Lintas Rel Terpadu Palembang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Palembang LRT)
Jump to navigation Jump to search
Lintas Rel Terpadu Palembang
LRT Palembang Depo 1.jpg
Info
Pemilik Direktorat Jenderal Perkeretaapian
Pemerintah Kota Palembang
Wilayah Palembang, Indonesia
Jenis Lintas Rel Terpadu
Jumlah jalur 1
Jumlah stasiun 13
Penumpang harian -
Operasi
Dimulai 1 Agustus 2018[1]
Operator PT Kereta Api Indonesia Divisi Regional III Palembang
Waktu antara 30 menit
Teknis
Panjang sistem 24,5 km
Lebar sepur 1.067 mm (3 ft 6 in)
Listrik 750 V DC rel ketiga
Kecepatan rata-rata 40 km/h (25 mph)[2]
Kecepatan tertinggi 80 km/h (50 mph)[2]

Lintas Rel Terpadu Palembang (disingkat: LRT Palembang) adalah sebuah sistem angkutan cepat dengan model Lintas Rel Terpadu yang dibangun di Palembang, Indonesia, menghubungkan Bandar Udara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II dengan Kompleks Olahraga Jakabaring. Pembangunan LRT ini difungsikan sebagai sarana transportasi penunjang warga Palembang dan sekitarnya, termasuk untuk menunjang mobilitas penonton dan atlet pada Pesta Olahraga Asia 2018.[3][4] Diperkirakan proyek ini menghabiskan dana sedikitnya Rp10,9 triliun rupiah.[5]

LRT ini dioperasikan oleh PT Kereta Api Indonesia Divisi Regional III Palembang.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada awalnya Palembang merencanakan membangun monorel dari Bandar Udara Sultan Mahmud Badaruddin II ke Kompleks Olahraga Jakabaring sebagai alternatif transportasi umum karena berdasar penelitian yang ada, kota Palembang akan mengalami macet total pada 2019 mendatang.[6]

Dalam rangka menyambut Pesta Olahraga Asia 2018 di Palembang, rencana pembangunan monorel tersebut kemudian dibatalkan karena kesulitan mencari investor yang dapat menyelesaikan pekerjaan tepat waktu serta proyek dianggap kurang menguntungkan. Monorel kemudian diganti dengan LRT yang dianggap lebih efektif. Proyek senilai Rp9,4 triliun ini diminta dibiayai oleh Pemerintah Pusat melalui APBN dan penugasan konstruksi pada BUMN.[7][8]

Presiden Joko Widodo kemudian menandatangani Perpres Nomor 116 Tahun 2015 tentang percepatan penyelenggaraan kereta api ringan di Sumatera Selatan tanggal 20 Oktober 2015. Menurut Perpres, pemerintah menugaskan kepada PT Waskita Karya Tbk untuk membangun prasarana LRT meliputi jalur termasuk konstruksi jalur layang, stasiun dan fasilitas operasi. Pendanaan proyek di 2016 akan dibiayai PT Waskita Karya. Selanjutnya, pemerintah melalui Kementerian Perhubungan akan mengalokasikan anggaran pembiayaan proyek tersebut pada APBN 2017 dan 2018.[9][10]

Pembangunan prasarana LRT Palembang selesai pada Februari 2018. Serangkaian uji coba dilaksanakan sejak Mei hingga Juli 2018, termasuk uji coba terbatas dengan penumpang pada 23-31 Juli 2018.[11] Operasi penuh LRT Palembang dimulai pada 1 Agustus 2018, dengan 6 stasiun prioritas dibuka untuk melayani penumpang dari dan menuju tempat pertandingan Pesta Olahraga Asia 2018.[1]

Spesifikasi[sunting | sunting sumber]

Armada[sunting | sunting sumber]

Hingga Agustus 2018, sebanyak delapan rangkaian kereta ringan yang diproduksi PT Industri Kereta Api tiba di Palembang sejak April 2018, masing-masing rangkaian kereta terdiri dari tiga gerbong.[12] Setiap rangkaian kereta mampu mengangkut hingga 722 penumpang: 231 penumpang di gerbong pertama dan ketiga, dan 260 orang di gerbong kedua. Sementara, kapasitas tempat duduk sebanyak 78 penumpang.[13] Rangkaian kereta dapat mengangkut penumpang dari Bandara SMB II menuju Jakabaring dengan waktu tempuh sekitar 30-45 menit.[14]

Kereta ini memiliki sistem daya kelistrikan 750 V DC dengan aliran listrik rel ketiga.[15] Setiap rangkaian yang diproduksi PT Industri Kereta Api di Madiun terbuat dari aluminium, dengan dimensi tinggi rangkaian 3.700 mm, tinggi lantai kereta 1.025 mm, jarak antar bogie 11.500 mm, dan panjang setiap rangkaian kereta dengan tiga gerbong sepanjang 51;800 milimeter (169,9 ft). Bahan pembuat rangkaian kereta yang diproduksi PT Industri Kereta Api sebagian besar sudah berasal dari material dalam negeri.[16]

