Hasan bin Ali

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Al-Hasan bin Ali
الحسن بن علي
الحسن ابن علي.svg
Hasan radhiallahu 'anhu
Khalifah Kekhalifahan Rasyidin ke-5
Berkuasa661-661
PendahuluAli bin Abi Thalib
PenerusMuawiyah I (sebagai khalifah Umayyah pertama)
Imam Syiah ke-2
Imamah661–670
PendahuluAli bin Abi Thalib
PenerusHusain bin Ali
Lahir1 Desember 624 M
(15 Ramadhan 3 H)[1][2]
Madinah, Hijaz
Wafat2 April 670(670-04-02) (umur 45)
(28 Safar AH 50)[3][4]
Madinah, Kekhalifahan Umayyah
(sekarang Arab Saudi)
Pemakaman
SukuBani Hasyim (Quraisy)
Nama lengkap
Al-Hasan bin Ali bin Abi Thalib
bahasa Arab: الحسن ابن علي ابن أبي طالب
AyahAli bin Abi Thalib
IbuFatimah az-Zahra
Pasangan
  • Ummu Kultsum binti Al-Fadhl bin 'Abbas bin 'Abdul Muththalib
  • Khaulah binti Manzhur
  • Ummu Basyir binti Abu Mas'ud
  • Ja'dah binti Asy'ats
Anak
AgamaIslam

Al-Hasan bin 'Ali (bahasa Arab: الحسن بن علي‎; sekitar 624669) adalah putra Ali bin Abi Thalib dan Fatima Zahra dan cucu dari Nabi. Dia adalah Imam kedua Syiah dan nenek moyang ibu dari Dua Belas Imam, dari Muhammad al-Baqir hingga Muhammad al-Mahdi, serta para Imam Ismailiyah. Muslim, terutama Syiah, menyebutnya sebagai Imam Hasan Mojtaba. Nama panggilannya adalah Abu Muhammad. Dia dianggap dari Ahlul Bait dan Al-Kisa. Menurut beberapa Sunni seperti Ibnu Katsir dan Ibnu Hajar, dia adalah khalifah kelima dan terakhir dari Khalifah yang Benar. Dia juga dikenal karena kemurahan hatinya, kepeduliannya terhadap orang miskin, kebaikan hati, kecerdasan dan, tentu saja, keberaniannya.

Tujuh tahun pertama kehidupan Hasan dihabiskan bersama kakeknya. Ada sabda Nabi tentang dia dan saudaranya. Seperti: "Hasan dan Husain adalah pemimpin para pemuda surga." Peristiwa terpenting masa kecil Hasan adalah berpartisipasi dalam acara Mubāhalah dan disebut "Ibnaana" dalam ayat Mubāhalah. Selama kekhalifahan Ali bin Abi Thalib, Hasan mengikuti jejak ayahnya dan menemaninya berperang.

Setelah pembunuhan Ali bin Abi Thalib pada tanggal 21 Ramadhan, 40 H / 28 Januari 661 M, orang-orang datang untuk berjanji setia kepada Hasan. Hasan memberikan pidato di mana dia menyebutkan jasa ayah dan keluarganya dan hubungan dekatnya dengan Muhammad; Dia menyatakan bahwa syarat untuk menerima khilafah di pihaknya adalah kepatuhan publik terhadap perintah dan keputusannya. Setelah beberapa bulan, Muawiyah akhirnya berbaris di Madinah dengan pasukan di bawah komando Abdullah bin Amir. Menyadari situasi tersebut, Hasan pergi ke Nakhila dan mengumpulkan pasukan dengan para komandan pasukannya, termasuk Qais ibn Sa'ad al-Ansari. Di Sabat, setelah pengkhianatan salah satu komandan, ada perselisihan di tentara dan Hasan berbicara untuk menyelesaikannya, tetapi perselisihan menjadi lebih intens. tentara menjarah tendanya, Mereka menuduhnya menghujat, dan Hasan menjadi kecewa dengan mereka dan tidak melihat ketahanan dalam korps untuk berperang. Dalam keadaan seperti itu, Hasan tidak punya pilihan selain menerima perdamaian untuk mencegah pertumpahan darah dan menyelamatkan nyawa orang-orang dan umat Islam. Wilferd Madelung menulis dalam ensiklopedia Iranica bahwa Muawiyah mengirim surat bertanda tangan putih kepada Hasan. Hasan menulis di sini, Muawiyah bertindak sesuai dengan Al-Qur'an dan Sunnah Nabi dan khalifah yang saleh, Mu'awiyah tidak menunjuk pengganti, menciptakan keamanan publik, dan tidak mengancam Hasan dan para sahabatnya. Akhirnya, dengan klarifikasi kondisi Hasan, perjanjian ditandatangani antara para pihak pada akhir paruh pertama tahun 41 H.

Orang-orang Syiah percaya bahwa Imamah Hasan bin Ali didasarkan pada hadits Nabi dan Ali Ibn Abi Thalib, dan sementara menegaskan perdamaiannya, pengunduran dirinya dari posisi politik tidak membahayakan posisinya sebagai Imamah, dan dia adalah Imam sampai akhir hidupnya. Kaum Syiah percaya bahwa Imamah Hasan bin Ali tidak tersedia untuk rakyat, dan pada prinsipnya, Imamah tidak dipindahkan ke orang lain melalui kesetiaan kepada orang lain atau pengunduran diri Imam itu sendiri.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Genealogi[sunting | sunting sumber]

Abdul-Muththalib
(lahir 497)
 
 
 
 
 
Fatimah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Aminah
 
 
 
 
 
Abdullah
(lahir 545)
Abu Thalib
 
 
 
 
 
Fatimah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
MUHAMMAD saw
(lahir 570)
 
 
 
 
 
Khadijah
Ali
(lahir 599)
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Fatimah
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Hasan
(lahir 625)
Husain
(lahir 626)


nama[sunting | sunting sumber]

Namanya adalah "Hasan", kata sifat yang berarti "kebaikan". Menurut beberapa hadits Sunniو Ali ingin menamainya "Harb", tetapi Muhammad menamainya "Hasan".[5] Dalam beberapa hadits, nama Hasan disebut Tuhan.[6] juga dikatakan bahwa nama "Hasan" dan "Husain" adalah dua nama surgawi yang tidak ada di antara orang-orang Arab sebelum Islam.[7]

judul[sunting | sunting sumber]

Nama panggilannya adalah Abu Muhammad. Huruf dan kata-kata pelengkap yang digunakan Nabi untuk Hasan dan Husain - seperti Hasanain, Shabar dan Shabir, penguasa pemuda surga, Sabtan dan Reyhanatan - menunjukkan semacam hubungan yang saling melengkapi antara Hassan dan Husain. "Mujtaba" adalah salah satu nama lain yang Nabi menamainya; Nama ini sangat populer di kalangan Syiah. Hasan kadang-kadang disebut sebagai "Imam yang diracuni", yang mengacu pada pembunuhannya dengan racun.[7]

