Artsakh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Zangilan)
Republik Artsakh

Արցախի հանրապետություն
Artsakhi Hanrapetutyun
Арцах Республика
Artsakh Respublika
{{{coat_alt}}}
Lambang
Semboyan
Lagu kebangsaanԱզատ ու անկախ Արցախ
Azat u ankax Archax
(Indonesia: "Artsakh yang Bebas dan Mandiri")
Lokasi Artsakh
StatusTidak diakui, dipersengketakan
Ibu kotaKhankendi
39°52′N 46°43′E / 39.867°N 46.717°E / 39.867; 46.717
Bahasa resmiArmeniaa
PemerintahanRepublik presidensial
• Presiden
Arayik Harutyunyan
Arthur Tovmasyan
LegislatifMajelis Nasional
Kemerdekaan dari Uni Soviet
02 September 1991[1]
Luas
 - Total
11.458 km2
Populasi
 - Sensus Penduduk 2015
150.932[2]
PDB (KKB)2010
 - Total
$1,6 miliar (Tidak ada)
$2.581 (perkiraan 2011) (n/a)
Mata uang
(AMD)
Zona waktuWaktu Armenia
(UTC+4)
Lajur kemudikanan
Kode telepon+374 47b
Ranah Internet.am, .հայ (de facto)
  1. Konstitusi menjamin "penggunaan secara bebas bahasa lain yang tersebar di antara rakyat".
  2. +374 47 untuk telepon genggam

Republik Artsakh (bahasa Armenia: Արցախի հանրապետություն Arts'akhi Hanrapetut'yun) (bahasa Rusia: Арцах Республика Artsakh Respublika) ,[3][4] atau Artsakh saja, sebelumnya dikenal dengan nama Republik Nagorno–Karabakh (/nəˌɡɔːrn kɑːrəˈbɑːk/) adalah sebuah negara pengakuan terbatas yang tidak diakui di Kaukasus Selatan. Kawasan ini secara de jure dianggap sebagai wilayah Azerbaijan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, tetapi secara de facto dikendalikan oleh kelompok separatis Armenia. Artsakh mengendalikan sebagian besar bekas wilayah Oblast Otonom Nagorno-Karabakh dan beberapa wilayah sekitar, sehingga republik ini berbatasan dengan Armenia di barat, Iran di selatan, dan Azerbaijan di utara dan timur.[5]

Sebagian besar penghuni wilayah Nagorno-Karabakh adalah orang Armenia. Kawasan ini diklaim oleh Republik Demokratik Azerbaijan dan Republik Armenia Pertama setelah kedua negara tersebut menyatakan kemerdekaannya pada tahun 1918. Kedua negara ini sempat berperang pada tahun 1920 karena mereka memperebutkan wilayah ini. Sengketa ini berakhir setelah Uni Soviet menguasai wilayah ini dan mendirikan Oblast Otonom Nagorno-Karabakh yang menjadi bagian dari Republik Sosialis Soviet Azerbaijan pada tahun 1923.

Setelah peristiwa pembubaran Uni Soviet, kawasan ini kembali diperebutkan oleh Armenia dan Azerbaijan. Pada tahun 1991, sebuah referendum diadakan di Oblast Otonom Nagorno-Karabakh dan kawasan Shahumian di sebelahnya. Hasilnya adalah rakyat Nagorno-Karabakh menginginkan kemerdekaan. Konflik etnis berskala besar memicu Perang Nagorno-Karabakh pada tahun 19911994 yang diakhiri oleh gencatan senjata yang membentuk perbatasan saat ini.

