Kritik terhadap Islam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari


Kritik terhadap Islam sudah ada sejak tahap pembentukan Islam. Kritik tertulis paling awal berasal dari orang-orang Kristen, sebelum abad kesembilan; banyak dari mereka melihat Islam sebagai ajaran Kristen radikal yang sesat.[1] Beberapa kritikus yang berlatar belakang ajaran Hindu dan Zoroastrianisme juga membuat kritik penting. Kemudian dunia Muslim sendiri pun menawarkan beberapa kritik.[2][3][4]

Objek kritik mencakup moralitas kehidupan Muhammad, nabi terakhir menurut Islam, baik dalam kehidupan publik ataupun pribadi.[5] Masalah yang berkaitan dengan keaslian dan moralitas Al-Qur'an, kitab suci Islam, juga dibahas oleh para kritikus.[6] Kritik lain berfokus pada masalah hak asasi manusia di dunia Islam historis, dan di negara-negara Islam modern, termasuk perlakuan terhadap perempuan serta agama dan etnis minoritas dalam praktik dan hukum Islam.[7] Dalam kesadaran mengenai tren multikulturalisme baru-baru ini, kritik juga diberikan kepada ajaran Islam yang memengaruhi rendahnya kemampuan atau keinginan para imigran Muslim untuk dapat berasimilasi di dunia Barat,[8] serta di negara-negara lain seperti India[9] dan Rusia.[10]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Islam Awal[sunting | sunting sumber]

John dari Damascus, rahib Suriah, ikon Arab abad ke-19

Kritik tulis awal Islam yang bertahan dapat ditemukan dalam tulisan-tulisan Kristen yang berada di bawah kekuasaan awal kekhalifahan Islam. Salah satu Kristiani tersebut adalah John of Damascus (c. 676-749 M), yang akrab dengan Islam dan Arab. Bab kedua bukunya, The Fount of Wisdom, berjudul "Tentang Bid'ah", menyajikan serangkaian diskusi antara Kristen dan Muslim. John mengaku seorang biarawan Arian (yang ia tidak tahu adalah Bahira) mempengaruhi Muhammad dan melihat doktrin Islam tidak lebih dari gado-gado yang diambil dari Injil.[11] Menulis tentang klaim Islam sebagai keturunan Ibrahim, John menjelaskan bahwa orang Arab disebut "Sarasen "(Yunani: Σαρακενοί, Sarakenoi) karena mereka "kosong"(κενός, kenos, dalam bahasa Yunani) dari "Sarah". Mereka disebut "Hagarenes" karena mereka "keturunan budak perempuan Hagar."[12] Menurut pendapat John Tolan, Guru Besar Sejarah Abad Pertengahan, biografi John Muhammad adalah "berdasarkan distorsi yang disengaja dari tradisi Muslim".[13]

Kritikus Islam awal terkenal lainnya termasuk:

Dunia Pertengahan[sunting | sunting sumber]

Dunia Islam Abad pertengahan[sunting | sunting sumber]

Pada abad-abad awal kekhalifahan Islam, hukum Islam memungkinkan warga untuk bebas mengekspresikan pandangan mereka, termasuk kritik terhadap Islam dan otoritas keagamaan, tanpa takut penganiayaan.[15][16] Dengan demikian, sudah dikenal beberapa kritikus Muslim dan skeptis Islam yang muncul dari dalam dunia Islam sendiri. Dalam abad kesepuluh dan kesebelas di Suriah hiduplah seorang penyair buta bernama Al-Ma'arri. Dia menjadi terkenal karena puisi yang dipengaruhi oleh "pesimisme yang meresap." Dia melabeli agama secara umum sebagai "rumput berbisa" dan mengatakan bahwa Islam tidak memiliki monopoli atas kebenaran. Dia memiliki rasa jijik khususnya terhadap ulama, menulis bahwa:

Mereka membaca kitab suci mereka, meskipun fakta memberitahu saya bahwa ini adalah fiksi dari awal sampai akhir. O Nalar, engkau (sajalah) bicara dengan kebenaran. Kemudian binasalah orang-orang bodoh yang memalsukan tradisi keagamaan atau menafsirkannya![17]

Kritikus awal lainnya adalah dokter Persia Muhammad ibn Zakariya al-Razi pada abad ke-10. Dia mengkritik Islam dan semua agama kenabian secara umum di beberapa risalah.[14] Meskipun berpandangan demikian, ia tetap diagungkan sebagai seorang dokter di seluruh dunia Islam.[18] Pada tahun 1280, filsuf Yahudi, Ibn Kammuna, mengkritik Islam dalam bukunya Pemeriksaan terhadap Tiga Keyakinan. Dia beralasan bahwa Syariah tidak sesuai dengan prinsip-prinsip keadilan, dan bahwa ini melemahkan gagasan Muhammad menjadi orang yang sempurna: "tidak ada bukti bahwa Muhammad mencapai kesempurnaan dan kemampuan untuk menyempurnakan orang lain seperti yang diklaim."[19][20] Maka sang filsuf mengklaim bahwa orang-orang masuk Islam atas dasar motif tersembunyi:

Itulah sebabnya, sampai hari ini kita tidak pernah melihat orang masuk Islam kecuali dalam ketakutan, atau dalam pencarian kekuasaan, atau untuk menghindari pajak yang berat, atau melepaskan diri dari penghinaan, atau jika dijadikan tawanan, atau karena tergila-gila dengan seorang wanita Muslim, atau untuk beberapa alasan yang sama. Kami juga tidak melihat non-Muslim yang terhormat, kaya, dan saleh fasih baik dalam keimanannya maupun dalam Islam, akan pindah ke agama Islam tanpa beberapa motif tersebut atau yang mirip.[3]

Menurut Bernard Lewis, adalah wajar bagi seorang Muslim untuk menganggap bahwa masuk ke agamanya karena tertarik dengan kebenaran, adalah sama alami untuk mantan sesama Muslim yang bertobat untuk mencari motif yang lebih mendasar, dan daftar Ibn Kammuna tampaknya untuk menutupi sebagian besar motif religius tersebut.[21]

Maimonides, salah satu rabi dan filsuf terkemuka abad ke-12, melihat hubungan Islam dengan Yahudi terutama secara teoretis. Maimonides tak punya pertentangan dengan monoteisme ketat Islam, tetapi menemukan kesalahan dengan politik praktis rezim Muslim. Dia juga menilai etika dan politik Islam akan kalah dengan rekan-rekan Yahudi mereka.[22] Maimonides mengkritik apa yang dianggap sebagai kurangnya kebajikan dalam cara Muslim memerintah masyarakat mereka dan berhubungan satu sama lain. 

