Ramadan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
رمضان
Ramadan
Welcome Ramadhan.jpg
Sebuah bulan sabit dapat terlihat diatas pohon kurma saat Matahari terbenam di Manama, menandakan kedatangan bulan suci Muslim Ramadan di Bahrain
Dirayakan oleh Muslim
Jenis Keagamaan
Perayaan Komunitas iftar dan komunitas salat
Kegiatan
Mulai 1 Ramadan
Berakhir 29 atau 30 Ramadan
Tanggal Beragam (mengikuti kalender bulan Islam)
Tahun 2016 6 Juni – 5 Juli (Umm al-Qura)[1]
Tahun 2017 27 Mei – 25 Juni[1]
Tahun 2018 16 Mei – 14 Juni[1]
Frekuensi setiap 12 bulan (kalender bulan)
Terkait dengan Idulfitri, Lailatul Qadar

Ramadan (/ˌræməˈdɑːn/; bahasa Arab: رمضان Ramaḍān, IPA: [ramaˈdˤaːn];[note 1] juga diromanisasikan sebagai Ramazan, Ramadhan, atau Ramathan) adalah bulan kesembilan dalam kalender Islam,[2] dan dirayakan oleh umat Muslim di seluruh dunia dengan puasa (saum) dan memperingati wahyu pertama yang turun kepada Nabi Muhammad menurut keyakinan umat Muslim.[3][4] Perayaan tahunan ini dihormati sebagai salah satu dari rukun Islam.[5] Bulan Ramadan akan berlangsung selama 29–30 hari berdasarkan pengamatan hilal, menurut beberapa aturan yang tertulis dalam hadits.[6][7]

Kata Ramadan berasal dari akar kata bahasa Arab ramiḍa atau ar-ramaḍ, yang berarti panas yang menghanguskan atau kekeringan.[8] Puasa dalam hukumnya merupakan fardhu (diwajibkan) untuk Muslim dewasa, kecuali mengalami halangan untuk melakukannya seperti sakit, dalam perjalanan, sudah tua, hamil, menyusui, diabetes atau sedang mengalami menstruasi.[9] Kewajiban berpuasa pada bulan Ramadan turun pada bulan Sya'ban tahun kedua setelah hijrahnya umat Muslim dari Mekkah ke Madinah.[10] Bulan Ramadan diawali dengan penentuan bulan sabit sebagai pertanda bulan baru.[11]

Selama berpuasa dari pagi hingga petang, Muslim dilarang untuk makan, minum cairan apapun, merokok, dan berhubungan seksual. Selain itu, mereka diperintahkan untuk menghindari perbuatan dosa untuk menyempurnakan pahala puasa, seperti berkata yang jelek (seperti menghina, memfitnah, mengutuk, berbohong) dan berkelahi.[12] Makanan dan minuman dapat disediakan setiap hari, yakni ketika sebelum Matahari terbit (Subuh) hingga terbenamnya Matahari (Magrib).[13][14] Pendekatan spiritual (taubat) ketika bulan Ramadan ramai dilakukan.[15] Berpuasa bagi Muslim saat Ramadan biasanya diikuti dengan memperbanyak salat dan membaca Al-Quran.[16][17]

Kekhususan bulan Ramadan bagi pemeluk agama Islam tergambar pada Al-Quran pada surah Al-Baqarah ayat 183 yang artinya:

"Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kamu bertakwa."
—(Al-Baqarah 2: 183)

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Ramadan berasal dari akar kata ر م ﺿ , yang berarti panas yang menyengat. Bangsa Babilonia yang budayanya pernah sangat dominan di utara Jazirah Arab menggunakan luni-solar calendar (penghitungan tahun berdasarkan bulan dan matahari sekaligus). Bulan kesembilan selalu jatuh pada musim panas yang sangat menyengat. Sejak pagi hingga petang batu-batu gunung dan pasir gurun terpanggang oleh sengatan matahari musim panas yang waktu siangnya lebih panjang daripada waktu malamnya. Di malam hari panas di bebatuan dan pasir sedikir reda, tapi sebelum dingin betul sudah berjumpa dengan pagi hari. Demikian terjadi berulang-ulang, sehingga setelah beberapa pekan terjadi akumulasi panas yang menghanguskan. Hari-hari itu disebut bulan Ramadan, bulan dengan panas yang menghanguskan.

Setelah umat Islam mengembangkan kalender berbasis bulan, yang rata-rata 11 hari lebih pendek dari kalender berbasis Matahari, bulan Ramadan tak lagi selalu bertepatan dengan musim panas. Orang lebih memahami 'panas'nya Ramadan secara metaphoric (kiasan). Karena di hari-hari Ramadan orang berpuasa, tenggorokan terasa panas karena kehausan. Atau, diharapkan dengan ibadah-ibadah Ramadan maka dosa-dosa terdahulu menjadi hangus terbakar dan seusai Ramadan orang yang berpuasa tak lagi berdosa.

Dari akar kata tersebut kata Ramadan digunakan untuk mengindikasikan adanya sensasi panas saat seseorang kehausan. Pendapat lain mengatakan bahwa kata Ramadan digunakan karena pada bulan itu dosa-dosa dihapuskan oleh perbuatan baik sebagaimana Matahari membakar tanah. Namun kata ramadan tidak dapat disamakan artinya dengan ramadan. Ramadan dalam bahasa arab artinya orang yang sakit mata hendak buta. Lebih lanjut lagi hal itu dikiaskan dengan dimanfaatkannya momen Ramadan oleh para penganut Islam yang serius untuk mencairkan, menata ulang dan memperbaharui kekuatan fisik, spiritual dan tingkah lakunya, sebagaimana panas merepresentasikan sesuatu yang dapat mencairkan materi.[18]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Surah 2, Ayat 185, dari Quran menyatakan:

