Amadeus IV dari Savoia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Amadeus IV, Comte Savoia
Comte Savoia
Pendahulu Tommaso I dari Savoia
Pengganti Bonifasius dari Savoia
Pasangan Marguerite dari Bourgogne
Cecilia dari Baux
Anak
Beatrice dari Savoia
Marguerite dari Savoia († 1254)
Bonifasius dari Savoia
Beatrice dari Savoia
Keluarga bangsawan Wangsa Savoia
Bapak Tommaso I dari Savoia
Ibu Marguerite dari Jenewa
Lahir 1197
Montmélian, Savoie
Meninggal 24 Juni 1253

Amadeus IV (1197 – 24 Juni 1253) merupakan seorang Comte Savoia dari tahun 1233 sampai 1253.

Amadeus lahir di Montmélian, Savoie. Pewaris sah Tommaso I dari Savoia dan Marguerite dari Jenewa, dia harus bertarung dengan saudara-saudaranya untuk warisan tanah Savoia setelah kematian ayahanda mereka. Saudara-saudaranya, Pietro dan Aimone, memicu pemberontakan di Lembah Aosta melawan Amadeus, tetapi ia mampu menghancurkannya dengan bantuan Manfredo III dari Saluzzo dan Bonifasius II dari Montferrat, yang merupakan menantu laki-lakinya. Bersama dengan saudaranya, Tommaso, dia berjuang melawan komune Torino dan Pinerolo, tetapi dengan hasil yang tidak pasti.

Ia digantikan oleh putranya Bonifasius.

Karier[sunting | sunting sumber]

Kepala Keluarga[sunting | sunting sumber]

Sebagai putra sulung Tommaso I dari Savoia, Amadeus mewarisi Kadipaten dan tanah yang terkait dengan kematian ayahandanya pada tahun 1233. Namun, saudara-saudaranya, Pierre dan Aymon menuntut agar dia membagi wilayah dan memberi mereka bagian mereka. Pada bulan Juli 1234, ia dan saudaranya Guillaume mengadakan pertemuan keluarga di Château de Chillon. Sementara kedua belah pihak tiba dengan pasukan bersenjata, Guillaume mampu menegosiasikan perjanjian antara saudara-saudara. Perjanjian ini menjaga tanah tetap utuh, tetapi mengakui otoritas saudara-saudara muda di daerah-daerah tertentu di bawah Amadeus.[1] Wilayah-wilayah ini berada di perbatasan tanah-tanah Savoia, yang dirancang untuk mendorong saudara-saudara memperluas daerahnya daripada mengurangi itu. Ketika saudaranya Tommaso meninggalkan kariernya di gereja pada tahun 1235, Amadeus memberinya wilayah yang sama.[1]

Sebelum dia memiliki seorang putra, Amadeus berubah pikiran berkali-kali mengenai wasiatnya. Awalnya, ia telah membuat menantu laki-lakinya ahli warisnya, tetapi pada tahun 1235, ia menulis ulang surat wasiatnya untuk mendukung saudaranya, Tommaso. Pada bulan Desember tahun itu, ia kembali untuk memiliki menantu laki-lakinya sebagai ahli waris, sampai Amadeus mempersiapkan pengepungan. Kemudian dia menulis ulang surat wasiat yang mendukung Tommaso. Pada bulan Maret 1239, putrinya meyakinkannya untuk mengembalikannya demi kebaikan mereka. Pada tanggal 4 November 1240, Tommaso kembali dan membujuknya untuk menulis kembali surat wasiat itu demi kebaikan saudaranya lagi. Ketika Tommaso pergi, sekali lagi surat wasiat itu dibalik.[1] Surat wasiat terakhirnya ditulis pada tahun 1252, meninggalkan gelar dan hampir semuanya untuk putranya, Bonifasius, dan menamai saudaranya Tommaso sebagai pemangku takhta dan yang kedua dalam baris untuk gelar.[1]

Di antara kekuasaan bangsa Eropa[sunting | sunting sumber]

Amadeus menghadapi banyak tantangan dalam menyeimbangkan tuntutan dari kekuatan yang lebih besar di Eropa pada waktu itu. Henry III dari Inggris menulis kepada Amadeus pada tahun 1235 untuk meminta persetujuan dan berkatnya untuk menikah dengan keponakan Comte, Éléonore dari Provence[2] Pada tahun 1238, Amadeus pergi ke istana Friedrich II, Kaisar Romawi Suci, di Torino, di mana dia dianugerahi gelar bangsawan oleh Kaisar. Kemudian dengan saudara-saudaranya, ia memimpin pasukan sebagai bagian dari pengepungan Brescia.[1] Pada bulan Juli 1243, Amadeus dan saudaranya Tommaso diperintahkan oleh Enzio dari Sardinia untuk bergabung dengannya dalam pengepungan Vercelli, yang baru-baru ini beralih kesetiaan dari Kekaisaran ke Paus. Tidak hanya serangan terhadap kota yang gagal, tetapi Amadeus dan saudaranya dikucilkan untuk itu.[3] Ketika saudara-saudara menulis kepada Paus Innosensius IV yang baru untuk mengajukan banding atas ekskomunikasi, dia mengabulkan permintaan mereka.

Pada akhir tahun 1244, ketika Paus Innosensius IV melarikan diri dari Roma, Amadeus menemuinya di Susan dan mengawalnya melalui surat-surat ke Chambéry, dan kemudian memberikan saudaranya Fillipo sebagai pendamping untuk Paus hilir ke Lyon. Namun, Amadeus kemudian bersedia membuka operan yang sama kepada tentara kekaisaran. Dia juga menandatangani perjanjian dengan Henry III pada tanggal 16 Januari 1246 yang memberikan hak melalui bagian ke Inggris untuk ditukarkan dengan pembayaran tahunan sebesar 200 mark. Pada bulan yang sama, Amadeus bergabung dengan pasukan yang pergi ke Provence untuk menyelamatkan keponakannya, Béatrice dari Provence dari pasukan Friedrich dan mengawalnya ke pernikahannya dengan Carlo dari Anjou[1] Pada bulan Mei 1247, Friedrich siap untuk bergerak melawan Paus. Dia telah mengumpulkan pasukannya di Torino, dan memerintahkan mereka yang masih setia kepadanya di kerajaan Arles dan Perancis untuk bertemu di Chambéry (ibu kota Savoia). Namun, pemberontakan Parma menarik Friedrich kembali dari rencana ini. Pada musim panas yang sama, Amadeus memblokir upaya Paus untuk mengirim 1500 tentara ke Liga Lombardia. Pada tanggal 8 November 1248, Friedrich meminta Amadeus dan saudaranya Tommaso pergi ke Lyon dan memulai negosiasi untuk perdamaian. Namun, upaya mereka tidak berhasil dan perang berlanjut sampai kematian Friedrich.[1]

Keluarga dan keturunan[sunting | sunting sumber]

Dia menikah dua kali, dan masing-masing pernikahan menghasilkan keturunan

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Cognasso, Francesco (1940). Tommaso I ed Amedeo IV. Turin. 
  • Cox, Eugene L. (1974). The Eagles of Savoy. Princeton: Princeton University Press. ISBN 0691052166. 
  • Mugnier, F. (1890). Les Savoyards en Angleterre au XIII siècle. Chambéry. 

Catatan[sunting | sunting sumber]

Amadeus IV
Lahir: 1197 Wafat: 24 Juni 1253
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Tommaso I
Contea di Savoia
1233–1253
Diteruskan oleh:
Bonifasius