Abu Ayyub al-Anshari

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Abu Ayyub al-Anshari
radhiyallahu anhu
Foto Masjid Ayyub Sultan (Eyup Sultan Mosque) di Istanbul diambil dari arah makam Abu Ayyub al-Anshari
Masjid Ayyub Sultan di Istanbul, dekat makam Abu Ayyub al-Anshari
Nama asli Khalid bin Zaid
Lahir Khalid
Yatsrib (sekarang Madinah)
Meninggal Konstantinopel
tahun 52 H
usia 80 tahun
Tempat peristirahatan Tepi Benteng Istanbul
Kebangsaan Suku Khazraj
Kabilah Bani Najjar
Istri Ummu Ayyub
Orang tua Zaid bin Kulaib (ayah) dan Hindun binti Sa'id (ibu)

Abu Ayyub al-Anshari (أبو أيوب الأنصاري) adalah seorang sahabat Nabi Muhammad yang paling tua sekali. Di antara kemuliaannya adalah singgahnya Nabi Muhammad selama kurang lebih tujuh bulan di rumahnya ketika datang hijrah dari Mekkah ke Madinah.[1] Abu Ayyub hidup pada zaman Abu Bakar, Umar, Utsman bin Affan dan Ali bin Abi Thalib. Abu Ayyub meninggal di Konstantinopel ketika tentara Kekhalifahan Umayyah coba menyerang kota itu. Setelah Sultan Muhammad II naik tahta di Istanbul pada tahun 1435, makam Abu Ayyub dipindahkan ke tepi benteng Istanbul, seperti yang diwasiatkannya.

Abu Ayub tidak pernah absen dalam satu peperangan pun. Ia memegang teguh firman Allah SWT, “Berangkatlah kalian dalam keadaan ringan maupun berat ...” (QS at-Taubah [9]: 41)

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Namanya adalah Khalid bin Zaid bin Kulaib bin Tsa'labah bin Abdu-Amr bin Auf bin Ghanam bin Malik bin an-Najjar bin Tsa'labah bin al-Khazraj.[2] Dia berasal dari suku Khazraj, kabilah Bani Najjar.[2] Ayahnya adalah Zaid bin Kulaib. Ibunya adalah Hindun binti Sa'id bin Amr bin Imri'il Qais bin Malik bin Tsa'labah bin Ka'ab bin al-Khazraj bin al-Harits bin al-Khazraj.[3] Istrinya adalah Ummu Ayyub binti Qais bin Sa'id bin Qais bin Amr bin Imri'il Qais.[4] Nabi mempersaudarakannya dengan Mush'ab bin Umair.[1]

Di masa kenabian Muhammad[sunting | sunting sumber]

Sebelum Nabi Muhammad hijrah ke Madinah, Abu Ayyub al-Anshari mengikuti Baiat Aqabah yang kedua.[3] Setelah Nabi Muhammad hijrah, dia mengikuti Perang Badr dan perang-perang setelahnya.[1]

Rumahnya dipilih oleh Nabi sebagai tempat tinggal sementara di perkampungan Bani Najjar hingga pembangunan Masjid Nabawi dan bilik Ummul Mukminin Saudah selesai. Lama tinggalnya Nabi di rumah Abu Ayyub kurang lebih tujuh bulan. Awalnya, di rumah Abu Ayyub Nabi tinggal di lantai bawah dan Abu Ayyub bersama istrinya tinggal di lantai atas. Namun, karena Abu Ayyub tidak ingin berada di atas Nabi, Abu Ayyub pindah ke lantai bawah dan Nabi pindah ke lantai atas.[1]

Suatu ketika, pada saat Nabi Muhammad menjadi tamu di rumah Abu Ayub dan tinggal di ruang bawah, secara tidak disengaja air tumpah ke atas lantai. Ummu Ayub pun takut kalau air itu akan mengenai Nabi Muhammad, namun ia tidak menemukan selain sepotong kain sutera yang mahal harganya. Maka, Ummu Ayub pun segera mengambilnya untuk mengeringkan air itu.

Ketika terjadi peristiwa tuduhan berzinanya Aisyah, istri Nabi Muhammad, dengan Shafwan bin Mu'aththal, Abu Ayyub pernah ditanya Ummu Ayyub, “Tidakkah kau dengar apa yang dikatakan orang-orang tentang Aisyah?”

Abu Ayyub menjawab, “Tentu saja. Apa yang mereka katakan itu adalah dusta. Apakah kamu mungkin melakukannya?”
“Tidaklah, demi Allah. Aku tidak mungkin melakukannya.”
“Kalau begitu, Aisyah, demi Allah, lebih baik daripada kamu.”[5]

Lalu, Allah menurunkan firmannya:[1]

لَوْلَا إِذْ سَمِعْتُمُوهُ ظَنَّ الْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بِأَنْفُسِهِمْ خَيْرًا وَقَالُوا هَذَا إِفْكٌ مُبِينٌ

Mengapa orang-orang mukmin dan mukminat tidak berbaik angka terhadap diri mereka sendiri, ketika kalian mendengar berita bohong itu dan berkata: “Ini adalah (suatu berita) bohong yang nyata.”