Kelahiran dan masa kecil[sunting | sunting sumber]

Hassan Mojtaba lahir pada tanggal 15 Ramadan tahun 3 AH, sama dengan 1 Desember 624 M, dan dalam riwayat lain, tahun kedua Hijriah di Madinah.[8] Dia adalah putra Ali bin Abi Thalib, sepupu Muhammad, dan Fatimah, putri Muhammad, keduanya dari Banu Hasyim suku Quraisy.[9] Setelah mengetahui kelahirannya, Nabi Islam memasuki rumah Fatima dan mengumandangkan Azan di telinga Hassan. Untuk merayakan kelahirannya, Muhammad mengorbankan seekor domba jantan, dan Fatima mencukur kepalanya dan menyumbangkan perak yang sama dengan berat rambutnya sebagai sedekah.[10]

Banyak riwayat mengatakan bahwa Hassan dan Husain duduk di bahu Nabi ketika dia berdoa; Menurut riwayat perpanjangan sujud Nabi dalam shalat karena digantungnya Hasnain dari bahunya, yang disebutkan dalam sumber Sunni dan Syiah. Menurut riwayat lain, Hasan dan husain memasuki masjid; Nabi sedang memberikan pidato tetapi dia turun dari mimbar dan memeluk mereka.[11]

Peristiwa terpenting di masa kecil Hasan dan Husain adalah peristiwa Mubāhalah, dan keduanya adalah "putra kami" dalam "ayat Mubāhalah".

Hidup selama Kekhalifahan Rasyidin[sunting | sunting sumber]

Manuskrip dari Syiah jimat yang terkait dengan periode Qajar di Iran, yang menggambarkan Ali dengan dua anaknya Hasan dan Husain. Salinan ini sekarang dimiliki oleh Perpustakaan Kongres.

Selama Kekhalifahan Abu Bakar, Umar, dan Utsman[sunting | sunting sumber]

Dengan kematian Nabi, keadaan khusus dimulai dalam kehidupan Hasan Mojtaba, yang hadir dalam petualangan Saqifa dan kemudian Fadak dan peristiwa yang terkait dengannya.[12] Tidak banyak riwayat tentang periode kehidupan Hasan ini; Namun dalam beberapa riwayat ini, kehadiran sosialnya signifikan. Menurut beberapa riwayat tentang kisah Fadak, Fatima menghadirkan Hasanin sebagai saksi untuk membuktikan kebenaran pernyataannya terhadap Abu Bakar.[13] Selama periode ini, Hasan keberatan dengan khalifah saat itu (Abu Bakar dan Umar) dan menyalahkan mereka karena merebut posisi ayahnya. Kehadiran sosial penting lainnya dari Hasan Mojtaba adalah kehadirannya sebagai saksi di dewan enam anggota untuk menunjuk seorang khalifah setelah Umar dan atas permintaan Umar. Yang sangat penting dan menunjukkan status sosial Hasan Mojtaba di antara para muhajerin dan Ansar.[12] Menurut Madlung, Selama Kekhalifahan Utsman, Hasan dilaporkan menolak saran ayahnya untuk menerapkan Hudud empat puluh cambukan pada saudara tiri Utsman, Walid bin Uqba, yang dituduh minum alkohol. Ali menegur Hasan karena tidak melakukannya dan meminta keponakannya, Abdullah bin Ja'far untuk melakukan cambuk.[10]

Salah satu peristiwa terpenting pada periode ini adalah protes kelompok-kelompok Muslim terhadap kinerja Utsman dalam kekhalifahan. Perilaku Utsman di Madinah dan Muawiyah di Damaskus, dalam mempekerjakan kerabat di posisi pemerintahan dan mengenakan pajak yang tinggi dan pencucian uang dan pemborosan dan kecerobohan beberapa tokoh politik terhadap keputusan Nabi, menyebabkan protes publik dan orang-orang seperti Abu Dzar Ghaffari menentang Utsman bangkit.[14]

Dalam kasus oposisi Abu Dzar, Hassan Mojtaba membela Abu Dzar sebagai pembela hak. Selama deportasi Abu Dzar, meskipun pemerintah melarang berbicara dengan Abu Dzar, Hasan Mojtaba dan ayahnya menemaninya, yang menyebabkan bentrokan antara mereka dan Utsman.

Penentangan yang intensif terhadap Utsman mendorong pengunjuk rasa untuk menyerang rumahnya. Menurut beberapa riwayat, Ali meminta Hasan dan Husain untuk membela Khalifah dan membawakan air untuknya.[14] Menurut Vaglieri, ketika Hasan memasuki rumah Utsman, Utsman sudah dibunuh. Menurut al-Baladzuri, Hasan terluka sedikit saat membela Utsman. Dikatakan juga bahwa dia mengkritik ayahnya karena tidak membela Utsman secara lebih keras. Tapi Abdul Husain Amini menganggap ini tidak mungkin karena tidak adanya salah satu sahabat Nabi dalam membela Utsman. Baqir Sharif Qurashi menganggap masalah ini telah dibuat-buat oleh Bani Umayyah, dengan alasan kurangnya dukungan dari tokoh lain kecuali Bani Umayyah dan mereka yang mendapat manfaat dari dukungan Utsman.[15]

Selama Kekhalifahan Ali[sunting | sunting sumber]

Hajj Manouchehri mengatakan bahwa setelah pembunuhan Utsman dan dalam kisah kesetiaan orang-orang kepada Ali bin Abi Thalib, Hasan memainkan peran penting dalam kesetiaan ini. Selama kekhalifahan ayahnya, dia selalu membantunya. Salah satu rencana terpenting Hasan selama periode ini adalah perwakilannya oleh ayahnya dan sekelompok empat orang, termasuk Ammar bin Yasir, untuk mengusir Abu Musa Al-Asy'ari dari Imarah Kufah dalam Pertempuran Jaml.[14]

Dalam perang Jaml, dalam menanggapi khotbah Abdullah bin Zubair, Hasan menyampaikan khotbah membela Ali bin Abi Thalib.[16] Salah satu tindakan terpenting Hasan dalam Pertempuran Shiffin adalah menemani beberapa tokoh yang tidak muncul dalam kalimat dan dikutuk oleh Ali. Selama pertempuran Safin, Muawiyah mencoba menggoda Hasan dan mengirim Ubaidullah ibn Umar untuk menawarkan Hasan untuk menghapus Ali ibn Abi Thalib dari kekhalifahan dan menjadi khalifah sendiri, yang disambut dengan tanggapan negatif dari Hasan. Di Safin, Hasan memimpin pusat tentara, dan setelah kisah arbitrase dan akibatnya, dan protes dan celaan rakyat terhadap Ali bin Abi Thalib, dalam sebuah khotbah dari Dewan Arbitrase, ia mengkritik individu dan caranya.[17]