Republik Artsakh sebelumnya merupakan sebuah negara demokrasi dengan sistem semi-presidensial, tetapi semenjak diadakannya referendum tahun 2017 negara ini berubah menjadi negara dengan sistem presidensial.[6] Republik ini juga memiliki Majelis Nasional yang unikameral. Negara ini sangat bergantung kepada Armenia, sehingga dapat dikatakan de facto merupakan bagian dari Armenia.[7] Negara ini sangat bergunung-gunung dengan rata-rata ketinggian sebesar 1.097 meter di atas permukaan laut.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Menurut para ahli, prasasti yang berasal dari periode Urartu menyebutkan wilayah tersebut dengan berbagai nama: Ardakh, Urdekhe, dan Atakhuni.[8][9][10] Dalam geografinya, sejarawan klasik Strabo mengacu pada wilayah Armenia yang ia sebut Orchistene, yang diyakini oleh beberapa orang sebagai versi Yunani dari nama lama Artsakh.[11][12][13]

Menurut hipotesis lain yang dikemukakan oleh David M. Lang, nama kuno Artsakh mungkin berasal dari nama Raja Artaxias I dari Armenia (190159 SM), pendiri Dinasti Artaxiad dan kerajaan Armenia.[14]

Etimologi rakyat menyatakan bahwa nama tersebut berasal dari "Ar" (Arran) dan "tsakh" (hutan, taman), jika digabungkan memiliki arti "taman bangsa Arran pertama di timur laut Armenia".[15]

Nama Nagorno-Karabakh, biasa digunakan dalam bahasa Inggris, berasal dari nama bahasa Rusia (Нагорный-Карабах) yang berarti Pegunungan Karabakh. Karabakh adalah sebuah kata di bahasa Turki atau bahasa Persia yang memiliki arti "taman hitam". Nama dalam bahasa Azeri untuk daerah tersebut, "Dağlıq-Qarabağ", memiliki arti yang sama dengan nama dalam bahasa Rusia. Istilah Artsakh tidak memiliki pengaruh non-Armenia yang ada dalam Nagorno-Karabakh.

Istilah itu dihidupkan kembali untuk digunakan pada abad ke-19, dan merupakan istilah yang lebih disukai yang digunakan oleh penduduk setempat, dalam bahasa Inggris, bahasa Rusia serta bahasa Armenia.[16] "Mountainous-Karabakh" kadang-kadang digunakan secara langsung sebagai bagian dari nama resmi bahasa Inggris, "Republic of Mountainous Karabakh". Ini mencerminkan upaya untuk menjauh dari pemikiran asosiasi negatif terkait dengan "Nagorno-Karabakh" karena perang.[17]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Catatan paling awal dari wilayah yang dicakup oleh Artsakh modern adalah dari prasasti Urartu yang mengacu pada wilayah tersebut sebagai Urtekhini.[18] Tidak jelas apakah wilayah itu pernah diperintah oleh bangsa Urartu, tetapi wilayah itu memiliki kekerabatan dekat dengan bangsa Urartu lainnya. Mungkin telah dihuni oleh bangsa Kaspia.

Setelah puluhan tahun penyerbuan yang dilakukan oleh bangsa Kimeria, Kaspia, dan Urartu akhirnya runtuh dengan munculnya bangsa Mede dan tak lama setelah itu, wilayah geopolitik yang sebelumnya diperintah sebagai Urartu muncul kembali sebagai bangsa Armenia. Pada abad ke-5 SM, Artsakh adalah bagian dari Armenia di bawah Dinasti Orontid.

Kemudian terus menjadi bagian dari Kerajaan Armenia di bawah Dinasti Artaxiad, di mana Armenia menjadi salah satu wilayah terbesar di Asia Barat. Pada tingkat terbesarnya, Raja Besar Armenia, Tigranes II, membangun beberapa kota yang dinamai menurut namanya sendiri di wilayah yang dia anggap sangat penting, salah satunya adalah kota yang dia bangun di Artsakh.

