Carlos III dari Spanyol

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Carlos III
Charles III of Spain high resolution.jpg
Raja Spanyol
Berkuasa 10 Agustus 1759 – 14 Desember 1788
Pendahulu Ferdinand VI
Pengganti Carlos IV
Raja Napoli dan Sisilia
Berkuasa 1 Desember 1734 – 10 Agustus 1759
Pendahulu Karl VI & IV
Pengganti Ferdinando IV & III
Adipati Parma dan Piacenza
Berkuasa 22 Juli 1731 – 1 Desember 1734
Pendahulu Antonio Farnese
Pengganti Karl VI, Kaisar Romawi Suci
Lahir 20 Januari 1716
Real Alcázar de Madrid, Spanyol
Wafat 14 Desember 1788 (umur 72)
Istana Kerajaan Madrid, Spanyol
Pemakaman El Escorial
Wangsa Wangsa Bourbon
Ayah Philippe V dari Spanyol
Ibu Isabel Farnese
Pasangan Maria Amalia
Anak
Infanta Maria Josefa
Maria Luisa, Permaisuri Kaisar Romawi Suci
Felipe Antonio
Carlos IV dari Spanyol
Ferdinando I dari Dua Sisilia
Infanta Gabriel
Infanta Antonio Pascual
Infanta Francisco Javier
Agama Katolik Roma

Carlos III (bahasa Spanyol: 'Carlos'; bahasa Italia: 'Carlo'; lahir di Madrid, Spanyol, 20 Januari 1716 – meninggal di Madrid, 14 Desember 1788 pada umur 72 tahun) adalah Raja Spanyol dan Hindia Spanyol (1759-1788), setelah memerintah Napoli sebagai Carlo VII dan Sisilia sebagai Carlo V (1734-1759). Ia adalah putra kelima Philippe V dari Spanyol, dan putra sulung istri kedua Philippe, Isabel Farnese. Pada tahun 1731, Carlos yang berusia lima belas tahun menjadi Adipati Parma dan Piacenza, sebagai Carlo I, setelah kematian kakek (pamanda ibundanya) Antonio Farnese yang meninggal tanpa keturunan.

Pada tahun 1734, sebagai Adipati Parma, ia berhasil menaklukkan Kerajaan Napoli dan Sisilia, dan dimahkotai sebagai raja disana pada tanggal 3 Juli 1735. Ia berkuasa sebagai Carlo VII dari Napoli dan Carlo V dari Sisilia. Pada tahun 1738 ia menikahi Putri Maria Amalia, yang dikenal sebagai wanita yang berpendidikan dan berbudaya. Istrinya tersebut telah memberikannya tiga belas anak, delapan diantaranya hidup hingga dewasa. Carlos dan Maria Amalia menetap di Napoli selama 19 tahun; Maria Amalia meninggal pada tahun 1760.

Sejak menjadi ahli waris takhta Spanyol pada tanggal 10 Agustus 1759, Carlos sebagai pendukung dari Penegakan absolutisme, pada tanggal 6 Oktober 1759 turun takhta dari kedudukannya sebagai Raja Napoli dan Sisilia demi Ferdinand, putra ketiganya, yang lalu naik takhta dengan gelar Ferdinando I dari Dua Sisilia.

Sebagai raja Spanyol, Carlos III mencoba untuk menyelamatkan kerajaannya dari kerusakan yang ditimbulkan oleh reformasi yang dilakukan oleh Gereja dan para biarawannya, mendukung universitas dalam penelitian pengetahuan, memfasilitasi perdagangan dan perniagaan, memodernisasi pertanian dan menghindari perang. Namun, ia tidak pernah mencapai prestasi memuaskan dalam pengawasan dan pengendalian keuangan, dan seringkali menggunakan pinjaman untuk keperluan belanja negeri. Usahanya itu hanya bertahan beberapa waktu dan kemakmuran kembali merosot setelah kematiannya, namun peninggalan dari usahanya tersebut masih dapat ditemui hingga kini[1]

Menurut Sejarahwan Stanley Payne mengenai Carlos III:

"ia mungkin adalah penguasa Eropa yang paling sukses di masanya. Ia mencerminkan diri sebagai pemimpin yang tegas, konsisten dan berintelegensia. Ia memilih menteri-menteri yang berkapabilitas.... kehidupan pribadi(nya) telah memenangkan respek orang-orang."[2]

Warisan kekaisaran Spanyol[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1713, Perjanjian Utrecht menyimpulkan Perang Penerus Spanyol (1701–14) dan mengurangi kekuatan politik dan militer Spanyol, yang telah di pimpin oleh Wangsa Bourbon sejak tahun 1700. Menurut ketentuan perjanjian tersebut, Imperium Spanyol mempertahankan wilayah-wilayah Amerika Latinnya, namun diserahkan ke Habsburg Austria, Belanda Selatan, kerajaan-kerajaan Napoli dan Sardinia, Kadipaten Milan, dan Negara Presidi. Selain itu, Wangsa Savoia memperoleh Kerajaan Sisilia, dan Kerajaan Britania Raya mendapatkan pulau Menorca dan benteng di Gibraltar.

Pada tahun 1700, ayahanda Carlos, yang awalnya seorang pangeran Perancis, menjadi Raja Spanyol sebagai Felipe V. Selama sisa masa pemerintahannya (1700–46), ia terus berusaha untuk mendapatkan kembali wilayah-wilayah yang dikuasai. Pada tahun 1714, setelah kematian istri pertama raja, Putri Maria Luisa dari Savoia, Kardinal Piacenza Giulio Alberoni berhasil mengatur pernikahan antara Philippe dan Isabel Farnese yang ambisius, keponakan dan putri tiri Francesco Farnese. Isabel dan Philippe menikah pada tanggal 24 Desember 1714; ia dengan cepat membuktikan seorang permaisuri yang dominan, dan mempengaruhi Raja Philippe untuk menjadikan Kardinal Giulio Alberoni sebagai Perdana menteri Spanyol pada tahun 1715.

Pada tanggal 20 Januari 1716, Isabel melahirkan Infante Carlos dari Spanyol di Real Alcázar de Madrid. Ia berada di urutan keempat atas takhta Spanyol, setelah tiga kakanda tirinya: Infante Luis, Pangeran Asturia (yang memerintah sebentar seperti Luis I dari Spanyol sebelum meninggal pada tahun 1724), Infante Felipe (yang meninggal pada tahun 1719), dan Fernando (calon Fernando VI). Karena Adipati Francesco dari Parma dan ahli warisnya tanpa keturunan, Isabel memburu kadipaten-kadipaten Parma dan Piacenza untuk Carlos. Ia juga memburu untuknya Keharyapatihan Toscana, karena Gian Gastone de' Medici (1671–1737) juga tanpa keturunan. Ia adalah sepupu jauhnya, yang terkait dengan nenek buyutnya Margherita de' Medici, memberi Carlos hak untuk mendapatkan gelar melalui garis keturunan itu.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Tahun-tahun awal[sunting | sunting sumber]

Potret Carlos pada usia 9 tahun.

Kelahiran Carlos mendorong Perdana Menteri Alberoni untuk mulai menyusun rencana besar untuk Eropa. Pada tahun 1717 ia memerintahkan serangan Spanyol ke Sardinia. Pada tahun 1718, Alberoni juga memerintahkan serangan Sisilia, yang juga diperintah oleh Wangsa Savoia. Pada tahun yang sama saudari pertama Carlos, Infanta Mariana Vitória lahir pada tanggal 31 Maret. Sebagai reaksi terhadap Aliansi Quadruple tahun 1718, Adipati Savoia kemudian bergabung dengan Aliansi dan berperang dengan Spanyol. Perang ini menyebabkan pemberhentian Alberoni oleh Philippe pada tahun 1719. Traktat Den Haag pada tahun 1720 termasuk pengakuan Carlos sebagai ahli waris Kadipaten Italia Parma dan Piacenza.

Saudara tiri Carlos, Infante Felipe Pedro, meninggal pada tanggal 29 Desember 1719, menempatkan Carlos di urutan ketiga takhta setelah Louis dan Ferdinand. Ia akan memertahankan posisinya di belakang keduanya sampai mereka meninggal dan ia mendapatkan takhta Spanyol. Saudara kandungnya, Infante Felipe dari Spanyol, lahir pada tanggal 15 Maret 1720.

Mulai tahun 1721, Raja Philippe berunding dengan Adipati Orléans, pemangku takhta Perancis, untuk mengatur tiga pernikahan Franco-Spanyol yang akan memperkuat hubungan yang tegang. Louis XV dari Perancis yang muda akan menikahi Infanta Mariana Victoria yang berusia tiga tahun dan dengan demikian ia akan menjadi Ratu Perancis; Saudara tiri Carlos, Louis akan menikahi putri keempat pemangku takhta, Luisa Isabel. Carlos sendiri akan bertunangan dengan Philippine Elisabeth yang merupakan putri kelima Adipati Orléans.

Pada tahun 1726 Carlos bertemu dengan Philippine Élisabeth untuk pertama kalinya; Isabel Farnese kemudian menulis surat kepada pemangku takhta dan istrinya mengenai pertemuan mereka:

Carlos pada usia 11 tahun.

