Abdullah bin Jahsy

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Abdullah bin Jahsy
radhiyallahu ’anhuma
Meninggal 625 (usia 40-an)
Madinah
Sebab meninggal Terbunuh di Perang Uhud
Kebangsaan Suku Quraisy
 Bani Asad bin Khuzaimah
  Bani Ghanam al-Asadi
Orang tua Jahsy bin Ri‘ab (ayah)
Umaimah binti Abdul-Muththalib (ibu)
Saudara Ubaidullah, Abu Ahmad, Zainab

Abdullah bin Jahsy bin Ri’ab bin Ya‘mur al-Asadi (bahasa Arab: عبد الله بن جحش بن رئاب بن يعمر الأسدي, lahir kr. 40 sebelum hijrah – wafat di Madinah, 3 H (625 M)) adalah seorang sahabat, sepupu, dan sekaligus saudara ipar Nabi Muhammad.[1][2] Abdullah termasuk pemeluk Islam pertama.[3] Dia memimpin pasukan pertama dalam Islam yang sukses, yaitu pasukan Ekspedisi Nakhlah.[4] Dia syahid dalam Perang Uhud bersama paman Nabi, Hamzah bin Abdul-Muththalib.[1]

Biografi[sunting | sunting sumber]

Ayahnya adalah Jahsy bin Ri’ab bin Ya‘mur, keturunan Bani Ghanam bin Dudan bin Asad bin Khuzaimah.[3] Kabilah Bani Ghanam dari Bani Asad bin Khuzaimah adalah salah satu kabilah suku Quraisy. Bani Ghanam bersekutu dengan Bani Abdu Syams, sukunya Utsman bin Affan.[5] Semua laki-laki dan perempuan dari suku Bani Ghanam masuk Islam dan hijrah ke Madinah.[6][3] Ibunya adalah Umaimah binti Abdul-Muththalib bin Hasyim bin Abdi-Manaf bin Qushay, bibi Nabi Muhammad.[3] Dia memiliki dua saudara, Ubaidullah dan Abu Ahmad, yang bersama-sama ketiganya masuk Islam sebelum dakwah Nabi Muhammad di Darul Arqam,[3] dan seorang saudari yang dinikahi Nabi Muhammad, Zainab binti Jahsy.[7]

Termasuk generasi as-Sābiqūn al-Awwalūn[sunting | sunting sumber]

Sebelum Islam, terjadi beberapa peristiwa di Mekah yang terjadi berhubungan dengan Nabi Muhammad, seperti renovasi Ka'bah lima tahun sebelum kenabian Muhammad.[8] Ketika itu, terjadi perselisihan di antara empat pemimpin Quraisy yang bisa memicu peperangan, yaitu tentang siapa yang berhak menempatkan Hajar Aswad pada posisi yang seharusnya. Mereka kemudian menjadikan Muhammad, yang ketika itu belum menjadi nabi, untuk memberi solusi. Muhammad membentangkan selembar kain dan menawarkan keempat pemimpin itu bersama-sama mengangkat Hajar Aswad ke tempatnya; sebuah solusi yang diterima oleh keempat pemimpin tersebut. Abdullah menjadi salah satu saksi ketika Nabi Muhammad menyelesaikan perselisihan, yang bisa membesar menjadi perang antar-suku, ini secara adil.[9]

Ketika Muhammad mendakwahkan Islam secara sembunyi-sembunyi, Abdullah adalah salah satu di antara yang menerima dakwah Islam, yaitu melalui Abu Bakar ash-Shiddiq,[10] bahkan sebelum Muhammad berdakwah di Darul Arqam. Muhammad baru berdakwah di Darul Arqam ketika pemeluk Islam mencapai tiga puluh orang.[11]

Ubaidullah mengikuti Abdullah hijrah ke Habasyah, tetapi di sana dia masuk agama Nasrani dan meninggal dalam keyakinan tersebut.[3]

Tahun-tahun di Madinah[sunting | sunting sumber]

Ekspedisi Nakhlah: 624[sunting | sunting sumber]

Terdapat satu ayat Alquran yang turun berhubungan dengan peristiwa Abdullah bin Jahsy dalam Ekspedisi Nakhlah.[12]

يَسْأَلُونَكَ عَنِ الشَّهْرِ الْحَرَامِ قِتَالٍ فِيهِ قُلْ قِتَالٌ فِيهِ كَبِيرٌ وَصَدٌّ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ وَكُفْرٌ بِهِ وَالْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَإِخْرَاجُ أَهْلِهِ مِنْهُ أَكْبَرُ عِنْدَ اللَّهِ وَالْفِتْنَةُ أَكْبَرُ مِنَ الْقَتْلِ

Mereka bertanya kepadamu tentang berperang pada bulan Haram. Katakanlah, "Berperang dalam bulan itu adalah dosa besar; tetapi menghalangi (manusia) dari jalan Allah, kafir kepada Allah, (menghalangi masuk) Masjidil Haram dan mengusir penduduknya dari sekitarnya, lebih besar (dosanya) di sisi Allah. Dan berbuat fitnah lebih besar (dosanya) daripada membunuh.

QS Al-Baqarah [2]: 217 —Terjemahan Departemen Agama RI

Nabi Muhammad mengutusnya memimpin sebuah pasukan kecil pertama dalam sejarah Islam.[13] Abdullah bin Jahsy mati terbunuh oleh Abul Hakam bin al-Akhnas bin Syuraiq pada Perang Uhud sehingga mati sebagai seorang syahid, kemudian dimakamkan satu kubur bersama paman Nabi, Hamzah bin Abdul-Muththalib.[14]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • Jihad, konsep peperangan dalam Islam

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Az-Zirakli 2002.
  2. ^ Al-Mishri 2015, hlm. 404.
  3. ^ a b c d e f Ibn Sa'ad 1990, hlm. 65.
  4. ^ Al-Asqalani, hlm. 32.
  5. ^ Al-Asqalani, hlm. 31.
  6. ^ Ibn Sa'ad 1990, hlm. 66.
  7. ^ Az-Zirakli 2002, hlm. 76.
  8. ^ Purnama 2014.
  9. ^ Al-Mishri 2014, hlmn. 404-405.
  10. ^ Ibn Hisyam 1955, I/257.
  11. ^ Al-Mishri 2015, hlm. 405.
  12. ^ Ibn Hisyam 1955, I/601.
  13. ^ Adz-Dzahabi 2006, hlm. 31.
  14. ^ Adz-Dzahabi 2006, hlm. 33.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Situs web