Setelah perang dengan Romawi dan Persia, Armenia dibagi antara dua kerajaan. Artsakh dipindahkan dari Persia Armenia dan dimasukkan ke dalam Kekaisaran Satrapi yang berkerabat dengan Arran (juga dikenal sebagai Albania Kaukasia). Pada saat ini, penduduk Artsakh terdiri dari orang-orang Armenia dan pribumi yang di-Armenisasi, meskipun banyak dari mereka yang masih disebut-sebut sebagai entitas etnis yang berbeda.[19] Dialek bahasa Armenia yang digunakan di Artsakh adalah salah satu dialek bahasa Armenia paling awal yang pernah tercatat,[20] yang digambarkan sekitar waktu ini pada abad ke-7 Masehi oleh seorang kontemporer bernama Stephanos Siunetzi.[21]

Tanah Syunik (kiri) dan Artsakh (kanan) hingga awal abad ke-9.

Artsakh tetap menjadi bagian dari Arran selama pemerintahan Persia, selama jatuhnya Iran ke tangan Muslim, dan setelah penaklukan Muslim atas Armenia. Di bawah bangsa Arab, sebagian besar Kaukasus Selatan dan Dataran Tinggi Armenia, termasuk Iberia dan Arran, disatukan menjadi sebuah emirat yang disebut Arminiya, dimana Artsakh tetap menjadi bagian dari Arran.

Meskipun berada di bawah kekuasaan Persia dan Arab, banyak wilayah Armenia, termasuk Artsakh, diperintah oleh bangsawan Armenia. Arran berangsur-angsur menghilang sebagai entitas geopolitik, sementara penduduknya berasimilasi dengan kelompok etnis tetangga yang memiliki budaya dan agama yang sama. Banyak orang Kristen dari Arran akan menjadi bagian dari komposisi etnis orang-orang Armenia yang tinggal di wilayah Artsakh modern.[22]

Fragmentasi otoritas Arab memberikan kesempatan untuk kebangkitan negara Armenia di Dataran Tinggi Armenia. Satu dinasti bangsawan tertentu, Bagratids, mulai mencaplok wilayah dari bangsawan Armenia lainnya, yang, pada paruh kedua abad ke-9 memunculkan kerajaan Armenia baru yang mencakup Artsakh.

Kerajaan baru tak bertahan lama, namun karena konflik internal, perang saudara, dan tekanan eksternal, Armenia sering menemukan dirinya terfragmentasi di antara rumah bangsawan Armenia lainnya, terutama keluarga Mamikonia dan Siunia, yang terakhir akan menghasilkan cabang kadet yang dikenal sebagai Wangsa Khachen, dinamai berdasarkan benteng mereka di Artsakh.

Wangsa Khachen memerintah Kerajaan Artsakh pada abad ke-11 sebagai kerajaan independen di bawah protektorat Kerajaan Bagratid di Armenia. Di bawah Wangsa Khachen, wilayah yang secara historis disebut Artsakh menjadi identik dengan nama "Khachen".

Setelah perang dengan Kekaisaran Bizantium, dan dengan kedatangan Turki Seljuk pada paruh kedua abad ke-11, Kerajaan Armenia runtuh, dan Artsakh menjadi Wangsa Khachen yang otonom, diperintah oleh Wangsa Hasan-Jalalyan, di dalam Kerajaan Georgia untuk waktu yang singkat sampai bangsa Mongol menguasai wilayah tersebut.

Meskipun orang-orang Armenia di Artsakh tak memerintah tanah tersebut sebagai entitas yang sepenuhnya berdaulat, geografi pegunungan di lokasi memungkinkan mereka untuk mempertahankan status semi-independen atau otonom di alam lain, seperti Timurid, Kara Koyunlu, dan Ak Koyunlu.

Selama waktu ini, tanah di sebelah barat sungai Kura hingga lereng timur pegunungan Zangezur dikenal sebagai Karabakh dengan tanah Wangsa Khachen yang sesuai dengan dataran tinggi. Selama periode bangsa Mongol, sejumlah besar orang Armenia meninggalkan dataran rendah Karabakh dan mencari perlindungan di ketinggian pegunungan di wilayah itu.[23]

Wangsa Khachen akhirnya dibagi di antara lima pangeran Armenia, yang dikenal sebagai meliks, yang secara kolektif dikenal sebagai Melikdom Karabakh (juga disebut sebagai Khamsa, yang berarti "lima" dalam bahasa Arab).