Saya percaya, bahwa anda tidak akan senang mengetahui wawancara pertamanya dengan suami kecilnya. Mereka berpelukan dengan mesra dan saling mencium, dan tampaknya bagi saya bahwa ia tidak mengecewakannya. Jadi, sejak malam ini mereka tidak suka saling meninggalkan. Ia mengucapkan seratus hal yang cantik ; Seseorang tidak akan menghargai hal-hal yang ia katakan, kecuali jika seseorang mendengarnya. Ia memiliki jiwa malaikat, dan putraku terlalu gembira memilikinya. . . . Ia telah menuduh saya untuk memberitahu anda bahwa ia mencintaimu dengan segenap hatinya, dan bahwa ia cukup puas dengan suaminya." Dan kepada adipati d'Orléans ia menulis : "Saya menemukan ia anak yang tercantik dan paling dicintai di dunia. Adalah hal yang paling menyenangkan yang dapat dibayangkan bertemu dengan suami kecilnya : bagaimana mereka saling membelai dan bagaimana mereka saling mencintai satu sama lain. Mereka memiliki seribu rahasia kecil untuk saling bercerita satu sama lain, dan mereka tidak dapat berpisah untuk sesaat."[3]

Dari pernikahan ini hanya Louis dan Louise Élisabeth yang akan menikah. Isabel Farnese mencari calon mempelai potensial lainnya untuk putra sulungnya. Untuk ini ia melihat ke Austria, lawan utamanya untuk pengaruh di semenanjung Italia. Ia mengusulkan kepada Karl VI, Kaisar Romawi Suci, bahwa Infante Carlos menikahi Maria Theresia yang berusia delapan tahun dan bahwa putra keduanya, Infante Felipe, menikahi Adipati Agung Maria Anna yang berusia tujuh tahun.

Aliansi Spanyol dan Austria ditandatangani pada tanggal 30 April 1725, dan termasuk dukungan Spanyol untuk Sanksi Pragmatik, sebuah dokumen yang disusun oleh Kaisar Karl pada tahun 1713 untuk menjamin dukungan bagi Maria Theresia dalam pergantian takhta Habsburg. Kaisar juga menyerahkan semua hak ke takhta Spanyol, dan berjanji untuk mendukung Spanyol dalam upayanya untuk mendapatkan kembali Gibraltar. Pertempuran Anglo-Spanyol selanjutnya menghentikan ambisi Isabel Farnese, dan rencana pernikahan ditinggalkan dengan ditandatanganinya Traktat Sevilla pada tanggal 9 November 1729. Ketentuan dari perjanjian tersebut memungkinkan hak Infante Carlos untuk menduduki Parma, Piacenza dan Toskana dengan paksa jika perlu.

Setelah Traktat Sevilla, Philippe V mengabaikan ketentuan-ketentuannya dan membentuk aliansi dengan Perancis dan Inggris Raya. Antonio Farnese, Adipati Parma, meninggal pada tanggal 26 Februari 1731 tanpa menunjuk seorang ahli waris; Ini karena janda Antonio, Enrichetta d'Este dianggap hamil pada saat kematiannya. Adipati diperiksa oleh banyak dokter tanpa ada konfirmasi kehamilan. Akibatnya, Traktat kedua Wina pada tanggal 22 Juli 1731 secara resmi mengakui Infante Carlos muda sebagai Adipati Parma dan Piacenza.

Kadipaten itu diduduki oleh Comte Carlo Stampa, yang bertugas sebagai letnan Parma untuk Carlos muda. Carlos sejak saat itu dikenal sebagai HRH Don Carlos dari Spanyol (atau Borbón), Adipati Parma dan Piacenza, Infante Spanyol. Sejak masih bocah, nenek dari pihak ibundanya, Dorothea Sophie dari Neuburg, ditunjuk sebagai pemangku takhta.

Tiba di Italia[sunting | sunting sumber]

Dorothea Sophie dari Neuburg, wali dan pemangku takhta Carlos dari Parma

Setelah upacara khusyuk di Sevilla, Karl diberi penghargaan épée d'or ("pedang emas") oleh ayahandanya; pedang itu diberikan kepada Philippe V dari Spanyol oleh kakeknya Louis XIV dari Perancis sebelum keberangkatannya ke Spanyol pada tahun 1700. Carlos meninggalkan Spanyol pada tanggal 20 Oktober 1731 dan melakukan perjalanan darat ke Antibes; ia kemudian berlayar ke Toskana, tiba di Livorno pada tanggal 27 Desember 1731. Sepupunya Gian Gastone de' Medici, dinobatkan rekan-tutor dan meskipun Carlos menjadi yang kedua di garis warisan Toskana, Adipati Agung masih menyambutnya dengan hangat. Dalam perjalanan ke Firenze dari Pisa, Carlos sakit cacar.[4] Carlos masuk ke ibukota Medici Firenze pada tanggal 9 Maret 1732 dengan membawa 250 orang. Ia tinggal bersama tuan rumahnya di kediaman adipati, Palazzo Pitti.[4]

Gian Gastone mengadakan sebuah pesta untuk menghormati Santo Pelindung Firenze, Santo Yohanes Pembaptis, pada tanggal 24 Juni. Di pesta ini Gian Gastone menunjuk Carlos sebagai ahli warisnya, memberinya gelar Pangeran Toskana, dan Carlos memberi hormat kepada senat Florentine, layaknya menurut tradisi ahli waris takhta Toskana. Ketika Kaisar Karl VI mendengar tentang upacara tersebut, ia sangat marah karena Gian Gastone tidak memberitahukannya, karena secara teknis ia adalah tuan Toskana dan pencalonannya seharusnya merupakan miliknya. Terlepas dari perayaan tersebut, Isabel Farnese mendesak putranya untuk pergi ke Parma. Ini ia lakukan pada bulan Oktober 1732, dimana ia dismabut dengan sangat gembira. Di bagian depan istana adipati Parma ditulis Parma Resurget (Parma akan bangkit lagi). Di saat yang sama permainan La venuta di Ascanio in Italia diciptakan oleh Carlo Innocenzo Frugoni yang kemudian dipentaskan di Teater Farnese di kota.[5][6]

Karakter dan penampilan[sunting | sunting sumber]

Carlos III dari Spanyol

Setibanya di semenanjung, Carlos belum berusia tujuh belas tahun. Ia menerima pendidikan ketat dari Infante Spanyol; ia sangat saleh dan kerap kagum pada ibundanya yang mendominasi, yang menurut banyak orang sezamannya, ia sangat mirip. Alvise IV Mocenigo, Doge Venesia dan Duta besar Venesia ke Napoli menyatakan hal itu:[6]

...ia menerima sebuah pendidikan yang dikeluarkan dari semua studi dan semua aplikasi agar bisa memerintah dirinya sendiri.

...tenne sempre un'educazione lontanissima da ogni studio e da ogni applicazione per diventare da sé stesso capace di governo.[7]

Itu sama dengan pendapat Comte Monasterolo Solaro, duta besar Savoia yang menggambarkan Carlo Emanuele III pada tahun 1742.

Di sisi lain, ia dididik dalam Seni grafis (Etsa tetap yang antusias), melukis dan berbagai kegiatan fisik termasuk yang kemudian menjadi favoritnya, berburu. Horatio Mann, seorang diplomat Inggris di Firenze mencatat bahwa ia sangat terkesan dengan kesukaan Carlos atas olahraga ini.

Penampilan fisiknya didominasi oleh hidung Bourbon yang ia dapatkan dari sisi keluarga ayahandanya. Ia digambarkan sebagai "anak laki-laki berkulit kecoklatan yang memiliki wajah tirus dengan hidung yang menonjol", dan dikenal karena karakternya yang periang.[8]

Penaklukan Napoli dan Sisilia[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1733, pada saat kematian Augustus II, Raja Polandia, terjadi krisis suksesi di Polandia. Perancis mendukung satu pretender, Austria dan Rusia lainnya. Perancis dan Savoia beraliansi untuk mengakuisisi wilayah dari Austria. Spanyol yang telah bersekutu dengan Perancis pada akhir tahun 1733 (Pacte de Famille) juga memasuki konflik tersebut.

Ibunda Carlos sebagai pemangku takhta melihat kesempatan untuk mendapatkan kembali kerajaan Napoli dan Sisilia, yang telah hilang dalam Perjanjian Utrecht.

Carlos dari Bourbon di dekat Napoli (1734).

Pada tanggal 20 Januari 1734, Carlos yang sekarang berusia delapan belas tahun, telah dewasa dan "bebas untuk memerintah dan mengelola secara independen negara bagiannya".[9] Ia juga ditunjuk sebagai komandan seluruh pasukan Spanyol di Italia, sebuah posisi yang ia bagi dengan Adipati Montemar.