Stasiun[sunting | sunting sumber]

Ada 13 stasiun pada jalur LRT ini dan 1 depot.[17] 12 stasiun di antaranya telah beroperasi hingga 6 Oktober 2018.[18] Setaip rangkaian kereta akan berhenti selama 1 menit di setiap stasiun, kecuali di setiap stasiun akhir perjalanan rangkaian kereta akan berhenti selama 10 menit[19] 5 di antara 13 stasiun yang ada dilengkapi dengan jembatan penghubung dengan bangunan-bangunan di sekitarnya.[20]

Direncanakan setiap stasiun LRT Palembang akan terhubung dengan layanan bus Trans Musi yang telah beroperasi sebelumnya.[21]

Stasiun Layanan penghubung Trans Musi Tempat terdekat Keterangan
Bandara SMB II Koridor 5 Bandar Udara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II Dibuka pada 1 Agustus 2018[22]
Asrama Haji Koridor 5 Asrama Haji Palembang Dibuka pada 7 September 2018[23]
Punti Kayu Koridor 1 & 9 Punti Kayu, Gramedia World Palembang Dibuka pada 24 September 2018[24]
RSUD Koridor 1 & 9 RSUD Sumatera Selatan Dibuka pada 25 September 2018[25]
Garuda Dempo - Korem 044/Garuda Dempo Dibuka pada 19 Oktober 2018
Demang Koridor 2 SMKN 2 Palembang Dibuka pada 6 Oktober 2018[26]
Bumi Sriwijaya Koridor 3 & 6 Palembang Icon, Stadion Bumi Sriwijaya Dibuka pada 1 Agustus 2018[22]
Dishub Koridor 6 Kantor Gubernur Sumatera Selatan Dibuka pada 20 September 2018[27]
Cinde Koridor 1, 4, 6, & 9 Pasar Cinde Dibuka pada 1 Agustus 2018[22]
Ampera Koridor 1 & 3 Jembatan Ampera, Pasar 16 Ilir, Benteng Kuto Besak Dibuka pada 1 Agustus 2018[22]
Polresta Koridor 9 Mapolresta Palembang, Kantor Pusat Bank Sumsel Babel Dibuka pada 27 September 2018[28]
Jakabaring Koridor 9 Kompleks Olahraga Jakabaring Dibuka pada 1 Agustus 2018[22]
DJKA Koridor 9 OPI Mall, Perumahan Ogan Permata Indah Dibuka pada 1 Agustus 2018[22]

Rel kereta[sunting | sunting sumber]

LRT Palembang berjalan melalui rel-kereta-layang tanpa balast dengan lebar sepur 1.067 mm, yang membentang sepanjang 23,4 kilometer (14,5 mi) dari Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II di ujung barat menuju Depot OPI di ujung timur. Teknologi persinyalan kereta ini menggunakan metode sinyal fixed-block, dengan dilengkapi peralatan rel ketiga.[29][19] Rel kereta dibangun menyeberangi Sungai Musi, sejajar dengan Jembatan Ampera.[30]

Jumlah penumpang dan tarif[sunting | sunting sumber]