Pada abad ke-16, Karabakh berada di bawah kekuasaan Iran untuk pertama kalinya dalam hampir satu milenium dengan munculnya Kekaisaran Safawi, di mana wilayah Artsakh modern menjadi bagian dari Provinsi Karabakh. Para pangeran Armenia terus memerintah secara otonom atas dataran tinggi Karabakh selama ini.

Pada pertengahan abad ke-18, seluruh wilayah Karabakh menjadi kekhanan semi-independen yang disebut Kekhanan Karabakh yang berlangsung selama sekitar 75 tahun. Kekaisaran Rusia maju ke wilayah tersebut pada tahun 1805, menyatakan Artsakh sebagai protektorat Rusia dan secara resmi mencaploknya dari Iran pada tahun 1813 menurut Perjanjian Gulistan.[24] Para pangeran Armenia kehilangan status mereka sebagai pangeran (meliks) pada tahun 1822.

Peta berbahasa Jerman tahun 1856 yang memberi label wilayah itu "Artssakh"

Pembubaran Kekaisaran Rusia[sunting | sunting sumber]

Setelah pecahnya Kekaisaran Rusia, orang-orang Armenia di Nagorno-Karabakh membentuk pemerintahan yang tidak dikenal yang dikenal sebagai Dewan Karabakh pada tahun 1918. Karena tekanan dari Azerbaijan dan Inggris, Dewan Karabakh pada Agustus 1919 terpaksa mengakui sementara otoritas Azerbaijan menunggu keputusan Konferensi Perdamaian Paris tentang perbatasan internasional republik di Kaukasus Selatan.[25]

Karena konferensi perdamaian tak meyakinkan mengenai Nagorno-Karabakh, Gubernur Jenderal Karabakh, Azerbaijan, Khosrov Sultanov, mengeluarkan ultimatum kepada orang-orang Armenia di Karabakh pada awal 1920, yang menyatakan bahwa mereka menerima inklusi permanen ke dalam Azerbaijan.

Armenia menanggapi dengan mengirimkan agen-agennya untuk mengorganisir pemberontakan di Nagorno-Karabakh melawan kekuasaan Azerbaijan, persiapan subversif memuncak dalam pemberontakan yang gagal yang menyebabkan pembantaian dan pemindahan penduduk Armenia Shusha.[a][27] Pada tahun 1921, Nagorno-Karabakh berada dalam kendali otoritas Soviet, yang memutuskan pembentukan Oblast Otonom Nagorno-Karabakh di dalam RSS Azerbaijan.[28]

Selama jatuhnya Uni Soviet, wilayah itu muncul kembali sebagai sumber perselisihan antara Armenia dan Azerbaijan. Pada tahun 1991, sebuah referendum yang diadakan di Oblast Otonom Nagorno-Karabakh dan wilayah tetangga Shahumian menghasilkan sebuah deklarasi kemerdekaan. Konflik etnis menyebabkan Perang Nagorno-Karabakh 1991-1994, yang berakhir dengan gencatan senjata di sepanjang perbatasan saat ini. Menurut UNHCR, konflik tersebut mengakibatkan lebih dari 600.000 orang terlantar di dalam Azerbaijan.[29]

Setelah runtuhnya Kekaisaran Ottoman, Kerajaan Inggris memantapkan dirinya di Azerbaijan, dan menganjurkan bahwa semua Karabakh (termasuk Zangezur dan Artsakh) harus menjadi bagian dari Azerbaijan sampai batas-batas dapat diputuskan secara damai pada Konferensi Perdamaian Paris tahun 1919 yang akan datang, tetapi pertempuran tidak berhenti sampai Tentara Merah dari Rusia mulai merebut kembali bekas wilayah Kekaisaran Rusia dan menciptakan RSS Azerbaijan dari yang sebelumnya Republik Demokratik Azerbaijan pada tahun 1920.

