Al-Qur'an

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Al Qur'an)
al-Qur'an
القرآن al-Qurʾān
Mushaf al-Qur'an yang terbuka
Informasi
AgamaIslam
BahasaArab Klasik
Periode610–632 M
Bab atau Surah114 surah
Kiri: Al-Qur’an abad ke-11 Afrika Utara di British Museum. Kanan: Al-Qur’an − di Mashhad, Iran – ditulis oleh Ali bin Abi Thalib.

Al-Qur'an atau Qur'an (bahasa Arab: القرآن, translit. al-Qurʾān), adalah sebuah kitab suci utama dalam agama Islam, yang dipercayai Muslim bahwa kitab ini diturunkan oleh Allah, yang diturunkan kepada nabi Islam Muhammad.[1] Kitab ini terbagi ke dalam beberapa surah (bab) 114 surah dan setiap surahnya terbagi ke dalam beberapa ayat[2].

Umat Islam percaya bahwa Al-Qur'an difirmankan langsung oleh Allah kepada Muhammad melalui Malaikat Jibril,[3][4] berangsur-angsur selama 22 tahun, 2 bulan dan 22 hari atau rata-rata selama 23 tahun, dimulai sejak tanggal 17 Ramadan,[5][6] [1][7][8][9] Umat Muslim menghormati Al-Qur'an sebagai sebuah mukjizat terbesar Muhammad, sebagai salah satu tanda dari kenabian,[10] dan merupakan puncak dari seluruh pesan suci (wahyu) yang diturunkan oleh Allah sejak Adam dan diakhiri dengan Muhammad.[a] Kata "Quran" disebutkan sebanyak 70 kali di dalam Al-Qur'an itu sendiri.[11]

Menurut ahli sejarah[siapa?] beberapa sahabat Nabi memiliki tanggung jawab menuliskan kembali wahyu Tuhan berdasarkan apa yang telah sahabat lain hafalkan.[12] Setelah kematian Muhammad, para sahabat segera menyusun dan menuliskan kembali hafalan wahyu mereka. Penyusunan kembali al-Qur'an ini diprakarsai oleh Khalifah Abu Bakar Ash-Shiddiq atas usulan dari Umar bin Khattab dengan persetujuan para sahabat senior.[butuh rujukan]

Al-Qur’an menjelaskan sendiri bahwa isi dari Al-Qur’an adalah sebuah petunjuk. Terkadang juga dapat berisi cerita mengenai kisah bersejarah, dan menekankan pentingnya moral.[13][14] Al-Qur’an digunakan bersama dengan hadis untuk menentukan hukum Syari'ah dan yurispridensi Islam (fiqih).[15] Saat melaksanakan Salat, al-Qur’an dibaca hanya dalam bahasa Arab.[16] Beberapa pakar Barat[siapa?] mengapresiasi Al-Qur’an sebagai sebuah karya sastra bahasa Arab terbaik di dunia.[17][18]

Seseorang yang menghafal isi Al-Qur'an disebut Hafiz. Beberapa umat Muslim membacakan Al-Qur’an dengan tartil.[19][Verifikasi gagal] Peraturan tata cara membaca al-Qur'an yan baik dan benar disebut sebagai tajwid. Saat bulan suci Ramadan, biasanya umat Muslim melengkapi hafalan Dan membaca Al-Qur’an mereka setelah melaksanakan shalat tarawih. Untuk memahami makna dari al quran, umat Muslim menggunakan rujukan yang disebut tafsir.[20]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Wahyu pertama Muhammad, Surah Al-Alaq, kemudian ditempatkan ke-96 dalam urutan Al-Qur'an (dalam gaya penulisan saat ini).

Terdapat dua pendapat berbeda mengenai asal usul nama Al-Qur'an, apakah kata القرآن adalah Isim jamid dan musytaqq atau Isim jamid dan musytaqq.[21] Asy-Syafi'i, di antara yang berpendapat pertama, mengatakan

Aku membaca (Al-Qur'an–ed.) di hadapan Ismail bin Qistintin, dan dia dulu biasa mengatakan, "'Al-Qur'an' itu adalah isim, bukan mahmūz dan tidak diambil dari kata قرأت qara’ta ("kamu membaca"). Seandainya diambil dari kata qara’ta, semua yang dibaca pasti menjadi qur'an. Itu adalah nama untuk Al-Qur'an semisal Taurat dan Injil. Kata qara’ta berhamzah, sedangkan kata Al-Qur'an tidak berhamzah. Pada ayat Al-Qur'an Ra bracket.png وَإِذَا قَرَأْتَ الْقُرْءَانَ La bracket.png,[Al-Isra':45] kata qara’ta berhamzah, sedangkan kata Al-Qur'an tidak berhamzah.[22]

Yang perlu menjadi catatan di sini adalah bahwa Riwayat yang dibaca Asy-Syafi'i adalah riwayat Ibnu Katsir yang membacanya Al-Quran, tanpa hamzah.[23] Pendapat ini dibantah dengan argumen bahwa pembacaan kata "Al-Qur'an" tanpa hamzah (menjadi al-Qurān), seperti dalam Qiraat Ibnu Katsir, termasuk dalam hukum takhfīf (peringanan cara membaca) dan naql (pemindahan harakat hamzah ke huruf bersukun sebelumnya).[24]

Yang berpendapat dengan pendapat kedua, ada yang menganggapnya musytaqq dari huruf ق-ر-ن q-r-n. Abu al-Hasan al-Asy'ari mengatakan, "Kata itu musytaqq dari kata qarantu al-syay’ bil-syay’, yang artinya aku menggabungkannya ke yang satunya. ... Dari kata ini juga, haji yang digabung dengan umrah dalam satu ihram disebut qiran."[25] Adapun Abu Zakariya al-Farra' mengatakan, "Kata itu musytaqq dari kata القرائن al-qarā’in, bentuk jamak dari قرينة qarīnah ("indikator")."[25] Al-Qurtubi sependapat dengan al-Farra' dengan alasan bahwa ayat-ayat Al-Qur'an itu saling membenarkan satu sama lain dan saling mirip.[23]

Yang juga berpendapat bahwa kata al-Qur'an itu isim musytaqq, ada yang menganggapnya musytaqq dari huruf ق-ر-ء q-r-’.[25] Ibnul Atsir mengatakan, "(Kata 'Al-Qur'an') adalah mashdar (bentuk kata infinitif, dengan pola) seperti غفران gufrān dan كفران kufrān."[24] Kata qara’a sendiri dapat bermakna membaca atau bermakna mengumpulkan.[b] Di antara yang berpendapat maknanya "mengumpulkan" adalah az-Zujjaj. Sementara itu, al-Lihyani menggunakan firman Allah, Ra bracket.png إِنَّ عَلَيْنَا جَمْعَهُ وَقُرْآنَهُ Aya-17.png فَإِذَا قَرَأْنَاهُ فَاتَّبِعْ قُرْآنَهُ Aya-18.png La bracket.png "Sesungguhnya Kami yang akan mengumpulkannya (di dadamu) dan membacakannya. Apabila Kami telah selesai membacakannya maka ikutilah bacaannya itu"[Al-Qiyamah:17-18] sebagai dalil bahwa makna "Al-Qur'an" bukan "mengumpulkan," tetapi "membaca", karena penggunakan kata sambung "dan" mengharuskan adanya pergantian kata.[26] Jika al-Qur'an berasal dari kata qara’a yang bermakna membaca, maka al-Qur'an berarti bacaan, sedangkan jika bermakna mengumpulkan, maka al-Qur'an berarti kumpulan, karena Alquran itu berisi kumpulan kisah-kisah dan hukum.[27]

