Juan I dari Kastila

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Juan I
JuanIdeCastilla.JPG
Raja Kastila dan León
Berkuasa 29 Mei 1379 – 9 Oktober 1390
Penobatan 25 Juli 1379
Pendahulu Enrique II
Pengganti Enrique III
Lahir (1358-08-24)24 Agustus 1358
Épila
Wafat 9 Oktober 1390(1390-10-09) (umur 32)
Alcalá de Henares
Pemakaman Katedral Toledo
Wangsa Wangsa Trastámara
Ayah Enrique II dari Kastila
Ibu Juana Manuel
Pasangan Leonor dari Aragon
Beatriz dari Portugal
Anak
Enrique III dari Kastila
Fernando I dari Aragon
Infanta Leonor
Miguel (dugaan)
Agama Katolik Roma

John I (bahasa Spanyol: Juan I; 24 Agustus 1358 – 9 Oktober 1390) merupakan seorang raja Kastila dari tahun 1379 hingga 1390. Dia adalah putra Enrique II dan istrinya Juana Manuel. Dia adalah raja terakhir dari Kastila yang menerima penobatan resmi.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Pernikahan pertamanya dengan Leonor dari Aragon pada tanggal 18 Juni 1375,[1] menghasilkan keturunan sebagai berikut :

  1. Enrique (4 Oktober 1379 – 25 Desember 1406), menggantikan ayahandanya sebagai Raja Kastila.
  2. Fernando (27 November 1380 – 2 April 1416), menjadi Raja Aragon pada tahun 1412.
  3. Leonor (lahir 13 Agustus 1382), mati muda.[2]

Pada tahun 1379, Juan I membentuk ordo militer singkat dari Ordo Merpati, yang dikenal dengan pesta-pesta besarnya termasuk memakan burung merpati yang sesuai dengan nama organisasinya.[3]

Dia menebus Levon V dari Wangsa Lusignan,[4] raja Latin terakhir Kerajaan Armenia Kilikia, dari Mamluk dan karena iba memberinya lordship seumur hidup di Madrid, Villa Real dan Andújar pada tahun 1383.[5]

Dia terlibat dalam permusuhan dengan Portugal; pertengkaran pertamanya dengan Portugis berakhir pada tahun 1382, dan kemudian pada tanggal 14 Mei 1383, ia menikahi Beatriz dari Portugal, putri Raja Fernando I dari Portugal. Pada kematian ayah mertuanya (22 Oktober 1383),[6] Juan berusaha untuk menegakkan hak waris istrinya, putri tunggal Fernando, mahkota Portugal. Krisis 1383-1385, periode kerusuhan sipil dan anarki di Portugal menyusul. Ia ditentang oleh pendukung saingannya atas takhta, João I dari Portugal, dan kalah telak di Pertempuran Aljubarrota, pada tanggal 14 Agustus 1385.[7]

Dia juga harus bersaing dengan permusuhan John dari Gaunt, Adipati Lancaster pertama, yang menggugat mahkota Kastila dengan hak istrinya Constance, putri sulung Pedro dari Kastilia.[8] Raja Kastila akhirnya menerima gugatan tersebut dari pesaing Inggrisnya dengan mengatur pernikahan pada tahun 1388 di antara putranya Enrique dan Catherine, putri Constance dan John dari Gaunt,[9] sebagai bagian dari perjanjian yang diratifikasi di Bayonne.[10]

Pada awal tahun 1383, situasi politik di Portugal bergejolak. Beatrice adalah putri tunggal Raja Fernando I dari Portugal, dan pewaris takhta, setelah kematian adik-adiknya pada tahun 1380 dan 1382. Pernikahannya adalah masalah politik saat itu, dan di dalam istana, faksi-faksi terus-menerus melobi. Fernando mengatur dan membatalkan pernikahan putrinya beberapa kali sebelum menetapkan pilihan pertama istrinya, Raja Juan I dari Kastilia. Juan telah kehilangan istrinya, Infanta Leonor dari Aragon tahun sebelumnya, dan gembira dapat menikahi pewaris Portugis. Pernikahan itu berlangsung pada tanggal 17 Mei di Katedral Badajoz. Beatrice baru berusia sepuluh tahun.

