Sofía dari Spanyol

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Sophia Margaret Victoria Frederica
Sofia, 2013
Sofia, 2013
Permaisuri Raja Spanyol
Periode 22 November 1975 – 19 Juni 2014
Lahir 2 November 1938 (umur 79)
Bendera Yunani Athena, Yunani
Pasangan Juan Carlos I, Raja Spanyol
Anak
Nama lengkap
Sophia Margaret Victoria Frederica
Wangsa Wangsa Bourbon
Wangsa Glucksburg
Ayah Paulus, Raja Yunani
Ibu Frederica, Permaisuri Yunani
Agama Katolik Roma

Sophia Margaret Victoria Frederica (lahir di Athena, Yunani, 2 November 1938; umur 79 tahun) adalah Permaisuri Spanyol sebagai istri Raja Spanyol, Juan Carlos.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Sophia lahir pada tanggal 2 November 1938, di Psychiko, Athena, Yunani, sebagai anak tertua dari Paulus, Raja Yunani, dan istrinya, Permaisuri Frederica. Frederica sendiri adalah putri dari Ernest Augustus, Adipati Braunschweig terakhir. Braunschweig sendiri adalah monarki di bawah Kekaisaran Jerman. Sofia memiliki dua adik, Konstantinus II yang merupakan Raja Yunani terakhir dan Putri Irene.

Putri Sophia menghabiskan masa kecilnya di Mesir di mana dia menempuh pendidikan awal di El Nasr Girls 'College (EGC) di Iskandariyah. Dia tinggal di Afrika Selatan selama pengasingan keluarganya dari Yunani selama Perang Dunia II. Mereka kembali ke Yunani pada tahun 1946. Dia menyelesaikan pendidikannya di Asrama Schloss Salem bergengsi di Jerman Selatan dan kemudian belajar perawatan anak, musik, dan arkeologi di Athena. Dia juga belajar di Fitzwilliam College, Cambridge, sekarang meski bukan universitas penyusun dari Universitas Cambridge.

Dia mewakili Yunani, di samping saudaranya Konstantinus, sebagai anggota cadangan tim pelayaran Medali Emas di Olimpiade Musim Panas 1960

Pernikahan dan keluarga[sunting | sunting sumber]

Sophia bertemu dengan sepupu ketiga ayahnya yang kemudian bernama Infante Juan Carlos di kapal pesiar di Kepulauan Yunani pada tahun 1954; Mereka bertemu lagi di pesta pernikahan Duke of Kent, sepupu kedua ayahnya, di York Minster pada bulan Juni 1961.

Pasangan ini menikah pada tanggal 14 Mei 1962, di Katedral Katolik Santo Dionisius di Athena. Gaun pengantin dibuat oleh Jean Dessès dan dia dihadiri oleh adik perempuannya, Irene; saudara laki-laki mempelai wanita, Infanta Pilar dari Spanyol, dan saudara perempuan Sofia masa depan Putri Anne-Marie (kemudian Permaisuri Yunani). Bersama dengan Putri Irene dari Belanda, Putri Alexandra dari Kent, Putri Benedikte dari Denmark, Putri Anne dari Orléans, dan Putri Tatiana Radziwill.

Sofia beralih dari Gereja Ortodoks Yunani ke Gereja Katolik Roma menjadi lebih sesuai dengan Spanyol Katolik, dan dengan demikian melepaskan haknya atas tahta Yunani. Seiring dengan ini, Latinisation biasa nama Yunaninya (Σοφία) diubah dari Sophia ke varian Spanyol, Sofía .

Sofía pada 2009 bersama menantunya, Letizia Ortiz
Monogram kerajaan

Pada tahun 1969, Infante Juan Carlos, yang tidak pernah menjadi Pangeran Asturias (judul tradisional dari pewaris Spanyol, diberi gelar resmi "Prince of Spain" oleh negara Spanyol; Sofía sendiri telah menyarankan judulnya. Juan Carlos naik tahta pada tahun 1975, saat kematian Francisco Franco.

