Husain bin Ali

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sayyidus Syuhadaa

Al-Husain bin Ali
اَلْحُسَيْنُ بْنُ عَلِيِّ
الحسين ابن علي.svg
Kaligrafi Husain bin Ali
Imamah
Masa jabatan
670–680
PendahuluHasan bin Ali
PenggantiAli Zainal Abidin
Data pribadi
Lahir10 Januari 626
(3 Sya'ban 4 H)
Wafat10 Oktober 680(680-10-10) (umur 54)
(10 Muharram 61 H)
Sebab wafatDipancung saat Pertempuran Karbala
AgamaIslam
Pasangan
Anak
Orang tua

Bagian dari artikel tentang
Imam Syi'ah
Dua Belas Imam


Ali bin Abi Thalib
Hasan al-Mujtaba
Husain asy-Syahid
Ali Zainal Abidin
Muhammad al-Baqir
Ja'far ash-Shadiq
Musa al-Kadzim
Ali ar-Ridha
Muhammad al-Jawad
Ali al-Hadi
Hasan al-Askari
Muhammad al-Mahdi


Al-Husain bin ‘Alī bin Abī Thālib (Bahasa Arab: الحسين بن علي بن أﺑﻲ طالب) (3 Sya‘bān 4 H - 10 Muharram 61 H; 8 Januari 626 - 10 Oktober 680 AD) adalah putra Ali bin Abi Thalib dan Fatimah az-Zahra dan cucu Nabi. Dia adalah Imam ketiga Syi'ah dan ayah dari dinasti Imam Syi'ah dari Dua Belas Imam dari Ali bin Husain hingga Mahdi. Ia juga dikenal dengan nama panggilannya, Aba Abdullah. Husain terbunuh pada hari Asyura dalam pertempuran Karbala, dan karena alasan ini kaum Syi'ah juga memanggilnya Sayyid al-Shuhada (penguasa para syuhada).

Husain menghabiskan tujuh tahun pertama hidupnya bersama kakeknya, Muhammad. Nabi dikutip mengatakan tentang Husain dan saudaranya, Hasan. Seperti: "Hasan dan Husain adalah penguasa para pemuda surga." Peristiwa terpenting masa kecil Husain adalah ikut serta dalam peristiwa Mubāhalah dan disebut "Ibnaana" dalam ayat Mubahila. Selama kekhalifahan Ali bin Abi Thalib, Husain bersama ayahnya dan menemaninya dalam perang. Kemudian, dia mematuhi perjanjian damai saudaranya dengan Muawiyah dan tidak melakukan tindakan apapun terhadap Muawiyah; Namun, dia menganggap permintaan Muawiyah untuk menerima Yazid sebagai Putra Mahkota bertentangan dengan perjanjian damai dan bidah dalam Islam dan tidak menerimanya.

Setelah kematian Muawiyah pada tahun 60 Kalender Hijriyah, dia tidak berjanji setia kepada Yazid dan pergi ke Makkah bersama keluarganya dan tinggal di sana selama empat bulan. Syiah Kufah senang dengan kematian Muawiyah dan menulis banyak surat kepada Husain bahwa mereka tidak akan lagi mentolerir kekuasaan Benyamin dan berjanji setia kepadanya. Husain juga mengirim sepupunya, Muslim bin Aqil, ke sana untuk menyelidiki situasi. Kemudian, akibat tindakan Ubaidullah bin Ziad orang-orang menjadi takut dan meninggalkan Muslim sendirian. Husain, yang tidak mengetahui apa yang terjadi di Kufah, pergi ke Kufah pada tahun 60 H untuk melakukan apa yang Tuhan ingin dia lakukan. Di tengah jalan, Korps Kufah di bawah komando Hurr bin Yazid memblokir rute kafilah ke Kufah, dan akibatnya, kafilah menyimpang dari rutenya dan mencapai Karbala pada hari kedua Muharram tahun 61 H. Sejak hari ketiga Muharram, di bawah komando Umar bin Sa'ad, pasukan memasuki daerah itu dari Kufah. Pada pagi hari kesepuluh Muharram, Asyura, Husain mempersiapkan pasukannya dan memberikan pidato di atas kuda menghadap tentara Ibn Sa'ad dan menjelaskan posisinya kepada mereka; Tetapi dia kembali diberitahu bahwa dia harus terlebih dahulu menyerah kepada Yazid. Dia menjawab bahwa dia tidak akan pernah menyerah. Dengan demikian, pertempuran Karbala dimulai dan sejumlah dari kedua belah pihak terbunuh. Setelah tengah hari, pasukan Husain dikepung. Dengan pembunuhan sahabat dan keluarga Husain di depannya, dia akhirnya ditinggalkan sendirian dan dibunuh oleh Sinan ibn Anas atau Syamr. Pertempuran berakhir dan tentara Ibn Ziad menjarah. Setelah Ibn Sa'ad meninggalkan medan perang, Bani Asad menguburkan Husain dan yang lainnya terbunuh di sana. Kepala Husain dibawa ke Kufah dan Damaskus dengan kepala lainnya, bersama dengan karavan tahanan.

Semua agama Islam menghargai Husain sebagai cucu dan sahabat Muhammad. Syiah menganggapnya sebagai imam masoum [a] dan syahid. Banyak Muslim, terutama Syiah dan pemeluk agama lain, meratapi hari jadi Karbala. Menurut mereka, Husain bukanlah pemberontak sembarangan yang mengorbankan hidupnya dan keluarganya untuk keuntungan pribadi. Dia berdiri melawan penindasan. Dia tidak melanggar perjanjian damai dengan Muawiyah, tetapi menolak untuk berjanji setia kepada Yazid. Seperti ayahnya, dia percaya bahwa Tuhan telah memilih Ahlul Bait untuk memimpin umat Muhammad, dan dia merasa berkewajiban untuk memimpin dengan datangnya surat-surat kaum Kufi. Namun, dia sengaja tidak mencari kesyahidan; Dan setelah menjadi jelas bahwa dia tidak mendapat dukungan dari kaum Kufi, dia menawarkan untuk meninggalkan Irak. Ada banyak karya tentang kehidupan dan peristiwa Karbala dalam budaya populer, seni dan sastra komunitas Muslim, khususnya Syiah.

Masa muda[sunting | sunting sumber]

nama[sunting | sunting sumber]

"Husain" berarti "baik". Menurut beberapa riwayat, nama ini berasal dari nama kakak laki-laki, yang dalam hal ini sebanding dengan "Shyabar", "Syabir", "Juhr" dan "Jahir".[1] Valeri, menurut tradisi Islam, Hussein disebutkan dalam Taurat sebagai "Syabbir" dan dalam Alkitab sebagai "Tab".[2] Harun, saudara laki-laki Musa, mempelajari surat-surat yang diberikan Allah kepada putra-putra Ali bin Abi Thalib dan menyerahkannya kepada kedua putranya.[3]

Muhammad menamai cucu ini setelah putra kedua Harun, Shabbir, Husain. Syiah mengatakan bahwa nama Husain diberikan kepada anak sejak awal, dan ini terjadi atas perintah Tuhan.[3] Haj Manouchehri mengatakan bahwa gelar "Hasnain", yang berarti dua kebajikan, terkenal dalam sabda Nabi Islam, dan asosiasi kedua nama ini, lebih dari kesamaan leksikal, mengungkapkan kedekatan karakter kedua nama ini.[4]

judul[sunting | sunting sumber]

Julukan Hussein yang terkenal adalah "Sarullah", "Safin al-Najah" (kapal penyelamat), "Aba Abdullah", "Sayyid Syabab dari ahlul janah" (penguasa pemuda surga), "yang tertindas" dan "Sayyid syohada "(penguasa para martir).[5][3]

Genealogi[sunting | sunting sumber]

Abdul-Muththalib
(lahir 497)
 
 
 
 
 
Fatimah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Aminah
 
 
 
 
 
Abdullah
(lahir 545)
Abu Thalib
 
 
 
 
 
Fatimah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
MUHAMMAD saw
(lahir 570)
 
 
 
 
 
Khadijah
Ali
(lahir 599)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Fatimah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Hasan
(lahir 625)
Husain
(lahir 626)


Kelahiran dan masa kecil[sunting | sunting sumber]

Kaligrafi "Husain berasal dariku dan aku dari Husain".

