Isabel dari Asturias

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Isabel dari Asturias
Infanta Isabel de Trastámara.jpg
Permaisuri Portugal dan Algarve
Periode30 September 1497 – 23 Agustus 1498
Lahir2 Oktober 1470
Dueñas, Palencia
Wafat23 Agustus 1498 (usia 27)
Zaragoza, Spanyol
Pemakaman
Biara Santa Isabel, Toledo, Spanyol
WangsaTrastámara
AyahFerrando II d'Aragón
IbuIsabel dari Kastila
PasanganAfonso dari Portugal
Manuel I dari Portugal
AnakMiguel, Pangeran Portugal dan Asturias
AgamaGereja Katolik Roma

Isabella, Putri Asturias (2 Oktober 1470 – 23 Agustus 1498) merupakan seorang permaisuri dari Portugal dan pewaris dugaan Raja Ferrando II d'Aragón dan Ratu Isabel dari Kastila, sebagai putri sulung mereka. Adik-adiknya adalah Katherine, Ratu Inggris, Ratu Juana dari Kastila, Maria, Ratu Portugal, dan Juan, Pangeran Asturias.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Isabel adalah putri sulung Ferrando II d'Aragón dan Isabel dari Kastila.[1] Dia dilahirkan pada masa pemerintahan pamandanya, Enrique IV dari Kastila, tahun-tahun awal hidupnya ditentukan oleh ketegangan antara dia dan ibundanya, karena pamandanya tidak akan memaafkan ibundanya karena menikah dengan Ferrando tanpa izinnya. Setelah kematian Enrique IV pada tahun 1474, ibunda Isabel menuntut takhta Kastila, dan Isabel dengan cepat dilantik sebagai pewaris dugaan takhta.[2]

Tahun-tahun awal pemerintahan Isabel dihabiskan untuk terlibat dalam perang suksesi, karena Enrique IV tidak secara khusus menunjuk seorang pengganti. Terjadi perebutan kekuasaan di antara Isabel dan keponakannya Juana, yang dikenal sebagai "la Beltraneja" karena desas-desus bahwa dia adalah anak tidak sah dari ratu Enrique IV, Juana dari Portugal dan favoritnya, Beltrán de la Cueva. Afonso V dari Portugal, yang merupakan saudara ipar Enrique IV dan pamanda Juana muda, campur tangan atas nama Juana dan Ferrando dan Isabel dipaksa berperang dengan Portugal.[3]

Selama perang, Isabella muda menyaksikan beberapa kekacauan untuk dirinya sendiri. Sementara orang tuanya berkelahi dengan Portugis, sang putri ditinggalkan di Segovia, sementara kota itu berada di bawah kendali Andrés de Cabrera dan istrinya, Beatriz de Bobadilla. Penduduk kota, yang tidak senang dengan pemerintahan baru ini, bangkit dan menguasai kota. Sang putri yang saat itu berusia tujuh tahun itu terperangkap di sebuah menara Alcazar selama beberapa waktu sampai ibundanya kembali ke Segovia dan mengambil alih situasi.[4]

Perang berakhir pada tahun 1479 dengan Perjanjian Alcáçovas. Di antara ketentuan adalah ketentuan bahwa Putri Isabel akan menikahi cucu Afonso V, Afonso, yang lima tahun lebih muda dari sang putri.[1] Perjanjian itu juga menetapkan bahwa Ferrando dan Isabel akan membayar mas kawin besar untuk putri mereka dan bahwa sang putri akan tinggal di Portugal sebagai jaminan bahwa orangtuanya akan mematuhi perjanjian itu. Pada tahun 1480, Pangeran Afonso pergi untuk tinggal di kota Moura dengan nenek maternalnya, Beatriz, Adipatni Viseu, dan bergabung pada bulan-bulan awal tahun berikutnya oleh calon istrinya, Isabel yang berusia sepuluh tahun.[5] Dia menghabiskan tiga tahun di Portugal sebelum kembali ke rumah.[6]

Isabel juga menghabiskan sebagian besar masa mudanya untuk berkampanye dengan orang tuanya ketika mereka menaklukkan negara-negara Muslim yang tersisa di Spanyol selatan. Misalnya, ia menemani ibundanya dalam menerima penyerahan kota Baza.[4]