Pada tanggal 27 Februari, Raja Philippe mengumumkan niatnya untuk menangkap Kerajaan Napoli, berdalih bahwa ia akan membebaskannya dari "kekerasan yang berlebihan oleh wakil raja Austria Napoli, ditindas dan tirani".[10] Carlos sekarang sebagai "Carlo I dari Parma", bertugas. Carlos memerika tentara Spanyol di Perugia, dan berjalan menuju Napoli pada tanggal 5 Maret. Tentara melewati Negara-negara Kepausan kemudian dikuasai oleh Klemens XII.[9]

Orang-orang Austria yang telah melawan tentara Perancis dan Savoyard untuk mempertahankan Lombardia, hanya memiliki sumber daya terbatas untuk pertahanan Napoli, dan terbagi dalam cara terbaik untuk melawan Spanyol. Kaisar ingin mempertahankan Napoli, namun sebagian besar bangsawan Neapolitan menentangnya, dan beberapa berkomplot melawan wakil raja. Mereka berharap Philippe akan memberi kerajaan itu kepada Carlos, yang kemungkinan besar akan tinggal dan memerintah di sana, daripada memiliki seorang wakil raja dan melayani penguasa asing. Pada tanggal 9 Maret Spanyol mengambil Proceta dan Ischia, dua pulau di Teluk Napoli. Seminggu kemudian mereka mengalahkan orang-orang Austria di laut. Pada tanggal 31 Maret, tentaranya mendekati orang-orang Austria di Napoli. Posisi defensif Spanyol di sisi Austria di bawah jenderal Traun, dan memaksa mereka untuk menarik diri ke Capua. Hal ini memungkinkan Carlos dan pasukannya untuk maju ke kota Napoli itu sendiri.

Wakil raja Austria, Giulio Borromeo Visconti, dan komandan tentaranya, Giovanni Carafa, meninggalkan beberapa garnisun yang memegang benteng-benteng kota, dan mengundurkan diri ke Puglia. Di sana mereka ditunggu bala bantuan cukup untuk mengalahkan Spanyol. Orang Spanyol memasuki Napoli dan mengepung benteng-benteng yang dipelihara Austria. Selama selang waktu tersebut, Carlos menerima pujian dari bangsawan setempat, dan kunci kota dan buku hak istimewa dari sebuah delegasi pejabat terpilih kota tersebut.[11]

Kronik saat itu melaporkan bahwa Napoli ditangkap "dengan kemanusiaan" dan bahwa pertarungan tersebut hanya disebabkan oleh iklim umum kesopanan antara kedua pasukan tersebut, yang seringkali berada di bawah naungan Neapolitan yang didekati dengan rasa ingin tahu.

Spanyol mengambil Castello del Carmine pada tanggal 10 April; Castel Sant'Elmo jatuh pada tanggal 27 April, Castel dell'Ovo pada tanggal 4 Mei, dan akhirnya Castel Nuovo pada tanggal 6 Mei. Semua ini terjadi meski Carlos tidak memiliki pengalaman militer, jarang mengenakan seragam, dan hanya dengan kesulitan dapat dibujuk untuk menyaksikan sebuah peninjauan.

Pemerintahan Napoli dan Sisilia[sunting | sunting sumber]

Carlos dari Bourbon (Italian: Carlo di Borbone) berhasil masuk ke Napoli pada tanggal 10 Mei 1734. Ia masuk dengan seekor kuda melalui gerbang kota tua di Capuana yang dikelilingi oleh para anggota dewan kota bersama sekelompok orang yang melemparkan uang ke penduduk setempat. Prosesi tersebut terus berlanjut melalui jalan-jalan dan berakhir di Katedral Napoli, tempat Carlos mendapat restu dari uskup agung setempat, Kardinal Pignatelli. Carlos tinggal di istana kerajaan, yang dibangun oleh nenek moyangnya, Felipe III dari Spanyol.

Dua penulis sejarah era ini, Bartolomeo Intieri dari Firenze dan Cesare Vignola dari Venesia mengatakan hal yang berbeda mengenai pandangan Neapolitan mengenai situasinya. Intieri menulis bahwa kedatangannya adalah peristiwa bersejarah, dan orang banyak itu berteriak bahwa "Yang Mulia itu indah, bahwa parasnya sama seperti patung San Gennaro yang menjadi wakilnya".[12] Sebaliknya, Vignola menulis bahwa "hanya ada beberapa aklamasi", dan kerumunan orang bertepuk tangan hanya "untuk membuat orang-orang yang melemparkan uang itu membuangnya lebih banyak lagi".[13]

Raja Philippe menulis surat berikut ini kepada Carlos:

Mi muy Claro y muy amado Hijo. Por relevantes razones, y poderosos indispensables motivos havia resuelto, que en el caso de que mis Reales Armas, que he embiado à Italia para hacer la guerra al Emperador, se apoderasen del Reyno de Nàpoles os hubiese de quedar en propriedad como si vos lo hubiesedes acquirido con vuestras proprias fuerzas, y haviendo sido servido Dios de mirar por la justa causa que me asiste, y facilidar con su poderoso auxilio el mas feliz logro: Declaro que es mi voluntad que dicha conquista os pertenezca como a su legitimo Soverano en la mas ampla forma que ser pueda: Y para que lo podais hacer constar donde y quando combenga he querido manifestaroslo por esta Carta firmada de mi mano, y refrendada de mi infrascrito Consegero y Secretario de Estado y del Despacho.

Putraku yang sangat terkenal dan sangat dicintai. Untuk alasan penting dan kuat, motif yang diperlukan, saya telah memutuskan bahwa, dalam kasus pasukan kerajaan saya, yang telah saya kirim ke Italia untuk berperang dengan Kaisar, harus mengendalikan kerajaan Napoli, seharusnya berada dalam kepemilikan kamu meskipun kamu telah mendapatkannya dengan kekuatan kamu sendiri. Seperti yang telah dilihat Tuhan, dalam mengamati tujuan saya yang sebenarnya, untuk membantu saya, dan memfasilitasi dengan bantuannya yang kuat, kemenangan yang paling membahagiakan: Saya menyatakan bahwa adalah kehendak saya bahwa penuntutan yang disebutkan di atas berkaitan dengan kamu sebagai orang yang sah dalam pengertian yang paling kuat: dan agar kamu dapat menuntut hak ini kapan dan di mana saya merasa cocok untuk mewujudkannya melalui surat yang ditandatangani oleh tangan saya, dan diratifikasi oleh Kanselir dan Sekretaris Negara dan Kantor.

Surat itu diawali dengan kata-kata "Kepada Raja Napoli, Anakku dan Saudaraku".[14] Carlos unik karena ia adalah penguasa pertama Napoli yang benar-benar tinggal di sana, setelah dua abad menjadi wakil raja. Namun perlawanan Austria belum sepenuhnya tersingkir. Kaisar telah mengirim bala bantuan ke Napoli yang dipimpin oleh Pangeran Belmonte, yang tiba di Bitonto.

Pasukan Spanyol yang dipimpin oleh Comte Montemar menyerang Austria pada tanggal 25 Mei 1734 di Bitonto, dan meraih kemenangan penuh. Belmonte ditangkap setelah ia melarikan diri ke Bari, sementara tentara Austria lainnya berhasil melarikan diri ke laut. Untuk merayakan kemenangan tersebut, Napoli diterangi selama tiga malam, dan pada tanggal 30 Mei, Adipati Montemar, komandan pasukan Carlos, dinobatkan sebagai Adipati Bitonto.[15] Hari ini terdapat sebuah obelisk di kota Napoli untuk memperingati pertempuran tersebut.

Setelah jatuhnya Reggio di Calabria pada tanggal 20 Juni, Carlos juga menaklukkan kota-kota L'Aquila (27 Juni) dan Pescara (28 Juli). Dua benteng terakhir Austria adalah Gaeta dan Capua. Pengepungan Gaeta, yang diamati Carlos, berakhir pada tanggal 6 Agustus. Tiga minggu kemudian, Adipati Montemar meninggalkan daratan untuk Sisilia dimana mereka tiba di Palermo pada tanggal 2 September 1734, memulai penaklukan benteng-benteng di kepulauan yang dipegang Austria berakhir pada awal tahun 1735. Capua, satu-satunya benteng Austria yang tersisa di Napoli, dipegang oleh von Traun sampai tanggal 24 November 1734.

Di kerajaan, kemerdekaan dari Austria sangat populer. Pda bulan Juli 1734, konsul Inggris Edward Allen menulis surat kepada Adipati Newcastle: "Ini adalah masalah keuntungan yang pasti bagi kota ini dan kerajaan bahwa raja di sana hidup yang berarti jika uang di antara, tidak ada yang keluar lagi, yang menghasilkan dirinya sendiri dengan cara yang penting dengan bangsa Jerman yang telah menghabiskan semua emas dari populasi dan hampir semua uang untuk memberikan hadiah-hadiah besar kepada Kaisar".[16]

Pada tahun 1735, sesuai dengan perjanjian yang mengakhiri perang, Carlos secara resmi menyerahkan Parma kepada Kaisar Karl VI sebagai imbalan atas pengakuannya sebagai Raja Napoli dan Sisilia.