Orang-orang Armenia di Zangezur dan Artsakh secara konsisten mempertahankan kendali atas wilayah tersebut dan bermaksud untuk bersatu dengan Armenia selama dua tahun kekacauan itu, dengan Azerbaijan hanya sementara menduduki bagian-bagian daerah pada waktu-waktu tertentu. Jatuhnya Azerbaijan memberi kesempatan kepada Armenia untuk bersatu dengan baik dengan para laskar Armenia di Zangezur dan Artsakh, tetapi mereka diambil oleh Tentara Merah pada 26 Mei 1920. Sisa dari Armenia jatuh ke Tentara Merah tak lama setelah itu.

Bolshevik mencoba untuk mengakhiri persaingan selama berabad-abad antara Rusia dan Turki, dan pada tahun 1921, Josef Stalin secara resmi memindahkan dataran tinggi Karabakh yang berpenduduk Armenia ke RSS Azerbaijan untuk mencoba menenangkan Turki,[30] meskipun mayoritas Zangezur tetap berada di dalam RSS Armenia.

Pada bulan Desember 1920 di bawah tekanan Soviet, otoritas pusat mengeluarkan pernyataan bahwa Karabakh, Zangezur dan Nakhichevan semuanya dipindahkan ke kendali Armenia. Stalin (saat itu komisaris untuk kebangsaan) mengumumkan keputusan tersebut pada 2 Desember, tetapi pemimpin Azerbaijan Narimanov kemudian menolak pemindahan tersebut.[31]

Dalam keadaan ini, RSS Armenia, RSS Azerbaijan dan RSS Georgia, masuk sebagai RSS Transkaukasia, diterima di Uni Soviet pada tanggal 30 Desember 1922. Masuknya Artsakh ke dalam RSS Azerbaijan menyebabkan kegemparan di antara orang-orang Armenia, yang mengarah pada pembentukan Oblast Otonom Nagorno-Karabakh di dalam RSS Azerbaijan pada 7 Juli 1923 dan baru dilaksanakan pada November 1924.

Era pasca-Soviet[sunting | sunting sumber]

Peta Artsakh dan wilayah sekitarnya. Daerah yang dikelilingi oleh perbatasan merah sesuai dengan wilayah yang secara de facto dikendalikan oleh Republik Artsakh dari tahun 1994 hingga 2020. Wilayah kuning diklaim Oblast Otonom Nagorno-Karabakh pada era Uni Soviet, tetapi dikendalikan oleh Azerbaijan. Wilayah bergaris hijau sesuai dengan wilayah di luar bekas Nagorno-Karabakh yang dipegang oleh Artsakh hingga akhir Perang Nagorno-Karabakh 2020.

Menjelang pembubaran Uni Soviet, konflik Nagorno-Karabakh direvitalisasi. Pada tahun 19871988, sebuah gerakan massa dimulai di Nagorno-Karabakh dan RSS Armenia yang meminta otoritas Soviet untuk memindahkan wilayah tersebut ke Armenia. Dimulai dengan pogrom terhadap orang-orang Armenia di kota Sumqayıt, Azerbaijan pada Februari 1988, konflik menjadi semakin keras, dan upaya Moskwa untuk menyelesaikan perselisihan itu gagal.

Pada musim panas 1988, legislatif RSS Armenia dan Oblast Otonom Nagorno-Karabakh mengeluarkan resolusi yang menyatakan penyatuan Nagorno-Karabakh dengan Armenia, yang ditolak oleh otoritas Azerbaijan dan Soviet pusat.[32] Pada bulan Desember 1991, orang-orang Armenia di Nagorno-Karabakh mendeklarasikan kemerdekaan mereka sebagai Republik Nagorno-Karabakh dengan tujuan bersatu kembali dengan Armenia yang baru merdeka.

