Telur

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Telur aneka jenis hewan
Diagram telur ayam
perbandingan telur ayam dan telur puyuh

Telur adalah wadah organik yang berisi zigot di mana embrio berkembang sampai dapat bertahan hidup sendiri, di mana hewan menetas. Telur dihasilkan dari pembuahan sel telur. Kebanyakan arthropoda, vertebrata (tidak termasuk mamalia yang saat ini hidup), dan moluska bertelur, meskipun beberapa, seperti kalajengking, tidak bertelur.

Telur reptil, telur burung, dan telur monotremata diletakkan di luar air dan dikelilingi oleh cangkang pelindung, baik yang fleksibel maupun yang tidak fleksibel. Telur yang diletakkan di darat atau di sarang biasanya disimpan dalam kisaran suhu yang hangat dan menguntungkan saat embrio tumbuh. Ketika embrio cukup berkembang, ia menetas, yaitu, keluar dari kulit telur. Beberapa embrio memiliki gigi telur sementara yang mereka gunakan untuk memecahkan, merusak, atau mengelupas kulit atau penutup telur.

Telur terbesar yang tercatat berasal dari hiu paus dan berukuran 30 cm × 14 cm × 9 cm (11,8 inci × 5,5 inci × 3,5 inci).[1] Telur hiu paus biasanya menetas di dalam induknya. Dengan berat 1,5 kg (3,3 lb) dan hingga 17,8 cm × 14 cm (7,0 inci × 5,5 inci), telur burung unta adalah telur terbesar dari semua burung yang hidup,[2] meskipun burung gajah yang sudah punah dan beberapa dinosaurus non-unggas memiliki telur yang lebih besar. Burung kolibri lebah menghasilkan telur burung terkecil yang diketahui, yang beratnya setengah gram (sekitar 0,02 oz). Beberapa telur yang dihasilkan oleh reptil dan sebagian besar ikan, amfibi, serangga, dan invertebrata lainnya bahkan bisa lebih kecil.

Struktur reproduksi yang mirip dengan telur di kerajaan lain disebut "spora", atau dalam spermatofit "biji", atau dalam gametofit "sel telur".

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Whale Shark – Cartilaginous Fish". SeaWorld Parks & Entertainment. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-06-09. Diakses tanggal 2014-06-26. 
  2. ^ D.R. Khanna (1 January 2005). Biology of Birds. Discovery Publishing House. hlm. 130. ISBN 978-81-7141-933-3. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 May 2016.