Hubungan dan Takhta Suci[sunting | sunting sumber]

Selama tahun-tahun awal pemerintahan Carlos, istana Neapolitan terlibat dalam perselisihan dengan Tahta Suci. Kerajaan Napoli adalah cagar kuno dari Negara-negara Kepausan. Untuk alasan ini, Paus Klemens XII menganggap dirinya satu-satunya yang berhak menginvestasikan raja Napoli. Ia tidak mengakui Carlos dari Bourbon sebagai penguasa yang sah. Melalui Diplomasi kepausan, Paus memberitahu Carlos bahwa ia tidak menganggap sah nominasi yang diterima olehnya dari ayahanda Carlos, Raja Spanyol. Sebagai tanggapan, sebuah komite yang dipimpin oleh pengacara Toskana Bernardo Tanucci di Napoli menyimpulkan bahwa penobatan paus tidak diperlukan karena mahkota seorang raja tidak dianggap sebagai sakramen. Tanucci juga menerapkan kebijakan yang secara substansial membatasi keistimewaan imam, yang harta bendanya banyak memanfaatkan pembebasan pajak dan yuridiksi mereka sendiri. Namun pemerintahan Neapolitan juga melakukan tindakan rekonsiliasi, seperti melarang kembalinya sejarahwan Pietro Giannone yang diasingkan, yang tidak disukai oleh hierarki gerejawi.[17]

Situasi memburk ketika pada tahun 1735, hanya beberapa hari sebelum penobatan Carlos, Paus memilih untuk menerima penawaran tradisional Hackney dari Kaisar dan bukan dari Carlos. "Hackney" adalah seekor kuda putih dan sejumlah uang yang ditawarkan oleh Raja Napoli kepada Paus sebagai penghormatan feodal setiap tanggal 29 Juni, hari perayaan Santo Petrus dan Paulus. Alasan untuk pilihan ini adalah bahwa Carlos belum diakui sebagai penguasa Kerajaan Napoli oleh sebuah perjanjian perdamaian, dan karenanya Kaisar masih merupakan Raja de jure di Napoli. Selain itu, menerima Hackney dari Kekaisaran adalah hal yang biasa, saat menerimanya dari Bourbon adalah hal yang baru. Oleh karena itu Paus menganggap pilihan pertama sebagai syarat yang kurang dramatis, dan dengan berbuat demikian memicu kemarahan infante Spanyol yang religius.

Sementara itu, Carlos mendarat di Sisilia. Meskipun penaklukan Bourbon di pulau itu tidak lengkap, ia dinobatkan sebagai Raja Dua Sisilia ("utriusque Siciliae rex") pada tanggal 3 Juli di Katedral tua Palermo, setelah melakukan perjalanan darat ke Palmi, dan melalui laut dari Palmi ke Palermo. Penobatan tersebut melewati wewenang Paus berkat legenda apostolik Sisilia, sebuah hak istimewa khusus dari Gereja. Dengan demikian, legenda kepausan tidak menghadiri upacara seperti yang diinginkan Carlos.[18]

Bulan Maret 1735 terjadi perselisihan baru di antara Roma dan Napoli. Di Roma, ditemukan bahwa Bourbon telah menahan warga Roma di ruang bawah tanah Palazzo Farnese yang menjadi milik pribadi Raja Carlos; Orang-orang yang dibawa ke sana di paksa menjadi tentara Neapolitan yang baru lahir. Ribuan penduduk di kota Trastevere menyerbu istana untuk membebaskan mereka. Kerusuhan tersebut kemudian merosot menjadi penjarahan. Selanjutnya, kerumunan mengarahkan dirinya menuju kedutaan Spanyol di Piazza di Spagna. Selama bentrokan selanjutnya, beberapa tentara Bourbon terbunuh termasuk seorang perwira. Gangguan tersebut menyebar ke kota Velletri dimana penduduknya menyerang pasukan Spanyol yang berada di jalan menuju Napoli.

Episode ini dianggap sebagai penghinaan yang serius terhadap istana Bourbon. Akibatnya, duta besar Spanyol dan Neapolitan meninggalkan Roma, sementara apostolik dipecat dari Madrid dan Napoli. Resimen pasukan Bourbon menyerang Negara-negara Kepausan. Ancamannya sedemikian rupa sehingga beberapa gerbang Roma dilarang dan penjaga sipil dua kali lipat jumlahnya. Velletri diduduki dan dipaksa membayar 8000 krona untuk pendudukan. Ostia dijarah, sementara Palestrina menghindari nasib yang sama dengan pembayaran uang tebusan 16000 krona.

Komisi kardinal yang ditugaskan untuk memutuskan mengirim delegasi tahanan Trastevere dan Velletri ke Napoli sebagai perbaikan. Subjek kepausan dihukum hanya beberapa hari di penjara dan kemudian, setelah mencari pengampunan dari kerajaan, dikabulkannya.[18] Raja Neapolitan kemudian berhasil menghilangkan perbedaannya dengan Paus, setelah melalui negosiasi yang panjang, melalui mediasi duta besarnya di Roma, Kardinal Acquaviva, uskup agung Giuseppe Spinelli dan paderi Celestino Galiani. Kesepakatan dicapai pada tanggal 12 Mei 1738.

Setelah kematian Paus Klemens 1740, ia digantikan oleh Paus Benediktus XIV, yang pada tahun berikutnya mengizinkan pembentukan sebuah konkordat dengan Kerajaan Napoli. Hal ini memungkinkan perpajakan hak milik ulama tertentu, pengurangan jumlah gereja dan pembatasan kekebalan dan otonomi kedilan mereka melalui penciptaan pengadilan campuran.[19]

Pilihan nama[sunting | sunting sumber]

Carlos seharusnya dikenang sebagai Carlo VII dari Napoli (beberapa sumber memanggilnya ini) namun jumlahnya tidak pernah resmi digunakan olehnya. Ia dikenal hanya sebagai Carlo dari Bourbon. Alasan tidak ada nomor yang secara resmi digunakan adalah untuk membuat titik bahwa ia adalah Raja Napoli yang tinggal di sana, dan untuk menandai diskontinuitas antara ia dan penguasa sebelumnya yang bernama Carlo, khususnya pendahulunya, Karl VI, Kaisar Romawi Suci dari Austria.

Di Sisilia, ia dikenal sebagai Carlu III dari Sisilia dan Yerusalem, menggunakan ordinal III daripada V. Bangsa Sisilia tidak mengakui Carlo I dari Napoli (Charles d'Anjou) sebagai penguasa mereka (mereka memberontak terhadapnya), atau Kaisar Karl, yang juga tidak disukai oleh mereka.

Carolus Dei Gratia Rex utriusque Siciliae[20], & Hyerusalem, &c. Infans Hispaniarum, Dux Parmae, Placentiae, Castri, &c. Ac Magnus Princeps Haereditarius Hetruriae, &c.[21] Carlo, oleh Karunia Tuhan Raja Napoli, Sisilia dan Yerusalem, dll. Infante Spanyol, Adipati Parma, Piacenza dan Castro dll. Pangeran Herediter Agung Toskana.

Damai dengan Austria dan pernikahan[sunting | sunting sumber]

Karl VI, Kaisar Romawi Suci, dengan siapa Carlos selalu bersaing.

Sebuah perdamaian pendahuluan disimpulkan pada tanggal 3 Oktober 1735 dengan Austria. Namun, perdamaian tidak selesai sampai tiga tahun kemudian dengan Perjanjian Wina (1738), mengakhiri Pertempuran Suksesi Polandia.

Napoli dan Sisilia diserahkan oleh Austria kepada Carlos, yang menyerahkan Parma dan Toskana sebagai balasannya. (Carlos mewarisi Toskana pada tahun 1737 saat kematian Gian Gastone.) Toskana mendatangi menantu Kaisar Karl VI, Franz Stefan, sebagai kompensasi untuk menyerahkan Kadipaten Lorraine ke Raja Polandia Stanisław Leszczyński yang dipecat.

Perjanjian tersebut mencakup pemindahan ke Napoli dari semua benda-benda warisan dari Farnese. Ia membawa serta koleksi karya seni, arsip-arsip dan perpustakaan kadipaten, meriam benteng, dan bahkan tangga marmer istana kadipaten.[22]

Ibunda Carlos, Isabel mulai kembali mencari pasangan ptensial untuk putranya, yang sekarang secara resmi dikenal sebagai Raja Napoli dan Sisilia. Tidak mungkin mendapatkan seorang Adipati Agung Austria sebagai mempelai, sehingga ia mencari ke Polandia, memilih Putri Maria Amalia, putri raja Polandia yang baru terpilih, Raja Augustus III dan istrinya yang berkebangsaan Austria, Maria Józefa. Maria Józefa adalah keponakan Kaisar Karl; pernikahan itu dipandang sebagai satu-satunya alternatif bagi pernikahan ke bangsa Austria.

Maria Amalia hanya berusia tiga belas tahun ketika ia diberitahu tentang pernikahannya. Tanggal pernikahan dikonfirmasikan pada tanggal 31 Oktober 1737. Maria Amalia menikah dengan wali di Dresden pada bulan Mei 1738, dengan saudaranya, Friedrich Christian dari Sachsen mewakili Carlos. Pernikahan ini dipandang baik oleh Tahta Suci dan secara efektif mengakhii perselisihan diplomatiknya dengan Carlos.

Pasangan ini bertemu untuk pertama kalinya pada tanggal 19 Juni 1738 di Portella, sebuah desa di perbatasan kerajaan di dekat Fondi. Di istana, perayaan berlangsung sampai tanggal 3 Juli. Sebagai bagian dari perayaan tersebut, Carlos menciptakan Ordo Santo Yanuarius — tatanan ordo ksatria paling bergengsi di kerajaan. Ia kemudian memiliki Ordo Carlos III yang dibuat di Spanyol pada tanggal 19 September 1771.

