Isabella Maria

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Isabella Maria
Jean-Marc Nattier 005.jpg
Isabella karya Jean-Marc Nattier
Lahir31 Desember 1741
Istana Buen Retiro, Madrid, Spanyol
Wafat27 November 1763(1763-11-27) (umur 21)
Istana Schönbrunn, Wina, Austria
Pemakaman
WangsaWangsa Bourbon-Parma
Nama lengkap
Isabella Maria Louisa Antonietta Ferdinanda Josepha Saveria Dominica Joanna
AyahFelipe I dari Parma
IbuMarie Louise Élisabeth
PasanganJoseph II, Kaisar Romawi Suci
(pra-pengangkatan)
AnakAdipati Agung Maria Theresia
Adipati Agung Maria Christina

Isabella Maria (Isabella Maria Luisa Antonietta Ferdinanda Giuseppina Saveria Domenica Giovanna; 31 Desember 1741 – 27 November 1763) adalah putri Infante Felipe dari Spanyol, Adipati Parma dan istrinya Marie Louise Élisabeth, putri sulung Louis XV dari Prancis dan Maria Leszczyńska. Kakek dan nenek paternalnya adalah Philippe V dari Spanyol dan istri keduanya, Isabel Farnese.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Lahir sebagai Isabella Maria Luisa Antonietta Ferdinanda Giuseppina Saveria Dominica Giovanna di Istana Buen Retiro, Madrid, Isabella adalah Infanta Spanyol dan dibesarkan di istana kakeknya, Philippe V dari Spanyol. Ayahandanya adalah Pangeran Felipe, yang merupakan Adipati Parma di Italia. Ibundanya adalah Élisabeth dari Prancis yang berusia empat belas tahun, putri sulung Louis XV dari Prancis. Pernikahan orang tua Isabella tidak bahagia, dan selama hampir 10 years Isabella tetap menjadi anak tunggal. Isabella sangat dekat dengan ibundanya dan sangat berkabung ketika ia meninggal karena cacar pada tahun 1759. Isabella yakin bahwa ia juga akan mati muda.

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1760 sebuah pernikahan diatur di antara Isabella dan Adipati Agung Joseph dari Austria, ahli waris Monarki Habsburg. Setelah menikah dengan wali, Isabella dikawal ke Austria. Pada tanggal 6 Oktober 1760, pada usia delapan belas tahun, Isabella menikah dengan Joseph II di dalam sebuah upacara yang berlangsung selama berhari-hari. Joseph sangat senang dengan pengantin barunya dan mencurahkan Isabella dengan kasih sayang. Sebagai gantinya, ia semakin mengunci diri, begitu sering sehingga tak lama setelah pernikahan mereka, Isabella menjadi melankolis.

Hubungan dengan Maria Christina[sunting | sunting sumber]

Sang putri menghabiskan sebagian besar waktunya di istana Wina, bukan dengan suaminya, melainkan bersama saudarinya, Adipati Agung Maria Christina, yang kemudian menjadi, melalui pernikahan, Adipati Sachsen-Teschen. Kedua wanita itu sepertinya memiliki hubungan romantis layaknya sepasang Lesbian.[1][2] Selama beberapa tahun Isabella dan Christina saling mengenal, mereka bertukar 200 surat dan "tiket" saat tinggal di istana yang sama.[3][4] Mereka menghabiskan begitu banyak waktu bersama sehingga mereka dibandingkan dengan Orfeus dan Euridike.

Isabel dan Maria bersatu tidak hanya dengan minat yang sama terhadap musik dan seni tapi juga cinta yang dalam.[5] Setiap hari mereka menulis surat-surat panjang kepada satu sama lain di mana mereka mengungkapkan perasaan cinta mereka. Sementara surat-surat Maria Christina menunjukkan sifat bahagianya, perasaan Isabel bercampur aduk dan, dalam ekspresi kasih sayangnya, menunjukkan pesimisme tertentu, yang mencerminkan obsesinya yang semakin meningkat dengan kematian.

Di dalam salah satu surat tersebut, Isabella menulis:

"Saya menulis lagi, saudari yang kejam, meski saya baru saja meninggalkan kamu. Saya tidak tahan menunggu untuk mengetahui takdir saya, dan untuk mengetahui apakah kamu menganggap saya seseorang yang layak dicintai, atau apakah kamu ingin melempar saya ke sungai itu.... Saya tidak dapat memikirkan apapun kecuali bahwa saya sangat jatuh cinta. Jika saya hanya tahu mengapa demikian, karena kamu begitu tanpa belas kasihan bahwa seseorang seharusnya tidak mencintaimu, tapi saya tidak dapat menahan diri.".[4]

Di dalam sebuah surat yang berbeda ia menulis: "Saya diberitahu bahwa hari itu dimulai dengan Tuhan. Namun saya memulai hari dengan memikirkan objek cintaku, karena saya memikirkannya tanpa henti."[4]

Hanya surat-surat Isabella yang dilestarikan; milik Maria Christina dihancurkan setelah kematiannya.

