Perang Jamal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Perang Jamal
Bagian dari Perang saudara Islam pertama
Ali and Aisha at the Battle of the Camel.jpg
Ali dan Aisyah pada Perang Jamal
Tanggal8 Desember 656 M (15 Jumadil Awal 36 AH)
LokasiBasra, Iraq
Hasil Kemenangan Ali
Pihak terlibat

Pasukan Ali and Banu Hasyim

Pasukan Aisyah, Talhah, dan Zubair dan Banu Umayyah

Tokoh dan pemimpin
Ali ibn Abi Talib
Hasan bin Ali
Husain bin Ali
Malik al-Asytar
Ammar bin Yasir
Muhammad bin Abu Bakar
Abdurrahman bin Abi Bakar
Abu Qatadah
Jabir bin Abdullah
Muhammad bin al-Hanafiyah
Abu Ayyub al-Anshari
Qais bin Sa'ad bin Ubadah
Abdullah ibn Abbas
Khuzaimah bin Tsabit
Jundab bin Ka'ab al-Asadi
Aisyah
Thalhah bin Ubaidillah 
Zubair bin Awwam 

Muhammad bin Thalhah 
Ka'b bin Sur 
Abdullah bin Zubair
Marwan bin al-Hakam (POW)
Abdullah bin Shafwan
Yahya bin al-Hakam (WIA)
Utbah bin Abi Sufyan
Zufar bin al-Harits al-Kilabi
Abdurrahman bin Attab bin Asid 
Kekuatan
~10,000[7] ~10,000[8]
Korban
>400-500[9] >2,500[10]

Perang Jamal (bahasa Arab: معرکة الجمل, translit. Maʿrakat al-Jamal‎) adalah pertempuran yang terjadi antara pasukan Khalifah ke-4, Ali bin Abi Thalib (berkuasa 656–661 M) melawan pasukan yang dipimpin oleh Aisyah, Thalhah dan Zubair pada bulan Desember 656 M. Ali adalah sepupu dan menantu dari Nabi Islam, Muhammad, sedangkan Aisyah adalah istri kesayangan Nabi Muhammad,[11][12] yang menjadi janda dan dilarang untuk menikah lagi setelah meninggalnya beliau,[13] sedangkan Thalhah and Zubair, keduanya adalah sahabat Muhammad yang terkemuka.

Permusuhan antara Ali dan Aisyah diperkirakan sudah terjadi semenjak masa Muhammad masih hidup, salah satunya terlihat ketika peristiwa beredarnya rumor bahwa Aisyah telah berzina dengan pria lain. Hukuman bagi perempuan yang bersuami bila berzina dalam Islam adalah di-rajam hingga mati.[14][15] Muhammad yang curiga dan tidak kunjung mendapatkan wahyu dari Allah selama sebulan lebih mengenai benar atau tidaknya rumor itu pun meminta pendapat sahabat-sahabatnya, salah satunya Ali. Di saat sahabat lainnya menjawab dengan prasangka baik, Ali berkata, "Allah tidak membatasi anda, masih banyak perempuan lain." Setelah bertanya ke sana kemari, Muhammad mengunjungi Aisyah di rumah orang tuanya, dan berkata kepada Aisyah, bahwa bila dia melakukan hal tersebut maka segeralah mengaku dan bertobat supaya dosanya diampuni oleh Allah. Aisyah pun menjawab bahwa apapun yang ia katakan tidak akan dapat merubah apa yang diyakini Muhammad, sehingga apa yang ia dapat lakukan hanyalah bersabar sebagaimana ayahnya Nabi Yusuf dulu, dan meminta pertolongan kepada Allah. Segera pada saat itu juga, Muhammad pun mendapatkan ayat-ayat dari Allah yang menyatakan ketidak bersalahan Aisyah.[16][17][18]