Bulan Ramadan adalah yang diwahyukan Quran; Petunjuk bagi umat manusia, dan bukti pembuktian tuntunan, dan kriteria (benar dan salah). Dan siapapun yang hadir, biarkan dia berpuasa bulan itu, dan siapapun yang sedang sakit atau dalam perjalanan, beberapa hari yang lain. Allah menginginkan agar kamu mudah; Dia tidak menginginkan kesusahan bagimu; Dan bahwa Anda harus menyelesaikan menstruasi, dan bahwa Anda harus mengagungkan Allah karena telah membimbing Anda, dan mungkin Anda juga akan berterima kasih.[Qur'an 2:185]

Dipercaya bahwa Alquran pertama kali diwahyukan kepada Muhammad selama bulan Ramadan yang telah disebut sebagai "masa terbaik". Wahyu pertama diturunkan di Lailatul Qadar (malam kekuasaan) yang merupakan salah satu dari lima malam yang aneh dalam sepuluh hari terakhir bulan Ramadan. [19] Menurut hadis, semua kitab suci diturunkan selama bulan Ramadan. Shuhuf Ibrahim, Taurat, Mazmur, Injil dan Alquran diturunkan masing-masing pada tanggal 1, 6, 12, 13 [note 2] dan 24 Ramadan. [20]

Menurut Alquran, puasa juga wajib bagi bangsa-bangsa sebelumnya, dan merupakan cara untuk mencapai taqwa, takut akan Tuhan. [21][Qur'an 2:183] Tuhan menyatakan kepada Muhammad bahwa berpuasa demi Dia bukanlah sebuah inovasi baru. Dalam monoteisme, melainkan kewajiban yang dipraktikkan oleh orang-orang yang benar-benar mengabdi pada keesaan Allah. [22] Orang-orang kafir Mekkah juga berpuasa, tapi hanya pada hari kesepuluh Muharram untuk meredakan dosa dan menghindari kekeringan. [23]

Keputusan untuk mengamati puasa selama bulan Ramadan diturunkan 18 bulan setelah Hijrah, pada bulan Sya'ban di tahun kedua Hijrah di tahun 624 Masehi. [20]

Abu Zanad, seorang penulis Arab dari Irak yang hidup setelah berdirinya Islam, sekitar tahun 747 M, menulis bahwa setidaknya satu komunitas Muslim yang berada di al-Jazira (Irak utara modern) mengamati Ramadan sebelum beralih ke Islam. [24]

Menurut Philip Jenkins, Ramadan datang "dari disiplin ketat gereja-gereja Syria yang ketat". [25] Namun, saran ini didasarkan pada gagasan orientalis bahwa Alquran sendiri memiliki asal Syria, yang ditolak Oleh akademisi Muslim seperti M. Al-Azami.[26]

Masa penting[sunting | sunting sumber]

Awal[sunting | sunting sumber]

Tabel awal Ramadan tahun Gregorian antara 1938 dan 2038.

Kalender Hijriyah didasarkan pada revolusi bulan mengelilingi bumi dan awal setiap bulan ditetapkan saat terjadinya hilal (bulan sabit). Metode penentuan saat terjadinya hilal yang digunakan saat ini adalah metode penglihatan dengan mata telanjang (dikenal dengan istilah rukyah) serta menggunakan metode perhitungan astronomi (dikenal dengan istilah hisab). Persatuan Islam (persis) dan Majelis Ulama Indonesia (M.U.I)menggunakan kombinasi hisab dan rukyah untuk penentuan hilal. Nahdlatul Ulama (N.U) serta Kementerian Agama RI selaku Pemerintah RI menggunakan metode rukyatul hilal; sementara Muhammadiyah menggunakan hisab hakiki wal wujudul hilal sebagai sandaran penentuan hilal.[27] Perbedaan metode ini menyebabkan adanya kemungkinan perbedaan hasil penetapan kapan awal dan berakhirnya Ramadan sebagaimana sempat terjadi pada tahun 1998 M (1418 H). [28][29]

Malam kekuatan[sunting | sunting sumber]

Lailatul Qadar (malam ketetapan), adalah satu malam yang khusus terjadi di bulan Ramadan. Malam ini dikatakan dalam Alquran pada surah Al-Qadr, lebih baik daripada seribu bulan. [30][31] Saat pasti berlangsungnya malam ini tidak diketahui namun menurut beberapa riwayat, malam ini jatuh pada 10 malam terakhir pada bulan Ramadan, tepatnya pada salah satu malam ganjil yakni malam ke-21, 23, 25, 27 atau ke-29. [32] [33] Sebagian Muslim biasanya berusaha tidak melewatkan malam ini dengan menjaga diri tetap terjaga pada malam-malam terakhir Ramadan sembari beribadah sepanjang malam.[34]

Akhir[sunting | sunting sumber]

Akhir dari bulan Ramadan dirayakan dengan sukacita oleh seluruh muslim di seluruh dunia. Pada malam harinya (malam 1 Syawal), yang biasa disebut malam kemenangan, mereka akan mengumandangkan takbir bersama-sama. Di Indonesia sendiri ritual ini menjadi hal yang menarik karena biasanya para penduduk Muslim mengumandangkan takbir sambil berpawai keliling kota dan kampung, kadang-kadang dilengkapi dengan memukul beduk dan menyalakan kembang api.

Esoknya tanggal 1 Syawal, yang dirayakan sebagai hari raya Idul Fitri, baik laki-laki maupun perempuan muslim akan memadati masjid maupun lapangan tempat akan dilakukannya Salat Ied. Salat dilakukan dua raka'at kemudian akan diakhiri oleh dua khotbah mengenai Idul Fitri. Perayaan kemudian dilanjutkan dengan acara saling memberi maaf di antara para muslim, dan sekaligus mengakhiri seluruh rangkaian aktivitas keagamaan khusus yang menyertai Ramadan. [35]

Aktivitas keagamaan[sunting | sunting sumber]

Suasana berbuka puasa (iftar) bersama di masjid.