Deklarasi itu ditolak oleh Azerbaijan yang baru merdeka, menyebabkan pecahnya perang skala penuh dengan Armenia dan Nagorno-Karabakh di satu sisi dan Azerbaijan di sisi lain. Perang Nagorno-Karabakh pertama berakhir dengan gencatan senjata pada Mei 1994, dengan pasukan Armenia yang menguasai hampir seluruh wilayah bekas Oblast Otonom Nagorno-Karabakh serta sebagian besar dari tujuh distrik Azerbaijan yang berdekatan.[33] Republik Artsakh menjadi negara merdeka de facto, meskipun terintegrasi erat dengan Armenia, sedangkan wilayahnya tetap diakui secara internasional sebagai bagian dari Republik Azerbaijan.

Perebutan wilayah yang terputus-putus berlanjut setelah gencatan senjata 1994 tanpa perubahan teritorial yang signifikan,[34] sementara upaya mediasi internasional lama untuk menciptakan proses perdamaian diprakarsai oleh OSCE Minsk Group pada tahun 1994.[35][36][37] Dari akhir September 2020 hingga November, pertempuran signifikan berlanjut dan Azerbaijan merebut kembali wilayah, terutama di bagian selatan wilayah, serta kota strategis Shusha.

Perjanjian gencatan senjata yang ditandatangani pada 10 November 2020 antara Armenia, Azerbaijan, dan Rusia menyatakan berakhirnya pertempuran baru, dan menetapkan bahwa Armenia akan menarik diri dari sisa wilayah pendudukan di sekitar Nagorno-Karabakh selama bulan depan. Perjanjian tersebut mencakup ketentuan untuk pasukan penjaga perdamaian Rusia untuk dikerahkan ke wilayah tersebut, dengan Presiden Rusia Vladimir Putin yang menyatakan bahwa perjanjian gencatan senjata akan menciptakan kondisi untuk penyelesaian jangka panjang.[38][39]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Zürcher, Christoph (2007). The Post-Soviet Wars: Rebellion, Ethnic Conflict, and Nationhood in the Caucasus (edisi ke-[Online-Ausg.].). New York: New York University Press. hlm. 168. ISBN 9780814797099. 
  2. ^ "ԼՂՀ 2015Թ. ՄԱՐԴԱՀԱՄԱՐԻ ՆԱԽՆԱԿԱՆ ՕՊԵՐԱՏԻՎ ՑՈՒՑԱՆԻՇՆԵՐԻ ՄԱՍԻՆ". STAF NKRE. 30 March 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 April 2016. Diakses tanggal 30 March 2016. 
  3. ^ "Artsakh Votes for New Constitution, Officially Renames the Republic". Armenian Weekly. 21 February 2017. 
  4. ^ "Constitution". Nagorno Karabakh Republic Ministry of Foreign Affairs. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-10-23. Diakses tanggal 23 July 2016. 
  5. ^ "Official website of the President of the Nagorno Karabakh Republic. General Information about NKR". President.nkr.am. 1 Januari 2010. Diakses tanggal 6 May 2012. 
  6. ^ Staff, Weekly (2017-02-21). "Artsakh Votes for New Constitution, Officially Renames the Republic". The Armenian Weekly (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-23. 
  7. ^ "Nagorno-Karabakh". Freedom House (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-08-23. 
  8. ^ Chorbajian, Levon; Donabedian Patrick; Mutafian, Claude. The Caucasian Knot: The History and Geo-Politics of Nagorno-Karabagh. NJ: Zed Books, 1994, p. 52
  9. ^ Ulubabyan, Bagrat (1976). Արցախ [Arts'akh]. Armenian Soviet Encyclopedia (dalam bahasa Armenia). ii. Yerevan: Armenian Academy of Sciences. hlm. 150–151. 
  10. ^ Christopher Walker. The Armenian presence in Mountainous Karabakh, in John F. R. Wright et al.: Transcaucasian Boundaries (SOAS/GRC Geopolitics). 1995, p. 91