Menurut sebagian besar riwayat, Husain lahir pada 5 Syakban 4 H / 10 Januari 626 M.[6] Ketika Husain lahir, Nabi mengumandangkan adzan di telinganya dan membuat Akikah domba. Husain menghabiskan tujuh tahun pertama hidupnya selama kehidupan kakeknya Muhammad. , Nabi wafat pada tahun-tahun masa kanak-kanak Husain, jadi Husain tidak banyak mengingatnya. Ada riwayat dari Nabi tentang dia dan saudaranya, Hasan Mojtaba; Seperti: "Siapa yang mencintai mereka, mencintaiku dan siapa yang membenci mereka, membenciku" atau "Hasan dan Husain Sayyid adalah pemuda surga." Hadits kedua sangat penting dari sudut pandang Syiah dan menurut mereka, itu adalah bukti legitimasi Hasan dan Husain adalah Imamah. Muhammad menempatkan kedua cucunya di atas lutut dan lengannya dan bahkan membiarkan mereka diletakkan di punggungnya saat berdoa dan sujud.[2] Muhammad memeluk Hasan dan Husain dan berbicara kepada orang-orang dalam situasi yang sama.[3] Mengutip Shaykh Al-Mufid dalam Al-Arshad dan dalam hadits lain, Nabi berkata tentang Husain: "Husain berasal dariku dan aku dari Husain."

Nabi melaporkan insiden Karbala pada beberapa kesempatan; Misalnya, dia memberikan sebotol kecil tanah kepada Hindun binti Abi Umayyah dan mengatakan kepadanya bahwa tanah di dalam botol itu akan berubah menjadi darah setelah Husain terbunuh.[7]

Peristiwa terpenting di masa kecil Hasan dan Husain adalah peristiwa Mubāhalah, dan keduanya adalah "putra kami" dalam "ayat Mubāhalah".[3]

Pada masa kekhalifahan Abu Bakar, Umar dan Utsman[sunting | sunting sumber]

Pada masa kekhalifahan Abu Bakar dan Umar, Husain hadir di beberapa acara, seperti kesyahidan Fadak.[8] Menurut sebuah riwayat, Husain, ketika Umar, khalifah kedua, sedang duduk di mimbar Muhammad dan berpidato, menolaknya karena duduk di mimbar Muhammad, dan Umar meninggalkan khotbahnya dan turun dari mimbar. Umar juga telah menentukan bagian Hasan dan Husain dari perbendaharaan karena kedekatan mereka dengan Muhammad, serta bagian Ali dan penduduk Badar.[3]

Pada masa kekhalifahan Utsman, Husain mengusir Abu Dzar bersama dengan Ali dan Hasan Abu Dzar dalam kasus Abu Dzar. Madlung menulis dalam ensiklopedia Iranica: Selama Pengepungan rumah Utsman, Hasan, bersama dengan anak-anak sahabat Muhammad, mempertahankan rumah Utsman. Utsman meminta Ali untuk bergabung dengan penjaga lainnya, dan Ali menjawab dengan mengirim Husain.[9] Mohammad Emadi Haeri menulis dalam Encyclopedia of the Islamic World: Menurut beberapa riwayat, Husain atau Hasan terluka dalam kasus membela Utsman.[3]

Pada masa kekhalifahan Ali bin Abi Thalib dan Hasan bin Ali[sunting | sunting sumber]

Selama kekhalifahan ayahnya, Husain menemaninya dan mengambil bagian dalam perangnya.[2] Dalam pertempuran Safin, Husain memberikan pidato kepada orang-orang untuk mendorong mereka berperang. Husain termasuk di antara mereka yang dikutuk oleh Muawiyah Ali dan mereka.[3]

Haj Manouchehri mengatakan tentang perilaku Husain dengan Hasan bahwa pada saat kesetiaan rakyat kepada Hasan, sekelompok pergi ke Husain dan menuntut kesetiaan kepadanya; Tapi Husain menyatakan dirinya patuh pada kakak laki-lakinya. Dengan dimulainya suksesi Hasan bin Ali, Husain menurutinya, karena menurut Haj Manouchehri dalam kisah pembalasan Abdurrahman bin Muljam, Pembunuhan Ali, di luar kehendaknya, menerima permintaan saudaranya dengan cara pembalasan. Karena dia menganggapnya sebagai Imam pada masanya.[10]

Setelah orang-orang menerima kesetiaan kepadanya, Hasan pergi ke mimbar dan memberikan pidato yang dianggap beberapa orang sebagai upaya untuk berdamai dengan Mu'awiyah. Jadi mereka pergi ke Husain, tapi Husain mengirim mereka ke Hasan.

Usai penandatanganan perjanjian damai, Muawiyah menyampaikan pidato di Kufah yang menyatakan bahwa ia telah melanggar semua ketentuan perjanjian dan juga menghina Ali bin Abi Thalib. Husain ingin menjawab, tetapi sekali lagi menolak untuk melakukannya atas perintah Hasan, dan Hasan sendiri berbicara untuk menanggapi Muawiyah.[11] Husain mematuhi ketentuan perjanjian bahkan setelah kematian Hasan.[7]

Pada masa kekhalifahan Muawiyah bin Abi Sufyan[sunting | sunting sumber]

Menurut Valiri dalam Encyclopedia of Islam, Husain tidak melakukan tindakan apapun terhadapnya selama masa Muawiyah.[2] Namun, dia menyalahkan Hasan karena mengalihkan kekuasaan kepada Muawiyah. Namun menurut Emadi Haeri, selama kekhalifahan Hasan dan kemudian selama perdamaiannya dengan Mu'awiyah, Husain memiliki semua pendapat dan semua posisi dengan saudaranya Hasan. Emadi Haeri menulis bahwa Hussein memiliki sikap yang lebih keras dan lebih terbuka terhadap Hasan daripada Bani Umayyah. Seyyed Ali Khamenei Dalam buku The 250-Year-Man, mendefinisikan semua perilaku dan sikap Imam Syiah dalam satu arah dan menggambarkan mereka seperti manusia. Emadi Haeri, mengutip konsep Imamah dalam Syiah dan juga secara historis, percaya bahwa kedua bersaudara itu pada umumnya memiliki posisi yang sama, dan untuk membuktikan klaim ini, ia merujuk pada kasus penguburan Hasan. Haj Manouchehri mengatakan bahwa meskipun Husain berpegang pada perjanjian damai Hasan dengan Muawiyah, ia juga menulis surat kepada Muawiyah yang menyatakan tidak sahnya kekhalifahan Muawiyah dan kurangnya kesetiaan kepadanya, serta mengutuk pemilihan Yazid sebagai penggantinya.

Tidak seperti Hasan, Husain bereaksi keras ketika Marwan mengutuk Ali di Medina, mengutuk Marwan dan ayahnya Hakam, yang sebelumnya telah ditolak oleh Nabi.

Menurut Madlung, ketika Hasan berada di ranjang kematiannya karena keracunan, dia tidak mengungkapkan kecurigaannya terhadap Mu'awiyah kepada Husain dalam keracunan ini sehingga Husain tidak akan membalas. Hasan memerintahkan agar dia dimakamkan di sebelah kakeknya Muhammad, dan jika ada perselisihan atau pertumpahan darah atas masalah ini, dia harus dimakamkan di sebelah ibunya Fatima; Tetapi Marwan ibn Hakam, dengan dalih bahwa orang-orang sebelumnya tidak mengizinkan 'Utsman dimakamkan di Baqiya, mencegah Hasan dimakamkan di sebelah Muhammad.