Aktivitas utama dalam bulan Ramadan pastinya diisi dengan kegiatan berpuasa, sahur, berbuka, salat malam, memperbanyak membaca Alquran, merayakan hari turunnya Alquran, serta perbuatan baik lainnya. [36][37][38]

Puasa Ramadan[sunting | sunting sumber]

Saum / Puasa bagi orang islam (bahasa Arab: صوم, transliterasi: Shuwam) adalah menahan diri dari makan dan minum serta segala perbuatan yang bisa membatalkan puasa, mulai dari terbit fajar hingga terbenam matahari, dengan syarat tertentu, untuk meningkatkan ketakwaan seorang muslim. Berpuasa (saum) merupakan salah satu dari lima Rukun Islam. Saum secara bahasa artinya menahan atau mencegah.[39][40][41][42]

Sahur[sunting | sunting sumber]

Sahur adalah sebuah istilah Islam yang merujuk kepada aktivitas makan oleh umat Islam yang dilakukan pada dini hari[43] bagi yang akan menjalankan ibadah puasa pada bulan Ramadan. Sahur sebagai makan pagi cocok dengan Iftar sebagai makan malam, selama Ramadan, menggantikan makan tiga kali sehari (sarapan, makan siang dan makan malam),[44] meskipun di beberapa tempat makan malam juga dikonsumsi setelah Iftar kemudian pada malam hari.

Iftar[sunting | sunting sumber]

Iftar mengacu pada sebuah perjamuan saat Muslim berbuka puasa selama bulan Ramadan. [45] Iftar adalah salah satu ibadah di bulan Ramadan dan sering dilakukan oleh sebuah komunitas, dan orang-orang berkumpul untuk berbuka puasa bersama-sama. Iftar dilakukan tepat setelah waktu Magrib. Secara tradisional, kurma adalah hal pertama yang harus dikonsumsi ketika berbuka.[46]

Banyak Muslim percaya bahwa memberi makan orang buka puasa sebagai bentuk amal sangat bermanfaat dan yang dipraktikkan oleh Nabi Muhammad.[47]

Salat malam[sunting | sunting sumber]

Pada malam harinya, tepatnya setelah salat isya, Kaum Muslimin melanjutkan ibadahnya dengan melaksanakan salat tarawih. Salat khusus yang hanya dilakukan pada bulan Ramadan. Salat tarawih, walaupun dapat dilaksanakan dengan sendiri-sendiri, umumnya dilakukan secara berjama'ah di masjid-masjid. Terkadang sebelum pelaksanaan salat tarawih pada tempat-tempat tertentu, diadakan ceramah singkat untuk membekali para jama'ah dalam menunaikan ibadah pada bulan bersangkutan. Setelah melaksanakan sholat tarawih, biasanya langsung di lanjutkan dengan sholat witir sebanyak 3 rakaat. [48]

Membaca Alquran[sunting | sunting sumber]

Sebagai tambahan amalan dalam berpuasa, kebanyakan umat Muslim mengisi waktu sebelum berbuka puasa dengan membaca Al-Qur'an dengan kadar setiap hari satu juz. Biasanya dibacakan secara khusus dengan berkelompok atau perseorangan, namun ada juga yang menyelesaikan 30 Juz melalui pembacaan surah pada Salat Tarawih.

Turunnya Alquran[sunting | sunting sumber]

Pada bulan ini di Indonesia, tepatnya pada tanggal 17 Ramadan, (terdapat perbedaan pendapat para ulama mengenai tanggal pasti turunnya Alquran untuk pertama kalinya[49]) diperingati juga sebagai hari turunnya ayat Alquran (Nuzulul Quran) untuk pertama kalinya oleh sebagian muslim. Pada peristiwa tersebut surat Al-'Alaq ayat 1 sampai 5 diturunkan pada saat Nabi Muhammad SAW sedang berada di Gua Hira. Peringatan peristiwa ini biasanya dilakukan dengan acara ceramah di masjid-masjid. Tetapi peringatan ini di anggap bidah, karena Rasulullah tidak mengajarkan, Awal di peringati di Indonesia, ketika Presiden Soekarno mendapat saran dari Hamka untuk memperingati setiap Nuzulul Quran, karena bertepatan dengan tanggal Kemerdekaan Indonesia, sebagai rasa Syukur kemerdekaan Indonesia.

Umrah[sunting | sunting sumber]

Ibadah umrah jika dilakukan pada bulan ini mempunyai nilai dan pahala yang lebih bila dibandingkan dengan bulan yang lain. Dalam Hadis dikatakan "Umrah di bulan Ramadan sebanding dengan haji atau haji bersamaku." (HR: Bukhari dan Muslim).[50]

Zakat Fitrah[sunting | sunting sumber]

Zakat fitrah adalah zakat yang dikeluarkan khusus pada bulan Ramadan atau paling lambat sebelum selesainya salat Idul Fitri. Setiap individu muslim yang berkemampuan wajib membayar zakat jenis ini. Besarnya zakat fitrah yang harus dikeluarkan per individu adalah satu sha' makanan pokok di daerah bersangkutan. Jumlah ini bila dikonversikan kira-kira setara dengan 2,5 kilogram atau 3,5 liter beras. Penerima Zakat secara umum ditetapkan dalam 8 golongan (fakir, miskin, amil, muallaf, hamba sahaya, gharimin, fisabilillah, ibnu sabil) namun menurut beberapa ulama khusus untuk zakat fitrah mesti didahulukan kepada dua golongan pertama yakni fakir dan miskin. Pendapat ini disandarkan dengan alasan bahwa jumlah zakat yang sangat kecil sementara salah satu tujuannya dikeluarkannya zakat fitrah adalah agar para fakir dan miskin dapat ikut merayakan hari raya.

