Anna d'Este

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Anna d'Este
Adipatni Nemours
seb. Adipatni Guise
Anna dEste Versailles.jpg
Potret oleh seniman tak dikenal, paruh kedua abad ke-XVI, minyak di atas kayu. Versailles, Musée du Château
Lahir16 November 1531
Ferrara, Italia
Wafat17 Mei 1607 (usia 75)
Paris, Prancis
WangsaWangsa Este
AyahErcole II d'Este
IbuRenée dari Prancis
Pasangan
(m. 1548; wafat 1563)
(m. 1566; wafat 1585)
AnakHenri I, Adipati Guise
Catherine, Adipatni Montpensier
Charles de Mayenne
Louis II, Kardinal Guise
Charles Emmanuel, Adipati Nemours
Henri I, Adipati Nemours

Anna d'Este (16 Oktober 153117 Mei 1607) adalah seorang putri penting dengan pengaruh yang cukup besar di istana Prancis dan tokoh sentral dalam Perang Agama Prancis. Dalam pernikahan pertamanya, dia adalah Adipatni Aumale, kemudian dari Guise, dalam pernikahan keduanya, Adipatni Nemours dan Genevois.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Renée dari Prancis, ibunda Anna d'Este

Anna d'Este lahir pada 16 Oktober 1531, putri tertua Adipati Ferrara Ercole II (putra Lucrezia Borgia dan cucu Paus Aleksander VI) dan istrinya, Renée dari Prancis (putri Raja Louis XII dari Prancis). Dia dibesarkan di Ferrara, di mana dia menerima pendidikan yang sangat baik. Penulis dan cendekiawan masa depan Olimpia Morata dipilih sebagai salah satu sahabatnya di istana.[1]

Pada 1548, setelah negosiasi yang panjang dan sulit, pernikahannya diatur dengan pangeran Prancis, François, Adipati Aumale, putra Adipati Guise. Kontrak ditandatangani di Ferrara pada 28 September dan pernikahan dilangsungkan di Saint-Germain-en-Laye dekat Paris pada 16 Desember. Sang putri tidak pernah kembali ke Italia. Anna adalah cucu dari raja Prancis Louis XII dan karena itu terkait dengan Henri II dan putra-putranya.

Dengan pernikahannya dia telah menjadi anggota Wangsa Guise yang kuat, dan karena akar Italianya dia memiliki ikatan yang sangat dekat dengan ratu dan kemudian ibu suri, Catherine de' Medici. Untuk alasan ini, posisinya di istana luar biasa. Adipatni Guise setelah kematian ayah mertuanya pada 1550, ia mengatur wilayah keluarga dan kekayaan besar Guise dengan bantuan ibu mertuanya, Antoinette de Bourbon. Dia aktif atas nama ayahandanya dan bertindak sebagai mediator antara istana Prancis dan Ferrara. Dia melahirkan tujuh anak, empat di antaranya mencapai usia dewasa.

Pembantaian de la Saint-Barthélemy

Pada Februari 1563 François, Adipati Guise, dibunuh. Sementara si pembunuh ditangkap dan segera dihukum mati, Anna mengambil semua langkah yang mungkin untuk menuntut pemimpin Huguenot Prancis, Gaspard II de Coligny, yang dia anggap bertanggung jawab. Selama tiga tahun berikutnya, sang janda menekan raja dan istananya dengan petisinya, tetapi pada Januari 1566 dewan raja menyatakan laksamana Coligny tidak bersalah dan membekukan masalah ini. Akibatnya, sebagian besar orang sezamannya menganggap janda Adipati Guise bertanggung jawab atas penembakan ke Coligny pada 22 Agustus 1572 dan yang menjadi sinyal awal untuk Pembantaian de la Saint-Barthélemy.

Jacques dari Savoia, suami kedua Anna

Pada 29 April 1566, Anna menikah dengan Jacques de Savoie-Nemours, Adipati Nemours dan Genevois. Sejak saat itu, sang putri menghabiskan sebagian besar waktunya di Annecy atau di jalan antara kadipaten [Genevois (provinsi)|Genevois]] dan istana Prancis. Dalam situasi politik yang sulit dia bertindak sebagai mediator antara suaminya dan Adipati Savoia, dan sementara itu dia memegang posisinya di istana Prancis. Anna mempromosikan karier putranya, dia membantu kliennya mencari nafkah, dan dia mendapatkan peran yang penting dalam upacara resmi di istana. Setelah kematian suami keduanya pada 1585, Anna tinggal di Paris, di Hôtel particulier, di tepi kiri Sungai Seine, yang sekarang disebut Rue Séguier. Dengan pembentukan Liga Katolik, di mana putra-putranya memainkan peran penting, kepentingannya meningkat pesat.