Kristen Abad Pertengahan[sunting | sunting sumber]

Dante menunjukkan kopian dari Divine Comedy, menjelang pintu masuk ke Neraka, tujuh teras Gunung Penyucian dan kota Florence, dengan Surga di atas, dalam fresko Michelino
  • Dalam Dante Inferno, Muhammad digambarkan terbelah dua dengan isi perut terburai, yang mewakili statusnya sebagai aschismatic (orang yang memisahkan diri dari Gereja).
  • Beberapa penulis gerejawi Abad Pertengahan Muhammad digambarkan sebagai kesurupan Setan, sebuah "pendahulu dari Antikristus" atau Antikristus sendiri.[4]
  • Denis Carthusian menulis dua risalah untuk membantah Islam atas permintaan Nicholas dari Cusa, Contra perfidiam Mahometi, et contra multa dicta Sarracenorum libri quattuor dan Dialogus disputationis antar Christianum et Sarracenum de lege Christi et perfidiam kontra Mahometi.[23]
  • The Tultusceptrum de libro domni Metobii, naskah Andalusia dengan tanggal tidak diketahui, menunjukkan bagaimana Muhammad (disebut Ozim, dari Hashim) ditipu oleh Iblis ke dalam zina sebagai wahyu ilahi murni. Cerita ini berpendapat bahwa Allah prihatin tentang nasib spiritual bangsa Arab dan ingin memperbaiki pelencengan mereka dari iman. Dia kemudian mengirimkan seorang malaikat untuk biarawan Osius yang memerintahkan dia untuk memberitakan Injil kepada orang-orang Arab. Namun, Osius dalam kesehatan yang buruk memerintahkan seorang biarawan muda, Ozim, untuk melaksanakan perintah malaikat sebagai gantinya. Ozim menetapkan untuk mengikuti perintahnya, tetapi dihentikan oleh malaikat jahat di jalan. Ozim yang bodoh percaya itu adalah malaikat yang sama yang berbicara kepada Osius sebelumnya. Malaikat jahat memodifikasi dan merusak pesan asli yang diberikan kepada Ozim oleh Osius, dan mengganti nama Ozim menjadi Muhammad. Dari sini mulailah ajaran-ajaran salah dari Islam, menurut Tultusceptrum.[24]
  • Menurut banyak orang Kristen, kedatangan Muhammad diramalkan dalam Alkitab. Menurut biarawan Bede hal ini ada di Kejadian 16:12, yang menggambarkan Ismail sebagai "orang liar" yang "tangannya akan melawan setiap orang". Bede mengatakan tentang Muhammad: "Sekarang seberapa besar tangannya untuk melawan semua dan semua tangan melawannya, karena mereka memaksakan kekuasaannya atas seluruh Afrika dan menguasai sebagian besar dari Asia dan beberapa Eropa, membenci dan menentang semua."[25]
  • Pada 1391 dialog diyakini telah terjadi antara Kaisar Bizantium Manuel II Palaiologos dan sarjana Persia di mana Kaisar menyatakan:
Tunjukkan apa yang baru dari yang dibawa Muhammad dan di sana Anda akan menemukan hal-hal yang jahat dan tidak manusiawi, seperti perintahnya untuk menyebarkan dengan pedang iman yang ia khotbahkan. Tuhan tidak senang dengan darah - dan tidak bertindak secara beralasan adalah bertentangan dengan sifat Allah. Iman lahir dari jiwa, bukan tubuh. Siapa pun mau memimpin seseorang kepada iman membutuhkan kemampuan untuk berbicara dengan baik dan bernalar dengan benar, tanpa kekerasan dan ancaman ... Untuk meyakinkan jiwa yang wajar, seseorang tidak membutuhkan lengan yang kuat, atau senjata apapun, atau cara lain yang mengancam orang dengan kematian.[26]

Pencerahan Eropa[sunting | sunting sumber]

Dalam Of the Standard of Taste, esai oleh David Hume, Quran digambarkan sebagai "kinerja yang absurd" dari "nabi gadungan" yang tidak punya "sentimen atau moral yang adil." Hume mengatakan, "kita akan segera menemukan, bahwa [Muhammad] melimpahkan pujian pada kasus seperti pengkhianatan, ketidakmanusiawian, kekejaman, balas dendam, fanatisme, seperti benar-benar tidak sesuai dengan masyarakat yang beradab. Tidak ada aturan mantap untuk diperhatikan; dan setiap tindakan disalahkan atau dipuji, sejauh itu bermanfaat atau menyakitkan bagi orang beriman."[27]

Abad kesembilan belas dan kedua puluh[sunting | sunting sumber]

Sepanjang abad ke-19 dan ke-20, banyak tokoh mengkritik Muslim dan Islam, baik kritik itu didasarkan pada bukti-bukti Alkitabiah, ataupun representasi dasar Muslim dari budaya dan agama mereka. Beberapa menyarankan contoh yang lebih baik dari segi peradaban, ekonomi, kesadaran, dll, tetapi juga memiliki pandangan kritis terhadap Muslim.

Vivekananda di tahun 1900, di San Francisco

Filsuf Hindu Vivekananda mengomentari Islam:

Sekarang, umat Islam adalah yang paling kasar dalam hal ini, dan yang paling sektarian. Kata-awasan mereka adalah: ada satu Tuhan (Allah), dan Muhammad adalah Rasul-Nya. Segala sesuatu di luar itu tidak hanya buruk, tetapi juga harus dimusnahkan segera, pada saat itu juga, setiap pria atau wanita yang tidak percaya yang harus dibunuh; segala sesuatu yang bukan termasuk ibadah ini harus segera rusak; setiap buku yang mengajarkan hal lain harus dibakar. Dari Pasifik ke Atlantik, selama lima ratus tahun darah mengalir di seluruh dunia. Itulah Mohammedanisme.[28]
Semakin egois seseorang, semakin tak bermoral dia. Dan begitu juga dengan rasnya. Ras yang terikat ke dirinya sendiri telah menjadi paling kejam dan paling jahat di seluruh dunia. Belum ada agama yang telah menempel pada dualisme ini lebih dari yang didirikan oleh Nabi Arab, dan belum ada agama, yang telah menumpahkan begitu banyak darah dan begitu kejam kepada orang lain. Dalam Alquran ada doktrin bahwa seseorang yang tidak percaya ajaran-ajaran ini harus dibunuh; itu adalah rahmat untuk membunuhnya! Dan cara terbaik untuk sampai ke surga, di mana ada bidadari cantik dan segala macam kesenangan inderawi, adalah dengan membunuh orang-orang kafir ini. Pikirkan pertumpahan darah yang telah ada sebagai akibat dari keyakinan tersebut![29]
Mengapa agama harus mengklaim bahwa mereka tidak terikat untuk mematuhi sudut pandang nalar, tidak ada yang tahu. Jika salah satu tidak mengambil standar nalar, tidak mungkin ada penilaian apapun benar, bahkan dalam kasus agama. Satu agama bisa menahbiskan sesuatu yang sangat mengerikan. Misalnya, agama Mohammedan memungkinkan pengikut Muhammad atau Mohamedan untuk membunuh semua orang yang bukan dari agama mereka. Hal ini jelas dinyatakan dalam Alquran, Membunuh kafir jika mereka tidak menjadi pengikut Muhammad atau Mohamedan. Mereka harus dihukum api dan pedang. Sekarang jika kita menceritakan Muhammad bahwa ini salah, ia akan secara alami bertanya, "Bagaimana Anda tahu itu? Bagaimana Anda tahu itu tidak baik? Buku saya mengatakan itu."[30]

Dayanand Saraswati menyebut konsep Islam sangat ofensif, dan meragukan bahwa ada hubungan Islam dengan Allah:

Jika Allah di Quran adalah Tuhan dari semua makhluk, dan Pengampun dan sayang bagi semua, dia tidak akan pernah memerintahkan orang Islam untuk menyembelih orang dari agama lain, dan hewan, dll. Jika ia Penyayang, akankah ia menunjukkan belas kasihan bahkan bagi orang-orang berdosa? Jika jawabannya iya, itu tidak mungkin benar, karena jauh di atasnya dikatakan dalam Quran "Ganjar kafir dengan pedang," dengan kata lain, ia yang tidak percaya pada Quran dan Nabi Muhammad adalah seorang kafir (ia, karena itu, harus dihukum mati). (Karena Quran menghukumkan kekejaman tersebut terhadap non-pengikut Muhammad atau Mohamedan dan makhluk tak berdosa seperti sapi) ini tidak mungkin menjadi Firman Allah.[31]

