Muslim Tibet

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Masjid Tibet di Lhasa

Muslim Tibet, juga dikenal sebagai Kachee (Kache), merupakan minoritas kecil di Tibet. Meskipun muslim, mereka diklasifikasikan sebagai orang Tibet, tidak seperti Muslim Hui, yang juga dikenal sebagai Kyangsha atau Gya Kachee (Cina Muslim). Kata Kachee Tibet secara harfiah berarti Kashmir dan Kashmir dikenal sebagai Kachee Yul (Yul = Negara).

Karena populasi kecil mereka, Muslim Tibet yang tersebar di seluruh Tibet, banyak di antaranya dapat ditemukan di Lhasa dan Shigatse. Jika mereka tidak tinggal di Daerah Otonomi Tibet tidak dikecualikan, kelompok-kelompok etnis seperti Balti dan Burig, yang juga berasal dari Tibet dan menganggap dirinya sebagai etnis Tibet yang juga Muslim. Kelompok-kelompok ini, bagaimanapun, adalah kebanyakan ditemukan di Ladakh di bawah kontrol India dan Baltistan di bawah kontrol Pakistan.

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Secara umum, Muslim Tibet yang unik dalam kenyataan bahwa mereka adalah sebagian besar dari Kashmir dan Persia/Arab/keturunan Turki melalui garis keturunan patrilineal dan juga sering keturunan Tibet asli melalui garis keturunan matrilineal, meskipun kebalikannya tidak biasa. Dengan demikian, banyak dari mereka menampilkan campuran Arya dan fitur adat Tibet.

Karena pengaruh Tibet, mereka telah mengadopsi nama Tibet sementara tetap mempertahankan nama keluarga Persia atau Urdu. Namun, ini bukan yang biasa seperti orang-orang di antara Burig dan Balti. Dalam Baltistan atau Baltiyul sebagai pribumi menyebutnya, Muslim anak sudah mulai penamaan sendiri dalam bahasa Tibet lokal seperti Ali Tsering, Sengge Thsering, Wangchen, Namgyal, Shesrab, Mutik, Mayoor, Gyalmo, Odzer, Lobsang, Odchen, Rinchen, Anchan, dan sebagainya. Di antara Khaches, meskipun mayoritas menggunakan Tibet untuk komunikasi sehari-hari, bahasa Urdu atau Arab yang digunakan untuk layanan keagamaan.

Setelah melarikan diri ke India,Muslim Tibet India diberikan kewarganegaraan oleh Pemerintah India, yang menganggap Tibet Muslim Kashmir, dan dengan demikian warga negara India, tidak seperti para pengungsi Tibet lainnya, yang membawa Sertifikat Status Pengungsi.