Islam di Malaysia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Persatuan Cina Muslim di Muar, Johor.
Restoran halal di Johor Bahru, Johor.

Islam di Malaysia diwakili oleh mazhab Syafi'i dari teologi dan yurisprudensi Suni.[1][2] Islam diperkenalkan oleh para pedagang yang datang dari Arab, Tiongkok dan India. Peristiwa tersebut mulai terjadi pada tahun 674. Konstitusi Malaysia memberikan kebebasan beragama dan menjadikan Malaysia sebuah negara yang secara resmi sekuler, meskipun menjadikan Islam sebagai "agama Federasi" untuk melambangkan pengaruhnya pada masyarakat Malaysia.[1][2] Raja umumnya dipandang sebagai pertahanan dari kepercayaan tersebut di negara Malaysia.

Corak Islam di Malaysia mengikuti tradisi suku Melayu.[3] Pakaian keagamaan menggunakan pakaian tradisional Melayu dengan abjad Jawi sebagai aksara utama dalam pendidikan agama Islam di pesantren, madrasah dan pusat kajian Islam.[4]

Islam menjadi agama mayoritas di Malaysia. Pada 2013, terdapat sekitar 19.5 juta penduduk Muslim, atau 61.3% dari keseluruhan penduduk Malaysia.[5] Berbagai hari libur Islam seperti Maulid Nabi Muhammad ditetapkan sebagai hari libur nasional bersama dengan Natal, Tahun Baru Imlek dan Deepawali.

Awal penyebaran[sunting | sunting sumber]

Islam menyebar ke Malaysia melalui jalur Kesultanan Melaka dan Kesultanan Samudera Pasai. Sebelum mencapai Malaysia, Islam menyebar ke Pattani.[6]

Perpolitikan[sunting | sunting sumber]

Politik Islam di Malaysia didasari oleh penduduk Malaysia yang berasal dari suku Melayu. Islam di Malaysia telah dipandang sebagai bagian dari identitas suku Melayu. Sejak penetapan Konstitusi Malaysia, Islam menjadi agama bagi federasi negara-negara di Malaysia dan menjadi bagian dari sistem politik. Tiap Sultan di masing-masing negara di Malaysia dijadikan sebagai pimpinan tertinggi di bidang keagamaan khususnya pada agama Islam. Perpolitikan di Malaysia juga memanfaatkan Islam sebagai bahan rujukan dalam menyelesaikan konflik yang terjadi pada partai politik yang ada di Malaysia.[7]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b [1]
  2. ^ a b Wu & Hickling, p. 35.
  3. ^ Bakri 2020, hlm. 37.
  4. ^ Bakri 2020, hlm. 95.
  5. ^ "The Future of the Global Muslim Population - Malaysia", Pew Forum. 2013.
  6. ^ Bakri 2020, hlm. 36.
  7. ^ Helmiati 2007, hlm. 1.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]