  11. ^ Strabo (1903). "11.14". Dalam Hamilton, H. C.; Falconer, W. Geography. London: George Bell & Sons. Diakses tanggal 2022-07-04 – via Perseus Project. 
  12. ^ Roller, Duane W (2018). A historical and topographical guide to the geography of Strabo (dalam bahasa Inggris). Cambridge, United Kingdom; New York, NY: Cambridge University Press. hlm. 678. ISBN 978-1-316-84820-3. OCLC 1127455921. 
  13. ^ Baratov, Boris (1992). Ангел Арцаха: памятники армянского искусства Нагорного Карабаха. Moscow: Editions "Linguiste". hlm. 6. 
  14. ^ Lang, David M (1988). The Armenians: a People in Exile. London: Unwin Hyman. hlm. x. ISBN 978-0-04-956010-9. 
  15. ^ Mkrtchyan, Shahen (2000). Treasures of Artsakh. Yerevan: Tigran Mets Publishing. hlm. 10. 
  16. ^ Toal, Gerard; O'Loughlin, John (5 November 2013). "Land for Peace in Nagorny Karabakh? Political Geographies and Public Attitudes Inside a Contested De Facto State". Territory, Politics, Governance. 1 (2): 158–182. doi:10.1080/21622671.2013.842184. Diakses tanggal 27 November 2020. 
  17. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Muth2014
  18. ^ Geukjian, Ohannes. (2016). Ethnicity, nationalism and conflict in the South Caucasus : Nagorno-Karabakh and the legacy of Soviet nationalities policy. London: Routledge. hlm. 29–30. ISBN 978-1-315-58053-1. OCLC 952728918. 
  19. ^ Hewsen, Robert H. (1982). "Ethno-History and the Armenian Influence upon the Caucasian Albanians". Dalam Samuelian, Thomas J. Classical Armenian Culture: Influences and Creativity. Chico, California: Scholars Press. hlm. 27–40. ISBN 9780891305668. 
  20. ^ Adjarian, Hrachia (1909). Classification des dialectes arméniens [Classification of Armenian dialects] (PDF) (dalam bahasa Prancis). Paris: Librairie Honore Champion. Diakses tanggal October 21, 2020. 
  21. ^ "Nagorno Karabakh (Artsakh): Historical and Geographical Perspectives". Washington, DC: The Office of the Nagorno Karabakh Republic (NKR) in the USA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 March 2018. Diakses tanggal 2018-05-17. The Armenian dialect of Artsakh is one of the earliest ever recorded Armenian dialects. The grammarian Stephanos Siunetzi first described it in the seventh century AD. 
  22. ^ Suny, Ronald G. (July–August 1988). Interview by Joe Stork. "What Happened in Soviet Armenia?". Middle East Report (153, Islam and the State): 37–40. doi:10.2307/3012134. JSTOR 3012134. 
  23. ^ Bournoutian, George A. (Autumn 1992). "Review of 'The Azerbaijani Turks: Power and Identity Under Russian Rule', by Audrey L. Altstadt". Armenian Review. 45 (2): 63–69. 
  24. ^ Luchterbach, Otto (2010). Soghomonyan, Vahram, ed. Lösungsansätze für Berg-Karabach/Arzach. Badan.Badan: Nomos Verlagsgesellschaft. hlm. 15. ISBN 9783832955885. 
  25. ^ "Հակամարտության ծագում. 1918–1921 թթ. | NKR". www.nkr.am. Diakses tanggal 2022-05-21. 
  26. ^ Кавказский календарь на 1917 год [Caucasian calendar for 1917] (dalam bahasa Russian) (edisi ke-72nd). Tiflis: Tipografiya kantselyarii Ye.I.V. na Kavkaze, kazenny dom. 1917. hlm. 190–197. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 November 2021. 
  27. ^ Leeuw, Charles van der (2000). Azerbaijan : a quest for identity, a short history. New York: St. Martin's Press. hlm. 120. ISBN 0-312-21903-2. OCLC 39538940. 
