Waïfre

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Waiofar, juga dieja Waifar, Waifer atau Waiffre[1] († 768), merupakan seorang Adipati Aquitaine terakhir yang independen[2] dari tahun 745 hingga 768. Dia dengan damai menggantikan ayahandanya, Hunald I, setelah yang terakhir memasuki biara.[3] Dia juga mewarisi konflik dengan Pippin yang Pendek, raja Franka, dan suzerenitasnya yang nominal.[3]

Perang dengan Pippin[sunting | sunting sumber]

752-60[sunting | sunting sumber]

Permulaan konflik terbuka antara Waïfre dan Pippin berasal dari tahun 753, ketika adipati Aquitaine memberikan suaka kepada saudara Pippin, Grifo setelah yang terakhir dipaksa melarikan diri dari Francia karena usahanya yang gagal dalam merebut Kadipaten Bayern dari tuannya yang sah.[4][3] Reaksi langsung Pippin tidak dicatat, tetapi Grifo kemudian dibunuh saat bersiap-siap meninggalkan Aquitaine untuk Roma.

Antara tahun 752 dan 759, pasukan Pippin mengepung kota Narbonne, kota utama Septimania, yang telah ditaklukkan oleh orang-orang Arab. Untuk alasan yang tidak diketahui, Waïfre menyerang pasukan Pippin, "Karena ayahandanya telah menyerang Karl Martell" dalam kata-kata Tawarikh Aniane.[3] Hanya sumber lokal, the Kronik Moissac dan Tawarikh Aniane, yang merekam serangan ini.[3] Meskipun Kronik Uzès mencatat bahwa Rouergue ditaklukkan oleh Pippin pada tahun 754, selama pengepungan Narbonne, kemungkinan penaklukannya dilakukan dengan bantuan Visigoth setempat hanya setelah jatuhnya Narbonne (kota Gothic sebelum penaklukan Arab).[3]

Tawarikh Aniane dan Kronik Moissac menunjukkan bahwa tentara Franka di bawah Pippin memulai penaklukan Aquitaine selatan segera setelah jatuhnya Narbonne pada tahun 759, dan oleh 760 Toulouse, Rodez (ibukota Rouergue) dan Albi telah jatuh ke tangan mereka.[3]

760-63[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 760, Pippin mengecam perampasan Waïfre atas tanah gereja dan bersiap untuk berbaris melawannya. Mengabaikan permintaan terakhir untuk perdamaian, Pippin menyerang Berry dan Auvergne dan menghancurkan "sebagian besar Aquitaine" (maximam partem Aquitaniae).[3] Pada tahun 761, Waïfre menanggapi dengan memesan Comte Chunibert dari Bourges dan Comte Blandinus dari Auvergne, para pengikutnya yang menguasai perbatasan timur laut Aquitaine, untuk mengumpulkan pasukan mereka untuk menyerang Chalon-sur-Saône. Tentara ini mungkin sebagian besar terdiri dari pungutan lokal, karena tidak ada kehadiran Gascogne (Basque).[3] Gascogne (atau Basque, Latin Vascones), yang kehadirannya sebagai kontributor Kronik Fredegar dinyatakan teliti untuk dicatat, direkrut dari Gascogne dan melayani inti profesional tentara Waïfre.[5] Dalam kampanye berikutnya, Bourgogne dihancurkan, tetapi Pippin mendorong penjajah kembali dan mengambil benteng Bourbon, Chantelle dan Clermont di Auvergne, memaksa Comte Blandinus menyerah. Garnisun di Bourbon dijelaskan oleh continuator Fredegar sebagai "orang-orang Waïfre" (homines Waiofarii).[5] Pada akhir kampanye ini, Pippin memperoleh wewenang permanen dari banyak benteng di Auvergne dengan perjanjian.

Pada tahun 762, Pippin menyerang Berry dan Poitou. Dia menangkap Bourges, memaksa penyerahan Comte Chunibert, setelah pengepungan panjang di mana pekerjaan pahat didirikan di sekitar kota dan benteng dibangun untuk menempatkan senjata pengepungan ke dinding.[6] Thouars jatuh pada tahun yang sama, dan comte Poitiers diajukan ke Pippin.[5] The Annales Laurissenses maiores mencatat bahwa banyak orang Gascogne dalam mengikuti para comte Bourges dan Poitiers ditangkap dan dibawa kembali ke Neustria.[3]