Nama dan definisi[sunting | sunting sumber]

Meskipun kata Al-Qur'an adalah yang paling sering digunakan di dalam kitab suci tersebut untuk merujuknya—seperti di ayat ke-9 dari Surah al-Isra' di bawah ini, Allah juga menggunakan berbagai nama berbeda, seperti al-Furqān ("pembeda"), al-Kitāb ("buku"), dan al-Żikr ("pengingat").[28] Selain itu, al-Qur'an juga disebut dengan karakteristiknya, seperti kabar gembira, ilmu (pengetahuan), tali yang kuat, kebenaran, tali Allah, dan pernyataan yang jelas untuk manusia.[28]

(9) Sungguh, Alquran ini memberi petunjuk ke (jalan) yang paling lurus dan memberi kabar gembira kepada orang mukmin yang mengerjakan kebajikan, bahwa mereka akan mendapat pahala yang besar. إِنَّ هَٰذَا الْقُرْآنَ يَهْدِي لِلَّتِي هِيَ أَقْوَمُ وَيُبَشِّرُ الْمُؤْمِنِينَ الَّذِينَ يَعْمَلُونَ الصَّالِحَاتِ أَنَّ لَهُمْ أَجْرًا كَبِيرًا Aya-9.png
Qur'an Al-Isra':9

Para ahli tafsir memiliki definisi tersendiri tentang Al-Qur'an, semisal Dr. Subhi Saleh yang mendefinisikan Al-Qur'an sebagai berikut:

"Kalam Allah yang merupakan mukjizat yang diturunkan kepada Muhammad ﷺ dan ditulis di mushaf serta diriwayatkan dengan mutawatir, membacanya termasuk ibadah".

Adapun Muhammad Ali Ash-Shabuni mendefinisikan Al-Qur'an sebagai berikut:

"Al-Qur'an adalah firman Allah yang tiada tandingannya, diturunkan kepada Rasul ﷺ penutup para nabi dan rasul, dengan perantaraan Malaikat Jibril dan ditulis pada mushaf-mushaf yang kemudian disampaikan kepada kita secara mutawatir, serta membaca dan mempelajarinya merupakan ibadah, yang dimulai dengan surah Al-Fatihah dan ditutup dengan surah An-Nas"

Pendekatan dari beragam disiplin ilmu menghasilkan beragam definisi yang menyoroti aspek-aspek istimewa dari Al-Qur'an.[29] Berbagai definisi secara istilah yang ada memiliki kesamaan maksud, yaitu wahtu Tuhan yang ditularkan turun-temurun sampai zaman kita, baik secara lisan, maupun tulisan.[28] Al-Qaththan mendefinisikan al-Qur'an sebagai "firman Allah yang diturunkan kepada Muhammad yang dapat menjadi sarana ibadah dengan membacanya."[30]

Sejarah penulisan al-Qur'an[sunting | sunting sumber]

Manuskrip Sana'a, halaman kanan manuskrip biner Stanford '07. Lapisan atas adalah ayat 265-271 Surah Baqarah. Lapisan ganda mengungkapkan penambahan yang dibuat pada naskah pertama Al-Qur'an dan perbedaannya dengan Al-Qur'an hari ini.

Al-Qur'an memberikan dorongan yang besar untuk mempelajari sejarah dengan secara adil, objektif dan tidak memihak.[31] Dengan demikian tradisi sains Islam sepenuhnya mengambil inspirasi dari Al-Qur'an, sehingga umat Muslim mampu membuat sistematika penulisan sejarah yang lebih mendekati landasan penanggalan astronomis.

Periode penurunan Al-Qur'an[sunting | sunting sumber]

Menurut sebagian ulama, ayat-ayat al-Qur'an turun secara berangsur-angsur dalam kurun waktu 22 tahun 2 bulan 22 hari; dan ada pula sebagian ulama lain yang berpendapat bahwa Al-Qur'an diwahyukan secara bertahap dalam kurun waktu 23 tahun (dimulai pada 22 Desember 603 Masehi).[32] Para ulama membagi masa turunnya ini dibagi menjadi dua periode, yaitu periode Mekkah dan periode Madinah yang membentuk penggolongan surah Makkiyah dan surah Madaniyah. Periode Makkah berlangsung selama 12 tahun masa kenabian Muhammad dan surah-surah yang turun pada waktu ini tergolong surah Makkiyyah. Sementara periode Madinah yang dimulai sejak peristiwa hijrah berlangsung selama 10 tahun dan surah yang turun pada kurun waktu ini disebut surah Madaniyah. Ilmu Al-Qur'an yang membahas mengenai latar belakang maupun sebab suatu ayat atau beberapa ayat al-Qur'an diturunkan disebut Asbabun Nuzul.[butuh rujukan]

Penulisan Al-Qur'an dan perkembangannya[sunting | sunting sumber]

Penulisan ayat-ayat al-Qur'an dilakukan serta diselesaikan pada masa Muhammad yang merupakan seorang Arab,[33][34][35] sementara pertanggungjawaban isi Al-Qur'an berada pada Allah, sebab kemurnian dan keaslian Al-Qur'an dijamin oleh Allah.[36] Sementara itu sebagian ahli tafsir berpendapat bahwa transformasi al-Qur'an menjadi teks saat ini tidak diselesaikan pada zaman Muhammad, melainkan proses penyusunan Al-Qur'an berlangsung dalam jangka waktu lama sejak masa Khulafaur Rasyidin hingga masa Utsman bin Affan.

Masa Muhammad[sunting | sunting sumber]

Menurut riwayat para ahli tafsir,[siapa?] ketika Muhammad masih hidup, terdapat beberapa orang yang ditunjuk untuk menulis Al-Qur'an yakni Zaid bin Tsabit, Ali bin Abi Talib, Muawiyah bin Abu Sufyan dan Ubay bin Kaab.[37] Sahabat yang lain juga kerap menuliskan wahyu tersebut walau tidak diperintahkan. Media penulisan yang digunakan saat itu berupa pelepah kurma, lempengan batu, daun lontar, kulit atau daun kayu, pelana, potongan tulang belulang binatang. Di samping itu banyak juga sahabat-sahabat langsung menghafalkan ayat-ayat Al-Qur'an setelah wahyu diturunkan.[butuh rujukan]

Manuskrip dari Al-Andalus tahun 494 Hijriyah.