  28. ^ "Q&A with Arsène Saparov: No Evidence that Stalin 'Gave' Karabakh to Aхerbaijan". armenian.usc.edu. 10 December 2018. Of all the documents I have seen, there is no direct evidence of Stalin doing or saying something in those 12 days in the summer of 1921 that [resulted in this decision on Karabakh]. A lot of people just assume that since Stalin was an evil person, it would be typical of someone evil to take a decision like that. 
  29. ^ "Submission by the United Nations High Commissioner for Refugees For the Office of the High Commissioner for Human Rights' Compilation Report – Universal Periodic Review: Azerbaijan". Refworld (dalam bahasa Inggris). United Nations High Commissioner for Refugees (UNHCR). October 2012. Diakses tanggal 11 October 2020. 
  30. ^ Service, Robert (2006). Stalin: a Biography. Harvard University Press. hlm. 204. ISBN 0-674-02258-0. But on balance it was Stalin's judgement that the Azerbaijani authorities should be placated. Revolutionary pragmatism was his main motive. The Party Central Committee in Moscow gave a high priority to winning support for the Communist International across Asia. Bolshevik indulgence to ‘Moslem’ Azerbaijan would be noted with approval in the countries bordering the new Soviet republics. In any case, the Turkish government of Kemal Pasha was being courted by Moscow; armies of Turks had rampaged into Georgia, Armenia and Azerbaijan in recent years and continued to pose a threat to Soviet security: the appeasement of Azerbaijan was thought an effective way of keeping Istanbul quiet 
  31. ^ Krüger, Heiko (2010), "The territorial Status of Nagorno-Karabakh", The Nagorno-Karabakh Conflict, Springer Berlin Heidelberg, hlm. 1–92, doi:10.1007/978-3-642-14393-9_1, ISBN 9783642117879 
  32. ^ De Waal, Thomas (2003). Black Garden: Armenia and Azerbaijan Through Peace and War. New York: NYU Press. hlm. 60–61. ISBN 0-8147-1944-9. OCLC 50959080. 
  33. ^ Krüger, Heiko (2010), "Involvement of the Republic of Armenia in the conflict of Nagorno-Karabakh", The Nagorno-Karabakh Conflict, Springer Berlin Heidelberg, hlm. 93–114, doi:10.1007/978-3-642-14393-9_2, ISBN 9783642117879 
  34. ^ "Armenia/Azerbaijan – Border clashes between the two countries (15 Jul. 2020)" (dalam bahasa Inggris). Ministry of Europe and Foreign Affairs (France). Diakses tanggal 27 September 2020. 
  35. ^ "Is Turkey a brother in arms or just extending its footprint into Nagorno-Karabakh?". France 24 (dalam bahasa Inggris). 2020-09-29. Diakses tanggal 2020-10-08. 
  36. ^ Palmer, James. "Why Are Armenia and Azerbaijan Heading to War?". Foreign Policy (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-10-08. 
  37. ^ OSCE Minsk Group (2020-10-02). "Statement by the Co-Chairs of the OSCE Minsk Group". Organization for Security and Co-operation in Europe (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-10-19. Diakses tanggal 2020-10-09. 
  38. ^ Bar, Hervé (AFP) (2020-11-12). "Russian Peacekeepers Head to Nagorno-Karabakh After Peace Deal". The Moscow Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-11-12. 
  39. ^ "Armenia, Azerbaijan and Russia reach agreement to end Nagorno-Karabakh fighting". France 24 (dalam bahasa Inggris). 2020-11-09. Diakses tanggal 2022-04-23. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "lower-alpha", tapi tidak ditemukan tag <references group="lower-alpha"/> yang berkaitan