Praktek budaya[sunting | sunting sumber]

Memukul bedug di Indonesia
Dekorasi lentera Ramadan di Kairo, Mesir
Ramadan di Kota Lama Yerusalem

Di beberapa negara Muslim saat ini, lampu digantung di lapangan umum, dan di jalan-jalan kota, untuk menambah perayaan bulan ini. Lentera menjadi hiasan simbolis menyambut bulan Ramadan. Di negara-negara berkembang, mereka digantung di jalan-jalan kota. [51][52][53] Tradisi lentera sebagai hiasan yang dikaitkan dengan Ramadan diyakini berasal selama Khilafah Fatimiyah yang berpusat di Mesir, di mana Khalifah Al-Mu'izz li-Dinillah disambut oleh orang-orang yang memegang lentera untuk merayakan keputusannya. Sejak saat itu, lentera digunakan untuk menerangi masjid dan rumah di ibu kota Kairo. Pusat perbelanjaan, tempat usaha, dan rumah orang bisa dilihat dengan bintang dan crescent dan berbagai efek pencahayaan juga.

Sebagai negara dengan populasi Muslim terbesar di dunia, Indonesia memiliki beragam tradisi Ramadan. Di pulau Jawa, banyak orang Jawa yang mandi di mata air suci bersiap untuk berpuasa, sebuah ritual yang dikenal dengan Padusa. Kota Semarang menandai dimulainya Ramadan dengan karnaval Dugderan, yang melibatkan pengarakan ngendog Warak, makhluk hibrida kuda-naga yang diduga terinspirasi oleh Buraq. Di ibu kota Cina yang dipengaruhi Cina, kerupuk api secara tradisional digunakan untuk membangunkan orang-orang untuk salat Subuh, sampai abad ke-19. Menjelang akhir Ramadan, sebagian besar karyawan menerima bonus satu bulan yang dikenal dengan nama Tunjangan Hari Raya. Beberapa jenis makanan sangat populer selama bulan Ramadan, seperti daging sapi di Aceh, dan siput di Jawa Tengah. Makan iftar diumumkan setiap malam dengan memukul bedug, drum raksasa, di masjid.

Salam sejahtera selama bulan Ramadan adalah "Ramadan Mubarak" atau "Ramadan Kareem", yang mengharapkan penerimanya diberkati atau bermurah hati Ramadan. [54]

Kesehatan[sunting | sunting sumber]

Puasa Ramadan aman untuk orang sehat, tapi mereka yang memiliki kondisi medis harus mencari saran medis. [55] Masa puasa biasanya dikaitkan dengan penurunan berat badan yang sederhana, namun berat badan cenderung kembali setelahnya. [56]

Penyakit ginjal[sunting | sunting sumber]

Sebuah ulasan literatur oleh kelompok Iran menyarankan puasa selama bulan Ramadan dapat menyebabkan luka ginjal pada pasien dengan penyakit sedang (GFR <60 ml / min) atau penyakit ginjal yang lebih buruk, namun tidak membahayakan pasien transplantasi ginjal dengan fungsi baik atau paling banyak pembentukan batu.[57]

Denda untuk pelanggaran[sunting | sunting sumber]

Di beberapa negara Muslim, gagal berpuasa atau pertengkaran terbuka terhadap perilaku semacam itu selama bulan Ramadan dianggap sebagai kejahatan dan dituntut seperti itu. Misalnya, di Aljazair, pada bulan Oktober 2008 pengadilan Biskra mengutuk enam orang sampai empat tahun di penjara dan denda berat. [58]

Di Kuwait, menurut undang-undang nomor 44 tahun 1968, hukumannya adalah denda tidak lebih dari 100 dinar Kuwait, atau penjara tidak lebih dari satu bulan, atau kedua hukuman, untuk yang terlihat makan, minum atau merokok selama siang hari di bulan Ramadan. [59][60] Di beberapa tempat di Uni Emirat Arab, makan atau minum di depan umum pada siang hari di bulan Ramadan dianggap sebagai pelanggaran ringan dan akan dihukum hingga 150 jam pengabdian masyarakat. [61] Di negara tetangga Arab Saudi, yang digambarkan oleh The Economist saat mengambil bulan Ramadan "lebih serius daripada di tempat lain", [62] ada hukuman yang lebih keras, sedangkan di Malaysia, tidak ada hukuman semacam itu.

Di Mesir, penjualan alkohol dilarang selama bulan Ramadan. [63]

Pada tahun 2014 di Kermanshah, Iran, seorang non-Muslim dihukum karena membakar sebatang rokok dan lima orang Muslim dicambuk dengan 70 garis karena makan selama bulan Ramadan. [64]

Masalah hukum lainnya[sunting | sunting sumber]

Beberapa negara memiliki undang-undang yang mengubah jadwal kerja selama bulan Ramadan. Di bawah Undang-Undang Tenaga Kerja Uni Emirat Arab, jam kerja maksimal adalah 6 jam per hari dan 36 jam per minggu. Qatar, Oman, Bahrain dan Kuwait memiliki undang-undang serupa. [65]

Aspek ekonomi[sunting | sunting sumber]

Iftar di Masjid Sultan Ahmed di Istanbul, Turki

Bulan Ramadan di Indonesia dan negara dengan penduduk mayoritas Islam pada umumnya dapat dihubungkan dengan meningkatnya daya beli dan perilaku konsumtif masyarakat akan barang dan jasa. Di Indonesia sendiri hal ini terkait erat dengan kebiasaan pemerintah dan perusahaan swasta untuk memberikan Tunjangan Hari Raya (THR) kepada para pegawainya. Peningkatan ini terjadi di hampir semua sektor dari transportasi, makanan, minuman hingga kebutuhan rumah tangga. Sehingga tidak jarang tingkat inflasi pun mencapai titik tertinggi pada periode bulan ini.[66] Fenomena ini secara kasat mata terlihat dengan menjamurnya para pedagang musiman yang menjajakan berbagai komoditas mulai dari makanan hingga pakaian, di ruang-ruang publik terutama di pinggir jalanan. Di samping juga maraknya penyelenggaraan bazar baik yang disponsori oleh pemerintah, swasta, organisasi tertentu maupun swadaya masyarakat.