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Pernikahan pertamanya adalah dengan Pangeran Afonso, putra satu-satunya dan pewaris raja João II dari Portugal dari pernikahannya dengan Leonor dari Viseu.[7] Pernikahan, oleh proksi, terjadi pada musim semi tahun 1490 di Sevilla.[8][9] Pada tanggal 19 November tahun itu, Isabella tiba di Badajoz, di mana dia disambut oleh pamanda Afonso, Raja Manuel I dari Portugal, yang pada akhirnya akan menikahinya enam tahun setelah kematian suaminya. Afonso dan Isabella bersatu kembali di Elvas pada tanggal 22 November dan, pada hari berikutnya, Isabella bertemu ibu mertuanya, Ratu Eleanor, di Convento do Espinheiro di Évora, di mana istana berkumpul untuk meratifikasi pernikahan yang telah dirayakan sebelumnya di Sevilla.[10]

Meskipun pernikahan itu diatur oleh Perjanjian Alcáçovas,[1] pernikahan dengan cepat menjadi pertandingan cinta. Isabel terbukti sebagai sosok yang populer di kalangan keluarga kerajaan Portugis karena pengetahuannya tentang bahasa dan adat istiadat mereka dibawa oleh tahun-tahun yang ia habiskan di Portugal sejak kecil. Namun kehidupan Isabel yang bahagia di Portugal tiba-tiba berakhir pada bulan Juli 1491, ketika Afonso terbunuh dalam kecelakaan berkuda.[11][12] Dia sedih dan kemudian menjadi yakin bahwa dia telah meninggal karena Tuhan marah karena Portugal telah menyediakan tempat perlindungan bagi orang Yahudi yang orang tuanya telah diusir dari Spanyol.[13]

Dia akhirnya dikirim kembali ke Spanyol atas permintaan orang tuanya, dan Isabel kembali kepada mereka dengan taat beragama. Dia mengalami upaya untuk melaparkan dan mencambuk dirinya sendiri, sesuatu yang akan dilakukannya selama sisa hidupnya sebagai bagian dari berkabung untuk Afonso. Dia juga menyatakan bahwa dia tidak akan pernah menikah lagi. Orangtuanya tampaknya telah menghina deklarasinya pada awalnya, tetapi setelah kematian João II dari Portugal pada tahun 1495, ia digantikan oleh Manuel I dari Portugal, yang segera meminang Isabel.[12] Ferrando dan Isabel, mungkin mencoba untuk menghormati keinginan putri mereka, menawarinya tangan salah satu putri mereka yang lebih muda, Maria, tetapi dia menolak.[14] Masih ada jalan buntu di antara mereka sampai Putri Isabel setuju untuk menikahi Manuel dengan syarat bahwa dia mengusir semua orang Yahudi dari Portugal yang tidak mau masuk agama Kristen. Dia menyetujui ultimatumnya[15] dan mereka menikah pada bulan September 1497.[16]

Pewaris Mahkota Kastila dan kematian[sunting | sunting sumber]

Pada tahun yang sama dengan pernikahan keduanya, Isabel menjadi Putri Asturias dan pewaris kerajaan Takhta Kastila menyusul kematian mendadak satu-satunya saudara laki-lakinya, Juan, Pangeran Asturias, pada bulan September 1497, dan kelahiran mati putrinya. Segera Philipp, suami adinda Isabel, Juana dari Kastila, menuntut mahkota, walaupun Isabel, sebagai putri sulung pewaris mahkota. Monarki Katolik, untuk melawan pretensi dari menantu laki-laki mereka Philipp, mengadakan pengadilan di kota Toledo pada tahun 1498 beberapa bulan setelah kematian putra mereka João dan membuat Isabel dan suaminya Manuel bersumpah sebagai ahli waris yang sah dari Takhta Spanyol.[17] Keluarga kerajaan kemudian pergi ke Zaragoza untuk menyelenggarakan istana-istana Aragon untuk tujuan yang sama.[18] Meskipun suksesi perempuan diizinkan di Kastila, kerajaan Aragon dari Ferrando II ragu-ragu untuk menerima seorang wanita sebagai penguasa masa depan mereka. Jika dia melahirkan seorang anak laki-laki, maka anak itu bisa mewarisi segalanya, sesuatu yang lebih disukai daripada wanita.[19]