Raja Fernando meninggal segera setelahnya, pada tanggal 22 Oktober 1383. Menurut perjanjian antara Kastila dan Portugal, Ibu Suri, Leonor Teles de Meneses, menyatakan dirinya sebagai pemangku takhta atas nama putri dan menantunya. Asumsi kepemimpinan ratu mendapat tanggapan buruk di banyak kota Portugis;[11] Leonor dianggap sebagai pengkhianat yang bermaksud untuk merebut mahkota Portugis untuk Kastilia dan mengakhiri kemerdekaan Portugal.[12] Atas permintaan Juan I dari Kastila, ketika ia mengetahui tentang kematian ayah mertuanya, Leonor memerintahkan pengakuan Beatrice,[13] meskipun Juan I dari Kastila tidak secara tegas mengakui dirinya sebagai pemangku takhta. Ini pertama-tama diperintahkan di Lisboa, Santarém dan tempat-tempat penting lainnya, dan beberapa hari setelah pembunuhan Comte Andeiro, di seluruh negeri. Pemberontakan nasional yang dipimpin oleh Master Bintang Aviz, masa depan Juan I segera dimulai, yang mengarah Krisis 1383-1385.

Sebagai Pretender Mahkota Portugal, Juan dari Kastila menggunakan lambang ini selama krisis

Krisis 1383-1385[sunting | sunting sumber]

Raja Juan dari Kastila menyerbu Portugal pada akhir Desember 1383, untuk menegakkan hak warisnya sebagai raja dengan hak istrinya.[14] Perang konsekuen dengan efektif berakhir pada tahun 1385, dengan kekalahanb Kastila dalam Pertempuran Aljubarrota[15] pada tanggal 14 Agustus. Sebagai buntut dari pertempuran ini, João dari Aviz menjadi raja Portugal yang tak terbantahkan. Juan dari Kastila dan Beatrice tidak lagi memiliki hak yang dapat dipertahankan atas takhta Portugal, tetapi selama masa hidup Juan I dari Kastila, mereka terus menyebut diri mereka raja dan ratu Portugal.

Pertempuran Aljubarrota: Portugis yang menang ada di sebelah kanan

Untuk mengamankan suksesi takhta Portugal, Cortes Portugis pada tanggal 2 April 1383 di Salvaterra de Magos mengikrarkan pernikahan antara Beatrice dan Juan I dari Kastila, dengan ketentuan bahwa setelah kematian Fernando I, tanpa keturunan laki-laki, mahkota akan diserahkan kepada Beatrice, dan suaminya menjadi raja tituler Portugal.[16] Meskipun Juan I dari Kastila dapat menyebut dirinya raja Portugal, pihak Spanyol dan Portugis setuju untuk tidak menyatukan kerajaan Kastila dan Portugal,[17] dan karena itu, Leonor, janda Raja Fernando, akan tetap menjadi pemangku takhta pemerintah Portugal sampai Beatrice memiliki seorang putra yang setelah mencapai usia empat belas tahun [18] akan mendapat gelar dan kantor Raja Portugal, dan hak waris orangtuanya berhenti. Jika Beatrice meninggal tanpa keturunan, mahkota akan diserahkan kepada adik-adik perempuan hipotetis lainnya, dan jika tidak, mahkota akan diberikan kepada Juan I dari Kastila, dan melalui dia kepada putranya, Heinrich,[19] dengan demikian membongkar garis keturunan Inês de Castro. Pedro de Luna, seorang utusan kepausan ke kerajaan-kerajaan Kastila, Aragon, Portugal dan Navarra, mengumumkan pertunangan di Elvas pada tanggal 14 Mei, dan upacara pernikahan berlangsung pada tanggal 17 Mei di Katedral Badajoz.[20] Untuk memastikan kepatuhan terhadap perjanjian itu, pada tanggal 22 Mei sekelompok ksatria Kastila dan utusan kepausan kerajaan bersumpah untuk menggulingkan raja mereka jika raja Kastila tidak menghormati komitmen yang disepakati dalam perjanjian itu, dan kelompok ksatria Portugis dan utusan kepausan bersumpah untuk melakukan hal yang sama jika raja Portugal melanggar perjanjian dengan Kastila, di antaranya Master Aviz.[21]