Hasan dilaporkan menentang kebijakan ayahnya untuk berperang dengan lawan-lawannya karena ia percaya bahwa perang ini akan menyebabkan perpecahan dalam komunitas Muslim. Sebelum Perang Jamal, Hasan dikirim ke Kufah bersama dengan Ammar bin Yasir untuk mengumpulkan kekuatan bagi pasukan Ali, dan mampu menyediakan enam hingga tujuh ribu pasukan. Berdasarkan partisipasi Hasan dalam pertempuran Ali di Jamal dan Siffin, perannya dalam menggalang dukungan, dan komunikasinya dengan Muawiyah kemudian selama kekhalifahannya sendiri, di mana ia menegaskan hak keluarga Muhammad atas kantor khalifah, sejarawan Syiah Rasul Jafarian telah menyatakan bahwa gagasan Hasan menentang kebijakan Ali adalah tidak benar.[18] Pada tahun 658 M, Ali membuat Hasan bertanggung jawab atas wakaf tanahnya.

Khalifah[sunting | sunting sumber]

Setelah pembunuhan Ali oleh Khawarij Abdurrahman bin Muljam sebagai pembalasan atas serangan Ali terhadap Khawarij di Nahrawan, orang-orang memberikan kesetiaan kepada Hasan. Menurut Moojan Momen, sebagian besar sahabat Muhammad yang masih hidup (Muhajirin dan Ansar) berada di pasukan Ali di waktu, jadi mereka pasti berada di Kufah dan pasti telah berjanji setia kepadanya. Karena tidak ada laporan tentangan.[19] Dalam pidato pengukuhannya di Masjid Agung Kufah, Hasan memuji jasa keluarganya, mengutip ayat-ayat Al-Qur'an tentang masalah:

Saya termasuk keluarga Nabi yang darinya Allah telah menghilangkan kotoran dan yang Dia sucikan, yang cintanya Dia wajibkan dalam Kitab-Nya ketika Dia berkata: Barang siapa yang melakukan perbuatan baik, Kami akan meningkatkan kebaikan di dalamnya. [Al-Qur'an 42:23] Berbuat baik adalah cinta bagi kami, Keluarga Nabi.[20]

Qais bin Sa'ad, seorang pendukung setia Ali dan komandan pasukannya yang terpercaya, adalah orang pertama yang setia kepadanya. Qaiss kemudian menetapkan syarat bahwa baiat, harus didasarkan pada Al-Qur'an, sunnah (Perbuatan, Ucapan, dll.) Muhammad, dan mengejar jihad terhadap mereka yang menyatakan halal (halal) apa yang melanggar hukum (haram). Hasan, bagaimanapun, mencoba untuk menghindari kondisi terakhir dengan mengatakan bahwa itu secara implisit termasuk dalam dua yang pertama,[21] seolah-olah dia tahu , seperti yang Jafri katakan, sejak awal kurangnya resolusi Irak dalam masa persidangan, dan dengan demikian Hasan ingin "menghindari komitmen pada pendirian ekstrem yang dapat menyebabkan bencana total". [21] Menurut al-Baladhuri, sumpah yang diambil oleh Hasan menetapkan bahwa orang-orang "harus memerangi mereka yang berperang dengan Hasan, dan harus hidup damai dengan mereka yang berada di damai dengannya. "Kondisi ini membuat orang tercengang, bertanya pada diri sendiri: jika Hasan berbicara tentang perdamaian, apakah karena dia ingin berdamai dengan Muawiyah?

Setelah kesetiaan[sunting | sunting sumber]

Hasan tidak mengambil tindakan apa pun untuk perang atau perdamaian selama hampir lima puluh hari.[22] Setelah mendengar berita kematian Ali bin Abi Thalib, Muawiyah mengirim mata-mata ke Irak dan kota Kufah dan Basra. Setelah mengetahui hal ini, Hasan menangkap dan mengeksekusi mata-mata dan memerintahkan gubernur Basra untuk melakukan hal yang sama dengan mata-mata lainnya. Hasan dan Ibn Abbas masing-masing menulis surat kepada Muawiyah secara terpisah dan mengutuk tindakannya. Dalam disertasinya, Hasan justru mengancam Muawiyah dengan perang jika terus melakukannya. Berlanjutnya aksi Muawiyah ini dan ekspansinya menyebabkan Hasan memperingatkan Muawiyah dalam surat-surat yang rinci. Mengingat posisinya dan keluarganya, ia menegaskan kembali haknya atas kekhalifahan dan meminta Mu'awiyah untuk mematuhinya, mengancam bahwa perilaku yang berlanjut akan mengarah pada perang. Sebagai tanggapan, Muawiyah menghubungkan keunggulannya atas Hassan untuk usia lanjut dan pengalaman dalam pemerintahan. Dia kemudian mencoba untuk menekan Hassan dengan mengancam, memikat dan menipu.[23][24] Laporan lain menyatakan bahwa perwakilan Muawiyah datang ke Hasan dan mengatakan kepadanya bahwa jika dia berdamai, dia akan diberikan apa pun yang dia minta dari perbendaharaan Irak dan akan berkonsultasi dengan Hasan tentang masalah pemerintah, dan setelah kematian Muawiyah, kekhalifahan.[25][24][26] Haja Manouchehri mengatakan bahwa perilaku ini pasti menghasut Hasan untuk berperang; Karena kedua orang Irak mendorong Hassan untuk berperang dan Muawiyah, dengan pasukannya yang besar dan pengetahuan tentang keretakan antara pasukan Hasan, yang dia sebabkan sendiri, menganggap tindakan apa pun yang mengarah ke perang itu menguntungkannya.[24]

Perselisihan dengan Muawiyah[sunting | sunting sumber]

Segera setelah berita tentang pemilihan Hasan sampai ke Muawiyah, yang telah memerangi Ali untuk kekhalifahan, dia mengutuk pemilihan itu, dan menyatakan keputusannya untuk tidak mengakuinya. Pertukaran surat antara Hasan dan Muawiyah sebelum pasukan mereka saling berhadapan tidak berhasil. Karena negosiasi terhenti, Muawiyah memanggil semua komandan pasukannya di Suriah[27] dan memulai persiapan perang. Segera, dia menggiring pasukannya yang terdiri dari enam puluh ribu orang melalui Mesopotamia ke Maskin, sekitar 50 kilometer di utara Baghdad. Sementara itu, ia berusaha bernegosiasi dengan Hasan melalui surat, memintanya untuk melepaskan klaimnya.[28]

