Christine dari Prancis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Christine dari Prancis
Portrait of Christine of France, Duchess of Savoy in 1633 by an anonymous artist.jpg
Christine Marie pada tahun 1633 memegang mahkota Savoyard; dengan latar belakang Castello del Valentino dimana ia tinggal dari tahun 1630
Permaisuri Savoyard
Periode26 Juli 1630 – 7 Oktober 1637
Lahir(1606-02-10)10 Februari 1606
Palais du Louvre, Paris, Prancis
Wafat27 Desember 1663(1663-12-27) (umur 57)
Palazzo Madama e Casaforte degli Acaja, Savoia
Pemakaman
WangsaBourbon
Nama lengkap
Christine Marie
AyahHenri IV dari Prancis
IbuMaria de' Medici
PasanganVittorio Amedeo I, Adipati Savoia
Anak
Rincian
Putri Luisa Cristina
Francesco Giacinto
Carlo Emanuele II
Margherita Violante, Adipati Parma
Enrichetta Adelaide, Elektris Bayern
AgamaKatolik Roma
Tanda tanganChristine dari Prancis

Christine Marie dari Prancis (10 Februari 1606 – 27 Desember 1663) merupakan saudara Louis XIII dan Adipati Savoia dengan pernikahan. Pada saat kematian suaminya Vittorio Amedeo I pada tahun 1637, dia bertindak sebagai pemangku takhta di antara tahun 1637 dan 1648.

Putri Prancis[sunting | sunting sumber]

Christine lahir di Palais du Louvre di Paris, dia adalah anak ketiga dan putri kedua Raja Henri IV dari Prancis dan istri keduanya, Maria de' Medici dari Italia. Sebagai putri raja, dia adalah seorang Fille de France. Dia adalah adinda Louis XIII dari Prancis dan Elisabeth dari Prancis. Dia juga merupakan kakak Nicholas Henri, Adipati Orléans, Gaston, Adipati Orléans dan Henriette Marie dari Prancis. Christine adalah saudari ipar Felipe IV dari Spanyol melalui Élisabeth dan Charles I dari Inggris melalui Henriette Marie. Sebagai seorang anak, ia dibesarkan di bawah pengawasan pengasuh kerajaan Françoise de Montglat.

Setelah pernikahan kakaknya Elisabeth pada tahun 1615 dengan calon Felipe IV dari Spanyol, Christine mengambil gelar kehormatan Madame Royale yang menunjukkan statusnya sebagai putri tertua dan paling senior yang belum menikah di istana ayahandanya. Setelah menikah, gayanya beralih ke adindanya, Henriette Marie dari Prancis.

Putri Piemonte[sunting | sunting sumber]

Dia menikah dengan Vittorio Amedeo I, Adipati Savoia, pada tanggal 10 Februari 1619 di Louvre di ibu kota. Dari tahun 1619 sampai aksesi suaminya, ia dikenal sebagai Putri Piemonte. Ia adalah putra Carlo Emanuele I, Adipati Savoia dan Infanta Catalina Micaela dari Spanyol. Catalina Micaela pada gilirannya adalah putri Felipe II dari Spanyol dan Isabel dari Valois. Isabel adalah putri Henri II dari Prancis dan Catherine de' Medici. Dia dikatakan tidak stabil dan sembrono. Dididik di istana Prancis, dia memperkenalkan budaya Prancis ke istana Savoia; dia kemudian tinggal di Palazzo Madama yang telah dibangunnya kembali. Dia juga merupakan kekuatan pendorong untuk rekonstruksi Castello del Valentino dan juga penambahan Palazzo Reale di Torino. Dia kemudian juga memiliki Vigna di Madama Reale, kediaman lama saudara iparnya, Maurizio dari Savoia.

Dia melakukan sebanyak yang dia bisa untuk memastikan bahwa istananya menyaingi kemegahan istana saudarinya, Henriette Marie, istri Charles I dari Inggris. Bersaudari tersebut akan memiliki sedikit persaingan. Meskipun demikian, kedua bersaudari tersebut tetap memiliki korespondensi yang rajin sepanjang kehidupan mereka yang menunjukkan hubungan dekat mereka. Dia adalah orang kepercayaan Ratu Henriette yang diasingkan yang sering menulis kepadanya tentang pengalamannya selama Perang Saudara inggris dan restorasi anaknya. Christine mendorong suaminya untuk menuntut haknya atas gelar raja Siprus dan Yerusalem, sebuah 'kerajaan' yang menyebabkan dia dinobatkan sebagai 'raja tanpa mahkota'. Dia tidak merahasiakannya bahwa dia lebih suka menjadi ratu daripada adipati, dia juga ingin mengubah Kadipaten kecil Savoia menjadi Prancis kecil.