Pada saat yang sama, kaum Syiah Kufah mulai berjanji setia kepada Husain. Mereka menulis surat kepada Husain, di mana mereka menyatakan belasungkawa mereka kepada Husain dan menyatakan kesetiaan mereka kepada Hussein dan menyatakan minat mereka pada Husain dan keinginan mereka untuk bergabung dengannya. Sebagai tanggapan, Husain menulis bahwa dia berkewajiban untuk mematuhi persyaratan perdamaian Hasan dan meminta mereka untuk tidak mengungkapkan perasaan mereka, dan jika Husain bertahan sampai setelah kematian Muawiyah, maka dia akan memberi tahu orang-orang Syiah pandangannya.[9] Saat ini, Muawiyah meminta Marwan, penguasa Madinah, untuk tidak berurusan dengan Husain dan tidak melakukan tindakan provokatif. Di sisi lain, dalam sepucuk surat kepada Husain, dia membuat janji yang murah hati kepadanya dan menasihatinya untuk tidak memprovokasi Marwan. Kisah itu diakhiri dengan tanggapan tertulis dari Husain, yang tampaknya tidak menyusahkan Muawiyah.[2]

Selama pemerintahan Muawiyah, dua perbuatan penting yang dicatat dalam sumber sejarah: pertama, ketika ia berdiri di depan beberapa tetua Dinasti Umayyah atas kepemilikannya atas serangkaian tanah, dan kedua, ketika Muawiyah berjanji setia kepada Yazid sebagai putra Mahkota. Pandangan yang menentukan bidah dalam Islam.[2] Husain, bersama dengan putra-putra sahabat Muhammad lainnya, menolak tindakan ini karena bertentangan dengan surat damai Hasan dan bertentangan dengan prinsip Dewan Umar dalam mengangkat seorang khalifah, dan mengutuk Muawiyah.[6] Muawiyah menyarankan Yazid untuk memperlakukan Husain dengan lembut dan tidak memaksanya untuk berjanji setia.[3]

Khotbah Mina[sunting | sunting sumber]

Satu atau dua tahun sebelum kematian Muawiyah, dan ketika dia mencoba untuk menggantikan putranya Yazid sebagai penerus dan kemudian khilafah kaum Muslimin, bertentangan dengan perjanjian damainya dengan Hassan, Husain merasa terancam dengan situasi ini dan mengundang para tetua dunia Islam untuk haji berkumpul di tanah Mina dan mendengar pesannya.

Setelah undangan ini, sekitar tujuh ratus pengikut dan dua ratus sahabat Nabi Islam berkumpul di Mina. Pada awal pidatonya - yang kemudian dikenal sebagai "Khotbah Mena" - Husain menyebut Mu'awiyah sebagai "pemberontak" untuk mengungkap tindakannya dan sistem Umayyah, terutama apa yang telah mereka lakukan terhadap Ahlul al-Bayt dan Syiah, dan meminta hadirin untuk Ketika kembali ke kota mereka, beri tahu orang-orang tepercaya untuk menghindari bahaya dan bahaya Yazid yang akan berkuasa. Dalam lanjutan khutbahnya, beliau menyebutkan keutamaan Ali bin Abi Thalib dan kedudukan “amar ma’ruf dan nahi munkar” di masyarakat serta tanggung jawab para ulama dan sesepuh Islam dalam mewujudkan prinsip ini dan perannya dalam mencerahkan opini publik. Menyampaikan khotbah ini kepada para tetua Sahabat dan pengikut adalah kesempatan yang baik bagi Husain untuk menyampaikan pesannya dari tanah Mina ke telinga dunia Islam dan untuk menginformasikan para elit, para sahabat Nabi dan orang-orang Islam tentang kondisi umum dunia Islam. Dan mengungkap konspirasi aparat Umayyah.[12]

Pertempuran Karbala[sunting | sunting sumber]

Menerima undangan dari orang-orang Kufah[sunting | sunting sumber]

Berita kematian Muawiyah disambut dengan kegembiraan kaum Syiah Kufah. Para pemimpin Syiah Kufah berkumpul di rumah Suleiman bin Sard al-Khaza'i dan bersyukur kepada Tuhan dalam sebuah surat kepada Husain karena telah mengakhiri kekuasaan Muawiyah, menyebut Muawiyah sebagai khalifah yang tidak adil dan merebut tanpa pamrih, dan mengakui bahwa dia tidak lagi menoleransi kekuasaan Umayyah.[13] Kufi menyatakan bahwa mereka tidak akan mengadakan salat Jumat minggu ini di kediaman Nu'man ibn Bashir, penguasa Kufah, dan bahwa mereka akan mengusir Nu'man dari Kufah jika Hussein ingin datang.[13] Penduduk Kufah mengirim banyak tas surat kepada Husain, Banyak surat lainnya sampai ke Husain, beberapa di antaranya sejalan dengan komunitas Syiah Kufi; Seperti surat-surat Syabats bin Rib'i dan Amr bin Al-Hajjaj yang berperang melawan Husain di Karbala.[14]

Sebagai tanggapan, Husain menulis bahwa dia memahami rasa persatuan mereka dan menyatakan bahwa Imam umat harus bertindak sesuai dengan Kitab Allah dan mendistribusikan properti dengan benar. Namun, sebelum melakukan sesuatu, dia melihat Salah mengirim sepupunya Muslim bin Aqil ke sana untuk menyelidiki situasi.[15]

Rasool Jafarian, yang menyebutkan catatan buruk kaum Kufi pada masa Ali dan Hasan, berpendapat bahwa, bagaimanapun, mengingat pengetahuan Husain tentang rencana Yazid untuk membunuhnya, tidak ada cara yang lebih baik bagi Husain pada saat itu. Sebab, misalnya, kemungkinan berangkat ke Yaman tidak berhasil karena pengaruh pemerintah. Dia menunjukkan bahwa semua orang yang memprotes kepergian Husain menasihatinya untuk menerima pemerintahan Yazid, meskipun untuk sementara, dan bahwa Husain ibn Ali tidak ingin setuju dengan Yazid dan pemerintahannya sama sekali, bahkan jika penentangan terhadap pembunuhannya ini Memimpin.[16]

Husain mengirim Muslim bersama beberapa orang lainnya ke Kufah dan memerintahkan agar misinya dirahasiakan. Muslim tiba di Kufah pada awal Syawal dan membaca surat Husain kepada orang-orang. Orang-orang Kufah dengan cepat berjanji setia kepada Muslim dan bahkan Muslim pergi ke mimbar masjid Kufah dan mengatur orang-orang di sana. Dikatakan bahwa 18.000 orang berjanji setia kepada Muslim untuk membantu Husain.[13] Para pendukung Umayyah dan orang-orang seperti Umar bin Sa'ad, Muhammad bin Al-Asy'ats dan Abdullah bin Muslim, dalam surat-suratnya, melaporkan peristiwa dan ketidakmampuan Nu'man kepada Yazid. Menurut Najm Haidar dalam Encyclopedia of Islam, Nu'man sengaja tidak menindak aktivitas Muslim.[17] Yazid, yang tidak lagi mempercayai Nu'man ibn Bashir, penguasa Kufah saat itu, menggantikannya dengan Ubaidullah bin Ziad. Ubaidullah diperintahkan untuk segera pergi ke Kufah dan menghentikan kerusuhan dan berurusan dengan Muslim bin Aqil. Dia memasuki Kufah dengan menyamar dan mengambil tindakan keras terhadap pendukung Husain, yang membuat mereka takut.[18]

Bahramian mengatakan bahwa dengan pengetahuannya tentang Kufi, ia mampu merebut Kufah dari pendukung Husain melalui berbagai tindakan seperti ancaman, suap dan gosip. Dan untuk mencapai tujuan utama Bani Umayyah, yaitu membunuh Husain dalam situasi apapun.[13] Setelah aksi kaum Kufi dalam pemberontakan dan perebutan Istana Kufah tidak ke mana-mana, Muslim bersembunyi, tetapi akhirnya tempatnya terungkap dan pada tanggal 9 zulhijjah, setelah dipenggal, dia dilempar dari atap. Istana Kufah di depan umum. Hani bin Urwah, pemimpin suku Murad, juga tewas. Dalam sebuah surat, Yazid memuji Ibn Ziad atas perlakuan kejamnya dan memerintahkannya untuk mengawasi Husain dan para pengikutnya dan menangkap mereka, tetapi hanya untuk membunuh mereka yang berniat berperang.[13]