Surat-surat ini memberikan argumen tentang hak-hak kekhalifahan yang akan mengarah pada asal-usul Islam Syiah. Dalam salah satu suratnya yang panjang kepada Mu'awiyah di mana Hasan memanggilnya untuk berjanji setia kepadanya, Hasan menggunakan argumen ayahnya, Ali, yang diajukan terakhir kali melawan Abu Bakar setelah kematian Muhammad. Ali pernah berkata; Jika orang Quraisy bisa mengklaim kepemimpinan Ansar karena Muhammad milik orang Quraisy, anggota keluarganya, yang paling dekat dengannya dalam segala hal, akan lebih memenuhi syarat untuk memimpin masyarakat.[29] Mu'awiyah, sambil mengakui keunggulan keluarga Muhammad, lebih lanjut menegaskan bahwa dia akan dengan senang hati mengikuti permintaan Hasan jika bukan karena pengalamannya yang lebih tinggi dalam memerintah:[30]

…Anda meminta saya untuk menyelesaikan masalah ini secara damai dan menyerah, tetapi situasi yang menyangkut Anda dan saya hari ini adalah seperti antara Anda [keluarga Anda] dan Abu Bakar setelah kematian Nabi ... Saya memiliki masa pemerintahan yang lebih lama [mungkin mengacu pada jabatan gubernurnya], dan saya lebih berpengalaman, lebih baik dalam kebijakan, dan lebih tua dari Anda ... Jika Anda masuk ke dalam kepatuhan kepada saya sekarang, Anda akan menyetujui khalifah setelah saya.[31]

Menurut Jafri, Muawiyah berharap bisa memaksa Hasan untuk berdamai, atau menyerang pasukan Irak sebelum mereka sempat memperkuat lokasi mereka. Namun, kata Jafri, Muawiyah percaya bahwa, bahkan jika Hasan dikalahkan dan dibunuh, dia masih merupakan ancaman, karena, anggota lain dari Bani Hasyim dapat dengan mudah mengklaim sebagai penggantinya. Namun, jika dia turun tahta demi Muawiyah, klaim seperti itu tidak akan memiliki bobot dan posisi Muawiyah akan dijamin.[32]

Mobilisasi pasukan dan pemberontakan berikutnya[sunting | sunting sumber]

Ketika berita tentang tentara Muawiyah sampai ke Hasan, dia memerintahkan gubernur setempat untuk memobilisasi, kemudian berbicara kepada orang-orang Kufah: Tuhan telah menetapkan jihad untuk ciptaannya dan menyebutnya sebagai "tugas yang menjijikkan" (Kurh, Qur'an 2:216).[28] Awalnya tidak ada tanggapan , karena, menurut Madelung, beberapa kepala suku yang digaji Muawiyah enggan pindah. Sahabat Hasan memarahi mereka, menanyakan apakah mereka tidak akan menjawab putra putri Muhammad. Beralih ke Hasan, mereka meyakinkannya tentang kepatuhan mereka, dan segera berangkat ke kamp perang. Hasan mengagumi mereka dan kemudian bergabung dengan mereka di Nukhayla (tempat pengumpulan tentara di luar Kufah), di mana orang-orang berkumpul dalam kelompok besar. Hasan menunjuk Ubaidillah bin Abbas[33] sebagai komandan barisan depan dua belas ribu orang untuk pindah ke Maskin. Di sana dia diperintahkan menahan Muawiyah sampai Hasan tiba dengan pasukan utama. Dia disarankan untuk tidak berperang kecuali diserang, dan dia harus berkonsultasi dengan Qais bin Sa'ad, yang ditunjuk sebagai komandan kedua. Menurut Madelung, pilihan Ubaidillah bin Abbas, yang sebelumnya telah menyerahkan Yaman, provinsi di bawah kekuasaannya, kepada pasukan Muawiyah tanpa perang, dan diperingatkan oleh Ali karenanya, menunjukkan bahwa Hasan berharap untuk mencapai kesimpulan damai.

Sementara barisan depan menunggu kedatangannya di Maskin, Hasan sendiri menghadapi pemberontakan di kampnya dekat al-Mada'in. Dia menyatakan dalam pidatonya bahwa dia tidak memiliki dendam, kebencian, atau niat jahat terhadap siapa pun, bahwa "apa pun yang mereka benci dalam komunitas lebih baik daripada apa yang mereka sukai dalam perpecahan",[34] Mengambil ini sebagai tanda bahwa dia bermaksud untuk berdamai dengan Muawiyah, beberapa pasukan memberontak, menjarah tendanya, dan merebut sajadah dari bawahnya. Sementara para loyalisnya mengawalnya ke tempat yang aman di al-Mada'in, seorang Khawarij bernama al-Jarrah bin Sinan menyergap dan melukai paha Hasan, menuduhnya kafir seperti "ayahnya sebelum dia". Penyerang akhirnya dikalahkan dan dibunuh, dan Hasan dirawat oleh gubernurnya di al-Mada'in, Sa'd ibn Mas'ud al-Thaqafi.[34] Berita serangan ini, yang disebarkan oleh Muawiyah, semakin menurunkan moral pasukan Hasan, dan menyebabkan desersi yang luas.[35][36]

Garis depan Hasan di Al-Maskin[sunting | sunting sumber]

Ketika garda depan Kufah ​​mencapai al-Maskin, mereka menyadari bahwa Muawiyah telah tiba. Muawiyah mengirim perwakilan untuk memberitahu mereka bahwa dia telah menerima surat dari Hasan yang meminta gencatan senjata. Dia mendesak Kufan ​​untuk tidak menyerang sampai pembicaraan selesai. Klaim Muawiyah mungkin salah, tapi dia punya alasan kuat untuk berpikir bahwa dia bisa membuat Hasan menyerah.[37] Namun, kaum Kufah, menghina utusan Muawiyah. Kemudian, Muawiyah mengirim utusan untuk mengunjungi Ubaidillah secara pribadi, dan bersumpah kepadanya bahwa Hasan telah meminta gencatan senjata dari Muawiyah, dan menawarkan Ubaidillah 1.000.000 Dirham, setengah untuk dibayar sekaligus, separuh lainnya di Kufah, asalkan dia berpindah pihak. Ubaidillah diterima dan pergi pada malam hari ke perkemahan Muawiyah. Muawiyah sangat senang dan memenuhi janjinya kepadanya.