Pandit Lekh Ram menganggap bahwa Islam berkembang melalui kekerasan dan keinginan untuk kekayaan. Ia lebih lanjut menegaskan bahwa umat Islam menyangkal seluruh kekerasan dan kekejaman Islam yang tersebut, dan akan terus melakukannya. Dia menulis:

Semua orang berpendidikan mulai merendahkan pembalikan paksa dan bahkan mulai keberatan dengan akarnya. Sejak itu beberapa naturalis Mohammadis [Muslim] berusaha, alih-alih menentang kebohongan dan menerima kebenaran, untuk membuktikan secara tidak perlu dan keliru bahwa Islam tidak pernah terlibat dalam Jihad dan orang-orang tidak pernah masuk Islam secara paksa. Bahwa kuil tidak dihancurkan, juga sapi tidak pernah dibantai di kuil-kuil. Perempuan dan anak-anak milik sekte agama lain tidak pernah dipaksa masuk Islam atau apakah mereka pernah melakukan apapun tindakan seksual terhadap mereka, sebagaimana telah dilakukan pada budak-pria dan wanita.[32]

Sarjana orientalis Victoria Sir William Muir mengkritik Islam sebagai tak fleksibel, yang bertanggung jawab atas menyulitkan kemajuan dan menghambat kemajuan sosial di negara-negara Muslim. Kalimat berikut ini diambil dari Kuliah Rede yang ia sampaikan di Cambridge pada tahun 1881:

Beberapa memang bermimpi tentang Islam pada masa depan, rasional dan terbarui. Semua ini telah dicoba, dan telah gagal secara menyedihkan. Al-Quran telah begitu menguasakan agama dalam tingkap tata cara dan hukum-hukum sosial yang tanpa ampun dan keras, bahwa jika cangkang rusak maka kehidupan itu hilang. Islam yang rasional tidak akan menjadi Islam lagi. Kontras antara iman kita dan Islam mencolok. Ada dalam Alkitab kita cercah-cercah kebenaran, yang sesuai dengan kebebasan sipil dan agama, dan akan berkembang dengan memajukan peradaban. Dalam Islam itu hanyalah sebaliknya. Al-Quran tidak memiliki ajaran sebagaimana kami telah menghapuskan poligami, perbudakan, dan perceraian sewenang-wenang, dan telah mengangkat wanita ke tempat yang setepatnya. Sebagai Reformis, Mahomet memang memajukan umat-Nya ke suatu titik tertentu, tetapi sebagai seorang Nabi ia meninggalkan mereka diam di tempat seperti pada saat datangnya. Pohon ini berupa penanaman buatan. Alih-alih mengandung dalam dirinya sendiri benih pertumbuhan dan adaptasi terhadap berbagai kebutuhan waktu dan iklim dan keadaan, tumbuh dengan sinar matahari dan hujan dari langit, ia tetap terhambat sama seperti ketika pertama kali ditanam sekitar dua belas abad yang lalu.”[33]

Winston Churchill mengkritik apa yang ia diduga menjadi efek Islam terhadap pemeluknya, yang ia gambarkan sebagai hiruk-pikuk fanatik dikombinasikan dengan sikap apatis fatalistik, perbudakan perempuan, dan dakwah militan.][34] Dalam bukunya The River War (1899) katanya:

Winston Churchill muda dalam kuliah umum di Amerika Serikat pada tahun 1900
Betapa mengerikan kutukan yang Mohammedanism letakkan pada penggemarnya! Selain hiruk-pikuk fanatik, yang berbahaya dalam manusia sebagaimana penyakit anjing gila pada anjing, ada sikap apatis fatalistik yang menakutkan. Efek yang jelas di banyak negara. Kebiasaan boros, sistem jorok pertanian, metode lamban perdagangan, dan ketidakamanan properti ada di mana pun para pengikut Nabi berkuasa atau hidup. Sebuah sensualisme terdegradasi merampas kehidupan ini dari rahmat dan perbaikan; berikutnya martabat dan kesucian. Fakta bahwa dalam hukum Islam setiap wanita harus menjadi milik lelaki sebagai property mutlak - baik sebagai anak, istri atau selir - menunda terhapusnya perbudakan kecuali jika iman Islam telah berhenti menjadi kekuatan besar di antara laki-laki. Ribuan menjadi prajurit gagah berani dan setia pada iman: semua tahu bagaimana mati tetapi pengaruh agama melumpuhkan perkembangan sosial mereka yang mengikutinya. Tidak ada kekuatan kemunduran yang lebih kuat ada di dunia. Jauh dari sekarat, Mohammedanism adalah iman militan dan dakwah. Ini telah menyebar di seluruh Afrika Tengah, meningkatkan prajurit tak kenal takut pada setiap langkah; dan kalau bukan bahwa Kekristenan terlindung dalam pelukan kuat ilmu pengetahuan, ilmu yang telah sia-sia berjuang, peradaban Eropa modern mungkin jatuh, seperti jatuhnya peradaban Romawi kuno.[34]

Penulis Zoroastrian Sadegh Hedayat menganggap Islam sebagai pengkorup Iran, mengatakan:

Setiap aspek kehidupan dan pemikiran, termasuk kondisi perempuan, berubah setelah Islam. Diperbudak oleh laki-laki, perempuan dibatasi di rumah. Poligami, injeksi sikap fatalistik, berkabung, kemuraman dan kesedihan menyebabkan orang mencari hiburan dalam magik, sihir, doa, dan makhluk gaib.[35]

Sejarawan gereja, Philip Schaff menggambarkan Islam disebarkan oleh kekerasan dan fanatisme, dan memproduksi berbagai penyakit sosial di daerah taklukan.

Mohammedanisme menaklukkan bagian paling indah di bumi dengan pedang dan mengutuk mereka dengan poligami, perbudakan, despotisme dan kehancuran. Kekuatan bergerak misi Kristen adalah cinta kepada Allah dan manusia; kekuatan bergerak dari Islam fanatisme dan kekerasan.[36]

Schaff juga menggambarkan Islam sebagai agama derivatif berdasarkan sebuah penggabungan dari "kekafiran, Yahudi dan Kristen."

lslam bukanlah agama baru ... [ia] adalah campuran atau mosaik elemen-elemen yang sudah ada sebelumnya, upaya yang kasar untuk menggabungkan kekafiran, Yahudi dan Kristen, yang Muhammad temukan di Saudi, namun dalam bentuk yang tidak sempurna.[37]
Pendeta Anglican, sarjana dan penulis himne John Mason Neale

JM Neale mengkritik Islam dalam hal yang sama dengan Schaff, dengan alasan bahwa itu dibuat dari campuran keyakinan yang menyediakan sesuatu untuk tiap orang.