Masa Khulafaur Rasyidin[sunting | sunting sumber]

Pemerintahan Abu Bakar[sunting | sunting sumber]

Pada masa kekhalifahan Abu Bakar pada priode 11-13 Hijriyah di Madinah, terjadi beberapa pertempuran (dalam perang yang dikenal dengan nama Perang Riddah) yang mengakibatkan tewasnya beberapa penghafal Al-Qur'an dalam jumlah yang signifikan. Umar bin Khattab yang saat itu merasa sangat khawatir akan keadaan tersebut lantas meminta kepada Abu Bakar untuk mengumpulkan seluruh tulisan Al-Qur'an yang saat itu tersebar di antara para Sahabat Nabi. Abu Bakar lantas memerintahkan Zaid bin Tsabit sebagai koordinator pelaksanaan tugas tersebut. Setelah pekerjaan tersebut selesai dan Al-Qur'an tersusun secara rapi dalam satu mushaf, hasilnya diserahkan kepada Abu Bakar. Abu Bakar menyimpan mushaf tersebut hingga wafatnya kemudian mushaf tersebut berpindah kepada Umar sebagai khalifah penerusnya, selanjutnya mushaf dipegang oleh anaknya yakni Hafshah binti Umar yang juga istri Muhammad[38].

Pemerintahan Utsman bin Affan[sunting | sunting sumber]

Pada masa pemerintahan khalifah ke-3 yakni Utsman bin Affan, terdapat keragaman dalam cara pembacaan al-Qur'an (qira'at) yang disebabkan oleh adanya perbedaan dialek (lahjah) antar suku yang berasal dari daerah berbeda-beda. Hal ini menimbulkan kekhawatiran Utsman sehingga ia mengambil kebijakan untuk membuat sebuah mushaf standar (menyalin mushaf yang dipegang Hafsah) yang ditulis dengan sebuah jenis penulisan yang baku. Standar tersebut, yang kemudian dikenal dengan istilah cara penulisan (rasam) Utsmani yang digunakan hingga saat ini. Bersamaan dengan standardisasi ini, seluruh mushaf yang berbeda dengan standar yang dihasilkan diperintahkan untuk dimusnahkan (dibakar). Dengan proses ini Utsman berhasil mencegah bahaya laten terjadinya perselisihan di antara umat Islam pada masa depan dalam penulisan dan pembacaan Al-Qur'an.[butuh rujukan]

Mengutip hadis riwayat Abu Dawud dalam Al-Mashahif, dengan sanad yang shahih:[butuh rujukan]

Menurut Syaikh Manna' Al-Qaththan dalam Mahabits fi 'Ulum Al-Qur'an, keterangan ini menunjukkan bahwa apa yang dilakukan Utsman telah disepakati oleh para sahabat. Demikianlah selanjutnya Utsman mengirim utusan kepada Hafsah untuk meminjam mushaf Abu Bakar yang ada padanya. Lalu Utsman memanggil Zaid bin Tsabit Al-Anshari dan tiga orang Quraish, yaitu Abdullah bin Az-Zubair, Said bin Al-Ash dan Abdurrahman bin Al-Harits bin Hisyam. Ia memerintahkan mereka agar menyalin dan memperbanyak mushaf, dan jika ada perbedaan antara Zaid dengan ketiga orang Quraisy tersebut, hendaklah ditulis dalam bahasa Quraish karena Al-Qur'an turun dalam dialek bahasa mereka. Namun terdapat keterangan bahwa dialek bahasa yang dipergunakan di Al-Qur'an merupakan dialek Arab murni.[39][Verifikasi gagal]

Setelah mengembalikan lembaran-lembaran asli kepada Hafsah, Utsman mengirimkan tujuh buah mushaf, yaitu ke Mekkah, Syam, Yaman, Bahrain, Bashrah, Kufah, dan Madinah (mushaf al-Imam).[butuh rujukan]

Struktur[sunting | sunting sumber]

Al-Qur'an terdiri atas 114 surah, 30 juz dan 6238 ayat menurut riwayat Hafsh,[40] 6262 ayat menurut riwayat ad-Dur, atau 6214 ayat menurut riwayat Warsy.[41][42] Secara umum, Al-Qur'an terbagi menjadi 30 bagian yang dikenal dengan nama juz. Pembagian juz memudahkan mereka yang ingin menuntaskan pembacaan Al-Qur'an dalam kurun waktu 30 hari. Terdapat pembagian lain yang disebut manzil, yang membagi Al-Qur'an menjadi 7 bagian.

Surah[sunting | sunting sumber]

Setiap surah dalam Al-Qur'an terdiri atas sejumlah ayat, mulai dari surah-surah yang terdiri atas 3 ayat; yakni Surah Al-Kausar[43], Surah An-Nasr[44] dan Surah Al-Asr[45], hingga surah yang mencapai 286 ayat; yakni surah Al-Baqarah[46]. Surah-surah umumnya terbagi ke dalam subbagian pembahasan yang disebut ruku.'

Kunjungan Ratu Syeba ke Raja Salomo. Edward Poynter, 1890. Menurut Taurat, tujuh ratus istri dan tiga ratus selir menyesatkannya di masa tuanya dan menyuruhnya menyembah berhala. Salomo masuk Al-Qur'an sebagai nabi-raja yang memerintah manusia, jin dan alam.

Lafadz Bismillahirahmanirrahim (بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ) merupakan ciri di hampir seluruh pembuka surah di Al-Qur'an selain Surah At-Taubah. Walaupun demikian, terdapat 114 lafadz Bismillahirahmanirrahim yang setara dengan jumlah 114 surah dalam Al-Quran, oleh sebab lafadz ini disebut dua kali dalam Surah An-Naml[47], yakni pada bagian pembuka surah serta pada ayat ke-30 yang berkaitan dengan sebuah surat dari Sulaiman kepada ratu Sheba.

Makkiyah dan Madaniyah[sunting | sunting sumber]

Menurut tempat diturunkannya, surah-surah dapat dibagi atas golongan Makkiyah (surah Mekkah) dan golongan Madaniyah (surah Madinah).[48] Pembagian ini berdasarkan tempat dan waktu yang diperkirakan terjadi penurunan surah maupun ayat tertentu, di mana surah-surah yang turun sebelum Muhammad beremigrasi (hijrah) ke Madinah digolongkan sebagai surah Makkiyah sementara surah-surah yang turun setelahnya tergolong sebagai surah Madaniyah.[butuh rujukan]

Surah yang turun di Mekkah pada umumnya surah-surah dengan jumlah ayat yang sedikit, berisi prinsip-prinsip keimanan dan akhlaq, panggilannya ditujukan kepada manusia. Sedangkan surah-surah yang turun di Madinah pada umumnya memiliki jumlah ayat yang banyak, berisi peraturan-peraturan yang mengatur hubungan seseorang dengan Tuhan, ataupun seseorang dengan lainnya (syari'ah) maupun pembahasan-pembahasan lain. Pembagian berdasar fase sebelum dan sesudah hijrah ini dianggap lebih tepat, sebab terdapat surah Madaniyah yang turun di Mekkah.[49]

Penggolongan menurut jumlah ayat[sunting | sunting sumber]

Dari segi jumlah ayat, surah-surah yang ada di dalam Al-Qur'an terbagi menjadi empat bagian:

Upaya penerjemahan dan penafsiran[sunting | sunting sumber]

Museum Al-Qur'an di Melaka, Malaysia.

