Islam di Etiopia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Islam di Etiopia
(ኢስላም በኢትዮጵያ)
Total populasi
28.721.000 (2010)
33.8% dari total penduduk[1]
Wilayah dengan populasi signifikan
Somali (98.4%), Afar (95.3%) dan Dire Dawa (70.9%)
Agama
Islam Sunni

Menurut sensus nasional 2007 terbaru, Islam adalah agama yang paling banyak dipraktikkan di Etiopia kedua setelah Kristen, dengan lebih dari 25 juta (atau 33,9%) dari penduduk Etiopia mengikuti Islam menurut sensus nasional 2007,[2] yang tiba di Etiopia pada tahun 615.[3] Islam adalah agama mayoritas dari etnis Somalia, Afar, Argobba dan Harari, dan kelompok terbesar dari masyarakat Oromo dari Etiopia menurut sensus nasional 1994.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Ethiopia adalah negara kuno yang terletak di tanduk Afrika, itu adalah satu-satunya negara di benua itu yang belum pernah dijajah. Penyebutan Islam paling awal di negara itu datang selama Hijrah (migrasi) pertama.  Migrasi pertama adalah periode di mana umat Islam awal melarikan diri dari penganiayaan suku Quraisy di Semenanjung Arab ke Abyssinia, Ethiopia modern, dan Eritrea.  Penguasa Abyssinia pada saat itu, Amra Najashi, dikreditkan dengan memberikan perlindungan kepada Muslim awal yang melarikan diri dari penganiayaan.  Gerakan ini memungkinkan umat Islam untuk menjalankan agama mereka secara bebas dan damai di tempat yang kemudian disebut Kerajaan Aksum.

Masjid tertua di Afrika Masjid As-Sahaba yang diterjemahkan menjadi (Masjid para sahabat) dapat ditemukan di Massawa, Eritrea modern.  Masjid ini dianggap sebagai masjid tertua kedua di dunia setelah Masjid Quba.  Masjid ini juga memiliki dua mihrab: satu menghadap ke utara menuju Mekah, dan yang lainnya menghadap ke barat laut menuju Yerusalem.  Ka'bah di kota suci Mekkah sekarang digunakan oleh jutaan umat Islam di seluruh dunia sebagai kiblat.  Ini ditahbiskan oleh Allah dalam beberapa ayat Al-Qur'an yang diturunkan kepada Nabi Muhammad (ﷺ) pada tahun kedua Hijriah.  Sebelum wahyu ini, Nabi Muhammad (ﷺ) dan para pengikutnya di Madinah menghadap Yerusalem untuk berdoa.

Salah satu kota paling berpengaruh di Ethiopia adalah Harar, kota ini didirikan lebih dari seribu tahun yang lalu. Awalnya bagian dari Kerajaan Kristen Koptik Aksum, daerah tersebut secara bertahap mengadopsi Islam sebagai agama utama.  Hal ini diyakini sebagai salah satu kota pertama Muslim awal bermigrasi setelah melarikan diri dari Semenanjung Arab. Harar tumbuh menjadi persimpangan jalan perdagangan antara Afrika, India, dan Timur Tengah dan merupakan pintu gerbang penyebaran Islam ke Tanduk Afrika. Ini adalah kota Muslim yang terkubur jauh di dataran tinggi sebagian besar Kristen Ortodoks di Ethiopia[4]


Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ https://www.pewforum.org/2011/01/27/table-muslim-population-by-country/
  2. ^ "Census 2007", first draft, Table 6. The total population size for this Region includes 8 rural kebeles in Elidar woreda, whose numbers were estimated. The statistics in the latest version of the CIA World Factbook are taken from the 1994 national census.
  3. ^ J. Spencer Trimingham. 1952. Islam in Ethiopia. Oxford: Geoffrey Cumberlege for the University Press, p. 44
  4. ^ "Ethiopia: Islam's First Sanctuary | Islamic Relief UK" (dalam bahasa Inggris). 2020-10-06. Diakses tanggal 2021-07-29.