Pada tahun 762, sepupu Waïfre, Comte Mantio, dengan pungutan Gascogne, meletakkan penyergapan untuk pasukan Karoling, baik ketika memasuki atau meninggalkan Narbonne. Anak buahnya turun dan menunggu, tetapi dalam pertempuran berikutnya mereka diarahkan. Mantio dan Gascogne melarikan diri dengan berjalan kaki, dan rakyat Karoling mengambil kuda mereka sebagai barang rampasan.[5]

763-66[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 763, Waïfre menawarkan diri untuk tunduk kepada Pippin jika ia akan menerima Bourges dan kota-kota Aquitaine lainnya dengan imbalan "apa pun upeti dan hadiah (tributa uel munera) raja-raja Franka telah terbiasa terima dari provinsi Aquitaine". [7][3] Tidak ada yang terjadi. Pada tahun 763, Pepin menyerbu jauh ke dalam Aquitaine sejauh Limousin dan Quercy.[3]

Menurut kontributor Fredegar, Waïfre menentang Pippin "dengan pasukan besar dan banyak Vascones [Gascogne] dari seluruh Garonne, yang pada zaman kuno disebut Vaceti [Basque]" pada tahun 765.[8] "pasukan besar" dan "retribusi besar" dari Gascogne mungkin merupakan kekuatan berbeda yang disatukan untuk kampanye ini.[5] Pada tahun 764, Comte Chilping dari Auvergne memimpin suatu kekuatan ganda ganda dari pungutan lokal yang dilengkapi oleh beberapa tentara Gascogne yang diambil dari garnisun Clermont.[5]

Antara 763 dan 766, Waïfre menarik garnisunnya dari kota-kota (civitates) dari Poitiers, Limoges, Saintes, Périgueux dan Angoulême. Sebagian besar benteng ini dipulihkan setelah kota-kota diduduki oleh pasukan Pippin.[5] Archibald Lewis percaya itu adalah Pippin yang menghancurkan tembok setelah dia menaklukkan kota-kota jika dia menilai dia tidak bisa menahan mereka.[3] Penafsirannya bertentangan dengan Bernard Bachrach, yang percaya itu adalah Waïfre yang, sebelum meninggalkan kota-kotanya, menghancurkan pertahanan dan tembok mereka untuk mencegah Pippin menggunakan mereka melawannya.[9]

Fase terakhir perang ini diperjuangkan dengan meningkatnya kebrutalan, dan para penulis sejarah mencatat bahwa Pippin membakar villa-villa, kebun-kebun anggur yang dirusak dan biara-biara yang dihuni penduduk.[3] Selama periode ini (763-66) benteng Berry dipegang oleh garnisun Franka.[3]

Hilangnya kekuasaan dan kematian[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 766 sebagian besar pengikut Waïfre telah meninggalkannya, tetapi perang atas Aquitaine tidak berakhir bahkan dengan kematiannya, sesaat sebelum Pippin sendiri, pada tahun 768.[5] Fase aktif terakhir dari perang antara keduanya (766-67) terutama terjadi di Périgord, Angoumois dan Bordeaux, semua wilayah lebih dekat ke Gascogne, yang jika tidak diperintah langsung oleh Waïfre berada di bawah kendalinya atau bersekutu dengannya. Para penulis kronik mencatat bagaimana Pippin menghancurkan benteng-benteng dan kota-kota, castella dan civitates, dan begitu menghancurkan pedesaan yang "tidak ada pemukim untuk mengolah tanah" (nullus colonus terram ad laborandam).[3] Sekitar waktu ini, Pippin mengalahkan Gascogne dalam pertempuran.[3]

Pada tahun 768, mantan comte Bourges, Blandinus, diserahkan ke Pippin. Sebagian besar keluarga Waïfre ditangkap dan dieksekusi di hutan Périgord.[3] Waïfre sendiri dibunuh oleh anak buahnya sendiri, diduga atas dorongan Pippin.[10] Seorang kerabat, mungkin putranya, Hunald II, berhasil menuntut Aquitaine dan terus melawan pewaris Pippin, Karel.[5][3]

Administrasi dari Aquitaine[sunting | sunting sumber]

Ada satu piagam yang dikeluarkan oleh Waïfre yang disimpan dalam karteli basilika Saint-Julien di Brioude.[11] Menggayakan dirinya sendiri dan pendahulunya, Hunald, "pangeran" (principes), Waïfre memberikan vila kepada salah satu Gedeon sebagai precarium seumur hidup sebagai ganti untuk villa lain dan dua pon perak.[3] Piagam itu disusun pada sekitar tahun 756-57 ("pada bulan September pada tahun ke-12 lord Waifarius, pangeran") di Limagne ("di pago limanico"). Waïfre mungkin telah menyalin kebijakan saingannya Pippin dari tahun 743-44, ketika yang terakhir memerintahkan para pengikutnya yang telah menerima tanah gereja untuk mengembalikan mereka ke gereja, melakukan pembayaran (cens) dan menerima mereka kembali sebagai precaria verbo regis ("oleh kata raja") dari gereja. Dengan menciptakan pecaria, Waïfre dapat mengangkat orang dan pasukan untuk membela Aquitaine dari perang yang akan datang dengan Pippin.[3] Kontributor Fredegar mencatat bagaimana Waïfre menyita tanah gereja dan membagikannya kepada para pengikutnya.[3]