Pasangan tersebut memiliki tiga anak: Elena (lahir 20 Desember 1963); Cristina (lahir 13 Juni 1965); Dan Felipe (lahir 30 Januari 1968). Empat cucu mereka dan empat cucu perempuannya adalah Felipe dan Victoria de Marichalar y de Borbón, Juan, Pablo, Miguel dan Irene Urdangarín y de Borbón, dan Leonor, Princess of Asturias dan Sofía, Yang semuanya berada di garis suksesi tahta Spanyol

Aktivitas[sunting | sunting sumber]

Sofía berangkat ke Amerika Serikat pada tahun 1986

Selain menemani suaminya dalam kunjungan dan acara resmi, Sofia juga mengadakan pertunangan solo. Dia adalah presiden eksekutif Yayasan Permaisuri Sofía, yang pada tahun 1993 mengirim dana untuk bantuan di Bosnia dan Herzegovina, dan merupakan presiden kehormatan Dewan Kerajaan untuk Pendidikan dan Perawatan Orang Cacat di Spanyol, serta Yayasan Bantuan untuk Spanyol untuk Pecandu narkoba.

Dia menaruh perhatian khusus pada program melawan kecanduan narkoba, bepergian ke konferensi di Spanyol dan luar negeri. Museo Nacional Centro de Arte Reina Sofía dinamai menurut namanya, seperti Reina Sofía Airport di Tenerife. Sofia sering terlihat mewakili Keluarga Kerajaan Spanyol pada pernikahan Kerajaan Eropa lainnya, yang terakhir di pernikahan Victoria, Putri Mahkota Swedia, dan Daniel Westling pada tahun 2010, dan pernikahan Pangeran William dan Catherine Middleton pada tahun 2011; Suaminya sebelumnya menyatakan keinginannya agar tidak hadir dalam urusan kerajaan tersebut.

Sebagai pendukung olahraga yang kuat, Permaisuri juga menghadiri pertandingan Final Kejuaraan Wimbledon 2010 - Tunggal Putra, dia menyaksikan juara tenis Spanyol Rafael Nadal menang untuk kedua kalinya, serta Piala Dunia FIFA 2010 di mana tim Spanyol dinobatkan sebagai juara dunia.

Sofia telah menjadi presiden kehormatan Komite Unicef ​​Spanyol sejak 1971. [6] Dia telah bekerja sama dengan Dr. Muhammed Yunus di Bank Grameen-nya (atau "Bank Desa"), yang menawarkan kredit mikro kepada wanita di seluruh dunia. Sofía telah melakukan perjalanan ke Bangladesh, Chile, Kolombia, El Salvador dan Meksiko untuk mendukung kegiatan organisasi yang dipimpin oleh Yunus. Sofía juga menjadi pendukung kuat upaya Somaly Mam dan LSM yang didirikannya - Agir pour les Femmes en Situation Précaire (AFESIP) - dalam memerangi prostitusi anak dan perbudakan di Kamboja. Pada tahun 1998, Mam dianugerahi Pangeran Asturias Award bergengsi untuk Kerjasama Internasional di hadapannya.

Pada bulan Juli 2012, Permaisuri mengunjungi Filipina untuk keempat kalinya. Dia memeriksa beberapa proyek pembangunan di sekitar bekas koloni Spanyol yang pemerintah negaranya didanai melalui Agencia Española de Cooperacion Internacional para el Desarollo (AECID). Ia mengunjungi Perpustakaan Nasional, Museum Nasional dan University of Saint Thomas. Dia juga bertemu dengan warga negara Spanyol yang tinggal di Filipina, dan menghadiri sebuah resepsi di Kedutaan Besar Spanyol. Dia juga menghadiri makan malam kenegaraan untuk menghormatinya di Istana Malacañan yang diselenggarakan oleh Presiden Benigno Aquino III.