Keesokan paginya, Qais bin Sa'ad memimpin pasukan Hasan dan, dalam khotbahnya, mengecam keras Ubaidillah, ayah dan saudaranya. Percaya bahwa desersi Ubaidillah telah mematahkan semangat musuhnya, Muawiyah mengirim Busr dengan pasukan bersenjata untuk memaksa mereka menyerah. Qais, bagaimanapun, menyerang dan mengusirnya kembali. Keesokan harinya Busr menyerang dengan kekuatan yang lebih besar tetapi berhasil dipukul mundur lagi.[38] Muawiyah kemudian mengirim surat kepada Qais menawarkan suap tetapi Qais menolak.[38][39] Ketika berita tentang kerusuhan terhadap Hasan dan tentang dirinya yang terluka tiba, bagaimanapun, kedua belah pihak pantang berperang untuk menunggu kabar selanjutnya. Menurut Vaglieri, orang Irak tidak ingin berperang dan setiap hari sekelompok dari mereka bergabung dengan Muawiyah.[40] Tampaknya 8000 orang dari 12000, mengikuti contoh jenderal mereka, Ubaidillah, dan bergabung dengan Muawiyah.[39]

Perjanjian dengan Muawiyah[sunting | sunting sumber]

Muawiyah, yang telah memulai negosiasi dengan Hasan, sekarang mengirim utusan tingkat tinggi, memohon untuk menyelamatkan darah komunitas Muhammad, dengan sebuah perjanjian damai dimana Hasan akan menjadi khalifah setelah Mua'wiyah dan dia akan diberikan apapun. Dia berharap, Hasan menerima tawaran tersebut pada prinsipnya dan mengirim Amr bin Salima al-Hamdani al-Arhabi dan saudara iparnya sendiri Muhammad bin al-Asy'ats al-Kindi kembali ke Muawiyah sebagai negosiatornya, bersama dengan utusan Muawiyah. Muawiyah kemudian menulis surat yang mengatakan bahwa dia berdamai dengan Hasan, yang akan menjadi khalifah setelah dia. Dia bersumpah bahwa dia tidak akan berusaha untuk menyakitinya, dan bahwa dia akan memberinya 1.000.000 dirham dari perbendaharaan (Baitulmal) setiap tahun, bersama dengan pajak tanah Fasa dan Darabjird, yang akan ditagih oleh Hasan kepada agen pajaknya sendiri. Surat tersebut disaksikan oleh keempat utusan tersebut dan bertanggal Agustus 661.

Ketika Hasan membaca surat itu, dia berkomentar bahwa Muawiyah berusaha "untuk menarik keserakahannya untuk sesuatu yang dia, jika dia menginginkannya, tidak akan menyerah padanya."[10] Kemudian dia mengirim keponakan Muawiyah, Abdullah bin Harits, kepada Muawiyah, memerintahkan dia: "Pergilah ke pamanmu dan katakan padanya: Jika Anda memberikan keselamatan kepada orang-orang saya akan berjanji setia kepada Anda." Setelah itu, Muawiyah memberinya kertas kosong dengan segel di bagian bawah, mengundang Hasan untuk menulis di atasnya apa pun yang dia inginkan. Hasan menulis bahwa dia akan berdamai dan menyerahkan kekuasaan kepada Muawiyah, asalkan Muawiyah bertindak sesuai dengan Kitab Allah, Sunnah Nabi-Nya, dan perilaku Khalifah sebelumnya. Dia menjelaskan bahwa Muawiyah seharusnya tidak menunjuk seorang pengganti, tetapi harus ada dewan pemilihan. Dan orang-orang akan aman di mana pun mereka berada.[41] Surat itu disaksikan oleh Abdullah ibn Harits dan Amr bin Salima dan ditransfer oleh mereka ke Muawiyah untuk mengetahui isinya dan mengkonfirmasinya.[42] Setelah menyelesaikan perjanjian, Hasan kembali ke Kufah, tempat Qais bergabung dengannya.[43] Menurut Jafri, kondisi pengunduran diri Hasan itu, diberitakan di sumber-sumber tidak hanya dengan variasi yang besar, tetapi juga ambigu dan membingungkan. Sejarawan seperti Ya'qubi dan al-Masudi tidak menyebutkan syarat-syarat perjanjian sama sekali. Tabari menyebutkan empat syarat sebagai berikut:[44] Hasan akan menyimpan lima juta dirham kemudian di perbendaharaan Kufah; dia akan diizinkan untuk memperoleh pendapatan tahunan dari distrik Persia Darabjird; ayahnya, Ali, tidak akan dikutuk;[44][45] dan bahwa teman dan pengikut Ali harus diberi amnesti.[a] Syarat pertama tidak masuk akal bagi Jafri, karena perbendaharaan Kufah sudah ada di tangan Hasan, selain itu tidak ada sejumlah uang di perbendaharaan Kufah, seperti yang biasa dibagikan Ali setiap minggu, dan kematiannya yang tiba-tiba serta biaya perang Hasan tidak membuatnya lebih baik. Dinawari mencatat kondisi yang berbeda: Rakyat Irak tidak boleh dianiaya; pendapatan tahunan Ahwaz harus diberikan kepada Hasan, dan Bani Hasyim harus lebih diutamakan daripada Bani Umayyah dalam memberikan pensiun dan penghargaan. Sejarawan lain seperti ibn Abdul Barr dan ibn al-Athir menambahkan beberapa kondisi lain seperti: Tidak seorang pun dari penduduk Madinah, Hijaz dan Irak akan dirampas dari apa yang mereka miliki selama kekhalifahan Ali; dan kekhalifahan itu harus diserahkan kepada Hasan setelah Muawiyah. Abu al-Faraj hanya menyebutkan dua kondisi terakhir yang dicatat oleh Tabari.[46] Vaglieri, saat mendiskusikan kondisi yang berbeda, meragukan keakuratannya, karena, dia yakin, begitu varian bahwa "tidak mungkin untuk memperbaiki dan mendamaikan." Akun paling komprehensif, yang menjelaskan perbedaan akun ambigu dari sumber lain, menurut Jafri, diberikan oleh Ahmad bin A'tham, yang pasti dia ambil dari al-Mada'ini. Karena ibnu A'tham mencatat istilah dalam dua bagian: Bagian pertama[b] ditentukan oleh perwakilan Hasan, Abdullah bin Nawfal, yang dikirim ke Maskin untuk berunding dengan Muawiyah, dan bagian kedua,[c] yang Hasan sendiri mendiktekannya ketika lembaran kosong itu dibawa kepadanya. Jika dua himpunan kondisi digabungkan, mereka akan mencakup semua kondisi tersebar yang ditemukan di sumber lain yang disebutkan di atas.[41] Pendapat Madelung ini hampir sama dengan Jafri ketika ia menyatakan bahwa Hasan turun tahta dengan syarat bahwa tindakan Muawiyah sesuai dengan Al-Qur'an, Sunnah dan perilaku khalifah yang dibimbing dengan benar,[d] setiap orang harus aman dan Muawiyah tidak akan memiliki hak untuk menunjuk khalifah berikutnya.[10]

Pengunduran diri dan pensiun di Madinah[sunting | sunting sumber]