Upaya-upaya untuk mengetahui isi dan maksud Al-Qur'an telah menghasilkan proses penerjemahan (literal) dan penafsiran (lebih dalam, mengupas makna) dalam berbagai bahasa. Namun hasil usaha tersebut dianggap sebatas usaha manusia dan bukan usaha untuk menduplikasi ataupun mengganti teks yang asli dalam bahasa Arab, sebab teks yang asli memiliki ciri tata bahasa dan berbagai istilah khusus yang tidak ditemui dalam terjemahan bahasa lain.[51] Dengan demikian, kedudukan terjemahan dan tafsir yang dihasilkan tidaklah sama dengan Al-Qur'an itu sendiri.[52]

Terjemahan[sunting | sunting sumber]

Terjemahan Al-Qur'an adalah hasil usaha penerjemahan secara literal terhadap teks bahasa Arab Al-Qur'an tanpa disertai dengan usaha interpretasi lebih jauh. Al-Qur'an menggunakan suatu lafazh dengan berbagai gaya dan untuk suatu maksud yang bervariasi; kadang-kadang untuk arti hakiki, kadang-kadang pula untuk arti majazi (kiasan) atau arti dan maksud lainnya.

Terjemahan Al-Qur'an dalam bahasa Indonesia:

  1. Al-Qur'an dan Terjemahannya, oleh Departemen Agama Republik Indonesia, ada dua edisi revisi, yaitu tahun 1989 dan 2002
  2. Terjemah Al-Qur'an, oleh Mahmoed Joenoes
  3. An-Nur, oleh Muhammad Hasbi
  4. Al-Furqan, oleh Ahmad Hassan guru Persatuan Islam
  5. Al-Qur'anu'l-Karim Bacaan Mulia, oleh Hans Bague Jassin

Terjemahan Al-Qur'an dalam bahasa Inggris:

  1. The Holy Qur'an: Text, Translation and Commentary, oleh Abdullah Yusuf Ali
  2. The Meaning of the Holy Qur'an, oleh Marmaduke Pickthall

Terjemahan Al-Qur'an dalam berbagai bahasa daerah di Indonesia:

  1. Al-Amin (bahasa Sunda)
  2. Al-Ibriz (bahasa Jawa), oleh K. Bisyri Mustafa Rembang
  3. Al-Qur'an dan Terjemahnya Bahasa Sasak (bahasa Sasak), oleh tim penerjemah dari IAIN Mataram[53]
  4. Al-Qur'an Suci Basa Jawi (bahasa Jawa), oleh Muhammad Adnan
  5. Qur'an bahasa Sunda oleh K.H. Qomaruddien
  6. Qur'an Kejawen (bahasa Jawa), oleh Kemajuan Islam Jogyakarta
  7. Qur'an Suadawiah (bahasa Sunda)
  8. Terjemahan Al-Qur'an dalam bahasa Bugis (huruf lontara), oleh KH Abdul Muin Yusuf

Tafsir[sunting | sunting sumber]

Koin yang menggambarkan Alexander Agung sebagai penakluk Mesir dengan tanduk Amun di kepalanya. Alexander dianggap sebagai putra dewa Amon berkepala domba jantan di Mesir. Menurut mayoritas komentator Qur'an, Żul Qarnain adalah Alexander.[54]

Upaya penafsiran Al-Qur'an telah berkembang sejak masa Muhammad, saat itu para sahabat dapat menanyakan kepadanya jika memerlukan penjelasan atas ayat tertentu. Kemudian setelah kematian Muhammad hingga saat ini, usaha menggali lebih dalam ayat-ayat al-Qur'an terus berlanjut. Metodologi yang umum digunakan para mufassirin berupa metode analitik, tematik, hingga perbandingan antar ayat, dan dengan mengetahui asbabu nuzul nya al qur'an, itu adalah salah satu cara untuk menafsirkan al qur'an.[55]

Corak penafsiran yang dihasilkan berupa tafsir bercorak sastra-bahasa, sastra-budaya, filsafat, teologis bahkan ilmiah. Akan tetapi, adanya berbagai ayat Al-Qur'an yang masih misterius bagi para ahli tafsir, membuktikan bahwa pengetahuan dan ilmu manusia yang terbatas tidak sanggup menandingi sebuah Kitab berasal dari Ilmu Allah yang meliputi segala sesuatu.[56] Serta terdapat keterangan bahwa inti ajaran Al-Qur'an adalah bagian-bagian tersurat yang mudah dipahami (muhkamat), sedangkan bagian-bagian tersirat yang rumit (mutasyahabihat) berada dalam Ilmu Allah.[57]

Etika[sunting | sunting sumber]

Ada dua pendapat mengenai hukum menyentuh Al-Qur'an terhadap seseorang yang sedang junub, perempuan haid dan nifas. Pendapat pertama mengatakan bahwa jika seseorang sedang mengalami kondisi tersebut tidak boleh menyentuh Al-Qur'an sebelum bersuci. Sedangkan pendapat kedua mengatakan boleh dan sah saja untuk menyentuh Al-Qur'an, karena tidak ada dalil yang menguatkannya.[58]

  • Pendapat pertama

Pendapat kelompok pertama meyakini seseorang diharuskan berwudhu sebelum menyentuh sebuah mushaf al-Qur'an. Hal ini berdasarkan tradisi dan interpretasi secara literal dari surah al-Waqi'ah di atas. Penghormatan terhadap teks tertulis Al-Qur'an adalah salah satu unsur penting kepercayaan bagi sebagian besar Muslim. Mereka memercayai bahwa penghinaan secara sengaja terhadap Al-Qur'an adalah sebuah bentuk penghinaan serius terhadap sesuatu yang suci. Berdasarkan hukum pada beberapa negara berpenduduk mayoritas Muslim, hukuman untuk hal ini dapat berupa penjara kurungan dalam waktu yang lama dan bahkan ada yang menerapkan hukuman mati.

  • Pendapat kedua

Pendapat kedua mengatakan bahwa yang dimaksud oleh surah al-Waqi'ah di atas ialah: "Tidak ada yang dapat menyentuh Al-Qur'an yang ada di Lauhulmahfuz sebagaimana ditegaskan oleh ayat yang sebelumnya (ayat 78) kecuali para Malaikat yang telah disucikan oleh Allah." Pendapat ini adalah tafsir dari Ibnu Abbas dan lain-lain sebagaimana telah diterangkan oleh Al-Hafidzh Ibnu Katsir di tafsirnya. Bukanlah yang dimaksud bahwa tidak boleh menyentuh atau memegang Al-Qur'an kecuali orang yang bersih dari hadats besar dan hadats kecil.

Pendapat kedua ini menyatakan bahwa apabila memang benar demikian maksudnya tentang firman Allah di atas, maka artinya akan menjadi: Tidak ada yang menyentuh Al-Qur'an kecuali mereka yang suci (bersih), yakni dengan bentuk faa'il (subjek/pelaku) bukan maf'ul (objek). Kenyataannya Allah berfirman: "Tidak ada yang menyentuhnya (Al-Qur'an) kecuali mereka yang telah disucikan", yakni dengan bentuk maf'ul (objek) bukan sebagai faa'il (subjek).