Adipati dan pemangku takhta Savoia[sunting | sunting sumber]

Vittorio Amedeo I menjadi adipati setelah kematian ayahandanya pada tanggal 26 Juli 1630. Ketika suaminya meninggal pada tahun 1637, dia diciptakan sebagai pemangku takhta atas nama putranya, Francis Hyacinth. Pada saat kematian Francis Hyacinth pada tahun 1638, putra keduanya Carlo Emanuele II menggantikannya dan Christine mempertahankan kabupaten tersebut. Pangeran Maurizio dan adiknya Pangeran Tommaso dari Savoia memperdebatkan kekuatan saudari ipar mereka dan rombongannya di Prancis. Ketika pewaris pertama Francis Hyacinth meninggal pada tahun 1638, kedua bersaudara tersebut memulai Perang Sipil Piemonte, dengan dukungan Spanyol. Kedua partai itu disebut "principisti" (pendukung para Pangeran) dan "madamisti" (pendukung Madama Reale). Christine terkenal karena aturannya yang berubah-ubah karena banyaknya kekasihnya, ciri ayahandanya Henri IV yang terkenal karena banyak kekasihnya juga.[1]

Setelah empat tahun berjuang, Christine menang, berkat dukungan militer Prancis. Dia tidak hanya menjaga Kadipaten untuk putranya, dia juga mencegah Prancis mendapatkan terlalu banyak kekuasaan di Kadipaten. Ketika perdamaian disimpulkan pada tahun 1642, Maurizio menikahi seorang keponakan Louise Christine, meninggalkan gelar kardinal dan meminta dispensasi dari Paus Paulus V. Maurizio menjadi gubernur yang Bagus. Christine dari Prancis tetap memegang kendali kuat Kadipaten Savoia, sampai putranya dapat mengikuti jejaknya; Pemerintah resminya berakhir pada tahun 1648, namun dia tetap bertugas atas undangannya sampai kematiannya.[2]

Dia menjalani kehidupan pribadi tanpa hambatan dan memiliki hubungan dengan Duta besar Prancis, Marini, saudara iparnya, Maurizio, dan Comte Filippo d'Aglié, seorang pria tampan yang berpengetahuan dan pemberani yang tetap setia kepadanya sepanjang hidupnya. Dia mendorong putranya Carlo Emanuele II untuk menikahi keponakannya Françoise Madeleine d'Orléans, putri bungsu Gaston, Adipati Orléans, adik bungsunya. Mereka menikah pada tanggal 3 April 1663.[2]

Christine meninggal di Palazzo Madama, Torino pada tanggal 27 Desember 1663[2] pada usia 57 tahun dan dimakamkan di Basilika di Sant'Andrea. Dia hidup lebih lama 4 dari tujuh anaknya.

Françoise Madeleine meninggal pada bulan Januari tahun 1664 dan anaknya kemudian menikahi sepupu lain, Marie-Jeanne-Baptiste dari Savoia.[2] Marie Jeanne akan melahirkan Vittorio Amedeo II dari Sardinia yang kemudian menikahi Putri Prancis lainnya (dan anggota Wangsa Orléans) Anne-Marie d'Orléans. 17 tahun setelah kematiannya, pada tahun 1680, cucunya Maria Anna Victoria dari Bayern melalui putri ketiganya Putri Enrichetta Adelaide dari Savoia, akan menikah dengan cucu kakandanya Louis de France yang dikenal sebagai 'yang Gendut' dan Monseigneur. Christine menjadi nenek moyang langsung dari cabang Wangsa Spanyol Wangsa Bourbon melalui putra kedua Victoria Philippe V dari Spanyol.[2]

Hal itu terungkap di NBC's Who Do You Think You Are? bahwa salah satu keturunannya adalah model/aktris Brooke Shields.[3] Putri Michael dari Kent, lahir Baroness Marie Christine, juga keturunan putra Christine, Carlo Emanuele II.[4]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Christine Marie, Princesse de France, Regent of Savoie 1637-1648, Genealogics - Leo van de Pas © 1990–2012.
  2. ^ a b c d e Oresko 2004.
  3. ^ Participant: Brooke Shields; Director: Harvey Lilley; Executive Producer: Lucy Carter (4 July 2010). "Brooke Shields". Who Do You Think You Are? - USA. Episode ke-2. BBC. BBC One. Back in New York, Brooke sets out on the trail of her very different paternal ancestry, the family of her paternal grandmother, the glamour heiress Marina Torlonia. Her journey takes her to Rome where she discovers that as bankers to the Vatican, the Torlonia family became one of the wealthiest and most influential families in 19th-century Italy. But it doesn't end there - on the trail of yet another illustrious ancestor, the mysteriously titled 'Madame Royale', Brooke heads to Paris and the very heart of French nobility. 
  4. ^ Princess Michael of Kent. The Serpent and the Moon: Two Rivals for the Love of a Renaissance King, Simon and Schuster, Sep 13, 2005. Index. Princess Michael Descent Chart
  • Oresko, Robert (2004). "Maria Giovanna Battista of Savoy-Nemours (1644-1724): daughter, consort, and Regent of Savoy". Dalam Campbell Orr, Clarissa. Queenship in Europe 1660-1815: The Role of the Consort. Cambridge University Press. hlm. 16–55. ISBN 0-521-81422-7.