Islam di Norwegia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Islam di Norwegia adalah agama terbesar di Norwegia setelah Kekristenan. Islam dibawa oleh sekelompok imigran dari Timur Tengah yang menyebarkan Islam di Norwegia. Pada tahun 2019, ada lebih dari 175,507 warga Norwegia yang beragama Islam atau 3,29% dari populasi negara.[1] Angka-angka ini bervariasi bergantung pada sumbernya. Statistik pemerintah AS dari CIA mendaftarkan 121.095 anggota jemaah Islam di Norwegia, kira-kira 2,3% dari populasi, menurut perkiraan tahun 2011.[2] Pusat Penelitian Pew memperkirakan bahwa 3,7% orang Norwegia adalah Muslim pada tahun 2010[3] dan 5,7% pada tahun 2016.[4]

Mayoritas Muslim di Norwegia adalah Sunni, dengan minoritas Syiah yang signifikan. 55% tinggal di kabupaten Oslo dan Akershus. Perkiraan ilmiah mengenai jumlah orang berlatar belakang Islam di Norwegia bervariasi antara 120.000 (2005) dan 163.000 (2009).[5] Sebagian besar memiliki latar belakang imigran, dengan orang Norwegia keturunan Pakistan menjadi kelompok yang paling terlihat dan terkenal. Islam di Norwegia juga memiliki beberapa mualaf terkenal yang meliputi pria etnis Norwegia Yousef-Al Nahi dan Vegard Bjørge, keduanya terkenal karena keterlibatan mereka di media sosial, terutama dalam hal toleransi dan hak-hak minoritas. Muslim terkenal lainnya dari Norwegia termasuk Fatima Almanea, Hadia Tajik dan Sumaya Jirde Ali.[6]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Catatan sejarah Islandia menceritakan kedatangan kedutaan besar dari sultan Muslim Tunis di Norwegia pada tahun 1260-an, setelah Raja Håkon Håkonsson mengirim duta besar ke Sultan dengan hadiah yang berlimpah.[7] Populasi Muslim di negara ini belum terlihat sampai paruh kedua abad ke-20. Pada tahun 1958, misionaris Ahmadiyah telah menarik sejumlah kecil mualaf dan mendirikan komunitas kecil di Oslo.[8] Imigrasi dari negara-negara Muslim ke Norwegia dimulai terlambat dibandingkan dengan negara-negara Eropa Barat lainnya, dan tidak bertambah cepat sampai akhir 1960-an. Namun, karena ledakan minyak, migrasi tenaga kerja berlangsung lebih lama dibandingkan negara lain.[9] Buruh imigran Pakistan pertama tiba pada tahun 1967 [9] Pada tahun 1975, imigrasi tenaga kerja ke Norwegia dihentikan, tetapi aturan untuk reunifikasi keluarga relatif longgar selama beberapa tahun lagi.[10] Akibatnya, meski sebagian besar imigran hingga 1970-an adalah buruh, imigrasi pada 1980-an dan 1990-an didominasi oleh Pencari suaka.[9]

Jumlah Muslim di Norwegia pertama kali terdaftar dalam statistik resmi pada tahun 1980, ketika diberikan sebagai 1006. Statistik ini didasarkan pada keanggotaan jemaah terdaftar, dan kemungkinan besar bahwa jumlah yang rendah disebabkan oleh fakta bahwa sedikit Muslim adalah anggota masjid. Sejarawan agama Kari Vogt memperkirakan bahwa 10% Muslim Norwegia adalah anggota masjid pada tahun 1980, proporsi yang meningkat menjadi 70% pada tahun 1998.[11][halaman dibutuhkan] Menjadi anggota masjid adalah konsep yang asing bagi banyak imigran dari negara Muslim. Di Norwegia, karena hibah pemerintah kepada jemaat agama didasarkan pada jumlah anggota yang terdaftar, kecuali gereja negara. Jumlah anggota masjid yang terdaftar meningkat menjadi 80.838 pada tahun 2004, tetapi sejak itu turun menjadi 72.023 pada tahun 2006. Sebagian alasan penurunan tersebut adalah metodologi baru dalam penyusunan statistik.[12]

Pada akhir 1990-an, Islam melewati Gereja Katolik Roma dan Pantekostalisme menjadi agama minoritas terbesar di Norwegia, asalkan Islam dipandang sebagai satu kelompok. Namun, mulai 2013, Gereja Katolik Roma mendapatkan kembali posisinya sebagai agama minoritas terbesar di Norwegia karena meningkatnya imigrasi dari negara-negara Eropa dan berkurangnya imigrasi dari negara-negara mayoritas Muslim.[13] Pada tahun 2009, jumlah jemaah Muslim yang terdaftar adalah 126. Lebih dari 40 lokasi sholat ada di kota Oslo.[14]