"Tidak ada yang menyentuh Al-Qur'an kecuali orang yang suci."[59] Yang dimaksud oleh hadis di atas ialah: Tidak ada yang menyentuh Al-Qur'an kecuali orang mu'min, karena orang mu'min itu suci tidak najis sebagaimana hadis Muhammad dalam Shahih riwayat Bukhari, Muslim, Abu Dawud, at-Tirmidzi, an-Nasa'i, Ibnu Majah, Ahmad bin Hambal dan lain-lain dari jalur Abu Hurairah,

"Rasulullah ﷺ pernah menjumpaiku di salah satu jalan dari jalan-jalan yang ada di Madinah, sedangkan aku dalam keadaan junub, lalu aku menyingkir pergi dan segera aku mandi kemudian aku datang (menemui dia), lalu dia bersabda, "Kemana engkau tadi wahai Abu Hurairah?" Jawabku, "Aku tadi dalam keadaan junub, maka aku tidak suka duduk bersamamu dalam keadaan tidak bersih (suci)". Maka dia bersabda, "Subhanallah! Sesungguhnya orang mu'min itu tidak najis". (Dalam riwayat yang lain dia bersabda, "Sesungguhnya orang muslim itu tidak najis").

Hubungan Al-Qur'an dengan kitab-kitab lain[sunting | sunting sumber]

Berkaitan dengan adanya kitab-kitab yang dipercayai diturunkan kepada nabi-nabi sebelum Muhammad yaitu Suhuf Ibrahim, Taurat, Zabur, dan Injil, Di antara kitab-kitab suci tersebut, Allah secara khusus menyebut kedudukan "al-Kitab yang diberikan kepada Musa" memiliki kaitan paling erat dengan Al-Qur'an.[60] Terdapat berbagai ayat di al-Qur'an tentang penegasan kedudukan terhadap kitab-kitab tersebut. Berikut adalah beberapa pernyataan Al-Qur'an, mengenai hubungan Al-Qur'an dengan kitab-kitab tersebut:

  • Bahwasanya Al-Qur'an menuntut kepercayaan umat Islam terhadap kebenaran kitab Al-Qur'an tersebut.[61][62]
  • Bahwasanya Al-Qur'an diposisikan sebagai penggenapan dan batu ujian (verifikator) bagi kitab-kitab sebelumnya.[63]
  • Bahwasanya Al-Qur'an menjadi referensi untuk menghilangkan perselisihan pendapat antara umat-umat rasul yang berbeda.[64]
  • Bahwasanya Al-Qur'an meluruskan sejarah. Dalam Al-Qur'an terdapat riwayat-riwayat mengenai kaum dari rasul-rasul terdahulu, juga mengenai beberapa bagian mengenai kehidupan para rasul tersebut serta meluruskan beberapa aspek penting pada teks-teks lain di kalangan Bani Israil, Ahli Kitab, Yahudi dan Bangsa Arabia pra-Islam.[65]
  • Bahwasanya Taurat, Alkitab beserta Al-Qur'an merupakan suatu perbedaan yang tidak memiliki kesatuan utuh yang juga tidak saling berkaitan dalam keimanan terhadap Kitab-Kitab Injil dan Allah (Islam).[66]

Pembacaan[sunting | sunting sumber]

Menurut An-Nawawi, pembacaan Al-Qur'an dilakukan pada tempat-tempat yang bersih dan dianggap sebagai tempat terbaik. Para ulama menganjurkan bahwa tempat terbaik untuk membaca Al-Qur'an adalah di dalam masjid. Pemilihan masjid didasari oleh kemuliaan dan kebersihan yang dimiliki oleh masjid. Pembacaan Al-Qur'an di dalam masjid lebih utama dibandingkan dengan berzikir. Tujuan pembacaan Al-Qur'an dapat untuk menghafal maupun pembacaan untuk mengingat bacaannya. Pembacaan Al-Qur'an dilakukan dengan kaidah-kaidah tilawah.[67]

Pemberhentian pembacaan Al-Qur'an tidak boleh dilakukan kecuali untuk menjawab salat atau untuk mendengar azan. Pelarangan menghentikan bacaan Al-Qur'an ialah ketika tujuannya hanya untuk berbicara dengan orang lain tanpa maksud tertentu. Sebaliknya, bacaan Al-Qur'an dapat dihentikan ketika adanya pembicaraan yang diperlukan dalam kondisi tertentu. Misalnya untuk mengingatkan seseorang yang lupa akan sesuatu atau menuntun orang yang Kebutaan untuk berjalan.[68]

Rahasia Kekuatan Bacaan Al-Qur'an[sunting | sunting sumber]

Al-Qur'an adalah peringatan langsung dari keberadaan Allah untuk menyatukan seluruh jiwa dalam keesaan Allah. Faktanya, kata "Qur'an" berasal dari akar kata qa-ra-a, yang artinya "membaca, mengumpulkan, dan menggabungkan.” Secara umum, dapat disimpulkan bahwa pesan yang terdapat dalam Al-Qur'an fokus pada konsep tauhid, yang maknanya "mengesakan Allah.” Membaca firman Allah ibarat sedang mereset kode dalam diri kita. Firman-Nya menghilangkan hal-hal negatid dalam hidup keduniaan kita dengan memberikan cahaya ke tempat kita tidak ingin berdekatan dengan Allah.[69]

Dengan rencana-Nya, Al-Qur'an akan mengurangi ego kita, memberikan kita tantangan akan kejujuran subjektif kita, menghapus keengganan kita untuk menghamba, dan menghilangkan pandangan kita yang terbatas mengenai siapa kita dan siapa Tuhan kita. Secara alamiah, setiap bagian dalam Al-Qur'an akan memicu kita ibarat sebilah cermin. Kita akan melihat apa yang tampak di depan kita. Jika kita datang dengan kebencian dan perpisahan, kita akan melihat kebencian dalam hati kita terefleksi kembali di hadapan kita. Jika kita datang untuk merefleksikan cinta, kasih sayang, kebaikan, dan keagungan, maka kita akan merasakan indahnya keberadaan Allah.[69]

Apa pun yang kita lihat dalam Al-Qur'an merujuk pada kondisi kesadaran Anda sendiri. Setiap kata dalam Al-Qur'an adalah penerang yang menghapus kegelapan rasa takut kita, masuk ke dalam gua alam bawah sadar kita, menyinari bagian dalam diri yang kita berusaha tutupi sekuat tenaga.

