Islam di Skotlandia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Islam adalah agama yang cukup kecil di negara ini. Menurut sensus 2011, terdapat 77.000 muslim di negara tersebut, meningkat dari 43.000 muslim pada tahun 2001.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Islam dan Skotlandia telah terhubung sejak awal abad pertengahan. Pada abad ke-8 dan ke-9 peziarah melakukan perjalanan ke tanah suci dan pedagang Skotlandia mengunjungi negara-negara Muslim di Semenanjung Iberia dan Afrika Utara.  Di British Museum terdapat koin emas yang dikeluarkan sekitar tahun 780 oleh Offa, Raja Mercia abad ke-8 dengan tulisan Islam di sekeliling tepinya, kemungkinan dicetak untuk berdagang dengan kerajaan Islam yang sedang berkembang di Spanyol.  Referensi ke Inggris ditemukan dalam literatur geografis Islam awal, seperti karya Ahmad ibn Rustah abad ke-9 (meninggal 910 M) yang menggambarkan pulau-pulau "Bratiniya".

Ahli geografi dan pembuat peta Muhammad al-Idrisi pada abad ke-12, menggambarkan Skotlandia di salah satu petanya yang membantu menginspirasi Christopher Columbus dan Vasco Da Gama.  Rupanya perjalanannya membawanya ke banyak bagian Eropa termasuk Jórvík atau York, di Inggris.  Ksatria Skotlandia, beberapa di antaranya Ksatria Templar, bergabung dalam perang salib ke Yerusalem, di antaranya Alan FitzWalter, Pejabat Tinggi Skotlandia, yang bergabung dengan Richard si Hati Singa pada Perang Salib Ketiga. Robert the Bruce, Raja Skotlandia telah memerintahkan agar hatinya diambil dan dimakamkan di Tanah Suci.  Itu hanya sampai sejauh Muslim Spanyoll, dari mana akhirnya diambil dan dikembalikan ke Skotlandia.

Kontak dengan dunia Islam berlanjut selama berabad-abad dan berkembang pesat selama Kerajaan Inggris. Orang-orang Skotlandia bepergian sebagai pedagang, tentara, dan pegawai negeri ke India, Malaya, Nigeria, dan banyak negara lain yang berpenduduk Muslim. Muslim pertama yang datang ke Skotlandia adalah pelaut dan pelayan yang dibawa dari India selama abad ke-18 oleh kapal dagang Skotlandia dan pensiunan perwira Skotlandia dari East India Company. Pelaut India yang sebagian besar Muslim direkrut di pelabuhan India oleh kapal dagang Skotlandia. Namun, mereka tidak semua menetap di Skotlandia, para pelayan kembali ke India dan para pelaut hanya tinggal selama kapal mereka berada di pelabuhan.  Namun, dari akhir abad ke-19, pola ini mulai berubah dan beberapa pelaut dan pelayan mulai tinggal di Skotlandia untuk mencari pekerjaan.  Karena pekerjaan sulit didapat, beberapa dari mereka menjadi penjaja - menjual barang-barang gorden dari pintu ke pintu - di daerah pedesaan sekitar Glasgow.

Ketika mereka menemukan beberapa keberhasilan dalam perdagangan ini, mereka mendorong kerabat dan teman mereka untuk bergabung dengan mereka sehingga mereka juga dapat memperbaiki kehidupan mereka dengan bekerja di Skotlandia.  Dengan keluarga mereka di sini, proses menetap mereka di Skotlandia dimulai.  Pada 1970-an, ada lebih dari 12.000 Muslim di Skotlandia, yang terdiversifikasi ke banyak perdagangan dan profesi lainnya.[2]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Hampir 70% muslim di negara itu terkonsentrasi di 4 kota, yaitu Glasgow (42%), Edinburgh (16%), Aberdeen (6%) dan Dundee (5%).

Edinburgh dan Dundee menampung komunitas Muslim yang terdiri dari persentase yang lebih kecil dari orang Pakistan (masing-masing 43% dan 50%) dan persentase yang jauh lebih besar dari orang Arab (masing-masing 17% dan 15%).  Heterogenitas ini bahkan lebih menonjol di Aberdeen, ibu kota minyak Inggris, yang menampung lima kelompok (Pakistan, Arab, Bangladesh, Afrika, dan Asia lainnya), masing-masing terdiri dari sekitar 10% dan 20% dari total populasi Muslim.

Identitas[sunting | sunting sumber]

Identitas Muslim adalah indikator yang tidak sempurna, namun berguna, dari perasaan memiliki negara.  Sensus 2011 menunjukkan bahwa Muslim Skotlandia merasa lebih Skotlandia (24%) daripada Muslim Inggris merasa Inggris (14%) dan lebih dari dua pertiga dari mereka mengungkapkan semacam afiliasi ke Inggris.  Distribusi identitas nasional Muslim di Skotlandia bervariasi, seperti halnya komunitas etnis Muslim. Muslim Pakistan cenderung memprioritaskan identitas Skotlandia (31%) atau Inggris (34%) daripada identitas etnis mereka (13%), sementara orang Arab lebih cenderung berafiliasi dengan identitas etnis asal mereka (47%).  dibandingkan dengan identitas Skotlandia (18%) atau Inggris (17%).[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Just how welcome are Muslims in Scotland?". HeraldScotland (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-01. 
  2. ^ "The Islamic Tartan | Islam and Scotland". www.islamictartan.com. Diakses tanggal 2021-07-01. 
  3. ^ "Muslims in Scotland: Demographic, social and cultural characteristics". Religion and Global Society. 2016-11-16. Diakses tanggal 2021-07-01.