... dia [Muhammad] juga menanamkan ke dalam agamanya begitu banyak ajaran yang mana sekte bervariasi sebangsanya kecanduan, untuk memungkinkan setiap dan semua untuk menyenangkan diri mereka sendiri dengan keyakinan bahwa doktrin baru hanya reformasi dari, dan perbaikan, yang mana mereka telah terbiasa. Orang-orang Kristen didamaikan oleh pengakuan TUHAN kita sebagai yang terbesar dari nabi; orang-orang Yahudi, dengan menyebutkan menghormati Musa dan pembuat hukum mereka yang lain; orang musyrik, berdasarkan penghormatan yang Penipu nyatakan terhadap Kuil Mekkah, dan batu hitam yang terkandung; dan orang-orang Kasdim, dengan keunggulan yang ia berikan kepada pelayanan dari Malaikat Jibril, dan seluruh rencananya dari Tujuh Surga. Bagi orang-orang yang bertujuan untuk pemuasan nafsu mereka dan kecanduan kemewahan Oriental, ia mengimbau, dengan gagal, dengan janji surga penuh kenikmatan sensual yang tak terbatas, dan izin terhadap percobaan bebas kesenangan di dunia ini.[38]

Mahatma Gandhi, pejuang kebebasan paling diakui dari India, mendapati sejarah umat Islam agresif, sementara ia menunjuk bahwa umat Hindu telah melewati tahap evolusi sosial:

Meskipun, menurut pendapat saya, non-kekerasan memiliki tempat dominan dalam Quran, tiga belas ratus tahun ekspansi imperialistik telah membuat pejuang Muslim sebagai “tubuh.” Karena itu mereka agresif. Buli adalah bonggol alami semangat agresif. Hindu memiliki usia peradaban tua. Ia pada dasarnya non-kekerasan. Jika Hindu pernah imperialistik dalam pengertian modern, ia telah meninggalkan imperialisme dan telah sengaja melepaskannya. Dominasi semangat non kekerasan telah membatasi penggunaan senjata terhadap minoritas kecil yang harus selalu tunduk kepada kekuatan sipil yang sangat spiritual, belajar dan tanpa pamrih. Orang-orang Hindu sebagai tubuh karena itu tidak dilengkapi untuk pertempuran. Tanpa menguasai pelatihan spiritual pun, mereka telah melupakan penggunaan efektif untuk senjata dan tidak mengetahui penggunaan atau memiliki bakat untuk itu, mereka telah menjadi jinak ke titik takut dan jeri. Maka ini adalah bonggol alami dari kelembutan.[39][40]

Jawaharlal Nehru dalam bukunya "Penemuan India", menggambarkan Islam memiliki iman pada penaklukan militer, ia menulis "Islam telah menjadi iman lebih kaku yang makin cocok untuk penaklukan militer daripada penaklukan pikiran," dan bahwa umat Islam tidak membawa sesuatu yang baru ke negaranya.

Kaum Muslim yang datang ke India dari luar tidak membawa teknik atau struktur politik atau ekonomi baru. Meskipun berkeyakinan agama dalam persaudaraan Islam, mereka terikat secara kelas dan feodal dalam pandangan.[41]

Dunia modern[sunting | sunting sumber]

Kekristenan modern[sunting | sunting sumber]

André Servier seorang sejarawan yang tinggal di Perancis Aljazair pada awal abad ke-20 mempelajari dengan baik kebiasaan dan perilaku orang-orang Afrika Utara, menjadi salah satu dari beberapa intelektual Perancis yang mempelajari secara mendalam Ibn Ishaq Sira. Penelitiannya termasuk Kekaisaran Usmani dan gerakan Panislam. Dia mengkritik Islam dalam bukunya L'islam et la Psychologie du musulman, mengatakan bahwa:

Islam bukanlah obor, seperti yang telah diklaim, tetapi pemadam. Dikandung dalam otak biadab untuk penggunaan orang biadab, itu - dan tetap - tidak mampu menyesuaikan diri dengan peradaban. Di mana pun ia mendominasi, ia telah mematahkan dorongan untuk kemajuan dan evolusi masyarakat.[42]
Islam adalah agama Kristen yang disesuaikan dengan mentalitas Arab, atau lebih tepatnya, itu semua adalah otak tak imajinatif dari Bedouin, keras kepala setia kepada praktik leluhur, telah mampu menyerap dari doktrin Kristen. Kekurangan karunia imajinasi, salinan Badui, dan dalam menyalin ia mendistorsi aslinya. Jadi hukum Musulman hanyalah Kode Romawi yang direvisi dan dikoreksi oleh orang Arab; dengan cara yang sama ilmu musulman hanyalah ilmu pengetahuan Yunani ditafsirkan oleh otak Arab; dan lagi, arsitektur musulman hanyalah imitasi menyimpang dari gaya Bizantium.[42]
Pengaruh Islam yang mematikan ditunjukkan dengan baik oleh cara di mana musulman membawa dirinya pada berbagai tahap hidupnya. Dalam masa kecilnya, ketika agama belum belum diresapi otaknya, ia menunjukkan kecerdasan yang sangat hidup dan pikiran sangat terbuka, dapat diakses oleh ide-ide dari setiap jenis; tetapi, seiring ia tumbuh, dan sebagaimana, melalui sistem pendidikan, Islam menangkap dan menyelubungi dia, otaknya tampak dibungkam, penilaiannya berhenti berkembang, dan kecerdasannya akan dilanda kelumpuhan dan degenerasi tak tersembuhkan.[42]
Islam tak bisa menjadi elemen yang bias diabaikan dalam takdir kemanusiaan. Massa tiga ratus juta orang beriman berkembang setiap hari, karena di sebagian besar negara musulman angka tingkat kelahiran melebihi kematian, dan juga karena propaganda agama terus mendapatkan pengikut baru di antara suku-suku yang masih dalam keadaan barbarisme.[42]
Untuk meringkas: Arab telah meminjam segala sesuatu dari negara lain, sastra, seni, ilmu pengetahuan, dan bahkan ide-ide keagamaannya. Dia telah melewati itu semua melalui saringan pikiran sempitnya sendiri, dan tidak mampu naik ke konsepsi filosofis yang tinggi, ia telah terdistorsi, dimutilasi dan kering segalanya. Pengaruh yang merusak ini menjelaskan dekadensi negara musulman dan ketidakberdayaan mereka untuk melepaskan diri dari barbarisme...[42]

GK Chesterton mengkritik Islam sebagai turunan dari agama Kristen. Ia menggambarkannya sebagai bid'ah atau parodi Kristen. Dalam Everlasting Man katanya:

Islam adalah produk dari kekristenan; bahkan jika itu adalah produk sampingan; bahkan jika itu produk yang buruk. Itu adalah bid'ah atau meniru parodi dan karena meniru Gereja ... Islam, secara historis, adalah yang terbesar dari ajaran sesat Timur. Ia berutang sesuatu kepada individualitas terisolasi dan unik dari Israel; tetapi berutang lebih ke Byzantium dan antusiasme teologis Kristen. Ia berutang sesuatu bahkan kepada Perang Salib.[43]

Selama kuliah yang diberikan di Universitas Regensburg pada 2006, Paus Benediktus XVI mengutip komentar kurang mengenakkan tentang Islam dibuat pada akhir abad ke-14 oleh Manuel II Palaiologos, kaisar Bizantium.[44][45] Sebagai terjemahan bahasa Inggris dari kuliah Paus telah disebarluaskan di seluruh dunia, banyak politisi dan pemimpin agama Islam memprotes terhadap apa yang mereka lihat sebagai kesalahan karakterisasi yang menghina Islam.[44][45] Protes massa jalanan menggunung di banyak negara Islam, Majlis Shura (parlemen Pakistan) dengan suara bulat menyerukan Paus untuk menarik kembali "objectionable statement” ini.[46]

Hindu modern[sunting | sunting sumber]

Novelis pemenang Hadiah Nobel, VS Naipaul menyatakan bahwa Islam mewajibkan pemeluknya untuk menghancurkan segala sesuatu yang tidak berkaitan dengan Islam. Ia menggambarkannya sebagai memiliki:

Efek bencana pada masyarakat mualaf, untuk menjadi mualaf Anda harus menghancurkan masa lalu Anda, menghancurkan sejarah Anda. Anda harus menguburnya, Anda harus mengatakan 'budaya nenek moyang saya tidak ada, tidak masalah'.[47]

Afrika Tradisional modern[sunting | sunting sumber]

Dramawan pemenang Hadiah Nobel Wole Soyinka menyatakan bahwa Islam memiliki peran dalam merendahkan tradisi spiritual Afrika. Dia mengkritik upaya untuk menutupi apa yang ia lihat sebagai sejarah destruktif dan koersif Islam di benua itu:

Biarkan mereka yang ingin mempertahankan atau mengevaluasi agama sebagai proyek (abad ke-)duapuluh satu merasa bebas untuk melakukannya, tetapi bukan dilakukan sebagai kelanjutan dari permainan fitnah terhadap warisan spiritual Afrika seperti di serial televisi baru-baru ini dilakukan oleh revisionis sejarah Islam-terlahir kembali, Profesor Ali Mazrui.[48]

Soyinka juga menganggap Islam sebagai "takhayul." Dia mengatakan bahwa Islam bukan milik Afrika. Dia menyatakan bahwa hal ini terutama menyebar dengan kekerasan dan kekuasaan.

