Mi celor

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Mie Celor)
Mie Celor
Mie Celor.jpg
Sepiring Mie Celor dihidangkan dengan sambal.
Tempat asalIndonesia
DaerahPalembang, Sumatra Selatan
Suhu penyajianPanas
Bahan utamaMi, santan, kuah ebi (udang kering), taoge, telur rebus, seledri, daun bawang, bawang goreng

Mi Celor adalah hidangan mi yang berasal dari kota Palembang, Sumatra Selatan, Indonesia. Mi disajikan dalam campuran kuah santan dan kaldu udang yang kental dan gurih dan disajikan dengan pelengkap seperti telur rebus, tauge, dan kucai. Ukuran mi yang digunakan lebih besar daripada mi pada umumnya, seperti Mi Aceh atau Udon Jepang.

Asal usul[sunting | sunting sumber]

Mi celor adalah perpaduan dari hidangan Melayu dan Tionghoa.[1] Kata "celor" dalam bahasa Melayu dialek Palembang artinya dicelup-celupkan. Hal ini merujuk ke cara penyajian mi yang dicelupkan ke air panas sebelum dihidangkan.[2]

Penyajian[sunting | sunting sumber]

Mi celor menggunakan mi kuning atau mi telur. Ukuran mi besar dan lebar seperti mi yang digunakan untuk Mi Aceh atau udon. Mi dicelup sebentar ke air panas agar teksturnya lebih lembut lalu disiram kuah kental. Mi dengan kuah kental ini mirip dengan lo mie dari Tiongkok.[3] Kuah ini dibuat dengan kaldu yang berasal dari udang atau ebi, lalu dicampur dengan santan, susu, tepung terigu, dan bumbu lainnya seperti merica, garam, gula, dan penyedap rasa sehingga warnanya putih kekuningan dan teksturnya kental. Telur rebus, udang, ayam, kucai, dan tauge dapat ditambahkan sebagai pelengkap. Mi disajikan dalam keadaan panas dan dapat ditambahkan sambal, bawang goreng, dan irisan daun bawang.[4][3]

Umumnya masyarakat Palembang mengonsumsi mi celor pada pagi hari untuk sarapan.[2][5] Mi celor dapat dijumpai dengan mudah di kota Palembang, meski masih sulit ditemui di kota besar lainnya. Salah satu rumah makan terkenal yang menyediakan hidangan mi celor adalah Warung Mie Celor 26 Ilir H. M Syafei Z di Jalan KH. Ahmad Dahlan, Palembang. Konon, Presiden RI ke-5 Megawati Sukarnoputri sangat menyukai mi celor di tempat ini karena mendiang suaminya, Taufiq Kiemas, berasal dari Palembang.[3]

Kandungan Gizi[sunting | sunting sumber]

Mi celor mengandung karbohidrat, protein, vitamin, dan mineral. Hidangan ini dapat menjadi sumber karbohidrat pengganti nasi. Protein didapatkan dari sejumlah pelengkap seperti udang, ayam, dan telur. Vitamin dan mineral didapat dari sayuran pelengkap.[2]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sondang, Ester (2022-02-09). "Asal Usul dan Resep Mie Celor Khas Palembang yang Menggugah Selera". id.theasianparent.com. Diakses tanggal 2022-03-28. 
  2. ^ a b c "4 Keunikan Mie Celor Makanan Tradisional Palembang, Asal Usul Sampai Gizi - Travel Tempo.co". Tempo.co. 2021-05-16. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-28. Diakses tanggal 2022-03-28. 
  3. ^ a b c Mustinda, Lusiana (2018-07-12). "Dicelup dan Disiram Kuah Kental Jadi Ciri Khas Mie Celor". DetikFood. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-03-28. Diakses tanggal 2022-03-28. 
  4. ^ Primadia, Adara (2017-06-07). "Sejarah Makanan Khas Palembang Yang Mendunia (Paling Lengkap)". Sejarah Lengkap (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-28. 
  5. ^ "Mie Celor, Menu Sarapan Masyarakat Palembang". Indonesia Kaya. Diakses tanggal 2022-03-28.