Raja Fernando I dari Portugal telah meninggal pada tanggal 22 Oktober 1383. Jandanya, Leonor Teles de Meneses, di bawah Traktat Salvaterra de Magos dan oleh bukti sebelumnya dari almarhum raja, menyatakan dirinya sebagai pemangku takhta atas nama putri dan menantunya. Sejak saat itu, Leonor memerintah dengan kekasihnya, João Fernandes Andeiro, Comte kedua Ourém, juga disebut "Conde Andeiro", seorang Galisia yang telah menjadi kanselir Fernando, yang menggeramkan kaum bangsawan dan kelas bawah. Berita kematian Fernando sampai ke Juan I dan Beatrice di Torrijos, dengan penutupan pengadilan di Segovia. Master Aviz menulis Juan, mendesaknya untuk merebut mahkota Portugis dengan hak istrinya, dan Master sendiri akan mengambil alih kepemimpinan.[22] Untuk menghindari masalah dengan Juan, Infante Portugal, putra sulung dinastik Inês de Castro, Juan I memenjarakannya beserta saudaranya, Dinís [23] di Alcázar de Toledo. Raja Juan I kemudian bertemu dengan Konsili Montalbán dan mengirim Alfonso Lopez de Tejada dengan instruksi-instruksi untuk perwalian, sekarang Ibu Suri, untuk memproklamasikan Beatrice dan dirinya sendiri sebagai penguasa Portugal.[24] Proklamasi diumumkan, pertama di Lisboa, Santarém dan tempat-tempat penting lainnya, dan kemudian, beberapa hari setelah pembunuhan Comte Andeiro, di seluruh negeri. Namun di Lisboa dan di tempat lain, seperti di Elvas dan Santarém, sentimen populer menyukai Juan sang Infante.[25] Juan I dari Kastila mengambil alih gelar dan lambang Raja Portugal, yang penobatannya diakui oleh Paus Avignon,[26] dan memerintahkan pengerahan pasukannya ketika Uskup Guarda dan kanselir ke Beatrice, Afonso Correia, dijanjikan untuk memberikan dukungan rakyat.[27] Dia kemudian memasuki negara dengan istrinya untuk memastikan ketaatan bangsa Portugis kepadanya sebagai Raja dengan hak istrinya, meskipun mereka menganggapnya hanya sebagai pretender.[28]

Bagi Juan I dari Kastila, pernikahannya dengan Beatrice seharusnya mempertahankan protektorat atas wilayah Portugis dan mencegah Inggris dari menyerang semenanjung.[17] Namun, ekspektasi monopoli komersial Spanyol, ketakutan akan pemerintahan Kastila dan hilangnya kemerdekaan Portugis, yang diperkuat oleh oposisi populer terhadap pemangku takhta dan sekutu-sekutunya, menyebabkan pemberontakan di Lisboa pada akhir November dan awal Desember. Hilangnya kemerdekaan tidak terpikirkan bagi mayoritas orang. Master Aviz, masa depan João I dari Portugal, menyulut pemberontakan ketika ia masuk ke istana kerajaan pada tanggal 6 Desember 1383 dan membunuh kekasih Leonor, Conde Andeiro,[29] setelah itu rakyat biasa bangkit melawan pemerintah atas dorongan Alvaro Pais.[30][31] Uskup Martinho Anes, yang dicurigai bersekongkol dengan musuh, dilemparkan dari menara utara Katedral Lisboa ketika Lisboa dikepung oleh Kastila pada tahun 1383.[32] Pemberontakan menyebar ke provinsi-provinsi, mengambil nyawa kepala biarawati-biarawati Benediktin di Évora, Biara Gereja Kolegiat Guimarães,[33] dan Lançarote Pessanha, Laksamana Portugal, yang dibunuh di Kastil Beja.[34] Pemberontakan didukung oleh borjuis tetapi tidak oleh aristokrasi. Ratu Leonor melarikan diri dengan istana Lisboa dan berlindung di Alenquer, milik ratu-ratu Portugal.[35] Dia memohon kepada Juan I dari Kastila untuk meminta bantuan.