Kitab Allah dimulai dengan proses penyembuhan hati-hati kita dengan membawa kesadaran lebih dalam pada tempat di mana kita sudah berpaling dari Allah. Seorang psikolog terkenal, Carl Jung berkata, "Seseorang tidak tercerahkan dengan membayangkan sosok cahaya, tapi dengan menyadarkan kegelapan." Tujuan dalam berbagai prinsip keimanan yang dijelaskan dalam Al-Qur'an adalah untuk membuka kegelapan dan dosa-dosa tersembunyi Anda, sebagai sebuah cara untuk menawarkan penyembuhan dan ampunan Ilahi kepada Anda. Pernyataan keimanan (syahadat) menunjukkan kepada Anda tempat Anda dalam menghamba, salat membawa cahaya untuk menyinari Tuhan palsu Anda, puasa di bulan ramadan menguatkan tekad Anda dan membuat Anda lebih menyadari keberadaan-Nya, membayar zakat membuka keserakahan batin Anda, dan melaksanakan haji memberikan Anda kesempatan untuk melihat keterikatan Anda dengan dunia ini. Secara umum Islam meliputi semua ego Anda, karena hanya melalui cahaya kesadaran maka benih perubahan mulai berkembang. Sebagaimana Fatimah Az-Zahra, putri tercinta Rasulullah mengajarkan kita, "Hikmah dalam Al-Qur'an akan membawa Anda dari kegelapan kebodohan menuju cahaya ilmu."[69]

Al-Qur'an Sesungguhnya Bukanlah Sebuah Buku[sunting | sunting sumber]

Ketika Allah mengacu dalam Al-Qur'an ke "induk Al-Kitab” (QS. 43: 4), Dia sebenarnya merujuk pada lauhulmahfuz. Ini adalah sebuah "buku” yang yang disebut akan ada di surga tertinggi dan membawa ketetapan Allah, kata Al-Qur'an dan wahyu-wahyu lainnya ada di dalam halamanhalaman misteriusnya. Meski kita menyebut Al-Qur'an sebagai sebuah "buku,” ia sebenarnya tidak ditulis dalam wahyu kalimat-kalimat, tapi bacaan dari kalimat-kalimat itu.[69]

Meski kata-kata dalam kertas terbatas menjadi satu titik fokus, keti ka kata-kata diucapkan dengan nyaring mereka muncul dalam getaran gelombang dari segala arah. Meski dalam kertas sangat terpisah dari pembacanya, karcna Al-Qur'an adalah bacaan firman Allah, untuk merasakan Al-Qur'an Anda harus berinteraksi de. ngannya—Anda harus membawa kata-kata Allah ke dalam pikiran dan hati Anda, kemudian membacanya dengan jelas. Ada sebuah makna ilmiah dari praktik ini juga. Penelitian membuktikan bahwa kombinasi antara mengucapkan dan mendengar diri sendiri secara nyaring secara signifikan menaikkan kemungkinan bahwa apa yang kita baca akan tersimpan dalam ingatan jangka panjang kita.[69]

Kalimat-kalimat dalam Al-Qur'an ditulis dan disatukan dalam sebuah buku yang disebut mushaf sebagai cara untuk menjaga dan menyebarkan pesan suci dari Allah. Sejak awal diturunkannya wahyu, para pengikut Nabi Muhammad menghafal dan menulis ayat-ayat Al-Qur'an dalam kertas kulit, batu, tulang binatang, lembaran kulit, dan pakaian. 20 tahun setelah kematian Nabi Muhammad sebuah versi tertulis dari Al-Qur'an digabungkan menjadi satu, diperbanyak, dan disebarkan ke seluruh dunia muslim. Bagaimanapun, penting untuk diperhatikan bahwa bagian-bagian Al-Qur'an tidak disatukan sebagaimana mereka diturunkan. Dikisahkan bahwa Nabi Muhammad mengulas kembali semua wahyu yang telah diturunkan bersama malaikat Jibril selama bulan ramadan, pada titik tertentu malaikat Jibril akan mendikte di mana setiap ayat ditempatkan. BeberaPa ulama berpendapat bahwa Al-Qur'an diperintahkan oleh Allah untuk tidak disusun secara kronologis agar tidak dibaca seperti sebuah buku Dalam arti yang lebih dalam, perintah dalam Al-Qur'an menjadi sebuah pengingat bahwa hubungan kita dengan Allah tidak linear atau saw dimensi, karena Allah berada di luar jangkauan ruang dan waktu versi tertulis Al-Qur'an dihargai dan dihormati dengan tinggi, tidak ada yang dilakukan Pada kata-kata tertulis dari Al-Qur'an Yang memengaruhi kesuciannya. Seperti ribuan laut tidak dapat memadamkan cahaya bulan, karena ia bukan sumber cahayanya, Anda tidak bisa mengurangi cahaya Al-Qur'an karena ia adalah cermin dari ucapan Allah yang kekal, terefleksikan dalam cermin alam duniawi ini. Berpikir bahwa Anda dapat menghapus, mengganti, atau membuat duplikat dari Al-Qur'an di bumi adalah seperti memukul cermin itu dan berpikir bahwa orang yang ada di dalam cermin akan terlukai. Intinya, mushaf adalah perwujudan dari kalimat-kalimat Allah yang ada di alam surgawi, di luar segala sesuatu yang dapat kita bandingkan (lauhulmahfuz). AI-Qur'an menegaskan kembali kata-kata Allah yang membingungkan ketika ia berkata, "Sekiranya lautan menjadi tinta untuk (menulis) kalimat-kalimat Tuhanku, sungguh habislah lautan itu sebelum habis (ditulis) kalimat-kalimat Tuhanku, meskipun Kami datangkan tambahan sebanyak itu (pula)" (QS. 18: 109).[69]

Firman Wahyu Pertama: Iqra[sunting | sunting sumber]

AI-Qur'an diturunkan secara langsung dari Allah Yang Mahakuasa, dari surga tertinggi melalui malaikat Jibril, kemudian masuk ke dalam hati Nabi Muhammad Al-Qur'an mulai pertama kali diturunkan pada tahun 610 Masehi ketika Nabi Muhammad berumur 40 tahun.

Saat itu beliau sedang bertafakur di gua Hira (Jabal Nur) kemudian datanglah malaikat Jibril menemui Rasulullah dan menyampaikan wahyu pertama. "lqra!" Nabi Muhammad diperintahkan: "Bacalah!" Malaikat Jibril kembali memanggil Nabi Muhammad dan berkata, "Bacalah!" dan mengulanginya beberapa kali, kemudian berkata, «Bacalah, dengan nama Tuhanmu yang menciptakan. Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah. Yang mengajar (manusia) dengan perantaraan kalam. "Dia mengajar (manusia) dengan apa yang tidak diketahuinya" (QS. 96: 1-5).[69]