Saat itu Muslim telah mengirim surat yang sangat optimis kepada Husain yang menyatakan bahwa propagandanya berhasil dan ribuan kesetiaan dari orang-orang Kufah.[18]

Husain berangkat ke Kufah[sunting | sunting sumber]

Ibn Abbas mengingatkan Husain tentang pengkhianatan Kufi terhadap Ali dan Hasan dan memohon Husain untuk tidak membawa wanita dan anak-anak bersamanya dalam perjalanan ini. Husain menghargai nasihatnya dan berkata bahwa dia telah menyerahkan pekerjaannya kepada Tuhan.[13] Husain yang tidak mengetahui peristiwa di Kufah, bersiap berangkat ke Kufah pada tanggal 8 atau 10 zulhijjah, dan bukannya menunaikan haji, ia melakukan umrah di luar kota Mekkah. Dia berada di pinggiran kota, diam-diam meninggalkan kota bersama teman-temannya.[13]

Setelah Husain pergi, Abdullah ibn Ja'far menulis surat kepada Husain bersama kedua putranya, Aun dan Muhammad, memohon agar dia kembali. Sepupu Husain, Abdullah ibn Ja'far, menulis surat kepada penguasa Kufah, memintanya untuk menulis surat jaminan kepada Husain jika dia kembali ke Mekah. Sebagai tanggapan, penguasa Mekah mengirim Abdullah bin Ja'far dengan pasukan yang dipimpin oleh saudaranya Yahya untuk mengejarnya. Tetapi ketika kedua kelompok bertemu, mereka meminta Husain untuk kembali, tetapi Husain menjawab bahwa dalam mimpi dia telah melihat kakeknya Muhammad, yang memintanya untuk melanjutkan perjalanannya dan menyerahkan takdirnya kepada Tuhan. Dua putra Abdullah bin Ja'far, Aoun dan Muhammad, bergabung dengan Husain dan terbunuh bersamanya di Asyura.[19]

Dalam perjalanan, Husain bertemu dengan berbagai orang. Farzadagh melihat penyair yang, dalam menanggapi pertanyaan Husain, secara eksplisit mengatakan kepadanya bahwa hati rakyat Irak bersama Anda, tetapi pedang mereka digunakan untuk melayani Bani Umayyah. Sepupu Husain, Abdullah ibn Ja'far, menerima surat dari Amr ibn Sa'id dan pergi ke Husain untuk membacakannya, tetapi keputusan Husain tidak tergoyahkan dan sebagai tanggapan terhadap mereka yang mencoba menghalanginya, dia mengatakan bahwa takdir telah ditentukan. di tangan Tuhan dan Tuhan adalah yang terbaik. Dia menginginkan para hamba dan Tuhan tidak akan menjadi musuh orang yang benar.[18]

Zuhair bin Al-Qain, yang merupakan pendukung Utsman dan sedang bepergian dan menjauhkan tendanya dari tenda Husain selama perjalanan, terpaksa mendirikan tendanya di suatu tempat di dekat tenda Husain. Husain mengundangnya untuk bergabung dengan kelompoknya, dan selama pertemuan ini, Zuhair berubah pikiran dan bergabung dengan Husain dan menjadi salah satu sahabatnya.[18]

Ubaidullah bin Ziad telah mengerahkan pasukannya di mana-mana di sepanjang rute Hijaz ke Kufah dan tidak akan mengizinkan siapa pun untuk meninggalkan wilayah tertutup atau memasuki wilayah lain. Husain diberitahu tentang perintah Ubaidullah oleh orang Badui, yang dilarang memasuki Kufah, tetapi dia tidak terpengaruh dan melanjutkan perjalanannya. Di Thalabiyah, untuk pertama kalinya, berita pembunuhan Muslim ibn Aqil dan Hani ibn Arwa dilaporkan oleh beberapa musafir. Rasool Jafarian percaya bahwa alasan Husain maju ke Kufah, bahkan setelah mendengar berita kematian Muslim ibn Aqil, adalah karena dia dan para sahabatnya mengharapkan kemenangan. Dia mengacu pada riwayat yang diriwayatkan pada waktu itu tentang kemungkinan kemenangan, dalam arti bahwa Husain ibn Ali lebih menarik daripada Muslim ibn Aqil, dan orang-orang Kufah bergegas membantunya ketika mereka melihatnya.[20]

Jafarian menganggap alasan menemani keluarga Husain dalam perjalanan ke Kufah sebagai niatnya untuk merebut kekuasaan dari Yazid; Karena jika mereka menang di Irak, Hijaz akan tetap berada di tangan Bani Umayyah, dan bisa ditebak bagaimana mereka memperlakukan keluarga Husain.[21]

Di tempat berikutnya, Husain mengetahui bahwa orang yang telah dikirim dari Hijaz ke Kufah untuk memberitahu Husain tentang kedatangan awal Kufian telah terungkap, dan telah dilempar dari puncak istana di Kufah dan dibunuh. Setelah mendengar ini, Husain mengatakan kepada para pendukungnya bahwa, mengingat peristiwa yang telah terjadi, seperti pengkhianatan terhadap Kufi, siapa pun diizinkan meninggalkan karavan Husain.[18] Menurut Jafarian, berita tersebut menunjukkan bahwa situasi di Kufah telah berubah dan situasinya sama sekali berbeda dengan ketika diberitakan di Muslim. Jelas bagi Husain bahwa pergi ke Kufah tidak lagi tepat mengingat penilaian politik.[22]

Di Karbala[sunting | sunting sumber]

Di daerah Sharaf atau Zuhsum, penunggang kuda berada di bawah pimpinan al-Hurr bin Yazid, dan karena cuaca panas, Husain memerintahkan mereka dan kuda mereka untuk diberi minum, dan kemudian di sana dia mengumumkan kepada tentara Hurr motif . gerakan dan berkata:

Anda tidak memiliki seorang Imam dan saya menjadi sarana untuk menyatukan umat. Keluarga kami lebih pantas mendapatkan pemerintahan daripada siapa pun, dan mereka yang berkuasa tidak pantas mendapatkannya dan memerintah secara tidak adil. Jika Anda mendukung saya, saya akan pergi ke Kufah. Tapi jika kamu tidak menginginkanku lagi, aku akan kembali ke tempat pertamaku.[18][13]

Namun kufi yang menemani Hurr tidak menjawab. Kemudian Husain melakukan salat dan bahkan orang-orang Hurri dan Kufi mengikuti Husain.[19] Setelah shalat, dia mengingat kata-katanya kepada orang-orang Kufi dan berbicara tentang hak keluarga Muhammad dan hak keluarga ini atas kekhalifahan dan merujuk pada surat-surat yang telah ditulis oleh orang-orang Kufan ​​kepadanya. Hurr, yang tidak mengetahui surat-surat yang dikirim oleh kaum Kufi kepada Husain, tidak mengubah keputusannya, meskipun Husain menunjukkan kepadanya dua kantong penuh surat-surat Kufi, dan mengakui bahwa dia bukan salah satu dari mereka yang telah menulis surat kepadanya, dan bahwa dia berada di bawah Ubaidullah ibn Ziad.[13] Dia memerintahkan untuk membawa Husain dan teman-temannya ke Ibn Ziad tanpa perlawanan, dan dia bermaksud untuk meyakinkan Husain tentang hal ini. Ketika Husain siap untuk pergi, Hurr menghalangi jalannya dan mengatakan bahwa jika Husain tidak menerima perintah yang diberikan oleh Ibn Ziad kepada Hurr, dia tidak akan mengizinkan Hurr pergi ke Medina atau Kufah.[13] Dan dia menyarankan kepada Husain untuk tidak pergi ke Kufah atau Madinah, tetapi untuk menulis surat kepada Yazid atau Ibn Ziad, dan dia sendiri harus menulis surat kepada Ibn Ziad dan menunggu perintahnya, berharap dia bisa menyingkirkannya tes yang sulit ini dengan menerima jawaban. Namun Husain tidak menerima tawarannya dan pergi ke kiri menuju Qadisiyah. Hurr memperingatkannya bahwa saya melakukan ini untuk Anda dan bahwa jika ada perang, Anda akan dibunuh. Tapi Hussein tidak takut mati dan berhenti di daerah yang disebut Niniwe.[18] Juga, Hurr tidak bisa mencegah masuknya empat Syiah Kufah ke dalam tentara Husain.

