Clark, Samuel. State and Status: The Rise of the State and Aristocratic Power in Western Europe (1995) pp 53-79 excerpt
  • MacLean, Simon. (2013). "Shadow Kingdom: Lotharingia and the Frankish World, c.850–c.1050". History Compass, 11: 443–457.
  • Timothy Reuter, ed. The New Cambridge Medieval History, III: c. 900–c. 1024, Cambridge: Cambridge University Press, 2005. excerpts