Lain-lain[sunting | sunting sumber]

  • Pada bulan ini pada sebagian daerah di Indonesia, berkembang kebiasaan jalan-jalan sembari menunggu waktu berbuka, di Bandung kebiasaan ini dikenal dengan nama Ngabuburit, di Indramayu dikenal dengan nama Luru Sore (Cari Sore), di (Cilegon) dikenal dengan istilah (Nyenyore) (Menunggu Sore). Biasanya saat ini juga dimanfaatkan untuk membeli makanan dan minuman untuk dipergunakan saat berbuka puasa.
  • Di Indonesia umumnya orang berbuka puasa dengan yang manis-manis, padahal hidangan yang mengadung gula tinggi justru akan mengakibatkan dampak yang buruk bagi kesehatan. Hal ini berasal dari kesimpulan yang tergesa-gesa atas sebuah hadis bahwa Rasulullah berbuka puasa dengan kurma. Karena kurma rasanya manis, maka muncul anggapan bahwa berbuka (disunahkan) dengan yang manis-manis. Pada akhirnya kesimpulan ini memunculkan budaya berbuka puasa yang keliru di tengah masyarakat.

Tingkat kejahatan[sunting | sunting sumber]

Korelasi Ramadan dengan tingkat kejahatan beragam: beberapa statistik menunjukkan bahwa tingkat kejahatan turun selama bulan Ramadan, sementara yang lain menunjukkan bahwa hal itu meningkat. Penurunan tingkat kejahatan telah dilaporkan oleh polisi di beberapa kota di Turki (Istanbul [67] dan Konya [68]) dan Provinsi Timur Arab Saudi. [69] Sebuah studi tahun 2012 menunjukkan bahwa tingkat kejahatan menurun pada Iranduring Ramadan, dan Penurunan tersebut secara statistik signifikan. [70] Sebuah studi tahun 2005 menemukan bahwa ada penurunan penyerangan, perampokan dan kejahatan terkait alkohol selama bulan Ramadan di Arab Saudi, namun hanya penurunan kejahatan terkait alkohol secara statistik signifikan. [71] Peningkatan tingkat kejahatan selama bulan Ramadan telah dilaporkan terjadi di Turki, [72] Jakarta, [73][74][75] bagian dari Aljazair, [76] Yaman[77] dan Mesir.[78]

Berbagai mekanisme telah diusulkan untuk efek Ramadan tentang kejahatan:

  • Seorang ulama Iran berpendapat bahwa puasa selama bulan Ramadan membuat orang cenderung melakukan kejahatan karena alasan spiritual. [79] Gamal al-Banna berpendapat bahwa puasa dapat membuat orang stres, yang dapat membuat mereka lebih cenderung melakukan kejahatan. Dia mengkritik kaum Muslim yang melakukan kejahatan saat berpuasa selama bulan Ramadan sebagai "palsu dan dangkal". [78]
  • Polisi di Arab Saudi menghubungkan penurunan tingkat kejahatan dengan "suasana spiritual yang lazim di negara ini". [69]
  • Di Jakarta, Indonesia, polisi Mengatakan bahwa lalu lintas lengang karena 7 juta orang meninggalkan kota untuk merayakan Idul Fitri menghasilkan peningkatan kejahatan jalanan. Akibatnya, polisi mengerahkan 7.500 personil tambahan. [75]
  • Selama bulan Ramadan, jutaan peziarah masuk ke Arab Saudi untuk mengunjungi Mekkah. Menurut Yaman Times, peziarah semacam itu biasanya beramal, dan akibatnya penyelundup mengantar anak-anak dari Yaman untuk mengemis di jalan-jalan di Arab Saudi. [77]

Ramadan di daerah kutub[sunting | sunting sumber]

Panjang fajar sampai terbenam bervariasi di berbagai belahan dunia sesuai dengan titik balik matahari musim panas atau musim dingin. Kebanyakan Muslim berpuasa selama 11-16 jam selama bulan Ramadan. Namun, di daerah kutub, periode antara fajar dan terbenam di Mekkah melebihi 22 jam di musim panas. Misalnya, pada tahun 2014, umat Islam di Reykjavik, Islandia, dan Trondheim, Norwegia, berpuasa hampir 22 jam, sementara umat Islam di Sydney, Australia, berpuasa hanya sekitar 11 jam. Umat ​​Muslim di daerah di mana malam atau siang yang terus menerus diamati selama bulan Ramadan mengikuti jam puasa di kota terdekat dimana puasa diamati saat fajar dan terbenam. Sebagai alternatif, umat Islam mungkin mengikuti masa Mekkah. [80][81][82]

Pekerjaan selama bulan Ramadan[sunting | sunting sumber]

Muslim akan terus bekerja selama bulan Ramadan. Nabi Muhammad mengatakan bahwa penting untuk menjaga keseimbangan antara ibadah dan pekerjaan. Di beberapa negara Muslim, seperti Oman, bagaimanapun, jam kerja dipersingkat selama bulan Ramadan. [83][84] Sering disarankan agar orang-orang Muslim yang bekerja menginformasikan majikan mereka jika mereka berpuasa, mengingat potensi ketaatan untuk mempengaruhi kinerja di tempat kerja. [85] Sejauh mana pengamat Ramadan dilindungi oleh akomodasi religius berbeda-beda di setiap negara. Kebijakan yang menempatkan mereka pada posisi yang kurang menguntungkan dibandingkan dengan karyawan lainnya telah dipenuhi dengan klaim diskriminasi di Inggris dan Amerika Serikat. [86][87][88]

Durasi waktu berpuasa[sunting | sunting sumber]

Waktu berpuasa ditentukan oleh masa terbit hingga terbenam, maka posisi matahari terhadap bumi berpengaruh dalam lama waktu seseorang menjalankan puasa. Sebagaimana negara-negara beriklim tropis di area khatulistiwa yang memiliki durasi seimbang (sekitar 12 jam masa siang dan sekitar 12 masa malam), maka durasi berpuasa cenderung stabil dari tahun ke tahun. Hal berbeda dialami oleh negara yang berada di belahan bumi utara dan bumi selatan yang mengalami "perubahan ekstrem", yakni ketika musim dingin lama waktu berpuasa menjadi lebih singkat (kurang dari 12 jam) sedangkan ketika musim panas akan bertambah lama (lebih dari 12 jam).