João I (João I dari Portugal)

Di Lisboa, Alvaro Pais mengusulkan agar dia dan Leonor menikah dan memerintah bersama, tetapi Leonor menolak; atas berita kedatangan raja Kastila, Master Aviz terpilih sebagai pemangku takhta dan pembela kerajaan[36] pada tanggal 16 Desember 1383, sebagai pembela hak putra ratu, Infante Juan. Ahli hukum terkenal João das Regras ditunjuk sebagai kanselir[37] dan jenderal brilian Nuno Álvares Pereira sebagai jagabaya;[38] segera Inggris diminta untuk campur tangan. Master Aviz mencoba mengepung Leonor di Alenquer tetapi melarikan diri ke Santarém untuk mempersiapkan pertahanan Lisboa. Di Santarém, Leonor mulai mengumpulkan tentara dan meminta bantuan dari Juan I dari Kastila, yang memutuskan untuk mengambil alih komando situasi di Portugal, dan meninggalkan dewan pemangku takhta yang terdiri dari Markis Villena, Uskup Agung Toledo dan Pelayan Raja untuk memerintah Kastila ketika ia absen. Pada bulan Januari 1384 ia memulai perjalanan ke Santarém bersama Beatrice untuk menjawab panggilan ratu sang pemangku takhta untuk memulihkan ketertiban di Portugal. Pada tanggal 13 Januari, Raja Juan I dan Ratu Beatrice memperoleh pengabaian aturan dan pemerintah yang menguntungkan mereka, yang menyebabkan banyak ksatria dan raja kastil tunduk dan bersumpah setia kepada pasangan kerajaan tersebut. Karena Leonor bersekongkol melawan Juan sang Infante, dia dikirim ke biara Tordesillas.[39] Ini melayani tujuan Master Aviz untuk membenarkan pimpinannya pemberontakan; dia telah melanggar sumpah yang dia ucapkan pada Perjanjian Salvaterra de Magos.

Meskipun sebagian besar aristokrasi Portugis setia pada perjuangannya, Raja Juan I dari Kastila tidak mengulangi keberhasilan Kastila dari Perang Fernando sebelumnya (Guerras Fernandinas) dan gagal memenangkan Coimbra dan Lisboa. Pada tanggal 3 September 1384, ia meninggalkan garnisun yang dijaga oleh para pendukungnya di antara orang-orang, dan kembali ke Kastila dan meminta bantuan dari Raja Prancis. Sementara itu, Master of Aviz berusaha merebut tempat-tempat yang setia kepada lawan-lawannya, dan bahkan mengambil Almada dan Alenquer, tetapi gagal mengambil Cintra, Torres-Velhas (Torres Vedras) dan Torres Novas. Pada bulan Maret 1385 ia pergi ke Coimbra, di mana ia memanggil Cortes Portugis;[40] mereka menyatakan Beatrice tidak sah dan memproklamirkan bahwa Master Aviz menjadi Raja Portugal sebagai Juan I pada tanggal 11 April.[41] Ini pada dasarnya adalah sebuah deklarasi perang melawan Kastila dan gugatannya atas takhta Portugis. Memulihkan diri dari kekalahan terakhirnya, raja baru memulai kampanyenya untuk merebut kembali kerajaan utara, dan mengambil Viana do Castelo, Braga dan Guimarães.[42]

Juan I dari Kastila, ditemani oleh kavaleri Prancis yang bersekutu, kemudian memasuki Portugal lagi melalui Ciudad Rodrigo dan Celorico pada bulan Juli 1385[43] untuk menaklukkan Lisboa[44] dan menyingkirkan Juan I dari takhta Portugis, tetapi kekalahan-kekalahan memalukan pasukan dideritanya di Trancoso dan di Pertempuran Aljubarrota pada bulan Mei dan Agustus 1385 telah mengakhiri kemungkinan pemerintahannya sebagai raja Portugal. Dia melarikan diri ke Santarém dan dari sana menuruni Tagus untuk bertemu dengan armada dekat Lisboa. Pada bulan September armada Spanyol kembali ke Kastila, dan João I dari Portugal menguasai tempat-tempat yang sebelumnya diduduki oleh musuh-musuhnya. Maju dari Santarém, ia merebut wilayah di utara Duero yang kesatrianya tetap setia kepada Beatrice dan Juan I dari Kastila: Villareal Pavões, Chaves dan Bragança menyerah[45] pada akhir Maret 1386, dan Almeida pada awal Juni 1386.