Kebenaran Islam dan kitab suci Islam[sunting | sunting sumber]

Keandalan Quran[sunting | sunting sumber]

Qur'an Andalusia abad ke-12

Menurut sarjana Islam tradisional, semua Quran ditulis oleh sahabat Muhammad ketika ia masih hidup (selama 610-632 M), tetapi itu terutama dokumen secara lisan terkait. Kompilasi tertulis dari seluruh Qur'an dalam bentuk nyata sebagaimana yang kita saksikan sekarang tidak selesai sampai bertahun-tahun setelah kematian Muhammad.[49] John Wansbrough, Patricia Crone dan Yehuda Nevo D. berpendapat bahwa semua sumber primer yang ada adalah 150-300 tahun setelah peristiwa yang mereka gambarkan, dan dengan demikian secara kronologis jauh dari peristiwa-peristiwa itu.[50][51][52]

Para kritikus menolak gagasan bahwa Quran secara ajaib sempurna dan tidak mungkin untuk ditiru sebagaimana ditegaskan dalam Al-Quran.[53] Jewish Encyclopedia, misalnya, menulis:. "Bahasa Quran dipegang oleh orang Islam untuk menjadi model kesempurnaan tiada tara. Kritikus, bagaimanapun, berpendapat bahwa keanehan dapat ditemukan dalam teks. Misalnya, kritikus mencatat bahwa kalimat di mana sesuatu dikatakan tentang Kerja Allah kadang-kadang segera diikuti oleh yang lain di mana Allah adalah pembicara (contoh ini adalah surat xvi. 81, xxvii. 61, xxxi. 9, dan xliii. 10) banyak keanehan dalam posisi kata-kata karena kebutuhan sajak rima (lxix. 31, lxxiv. 3), sedangkan penggunaan kata-kata langka dan bentuk baru dapat ditelusuri ke penyebab yang sama (terutama surat xix. 8, 9, 11, 16)."[54] Menurut Jewish Encyclopedia, "Ketergantungan Muhammad pada guru Yahudi atau atas apa yang ia dengar dari Yahudi Haggadah dan praktik Yahudi sekarang umumnya diakui."[54] John Wansbrough berpendapat bahwa Al-Quran adalah redaksi sebagian dari kitab suci lainnya, khususnya kitab suci Yahudi-Kristen.[55][56] Herbert Berg menulis bahwa "Meskipun John Wansbrough sangat berhati-hati dan tentang kualifikasi seperti "dugaan," dan "tentatif dan tegas sementara", karyanya dikutuk oleh beberapa. Beberapa reaksi negatif tidak diragukan lagi karena keradikalan... Karya Wansbrough telah dipegang sepenuh hati oleh beberapa dan telah digunakan sedikit demi sedikit oleh banyak orang. Banyak yang memuji wawasan dan metodenya, jika tidak semua dari kesimpulannya.[57] "Ahli hukum awal dan teolog Islam menyebutkan beberapa pengaruh Yahudi tetapi mereka juga mengatakan, hal itu dirasakan sebagai penghinaan atau pengenceran pesan yang otentik. Bernard Lewis menggambarkan hal ini sebagai "sesuatu seperti yang dalam sejarah Kristen disebut bid'ah Yahudisasi."[58] Menurut Moshe Sharon, kisah Muhammad memiliki guru Yahudi adalah sebuah legenda yang dikembangkan pada abad ke-10 Masehi. Philip Schaff menggambarkan Quran memiliki "banyak bagian dari keindahan puitis, semangat keagamaan, dan nasihat yang bijaksana, tetapi dicampur dengan absurditas, bombastis, penggambaran tanpa makna, sensualitas rendah."[59]

Para kritikus berpendapat bahwa:

  • Quran berisi ayat-ayat yang sulit dipahami atau bertentangan.[60]
  • Beberapa akun dari sejarah Islam mengatakan ada dua ayat dari Quran yang diduga ditambahkan oleh Muhammad ketika dia ditipu oleh Iblis (dalam insiden yang dikenal sebagai "Kisah Burung Bangai", kemudian disebut sebagai "Ayat-ayat setan"). Ayat-ayat ini kemudian ditarik atas perintah malaikat Jibril.[61][62]
  • Penulis Apology of al-Kindy Abd al-Masih ibn Ishaq al-Kindi (bukan filsuf terkenal al-Kindi) menyatakan bahwa narasi dalam Quran "semua campur aduk bersama-sama " dan bahwa ini adalah "bukti bahwa banyak tangan yang berbeda telah bekerja di dalamnya, dan menyebabkan perbedaan, menambahkan atau memotong apa pun yang mereka suka atau tidak suka".[63]

Keandalan Hadis[sunting | sunting sumber]

Hadis adalah tradisi Muslim yang berkaitan dengan Sunnah (perkataan dan perbuatan) dari Muhammad. Mereka diambil dari tulisan-tulisan ulama antara 844 dan 874 Masehi, lebih dari 200 tahun setelah kematian Muhammad pada tahun 632 Masehi.[64] Di Islam, mahzab dan sekte yang berbeda memiliki pendapat yang berbeda pada pilihan yang tepat dan penggunaan Hadis. Empat mahzab Islam Sunni semua menganggap Hadis kedua setelah Quran, meskipun mereka berbeda pendapat pada berapa banyak kebebasan interpretasi diperbolehkan bagi sarjana resmi.[65] Ulama Syi'ah tidak setuju dengan ulama Sunni tentang Hadis harus dipertimbangkan handal . Syiah menerima Sunnah Ali dan para Imam sebagai otoritatif di samping Sunnah Muhammad, dan sebagai konsekuensi mereka mempertahankan koleksi Hadis mereka sendiri, yang berbeda.[66]

Telah dikemukakan bahwa ada sekitar tiga sumber utama korupsi Hadis: konflik politik, prasangka sektarian, dan keinginan untuk menerjemahkan makna yang mendasari, bukan kata-kata asli verbatim.[67]