Berikut ini adalah sampel data lama waktu berpuasa ketika di bumi belahan utara mengalami musim panas.

Negara Lama berpuasa (jam)
 Amerika Serikat 15 [89]
 Antartika 8[90]
 Argentina 9
 Arab Saudi 14
Arktik 22[91]
 Australia 9 (bagian selatan)
11 (bagian utara)
 Brasil 12
 Britania Raya 18
 Indonesia 13 [92]
 Jepang 15
 Jerman 17
 Tiongkok 15
 Swedia 20
 Norwegia 20
 Islandia 21
 Finlandia 20
 Selandia Baru 9
 Rusia 20

Peristiwa penting yang terjadi pada bulan Ramadan[sunting | sunting sumber]

  1. Perang Badar: 17 Ramadan 2 AH - Adalah pertempuran pertama yang dilakukan kaum Muslim setelah mereka bermigrasi (hijrah) ke Madinah melawan kaum Quraisy dari Mekkah. Pertempuran berakhir dengan kemenangan pihak Muslim yang berkekuatan 313 orang melawan sekitar 1000 orang dari Mekkah.
  2. Pembunuhan atas Ali bin Abi Thalib: 21 Ramadan 40 H: Khulafaur Rasyidin keempat dan terakhir, dibunuh oleh seorang Khawarij yang bernama Abdurrahman bin Muljam. Ia meninggal pada tanggal 23 Ramadan tahun itu juga. Kematiannya menandai berakhirnya sistem kekhalifahan Islam, dan kemudian dimulai dengan sistem dinasti.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dalam pengucapan Arab, kata ini dapat diucapkan menjadi [rɑmɑˈdˤɑːn, ramadˤɑːn, ræmæˈdˤɑːn], tergantung wilayah.
  2. ^ The hadith of Jabir ibn Abdullah mentions that the Gospel was sent down on the 18th of Ramadan. Aliyev, Rafig Y. (June 2013). Loud Thoughts on Religion: A Version of the System Study of Religion. Useful Lessons for Everybody. Trafford Publishing. ISBN 9781490705217. 

