Konsonan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Huruf M, C, F, K, G, dan N termasuk konsonan.

Konsonan atau huruf mati adalah fonem yang bukan vokal dan dengan kata lain direalisasikan dengan obstruksi. Jadi aliran udara yang melewati mulut dihambat pada tempat-tempat artikulasi.

Dalam Alfabet Latin, terdapat 21 huruf yang mewakili konsonan, iaitu B, C, D, F, G, H, J, K, L, M, N, P, Q, R, S, T, V, W, X, Y, dan Z. Walau bagaimanapun, abjad latin tidak dapat mewakili segala konsonan-konsonan yang dilafalkan dalam semua bahasa di dunia. Salah satu cara untuk menyesuaikan transkripsi pelafalan dari pelafalan yang ada, para ahli linguistik membentuk suatu sistem transkripsi untuk melambangkan semua bunyi pertuturan di dunia, yaitu Alfabet Fonetis Internasional (Internasional Phonetics Alfabet)

Huruf dalam bahasa Indonesia yang termasuk konsonan[sunting | sunting sumber]

Huruf Besar Huruf Kecil IPA Huruf Besar Huruf Kecil IPA
B b /b/ N n /n/
C c /tʃ/ P p /p/
D d /d/ Q q /k/
F f /f/ R r /r/
G g /ɡ/ S s /s/
H h /h/ T t /t/
J j /dʒ/ V v /v, f/
K k /k/ W w /w/
L l /l/ X x /ks/
M m /m/ Y y /j/
Z z /z/

Asal-usul istilah[sunting | sunting sumber]

Kata consonant berasal dari kata dasar tidak langsung dalam bahasa Latin, yaitu cōnsonant-, dari cōnsonāns yang berarti "(huruf) yang berbunyi secara bersamaan", yang juga merupakan kata pinjam dari bahasa Yunani, yaitu σύμφωνον sýmphōnon.[1] Seperti yang pernah ditanggap oleh ilmuwan Plato,[2] sýmphōna merupakan konsonan henti, yang diartikan sebagai "tidak dapat disebut bunyi vokal".[3] Namun, istilah ini tidak dapat diterapkan dalam konsonan aproksiman yang dapat diucapkan tanpa vokal dalam sebagian kecil bahasa, contohnya di akhir perkataan bottle dan button dalam bahasa Inggris.

Walau bagaimanapun, konsep konsonan asal Plato pun juga tidak memadai untuk menguraikan semua

Jenis konsonan dalam IPA[sunting | sunting sumber]

konsonan tekanan paru-paru / pulmonik[sunting | sunting sumber]

Daerah Bibir Lidah tengah akar lidah Laring
Sengau m ɱ n ɳ̊ ɳ ɲ̊ ɲ ŋ̊ ŋ ɴ
Letup p b t d ʈ ɖ c ɟ k ɡ q ɢ ʡ ʔ
Gesek sibilan ts dz t̠ʃ d̠ʒ ʈʂ ɖʐ
Gesek non-sibilan p̪f b̪v t̪θ d̪ð tɹ̝̊ dɹ̝ t̠ɹ̠̊˔ d̠ɹ̠˔ ɟʝ kx ɡɣ ɢʁ ʡʢ ʔh
Frikatif sibilan s z ʃ ʒ ʂ ʐ ɕ ʑ
Frikatif non-sibilan ɸ β f v θ̼ ð̼ θ ð θ̠ ð̠ ɹ̠̊˔ ɹ̠˔ ɻ˔ ç ʝ x ɣ χ ʁ ʜ ʢ ħ ʕ h ɦ
Hampiran ʋ ɹ ɻ j ɰ ʔ̞
Kepakan ⱱ̟ ɾ̼ ɾ̥ ɾ ɽ̊ ɽ ɢ̆ ʡ̆
Getar ʙ̥ ʙ r ɽ̊r̥ ɽr ʀ̥ ʀ ʜ ʢ
Konsonan gesek sisi ʈɭ̊˔ ɖɭ˔ cʎ̝̊ ɟʎ̝ kʟ̝̊ ɡʟ̝
Frikatif sisi ɬ ɮ ɭ̊˔ ɭ˔ ʎ̝̊ ʎ̝ ʟ̝̊ ʟ̝
Hampiran sisi l ɭ ʎ ʟ ʟ̠
Kepakan sisi ɺ̥ ɺ ɭ̥̆ ɭ̆ ʎ̆ ʟ̆

Dalam satu sel tabel, simbol-simbol di sebelah kanan adalah bersuara, di sebelah kiri adalah tidak bersuara atau nirsuara. Petak-petak yang digelapkan menandakan penyebutan yang dianggap mustahil.

konsonan non paru-paru / non pulmonik[sunting | sunting sumber]

Sembur Hentian ʈʼ ʡʼ
Gesek t̪θʼ tsʼ t̠ʃʼ ʈʂʼ kxʼ qχʼ
Geser ɸʼ θʼ ʃʼ ʂʼ ɕʼ χʼ
Gesek sisian tɬʼ cʎ̝̊ʼ kʟ̝̊ʼ
Geser sisian ɬʼ
Decak Halus ʘ ǀ ǃ ǂ
Bersuara ʘ̬ ǀ̬ ǃ̬ ‼̬ ǂ̬
Sengau ʘ̃ ǀ̃ ǃ̃ ‼̃ ǂ̃ ʞ
Halus sisian ǁ
Bersuara sisian ǁ̬
Sengau sisian ǁ̃
Letup-
balik
Bersuara ɓ ɗ ʄ ɠ ʛ
Nirsuara ɓ̥ ɗ̥ ᶑ̊ ʄ̊ ɠ̊ ʛ̥

Bagian yang digelapkan menandakan penyebutan yang dianggap mustahil.

konsonan ko-artikulasi[sunting | sunting sumber]

Simbol-simbol di sebelah kanan adalah bersuara, di sebelah kiri adalah tidak bersuara atau nirsuara.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Robert K. Barnhart, ed., Chambers Dictionary of Etymology, dahulunya diterbitkan sebagai The Barnhart Dictionary of Etymology, ©1988 The H.W. Wilson Company; Edinburgh, dicetak semula 2001: Chambers Harrap Publishers Ltd., p. 210.
  2. ^ Plato, Cratylus 424 C; Theaetetus 203 B.
  3. ^ R.H. Robins, A Short History of Linguistics, 2nd Ed.; ©1967 R.H. Robins, ©1979 Longman Group Ltd.; paper edition, 5th printing 1985, p. 23.