Kritikus hadits, Quranis, dari Muslim menolak otoritas hadits atas dasar teologis, merujuk ayat-ayat dalam Al-Quran itu sendiri: "Tidak ada yang telah Kami hilangkan dari Kitab",[68] menyatakan bahwa semua instruksi yang diperlukan dapat ditemukan dalam Al-Qur'an, tanpa perlu mengacu pada hadits. Mereka mengklaim bahwa Hadis telah menyebabkan orang menyimpang dari tujuan awal wahyu Allah kepada Muhammad, kepatuhan terhadap Quran sendiri.[69] Syed Ahmed Khan (1817-1898) sering dianggap sebagai pendiri gerakan modernis dalam Islam, terkenal oleh aplikasinya "ilmu rasional" terhadap Quran dan Hadis dan kesimpulannya bahwa hadis itu tidak mengikat secara hukum pada umat Islam.[70] Muridnya, Chiragh Ali, melangkah lebih jauh, menunjukkan hampir semua hadis hasil rekayasa.[70] Ghulam Ahmed Pervez (1903-1985) adalah seorang kritikus kondang Hadis dan percaya bahwa Quran sendiri adalah semua yang diperlukan untuk membedakan kehendak Allah dan kewajiban kita. Sebuah fatwa, yang berkuasa, yang ditandatangani oleh lebih dari seribu ulama ortodoks, mencelanya sebagai 'kafir', bukan orang beriman.[71] Karyanya, Maqam-e Hadis, berpendapat bahwa hadis terdiri dari "kata-kata kacau abad sebelumnya ", tetapi ia tidak menentang gagasan tentang ucapan yang dikumpulkan dari Nabi, hanya saja ia akan mempertimbangkan setiap hadits yang bertentangan dengan ajaran Quran telah dipalsukan untuk dikaitkan dengan Nabi.[72] Buku Malaysia "Hadis: A Re-evaluation" (1986) oleh Kassim Ahmad menghadapi kontroversi dan beberapa ulama menyatakan dia murtad dari Islam dengan menunjukkan bahwa "hadits adalah sektarian, anti-ilmu pengetahuan, anti-nalar dan anti-perempuan."[70][73]

John Esposito mencatat bahwa "kesarjanaan Barat modern telah serius mempertanyakan historisitas dan otentisitas hadis", mempertahankan bahwa "sebagian besar tradisi dikaitkan dengan Nabi Muhammad benar-benar ditulis lebih awal." Dia menyebutkan Joseph Schacht, dianggap sebagai bapak dari gerakan revisionis, sebagai salah satu ulama yang berpendapat ini, mengklaim bahwa Schacht "tidak menemukan bukti tradisi hukum sebelum 722," yang mana Schacht menyimpulkan bahwa "Sunnah Nabi bukanlah kata-kata dan perbuatan Nabi, tetapi bahan apokrif "berasal dari sesudahnya.[74] Muslim ortodoks tidak menyangkal keberadaan hadits palsu, tetapi percaya bahwa melalui kerja para ulama ', hadist-hadist palsu telah banyak dihilangkan.[75]

Kurangnya bukti sekunder[sunting | sunting sumber]

Pandangan tradisional Islam juga telah dikritik karena kurangnya bukti pendukung yang konsisten dengan pandangan itu, seperti kurangnya bukti arkeologi, dan perbedaan dengan sumber-sumber pustaka non-Muslim.[76] Pada 1970-an, apa yang telah digambarkan sebagai "gelombang sarjana skeptis" menantang banyak kebijaksanaan yang diterima dalam studi Islam[77]:.23 Mereka berpendapat bahwa tradisi sejarah Islam telah sangat terkorup dalam syiarnya. Mereka mencoba untuk memperbaiki atau merekonstruksi sejarah awal Islam dari yang lain, mungkin lebih dapat diandalkan, sumber seperti koin, prasasti, dan sumber-sumber non-Islam. Yang tertua dari kelompok ini adalah John Wansbrough (1928-2002). Karya Wansbrough ini secara luas dicatat, tetapi mungkin tidak banyak dibaca [77]:38. Tahun 1972 skrip Qur'an kuno di sebuah masjid di Sana'a, Yaman ditemukan - umumnya dikenal sebagai naskah Sana'a. Sarjana Jerman Gerd R. Puin telah menyelidiki fragmen Quran ini selama bertahun-tahun. Tim risetnya membuat 35.000 foto mikrofilm naskah, yang menanggal ke awal bagian dari abad ke-8. Puin belum menerbitkan keseluruhan karyanya, tetapi mencatat urutan konvensional ayat, variasi tekstual kecil, dan gaya langka ortografi. Dia juga menyarankan bahwa beberapa perkamen telah digunakan kembali. Puin percaya bahwa ini menyiratkan suatu teks yang berkembang alih-alih tetap.[78]

Kekerasan[sunting | sunting sumber]

Serangan 9/11 terhadap AS dan serangan baru lainnya telah mengakibatkan non-Muslim mendakwa Islam sebagai agama kekerasan.[79] Ajaran Alquran mengenai masalah-masalah perang dan damai telah menjadi topik diskusi panas dalam beberapa tahun terakhir.[80] Di satu sisi, beberapa kritikus mengklaim ayat-ayat tertentu dari aksi militer sebagai sanksi Qur'an melawan kafir secara keseluruhan baik selama masa Muhammad dan setelahnya. Al-Qur'an mengatakan, "Dan perangilah di atas nama agamamu orang-orang yang memerangi kamu." Di sisi lain, para ahli lain berpendapat bahwa ayat-ayat tersebut ditafsirkan di luar konteks,[81][82][83][84][85] dan berpendapat bahwa ketika ayat-ayat yang dibaca dalam konteks yang jelas tampak bahwa Alquran melarang agresi, dan memungkinkan berjuang hanya untuk membela diri.[86][87]

Jihad, sebuah istilah Islam, adalah kewajiban agama Muslim. Dalam bahasa Arab, kata jihad diterjemahkan sebagai kata benda yang berarti "perjuangan". Jihad muncul 41 kali dalam Al-Quran dan sering dalam ekspresi idiom "berjuang demi Allah (al-jihad fi sabil Allah)".[88][89][90] Jihad adalah kewajiban agama yang penting bagi umat Islam. Sebagian kecil di antara cendekiawan Sunni menyebut tugas ini sebagai pilar keenam Islam, meskipun tidak menempati status resmi.[91] Dalam Islam Syiah, Jihad adalah salah satu dari 10 Praktik Agama. Al-Qur'an menyebut berulang-ulang untuk jihad, atau perang suci, melawan kafir, termasuk Yahudi dan Kristen.[92] Sejarawan Timur Tengah Bernard Lewis berpendapat bahwa "mayoritas teolog, ahli hukum, dan tradisionalis (spesialis dalam hadits) klasik memahami kewajiban jihad dalam arti militer."[93] Selain itu, Lewis menyatakan bahwa untuk sebagian besar catatan sejarah Islam, dari masa Nabi Muhammad dan seterusnya, kata jihad digunakan dalam arti terutama militer.[94] Menurut Andrew Bostom, sejumlah jihad telah menargetkan orang-orang Kristen, Hindu, dan Yahudi.[95]

Ateisme di negara-negara Islam[sunting | sunting sumber]