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c "The Umm al-Qura Calendar of Saudi Arabia". Diakses tanggal 9 November 2015. 
  2. ^ BBCReligions Retrieved 25 July 2012
  3. ^ "Muslims worldwide start to observe Ramadan". The Global Times Online. 2012. Diakses tanggal 28 July 2012. 
  4. ^ "The Muslim World Observes Ramadan". Power Text Solutions. 2012. Diakses tanggal 28 July 2012. 
  5. ^ "Schools – Religions". BBC. Diakses tanggal 25 July 2012. 
  6. ^ Bukhari-Ibn-Ismail, AbdAllah-Muhammad. "Sahih Bukhari – Book 031 (The Book of Fasting), Hadith 124.". hadithcollection.com. Diakses tanggal 25 July 2012. 
  7. ^ Muslim-Ibn-Habaj, Abul-Hussain. "Sahih Muslim – Book 006 (The Book of Fasting), Hadith 2378.". hadithcollection.com. Diakses tanggal 25 July 2012. 
  8. ^ Muslim-Ibn-Habaj, Abul-Hussain. "Sahih Muslim – Book 006 (The Book of Fasting), Hadith 2391.". hadithcollection.com. Diakses tanggal 25 July 2012. 
  9. ^ Fasting (Al Siyam) – الصيام – Page 18, el Bahay el Kholi, 1998
  10. ^ "Saudi Aramco World: Ramadan in the Farthest North". Diakses tanggal 16 June 2015. 
  11. ^ "How to pray and fast in countries where the day or night is continuous". Diakses tanggal 5 February 2017. 
  12. ^ IslamQA, "It is not permissible for one who is fasting to insult anyone", URL: http://islamqa.info/en/37658
  13. ^ Islam, Andrew Egan – 2002 – page 24
  14. ^ Dubai – Page 189, Andrea Schulte-Peevers – 2010
  15. ^ Bukhari-Ibn-Ismail, AbdAllah-Muhammad. "Sahih Bukhari – Book 031 (The Book of Fasting), Hadith 125.". hadithcollection.com. Diakses tanggal 25 July 2012. 
  16. ^ Abu Dawud-Ibn-Ash'ath-AsSijisstani, Sulayman. "Sunan Abu-Dawud – (The Book of Prayer) – Detailed Injunctions about Ramadan, Hadith 1370". Center for Muslim-Jewish Engagement of The University of Southern California. Diakses tanggal 25 July 2012. 
  17. ^ Bukhari-Ibn-Ismail, AbdAllah-Muhammad. "Sahih Bukhari – Book 031 (The Book of Fasting), Hadith 199.". hadithcollection.com. Diakses tanggal 25 July 2012. 
  18. ^ Essentials of Ramadan, The Fasting Month
  19. ^ Ad-Dausaree, Mahmood Bin Ahmad Bin Saaleh (2006). The Magnificence of Quran. Darussalam Publishers. 
  20. ^ a b Aliyev, Rafig Y. (June 2013). Loud Thoughts on Religion: A Version of the System Study of Religion. Useful Lessons for Everybody. Trafford Publishing. p. 129. ISBN 9781490705217. 
  21. ^ al-Uthaymeen, Shaikh Saalih. Explanation of the Three Fundamental Principles of Islam (Salafi): Sharh Usool ath-Thalatha of Muhammad Ibn Abdul Wahaab. Salafi Books. 
  22. ^ Quran Chapter 2, Revelation 183
  23. ^ Aliyev, Rafig Y. (February 2013). Loud Thoughts on Religion: A Version of the System Study of Religion. Useful Lessons for Everybody. Trafford Publishing. p. 128. ISBN 9781490705217. 
  24. ^ See Ibn Qutaybah,op.cit.page 204; Cited by Sinasi Gunduz, The Knowledge of Life, Oxford University, 1994, p. 25, note 403: "Abu al-Fida, op-cit., p.148; Bar Habraeus, op.cit. p.266, Ibn Hazm claims that this fast is the fast of Ramadan (of the Muslims), but this is completely wrong."
  25. ^ Jenkins, Philip (31 July 2006). The New Faces of Christianity: Believing the Bible in the Global South (p. 182). Oxford University Press. Kindle Edition.
  26. ^ Muhammad Mustafa al-Azami, "The History of The Qur'anic Text: From Revelation to Compilation: A Comparative Study with the Old and New Testaments", 2nd Edition (2008), Azami Publishing House
  27. ^ T Djamaluddin, Fatwa MUI Membuka Jalan: Penyatuan Hari Raya Segera Terwujud [1]
  28. ^ Hilal Sighting & Islamic Dates: Issues and Solution Insha'Allaah. Hilal Sighting Committee of North America (website). Retrieved 19 August 2009.
  29. ^ Bukhari-Ibn-Ismail, AbdAllah-Muhammad. "Sahih Bukhari – Book 031 (The Book of Fasting), Hadith 124". hadithcollection.com. Diakses tanggal 25 July 2012. 
  30. ^ Robinson, Neal (1999). Islam: A Concise Introduction. Washington: Georgetown University Press. ISBN 0-87840-224-1. 
  31. ^ Ibn-Ismail-Bukhari, AbdAllah-Muhammad. "Sahih Bukhari – Book 031 (The Book of Fasting), Hadith 125". hadithcollection.com. Diakses tanggal 28 July 2012. 
  32. ^ Ibn-Ismail-Bukhari, AbdAllah-Muhammad. "Sahih Bukhari – Book 032 (Praying at Night during Ramadan), Hadith 238". hadithcollection.com. Diakses tanggal 28 July 2012. 
  33. ^ Muslim-Ibn-Habaj, Abul-Hussain. "Sahih Muslim – Book 006 (The Book of Fasting), Hadith 2632". hadithcollection.com. Diakses tanggal 28 July 2012. 
  34. ^ Hidayatullah: Cara jitu memburu Lailatul Qadar
  35. ^ "Ruling on Voluntary Fasting After The Month Of Ramadan: Eid Day(s) And Ash-Shawaal". EsinIslam, Arab News & Information – By Adil Salahi. 11 September 2010. Diakses tanggal 23 May 2016. 
  36. ^ "Muslims observe Ramadan, clerics explain significance". Guardian News, Nigeria. 4 July 2014. Diakses tanggal 16 July 2014. 
  37. ^ "Sahih Muslim Book 006, Hadith Number 2361.". Hadith Collection. Diakses tanggal 16 June 2015. 
  38. ^ "Book of Fasting – Sahih al-Bukhari – Sunnah.com – Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". Diakses tanggal 16 June 2015. 
  39. ^ Why Ramadan brings us together; BBC, 1 September 2008
  40. ^ Help for the Heavy at Ramadan, Washington Post, 27 September 2008
  41. ^ El-Zibdeh, Dr. Nour. "Understanding Muslim Fasting Practices". todaysdietitian.com. Diakses tanggal 25 July 2012. 
  42. ^ Qur'an 2:184
  43. ^ Deskripsi - Sahur
  44. ^ BBC - Schools - Religion - Islam, diakses tanggal 11 April 2010 
  45. ^ "Dinner of Abrahamic Traditions". interfaithdialog.org (dalam Bahasa Inggris). Diakses tanggal 22 April 2017. 
  46. ^ "Ramadan in Palestine at the Institute for Middle East Understanding". imeu.net (dalam Bahasa Inggris). Diakses tanggal 22 April 2017. 
  47. ^ "Virtues of iftar". haqislam.org (dalam Bahasa Inggris). Diakses tanggal 22 April 2017. 
  48. ^ "Tarawih Prayer a Nafl or Sunnah". Diakses tanggal 16 June 2015. 
  49. ^ Nuzulul Quran Sebagai Peringatan atau Pelajaran
  50. ^ media muslim, umrah di bulan ramadan
  51. ^ "Muslims begin fasting for Ramadan". ABC News. 18 July 2012. Diakses tanggal 6 August 2012. 