Husain membacakan khotbah dan berkata, "Saya tidak melihat kematian kecuali kesyahidan dan hidup dengan penindas kecuali kesulitan." Menjelaskan alasan penentangannya terhadap pemerintah, ia memperkenalkan dirinya dan mengingatkan pahitnya kesetiaan orang-orang Kufi kepada ayah dan saudaranya, dengan mengatakan, "Orang-orang ini telah tunduk pada ketaatan setan dan telah meninggalkan ketaatan kepada Allah, Yang Maha Penyayang."[23] Seorang utusan dari Ibn Ziad datang ke Hurr dan tanpa menyapa Husain, dia mengirim surat kepada Hurr di mana Ibn Ziad telah memerintahkan Husain untuk tidak berhenti di mana pun dia memiliki akses ke air dan benteng yang kuat. Dengan surat ini, Ubaidullah ingin memaksa Husain untuk berperang. Zuhair ibn Qain menyarankan kepada Hussein untuk menyerang pasukan kecil Hurr dan merebut desa berbenteng Iqr, tetapi Husain menolak, karena dia tidak ingin memulai perang.[24]

Pada tanggal 2 Muharram, Husain mendirikan tenda di daerah Karbala. Menurut riwayat Muhammad al-Baqir, di belakang tenda karavan Husain adalah Nizari, dan tumbuhan ini mencegah pengepungan oleh orang-orang Kufi dan merupakan satu-satunya cara untuk menghadapinya.[24] Pada hari ketiga, situasi semakin memburuk dengan kedatangan pasukan berkekuatan 4.000 orang di bawah komando Umar bin Sa'ad. Sebagai putra salah satu sahabat Muhammad, ibn Sa'ad enggan melawan Husain dan melakukan upaya sia-sia untuk membebaskan dirinya dari tanggung jawab menghadapi Husain. Tetapi Ibn Ziad berkata bahwa jika dia tidak mematuhi perintah ini, dia tidak akan memberinya aturan Ray. Setelah mendengar ini, Ibn Sa'ad menuruti Ibn Ziad, berharap setidaknya dia akan mencegah perang dengan Husain. Pertama-tama, bin Sa'ad mengirim surat kepada Husain menanyakan tentang niatnya untuk datang ke Irak. Seorang kurir mencapai Ibn Sa'ad yang menunjukkan keinginan Husain untuk mundur, dan Husain mengatakan bahwa dia datang ke Irak karena surat-surat kaum Kufi, dan bahwa dia akan kembali ke Medina jika orang-orang Irak tidak menginginkannya lagi. Ibn Sa'ad melaporkan masalah ini kepada Ibn Ziad, Ibn Ziad bersikeras bahwa Husain harus berjanji setia kepada Yazid, dan jika Husain menerima kesetiaan, dia akan menunggu perintah berikutnya.[25] Tak lama setelah itu, Umar bin Sa'ad diperintahkan untuk mencegah Husain dan para sahabatnya mencapai air.[13]

Ada desas-desus bahwa Husain ingin menyerah, tetapi Aqaba bin Saman Ghulam, istri Husain, bersaksi bahwa Husain tidak pernah mengajukan penawaran dan hanya meninggalkan tanah Karbala dan pergi ke suatu tempat untuk menentukan tugas perang. Wilfred Madlung percaya bahwa versi tawaran Husain untuk menyerah kepada Yazid bertentangan dengan pandangan agamanya, dan bahwa sumber-sumber utama mungkin bermaksud untuk menempatkan kesalahan atas kematian Husain pada Ibn Ziad, bukan Yazid. Bahramian menganggap pernyataan ini sebagai rumor yang berasal dari Ibn Sa'ad, ia menulis topik tersebut dalam sebuah surat kepada Ibn Ziad.[13] Bahramian melanjutkan dengan mengatakan bahwa surat itu mungkin merupakan bagian dari rencana untuk menghancurkan wajah Husain, karena tidak mungkin Ibn Sa'ad melaporkan kebohongan seperti itu kepada Ibn Ziad.[25] Menurut Rasool Jafarian, Syamr berpengaruh dalam mengubah pendapat Ibn Ziad dalam menolak usulan Husain agar ia pergi ke salah satu perbatasan negara Islam atau kembali ke Madinah.[26] Merujuk pada sumber-sumber primer seperti Tarikh Tabari dan Al-Kamil Fi Tarikh, ia menekankan bahwa Husain bin Ali tidak ingin dibiarkan pergi ke Yazid dan berjanji setia pada tahap apapun.[27]

Pada tanggal tujuh Muharram, sebuah surat diterima dari Ibn Ziad kepada Ibn Sa'ad yang memerintahkan pasokan air ke kamp Husain. Umar membuat pasukan 500 orang di bawah komando Amr ibn Hajjaj.[28] Selama tiga hari, Husain dan teman-temannya kehausan. Pada malam hari, sekelompok 50[13] orang dengan berani menyerang sungai Efrat di bawah komando Abbas, tetapi hanya mampu membawa sedikit air.[18]

Syamr membawa pesan kepada Ibn Sa'ad bahwa Ibn Ziad memerintahkan Umar ibn Sa'ad untuk menyerangnya jika Husain tidak menyerah, atau Umar ibn Sa'ad menyerahkan komando tentara kepada Syamr. Syamr juga menambahkan pesan bahwa tubuh Husain harus ditendang setelah dia terbunuh, karena dia adalah seorang pemberontak. Ibn Sa'ad mengutuk dan menghinanya ketika dia mendengar kata-kata Syamr, mengatakan bahwa semua usahanya untuk mengakhiri masalah secara damai tidak efektif.[18] Ibn Sa'ad tahu bahwa Hussein tidak akan menyerah. Tapi Umar bin Sa'ad tidak mengizinkannya dan dia bertanggung jawab untuk melakukannya sendiri.

Pada malam hari kesembilan Muharram, Ibn Sa'ad pergi dengan pasukannya ke tenda Husain. Sementara Husain bersandar pada pedangnya, dia melihat di dunia mimpi kakeknya Muhammad, yang memberi tahu Husain bahwa dia akan segera bergabung dengannya. Husain mengirim saudaranya Abbas untuk mencari tahu apa yang dimaksud Kufi. Sementara itu, setelah mendengar kondisi baru Ibn Sa'ad, kedua pasukan itu saling menghina dan mengutuk. Husain, yang diberitahu tentang masalah ini, meminta istirahat malam itu dan membacakan khotbah kepada kerabat dan pendukungnya, yang kemudian diriwayatkan oleh Ali bin Husain:[18][29]

Saya memuji Tuhan yang memuliakan kami dengan kenabian Muhammad dan mengajari kami Al-Qur'an dan agama. Saya tidak mengenal seorang penolong lebih baik dari teman-teman saya dan keluarga yang lebih tulus dari keluarga saya. Semoga Tuhan membalas Anda. Saya pikir kita akan dibunuh besok. Saya meminta Anda untuk pergi dan saya tidak memaksa Anda untuk tinggal. Gunakan kegelapan malam dan pergi.

Namun para sahabatnya tidak menerima dan tetap setia pada kesetiaan mereka.[30][18] Zainab pingsan karena putus asa. Husain bersiap untuk perang. Dia mengikat tenda-tenda itu dan mengikatnya dengan tali. Dia membangun gundukan kayu dan alang-alang di sekitar tenda untuk mencegah musuh mendekati mereka dengan membakarnya bila perlu. Husain dan rekan-rekannya berdoa sepanjang malam, dan pertempuran dimulai besok pagi.[18] Malam itu, sekitar tiga puluh anggota tentara Yazid bergabung dengan Husain.[31]

Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Takieh Mo'aven ol-Molk (12864211665)).jpg
Pengaturan kekuatan tempur

Pada pagi hari kesepuluh Muharram, Husain menyiapkan pasukannya, yang terdiri dari 32 penunggang kuda dan 40 infanteri. Dia memberikan sisi kiri tentara kepada Habib bin Muzhahir, sisi kanan untuk Zuhair bin Al-Qain dan bendera tentara untuk Abbas. Dia juga memerintahkan kayu bakar untuk dikumpulkan di sekitar tenda dan dibakar.[30]

Kemudian, sambil menunggang kuda dengan Al-Qur'an di tangannya, dia berdoa dengan indah kepada Tuhan dan memberi tahu orang-orang Kufah bahwa Tuhan adalah pelindungnya. Mengingatkan Kepada orang-orang kata-kata Muhammad yang mengatakan dia dan Hassan adalah pemuda terbaik di surga. dan mengingatkan mereka tentang posisi keluarganya dan meminta mereka untuk berpikir apakah membunuhnya itu benar? Dia kemudian menyalahkan orang-orang Kufah karena memintanya untuk datang ke profesi mereka lebih awal dan meminta untuk diizinkan pergi ke tanah Islam di mana dia aman. Tetapi mereka diberitahu lagi bahwa dia harus terlebih dahulu menyerah kepada Yazid. Husain menjawab bahwa dia tidak akan pernah menyerah.[30]

Hurr bin Yazid dan putranya terkesan dan pergi ke tentara Husain. Hurr menyalahkan Kufi karena mengkhianati Husain, dan Hurr akhirnya terbunuh di medan perang.[18] Zuhair bin Qain meminta orang-orang Kufah untuk mendengarkan Husain dan tidak membunuhnya. Tetapi mereka menghinanya dan kemudian Zuhair meminta mereka untuk setidaknya menahan diri dari membunuh Husain, tetapi orang-orang Kufi mulai menembak.[30][18]

Perang dimulai. Sayap kanan Korps Kufah menyerang komando Amr bin Hajjaj, tetapi menghadapi perlawanan dari Husain army dan mundur. Sayap kiri tentara Kufah, yang dipimpin oleh Syamr, menyerang dan melakukan pengepungan tanpa hasil, dan komandan kavaleri tentara meminta Ibn Sa'ad untuk mengirim infanteri dan pemanah untuk membantunya. Syabbos bin Rabi'i, yang dulunya adalah pendukung Ali, sekarang menjadi tentara Kufah dan di bawah komando infanteri Ibn Ziad. Ketika dia diperintahkan untuk menyerang, dia berkata dia tidak memiliki keinginan untuk melakukannya, dan kavaleri dan 500 pemanah melakukannya. Ibn Sa'ad memerintahkan agar tenda-tenda dibakar. Pada awalnya, ini menguntungkan Husain, karena api menghalangi masuknya pasukan Umar bin Sa'ad. Shamar pergi ke tenda-tenda wanita Husain dan ingin membakar tenda, tetapi teman-temannya menegurnya.[32]

Pada siang hari, Husain dan para sahabatnya melaksanakan salat Zuhur.[32] Tentara musuh menembaki mereka di tengah-tengah salat zuhur.[31] Pada sore hari, tentara Husain dikepung dengan keras. Tentara Husain terbunuh di depannya. Bani Hasyim pertama yang dibunuh adalah Ali Akbar, putra Husain.[18] Kemudian putra-putra Muslim bin Aqil, putra-putra Abdullah bin Ja'far, putra-putra Aqiel dibunuh. Dikatakan bahwa Hasan, putra Hasan, terluka parah dan meminta bantuan pamannya Husain. Husain bangkit dengan marah dan memukul Qasim si penyerang dengan pedangnya. Orang itu jatuh di bawah kaki pasukan Ibn Ziad dan diinjak-injak. Husain memeluk Qasim dan mengutuk para pembunuhnya. Husain membawa tubuh Qasim yang tak bernyawa ke tendanya dan meletakkannya di samping korban lainnya.[18]

Rincian kematian Abbas di Tabari dan Blazeri belum dirilis. Hanya disebutkan bahwa Husain, yang dahaga anak-anaknya meningkat, menyuruh Abbas untuk pergi mengambil air untuk anak-anak. Dan Abbas maju di sepanjang Sungai Efrat, tetapi Abbas berpisah dari Husain dan dikelilingi oleh musuh dan bertempur dengan gagah berani dan terbunuh di tempat makamnya sekarang.[31]

Saat itu, pasukan Ibn Ziad sangat dekat dengan Husain, tetapi tidak ada yang berani melakukan apa pun terhadapnya. Hingga Malik bin Nasir Kennedy memukul kepala Husain dan topinya berlumuran darah.[33] Sementara Husain mengganti topinya dengan selendang dan menutupi kepalanya dengan sorban, pria Kennedy itu menjarah jubahnya. Tapi jubah ini tidak membantunya. Karena setelah itu ia terus-menerus miskin dan hidup dalam kehinaan.[18]

Bagian menyedihkan lainnya dari momen-momen ini adalah pembunuhan Ali Asghar, yang ditempatkan Husain di lengannya (atau kakinya). Bayi ini berusia enam bulan. Husain melepas pakaian perangnya dan meminta air untuk anak itu, tetapi peluru itu merobek leher anak itu dan Husain mengumpulkan darah anak itu di telapak tangannya dan menuangkannya ke udara, meminta murka Tuhan atas orang-orang jahat.

Syamr pergi ke Husain dengan pasukan, tetapi tidak berani menyerangnya, dan hanya terjadi konflik verbal di antara keduanya. Husain bersiap untuk perang. Husain berusia 55 tahun pada saat itu dan, karena usianya, tidak bisa bertarung terus-menerus. Meskipun usianya masih muda, Abdullah ibn Hasan pergi membantu Husain dan tidak mendengarkan apa pun yang diperintahkan Husain dan Zainab kepadanya untuk kembali ke tenda. Akhirnya dia meletakkan tangannya di depan pedang yang terpotong oleh pukulan pedang, dan Husain berjanji untuk melihat ayahnya di surga dan mencoba untuk menghilangkan rasa sakitnya. Husain mengenakan beberapa pakaian karena takut dibiarkan telanjang di padang pasir setelah kematiannya. Tetapi setelah dia terbunuh, dia menjarah semua pakaian itu dan tubuhnya dibiarkan telanjang di gurun Karbala.

Ibn Sa'ad telah mendekat dan Zainab berkata kepadanya: "O Umar ibn Sa'ad, apakah Aba Abdullah terbunuh dan kamu hanya berdiri dan menonton?" Air mata mengalir dari mata Ibn Sa'ad. Husain bertempur dengan gagah berani, ketika Husain pergi ke sungai Efrat untuk minum air, sebuah anak panah mengenai dagu atau tenggorokannya. Akhirnya, Husain, untuk terakhir kalinya, takut pada musuh pembalasan Tuhan, tetapi dia dipukul di kepala dan lengan, dan dia jatuh ke tanah. Sinan bin Anas Amr Nakha'i memerintahkan Kholi bin Yazid Asbahi untuk memenggal kepala Husain, tapi dia takut dan tidak bisa melakukannya. Sinan atau Syamr memukul lagi ke Husain dan memenggal kepalanya dan memberikannya kepada Kholi untuk membawa kepalanya ke Ibn Ziad.[18][31]

Acara setelah pertempuran[sunting | sunting sumber]

Sepuluh orang mengajukan diri untuk menunggangi kuda di atas tubuh Husain yang tak bernyawa untuk menodai dia. Setelah Ibn Sa'ad meninggalkan medan perang, orang Asadian mengubur tubuh tanpa kepala Husain, bersama dengan yang terbunuh lainnya, di tempat yang sama di mana pembantaian itu terjadi.

Pertempuran berakhir, dan tentara Ibn Ziad menjarah pakaian, pedang, dan perabotan Husain, serta perhiasan wanita. Symar ingin membunuh Ali bin Husain (salah satu yang selamat dari pertempuran dan Imam Syiah keempat) yang sakit di salah satu tenda. Tapi Ibn Sa'ad menghentikannya dan tidak mengizinkan siapa pun masuk ke tendanya.

Dia membagi kepala orang-orang yang terbunuh dalam pasukan Husain di antara suku-suku sehingga mereka bisa lebih dekat dengan Ibn Ziad. Suku Kanda yang dipimpin oleh Qais bin Ash'ath Kennedy berkepala 13, Suku Hawazan yang dipimpin oleh Shamar bin Dhi Al-Jushn berkepala 12, Bani Tamim berkepala 17 dan Bani Assad berkepala 16,[34] dan masuk Kufah dengan total dari 71 kepala dipotong. Blazeri, Tabari dan Sheikh Mofid telah menulis jumlah kepala sebagai 73.[35]

di syam[sunting | sunting sumber]

Setelah pertempuran, para penyintas dan korban tentara Husain pertama kali dikirim ke Ibn Ziad, yang memperlakukan mereka dengan buruk. Kepala-kepala ini kemudian dibawa ke Damaskus. Saat matahari terbit, kepala orang yang terbunuh dan kafilah tawanan memasuki masjid Umayyah. Kemudian, atas perintah Yazid, semua kepala digantung di gerbang kota dan masjid Umayyah selama 3 hari. Yazid pertama-tama memperlakukan mereka dengan keras, yang mendapat tanggapan serupa dari Ali bin Husain dan bibinya Zainab. Pada akhirnya, Yazid memperlakukan mereka dengan lembut.

Dengan pidato Ali bin Husain, wanita Yazid dan orang-orang kota juga menangis untuk Husain dan orang mati.

Yazid memberi mereka properti untuk mengkompensasi apa yang telah dicuri dari wanita Hasyim di Karbala. Ali bin Husain (penerus dan imam setelah Husain ibn Ali) lolos dari eksekusi, dan Yazid memperlakukannya dengan baik dan kembali ke Medina beberapa hari kemudian dengan wanita Hashemite dan pengawal terpercaya. Kafilah ini tiba di Karbala empat puluh hari setelah Asyura dengan Arbain.[18]

haus darah Husain[sunting | sunting sumber]

Kaum Kufi sangat menyesal segera setelah pertempuran Karbala, dan pemberontakan seperti Pemberontakan Tawabin dan Pemberontakan Mukhtar mengkonfirmasi hal ini.[17]

Pemberontakan pertama yang terjadi dengan niat bertaubat dan mencari darah Husain bin Ali adalah gerakan taubat yang dipimpin oleh Sulaiman bin Shurad. Tentara Tawabin dikalahkan oleh tentara Umayyah, dan sebagian besar pemimpinnya tewas, dan sisanya bergabung dengan Mukhtar Saghafi. Mukhtar membunuh mereka yang terlibat dalam kematian Husain setelah menguasai Kufah. Pada paruh pertama abad kedua Hijriah, Zaid bin Ali (w. 122 AH), putra Ali ibn Husain, memberontak di Kufah dengan slogan mencari darah Husain ibn Ali dan menghadapi penindasan Bani Umayyah. Tentu saja, para Imam Syi'ah tidak ambil bagian dalam pemberontakan ini dan bahkan memperingatkan Syiah agar tidak mendukung Zayd bin Ali. Setelah Zayd, anak-anaknya melanjutkan jalannya. Dengan demikian, rantai pemberontakan melawan Bani Umayyah terbentuk, yang melemahkan Bani Umayyah, dan Abu Muslim Khorasani memanfaatkan ruang ini untuk memprovokasi gerakan Siahjamgan, yang menyebabkan jatuhnya Bani Umayyah.[36]

Makam[sunting | sunting sumber]

Mashad al-Husain

Mashad al-Husain ada di Karbala, Irak.

Makam ini kemungkinan terbentuk dua abad setelah peristiwa Karbala dan dibangun kembali serta diperluas hingga abad ketiga belas Hijriah. Tempat ini pada awalnya tidak memiliki bangunan dan ditandai dengan papan nama yang sederhana. Setelah itu, pada abad ketiga Hijriah, sebuah monumen dibangun di atasnya, yang dianggap pada masa pemerintahan beberapa khalifah Abbasiyah dan amir Dailami dan raja patriarkal dan Ottoman, dan secara bertahap kota Karbala dibangun dan diperluas di sekitarnya.

Dalam Al-Qur'an dan Hadist[sunting | sunting sumber]

Dalam ayat Al Quran[sunting | sunting sumber]

Banyak komentator Sunni dan Syiah, seperti Fakhr Razi dan Muhammad Husain Thabathaba'i, dalam interpretasi mereka terhadap Surah Al-Insan, mengaitkan wahyunya dengan Ali dan Fatima dan kisah penyakit anak atau anak-anak mereka dan sumpah untuk kesembuhan mereka.[37][38]

Seyyed Mohammad Husain Tabatabai dalam Tafsir al-Mizan mengatakan, Mubāhalah menceritakan kisah konfrontasi antara Nabi Islam dan keluarganya di satu sisi dan orang-orang Kristen Najran di sisi lain. Tabatabai mengatakan bahwa menurut riwayat, arti anak-anak kami dalam ayat Mubahila adalah Hassan dan Husain.[39] Banyak komentator Sunni juga menyatakan bahwa orang-orang di dalamnya adalah Ali, Fatima, Hasan dan Husain.

Dalam menafsirkan ayat penyucian dalam Al-Mizan, Tabatabai menganggap yang dituju ayat ini adalah Ahl al-Kisa dan mengacu pada hadits-haditsnya, yang berjumlah lebih dari tujuh puluh hadits dan sebagian besar berasal dari Sunni.[38] Komentator Sunni seperti Fakhr Razi dan Ibn Kathir, dalam komentar mereka, ketika menceritakan berbagai riwayat tentang contoh Ahl al-Bayt dalam ayat ini, menganggap Ali, Fatima, Hasan dan Husain sebagai contoh.[40]

Dalam penjelasan dan penafsiran ayat 23 Surah Asy-Syura, Tabatabai dalam Al-Mizan, ketika melaporkan dan mengkritik berbagai perkataan para mufassir, telah dikatakan bahwa arti "kedekatan" adalah cinta Ahlul al-Bayt dari Muhammad; Artinya, Ali adalah Fatimah, Hasan dan Husain. Dia melanjutkan dengan mengutip berbagai riwayat dari Sunni dan Syiah yang telah mengklarifikasi masalah ini. Komentator Sunni seperti Fakhr al-Razi dan Ibn Kathir juga mengacu pada masalah ini.[41][42]

Ayat 15 Surat Al-Ahqaf berbicara tentang seorang wanita hamil yang menanggung banyak rasa sakit dan penderitaan. Ayat ini dianggap sebagai referensi untuk Fatemeh Zahra, dan putranya juga dikenal sebagai Husain, ketika Tuhan menyatakan belasungkawa kepada Muhammad tentang nasib cucu ini dan Muhammad mengungkapkan ini kepada Fatima Zahra, dia sangat sedih.[2]

Ayat-ayat lain yang dikaitkan oleh kaum Syi'ah kepada Husain termasuk ayat 6 Surah Al-Ahzab dan 28 Surah Az-Zukhruf, yang ditafsirkan sebagai kelanjutan Imamah dari generasinya. Juga, ayat-ayat seperti 77 Surah an-Nisa, 33 Surah al-Isra dan 27 hingga 30 Surah Al-Fajr merujuk pada pemberontakan dan pembunuhan Husain dari sudut pandang Syiah.[3]