Hukum Syariah (yang biasanya hanya mencakup Muslim) mengasumsikan orang dilahirkan ke dalam agama orang tua mereka. Ketika seorang Muslim menjadi kafir, ia menjadi murtad yang bersalah - kejahatan hudud terhadap Allah, seperti perzinahan dan minum alkohol. Delapan negara, termasuk Iran, Arab Saudi, Mauritania dan Sudan menghukum mati untuk kejahatan tersebut.[96] Secara relatif beberapa negara Muslim seperti Turki, Albania, Bosnia, dan Kazakhstan, tidak menganiaya ateis. Di Indonesia, warga harus memilih salah satu dari enam agama, di mana ateisme dan agnostisisme tidak ada. Demikian pula rancangan konstitusi Mesir hanya mencakup tiga agama: Kristen, Yahudi dan Islam.[96] Sebuah jajak pendapat Pew baru-baru ini[97] mencatat bahwa mayoritas di banyak negara Islam menyetujui Syariah; sebagian besar juga menyetujui hukuman mati bagi murtad (misalnya di Bangladesh (44%), Malaysia (62%), Palestina (66%), Pakistan (76%), Afghanistan (79%), Yordan (82 %), dan Mesir (86%)).[98] Mengingat tekanan pada kafir, maka dengan demikian sangat sulit untuk menentukan berapa banyak orang yang benar-benar ateis atau agnostik di dunia Islam.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ De Haeresibus oleh John dari Damascus. Lihat Migne. Patrologia Graeca, vol. 94, 1864, cols 763-73. Terjemahan bahasa Inggris oleh Reverend John W Voorhis muncul dalam THE MOSLEM WORLD untuk Oktober 1954, hal. 392-398.
  2. ^ Warraq, Ibn (2003). Leaving Islam: Apostates Speak Out. Prometheus Books. hal. 67. 
  3. ^ a b Ibn Kammuna, Examination of the Three Faiths, terj. Moshe Perlmann (Berkeley and Los Angeles, 1971), hal. 148–49
  4. ^ a b Mohammed and Mohammedanism, oleh Gabriel Oussani, Catholic Encyclopedia.
  5. ^ Ibn Warraq, The Quest for Historical Muhammad (Amherst, Mass.: Prometheus, 2000), 103.
  6. ^ "Bible in Mohammedian Literature", oleh Kaufmann Kohler Duncan B. McDonald, Jewish Encyclopedia.
  7. ^ Timothy Garton Ash (2006-10-05). "Islam in Europe". The New York Review of Books.
  8. ^ Tariq Modood (2006-04-06). Multiculturalism, Muslims and Citizenship: A European Approach (1st ed.). Routledge. hal. 29. ISBN 978-0-415-35515-5.
  9. ^ "Indian Nepalis: Issues and Perspectives", hal. 355-356, Tanka Bahadur Subba, Concept Publishing Company, 2009, 9788180694462
  10. ^ Russia and Islam: State, Society and Radicalism. Taylor & Francis. 2010. hal. 94. oleh Roland Dannreuther, Luke March
  11. ^ Critique of Islam. St. John of Damascus
  12. ^ John McManners, The Oxford History of Christianity, Oxford University Press, hal. 185
  13. ^ John Victor Tolan, Saracens: Islam in the Medieval European Imagination, Columbia University Press, hal. 139: "Like earlier hostile biographies of Muhammad (John of Damascus, the Risâlat al-Kindî., Theophanes, or the Historia de Mahometh pseudopropheta) the four twelfth-century texts are based on deliberate distortions of Muslim traditions."
  14. ^ a b c Hecht, Jennifer Michael (2003). Doubt: A History: The Great Doubters and Their Legacy of Innovation from Socrates and Jesus to Thomas Jefferson and Emily Dickinson. Harper San Francisco. ISBN 0-06-009795-7.
  15. ^ Boisard, Marcel A. (Juli 1980). "On the Probable Influence of Islam on Western Public and International Law". International Journal of Middle East Studies 11 (4): 429–50.
  16. ^ Ronald Bontekoe, Mariėtta Tigranovna Stepaniants (1997). Justice and Democracy.University of Hawaii Press. hal. 251. ISBN 0-8248-1926-8.
  17. ^ Moosa, Ebrahim (2005). Ghazālī and the Poetics of Imagination. UNC Press. hal. 9. ISBN 0-8078-2952-8.
  18. ^ Richard Tapper & Keith Stanley McLachlan (2003). Technology, tradition and survival: aspects of material culture in the Middle East and Central Asia. Routledge. hal. 38.ISBN 0-7146-4927-9.
  19. ^ Ibn Warraq. Why I Am Not a Muslim, hal. 3. Prometheus Books, 1995. ISBN 0-87975-984-4
  20. ^ Norman A. Stillman. The Jews of Arab Lands: A History and Source Book hal. 261. Jewish Publication Society, 1979 ISBN 0-8276-0198-0
  21. ^ Bernard Lewis, The Jews of Islam, hal.95
  22. ^ The Mind of Maimonides, oleh David Novak
  23. ^ dalam vol. 36 dari edisi Tournai, hal. 231-442 dan 443-500.
  24. ^ J. Tolan, Medieval Christian Perceptions of Islam (1996) hal. 100-101.
  25. ^ J. Tolan, Saracens; Islam in the Medieval European Imagination (2002) hal. 75
  26. ^ Dialogue 7 of Twenty-six Dialogues with a Persian (1399), for the Greek text see Trapp, E., ed. 1966. Manuel II. Palaiologos: Dialoge mit einem “Perser.” Wiener Byzantinische Studien 2. Vienna, for a Greek text with accompanying French translation see Th. Khoury “Manuel II Paléologue, Entretiens avec un Musulman. 7e Controverse”, Sources Chrétiennes n. 115, Paris 1966, for an English translation see Manuel Paleologus, Dialogues with a Learned Moslem. Dialogue 7 (2009), chapters 1-18 (of 37), translated by Roger Pearse available at the Christian Classics Ethereal Library. File/manuel-paleologue
  27. ^ "Of the Standard of Taste by David Hume".
  28. ^ "Swami Vivekananda, Rousing Call to Hindu Nation, hal. 130
  29. ^ The Complete Works of Swami Vivekananda, Volume II, hal 352.
  30. ^ The Complete Works of Swami Vivekananda, Volume II , pages 335.
  31. ^ "Journal of Indian Council of Philosophical Research, Volume 19, Issue 1", ICPR, 2002, hal.73
  32. ^ "Américo Castro and the Meaning of Spanish Civilization", oleh José Rubia Barcia, Selma Margaretten, hal. 150
  33. ^ Asia. 2d ed., rev. and corrected. oleh E. Stanford. London, 1909. halaman 458
  34. ^ a b Winston S. Churchill, dari The River War, edisi pertama, Vol. II, halaman 248-50 (London: Longmans, Green & Co., 1899)
  35. ^ "Words, Not Swords: Iranian Women Writers and the Freedom of Movement", hal. 64, by Farzaneh Milani
  36. ^ Schaff, P., & Schaff, D. S. (1910). History of the Christian church. Third edition. New York: Charles Scribner’s Sons. Volume 4, Chapter III, section 40 "Position of Mohammedanism in Church History"
  37. ^ Schaff, P., & Schaff, D. S. (1910). History of the Christian church. Third edition. New York: Charles Scribner’s Sons. Volume 4, Chapter III, section 45 "The Mohammedanism Religion"
  38. ^ Neale, J. M. (1847). A History of the Holy Eastern Church: The Patriarchate of Alexandria. London: Joseph Masters. Volume II, Section I "Rise of Mahometanism" (hal. 68)
  39. ^ The Gandhian Moment, hal. 117, oleh Ramin Jahanbegloo
  40. ^ Gandhi's responses to Islam, hal.110, oleh Sheila McDonough
  41. ^ "Narrative Construction of India: Forster, Nehru, and Rushdie", hal. 160, oleh Mukesh Srivastava, 2004
