Islam di Kyrgyzstan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari

Artikel ini merupakan bagian dari seri
Islam menurut negara

Allah1.png

Sebagian besar dari orang-orang di Kyrgyzstan adalah Muslim, dengan 86.3% dari penduduk negara itu adalah umat Islam.[1] Muslim di Kyrgyzstan umumnya dari cabang Sunni, yang masuk ke wilayah ini pada abad kedelapan,[2] meskipun ada beberapa muslim Ahmadi.[3] Sebagian besar dari Muslim Kyrgyz menjalankan agama mereka dalam cara tertentu yang dipengaruhi oleh tradisi dan adat-istiadat. Dalam sejarah tercatat masa kebangkitan dari penerapan Islam sejak kemerdekaan di Kyrgyzstan. Untuk sebagian besar pemimpin agama hanya berurusan dengan isu-isu agama dan tidak menjangkau masyarakat, melainkan menawarkan jasa untuk orang-orang yang datang ke masjid. Terdapat perbedaan kedaerahan, dengan bagian selatan negara itu lebih religius.,[4] dan bagian utara yang lebih sekuler. Kyrgyzstan tetap menjadi negara sekuler setelah runtuhnya komunisme, yang hanya memiliki sedikit pengaruh pada praktek keagamaan ketika Kyrgyzstan adalah sebuah republik Soviet, meskipun kebijakan dari negara ateisme. Sebagian besar dari rusia penduduk Kyrgyzstan adalah ateis atau Ortodoks rusia. Masyarakat Uzbek, yang membuat naik 12,9 persen dari populasi, umumnya adalah Muslim Sunni. Bagian dari populasi Muslim meningkat di Kyrgyzstan sedangkan non-Muslim populasi yang menurun. Misalnya, Rusia, Ukraina, dan Jerman yang dibuat-buat 31.9 persen dari Kyrgyzstzan penduduk pada tahun 1979, dan pada tahun 1999 yang hanya 13,9 persen dari populasi.

Pengenalan Islam[sunting | sunting sumber]

Peninggalan dari abad ke-11. Burana minaret di reruntuhan kota Balasagun, ibukota Islam Kara-Khanid Khanate (934-1212)

Islam diperkenalkan ke suku Kyrgyz antara  abad kedelapan hingga abad kedua belas. Hingga yang paling baru, pengaruh Islam yang terjadi pada abad ketujuh belas, ketika Jungars membuat Masyarakat Kyrgyz berkelana dari Tian Shan wilayah ke Lembah Fergana, dan populasi adalah benar-benar Islam. Namun, sebagai bahaya dari Jungars mereda, beberapa elemen dari Kyrgyz penduduk kembali ke beberapa suku adat. Ketika Quqon Khanate maju ke bagian utara Kyrgyzistan pada abad kedelapan belas, berbagai bagian utara suku Kyrgyz[2] tetap menjauhkan diri dari praktik-praktik Islam dari rezim itu. Pada akhir abad kesembilan belas, bagaimanapun seluruh penduduk Kyrgyz, termasuk suku-suku di utara, telah memeluk Islam Sunni. Masing-masing kelompok etnis Muslim mempunyai tradisi hukum adat yang kuat. Etnis Kyrgyz juga telah memelihara tradisi adat istiadat sebelum masuknya Islam.

Islam dan negara[sunting | sunting sumber]

Pemakaman Muslim di Kosh Köl,  Provinsi Issyk Kul

Sementara agama memiliki peran besar dalam politik Kyrgyzstan, lebih banyak unsur tradisional dari nilai-nilai Islam telah berpengaruh meskipun konstitusi negara menetapkan untuk menerapkan sekularisme. Meskipun konstitusi melarang intrusi dari setiap ideologi atau agama dalam melakukan usaha negara, semakin banyak tokoh masyarakat telah menyatakan dukungan untuk promosi dari tradisi Islam.[5] Seperti dalam bagian lain dari Asia Tengah, non-Asia Tengah telah khawatir tentang potensi revolusi Islam fundamentalis yang akan meniru Iran dan Afghanistan dengan membawa Islam secara langsung dalam pembentukan kebijakan negara, sehingga merugikan non-penduduk Islam.

Status saat ini[sunting | sunting sumber]

Saat wawancara pada Juli 2007, Bermet Akayeva, putri mantan presiden Askar Akayev, menyatakan bahwa Islam semakin mengambil peranan di Kyrgyzstan.[6] Dia menekankan bahwa banyak masjid-masjid yang telah dibangun dan Masyarakat Kyrgyzstan semakin mengabdikan diri untuk agama, yang dia mencatat "itu bukan hal yang buruk dalam dirinya sendiri. Itu membuat masyarakat kita lebih bermoral, lebih bersih".[6] Dengan pertumbuhan perbankan Syariah, Kyrgyzstan memperkenalkan keuangan Islam, sebagai negara yang menyedia berbagai produk-produk keuangan dan jasa Syariah.[7]

"Qonghucu, Islam, Budha, agama yang sama, ada yang ményébar dari mulut ké mulut, Budha bacanya Ahmad. Qonghucu, Islam, Budha, agama yang sama, bukan sama-sama pérgi mabuk lo, bérasal dari orang yang sama, bérasal dari nabi muhammad, Qonghucu bukan taurat, tripitaka = al qur'an. Qonghucu, Islam, Budha, agama yang sama, bérasal dari orang yang sama, bérasal dari satu orang yang sama, bérasal dari Nabi Muhammad, ada bukunya saya bawa', buku PPKN. Qonghucu, Islam, Budha, Kristén, agama yang sama, bérasal dari orang yang sama, bérasal dari satu orang yang sama, cuma Kristén Nabi Muhammad kétahuan. Qonghucu, Islam, Budha, Kristén, bérasal dari orang yang sama, bérasal dari Al Qur'an entah mana yang bétul, bérasal dari satu orang yang sama, bérasal dari Nabi Muhammad, tapi Qonghucu hébat, dibilangnya Budha bodoh, apa Kitab Qonghuchu? journey to the west? surat Al Kahfi di al qur'an, cérita Nabi Khâdir, budha = ahmad, bht, yasoda = kadija, ssd.Hindu bérasal dari agama yang sama. " (Bible Reno, Kitab Qonghucu, i.11.) [8]

Referensi[sunting | sunting sumber]