Setelah perjanjian damai dengan Hasan, Mu'awiyah berangkat dengan pasukannya ke Kufah dimana dalam upacara penyerahan umum, dia meminta Hasan untuk berdiri dan meminta maaf. Setelah bantahan pertama, Hasan bangkit dan mengingatkan orang-orang bahwa dia dan Husain adalah satu-satunya cucu Muhammad, dan bahwa dia telah menyerahkan kekuasaan kepada Mu'awiya "demi kepentingan terbaik masyarakat": Hasan menyatakan:[50][51]

Hai manusia, sesungguhnya Allah yang memimpin kalian oleh kami yang pertama dan Siapa yang telah menyelamatkanmu dari pertumpahan darah oleh yang terakhir dari kami. Aku telah berdamai dengan Mu'awiyah, dan "Aku tidak tahu apakah ini bukan untuk cobaanmu, dan agar kamu bersenang-senang untuk sementara waktu. [Al-Qur'an 21:111]" [50]

Dalam pidatonya sendiri, Mu'awiyah menyangkal semua janjinya sebelumnya kepada Hassan dan lainnya, yang dibuat semata-mata untuk menghentikan pemberontakan. Menurut akun lain, Mu' awiyah mengatakan kepada mereka bahwa alasan mengapa dia memerangi mereka bukan untuk membuat mereka shalat, berpuasa, menunaikan haji, dan bersedekah, mengingat mereka telah melakukannya, tetapi untuk menjadi Amir (Panglima atau Pemimpin mereka), dan Tuhan telah menganugerahkan itu kepadanya di luar kehendak mereka.[e][52] Lalu dia berteriak :

Perlindungan Tuhan dilenyapkan dari siapa saja yang tidak datang dan berjanji setia. Tentunya, saya telah berusaha membalas dendam atas darah Utsman, semoga Tuhan membunuh para pembunuhnya, dan telah mengembalikan pemerintahan kepada mereka yang memilikinya meskipun ada dendam beberapa orang. Kami memberikan jeda tiga malam. Siapa pun yang belum berjanji setia pada saat itu tidak akan memiliki perlindungan dan pengampunan.[53]

Kemudian orang-orang bergegas dari segala arah untuk bersumpah setia.[53] Saat masih berkemah di luar Kufah, Muawiyah menghadapi pemberontakan Khawarij. Dia mengirim pasukan kavaleri melawan mereka, tetapi mereka dipukul mundur. Muawiyah kemudian mengirim Hasan, yang sudah berangkat ke Madinah, dan memerintahkannya untuk kembali dan berperang melawan Khawarij. Hasan, yang telah mencapai al-Qadisiyya, menulis kembali bahwa dia menyerah melawan Muawiyah, meskipun itu adalah haknya yang sah, demi perdamaian dan kompromi di Komunitas, bukan untuk berjuang di pihaknya.[54][55]

Dalam kurun waktu sembilan tahun antara Hasan turun tahta pada tahun 41 H (661 M) dan kematiannya pada 50 H (670 M), Hasan pensiun di Madinah,[56] berusaha menjauhkan diri dari keterlibatan politik untuk mendukung atau menentang Muawiyah. Meskipun demikian, bagaimanapun, ia dianggap sebagai kepala rumah tangga Muhammad, oleh Bani Hasyim sendiri dan pendukung Ali, yang menggantungkan harapan mereka pada suksesi terakhirnya menjadi Muawiyah. Kadang-kadang, orang-orang Syiah, kebanyakan dari Kufah, pergi ke Hasan dalam kelompok-kelompok kecil, dan memintanya untuk menjadi pemimpin mereka, sebuah permintaan yang ditolaknya untuk ditanggapi, karena dia telah menandatangani perjanjian damai dengan Muawiyah.[57][58] Madelung telah mengutip Al-Baladhuri,[f] mengatakan bahwa Hasan, atas dasar perjanjian damai dengan Muawiyah, mengirim pemungut pajaknya ke Fasa dan Darabjird. Namun khalifah telah menginstruksikan Abdullah bin Amir, sekarang gubernur Basra, untuk menghasut Basra untuk memprotes bahwa uang ini milik mereka dengan hak penaklukan mereka, dan mereka mengusir pemungut pajak Hasan dari kedua provinsi. Menurut Madelung, bagaimanapun, bahwa Hasan akan mengirim pemungut pajak dari Medina ke Iran, setelah baru saja menyatakan bahwa dia tidak akan bergabung dengan Muawiyah dalam memerangi Khawarij, sama sekali tidak masuk akal.[59] Ketika Muawiyah mengetahui bahwa Hasan tidak akan membantu pemerintahannya, hubungan di antara mereka menjadi lebih buruk.[10]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Hasan meninggal pada tanggal 5 Rabiul Awal 50 H (2 April 670 M). Beberapa sumber awal melaporkan bahwa ia diracun oleh istrinya, Ja'dah binti al-Asy'ats.[g][h] Menurut Vaglieri, Hasan meninggal karena penyakit jangka panjang, atau karena keracunan. Muawiyah dikatakan telah menyerahkannya dengan janji sejumlah besar uang, serta janji pernikahannya dengan Yazid. Al-Tabari bagaimanapun tidak melaporkan hal ini, yang membuat Madelung percaya bahwa al-Tabari menekannya karena kepedulian terhadap kepercayaan orang-orang biasa.[61][62] Hasan dikatakan menolak memberi tahu saudaranya Husain nama tersangkanya, karena takut bahwa orang yang salah akan dibunuh sebagai pembalasan. Dia berusia 38 tahun ketika dia menyerahkan kekuasaan kepada Muawiyah, yang saat itu berusia 58 tahun. Perbedaan usia ini, menurut Jafri, menunjukkan kendala serius bagi Muawiyah yang ingin mencalonkan putranya, Yazid, sebagai ahli warisnya. Ini tidak mungkin, tulis Jafri, karena syarat-syarat yang digunakan Hasan untuk turun tahta kepada Muawiyah; dan mengingat perbedaan usia yang sangat jauh, Muawiyah tidak akan menyangka Hasan akan mati secara alami sebelum dia.[63] Oleh karena itu, menurut Jafri, serta Madelung dan Momen, Mu 'awiyah tentu saja akan dicurigai terlibat dalam pembunuhan yang menghilangkan hambatan suksesi putranya Yazid.

