Kue Tradisional Banjar

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Penjual Wadai Banjar di Pasar Tradisional Kalimantan Selatan

Dalam adat dan budaya masyarakat Banjar Kalimantan Selatan penganan manis atau kue adalah hal yang tidak dapat dipisahkan. Kue Tradisional Banjar yang beragam baik berupa bentuk, rasa, dan warna mengisyaratkan sebuah makna yang terkandung dalam keseharian masyarakat. Kue Tradisional Banjar yang disebut juga dengan Wadai. Dalam ritual adat Wadai banyak digunakan sebagai sarana pelengkap.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Tradisi wadai sebenarnya sudah mengakar pada zaman dahulu, lebih tepatnya pada masa kerajaan Hindu Negara Dipa. Wadai 41 adalah istilah yang mengacu pada ragam wadai sebanyak 41 jenis. Pada masa kerajaan dahulu wadai digunakan sebagai sesajen untuk para roh penghuni alam agar tidak mengganggu kehidupan manusia.

Namun setelah kedatangan Islam, budaya sesajen mulai tergeser dan digantikan dengan akulturasi budaya yang lebih islami. Wadai 41 kini hadir dalam perayaan-perayaan islami seperti Baayun Maulid, Batamat Al-Qur'an, Badudus, dan pelengkap ritual adat lainnya. Fungsi dari Wadai 41 lebih dilambangkan dengan keselamatan dan rasa syukur masyarakat.

Wadai juga adalah simbolisasi masyarakat Banjar yang sosial. Dalam ini mengacu pada tradisi mawarung. Dimana jajanan yang disediakan biasanya wadai atau kue tradisional Banjar. Diiringi dengan teh atau kopi hangat masyarakat Banjar biasanya saling bercengkerama satu sama lain.

Varian Kue[sunting | sunting sumber]

Nomor Nama Kue Gambar
1 Amparan Tatak
1 Apam Barabai
Wadai Apam Barabai.JPG
1 Apam Surabi
1 Ardat
1 Babungku
1 Balikuhai
Wadai Balikuhai.JPG
1 Bingka
Bingka kantang halus.jpg
1 Bingka Barandam
1 Buah Jingah
1 Bubur Baayak
1 Bubur Gunting Banjar
1 Bubur Randang
1 Cingkaruk
1 Dodol Kandangan
1 Gagampam
1 Gagatas
1 Gagauk
1 Gaguduh
1 Gambung
1 Hintalu Karuang atau Gayam
1 Hula-hula