Perang dengan suksesi Austria[sunting | sunting sumber]

Perdamaian di antara Carlos dan Austria ditandatangani di Wina pada tahun 1740. Tahun itu, Kaisar Karl mangkat dan meninggalkan kerajaan-kerajaannya di Bohemia dan Hongaria (bersama dengan banyak tanah lainnya) kepada putrinya Maria Theresia; ia berharap banyak penandatanganan Sanksi Pragmatik tidak akan mengganggu suksesi ini. Namun hal ini tidak terjadi, dan Perang Penerus Austria pecah. Perancis bersekutu dengan Spanyol dan Prusia, yang semuanya melawan Maria Theresia. Maria Theresia didukung oleh Pulau Britania Raya, yang dipimpin oleh George II, dan Kerajaan Sardinia, yang dipimpin oleh Carlo Emanuele III dari Sardinia.

Maria Theresia dari Austria, putri Kaisar Karl VI dan tunangan Carlos (1744).

Carlosingin tetap netral selama konflik namun ayahandanya menginginkannya bergabung dan mengumpulkan pasukan untuk membantu Perancis. Carlos mengatur 10,000 tentara Spanyol untuk pergi ke Italia di bawah kendali Adipati Castropignano, namun mereka terpaksa mundur saat pasukan Inggris di bawah Commodore William Martin mengancam akan membombardir pelabuhan Napoli jika mereka ikut campur di dalam konflik.[23]

Keputusan untuk tetap netral diberlakukan kembali dan diterima dengan buruk oleh Perancis dan ayahandanya di Spanyol. Orang tua Carlos mendorongnya untuk angkat senjata seperti yang dilakukan saudaranya, Infante Felipe. Setelah mempublikasikan sebuah proklamasi pada tanggal 25 Maret 1744 yang meyakinkan rakyatnya, Carlos mengambil alih komando melawan tentara Austria pangeran Lobkowitz, yang pada saat itu berbaris menuju perbatasan Neapolitan.

Untuk menentang partai pro-Austria yang kecil tapi kuat di Napoli, sebuah konsili baru dibentuk di bawah arahan Tanucci yang mengakibatkan penangkapan lebih dari 800 orang. Pada bulan April Maria Theresia berbicara kepada warga Neapolitan dengan sebuah pengumuman di mana ia menjanjikan pengampunan dan manfaat lainnya bagi mereka yang bangkit melawan "perampas", yang berarti Bourbon.[24]

Pertisipasi Napoli dan Sisilia dalam konflik tersebut menghasilkan, pada tanggal 11 Agustus di Perang Velletri yang menentukan, di mana pasukan Neapolitan disutradarai oleh Carlos dan Adipati Castropignano, dan tentara Spanyol di bawah Comte Pledges, megalahkan bangsa Austria Lobkowitz, yang mundur dengan kerugian besar. Keberanian yang ditunjukkan oleh Carlos menyebabkan musuhnya Raja Sardinia, menulis bahwa "ia mengungkapkan konsistensi darah yang layak dan bahwa ia berperilaku agung".[25]

Kemenangan di Velletri meyakinkan Carlos hak untuk dapat memberi gelar Adipati Parma kepada adiknya Infante Felipe. Ini diakui di dalam Traktat Aix-la-Chapelle yang ditandatangani pada tahun 1748; Tidak sampai setahun Infante Felipe secara resmi akan menjadi Adipati Parma, Piacenza dan Guastalla.

Dampak pemerintahan di Napoli dan Sisilia[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1746, Philippe V dari Spanyol meninggal di Madrid pada usia enam puluh dua tahun. Takhta Spanyol diwariskan kepada Infante Fernando yang bertakhta sebagai Fernando VI. Fernando yang membenci ibu tirinya, mengusirnya dari istana Spanyol; ini juga berarti bahwa Isabel Farnese tidak akan memiliki banyak pengaruh terhadap putranya dengan dalih bahwa ia adalah ratu kerajaan.

Di tahun yang sama menyaksikan diperkenalkannya Inkuisisi ke ranah Carlos yang dibeli oleh Kardinal Spinelli; Ini sama sekali tidak populer dan dibutuhkan ikut campur Carlos.

Carlos meninggalkan warisan abadi di kerajaannya; ia banyak membangun dan memperkenalkan reformasi di negara ini. Di dalam dan sekitar Napoli dapat ditemukan koleksi Istana yang ia bangun selama masa pemerintahannya. Karena kekagumannya dengan Istana Versailles dan Istana Kerajaan Madrid di Spanyol (yang terakhir dimodelkan di Versailles sendiri), Carlos melakukan dan mengawasi pembangunan salah satu dari istana yang termewah di Eropa, Istana Caserta (Reggia di Caserta). Ide konstruksi untuk istana yang menakjubkan ini dimulai pada tahun 1751 ketika ia berusia dua puluh lima tahun. Situs tersebut sebelumnya telah menjadi rumah bagi sebuah pondok berburu kecil, seperti juga Versailles, yang ia sukai karena mengingatkannya pada Real Sitio de San Ildefonso dimana Istana Kerajaan La Granja de San Ildefonso berada di Spanyol. Caserta juga banyak dipengaruhi oleh istrinya, Maria Amalia yang sangat berbudaya. Situs istana juga jauh dari gunung berapi besar Vesuvius yang merupakan ancaman konstan bagi ibu kota seperti halnya laut. Carlos sendiri yang meletakkan batu fondasinya di tengah banyak perayaan pada hari ulang tahunnya yang ke tiga puluh enam, pada tanggal 20 Januari 1752.

Bangunan lain yang dibangunnya di kerajaannya adalah Istana Kerajaan Portici (Reggia di Portici), Teatro di San Carlo—yang dibangun hanya dalam 270 hari—dan Istana Capodimonte (Reggia di Capodimonte); ia juga merenovasi Istana Kerajaan Napoli. Ia dan istrinya membangun pabrik porselen Capodimonte di kota ini. Ia juga mendirikan Akademi Ercolanesi dan Museum Arkeologi Nasional Napoli, yang masih buka sampai sekarang.

Di Napoli Carlos mulai mereformasi internal yang kemudian dilanjutkan di Spanyol. Kepala menteri di Napoli, Bernardo Tanucci, memiliki pengaruh yang cukup besar terhadapnya. Pada masa pemerintahannya, kota-kota Romawi Herculaneum (1738), Stabiae dan Pompeii (1748) ditemukan kembali. Raja mendukung penggalian mereka dan terus diberitahu tentang temuan bahkan setelah pindah ke Spanyol. Carlos juga mendukung pengembangan pengrajin terampil di Napoli dan Sisilia, setelah berabad-abad dominasi asing. Carlos diakui karena telah menciptakan kembali "negara Neapolitan", membangun sebuah kerajaan yang mandiri dan berdaulat.[26] Ia juga pengrajin politik reformasi yang lebih administratif, lebih sosial dan lebih religius daripada sebelumnya.

Carlos adalah raja terpopuler yang dimiliki Neapolitan selama bertahun-tahun. Ia sangat mendukung kebutuhan masyarakat, terlepas dari kelasnya, dan telah dipuji[27] sebagai seorang raja Abad Pencerahan. Di antara inisiatif yang bertujuan membawa kerajaan keluar dari kondisi ekonomi yang sulit, Carlos menciptakan "konsili perdagangan" yang dinegosiasikan dengan Ottoman, Swedia, Perancis dan Belanda. Ia juga mendirikan perusahaan asuransi dan mengambil tindakan untuk melindungi hutan-hutan, dan mencoba untuk memulai ekstraksi dan eksploitasi sumber daya alam.

Kerajaan Napoli tetap netral selama Perang Tujuh Tahun (1756–1763). Perdama Menteri Inggris, William Pitt I ingin menciptakan liga Italia dimana Napoli dan Sardinia akan bertarung melawan Austria, namun Carlos menolak untuk berpartisipasi. Pilihan ini dikritik tajam oleh Duta Besar Neapolitan di Torino, Domenico Caraccioli, yang menulis:

"Posisi masalah Italia tidak lebih bagus; namun diperparah oleh fakta bahwa Raja Napoli dan Raja Sardinia, menambahkan lebih besar pasukan dari yang lain, dapat menentang rencana tetangga mereka; untuk mempertahankan diri melawan bahaya kedamaian musuh sendiri, mereka memiliki cara yang sama, namun dipisahkan oleh sistem pembagian pemerintahan mereka yang berbeda."[28]

Dengan Republik Genova dalam hubungan yang membentang: Pascal Paoli, jenderal pemberontak pro-kemerdekaan Korsika, adalah seorang perwira tentara Neapolitan dan yang diduga bangsa Genova mendapat bantuan dari Kerajaan Napoli.

Setelah Carlos berangkat ke Spanyol, Menteri Tanucci memimpin Konsili pemangku takhta yang memerintah sampai Fernando mencapai usia enam belas tahun.

Aksesi ke takhta Spanyol[sunting | sunting sumber]

Pada akhir tahun 1758, saudara tiri Carlos, Fernando VI menunjukkan gejala depresi yang sama dengan yang biasa dialami ayahanda mereka. Fernando kehilangan istrinya yang setia, Infanta Barbara dari Portugal pada bulan Agustus 1758 dan sangat berduka akan kepergiannya. Ia menunjuk Carlos sebagai Pewaris dugaan pada tanggal 10 Desember 1758 sebelum meninggalkan Madrid untuk tinggal di Villaviciosa de Odón, di mana ia meninggal pada tanggal 10 Agustus 1759.

Putra ketiganya yang selamat, calon Ferdinando I dari Dua Sisilia.