Menurut Adhemar dari Chabannes, menulis 250 tahun kemudian, Pippin memberikan dua villa ke kanon biara Saint-Martial dan Katedral Saint-Étienne di Limoges selama perangnya dengan Waïfre.[3]

Meskipun banyak yang diketahui tentang perang Waïfre dengan Pippin yang Pendek,[5] sedikit yang diketahui tentang administrasi Aquitaine. Dia memang menggunakan para comte (Latin comites, singular comes) untuk memerintah kota-kota besar (civitates, sing. Civitas) dengan cara Franka. Setidaknya Bourges, Poitiers dan Auvergne memiliki comte Aquitaine.[3] Dalam kasus Thouars, yang hanya sebuah puri (castra), seorang comte ditunjuk untuk memimpin garnisun (custodes).[5]

Archibald Lewis menunjukkan bahwa kelimpahan Gascogne (Basque) di antara pasukan Waïfre berasal dari aliansi yang tidak tercatat dengan Adipati Loup II dari Gascogne; dengan cara yang sama dia menyarankan Pippin membentuk aliansi dengan Goth dari Septimania setelah penaklukannya terhadap Narbonne.[3]

Paman Waïfre, Remistanius, meskipun ia tidak dalam pelayanan adipati, cukup kaya untuk membentuk pasukan untuk mengepung beberapa garnisun Karoling.[5] Pada tahun 765, Pippin menyuap Remistanius dengan emas, perak, kain, kuda dan lengan untuk datang ke sisinya. Dia menunjuknya untuk memerintah bagian timur wilayah Bourges ke sungai Cher dan memberinya kendali atas benteng di kota itu sendiri.[5] Pada saat itu, Chunibert, yang telah melayani sebagai comte Bourges di bawah Waïfre sampai dia kehilangan kota ke Pippin pada 762,[3] kembali melayani sebagai comte, kali ini untuk Pippin.[5]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ In French it is spelled Waïfre, Waïfer or Gaïfier.
  2. ^ Collins 1990.
  3. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z Lewis 1965.
  4. ^ Freising 1966.
  5. ^ a b c d e f g h i j k l m n Bachrach 1974.
  6. ^ In the continuator of Fredegar's words: castra metatusque est undique et omnia quae in giro fuit vastavit. Circumsepsit urbem munitionem fortissimam, ita ut nullus egredi ausus fuisset aut ingredi potuisset, cum machinis et omni genere armorum, cirumdedit ea vallo ("the fortress and all around it was laid waste. The fortress of the mighty city was surrounded in such a way that no one could have dared go out or come in; with machines and all sorts of weapons [Pepin] surrounded its walls").
  7. ^ Curta 2006.
  8. ^ Collins 1992.
  9. ^ The continuator of Fredegar: Videns praedictus Waiofarius princeps Aquitanicum quod castro Claremonte rex bellando ceperat et Bitoricas caput Aquitaniae munitissimam urbem cum machinis capuisset, et inpetum eius ferre non potuisset, omnes civitates quas in Aquitania provintia dictioni sue erant, id est Pectavia, Lemovicas, Sanctonis, Petrecors, Equolisma vel reliquis quam plures civitates et castella, omnes muros eorum in terra prostravit ("The aforementioned Waiofar, the Aquitainian prince—seeing that the castle of Clermont was taken by the warring king, and that Bourges, the head of Aquitaine, a most well fortified city, had been captured with [siege] machines, and that he could not bear [the king's] attack—laid to the ground all the walls of all the cities that belonged to him in the province of Aquitaine, that is, Poitiers, Limoges, Saintes, Périgueux, Angoulême and many other cities and castles.")
  10. ^ Wallace-Hadrill 1960.
  11. ^ Doniol 1853.

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Rouche, Michel (1979). L'Aquitaine des Wisigoths aux Arabes, 418–781: Naissance d'une région. Paris: Editions Jean Touzot. 
Didahului oleh:
Hunald I
Adipati Aquitaine
745–768
Diteruskan oleh:
Hunald II