Ratu Beatrice tidak memiliki keturunan dengan suaminya, Juan I dari Kastila, meskipun seorang putra yang bernama Miguel disebutkan dalam beberapa silsilah yang ditulis belakangan dan bahkan di beberapa buku sejarah modern.[46] Tidak ada dokumen kontemporer yang menyebutkan dia, dan ibundanya yang seharusnya berusia 10 atau 11 tahun pada kelahirannya yang terkenal. Kemungkinan besar ini adalah kekeliruan dengan cucu penguasa monarki Katolik yang dipanggil Miguel da Paz.[47]

Kematian dan pemakaman[sunting | sunting sumber]

Sepulcher Juan I dari Kastila di Katedral Toledo

Raja Juan terbunuh di Alcalá pada tanggal 9 Oktober 1390, ketika ia jatuh dari kudanya saat menunggangi seekor fantasia dengan beberapa penunggang kuda yang dikenal sebagai farfanes, yang dipasang dan diperlengkapi dalam gaya Arab.[48] Kematiannya dirahasiakan oleh Kardinal Pedro Tenorio selama beberapa hari yang menyatakan bahwa dia hanya terluka. Karena putranya Heinrich III masih di bawah umur pada saat itu, seorang pemangku takhta diangkat untuk memerintah atas namanya. Setelah kematiannya, jenazah Juan I dipindahkan ke kota Toledo untuk dimakamkan. Makamnya ada di Kapel Monarki Baru (La Capilla de los Reyes Nuevos) Katedral Toledo di Spanyol.[49][50]

Silsilah[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Peter N. Stearns, ed. (2001). The Encyclopedia of World History: Ancient, Medieval, and Modern, Chronologically Arranged. William L. Langer. Houghton Mifflin Harcourt Publishing Company. hlm. 249. ISBN 978-0-395-65237-4. Diakses tanggal 26 June 2013. 
  2. ^ Cayetano Rosell; Pedro López de Ayala; Fernán Pérez de Guzmán; Diego de Valera; Diego Enríquez del Castillo; Fernando del Pulgar; Lorenzo Galíndez de Carvajal; Andrés Bernáldez (1877). Crónicas de los reyes de Castilla. M. Rivadeneyra. hlm. 216. Diakses tanggal 26 June 2013. Dicho avemos como luego que el Rey regnó, los que estaban con él en la villa de Madrid, por algunas cosas que eran complideras a servicio del Rey, trataron casamiento del Infante Don Ferrando su hermano fijo del Rey Don Juan, (ca el Rey Don Juan non ovo otros fijos legítimos, nin en otra manera en ningund tiempo, salvo una Infanta de que murió la Reyna Doña Leonor su mujer después de parida, segundo suso contamos)..." – Pero López de Ayala
    Translation: "We have said as soon as the King reigned, those who were with him in the city of Madrid, for some things that were necessary to the service of the King, treated marriage of the Infante Don Fernando his brother son of King John (for King John had no other legitimate sons, none in another way at any time, except one infanta which died after Queen Leonor his wife had given birth, the second above we counted)...
     