Pada saat itu, Carlos diproklamirkan sebagai Raja Spanyol atas nama Carlos III, dengan menghormati Traktat ketiga Wina, yang menyatakan bahwa ia tidak akan dapat bergabung dengan wilayah-wilayah Neapolitan dan Sisilia ke takhta Spanyol. Ia kemudian diberi gelar Lord Dua Sisilia. Traktat Aix-la-Chapelle, bahwa Carlos tidak meratifikasi, meramalkan kemungkinan aksesinya ke Spanyol; Dengan demikian Napoli dan Sisilia jatuh ke tangan saudaranya, Felipe I dari Parma, sementara harta miliknya dibagi di antara Maria Theresia (Parma dan Guastalla) dan Raja Sardinia (Plaisance).

Bertekad untuk mempertahankan pegangan keturunannya di istana Napoli, Carlos melakukan negosiasi diplomatik dengan Maria Theresia yang panjang, dan pada tahun 1758 keduanya menandatangani Traktat Versailles keempat, yang kemudian Austria secara resmi meninggalkan kadipaten-kadipaten Italia. Namun Carlo Emmanuele III dari Sardinia terus menekan kemungkinan keuntungan Plaisance dan bahkan mengancam akan menguasainya.

Untuk mempertahankan Kadipaten Parma dari ancaman Carlo Emmanuele, Carlos mengerahkan pasukan di perbatasan Negara-negara Kepausan. Berkat mediasi Louis XV, Carlo Emmanuele menolak hak warisnya terhadap Plaisance sebagai ganti kompensasi finansial. Dengan demikian Calos meyakinkan suksesi salah satu putranya dan pada saat bersamaan, mengurangi ambisi Carlo Emmanuele. Menurut Domenico Caracciolo, ini adalah "pukulan fatal bagi harapan dan desain raja Sardinia".[29]

Keberangkatan Carlos dari Napoli, tahun 1759.

Putra sulung Carlos, Felipe Antonio, mengalami kesulitan belajar dan dengan demikian dikeluarkan dari garis suksesi ke singgasana manapun; ia meninggal di Portici dimana ia dilahirkan pada tahun 1747. Gelar Pangeran Asturias diberikan kepada Carlos, putra kedua. Hak suksesi Napoli dan Sisilia diperuntukkan bagi putra ketiganya, Ferdinando; ia akan tinggal di Italia sementara ayahandanya berada di Spanyol. Carlos secara resmi mengabdikasikan mahkota-mahkota Napoli dan Sisilia pada tanggal 6 Oktober 1759 demi Ferdinando. Carlos meninggalkan pendidikan dan perawatan putranya ke konsili pemangku takhta yang terdiri dari delapan anggota. Konsili ini akan memerintah kerajaan sampai raja muda berusia enam belas tahun.

Carlos dan istrinya tiba di Barcelona pada tanggal 7 Oktober 1759.

Pemimpin Spanyol[sunting | sunting sumber]

Lambang Carlos III
Monogram Kerajaan Carlos III

Tidak seperti dua puluh tahunnya di Semenanjung Italia yang sangat bermanfaat, era di daratan Spanyol sering kali dianggap dengan sedikit kegembiraan. Politik internal, serta hubungan diplomatik dengan negara lain mengalami reformasi menyeluruh. Carlos mewakili tipe penguasa baru: penguasa yang mengikuti Absolutisme Pencerahan. Ini adalah bentuk monarki absolut atau despotisme dimana penguasa menerapkan prinsip-prinsip Pencerahan, terutama penekanannya pada rasionalitas, dan menerapkannya ke wilayah mereka. Mereka cenderung membiarkan toleransi beragama, Kebebasan berbicara dan Kebebasan pers, dan hak untuk memegang hak milik pribadi. Sebagian besar membina seni, sains, dan pendidikan. Carlos berbagi cita-cita ini dengan raja-raja lain, termasuk Maria Theresia dari Austria, putranya Joseph, dan Yekaterina II dari Rusia, (yang Agung).

Prinsip-prinsip Pencerahan diterapkan pada pemerintahannya d Napoli dan ia bermaksud untuk melakukan hal yang sama di Spanyol meskipun dalam skala yang jauh lebih besar. Carlos melanjutkan reformasinya bersama dengan bantuan Markis Esquilache, Comte Aranda, Comte Campomanes, Comte Floridablanca, Ricardo Wall dan aristorat Genova, Jerónimo Grimaldi. Berkat prinsip-prinsip ini, Carlos melarang adu banteng, sebuah praktik yang oleh Carlos III sendiri dianggap brutal dan tidak beradab.

Krisis pertama yang harus dihadapi Carlos adalah kematian istri tercintanya, Maria Amalia. Ia meninggal tiba-tiba pada tanggal 27 September 1760 di Istana Buen Retiro di pinggiran timur Madrid pada usia tiga puluh lima tahun. Ia dimakamkan di El Escorial di ruang bawah tanah kerajaan.

Konflik-konflik[sunting | sunting sumber]

Putra Carlos Ferdinando dari Napoli dan Sisilia dan istrinya Maria Carolina dari Austria beserta keluarga mereka di Napoli.

Persahabatan tradisional dengan Perancis membawa gagasan bahwa kekuatan Inggris akan menurun sehingga Spanyol dan Perancis akan melakukan sebaliknya; Aliansi ini ditandai oleh Rapat Keluarga yang ditandatangani pada tanggal 15 Agustus 1761 (disebut "Traktat Paris"). Carlos menjadi sangat prihatin bahwa kesuksesan Inggris dalam Perang Tujuh Tahun Inggris akan menghancurkan keseimbangan kekuasaan, dan mereka akan segera berusaha menaklukkan Imperium Spanyol seperti yang telah mereka lakukan di Perancis.

Pada awal tahun 1762, Spanyol memasuki perang. Tujuan utama Spanyol untuk menyerang Portugal dan menangkap Jamaika keduanya gagal. Inggris dan Portugal tidak hanya memukul mundur serangan Spanyol di Portugal, namun juga merebut kota-kota Havana dan Manila. Carlos III ingin terus berjuang di tahun berikutnya, namun ia dibujuk oleh pimpinan Perancis untuk berhenti. Traktat Paris pada tahun 1763 menyaksikan Spanyol menyerahkan Florida ke Inggris Raya sebagai imbalan kembalinya Havana dan Manila. Ini sebagian dikompensasikan dengan perolehan sebgian Louisiana yang diberikan oleh Perancis sebagai kompensasi atas kerugian perang Spanyol.

Potret Carlos III oleh Goya, 1786-1788.

Di dalam Krisis Falkland pada tahun 1770 Spanyol hampir berperang dengan Inggris Raya setelah mengeluarkan garnisun Inggris di Kepulauan Falkland. Namun Spanyol terpaksa mundur saat Angkatan Laut Britania Raya dimobilisasi dan Perancis menolak untuk mendukung Spanyol.

Melanjutkan sengketa teritorial dengan Portugal menyebabkan Traktat Pertama San Ildefonso, pada tanggal 1 Oktober 1777, di mana Spanyol mendapat Colonia del Sacramento, yang sekarang Uruguay, dan Misiones Orientales, yang sekarang Brasil, tapi bukan wilayah barat Brasil, dan juga Traktat El Pardo, pada tanggal 11 Maret 1778, di mana Spanyol kembali mengakui bahwa Brasil Portugis telah berkembang jauh di barat bujur yang ditentukan dalam Perjanjian Tordesillas, dan sebagai gantinya Portugal menyerahkan yang sekarang Guinea Khatulistiwa ke Spanyol.

Persaingan dengan Inggris juga mendorongnya untuk mendukung kaum revolusioner Amerika dalam Perang Kemerdekaan mereka meskipun ada keraguannya tentang contoh yang akan ditetapkan untuk koloni Spanyol. Selama perang, Spanyol memulihkan Menorca dan Florida Barat Inggris dalam kampanye militer, namun gagal untuk mendapatkan kembali Gibraltar. Operasi militer Spanyol di Florida Barat dan di Sungai Mississippi membantu Tiga Belas Koloni mengamankan perbatasan selatan dan barat mereka dari serangan Inggris. Penangkapan Nassau di Bahama memungkinkan Spanyol untuk juga memulihkan Florida Timur selama perundingan damai. Traktat Paris pada tahun 1783 mengkonfirmasikan pemulihan Florida dan Menorca, dan membatasi tindakan kepentingn komersial Inggris di Amerika Tengah.

Kebijakan politik[sunting | sunting sumber]

Pemerintahan internalnya secara keseluruhan bermanfaat bagi negara. Ia mulai dengan memaksa warga Madrid melepaskan pengosongan slops mereka dari jendela, dan ketika mereka keberatan ia mengatakan mereka seperti anak-anak yang menangis saat wajah mereka dibasuh. Pada saat aksesinya ke Spanyol, Carlos menunjuk sekretaris Keuangan dan Bendahara, Markis Squillace dan keduanya membuat banyak reformasi. Angkatan Darat dan Angkatan Laut Spanyol direorganisasi meski mengalami kerugian dari Perang Tujuh Tahun.

