Konsonan tak desis gesek bibir-gigi nirsuara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Konsonan tak desis gesek bibir-gigi nirsuara
p̪f
Sampel suara

Konsonan tak desis gesek bibir-gigi nirsuara ([p̪͡f] merupakan sebuah konsonan gesek yang langka dalam Alfabet Fonetik Internasional dan diinisiasikan sebagai konsonan hentian bibir-gigi) [p̪] dan dilepaskan sebagai konsonan desis bibir-gigi nirsuara [f].

Konsonan gesek ini contohnya terdapat pada dialek XiNkuna dari bahasa Tsonga, seperti [tiɱp̪͡fuβu] "Kuda nil (jamak)" dan juga dalam bentuk teraspirasikan, seperti [ɱp̪͡fʰuka]}} "jarak" (sedangkan [ɱfutsu] adalah "penyu", yang menunjukkan bahwa hentian ini tidaklah epentetik), dan juga terdapat konsonan tak desis gesek bibir-gigi bersuara, [b̪͡v], seperti dalam [ʃileb̪͡vu] "dagu" dalam bahasa Ini. Tidak ada konsonan desis bibir-gigi nirsuara [f] dalam dialek ini, hanya berupa konsonan desis dwibibir nirsuara [ɸ]

Terdapat suara yang hampir serupa dalam Bahasa Jerman dengan /p͡f/, yakni Pfeffer /ˈp͡fɛfɐ/ ('merica') dan Apfel /ˈap͡fəl/ ('apel'). Konsonan ini secara fonotaktik tidak terjadi setelah vokal panjang, diftong, atau /l/. Konsonan ini beragam penuturannya, dari konsonan gesek bibir-gigi murni yang dimulai dengan bagian dwibibir, tetapi kemudia bibir bawah sedikit ditarik kebelakang untuk menghasilkan frikatif.

Konsonan ini juga biasanya terjadi dalam bahasa Inggris dimana jika suatu suku kata berakhiran dengan "p" bertemu dengan suku kata dengan awalan "f", seperti dalam helpful /ˈhɛlp.fʊl/, /ˈhɛlp.fəl/ ('senang menolong').

Konsonan ini tidak terdapat pada kotak fonem bahasa Indonesia.

Karakteristik konsonan[sunting | sunting sumber]

Karakteristik konsonan dari konsonan tak desis gesek bibir-gigi nirsuara adalah:

  • Cara artikulasinya adalah gesek (afrikat), yang berarti dihasilkan dengan pertama tama menghentikan aliran udara secara keseluruhan, kemudian melepaskan aliran udara tersebut melalui saluran yang berkontraksi ataupun menyempit di tempat artikulasi, yang menghasilkan turbulensi.
  • Terdapat dua varian dari komponen konsonan letup:
    • Dwibibir, yang berarti diartikulasikan dengan kedua bibir. Konsonan gesek dengan komponen letup/hentian seperti ini disebut konsonan dwibibir—bibir-gigi.
    • Bibir-gigi (Labiodental), yang berarti diartikulasikan dengan bibir bawah dan gigi atas.
  • Komponen frikatif dari konsonan gesek ini adalah bibir-gigi, yang berarti diartikulasikan dengan bibir bawah dan gigi atas.
  • Fonasinya tidak bersuara atau nirsuara, yang berarti dihasilkan tanpa getaran pita suara. Dalam beberapa bahasa pita suara secara aktif terpisah, sehingga selalu menghasilkan artikulasi nirsuara. Di bahasa lain, pita suara kendor, sehingga dapat menyuarakan suara-suara yang berdekatan.