Pemerintah menargetkan jumlah penumpang sebesar 96.000 orang per hari melalui proyek ini, dengan perkiraan pertambahan jumlah penumpang hingga 110.000 orang pada tahun 2030.[31] Tarif sekali angkut penumpang kereta ini sebesar Rp5.000,00 per penumpang dari dan ke stasiun mana saja, kecuali untuk ke Bandara SMB II dipatok tarif Rp10.000,00 per penumpang.[32] Tarif ini disubsidi pemerintah dengan kisaran Rp200-300 milyar setahun hingga jumlah penumpang yang menaiki moda ini dapat menutup biaya operasional.[21]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Liputan6.com. "Sambut Asian Games 2018, LRT di Palembang Mulai Diuji Coba (Fokus)". liputan6.com. Diakses tanggal 2018-07-24. 
  2. ^ a b "Jajal Uji Coba Dinamis LRT Sumsel, Menhub Budi Sebut Segini Kecepatan Maksimalnya". Tribun Video. 28 May 2018. Diakses tanggal 20 August 2018. 
  3. ^ Waskita to develop LRT in Palembang for Asian Games
  4. ^ Waskita Karya Kebagian Proyek LRT Palembang dari Jokowi
  5. ^ "Construction of LRT in Palembang reaches 40 percent". The Jakarta Post. 25 April 2017. Diakses tanggal 22 May 2017. 
  6. ^ Pemprov Sumsel dan Bappenas Bahas Monorel Palembang
  7. ^ Proyek Monorel Bandara-Jakabaring Batal, Pemprov Sumsel Pilih LRT
  8. ^ Sumsel Minta Pemerintah Pusat Danai Pembangunan LRT Rp7,2 Triliun
  9. ^ Pemerintah Tunjuk Waskita Karya Bangun LRT di Palembang
  10. ^ Waskita Mulai Persiapan Fisik Bangun LRT Palembang
  11. ^ "LRT Palembang Mulai Angkut Penumpang". beritasatu.com. Diakses tanggal 2018-07-24. 
  12. ^ "Inka Kirimkan Sarana LRT Palembang April 2018". Investor Daily Indonesia. 14 March 2017. Diakses tanggal 14 August 2018. 
  13. ^ "Kereta LRT Palembang Buatan INKA Bisa Angkut Maksimal 722 Penumpang". Kumparan. 13 March 2017. Diakses tanggal 14 August 2018. 
  14. ^ Kusuma, Hendra (5 July 2018). "Naik LRT Palembang dari Bandara ke Jakabaring Bisa 30 Menit". Detik. Diakses tanggal 14 August 2018. 
  15. ^ Putra, Aji YK (12 April 2018). "Ini Perbedaan LRT di Palembang dan Jakarta". KOMPAS. Diakses tanggal 14 August 2018. 
  16. ^ "55% Komponen LRT Palembang yang Diproduksi INKA Masih Impor". Kumparan. 10 April 2018. Diakses tanggal 14 August 2018. 
  17. ^ "Masyarakat Palembang Bisa Coba LRT Gratis, Ini Tanggalnya | Republika Online". Republika Online. Diakses tanggal 2018-07-15. 
  18. ^ Siregar, Raja Adil (8 June 2018). "LRT Palembang Ditarget Beroperasi di 6 Stasiun Mulai 15 Juli". Detik. Diakses tanggal 14 August 2018. 
  19. ^ a b "Kereta LRT Palembang Berhenti 1 Menit di Setiap Stasiun". Kumparan. 13 March 2017. Diakses tanggal 14 August 2018. 
  20. ^ Wulandari, Dinda (14 September 2017). "LRT Palembang Dilengkapi 5 Sky Bridge, Ini Titik-titik Lokasinya". Bisnis. Diakses tanggal 14 August 2018. 
  21. ^ a b Gumelar, Galih (3 August 2018). "Pemerintah Subsidi Tarif LRT Palembang Rp300 Miliar per Tahun". CNN Indonesia. Diakses tanggal 14 August 2018. 
  22. ^ a b c d e f Siregar, Raja Adil. "LRT Palembang Mulai Beroperasi Hari Ini". detikfinance. Diakses tanggal 2018-07-24. 
  23. ^ "Jadwal LRT Palembang Terbaru, Stasiun Asrama Haji Operasional, Catat Agar tak Telat - Tribun Sumsel". Tribun Sumsel. 2018-09-07. Diakses tanggal 2018-10-07. 
  24. ^ "Stasiun Punti Kayu Palembang Beroperasi Masih Sepi Penumpang - Sriwijaya Post". Sriwijaya Post. 2018-09-24. Diakses tanggal 2018-10-07. 
  25. ^ "Jadwal LRT di Palembang Terbaru 25 September, Stasiun RSUD Dibuka, 6 Trainset - Tribun Sumsel". Tribun Sumsel. 2018-09-25. Diakses tanggal 2018-10-19. 
  26. ^ "Update LRT Palembang, Stasiun Demang 6 Oktober Resmi Dibuka, Sudah 470 Ribu Penumpang Naik LRT - Tribun Sumsel". Tribun Sumsel. 2018-10-05. Diakses tanggal 2018-10-07. 
  27. ^ "Stasiun LRT Dishub Dioperasikan, Penumpang Bisa Naik-Turun di Stasiun ini - Tribun Sumsel". Tribun Sumsel. 2018-09-19. Diakses tanggal 2018-10-07. 
  28. ^ "Hari Ini LRT Stasiun Polresta Palembang Mulai Beroperasi - Tribunnews.com". Tribunnews.com. 2018-09-27. Diakses tanggal 2018-10-07. 
  29. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama waskita
  30. ^ "Melintasi Sungai Musi, LRT Palembang Mulai Beroperasi". Detik. 24 July 2017. Diakses tanggal 14 August 2018. 
  31. ^ Ramdhiani, Arimbi (24 May 2017). "Proyek LRT Palembang yang Menarik Perhatian Sri Mulyani". KOMPAS. Diakses tanggal 14 August 2018. 
  32. ^ Luciana, Anisa (1 August 2018). "Kemenhub: Subsidi Tarif Tiket LRT Palembang hingga 2019". Tempo. Diakses tanggal 14 August 2018.