Carlos juga mengeliminasi pajak atas tepung yang umumnya liberalisasi sebagian besar perdagangan. Terlepas dari tindakan ini, diprovokasi pengusaha untuk mengenakan harga tinggi karena "monopolis", berspekulasi mengenai panen buruk tahun-tahun sebelumnya. Pada tanggal 23 Maret 1766, upayanya untuk memaksa madrileños mengadopsi busana Perancis karena alasan keamanan publik adalah alasan terjadinya kerusuhan (Motín de Esquilache) di mana ia tidak menunjukkan keberanian pribadi. Untuk waktu yang lama, ia tetap tinggal di Aranjuez, meninggalkan pemerintah di tangan menterinya Comte Aranda. Tidak semua reformasinya resmi seperti ini.

Comte Campomanes mencoba menunjukkan kepada Carlos bahwa pemimpin sejati pemberontakan melawan Esquilache adalah Yesuit. Kekayaan dan kekuatan para Yesuit sangat besar; dan dengan dekrit kerajaan pada tanggal 27 Februari 1767, yang dikenal sebagai Penalti Pragmatik tahun 1767, Yesuit diusir dari Spanyol, dan semua harta benda mereka disita. Perselisihannya dengan Yesuit, dan memorinya dengan Paus saat ia menjadi Raja Napoli mengubahnya menjadi kebijakan umum untuk membatasi apa yang ia lihat sebagai kekuatan Gereja. Jumlah ulama dan terutama ordo monastik dikurangi dan Inkuisisi Spanyol, meski tidak dihapuskan, dianggap tumpul. Terlepas dari permusuhannya terhadap para Yesuit, ketidaksukaannya terhadap para rahib pada umumnya, dan kecemburuannya terhadap inkuisisi Spanyol, ia adalah seorang penganut agama Katolik Roma yang sangat saleh.

Sementara itu, banyak undang-undang kuno yang cenderung membatasi perdagangan dan industri dihapuskan; jalan-jalan, kanal-kanal dan pekerjaan drainase didirikan. Banyak usaha paternalnya menghasilkan sedikit lebih banyak daripada pemborosan uang, atau penciptaan sarang barang jadi; namun di seluruh negeri makmur. Hasilnya, sebagian besar disebabkan oleh raja, yang bahkan ketika ia dinasihati tidak baik setidaknya ia bekerja dengan mantap di dalam tugas pemerintahannya.

Carlos juga berusaha untuk mereformasi kebijakan kolonial Spanyol, agar koloni Spanyol lebih kompetitif dengan perkebunan Hindia Barat Perancis (terutama koloni Perancis Saint-Domingue) dan Brazil Portugis. Hal ini mengakibatkan terciptanya "Códigos Negros Españoles", atau Kode Hitam Spanyol. Kode Hitam yang sebagian didasarkan pada Kode Hitam Perancis dan Siete Partidas Kastilla abad ke-13, bertujuan untuk menetapkan wewenang hukum yang lebih besar atas budak-budak di koloni Spanyol, untuk memperluas produksi pertanian. Kode pertama ditulis untuk kota Santo Domingo pada tahun 1768, sedangkan kode kedua ditulis untuk wilayah Spanyol Louisiana yang baru diakuisisi pada tahun 1769. Kode ketiga, yang diberi nama "Código Negro Carolino" seperti Carlos sendiri, membagi pembebasan populasi Hitam dan budak Santo Domingo menjadi kelas sosio-ekonomi yang bertingkat-tingkat.[30]

Di Spanyol, ia melanjutkan dengan karyanya mencoba memperbaiki pelayanan dan fasilitas bangsanya. Ia menciptakan pabrik Porselen Mewah dengan nama Real Fábrica del Buen Retiro pada tahun 1760; Kristal selanjutnya di Real Fábrica de Cristales de La Granja dan kemudian ada Real Fábrica de Platería Martínez pada tahun 1778. Selama masa pemerintahannya, wilayah Asturias dan Catalunya berkembang dengan pesat dan menghasilkan banyak pendapatan bagi ekonomi Spanyol. Ia kemudian beralih ke ekonomi asing melihat ke arah koloninya di Amerika. Secara khusus, ia melihat keuangan Filipina dan mendorong perdagangan dengan Amerika Serikat, yang dimulai pada tahun 1778. Ia juga melakukan sejumlah pekerjaan umum; ia membangun terowongan Kanal Kerajaan Aragon, serta sejumlah rute yang menuju ke ibukota Madrid, yang terletak di pusat Spanyol. Kota-kota lain diperbaiki pada masa pemerintahannya; Sevilla mislnya menyaksikan diperkenalkannya banyak struktur baru seperti rumah sakit dan Archivo General de Indias. Di Madrid ia dijuluki Wali kota Terbaik Madrid, "el rey alcalde". Carlos bertanggung jawab untuk memberikan gelar "Universitas Kerajaan" kepada Universitas Santo Tomás di Manila, yang merupakan universitas tertua di Asia.

Istana Kerajaan Madrid dimana Carlos meninggal.
El Escorial dimana Carlos dimakamkan.

Di ibukota, ia juga membangun Puerta de Alcalá yang terkenal yang dibangun bersama dengan patung air mancur Alcachofa, dan dipindahkan serta mendesain ulang Real Jardín Botánico de Madrid. Ia membangun yang sekarang Museum Seni Nasional Ratu Sofía (dinamai untuk menghormati Permaisuri Spanyol saat ini, lahir Putri Sofía dari Spanyol dan Denmark), serta Museo del Prado yang terkenal. Di Aranjuez ia menambahkan sayap ke istana.

Ia menciptakan Lotere Spanyol dan memperkenalkan Gua Natal seperti model-model Neapolitan. Selama masa pemerintahannya, gerakan mendirikan "Masyarakat Ekonomi" (bentuk awal Kamar Dagang).

Contoh tindakan dan karyanya bukan tanpa efek pada para bangsawan Spanyol lainnya. Dalam kehidupan rumah tangganya, Raja Carlos biasa-biasa saja, dan juga seorang master yang perhatian, meskipun ia memiliki mulut yang agak kasar dan agak skeptis terhadap kemanusiaan. Ia sangat suka berburu. Selama tahun-tahun terakhir ia memiliki masalah dengan putra sulung dan menantunya.

Istana Kerajaan Madrid telah megalami banyak perubahan di bawah pemerintahannya. Pada masa pemerintahannya, Comedor de gala (ruang makan Gala) yang besar dibangun pada tahun 1765–1770; Ruangan itu menggantikan apartemen tua Ratu Maria Amalia. Ia meninggal di istana pada tanggal 14 Desember 1788.

Carlos dimakamkan di Panteon Raja-raja yang berada di Biara Kerajaan El Escorial.

Kelahiran sebuah negara[sunting | sunting sumber]

Bendera Spanyol tahun 1785–1873; kemdian sekali lagi dari tahun 1875–1931.

Di bawah pemerintahan Carlos, Spanyol mulai dikenal sebagai negara dan bukan kumpulan kerajaan dan wilayah dengan kedaulatan bersama. Usahanya menghasilkan pembentukan Marcha Real, bendera, dan ibukota yang layak disebut namanya, dan pembangunan jaringan jalan koheren yang berkumpul di Madrid. Pada tanggal 3 September 1770 Carlos III menyatakan bahwa Marcha Real akan digunakan dalam berbagai upacara resmi. Carloslah yang memilih warna Bendera Spanyol saat ini; merah dan kuning. Bendera angkatan laut diperkenalkan oleh raja pada tanggal 28 Mei 1785. Sampai saat ini, kapal-kapal Spanyol memakai bendera putih Bourbon dengan lambang penguasa. Ini digantikan oleh Carlos karena kekhawatirannya bahwa itu terlalu mirip dengan bendera negara lain.