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Permaisuri Sofia di Sankt-Peterburg dengan Presiden Dmitriy Medvedev dari Rusia, 2011

Selain bahasa Spanyol dan bahasa aslinya Yunani, Permaisuri Sofia juga berbicara bahasa Italia, Prancis, Jerman, Portugis dan Inggris.

Penghapusan monarki Yunani[sunting | sunting sumber]

Kemudian-Putri Sofía berada di Yunani dalam kunjungan pribadi ke saudaranya, Raja Konstantinus II, ketika kudeta militer Yunani 1967 terjadi. Sejak itu, ia telah dilucuti dari gelar, kewarganegaraan dan properti di Yunani. Kecuali untuk kunjungan singkat untuk pemakaman ibunya pada tahun 1981, Sofía tidak mengunjungi Republik Yunani sampai tahun 1998. Dia dan suaminya melakukan kunjungan resmi setelah 17 tahun sebagai tamu Presiden Constantinos Stephanopoulos.

Mode[sunting | sunting sumber]

Sofía dianggap sebagai salah satu bangsawan paling modis di Eropa dan selalu ada ketertarikan pada pakaiannya pada acara kerajaan. Setelah menjadi Permaisuri, dia mendapatkan hak istimewa untuk mengenakan pakaian putih di hadapan paus, berlawanan dengan warna hitam yang dikenakan oleh pengunjung lain yang tidak memiliki gelar "Penguasa Katolik."

Pendapat[sunting | sunting sumber]

Dia telah menyatakan pendapatnya mengenai kebijakan termasuk kritiknya terhadap intervensi militer di Afghanistan, di mana pasukan Spanyol ikut serta pada saat itu, pembelaannya terhadap pendidikan agama di sekolah-sekolah, dan keyakinannya bahwa publisitas kekerasan gender akan mendorong kasus baru terjadi. Pendapatnya menjadi sasaran kritik hidup oleh asosiasi LGBT dan intelektual Spanyol. Yang juga merespons adalah partai politik republik Spanyol seperti IU dan ERC. PSOE yang memerintah memutuskan untuk tetap diam, sementara oposisi konservatif PPalso melakukannya, setelah mendapat kritik awal terhadap Sofia dari salah satu perwakilannya.

Sebuah biografi yang diterbitkan pada bulan Mei 2012 mengklaim bahwa Permaisuri Sofia adalah seorang vegetarian yang tidak menyukai adu banteng.

Mempublikasikan karya penting[sunting | sunting sumber]

  • En Decelia: fragmentos cerámicos de Decelia y miscelánea arqueológica. Athens, (1959–1960). Edited in Spanish in Spain, 2013.

Konservatisme Sosial[sunting | sunting sumber]

Pada kesempatan ulang tahunnya yang ke 70, dia membuat sejumlah pernyataan ideologis konservatif mengenai isu-isu yang kemudian diperdebatkan dalam masyarakat Spanyol. Pernyataan-pernyataan ini dipublikasikan oleh jurnalis Pahan Urbano Opus Dei, dan termasuk penolakan Permaisuri Sofía atas pernikahan sesama jenis, penolakan terhadap perayaan kebanggaan gay, anti-aborsi dan pembelaan pendidikan agama di sekolah. Pendapatnya menimbulkan keresahan besar di antara sektor "progresif" masyarakat Spanyol, dan mendorong kritik terhadapnya karena terlibat dalam opini partisan terhadap mandat konstitusionalnya.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Sofía dari Spanyol
Cabang kadet Wangsa Oldenburg
Lahir: 2 November 1938
Spanyol
Lowong
Terakhir dijabat oleh
Victoria Eugenie
Permaisuri Raja Spanyol
22 November 1975 – 19 Juni 2014
Diteruskan oleh:
Letizia Ortiz