  52. ^ Taryam Al Subaihi (29 July 2012). "The spirit of Ramadan is here, but why is it still so dark?". The National. Diakses tanggal 30 July 2012. 
  53. ^ Cochran, Sylvia (8 August 2011). "How to decorate for Ramadan". Yahoo-Shine. Diakses tanggal 6 August 2012. 
  54. ^ Ramadan 2015: Facts, History, Dates, Greeting And Rules About The Muslim Fast, Huffington Post, 15 June 2015
  55. ^ Azizi F (2010). "Islamic fasting and health". Ann. Nutr. Metab. 56 (4): 273–82. PMID 20424438. doi:10.1159/000295848. 
  56. ^ Sadeghirad B, Motaghipisheh S, Kolahdooz F, Zahedi MJ, Haghdoost AA (2014). "Islamic fasting and weight loss: a systematic review and meta-analysis". Public Health Nutr 17 (2): 396–406. PMID 23182306. doi:10.1017/S1368980012005046. 
  57. ^ Emami-Naini A, Roomizadeh P, Baradaran A, Abedini A, Abtahi M (August 2013). "Ramadan fasting and patients with renal diseases: A mini review of the literature". J Res Med Sci. (Official Journal of Isfahan University of Medical Sciences) 18 (8): 711–716. ISSN 1735-1995. PMC 3872613. PMID 24379850. 
  58. ^ "Algerians jailed for breaking Ramadan fast". Al Arabiya News. 7 October 2008. 
  59. ^ Press release by Kuwait Ministry Of Interior
  60. ^ "KD 100 fine, one month prison for public eating, drinking". Friday Times (Kuwait Times Newspaper). 21 August 2009. Diakses tanggal 17 November 2009. 
  61. ^ Salama, Samir (16 July 2009). "New penalty for minor offences in UAE". Gulf News (Dubai, UAE: Al Nisr Publishing LLC). Diakses tanggal 17 November 2009. 
  62. ^ "Ramadan in Saudi Arabia: Taking it to heart". The Economist. 11 June 2016. Diakses tanggal 11 June 2016. 
  63. ^ "Egypt's tourism minister 'confirms' alcohol prohibition on Islamic holidays beyond Ramadan," Al-Ahram, 22 July 2012.
  64. ^ "Christian sentenced by Iranian judge to have his lips burnt with a cigarette for eating during Ramadan". Mail Online. 23 July 2014. Diakses tanggal 24 July 2014. 
  65. ^ Employment Issues During Ramadan – The Gulf Region, DLA Piper Middle East.
  66. ^ Republika: Ekonomi Ramadan, Muhammad Syafi'i Antonio
  67. ^ "Crime rate falls during Ramadan". Today's Zaman. 21 August 2011. Diakses tanggal 15 July 2014. 
  68. ^ "Crime rate drops over Ramadan". Turkish Daily News. 16 November 2002. Diakses tanggal 24 June 2015. 
  69. ^ a b "Eastern Province crime falls 40% during Ramadan". 28 June. Diakses tanggal 16 July 2014. 
  70. ^ Tavakoli, Nasrin (2012), "Effect of spirituality on decreasing crimes and social damages: A case study on Ramadan" (PDF), International Research Journal of Applied and Basic Sciences: 518–524 
  71. ^ "The effect of Ramadan on crime rates in Saudi Arabia, Hattab Ben Thawab Al-Sobaye" (PDF). Naif Arab University for Social Sciences, Thesis publication. 23 March 2011. 
  72. ^ "129 women killed in six months in Turkey, lawmaker says". Hurriyet Daily News. 11 July 2014. Diakses tanggal 12 July 2014. 
  73. ^ "Crime rates increase during Ramadan". Jakarta Post. 19 August 2011. Diakses tanggal 15 July 2014. 
  74. ^ "4 Gold Shop Robbers Killed, 2 Caught During Police Raids Across the City". Jakarta Post. 29 August 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 July 2011. Diakses tanggal 16 July 2014. 
  75. ^ a b "Anticipating Crime, 7,500 Policemen Put on Standby Along Ramadan". Department of Communication, Informatics and Public Relations of Jakarta Capital City. 16 July 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 July 2014. Diakses tanggal 16 July 2014. 
  76. ^ "Comment le Ramadan bouleverse la vie des Algériens". El Watan, French. 24 August 2010. Diakses tanggal 16 July 2014. 
  77. ^ a b "Yemen child trafficking to increase during Ramadan". Yemen Times. 20 August 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 July 2011. 
  78. ^ a b "Ramadan saw rise in violent domestic crimes". Daily News, Egypt. 2 November 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 July 2011. 
  79. ^ "Ramadan and lower crime rates: The Ayatollah says that during Ramadan the number of criminal cases in the Judiciary diminish by a great degree.". 11 July 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 July 2014. Diakses tanggal 16 July 2014. 
  80. ^ See article "How Long Muslims Fast For Ramadan Around The World" -Huffingtonpost.co /31 July 2014 and article "Fasting Hours of Ramadan 2014" -Onislam.net / 29 June 2014 and article "The true spirit of Ramadan" -Gulfnews.com /31 July 2014
  81. ^ See article by Imam Mohamad Jebara "The fasting of Ramadan is not meant to punish" http://ottawacitizen.com/opinion/columnists/jebara-the-fasting-of-ramadan-is-not-meant-to-punish
  82. ^ Kassam, Ashifa (2016-07-03). "Arctic Ramadan: fasting in land of midnight sun comes with a challenge". The Guardian. Diakses tanggal 2016-07-06. 
  83. ^ "Ramadan working hours announced in Oman". Times of Oman. 22 June 2014. Diakses tanggal 17 June 2016. 
  84. ^ "Ramadan working hours announced for public and private sectors". Times of Oman. 10 June 2015. Diakses tanggal 17 June 2016. 
  85. ^ "The Working Muslim in Ramadan" (PDF). Working Muslim. 2011. Diakses tanggal 2016-06-30. 
  86. ^ Lewis Silkin (26 April 2016). "Lewis Silkin – Ramadan – employment issues". lewissilkinemployment.com. Diakses tanggal 1 June 2016. 
  87. ^ "Reasonable Accommodations for Ramadan? Lessons From 2 EEOC Cases". Free Enterprise. Diakses tanggal 21 July 2015. 
  88. ^ "EEOC And Electrolux Reach Settlement In Religious Accommodation Charge Brought By Muslim Employees". eeoc.gov. Diakses tanggal 21 July 2015. 
  89. ^ "Inilah 7 Negara dengan Durasi Puasa Tercepat di Dunia". sumut.pojoksatu.id (dalam Bahasa Indonesia). Diakses tanggal 21 April 2017. 
  90. ^ "Negara dengan Durasi Berpuasa Terpendek di Dunia". segiempat.com (dalam Bahasa Indonesia). Diakses tanggal 21 April 2017. 
  91. ^ "Waktu Puasa Terpanjang dan Terpendek di Dunia". anakregular.com (dalam Bahasa Indonesia). Diakses tanggal 21 April 2017. 
  92. ^ "Durasi Puasa di Indonesia Tahun Ini". nationalgeographic.co.id (dalam Bahasa Indonesia). Diakses tanggal 21 April 2017. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]