Getaran keagungan Allah diturunkan ketika kedua mata Nabi Muhammad terbuka akan kenyataan bahwa Al-Qur'an tidak diciptakan dari huruf-huruf, tapi ia adalah frekuensi cahaya Ilahi yang tercetak dalam setiap rohnya. Seperti tubuh manusia yang membawa jiwa yang tidak berwujud, huruf-huruf Al-Qur)an rnembawa suara suci petunjuk cahaya Ilahi. Al-Qur)an adalah scbuah teks hidup yang diturunkan untuk "mengeluarkan manusia dari gelap gulita kepada cahaya terang benderang" (QS. 14: 10). Dengan kekuatan cinta Ilahi, pesan dalam AlQur'an memiliki sebuah cara untuk menyuburkan benih-benih dalam kebaikan batin kita. Faktanya, sebagian ulama berpendapat bahwa saat hujan disebutkan dalam Al-Qur)an ini adalah sebuah perumpamaan untuk ungkapan kasih sayang Allah dan bumi yang kering adalah perumpamaan untuk hati manusia. Seperti hujan yang turun dari awan di langit, membangkitkan kembali bumi yang mati, Al-Qur'an turun dari surga, menghidupkan kembali hati-hati manusia yang telah mati. "Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah kami turunkan air di atasnya, hiduplah bumi itu dan suburlah dan menumbuhkan berbagai macam tumbuhtumbuhna yang indah." (Qs. 22: 5).[69]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Surah Ibrahim: 1, Surah Ar-Ra'd: 1, Surah Yunus: 108, Surah Al-'Ankabut: 49
  2. ^ Suatu kata dalam bahasa Arab bisa memiliki lebih dari satu makna. Dalam kasus ini, قرأ (qara’a) memiliki makna جمع (jama'a, mengumpulkan) dan تلا (talā, membaca). Dari kata قرأ diambil kata lain: القرية (al-qaryah), yang berarti desa karena di desa terkumpul keluarga-keluarga.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Nasr 2007.
  2. ^ https://news.detik.com/berita/d-5322811/pengertian-dan-fungsi-al-quran-dalam-kehidupan-sehari-hari
  3. ^ Lambert, Gray (2013). The Leaders Are Coming!. WestBow Press. hlm. 287. ISBN 9781449760137. 
  4. ^ Roy H. Williams; Michael R. Drew (2012). Pendulum: How Past Generations Shape Our Present and Predict Our Future. Vanguard Press. hlm. 143. ISBN 9781593157067. 
  5. ^ Chronology of Prophetic Events, Fazlur Rehman Shaikh (2001) p. 50 Ta-Ha Publishers Ltd.
  6. ^ Quran 17:105
  7. ^ Living Religions: An Encyclopaedia of the World's Faiths, Mary Pat Fisher, 1997, page 338, I.B. Tauris Publishers.
  8. ^ Qur'an Al-Isra':106
  9. ^ https://media.neliti.com/media/publications/178165-ID-sejarah-al-quran-uraian-analitis-kronolo.pdf
  10. ^ Peters, F.E. (2003). The Words and Will of God. Princeton University Press. hlm. 12–13. ISBN 0-691-11461-7. 
  11. ^ Brannon M. Wheeler (18 June 2002). Prophets in the Quran: An Introduction to the Quran and Muslim Exegesis. A&C Black. hlm. 2. ISBN 978-0-8264-4957-3. 
  12. ^ Donner, Fred, "The historical context" in McAuliffe, J. D. (ed.), The Cambridge Companion to the Qur'ān (Cambridge University Press, 2006), p. 31–33.
  13. ^ Nasr 2003, hlm. 42.
  14. ^ Qur'an 2:67-76
  15. ^ Handbook of Islamic Marketing, Page 38, G. Rice – 2011
  16. ^ Literacy and Development: Ethnographic Perspectives – Page 193, Brian V Street – 2001
  17. ^ Alan Jones, The Koran, London 1994, ISBN 1-84212-609-1, opening page.

    "Its outstanding literary merit should also be noted: it is by far, the finest work of Arabic prose in existence."

  18. ^ Arthur Arberry, The Koran Interpreted, London 1956, ISBN 0-684-82507-4, p. 191.

    “It may be affirmed that within the literature of the Arabs, wide and fecund as it is both in poetry and in elevated prose, there is nothing to compare with it.”