Pada tahun 2010 seorang Muslim dari Örebro di Swedia ingin membangun masjid di Tromsø dengan uang dari Arab Saudi tetapi pemerintah Norwegia menolak memberikan izin dengan alasan bahwa Arab Saudi tidak memiliki kebebasan beragama dan potensi uang Norwegia untuk gereja-gereja yang berlawanan arah akan dihentikan karena gereja dilarang di sana.[15] Pada Juni 2018, parlemen Norwegia mengeluarkan undang-undang yang melarang pakaian yang menutupi wajah di lembaga pendidikan serta pusat penitipan anak, termasuk kerudung Islami yang menutupi wajah. Larangan ini berlaku untuk murid dan staf.[16][17]

Religiusitas[sunting | sunting sumber]

Studi yang dilakukan untuk saluran TV pada tahun 2006 menemukan bahwa 18% Muslim Norwegia melaporkan mengunjungi masjid sekali seminggu. Sebuah studi serupa pada tahun 2007 melaporkan bahwa 36% pemuda Muslim mengunjungi masjid kurang dari sekali dalam sebulan.[18]

Menurut survei 2007/2008 terhadap siswa di sekolah menengah atas di Oslo, 25% Muslim berdoa secara teratur sementara 12% menghadiri ibadah mingguan.[19]

Opini[sunting | sunting sumber]

Menurut survei tahun 2016, sekitar 98% Muslim Norwegia percaya bahwa HAM itu penting, sekitar 94% percaya Demokrasi itu penting, dan 95% percaya bahwa Muslim harus hidup damai dengan Non-Muslim. Dalam jajak pendapat yang sama, mayoritas 47% mengatakan bahwa tidak penting untuk mengikuti hukum Syariah.[20]

Menurut jajak pendapat tahun 2017, 3 dari 10 Muslim setuju bahwa penting untuk mengikuti hukum Syariah.[21]

Menurut investigasi yang diterbitkan pada tahun 2017, hanya dua persen dari semua Muslim di Norwegia (sekitar 4200 individu) yang setuju dengan pernyataan seperti "Islam mengizinkan penggunaan kekerasan" dan bahwa Serangan 11 September di New York 2001 dapat dibenarkan.[22]

Radikalisasi[sunting | sunting sumber]

Sekitar 70 orang telah meninggalkan Norwegia untuk menjadi pejuang asing di Suriah atau Irak, sementara sekitar 20 telah kembali.[23]

Pada Mei 2019 diumumkan bahwa mereka yang telah bergabung dengan ISIS yang hanya memiliki izin tinggal di Norwegia akan dicabut izinnya untuk mencegah mereka kembali ke Norwegia.[24] Dan pada September 2019, 15 orang asing di Norwegia dicabut izin tinggalnya.[25]

Diskriminasi[sunting | sunting sumber]

Islamophobia mengacu pada sekumpulan wacana, perilaku dan struktur yang mengekspresikan perasaan takut, terhadap Islam dan Muslim di Norwegia.[26][27] Islamofobia dapat memanifestasikan dirinya melalui diskriminasi dalam angkatan kerja, [28] liputan negatif di media,[29] dan kekerasan terhadap Muslim.[30] Pada tahun 2004 slogan, "Ikke mobb kameraten min (Jangan sentuh hijab saya)," diadopsi oleh gerakan protes Norwegia yang berfokus pada kasus Ambreen Pervez dan usulan larangan hijab. Pervez diberitahu oleh majikannya bahwa dia tidak boleh memakai jilbabnya untuk bekerja. Slogan tersebut merupakan adaptasi dari slogan Perancis, "Ne touche pas a mon pote (Dont touch my buddy)," dan, "Touche pas à mon foulard (Don't touch my hijab.)" Sejumlah kasus diskriminasi ketenagakerjaan di Norwegia muncul karena pemakaian jilbab.[31][32][33]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Statistics Norway – Church of Norway and other religious and philosophical communities". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-11-20. Diakses tanggal 2020-04-29. 
  2. ^ "CIA World Factbook: Norway". CIA World Factbook. 25 July 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 November 2019. Diakses tanggal 1 August 2017. 
  3. ^ "Religious Composition by Country, 2010-2050". Pew Research Center. 2 April 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 August 2017. Diakses tanggal 1 August 2017. 
  4. ^ "5 facts about the Muslim population in Europe". Pew Research Center (dalam bahasa Inggris). 2017-11-29. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-08-17. Diakses tanggal 2018-01-25. 
  5. ^ (dalam bahasa Norwegia) Islam i Norge Diarsipkan 2007-02-25 di Wayback Machine.
  6. ^ Cesari 2014, hlm. 393.
  7. ^ Nielsen et al. 2014, hlm. 308.
  8. ^ Lewis, James R.; Tøllefsen, Inga Bårdsen (2015). Handbook of Nordic New Religions. BRILL. hlm. 364. Diakses tanggal 2 August 2017. 
  9. ^ a b c Haddad 2012, hlm. 89.
  10. ^ Cesari 2014, hlm. 394.
  11. ^ Vogt, Kari (2008). Islam på norsk : moskeer og islamske organisasjoner i Norge. Oslo, Norway: Cappelen Damm. ISBN 9788202293468. 
  12. ^ "Trus- og livssynssamfunn utanfor Den norske kyrkja, 2006" (dalam bahasa Norwegia). Statistisk sentralbyrå. 18 December 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 August 2017. Diakses tanggal 1 August 2017. 
  13. ^ Daugstad, Gunnlaug; Østby, Lars (2009). "Et mangfold av tro og livssyn" [A variety of beliefs and denominations]. Det flerkulturelle Norge (dalam bahasa Norwegian). Statistics Norway. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 12, 2010. Diakses tanggal July 18, 2012. 
  14. ^ Nielsen, Jørgen; Akgönül, Samim; Alibašić, Ahmet; Racius, Egdunas (2013). Yearbook of Muslims in Europe, Volume 5. BRILL. hlm. 490. ISBN 9789004255869. Diakses tanggal 2 August 2017. 
  15. ^ "sv: Norska regeringen säger nej tack till saudiska pengar (Norwegian government says no to Saudi money)". Uppdrag granskning. Sveriges Television. 2011-02-02. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 January 2016. Diakses tanggal 26 July 2015. 
  16. ^ "Norway bans burqa and niqab in schools" (dalam bahasa Inggris). 2018-06-06. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-07-13. Diakses tanggal 2018-06-10. 
  17. ^ "Nå blir det forbudt med nikab i norske skoler". Bergens Tidende (dalam bahasa Bokmål Norwegia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-06-09. Diakses tanggal 2018-06-10. 
  18. ^ Walseth, Kristin (18 January 2013). "Muslim girls' experiences in physical education in Norway: What role does religiosity play?" (PDF). Oslo, Norway: Oslo and Akershus University College of Applied Sciences. hlm. 4. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 August 2017. Diakses tanggal 1 August 2017. 
  19. ^ Botvar, Pål Ketil; Sjöborg, Anders (2012). "Views on human rights among Christian, Muslim and non-religious youth in Norway and Sweden" (PDF). Nordic Journal of Religion and Society. 25 (1): 73. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2 August 2017. Diakses tanggal 1 August 2017. 
  20. ^ "Survey among Muslims living in Norway on Sharia 2016". Diakses tanggal 29 April 2020. 
  21. ^ Hager-thoresen, Wenche Fuglehaug Hilde Lundgaard Terje TønnessenMultimedia: Fredrik. "Nå vet vi hva norske muslimer sier om terror, velferdsstaten og likestilling. Svarene vil overraske mange". Aftenposten. Diakses tanggal 2019-12-14. 
  22. ^ "Hvorfor er det ikke mer terrorisme i Norge?". www.abcnyheter.no (dalam bahasa Norwegia). 2019-12-11. Diakses tanggal 2019-12-14. 
  23. ^ "Swedes nab Norwegian man suspected of heading to join jihadi fighters in Syria and Iraq". Fox News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 September 2015. Diakses tanggal 25 October 2015. 
  24. ^ "Trekker oppholdstillatelsen for alle med IS-tilknytning". www.vg.no (dalam bahasa Norwegia). Diakses tanggal 2019-05-04. 
  25. ^ Radio, Sveriges. "Norska IS-resenärer förlorar uppehållstillstånd - Nyheter (Ekot)". sverigesradio.se (dalam bahasa Swedia). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-09-21. Diakses tanggal 2019-09-15. 
  26. ^ Richardson, Robin (2012), Islamophobia or anti-Muslim racism – or what? – concepts and terms revisited (PDF), hlm. 7, diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 7 December 2018, diakses tanggal 10 December 2016 
  27. ^ Hogan, Linda; Lehrke, Dylan (2009). Religion and politics of Peace and Conflict. Wipf and Stock Publishers. hlm. 205. ISBN 9781556350672. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-04-27. Diakses tanggal 2017-08-01. 
  28. ^ Midtbøen, Arnfinn; Rogstad, Jon (2012). "Diskrimineringens omfang og årsaker: Etniske minoriteters tilgang til norsk arbeidsliv" (PDF) (dalam bahasa Norwegian). Institutt For Samfunnsforskning. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 1 August 2017. Diakses tanggal 31 July 2017. 
  29. ^ Bangstad, Sindre (2016). "Islamophobia in the Norway National Report 2015" (PDF). European Islamophobia Report. Istanbul, Turkey: Foundation for Political, Economic and Social Research. hlm. 417. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 3 March 2019. Diakses tanggal 30 July 2017. 
  30. ^ Thjømøe, Silje Løvstad (22 April 2015). "Tiltalt for rasistisk motivert vold: "Fucking muslims, you don't have anything to do here"". VG-lista. 
  31. ^ Jacobsen, Christine (December 17, 2010). Islamic Traditions and Muslim Youth in Norway. BRILL. hlm. 160–162. ISBN 9789004178908. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 6, 2019. Diakses tanggal March 6, 2019. 
  32. ^ Sandberg, Tor (April 22, 2007). "Nektet å fjerne hijaben, mistet jobben(Refused to remove her hijab, lost her job)". Dagsavisen. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 26, 2007. Diakses tanggal April 17, 2019. 
  33. ^ "France: Banning the niqab violated two Muslim women's freedom of religion - UN experts". United Nations Human Rights- Office of the High Commissioner. October 23, 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 23, 2018. Diakses tanggal March 6, 2019. 

Sumber[sunting | sunting sumber]