  3. ^ "Monuments to the Birds: Dovecotes and Pigeon Eating in the Land of Fields". Gastronomica: The Journal of Food and Culture. University of California Press. 5 (2): 50–59. Spring 2005. doi:10.1525/gfc.2005.5.2.50. JSTOR 10.1525/gfc.2005.5.2.50. 
  4. ^ Vahan M. Kurkjian (1 March 2008). A History of Armenia. Indo-European Publishing. hlm. 222. ISBN 978-1-60444-012-6. Diakses tanggal 26 June 2013. 
  5. ^ Jesús Callejo (2001). Un Madrid insólito: guía para dejarse sorprender. Editorial Complutense. hlm. 40. ISBN 978-84-7491-630-0. Diakses tanggal 26 June 2013. 
  6. ^ Armando Cortesão (1971). History of Portuguese cartography. Junta de Investigações do Ultramar. hlm. 78. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  7. ^ Diego Ortiz de Zúñiga; Antonio M. de Espinosa y Carzel (1795). Anales Eclesiásticos Y Seculares De La Muy Noble Y Muy Leal Ciudad De Sevilla, Metrópoli De La Andalucia: Que Contienen Sus Mas Principales Memorias desde el año de 1246, en que emprendió conquistarla del poder de los Moros el gloriosísimo Rey S. Fernando III de Castilla y Leon, hasta el de 1671 en que la Católica Eglesia le concedió el culto y título de Bienaventurado. Impr. Real. hlm. 222–223. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  8. ^ J. P. Oliveira Martins (1 July 2001). The Golden Age of Prince Henry the Navigator. Simon Publications LLC. hlm. 3. ISBN 978-1-931313-99-5. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  9. ^ Bailey W. Diffie; George D. Winius (1977). Foundations of the Portuguese Empire: 1415 - 1580. University of Minnesota Press. hlm. 40–. ISBN 978-0-8166-0850-8. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  10. ^ Santiago de Alvarado y de la Peña (1826). Elementos de la historia general de España desde el diluvio universal hasta el años de 1826 ó sea Resumen Cronológico de todos los principales sucesos ocurridos en nuestra nacion desde su fundacion hasta el día. Imprenta de E. Aguado. hlm. 126–. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  11. ^ Guida Myrl Jackson-Laufer (1999). Women Rulers Throughout the Ages: An Illustrated Guide. ABC-CLIO. hlm. 228. ISBN 978-1-57607-091-8. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  12. ^ James Maxwell Anderson (1 January 2000). The History of Portugal. Greenwood Publishing Group. hlm. 36. ISBN 978-0-313-31106-2. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  13. ^ Elias Lipiner (1997). Two Portuguese exiles in Castile: Dom David Negro and Dom Isaac Abravanel. Magness Press. hlm. 34. ISBN 978-965-223-964-8. Diakses tanggal 2 August 2013. 
  14. ^ Bailey Wallys Diffie (January 1960). Prelude to Empire: Portugal Overseas Before Henry the Navigator. U of Nebraska Press. hlm. 73. ISBN 978-0-8032-5049-9. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  15. ^ Charles William Previté-Orton (1975). The Shorter Cambridge Medieval History. CUP Archive. hlm. 908. ISBN 978-0-521-09977-6. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  16. ^ Víctor Gebhardt (1864). Historia general de España y de sus Indias desde los tiempos más remotos hasta nuestros días, 4: tomada de las principales historias, crónicas y anales que acerca de los sucesos ocurridos en nuestra patria se han escrito. Librería Española. hlm. 140. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  17. ^ a b Rialp, Ediciones, S.A. (1 November 1981). Los Trastamara y la Unidad Española. Ediciones Rialp. hlm. 312. ISBN 978-84-321-2100-5. Diakses tanggal 2 August 2013. 
  18. ^ John Bagnell Bury (1936). The Cambridge medieval history. The Macmillan company. hlm. 520. Diakses tanggal 3 August 2013. 
  19. ^ César Olivera Serrano (2005). Beatriz de Portugal: la pugna dinástica Avís-Trastámara. Editorial CSIC - CSIC Press. hlm. 70. ISBN 978-84-00-08343-4. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  20. ^ José Ortiz y Sanz (1798). Compendio cronológico de la historia de España desde los tiempos más remotos hasta nuestros días. en la Imprenta Real. hlm. 36. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  21. ^ Serrano 2005, pp. 89–90
  22. ^ M. M. Busk (1833). The History of Spain and Portugal from B.C. 1000 to A.D. 1814. Baldwin and Cradock. hlm. 59. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  23. ^ Samuel Astley Dunham (1832). Spain and Portugal. Longman, Rees, Orme, Brown, Green, & Longman. hlm. 228. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  24. ^ Luis Suárez Fernández (1977). Estudio. Universidad Autónoma. hlm. 168. ISBN 978-84-7009-042-4. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  25. ^ Edward McMurdo (1889). The History of Portugal: From the Commencement of the Monarchy to the Reign of Alfonso III. S. Low, Marston, Searle, & Rivington. hlm. 269. Diakses tanggal 2 August 2013. 