  19. ^ Tartil Juz 30, Tokoh Wanita. Diakses 12 November 2022.
  20. ^ Apocalypse And/or Metamorphosis – Page 81, Norman Oliver Brown – 1991
  21. ^ Ar-Rumi 2005, hlm. 19.
  22. ^ Ar-Rumi 2005, hlm. 19-20.
  23. ^ a b Az-Zarkasyi 1957, I/278.
  24. ^ a b Ar-Rumi 2005, hlm. 21.
  25. ^ a b c Ar-Rumi 2005, hlm. 20.
  26. ^ Ar-Rumi 2005, hlm. 20; Az-Zarkasyi 1957, I/277.
  27. ^ Al-Utsaimin 2001, hlm. 3.
  28. ^ a b c Wahb 2022.
  29. ^ Wahb 2022; Ar-Rumi 2005, hlm. 23.
  30. ^ Al-Qaththan 2002, hlm. 16.
  31. ^ Rahman, A., (2007), Ensiklopediana Ilmu dalam Al-Quran: Rujukan Terlengkap Isyarat-Isyarat Ilmiah dalam Al-Quran, (terj.), Bandung: Penerbit Mizania, ISBN 979-8394-43-7
  32. ^ Chronology of Prophetic Events, Fazlur Rehman Shaikh (2001) p. 50 Ta-Ha Publishers Ltd.
  33. ^ Surah Fussilat: 44
  34. ^ Surah Al-Hijr: 97, Luqman: 23, Muhammad: 2-3, Furqan: 30-31, Al-'Ankabut: 48-49, Al-A'raf: 2
  35. ^ Surah Al-Qiyamah: 16-19
  36. ^ Surah Ar-Ra'd: 19, Hud: 1, Al-Hijr: 1, Az-Zumar: 1, Ghaafir: 2, Al-Ahqaf: 2, Al-Hijr: 9
  37. ^ Tabatabi 1987.
  38. ^ (Indonesia) Abu Bakar dan al-Quran, cnnindonesia.
  39. ^ Surah An-Nahl: 103, Al-Qalam: 35-40
  40. ^ (Arab) Mushaf al-Madinah an-Nabawiyah (bi-Riwayah Hafsh). Madinah: Mujamma' al-Malik Fahd li-Thiba'ah al-Mushaf asy-Syarif. Halaman Ba'.
  41. ^ (Arab) Mushaf al-Madinah an-Nabawiyah bi-Riwayah ad-Durr 'an Abi Amr al-Bashri. Madinah: Mujamma' al-Malik Fahd li-Thiba'ah al-Mushaf asy-Syarif. Halaman Jim.
  42. ^ Jalaluddin ‘Abdurrahman bin Abu Bakar As-Suyuthy (849-911 H), al-Itqan fi Ulum Al-Qur’an an-Nau’ at-tasi’ ‘asyar ‘adad suwar wa ayat wa kalimat wa huruf Al-Qur’an.
  43. ^ https://www.merdeka.com/quran/al-kausar
  44. ^ https://kalam.sindonews.com/surah/110/an-nasr
  45. ^ https://katadata.co.id/safrezi/berita/618a0ede80277/surat-al-ashr-ayat-1-3-beserta-terjemahan-dan-tafsirnya
  46. ^ https://www.liputan6.com/quran/al-baqarah
  47. ^ https://kalam.sindonews.com/surah/27/an-naml
  48. ^ A. Rippin, Bulletin of the School of Oriental and African Studies, University of London, Vol. 45, No. 1. (1982), pp. 149-150.
  49. ^ Abu Ishaq Ibrahim bin Musa asy-Syatiby, Al-Muwafaqat, Kitab al-Ijtihad al-masalah ar-rabi’ah ‘asyarah tharf al-ijtihad al-khash bi al-’ulama wa al-’am bi al-mukallafin –at-Takallum ‘an ahwal at-Tasyri’ wa al-bad al-makkiy wa usul al-’amah-, Dar Ibnu Qayyim/ Dar Ibnu ‘Affan, 1424/ 2003
  50. ^ https://tafsiralquran.id/empat-pembagian-surah-alquran/
  51. ^ Leaman, Oliver (2006). The Qur'an: an Encyclopedia. New York, NY: Routledge. ISBN 0-415-32639-7. 
  52. ^ Aslan, Reza (20 November 2008). "How To Read the Quran". Slate. Diakses tanggal 25 Februari 2017. 
  53. ^ Haris, Tawalinuddin (2017). "Al-Qur'an dan Terjemahnya Bahasa Sasak: Beberapa Catatan". SUHUF Jurnal Pengkajian Al-Qur'an dan Budaya. 1. Jakarta: Lajnah Pentahihan Mushaf Al-Qur'an (10): 211–226. ISSN 1979-6544. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-11-07. Diakses tanggal 2017-11-07. 
  54. ^ Dzul Karnayn (PDF) and Alexander the Great in Quran view, turkoloju.cu.edu. (dalam bahasa Inggris).
  55. ^ Ismail al-Faruqi dalam The Cultural Atlas of Islam (Atlas Budaya Islam) menjelaskan, "tidak mungkin seseorang bisa memahami ayat Alquran tanpa mengetahui sebab-sebab turunnya ayat Alquran, suatu hal yang mustahil untuk memahami suatu ayat tanpa mengetahui latar belakang dan konteks historis ayat tersebut, kapan turunnya, dan bagaimana keadaan waktu itu.”
  56. ^ Surah At-Talaq: 12, Ta Ha: 98, Al-An'am: 80
  57. ^ Surah Ali-Imran: 7, Al-Mudassir: 30-31
  58. ^ Almanhaj: Hukum menyentuh atau memegang Al-Qur'an bagi orang junub, wanita haid dan nifas Diarsipkan 2010-03-17 di Wayback Machine. (diakses pada 8 Juli 2010)
  59. ^ Shahih riwayat Daruquthni dari jalan Amr bin Hazm, dan dari jalan Hakim bin Hizaam diriwayatkan oleh Daruquthni, Hakim, Thabrani di kitabnya Mu'jam Kabir dan Mu'jam Ausath dan lain-lain, dan dari jalan Ibnu Umar diriwayatkan oleh Daruquthni dan lain-lain, dan dari jalan Utsman bin Abil Aash diriwayatkan oleh Thabrani di Mu'jam Kabir dan lain-lain. Irwaa-ul Ghalil no. 122 oleh Syaikhul Imam Al-Albani. Dia telah mentakhrij hadis di atas dan menyatakannya shahih.
  60. ^ Surah Al-Ahqaf:12, Al-Ahqaf: 30, Al-An'aam: 91-92, Al-Qasas: 44-50
  61. ^ "...dan mereka yang beriman kepada Al-Qur'an yang telah diturunkan kepadamu tidak Kitab-kitab yang telah diturunkan sebelummu, serta mereka yakin akan adanya Akhirat. (Surah Al-Baqarah 2:4)
  62. ^ Surah Al-An'aam: 157
  63. ^ "...dan Kami telah turunkan kepadamu Al-Qur'an dengan membawa kebenaran yang sebenarnya, menggenapi apa yang sebelumnya, yaitu kitab-kitab (yang diturunkan sebelumnya) dan batu ujian terhadap kitab-kitab yang lain itu; maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang Allah turunkan dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka dengan meninggalkan kebenaran yang sesungguhnya yang telah datang kepadamu. Untuk tiap-tiap umat di antara kamu, Allah berikan aturan dan jalan yang terang. Sekiranya Allah menghendaki, niscaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah hendak menguji kamu terhadap pemberian-Nya kepadamu, maka berlomba-lombalah berbuat kebajikan. Hanya kepada Allah-lah kembali kamu semuanya, lalu Dia beritahukan kepadamu apa yang telah kamu perselisihkan itu," (Al-Mā'idah 5:48)
  64. ^ Demi Allah, sesungguhnya Allah telah mengutus rasul-rasul Allah kepada umat-umat sebelum kamu, tetapi syaitan menjadikan umat-umat itu menganggap baik perbuatan mereka sendiri, maka syaitan menjadi pemimpin mereka pada hari itu dan bagi mereka azab yang sangat pedih, dan Allah tidak menurunkan kepadamu Al-Qur'an ini, melainkan agar kamu dapat menjelaskan kepada mereka apa yang mereka perselisihkan itu dan menjadi petunjuk dan rahmat bagi kaum yang beriman. (An-Naĥl 16:63-64)
  65. ^ Surah Al-Imran: 65-67, Al-Baqarah: 113, Al-Baqarah: 140, Al-Furqan: 33, Al-Maidah: 15, An-Nahl: 64, Ar-Ra'd: 36, Al-Baqarah: 213, Asy-Syura: 10
  66. ^ Surah Al-Baqarah: 136, Ali-Imran: 84, Al-Mā'idah:43, Surah Al-Mā'idah:49, Al-Mā'idah:66, Al-Mā'idah:68, Saba: 31-32
  67. ^ Adil 2018, hlm. 193.
  68. ^ Adil 2018, hlm. 194.
  69. ^ a b c d e f g h Helwa, A. (2022). Secrets of Devine Love. Jakarta: Quanta. ISBN 9786230029653. 

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Bahasa Indonesia[sunting | sunting sumber]

  • Adil, Abu Abdirrahman (2018). Mujtahid, Umar, ed. Ensiklopedi Salat. Jakarta: Ummul Qura. ISBN 978-602-7637-03-0. 
  • Baidan, Nashruddin (2003). Perkembangan Tafsir Al-Qur'an di Indonesia. Solo: Tiga Serangkai. ISBN 9789796682133. 
  • Baltaji, Muhammad (2005). Metodologi Ijtihad Umar bin Al Khatab. (terjemahan H. Masturi Irham, Lc). Jakarta: Khalifa. ISBN 979-99129-0-3. 
  • Departemen Agama Republik Indonesia. Al-Qur'an dan Terjemahannya. 
  • Faridl, Miftah; Syihabudin, Agus (1989). Al-Qur'an, Sumber Hukum Islam yang Pertama. Bandung: Penerbit Pustaka. OCLC 65583166. 
  • Ichwan, Muhammad Nor (2001). Memasuki Dunia Al-Qur'an. Semarang: Lubuk Raya. 
  • Ilyas, Yunahar (1997). Feminisme dalam Kajian Tafsir Al-Qur'an Klasik dan Kontemporer. Yogyakarta: Pustaka Pelajar. 
  • Shihab, Muhammad Quraish (1993). Membumikan Al-Qur'an. Bandung: Mizan. 
  • Wahid, Marzuki (2005). Studi Al-Qur'an Kontemporer: Perspektif Islam dan Barat. Bandung: Pustaka Setia. 

Bahasa Asing[sunting | sunting sumber]

Pembelajaran:

Literatur kritik:

Ensiklopedia:

Jurnal Akademik: