Miqdad bin Amr

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Miqdad
Tempat lahirHadramaut, Yaman
EtnikArab Yamani
Dikenal sebagaiSahabat Nabi
Wafat33 H
AyahAmr al-Bahrani
AnakAbdullah bin Miqdad[1]
Karimah binti Miqdad[1]
AgamaIslam
IstriDhuba'ah binti az-Zubair bin Abdul Muthalib

Miqdad bin Amr al-Bahrani (bahasa Arab: مقداد بن عمرو البهراني‎) atau juga dikenal Miqdad bin Aswad adalah Sahabat Nabi Muhammad yang ikut berhijrah dari Mekkah ke Madinah.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Miqdad berasal dari suku Arab, Bahra bagian dari Banu Qudha'ah atau berasal dari Hadramaut, Yaman. Dia melarikan diri dari sukunya setelah melukai seseorang dan dihuni Mekkah. Di Mekkah, Miqdad milik seorang pria bernama al-Aswad Al-Kindi. Miqdad adalah seorang pemuda yang sangat berani ketika ia pergi ke Mekkah. Dalam Arabia orang menyukai pria pemberani dan kuat, Aswad Al-Kindi tidak punya anak, jadi suatu hari ia berdiri di antara semua suku Quraisy dan berkata "saya menyatakan bahwa mulai hari ini Miqdad sebagai anak saya, dan namanya sekarang Miqdad bin Al-Aswad Al-Kindi setelah aku mati ia akan mewarisi aku "Jadi, orang-orang mulai memanggilnya Miqdad bin Aswad al-Kindi, bukan Miqdad bin Amr. Ini adalah cara orang Arab menunjukkan cinta mereka terhadap seseorang. Islam bangkit dari puncak Gunung Hira. Miqdad bin Aswad al-Kindi menjadi dua puluh empat tahun. Dia mendengar tentang misi Nabi Muhammad. Dia bergegas untuk percaya pada agama baru. Dia terus Islam itu rahasia, dan merupakan bagian dari Muhajirin yang melarikan diri dari hukuman Quraisy. Dia bertemu Nabi Muhammad diam-diam. Dengan demikian, ia berada di antara umat Islam sebelumnya. Dia selalu merasa penderitaan di awal menjadi Muslim

Nabi Muhammad memerintahkan para sahabatnya untuk berimigrasi ke Madinah. Mereka berimigrasi satu per satu atau kelompok dengan kelompok. Setelah beberapa waktu, ia menerima perintah dari Allah untuk berimigrasi ke Madinah juga. Ketika ia sampai di Madinah, Miqdad bin Aswad Al-Kindi bersukacita dengan melihat dia mencapai Madinah aman.

Kesetiaannya terhadap Nabi Muhammad bisa dilihat pada Pertempuran Badar, ketika Miqdad bin Aswad Al-Kindi berdiri dan berkata: "Rasul Allah, pergi dan mematuhi Orde Allah Kami akan mendukung Anda Demi Allah, kami tidak akan mengatakan! sebagai orang-orang Yahudi berkata kepada nabi mereka: Anda dan Tuhanmu, pergi dan melawan Kami akan tinggal di sini Kami katakan:!! Anda telah datang kepada kami dengan kebenaran, dan kami taat dan diikuti Kami akan menunjukkan kami adalah laki-laki yang nyata. . Kami tidak akan mundur.

Senang ekspresi muncul di wajah Islam Nabi Muhammad. Lalu Nabi Muhammad berkata kepada kaum Ansar: "Apa yang harus saya lakukan"?

Sa'ad bin Mu'adz menjawab:..! "Rasul Allah, kami telah percaya pada Anda, kami telah percaya Anda Kami sudah mengaku apa yang telah dikatakan sebagai kebenaran Kami sudah berjanji untuk mendengar dan taat Kemudian, Rasul Allah, pergi pada apa yang Anda inginkan! Demi Allah! Jika Anda meminta kami untuk menyeberangi laut, kami akan lakukan "!

Ini adalah pertempuran pertama melawan orang-orang kafir, itu bernama perang Badar, ketika suku Quraisy menyerbu Muhammad 1400 terhadap 313 pengikut Muslim Nabi Muhammad dengan penuh antusiasme. Mereka bersiap-siap untuk menghadapi orang musyrik dengan hati yang penuh dengan iman.

Referensi[sunting | sunting sumber]