Kehamilan dan depresi[sunting | sunting sumber]

Namun sebagai istri pewaris takhta, Isabella tahu bahwa tugasnya adalah melahirkan seorang ahli waris yang sehat. Meskipun demikian, sang putri memiliki perasaan gelisah terhadap suaminya, didorong oleh kecemasan seputar keintiman seksual dan kemungkinan kehamilan.

Pada akhir tahun 1761, setahun setelah menikah, Isabella hamil. Itu adalah kehamilan yang sangat sulit, dan Isabella menderita gejala penyakit fisik, melankolis dan kekhawatiran akan kematian. Joseph, tergila-gila dan kurang berpengalaman, gagal memahami kesengsaraan istrinya. Pada tanggal 20 Maret 1762, setelah sembilan bulan mengalami ketegangan mental dan fisik, Isabella melahirkan seorang putri yang diberi nama Maria Theresia Elisabeth. Isabella tetap terbaring di tempat tidur selama enam minggu setelah melahirkan.

Pada bulan Agustus 1762 dan Januari 1763 Isabella menderita dua keguguran yang berbeda yang memperparah kerusuhan mentalnya, menyebabkannya jatuh ke dalam depresi yang mengikis kehendaknya untuk hidup.

Pada tahun 1763, Isabella hamil enam bulan dengan bayi perempuan saat ia terjangkit Variola. Pada tanggal 22 November pada tahun yang sama, menyebabkan persalinan prematur berakhir dengan kematian sang bayi tersebut, yang diberi nama Maria Christina, beberapa jam setelah kelahiran. Totalnya, dari empat kehamilan, hanya satu anak yang selamat dari masa kanak-kanak.[a]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Isabella meninggal di Istana Schönbrunn pada tahun 1763, seminggu setelah melahirkan. Ia dimakamkan di kubah Maria Theresa di Kaisergruft, Wina. Joseph sangat berkabung akan kematian istrinya.

Pernikahan keduanya (Januari 1765 – Mei 1767) dengan Putri Maria Josepha dari Bayern tidak bahagia dan tidak menghasilkan keturunan. Selanjutnya, pada bulan Agustus 1765, ayah mertua Isabella, Franz I, Kaisar Romawi Suci meninggal, dan Joseph menggantikannya sebagai Kaisar Romawi Suci dengan gelar Joseph II. (Pada tahun 1767, Maria Josepha meninggal karena variola.)

Isabella telah meramalkan bahkan sebelum kematiannya bahwa putrinya juga akan meninggal tak lama kemudian. Ramalannya menjadi kenyataan pada tanggal 23 Januari 1770, ketika Adipati Agung Maria Theresa meninggal karena terjangkit Pleuritis pada usia tujuh tahun. Joseph sangat sedih dengan kematian putri tunggalnya, ia menarik diri dari kehidupan publik.

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Nama Lahir Wafat Catatan
Maria Theresia Elisabeth 20 Maret 1762 23 Januari 1770 Meninggal usia 7 tahun karena Pleuritis.
Anak Agustus 1762 Agustus 1762 Keguguran.
Anak Januari 1763 Januari 1763 Keguguran.
Adipati Agung Maria Christina 22 November 1763 22 November 1763 Lahir prematur tiga bulan dan meninggal tak lama setelah dilahirkan.

Gelar dan gaya[sunting | sunting sumber]

  • 31 Desember 1741 – 18 Oktober 1748: Doña Isabel, Infanta Spanyol
  • 18 Oktober 1748 – 7 September 1760: Putri Isabella dari Parma
  • 7 September 1760 – 27 November 1763: Adipati Agung Isabella, Putri Kerajaan Austria, Putri Kerajaan Hongaria dan Bohemia

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Historically, childbirth was the leading cause of death for women, as many as 1:5, until the mid-20th century.[6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Simon Sebag Montefiore,Catherine the Great and Potemkin: The Imperial Love Affair, London, 2010
  2. ^ Justin C. Vovk,In Destiny's Hands: Five Tragic Rulers, Children of Maria Theresa, USA, 2010
  3. ^ Archives Nationales de Vienne, Autriche; Der Gruftwächter, play by Kafka; Simon Sebag Montefiore,Catherine the Great and Potemkin: The Imperial Love Affair, London, 2010
  4. ^ a b c Justin C. Vovk,In Destiny's Hands: Five Tragic Rulers, Children of Maria Theresa, USA, 2010
  5. ^ Farquhar, Michael (2001). A Treasury of Royal Scandals: The Shocking True Stories of History's Wickedest, Weirdest, Most Wanton Kings, Queens, Tsars, Popes, and Emperors. Penguin Books. hlm. 91. ISBN 9780140280241. 
  6. ^ http://www.hugoschwyzer.net/2012/05/25/mens-desire-womens-death-do-historical-rates-of-maternal-death-affect-our-views-of-sexuality-today/

Pranala luar[sunting | sunting sumber]