Sumayyah binti Khayyat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Sumayyah binti Khayyath (Arab: سمية بنت خياطّ‎ ) adalah seorang ibu dari pemeluk muslim awal yaitu Ammar bin Yasir. Kisahnya di ceritakan oleh Ibnu Ishaq yang menceritakan bahwa ia terbunuh karena menjadi seorang muslim. Dalam lain bahasan, Ibnu Ishaq. mengatakan tentang orang yang dipanggil dengan nama Ammar bin Sumayyah, yang seharusnya Ammar dipanggil dengan nama bapaknya yaitu Ammar bin Yasir.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Dia adalah shahabiah (sahabat Nabi ﷺ dari kalangan wanita) biasa dipanggil Ummu Ammar (Ibu dari Ammar) sesuai nama anaknya Ammar bin Yasir. Ia merupakan syahidah pertama (yang mati syahid pertama) dalam mempertahankan keislamannya dari siksaan orang-orang musyrik Quraisy, dan orang ketujuh dari tujuh orang yang awal memeluk Islam. Ketujuh orang tersebut, Rasul ﷺ, Abu Bakar Siddiq, Bilal bin Rabah, Shuhaib, Khabab, dan Ammar, putranya. Rasul ﷺ dilindungi pamannya, Abu Bakar dilindungi kaumnya, yang selebihnya kerap mendapat penghinaan dan siksaan. Pada mulanya Sumayyah adalah budak perempuan Abu Hudzaifah bin al-Mughirah kemudian dimerdekakan dan dinikahkan dengan Yasir bin Amir dan berputra Ammar bin Yasir.

Surga untuk keluarga Yasir[sunting | sunting sumber]

Ketika Rasul ﷺ menemui keluarga Yasir yang mendapat siksaan dari kaumnya Nabi ﷺ berdoa dan bersabda: Bersabarlah hai keluarga Yasir karena sesungguhnya tempat kalian adalah surga (صبراً آل ياسر فإنّ موعدكم الجنة).[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]