Husain di sisi Hasan yang sedang sekarat", Folio dari Hadiqat al-Su'ada dari Fuzuli (Taman Yang Diberkati)

Pemakaman jenazah Hasan di dekat jenazah Muhammad, adalah masalah lain yang bisa menyebabkan pertumpahan darah. Hasan telah memerintahkan saudara-saudaranya untuk menguburkannya di dekat kakeknya, tetapi jika mereka takut akan kejahatan, maka mereka harus menguburkannya di pemakaman Baqi. Gubernur Umayyah, Sa'id bin al-Ash, tidak ikut campur, tetapi Marwan bersumpah bahwa dia tidak akan mengizinkan Hasan dimakamkan di dekat Muhammad bersama Abu Bakar dan Umar, sementara Utsman dimakamkan di pemakaman al-Baqi. Bani Hasyim dan Bani Umayyah berada di ambang perkelahian, dengan pendukung mereka mengacungkan senjata mereka. Pada titik ini, Abu Hurairah, yang berada di pihak Bani Hasyim, meskipun sebelumnya telah melayani Muawiyah dalam misi untuk meminta penyerahan para pembunuh Utsman,[64] mencoba berunding dengan Marwan, menceritakan bagaimana Muhammad sangat menghormati Hasan dan Husain. Namun demikian, Marwan, yang merupakan sepupu Utsman, tidak yakin,[61] tetapi Aisyah, sambil duduk di atas bagal memutuskan untuk tidak mengizinkan Hasan dimakamkan di dekat kakeknya, dan berkata tempat pemakaman adalah bagian dari properti yang dia tinggali.[65] Abdullah bin Abbas, mengutuk Aisyah dengan mengatakan "Kejahatan apa yang kamu lakukan, satu hari pada bagal dan satu hari pada unta!" mengacu pada dia duduk di atas unta dalam perang melawan ayah Hasan di Pertempuran Jamal.[65] Penolakannya untuk mengizinkan Hasan dimakamkan di sebelah kakeknya, meskipun mengizinkan ayahnya, Abu Bakar, dan Umar akan dimakamkan di sana, menyinggung pendukung Ali.

Makam Hasan (latar belakang, kiri), keponakan dan menantunya Ali Zainal Abidin, cucu Muhammad al-Baqir, dan cicit Ja'far ash-Shadiq, di Pemakaman al-Baqi di Madinah

Kemudian Muhammad bin al-Hanafiyah mengingatkan Husain bahwa Hasan membuat syarat dengan mengatakan "kecuali jika Anda takut kejahatan."[61] Jenazah kemudian dibawa ke pemakaman al-Baqi.[66] Marwan bergabung dengan pembawa, dan, ketika ditanya tentang hal itu, mengatakan bahwa dia memberikan rasa hormatnya kepada seorang pria "yang [kesabarannya] menimbang gunung."[67] Husain memimpin doa pemakaman.[68] Makam Hasan kemudian diubah menjadi tempat suci dan sebuah kubah dibangun di atasnya. Kemudian, dihancurkan oleh Wahabi dua kali; sekali pada tahun 1806 dan waktu lainnya pada tahun 1927.[i]

Pernikahan & keluarga[sunting | sunting sumber]

Istri[sunting | sunting sumber]

  • Khaulah binti Manzhur bin Zabban
  • Ummu Basyir binti Abu Mas'ud al-Anshari
  • Ja'dah binti Asy'ats
  • Ummu Ishaq binti Thalhah
  • Hafsa binti Abdurrahman bin Abu Bakar
  • Hindun binti Suhail bin Amr

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Sebagai Imam dan Wali Mursyid[sunting | sunting sumber]

Bagian dari artikel tentang
Imam Syi'ah
Dua Belas Imam


Ali bin Abi Thalib
Hasan al-Mujtaba
Husain asy-Syahid
Ali Zainal Abidin
Muhammad al-Baqir
Ja'far ash-Shadiq
Musa al-Kadzim
Ali ar-Ridha
Muhammad al-Jawad
Ali al-Hadi
Hasan al-Askari
Muhammad al-Mahdi


Bagi kaum Syi'ah ia adalah Imam ke-2 dari 12 Imam, sementara bagi kaum Sufi khususnya tarekat Syadziliyah (Shadiliyya) ia adalah Wali Mursyid generasi ke-2 setelah ayahnya Ali bin Abi Thalib. Hingga saat ini sebagian besar tarekat sufi telah mencapai Wali Mursyid generasi yang ke 40.

Ia juga menjadi datuk (leluhur) bagi sebagian Wali Mursyid besar dan sangat utama seperti Syekh Abu Hasan Syadzili keturunan ia dari Isa bin Muhammad bin Hasan bin Ali. Juga Syekh Abdul Qadir Jaelani keturunannya dari Abdullah bin Hasan bin Hasan bin Ali. Dan tak terhitung juga menjadi datuk bagi banyak Wali Mursyid pada zaman sekarang terutama dari tarekat Syadziliyyah.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Syarat keempat ini disebutkan secara tidak langsung dalam konteks yang berbeda.[44]
  2. ^
    1. "bahwa khilafah akan dikembalikan kepada Hasan setelah kematian Mu'awiyah;
    2. bahwa Hasan akan menerima lima juta dirham setiap tahun dari kas negara;
    3. bahwa Hasan akan menerima pendapatan tahunan Darabjird;
    4. bahwa orang-orang akan dijamin perdamaian satu sama lain."[47]
  3. ^
    1. "bahwa Mu'awiyah harus memerintah menurut Kitab Allah, Sunnah Nabi, dan perilaku para khalifah yang saleh;
    2. bahwa Mu'awiya tidak akan menunjuk atau mencalonkan siapa pun untuk kekhalifahan setelah dia, tetapi pilihan akan diserahkan kepada syura kaum Muslim;
    3. bahwa orang-orang akan dibiarkan dalam damai di mana pun mereka berada di tanah Tuhan;
    4. bahwa para sahabat dan pengikut Ali, kehidupan mereka, harta benda mereka, wanita mereka, dan anak-anak mereka, akan dijamin perilaku yang aman dan damai. Ini adalah kesepakatan dan perjanjian yang khusyuk atas nama Tuhan, mengikat Mu'awiya b. Abi Sufyan untuk menjaga dan memenuhinya;
    5. bahwa tidak ada tindakan yang merugikan atau berbahaya, secara diam-diam atau terang-terangan, akan dilakukan terhadap Hasan b. Ali, saudaranya Husain, atau kepada siapa pun dari keluarga Nabi (Ahl Bayt an-Nabi); perjanjian ini disaksikan oleh Abd Allah b. Naufal, 'Umar b. Abi Salama, dan si anu."[48]
  4. ^ Kondisi ini, menurut Jafri , mungkin telah ditambahkan kemudian dalam "sebuah upaya rekonsiliasi Jema'ah", karena pendukung Ali selalu bersikeras hanya mengikuti Sunnah Nabi dan menolak untuk mengakui validitas Sunnah dari tiga khalifah pertama.[49]
  5. ^ Lihat juga Ibn Abi l-Hadld, Shark, XVI, 15; Abu al-Faraj, Maqdtil, 70.[52]
  6. ^ Al-Baladhuri, Ansab, III, 47.
  7. ^ Lihat juga Mas'oodi, Vol 2: Halaman 47, Tāreekh - Abul Fidā Vol 1 : Halaman 182, Iqdul Fareed - Ibn Abd Rabbāh Vol 2, Halaman 11, Rawzatul Manazir - Ibne Shahnah Vol 2, Halaman 133, Tāreekhul Khamees, Husain Dayarbakri Jilid 2, Halaman 238, Akbarut Tiwal - Dinawari Hal 400, Mawātilat Talibeyeen - Abul Faraj Isfahāni, Isti'ab - Ibne Abdul Birr.
  8. ^ Laporan ini juga diterima oleh sejarawan Sunni utama al-Waqidi, al-Mada'ini, Umar bin Syabbah, al-Baladzuri dan Haitsam bin Adi.[60]
  9. ^ Di mata Wahabi, situs-situs bersejarah dan tempat pemujaan mendorong syirik – dosa penyembahan berhala atau kemusyrikan – dan harus dihancurkan. Lihat (Taylor, Jerome (24 September 2011). .html "Mekah untuk orang kaya: situs paling suci Islam 'turning into Vegas'" Periksa nilai |url= (bantuan). The Independent. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-06-16. Diakses tanggal 17 Juni 2017.  )