  26. ^ Aa.vv. (1943). Xenia piana... Pio Papae XII dicata. Gregorian Biblical BookShop. hlm. 121. ISBN 978-88-7652-433-2. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  27. ^ José Osorio da Gama e Castro (1902). Diocese e districto da Guarda. Typ. Universal (a Vapor). hlm. 417. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  28. ^ Anne Commire (1 September 2000). Women in World History. Gale. hlm. 397. ISBN 978-0-7876-4068-2. Diakses tanggal 2 August 2013. 
  29. ^ Jonathan Sumption (2 June 2011). Hundred Years War. Faber & Faber. hlm. 520. ISBN 978-0-571-26656-2. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  30. ^ John Laidlar (1997). Lisbon. Abc-Clio Incorporated. hlm. xxvii. ISBN 978-1-85109-268-0. Diakses tanggal 2 August 2013. 
  31. ^ John Brande Trend (1958). Portugal. Praeger. hlm. 125. Diakses tanggal 2 August 2013. 
  32. ^ Paul Buck (2002). Lisbon: A Cultural and Literary Companion. Interlink Books. hlm. 112. ISBN 978-1-56656-395-6. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  33. ^ Henry Morse Stephens (1891). Portugal. Putnam. hlm. 109. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  34. ^ José de Vasconcellos e Menezes (1989). Os marinheiros e o almirantado: elementos para a história da Marinha (século XII-século XVI). Academia de Marinha. hlm. 289. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  35. ^ H. V. Livermore (1969). A New History of Portugal. CUP Archive. hlm. 100–101. GGKEY:RFTURZQG9XA. Diakses tanggal 2 August 2013. 
  36. ^ Historia de España: desde los tiempos más remotos hasta el año 1840 inclusive. Impr. del Imparcial. 1845. hlm. 67–68. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  37. ^ a history of portugal. CUP Archive. hlm. 175. GGKEY:XWSD821GE8S. Diakses tanggal 2 August 2013. 
  38. ^ H. J. A. Sire (1996). The Knights of Malta. Yale University Press. hlm. 149. ISBN 978-0-300-06885-6. Diakses tanggal 2 August 2013. 
  39. ^ Henry Smith Williams (1907). Spain and Portugal. The Times. hlm. 454. Diakses tanggal 2 August 2013. 
  40. ^ A. H. de Oliveira Marques (1972). History of Portugal: From Lusitania to Empire ; vol. 2, From Empire to Corporate State. Columbia University Press. hlm. 127. ISBN 978-0-231-03159-2. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  41. ^ Joseph F. O'Callaghan (1983). A History of Medieval Spain. Cornell University Press. hlm. 532. ISBN 978-0-8014-9264-8. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  42. ^ Bury 1936, p. 520–521
  43. ^ Antonio Ballesteros y Beretta (1922). Historia de España y su influencia en la historia universal. Salvat. hlm. 82. Diakses tanggal 3 August 2013. 
  44. ^ Luis Pericot García. Historia de España, gran historia general de los pueblos hispanos. Instituto Gallach de Librería y Ediciones. hlm. 118. Diakses tanggal 3 August 2013. 
  45. ^ Juan Catalina García López (1893). Castilla y Leon durante los reinados de Pedro I, Enrique II, Juan I y Enrique III, por ... El Progresso editorial. hlm. 318. Diakses tanggal 3 August 2013. 
  46. ^ Serrano 2005, pp. 42, 354 (footnote 2), 397 (footnote 111)
  47. ^ Serrano 2005, p. 199
  48. ^ A. C. y V. (1853). El Protector de los niños, ó, Coleccion de máximas morales para la educacion de la juventud: acompañadas de algunas noticias históricas sobre la creacion del mundo, y de un compendio de la historia de España, arreglado en forma de diálogo par la mas fácil inteligencia de todos. Agustin Gaspar. hlm. 145. Diakses tanggal 1 August 2013. 
  49. ^ Próspero de Bofarull y Mascaró (1836). Los condes de Barcelona vindicados, y cronología y genealogía de los reyes de España considerados. hlm. 277. Diakses tanggal 2 August 2013. 
  50. ^ Ana Isabel Carrasco Manchado (1 January 2006). Isabel I de Castilla y la sombra de la ilegitimidad: propaganda y representación en el conflicto sucesorio (1474-1482). Silex Ediciones. hlm. 280. ISBN 978-84-7737-165-6. Diakses tanggal 2 August 2013. 

Referensi[sunting | sunting sumber]


Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Enrique II
Raja Kastila
1379–1390
Diteruskan oleh:
Enrique III
Hanya gelar saja
Didahului oleh:
Fernando I
sebagai penguasa de facto dan de jure
Raja Portugal
dengan Beatriz
alasan dari kegagalan warisan: Krisis 1383-1385
1383-1385
Diteruskan oleh:
João I
sebagai penguasa de facto dan de jure