Isabel sedang hamil pada saat itu, sementara di Zaragoza bersama keluarga kerajaan, ia melahirkan pada tanggal 23 Agustus 1498 putra tunggalnya, Miguel da Paz, Pangeran Portugal. Mungkin karena puasa terus menerus dan penyangkalan diri,[19] atau perjalanan terus menerus pada tahap lanjut kehamilannya,[20] ia meninggal dalam waktu satu jam setelah kelahiran putranya. Putranya, sang pangeran baru, kemudian disumpah sebagai ahli waris oleh istana Portugal, Kastila, dan Aragon, sebagai pewaris mahkota-mahkota ini.[20]

Isabel meminta untuk dimakamkan sebagai seorang suster dan dimakamkan di Biara Santa Isabel di Toledo.[19] Kesempatan Manuel untuk menjadi Raja Kastila berakhir dengan kematian Isabel, dan harapan utama untuk menyatukan semua kerajaan Iberia lenyap dengan kematian Pangeran Miguel pada ulang tahun keduanya pada tahun 1500.[20]

Ketika Ratu Isabel dari Kastila meninggal pada tahun 1504, dia meminta agar jenazah putrinya, Isabel, dipindahkan untuk beristirahat di sisinya di Granada, tetapi ini tidak pernah dilakukan.[21]

Manuel kemudian menikahi adinda Isabel, Maria dari Aragon, yang melahirkan putranya dan pewarisnya, João III. Portugal dan Spanyol akhirnya disatukan antara tahun 1580 dan 1640, setelah Felipe II dari Spanyol, keponakan Isabella melalui saudara perempuannya, Maria dan Juana, berhasil mendapatkan hak waris atas takhta Portugal sebagai putra Isabel dari Portugal, putri Maria dan Manuel.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Rodrigues Oliveira 2010, hlm. 527, 533.
  2. ^ Downey 2014, hlm. 132.
  3. ^ Downey 2014, hlm. 144.
  4. ^ a b Downey 2014, hlm. 304.
  5. ^ Rodrigues Oliveira 2010, hlm. 528, 534.
  6. ^ Downey 2014, hlm. 305.
  7. ^ Rodrigues Oliveira 2010, hlm. 526.
  8. ^ Fernández Álvarez 2003, hlm. 266.
  9. ^ Rodrigues Oliveira 2010, hlm. 534.
  10. ^ Rodrigues Oliveira 2010, hlm. 535.
  11. ^ Rodrigues Oliveira 2010, hlm. 536.
  12. ^ a b Fernández Álvarez 2003, hlm. 366.
  13. ^ Downey 2014, hlm. 314–315.
  14. ^ Downey 2014, hlm. 316.
  15. ^ Downey 2014, hlm. 369–370.
  16. ^ Fernández Álvarez 2003, hlm. 382.
  17. ^ Fernández Álvarez 2003, hlm. 386.
  18. ^ Fernández Álvarez 2003, hlm. 386–387.
  19. ^ a b c Downey 2014, hlm. 331.
  20. ^ a b c Fernández Álvarez 2003, hlm. 387.
  21. ^ Downey 2014, hlm. 409.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Downey, Kirsten (2014). Isabella: the Warrior Queen. New York: Nan A. Talese/Doubleday. ISBN 9780385534116. 
  • Fernández Álvarez, Manuel (2003). Isabel la Católica (dalam bahasa Spanyol). Madrid: Espasa-Calpe, S.A. ISBN 84-670-1260-9. 
  • Rodrigues Oliveira, Ana (2010). Rainhas medievais de Portugal. Dezassete mulheres, duas dinastias, quatro séculos de História (dalam bahasa Portugis). Lisbon: A esfera dos livros. ISBN 978-989-626-261-7. 
Isabel dari Asturias
Lahir: 2 Oktober 1470 Wafat: 24 Agustus 1498
Portugal
Lowong
Terakhir dijabat oleh
Leonor dari Viseu
Permaisuri Portugal
1497–1498
Lowong
Selanjutnya dijabat oleh
Maria dari Aragon
Bangsawan Spanyol
Didahului oleh:
Juana
Pangeran Asturias
1476–1478
Diteruskan oleh:
Juan
Didahului oleh:
Juan
Pangeran Asturias
1497–1498
Diteruskan oleh:
Miguel da Paz