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Shabbar, S.M.R. (1997). Story of the Holy Ka’aba. Muhammadi Trust of Great Britain. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 October 2013. Diakses tanggal 30 October 2013. 
  2. ^ Shaykh Mufid. Kitab Al Irshad. p.279-289 Diarsipkan 27 December 2008 di Wayback Machine..
  3. ^ Hasan b. 'Ali b. Abi Taleb Diarsipkan 1 January 2014 di Wayback Machine., Ensiklopedia Iran.
  4. ^ a b Suyuti, Jalaluddin. تاریخ الخلفاء. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 July 2018. Diakses tanggal 31 July 2018. 
  5. ^ Vaglieri 1971, hlm. 240
  6. ^ Emadi Haeri, "Hussein bin Ali, Imam", Danshanameh Jahan Islam.
  7. ^ a b Haji Manouchehri 2013, hlm. 533.
  8. ^ Haji Manouchehri 2013, hlm. 532.
  9. ^ Poonawala & Kohlberg 1985
  10. ^ a b c d e Madelung 2003.
  11. ^ Emadi Haeri, "Hussein bin Ali, Imam", Danshanameh Jahan Islam.
  12. ^ a b Haji Manouchehri 2013, hlm. 533-534.
  13. ^ Azari, Imam Hassan, biografi dan sejarah, 32.
  14. ^ a b c Haji Manouchehri 2013, hlm. 534.
  15. ^ Emadi Haeri, "Hussein bin Ali, Imam", Danshanameh Jahan Islam.
  16. ^ Emadi Haeri, "Hussein bin Ali, Imam", Danshanameh Jahan Islam.
  17. ^ Haji Manouchehri 2013, hlm. 535.
  18. ^ Jafarian 1378, hlm. 252–253
  19. ^ Momen 1985, hlm. 26–27
  20. ^ Madelung 1997, hlm. 311–312
  21. ^ a b Jafri 1979, hlm. 133.
  22. ^ Emadi Haeri, "Hussein bin Ali, Imam", Danshanameh Jahan Islam.
  23. ^ Madelung 1997, hlm. 311–312
  24. ^ a b c Haji Manouchehri 2013, hlm. 536.
  25. ^ Madelung 1997, hlm. 311–312
  26. ^ Emadi Haeri, "Hussein bin Ali, Imam", Danshanameh Jahan Islam.
  27. ^ Artikel "AL-SHĀM" oleh CE Bosworth, Encyclopaedia of Islam, Volume 9 (1997), p. 261.
  28. ^ a b Madelung 1997, hlm. 317
  29. ^ Jafri 1979, hlm. 135.
  30. ^ Jafri 1979, hlm. 135-136.
  31. ^ Jafri 1979, hlm. 136.
  32. ^ Jafri 1979, hlm. 134.
  33. ^ Wellhausen 1927, hlm. 104-112.
  34. ^ a b Donaldson 1933, hlm. 69.
  35. ^ Jafri 1979, hlm. 145.
  36. ^ Wellhausen 1927, hlm. 106-107.
  37. ^ Jafri 1979, hlm. 146.
  38. ^ a b Madelung 1997, hlm. 321
  39. ^ a b Wellhausen 1927, hlm. 106.
  40. ^ Vaglieri 1971, hlm. 241–242
  41. ^ a b Jafri 1979, hlm. 150-152.
  42. ^ Madelung 1997, hlm. 323
  43. ^ Jafri 1979, hlm. 153.
  44. ^ a b c Jafri 1979, hlm. 149.
  45. ^ Wellhausen 1927, hlm. 105.
  46. ^ Jafri 1979, hlm. 149-153.
  47. ^ Jafri 1979, hlm. 150-151.
  48. ^ Jafri 1979, hlm. 151.
  49. ^ Jafri 1979, hlm. 152.
  50. ^ a b Donaldson 1933, hlm. 71.
  51. ^ Jafri 1979, hlm. 154.
  52. ^ a b Madelung 1997, hlm. 325
  53. ^ a b Madelung 1997, hlm. 324
  54. ^ Madelung 1997, hlm. 324–325
  55. ^ Jafri 1979, hlm. 157-158.
  56. ^ Netton, Ian Richard (2007). Encyclopedia of Islam. Routledge. ISBN 978-0700715886. 
  57. ^ Momen 1985, hlm. 27–28
  58. ^ Jafri 1979, hlm. 157.
  59. ^ Madelung 1997, hlm. 328
  60. ^ Madelung 1997, hlm. 331.
  61. ^ a b c Madelung 1997, hlm. 332
  62. ^ Donaldson 1933, hlm. 76–77.
  63. ^ Jafri 1979, hlm. 158.
  64. ^ Madelung, Wilferd (1998). Penggantian Muhammad. Cambridge University Press. hlm. 287. ISBN 9780521646963. 
  65. ^ a b Pierce 2016, hlm. 80
  66. ^ Donaldson 1933, hlm. 78.
  67. ^ Madelung 1997, hlm. 332–333
  68. ^ Halevi, Leor (2011). Makam Muhammad: Ritus Kematian dan Pembentukan Masyarakat Islam. Columbia University Press. ISBN 978-0231137430. 
  69. ^ Muhammad bin Jarir ath-Thabari, Tarikh al-Umam wa al-Muluk, jilid 5, hlm. 462, Muwasasah al-A'maliy, Beirut, 1403 H

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Hasan bin Ali
Cabang kadet Quraisy
Lahir: 1 Desember 624 Wafat: 1 April 670
Jabatan Islam Sunni
Didahului oleh:
'Ali bin Abi Thalib
Khalifah
661
Diteruskan oleh:
Mu'awiyah bin Abu Sufyan
Jabatan Islam Syi'ah
Didahului oleh:
'Ali bin Abi Thalib
Imam
661-669
Diteruskan oleh:
Husain bin 'Ali