  42. ^ a b c d e Andre Servier - L’islam et la psychologie du musulman - London. Chapman Hall LTD. 1924, pp.153, 61, 191, 2, 18, Ch XVI, Preface
  43. ^ G. K. Chesterton, The Everlasting Man, 1925, Chapter V, The Escape from Paganism, Online text
  44. ^ a b BBC Article. In quotes: Muslim reaction to Pope diakses 22 Agustus 2014
  45. ^ a b BBC News Article:Pope sorry for offending Muslims diakses 22 Agustus 2014
  46. ^ Telegraph
  47. ^ VS Naipaul launches attack on Islam, 4 Okt. 2011
  48. ^ "Debating the African Condition: Race, gender, and culture conflict", oleh Alamin M. Mazrui, Willy Mutunga, hal. 105
  49. ^ William Montgomery Watt dalam The Cambridge History of Islam, hal.32
  50. ^ Yehuda D. Nevo "Towards a Prehistory of Islam," Jerusalem Studies in Arabic and Islam, vol.17, Hebrew University of Jerusalem, 1994 hal. 108.
  51. ^ John Wansbrough The Sectarian Milieu: Content and Composition of Islamic Salvation History, Oxford, Oxford University Press, 1978 hal.119
  52. ^ Patricia Crone, Meccan Trade and the Rise of Islam, Princeton University Press, 1987 hal. 204.
  53. ^ See the verses Qur'an 2:2, Qur'an 17:88–89, Qur'an 29:47, Qur'an 28:49
  54. ^ a b "Koran". Dari Jewish Encyclopedia
  55. ^ Wansbrough, John (1977). Quranic Studies: Sources and Methods of Scriptural Interpretation
  56. ^ Wansbrough, John (1978). The Sectarian Milieu: Content and Composition of Islamic Salvation History.
  57. ^ Berg, Herbert (2000). The development of exegesis in early Islam: the authenticity of Muslim literature from the formative period. Routledge. p. 83. ISBN 0-7007-1224-0. 
  58. ^ Jews of Islam, Bernard Lewis, hal. 70: Google Preview
  59. ^ Schaff, P., & Schaff, D. S. (1910). History of the Christian church. Third edition. New York: Charles Scribner’s Sons. Volume 4, Chapter III, section 44 "The Koran, And The Bible"
  60. ^ Lester, Toby (1999) "What is the Koran?" Atlantic Monthly
  61. ^ Watt, W. Montgomery (1961). Muhammad: Prophet and Statesman. Oxford University Press. p. 61. ISBN 0-19-881078-4. 
  62. ^ "The Life of Muhammad", Ibn Ishaq, A. Guillaume (translator), 2002, p.166 ISBN 0-19-636033-1
  63. ^ Dikutip dalam A. Rippin, Muslims: their religious beliefs and practices: Volume 1, London, 1991, hal.26
  64. ^ An Atheist's Guide to Mohammedanism by Frank Zindler
  65. ^ Goddard, Hugh; Helen K. Bond (Ed.), Seth Daniel Kunin (Ed.), Francesca Aran Murphy (Ed.) (2003). Religious Studies and Theology: An Introduction. New York University Press. p. 204. ISBN 0-8147-9914-0. 
  66. ^ Esposito, John (1998). Islam: The Straight Path. Oxford University Press. p. 85. ISBN 0-19-511234-2. 
  67. ^ Brown, Daniel W. "Rethinking Tradition in Modern Islamic Thought", 1999. p. 113 & 134
  68. ^ Quran, Chapter 6. The Cattle: 38
  69. ^ Donmez, Amber C. "The Difference Between Quran-Based Islam and Hadith-Based Islam"
  70. ^ a b c Latif, Abu Ruqayyah Farasat. The Quraniyun of the Twentieth Century[pranala nonaktif], Masters Assertion, September 2006
  71. ^ Ahmad, Aziz. "Islamic Modernism in India and Pakistan, 1857 -1964". London: Oxford University Press.
  72. ^ Pervez, Ghulam Ahmed. Maqam-e Hadith, Urdu version
  73. ^ Ahmad, Kassim. "Hadith: A Re-evaluation", 1986. English translation 1997
  74. ^ Esposito, John (1998). Islam: The Straight Path. Oxford University Press. p. 67. ISBN 0-19-511234-2. 
  75. ^ By Nasr, Seyyed Vali Reza, "Shi'ism", 1988. hal. 35.
  76. ^ /faith-europe_islam/mohammed_3866.jsp Apa yang kita benar-benar tahu tentang Muhammad? berdasarkan Patricia Crone
  77. ^ a b Donner, Fred Narasi dari Asal Usul Islam: Awal Sejarah Penulisan Islam, Darwin Press, 1998
  78. ^ Atlantic Monthly Journal, Atlantic Monthly article: What is the Koran ,January 1999
  79. ^ Puniyani, Ram (2005). Religion, power & violence: expression of politics in contemporary times. SAGE. pp. 97–98. ISBN 9780761933380. 
  80. ^ Sam Harris Who Are the Moderate Muslims?
  81. ^ Sohail H. Hashmi, David Miller, Boundaries and Justice: diverse ethical perspectives, Princeton University Press, p.197
  82. ^ Khaleel Muhammad, professor of religious studies at San Diego State University, states, regarding his discussion with the critic Robert Spencer, that "when I am told ... that Jihad only means war, or that I have to accept interpretations of the Qur'an that non-Muslims (with no good intentions or knowledge of Islam) seek to force upon me, I see a certain agendum developing: one that is based on hate, and I refuse to be part of such an intellectual crime." [1]
  83. ^ Ali, Maulana Muhammad; The Religion of Islam (6th Edition), Ch V "Jihad" Page 414 "When shall war cease". Published by The Lahore Ahmadiyya Movement
  84. ^ Sadr-u-Din, Maulvi. "Qur'an and War", page 8. Published by The Muslim Book Society, Lahore, Pakistan.[2]
  85. ^ Article on Jihad by Dr. G. W. Leitner (founder of The Oriental Institute, UK) published in Asiatic Quarterly Review, 1886. ("Jihad, even when explained as a righteous effort of waging war in self-defense against the grossest outrage on one's religion, is strictly limited..")
  86. ^ The Qur'anic Commandments Regarding War/Jihad An English rendering of an Urdu article appearing in Basharat-e-Ahmadiyya Vol. I, p. 228-232, by Dr. Basharat Ahmad; published by the Lahore Ahmadiyya Movement for the Propagation of Islam
  87. ^ Ali, Maulana Muhammad; The Religion of Islam (6th Edition), Ch V "Jihad" Pages 411-413. Published by The Lahore Ahmadiyya Movement [3]
  88. ^ Morgan, Diane (2010). Essential Islam: a comprehensive guide to belief and practice. ABC-CLIO. p. 87. ISBN 0-313-36025-1. Diakses tanggal 5 January 2011. 
  89. ^ Wendy Doniger, ed. (1999). Merriam-Webster's Encyclopedia of World Religions. Merriam-Webster. ISBN 0-87779-044-2. , Jihad, p.571
  90. ^ Josef W. Meri, ed. (2005). Medieval Islamic Civilization: An Encyclopedia. Routledge. ISBN 0-415-96690-6. , Jihad, p.419
  91. ^ John Esposito(2005), Islam: The Straight Path, pp.93
  92. ^ Ember, Melvin; Carol R. Ember, Ian Skoggard (2005). Encyclopedia of diasporas: immigrant and refugee cultures around the world. Diaspora communities, Volume 2. Springer, 2005. p. http://books.google.com/books?id=7QEjPVyd9YMC&pg=PA183. ISBN 0-306-48321-1. 
  93. ^ Bernard Lewis, The Political Language of Islam (Chicago: University of Chicago Press, 1988), p. 72.
  94. ^ Lewis, Bernard, The Crisis of Islam, 2001 Chapter 2
  95. ^ Bostom, Andrew G.; Ibn Warraq (2008). The Legacy of Jihad: Islamic Holy War and the Fate of Non-Muslims. p. 391. ISBN 978-1-59102-602-0. 
  96. ^ a b No God, not even Allah. Economist, 24 Nov 2012
  97. ^ The World's Muslims
  98. ^ Pew Data Paint Grim Picture of Muslim World