Lambang-lambang yang digunakan oleh Carlos sementara Raja Spanyol digunakan sampai tahun 1931 ketika buyutnya, Alfonso XIII kehilangan mahkota, dan Republik Spanyol Kedua diproklamirkan (terdapat juga gangguan singkat dari tahun 1873–5). Felipe VI dari Spanyol, raja Spanyol saat ini, adalah keturunan langsung dari "rey alcalde". Juan Carlos I dari Spanyol adalah keturunan Carlos oleh empat kakek buyutnya, dan juga keturunan Maria Theresia dari Austria.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Nama Lahir Wafat Catatan
Putri Maria Isabel Antonietta de Padua Francisca Januaria Francisca de Paula Juana Nepomucena Josefina Onesifora dari Napoli dan Sisilia Istana Portici, Portici, Italia Modern, 6 September 1740 Napoli, 2 November 1742 meninggal semasa bocah.
Putri Maria Josefa Antonietta dari Spanyol dari Napoli dan Sisilia Istana Portici, 20 Januari 1742 Napoli, 1 April 1742 meninggal semasa bocah.
Putri María Isabel Ana dari Napoli dan Sisilia Istana Capodimonte, 30 April 1743 Istana Capodimonte, 5 Maret 1749 meninggal semasa bocah.
Putri María Josefa Carmela dari Napoli dan Sisilia Gaeta, Italia 6 Juli 1744 Madrid, 8 Desember 1801 tidak menikah
Putri Maria Luisa dari Napoli dan Sisilia Istana Portici, 24 November 1745 Istana Kerajaan Hofburg, Wina, 15 Mei 1792 menikah dengan calon Leopold II, Kaisar Romawi Suci pada tahun 1764 dan memiliki keturunan.
Pangeran Felipe Antonio Genaro Pasquale Francesco de Paula dari Napoli dan Sisilia Istana Portici, 13 Juni 1747 Istana Portici, 19 September 1777 Adipati Calabria; dikecualikan dari suksesi takhta karena kebebalannya
Pangeran Carlos Antonio Pascual Francisco Javier Juan Nepomuceno Jose Januario Serafin Diego dari Napoli dan Sisilia Istana Portici, 11 November 1748 Palazzo Barberini, Roma, 19 Januari 1819 calon Raja Spanyol; menikahi Putri Maria Luisa dari Parma dan memiliki keturunan.
Putri Maria Teresa Antonieta Francisca Javier Francisca de Paula Serafina dari Napoli dan Sisilia Istana Kerajaan Napoli, 2 Desember 1749 Istana Portici, 2 Mei 1750 meninggal semasa bocah.
Pangeran Ferdinando Antonio Pasquale Giovanni Nepomuceno Serafino Gennaro Benedetto dari Napoli dan Sisilia Napoli, 12 Januari 1751 Napoli, 4 Januari 1825 menikah dua kali; pertama-tama dengan Adipati Agung Maria Carolina dari Austria dan memiliki keturunan; garis keturunan terakhir Dua Sisilia adalah keturunan dari mereka; menikah kedua kalinya Morganatik dengan Lucia Migliaccio dari Floridia. Ferdinando menyaksikan penciptaan Dua Sisilia pada tahun 1816.
Pangeran Gabriel Antonio Francisco Javier Juan Nepomuceno José Serafin Pascual Salvador dari Napoli dan Sisilia Istana Portici, 11 Mei 1752 Casita del Infante, San Lorenzo de El Escorial, Spanyol, 23 November 1788 menikahi Mariana Vitória, putri Maria I dari Portugal; memiliki tiga anak, dua diantaranya meninggal semasa bocah.
Putri Maria Ana dari Napoli dan Sisilia Istana Portici, 3 Juli 1754 Istana Capodimonte, 11 Mei 1755 meninggal semasa bocah.
Pangeran Antonio Pascual Francisco Javier Juan Nepomuceno Aniello Raimundo Sylvestre dari Napoli dan Sisilia Istana Caserta, 31 Desember 1755 20 April 1817 menikahi keponakannya, Infanta Maria Amalia dar Spanyol (1779–1798) pada tahun 1795 dan tanpa keturunan.
Pangeran Francisco Javier Antonio Pascual Bernardo Francisco de Paula Juan Nepomuceno Aniello Julian dari Napoli dan Sisilia Istana Caserta, 15 Februari 1757 Istana Kerajaan Aranjuez, Spanyol, 10 April 1771 meninggal pada usia empat belas tahun

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Lambang-lambang[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Acton, Sir Harold (1956). The Bourbons of Naples, 1734–1825. London: Methuen. 
  • Chávez, Thomas E. Spain and the Independence of the United States: An Intrinsic Gift, Albuquerque: University of New Mexico Press, 2002.
  • Henderson, Nicholas. "Charles III of Spain: An Enlightened Despot," History Today, Nov 1968, Vol. 18 Issue 10, p673-682 and Issue 11, pp 760–768
  • Lynch, John (1989). Bourbon Spain, 1700–1808. Oxford: Basil Blackwell. ISBN 0-631-14576-1. 
  • Petrie, Sir Charles (1971). King Charles III of Spain: An Enlightened Despot. London: Constable. ISBN 0-09-457270-4. 
  • Thomas, Robin L. Architecture and Statecraft: Charles of Bourbon's Naples, 1734-1759 (Penn State University Press; 2013) 223 pages

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Nicholas Henderson, "Charles III of Spain: An Enlightened Despot," History Today, Nov 1968, Vol. 18 Issue 10, p673-682 and Issue 11, pp 760–768
  2. ^ Stanley G. Payne, History of Spain and Portugal (1973) 2:371
  3. ^ "Full text of "Unruly daughters; a romance of the house of Orléans"". Archive.org. Diakses tanggal 2013-08-01. 
  4. ^ a b Gleijeses, Don Carlos, Naples, Edizioni Agea, 1988, pp. 46–48.
  5. ^ (Italia) Harold Acton, I Borboni di Napoli (1734–1825), Florence, Giunti, 1997, p. 18.
  6. ^ a b (Italia) Vittorio Gleijeses, Don Carlos, Napoli, Edizioni Agea, 1988, p. 48.
  7. ^ Il di lui talento è naturale, e non-stato coltivato da maestri, sendo stato allevato all'uso di Spagna, ove i ministri non-amano di vedere i loro sovrani intesi di molte cose, per poter indi più facilmente governare a loro talento. Poche sono le notizie delle corti straniere, delle leggi, de' Regni, delle storie de' secoli andati, e dell'arte militare, e posso con verità assicurare la MV non-averlo per il più sentito parlar d'altro in occasione del pranzo, che dell'età degli astanti, di caccia, delle qualità de' suoi cani, della bontà ed insipidezza de' cibi, e della mutazione de' venti indicanti pioggia o serenità. Michelangelo Schipa, Il regno di Napoli al tempo di Carlo di Borbone, Napoli, Stabilimento tipografico Luigi Pierro e figlio, 1904, p. 72.
  8. ^ (Italia) Michelangelo Schipa, Il regno di Napoli al tempo di Carlo di Borbone, Naples, Stabilimento tipografico Luigi Pierro e figlio, 1904, p. 74.
  9. ^ a b Acton, Harold. I Borboni di Napoli (1734–1825) Florence, Giunti, 1997 p. 20
  10. ^ Gleijeses, Vittorio. Don Carlos Naples, Edizioni Agea, 1988. p. 49
  11. ^ Vittorio Gleijeses, Don Carlos, Naples, Edizioni Agea, 1988. p. 50-53
  12. ^ Harold Acton, I Borboni di Napoli (1734–1825), Florence, Giunti, 1997, p. 25
  13. ^ Vittorio Gleijeses, Don Carlos, Naples, Edizioni Agea, 1988. p. 59
  14. ^ Vittorio Gleijeses, Don Carlos, Naples, Edizioni Agea, 1988. p. 60
  15. ^ Vittorio Gleijeses, Don Carlos, Naples, Edizioni Agea, 1988. p. 61-62
  16. ^ Harold Acton, I Borboni di Napoli (1734–1825), Florence, Giunti, 1997, p. 36
  17. ^ Vittorio Gleijeses, Don Carlos, Naples, Edizioni Agea, 1988, p. 63-64.
  18. ^ a b Vittorio Gleijeses, Don Carlos, Naples, Edizioni Agea, 1988, pp. 65–66
  19. ^ Giovanni Drei, Giuseppina Allegri Tassoni (a cura di) I Farnese. Grandezza e decadenza di una dinastia italiana, Rome, La Libreria dello Stato, 1954.
  20. ^ Rex Neapolis before his coronation on 3 July 1735 at Palermo.
  21. ^ Liste des décrets sur le site du ministère de la Culture espagnole.
  22. ^ Acton, Harold. I Borboni di Napoli (1734–1825), Florence, Giunti, 1997
  23. ^ Luigi del Pozzo, Cronaca civile e militare delle Due Sicilie sotto la dinastia borbonica dall'anno 1734 in poi, Naples, Stamperia Reale, 1857.
  24. ^ Giuseppe Coniglio, I Borboni di Napoli, Milan, Corbaccio, 1999.
  25. ^ Gaetano Falzone, Il regno di Carlo di Borbone in Sicilia. 1734–1759, Bologne, Pàtron Editore, 1964.
  26. ^ The Academy of Real Navy December 10, 1735 was the first institution to be established by Charles III for cadets, followed 18 November 1787 by the Royal Military Academy (later Military School of Naples): Buonomo, Giampiero (2013). "Goliardia a Pizzofalcone tra il 1841 ed il 1844". L'Ago e il filo edizione online.   – via Questia (perlu berlangganan)
  27. ^ (Italia) Quei lumi accesi nel Mezzogiorno.
  28. ^ Francesco Renda, Storia della Sicilia dalle origini ai giorni nostri vol. II, Palerme, Sellerio editore, 2003.
  29. ^ Franco Valsecchi, Il riformismo borbonico in Italia, Rome, Bonacci, 1990
  30. ^ Obregón, Liliana. "Black Codes in Latin America". Diakses tanggal 10 August 2013. 
  31. ^ a b Menéndez-Pidal De Navascués, Faustino; (1999)El escudo; Menéndez Pidal y Navascués, Faustino; O´Donnell, Hugo; Lolo, Begoña. Símbolos de España. Madrid: Centro de Estudios Políticos y Constitucionales. ISBN 84-259-1074-9, p. 208.209
  32. ^ "Carlos III, Rey de España (1716-1788)". Ex-Libris Database (dalam bahasa Spanish). Royal Library of Spain. Diakses tanggal 18 March 2013. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Carlos III dari Spanyol
Cabang kadet Wangsa Kapetia
Lahir: 20 Januari 1716 Wafat: 14 Desember 1788
Gelar pemerintahan
Didahului oleh:
Antonio Farnese
Adipati Parma dan Piacenza
22 Juli 1731 – 3 Oktober 1735
Diteruskan oleh:
Karl II
Didahului oleh:
Karl VI & IV
Raja Napoli dan Sisilia
1 Desember 1734 – 10 Agustus 1759
Diteruskan oleh:
Ferdinand IV & III
Didahului oleh:
Fernando VI
Raja Spanyol
10 Agustus 1759 – 14 Desember 1788
Diteruskan oleh:
Carlos IV