Dalam biografi Nabi Islam[sunting | sunting sumber]

Husain ditempatkan sebagai contoh bobot kedua dalam riwayat-riwayat yang berkaitan dengan "Thaqalin". Dalam kelompok riwayat lain yang berkaitan dengan Hasnain, mereka diperkenalkan sebagai "penguasa pemuda surga". Namanya dan Hassan, karena usia mereka yang masih muda, termasuk di antara mereka yang mengikrarkan baiat dalam memperbaharui baiat kepada Nabi, yang menunjukkan tujuan Nabi dalam memperkuat status historis dan sosial mereka.[43]

Berita tentang nasib Husain[sunting | sunting sumber]

Ada riwayat bahwa Jibril memberi tahu Muhammad pada saat kelahiran Husain bahwa umatnya akan membunuh Husain dan bahwa Imamah akan berasal dari Husain, dan bahwa Muhammad memberi tahu teman-temannya tentang bagaimana Husain dibunuh. Kecuali Muhammad, Ali dan Hasan, mereka mengatakan hal yang sama. Allah juga memberitahu nabi-nabi sebelumnya tentang pembunuhan Husain.[3] Ali juga tahu bahwa Husain akan dibunuh di Karbala, dan begitu dia melewati daerah ini, dia berhenti dan menangis dan mengingat berita tentang Muhammad. Dia menafsirkan Karbala (کربلا) sebagai (کرب) kesedihan dan (بلا) bencana. Pembunuh Karbala akan masuk surga tanpa hisab apapun.[2]

Pasangan dan anak[sunting | sunting sumber]

Istri-istri[sunting | sunting sumber]

Husain menikahi 7 orang wanita:[44]

  1. Laila binti Abu Murrah
  2. Ummu Ishaq binti Thalhah
  3. As-Sulafah Al-Qadha'iyyah
  4. Ar-Rabbab binti Umru-ul Qais
  5. Asma binti 'Atharid
  6. Ummul Walad
  7. Ummahadatul Aulad

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Al-Husain memiliki 5 orang putra dan 2 orang putri, diantaranya adalah:[45]

  1. Ali as-Sajjad bin Husain
  2. Ali al-Akbar bin Husain
    Syahid Pertempuran Karbala. Ibunya bernama Laila binti Abu Murrah bin Urwah bin Mas'ud ats-Tsaqafi
  3. Ali al-Asghar bin Husain
    Syahid Pertempuran Karbala. Ibunya bernama Rubab binti Imra al-Qais, merupakan syahid termuda di Karbala
  4. Ja'far bin Husain
    Ibunya dari suku Quda'ah. Ja'far meninggal pada saat Husain masih hidup
  5. Abdullah bin Husain
    Syahid saat masih bayi bersama ayahnya.

Putri[sunting | sunting sumber]

  1. Sukainah binti Husain
    Ibunya bernama Rabab binti Imru' al-Qais bin Adi dari Kalb dari Ma'd. Rabab juga ibu dari Abdullah bin Husain.
  2. Fatimah binti Husain
    Ibunya bernama Umm Ishaq binti Thalhah bin Ubaidillah dari Taim[45]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Seseorang yang tidak melakukan dosa atau kesalahan sejak lahir sampai mati.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Haji Manouchehri 2013, hlm. 665.
  2. ^ a b c d e f g h Veccia Vaglieri, L. (2012-04-24). "(al-)Ḥusayn b. ʿAlī b. Abī Ṭālib". Encyclopaedia of Islam, Second Edition (dalam bahasa Inggris). Brill. 
  3. ^ a b c d e f g h i j k Emadi Haeri, "Hussein bin Ali, Imam", Danshanameh Jahan Islam.
  4. ^ Wilferd Madelung 2004, hlm. 665.
  5. ^ Kebudayaan Asyura
  6. ^ a b Haji Manouchehri 2013, hlm. ..
  7. ^ a b Haider, Najam I. (2016-05-04). "al-Ḥusayn b. ʿAlī b. Abī Ṭālib". Encyclopaedia of Islam, THREE (dalam bahasa Inggris). Brill. 
  8. ^ Haji Manouchehri 2013, hlm. 678.
  9. ^ a b Wilferd Madelung 2004, hlm. ..
  10. ^ Haji Manouchehri 2013, hlm. 677-679.
  11. ^ Haji Manouchehri 2013, hlm. 679.
  12. ^ Dari Najafabadi, "Manifestasi Pemikiran Politik Imam Husain", Pemerintahan Islam
  13. ^ a b c d e f g h i j k l m Madelung 2004, hlm. 493–498.
  14. ^ Haji Manouchehri 2013, hlm. 664–715.
  15. ^ Emadi Haeri, Seyed Mohammad (2009). "Hussein bin Ali, Imam." Ensiklopedia Dunia Islam. 13. Teheran: Yayasan Ensiklopedia Islam.
  16. ^ Jafarian 1999, hlm. 472–475.
  17. ^ a b Haider, Najam I. (2016-05-04). "al-Ḥusayn b. ʿAlī b. Abī Ṭālib". Encyclopaedia of Islam, THREE (dalam bahasa Inggris). Brill. 
  18. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s Veccia Vaglieri, L. (2012-04-24). "(al-)Ḥusayn b. ʿAlī b. Abī Ṭālib". Encyclopaedia of Islam, Second Edition (dalam bahasa Inggris). Brill. 
  19. ^ a b Haji Manouchehri 2013, hlm. 670.
  20. ^ Jafarian 1999, hlm. 478.
  21. ^ Jafarian 1999, hlm. 484.
  22. ^ Jafarian 1999, hlm. 461.
  23. ^ Haji Manouchehri 2013, hlm. 670-671.
  24. ^ a b Haji Manouchehri 2013, hlm. 671.
  25. ^ a b Haji Manouchehri 2013, hlm. 672.
  26. ^ Jafarian 1999, hlm. 483.
  27. ^ Jafarian 1999, hlm. 480.
  28. ^ Haji Manouchehri 2013, hlm. 673.
  29. ^ Haji Manouchehri 2013, hlm. 6674.
  30. ^ a b c d Haji Manouchehri 2013, hlm. 674.
  31. ^ a b c d Jafarian, Rasol. Refleksi gerakan Asyura. 
  32. ^ a b Haji Manouchehri 2013, hlm. 675.
  33. ^ Haji Manouchehri 2013, hlm. 676.
  34. ^ اماکن سیاحتی و زیارتی دمشق. 
  35. ^ "عاشورا در آینه آمار و ارقام". پرتال جامع علوم انسانی (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 2021-10-08. 
  36. ^ Haji Manouchehri 2013, hlm. 687.
  37. ^ Fakhr Razi & 30:245.
  38. ^ a b Tabatabai 1996.
  39. ^ aglar 1971
  40. ^ Ibn Kathir & 6:365.
  41. ^ Ibn Kathir & 7:183.
  42. ^ Fakhr Razi & 27:167.
  43. ^ Haj Manouchehri 2013, hlm. 677.
  44. ^ Sayyid Hasan al-Husaini, Syaikh; Hasan & Husain The Untold Stories. Jakarta: Pustaka Imam Syafi'i, 2013. ISBN 978-602-9183-47-4
  45. ^ a b AL-MUFID, Syaikh; Sejarah Amirul Mukminin Ali bin Abi Thalib & para Imam Ahlulbait Nabi SAW. Jakarta: Lentera, 2007. ISBN 978-979-24-3321-0

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Husain bin Ali
Cabang kadet Quraisy
Lahir: 8 Januari 626 Wafat: 10 Oktober 680
Jabatan Islam Syi'ah
Didahului oleh:
Hasan bin Ali
Imam
669-680
Diteruskan oleh:
Ali Zainal Abidin