Pada Desember 1588, Henri III memerintahkan pembunuhan terhadap dua putra tertuanya dan pemenjaraan Anna d'Este. Meskipun sumber tidak memberi tahu apa pun perbuatan sang Adipatni setelah pembebasannya, beberapa orang sezaman menganggapnya bertanggung jawab atas pembunuhan raja. Selama pengepungan Paris oleh Henri IV, Anna dinyatakan sebagai "ibu-ratu" oleh Liga, tetapi setelah Bourbon berpindah agama kembali ke Katolik dia mengakuinya sebagai raja dan mencoba meyakinkan putra-putranya yang memberontak untuk mengambil langkah yang sama. Pada 1594, Anna pergi ke Paris untuk memberi penghormatan kepada Henri IV. Anna menghabiskan tahun-tahun terakhirnya di posisi yang sangat terhormat sebagai "superintendante de la maison" ratu, Maria de' Medici, tetapi juga dalam hutang yang semakin besar dan terus-menerus khawatir tentang situasi keuangan anak-anak dan cucu-cucunya.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Ketika dia meninggal pada 17 Mei 1607, nilai harta bergeraknya hanya mencapai sedikit lebih dari 4.000 livre. Isi perut dan jantung sang Adipatni dimakamkan di Paris dan di Joinville sementara jenazahnya dibawa ke Annecy, di mana ia dimakamkan di sebelah suami keduanya. Tak satu pun dari makam yang tersisa.

Arti[sunting | sunting sumber]

Potret Anna d'Este oleh seniman tak dikenal, paruh kedua abad ke-VI. Fécamp, Musée des arts et de l'enfance, nr inventaris. FEC 17.

Berkenaan dengan perselisihan pengakuan dosa, kehidupan Anna tidak jauh berbeda dari putri-putri lain pada masanya. Ibundanya adalah seorang kalvinis, ayahandanya, suami, dan putranya yang kurang lebih radikal Katolik. Meskipun dia tidak menolak agama Katolik, dia tidak pernah melepaskan keyakinannya yang "benar". Dalam hal lain, ia memegang posisi khusus di istana Prancis, yang dapat dilihat dari banyaknya tuntutan hukum yang ia hadapi. Meskipun keterlibatan dalam proses hukum bahkan untuk penyebab kecil cukup umum untuk aristokrasi Prancis pada periode modern awal, Anna dan ibundanya yang memperebutkan hak raja atas Bretagne, dan dengan melakukan itu mereka menyebut posisi mereka sebagai putri dan cucu perempuan seorang raja Prancis.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Saudara kandung:

  • Alfonso II, Adipati Ferrara (1533-1597)
  • Lucrezia, Adipatni Urbino (1535-1598)
  • Leonora (1537-1581)
  • Luigi, Kardinal Este (1538-1586)

Keturunan dari pernikahan dengan François, Adipati Guise (1519-1563):

Keturunan dari pernikahan dengan Jacques de Savoie-Nemours (1531-1585):

  • Charles-Emmanuel de Savoie-Nemours, pangeran Genevois, kemudian Adipati Nemours (1567-1595)
  • Marguerite (1569-1572)
  • Henri I, Marquis Saint-Sorlin, kemudian Adipati Nemours (1572-1632)
  • Robert Lavoye Nemours, (1577 – 1661)

Catatan[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Severin Bertrand: Oraison funebre sur le trespas de tres-haulte, tres-illustre et tres-vertueuse Princesse Anne d'Est', Duchesse de Chartres, de Guyse, Nemours, Genevois, &c. Paris (1607).
  • Le sieur de La Palud: Discour funebre sur la mort de tres-Illustre Princesse Anne D'est Duchesse de Genevois, Nemours, Chartres, &c. Chambéry (1609).
  • Francesco Agostino della Chiesa: Theatro delle donne letterate, con vn breve discorso della preminenza, e perfettione del sesso donnesco, Mondovi (1620).
  • Hilarion de Coste: Anne d'Est ou de Ferare, Duchesse de Guise & de Nemours. In: Id.: Les éloges et vies des reynes, princesses, dames et damoiselles illustres. Paris (1630), pp. 32–37.

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Christiane Coester: Schön wie Venus, mutig wie Mars. Anna d'Este, Herzogin von Guise und von Nemours (1531–1607). Oldenbourg, Munich (2007); ISBN 978-3-486-58028-0978-3-486-58028-0.
  • Huguette Leloup: Anne d'Este (1531–1607). Fille aînée de Renée de France, Duchesse de Guise puis duchesse de Nemours, Dame de Montargis. Special issue of the Bulletin de la Société d'Émulation de l'Arrondissement de Montargis. 3rd ser., pp. 119, 2002.
  • Jessica Munns, Penny Richards: Exploiting and destabilizing Gender Roles: Anne d'Este. In: French History. Vol. 6 (1992), pp. 206–215.
  • Matteo Sanfilippo: article: Este, Anna d'. In: Dizionario biografico degli Italiani. Vol. 43, Istituto della Enciclopedia Italiana, Rome (1993), pp. 315–320.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]