QS an-Nur [24]: 12

Setelah wafatnya Nabi Muhammad[sunting | sunting sumber]

Abu Ayyub al-Anshari tetap tinggal di Madinah sampai pada masa kekhalifahan Ali bin Abi Thalib. Di masa itu, Ali mengangkatnya sebagai penggantinya memimpin Madinah ketika Ali memindahkan pusat kekhalifahan ke Irak. Namun, Abu Ayyub tidak lama kemudian menyusul Ali ke Irak.[1] Dia pernah pindah ke Mesir melalui jalur laut di tahun 46 H. Pindah lagi ke Damaskus di zaman Muawiyah bin Abi Sufyan.[2]

Abu Ayyub ikut serta dalam peperangan membebaskan banyak negeri, selain Perang Shiffin.[2] Dia memihak Ali dalam memerangi kaum Khawarij.[6]

Sampai pada zaman Muawiyah bin Abu Sufyan, Ia ikut bertempur melawan kekaisaran Romawi. Ia dimakamkan di Konstantinopel. Pada zaman pemerintahan Muhammad al-Fatih memerintah Kesultanan Utsmaniyah, Ia dijadikan idola sebagai pahlawan yang membebaskan kota Konstantinopel.

Wafat[sunting | sunting sumber]

Abu Ayyub al-Anshari meninggal di tahun 52 H di usia 80 tahun sebagai seorang mujahid. Ketika itu, dia sedang ikut bersama pasukan yang dipimpin oleh Yazid bin Muawiyah untuk membebaskan Konstantinopel. Baru beberapa saat sampai di wilayah musuh, dia jatuh sakit. Yazid menjenguknya seraya bertanya, “Apa yang ingin Anda wasiatkan?”

Dia menjawab, “Apabila aku meninggal, bawalah jasadku dengan kuda sejauh jarak yang dapat ditempuh ke arah musuh. Jika tidak memungkinkan, maka kebumikanlah aku terlebih dahulu kemudian kembalilah berperang.”

Setelah Abu Ayyub wafat, jasadnya dinaikkan di atas kuda. Lalu kuda itu dibawa ke wilayah musuh kemudian jasadnya dikuburkan.[3][1]

Periwayatan hadis[sunting | sunting sumber]

Meriwayatkan dari Nabi Muhammad dan Ubay bin Ka'ab.[6]

Meriwayatkan darinya: Jabir bin Samurah, al-Barra bin Azib, Miqdam bin Ma'du Yakrib, Abdullah bin Yazid al-Khathami, Jubair bin Nufair, Sa'id bin al-Musayyib, Musa bin Thalhah, Urwah bin Zubair, Atha' bin Yazid al-Laitsi, Aflah maula Atha' bin Yazid al-Laitsi, Abu Rumam as-Sima'i bin Abdirrahman, Abu Salamah bin Abdirrahman, Abdurrahman bin Abi Laila, Qartsa' adh-Dhubai, Muhammad bin Ka'ab, al-Qasim Abu Abdirrahman, dan lain-lain.[2]

Banyak hadis yang diriwayatkan darinya. Di kitab Musnad karangan Baqi bin Makhlad ada 155 hadis darinya, tujuh di antaranya disepakati Bukhari dan Muslim. Bukhari sendiri meriwayatkan satu hadis yang lain. Muslim meriwayatkan lima hadis yang lain.[2]

Abu Ayyub pernah berangkat dari Madinah ke Mesir hanya untuk menemui Uqbah bin Amir dan menanyainya tentang satu hadis yang pernah didengar dari Nabi Muhammad. Dia berkata, “Ada satu hadis yang pernah engkau dengar dari Rasulullah dan tidak ada lagi yang mendengarnya selain aku dan engkau; yaitu hadis tentang menutupi aib seorang mukmin.”

Uqbah lalu menanggapi, “Ya, aku pernah mendengar Rasulullah bersabda, ‘Barang siapa menutupi aib seorang mukmin di dunia, maka Allah akan menutupi aibnya kelak pada hari Kiamat.’”
“Engkau benar,” tegas Abu Ayyub.[1]

Kata hikmat Abu Ayyub al-Anshari[sunting | sunting sumber]

"Sekiranya aku syahid disini wahai Yazid (ketua panglima Bani Umaiyyah, kalian kuburkan aku ditepi benteng Konstantinopel, kerana aku ingin mendengar derapan tapak kaki kuda sebaik-baik raja ketika mereka menawan Konstantinopel"

"Aku mendengar baginda Rasulullah S.A.W mengatakan seorang lelaki soleh akan dikuburkan di bawah tembok tersebut & aku juga ingin mendengar derapan tapak kaki kuda yang membawa sebaik-baik raja yang mana dia akan memimpin sebaik-baik tentara seperti yang telah diisyaratkan oleh baginda"

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h Al-Mishri, Mahmud (2015). Muhammad Ali, Lc, ed. Ensiklopedi Sahabat 2. Jakarta: Pustaka Imam Asy-Syafi'i. pp. 488–503. ISBN 978-602-9183-92-4. 
  2. ^ a b c d e f "أبو أيوب الأنصاري" [Abu Ayyub al-Anshari]. Islamic Library. سير أعلام النبلاء (dalam bahasa Arab). Diakses tanggal 16 Juli 2017. 
  3. ^ a b c "أسد الغابة ط العلمية". Shamela Library (dalam bahasa Arab). Diakses tanggal 16 Juli 2017. 
  4. ^ "كتاب: الاستيعاب في معرفة الأصحاب (نسخة منقحة)". Al-Eman|نداء الإيمان (dalam bahasa Arab). Diakses tanggal 17 Juli 2017. 
  5. ^ "أبو أيوب وذكره طهر عائشة لزوجه" [Pembelaan Abu Ayyub terhadap Aisyah di depan istrinya]. Islamic Library. السيرة النبوية لابن هشام (dalam bahasa Arab). Diakses tanggal 17 Juli 2017. 
  6. ^ a b "الإصابة في تمييز الصحابة". Shamela Library (dalam bahasa Arab). Diakses tanggal 17 Juli 2017.