Kebencian Aisyah terhadap Ali kemudian salah satunya tersirat pada suatu hadits mengenai saat-saat terakhir Muhammad. Setelah meminta supaya dirawat di rumah Aisyah kepada istri-istrinya yang lain, Muhammad pun diantarkan ke sana dengan dipandu oleh Ali dan Al-Abbas. Namun pada riwayat tersebut Aisyah hanya menyebut nama Al-Abbas, sedangkan untuk Ali, Aisyah hanya menyebutnya sebagai satu orang lagi. 'Satu orang lagi' tersebut baru kemudian diketahui bahwa dia adalah Ali setelah perihal tersebut ditanyakan kepada Ibnu Abbas.[19]

Segera setelah mendengar kabar bahwa gelar khalifah ke-4 jatuh ke tangan Ali, Aisyah pun mengumpulkan orang-orang untuk memberontak dengan dalih demi membalas kematian Khalifah ke-3, Utsman.

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Semenjak awal kematian Muhammad, Ali yang merupakan anak dari pamannya Muhammad, Abu Thalib sudah merasa dirinya sebagai yang paling berhak menjadi penerus Muhammad dan Khalifah. Namun hal tersebut batal terjadi karena orang-orang justru berbai'at ke Abu Bakar.[20] Sehari setelah wafatnya Muhammad, Fatimah yang merupakan putri dari Muhammad dan istri dari Ali pun meminta kepada sang Khalifah, Abu Bakar sejumlah harta peninggalan Muhammad sebagai warisan untuknya. Harta yang dimaksud adalah Fa'i (harta yang diperoleh umat Muslim dari orang-orang kafir tanpa melalui perperangan) di Fadak dan Madinah, dan sisa dari Khumus (jatah seperlima dari total harta yang dijarah oleh umat muslim dari orang-orang kafir yang diperuntukan khusus untuk Muhammad) yang diperoleh dari Khaibar.[21]

Di saat masih hidup, Muhammad, beberapa saat setelah berhasil menaklukkan Khaibar, berniat untuk mengusir orang-orang kafir yang tersisa di sana, namun orang-orang Khaibar pun memohon agar mereka diperbolehkan untuk tetap tinggal dan mengurus kebun-kebun mereka dengan ganti separuh hasil panen-nya akan diberikan untuk Muhammad. Muhammad pun setuju dan mereka dibiarkan tinggal.[22] Mendengar adanya pertumpahan darah yang terjadi di Khaibar, orang-orang kafir di Fadak pun ketakutan dan bersegera mendatangi Muhammad, mengajukan bahwa mereka akan memberikannya juga separuh dari hasil panen mereka sebagai ganti mereka tidak diserang dan diusir dari kampung halaman mereka. Muhammad pun sepakat dan pemasukan tersebut eksklusif hanya untuk Muhammad seorang.[23]

Permintaan Fatimah akan harta-harta yang didapat oleh Muhammad tersebut akan tetapi ditolak oleh Abu Bakar, karena dirinya mengaku mendengar Muhammad berkata bahwa beliau tidak menurunkan harta warisan kepada keluarganya melainkan harta peninggalannya hanya untuk ummat, yang berarti dikelola oleh Abu Bakar, sang Khalifah. Tidak percaya, Fatimah pun marah dan tidak lagi berbicara kepada Abu Bakar sampai Fatimah wafat di usia mudanya beberapa bulan ke depan. Peristiwa di atas diakui sebagai shahih (benar/asli) di kalangan Sunni.[24]

Dalam riwayat yang terkenal di kalangan Syi'ah, Fatimah lalu memberikan pidato di Masjid Nabawi mengklaim bahwa Abu Bakar telah melanggar Al-Qur'an dan Sunnah karena tidak mau memberikan dirinya harta warisan dari Muhammad, pidato ini kemudian terkenal sebagai Khotbah akan Fadak.[25][26][27] Dalam pidato itu Fatimah juga menganggap kekhalifahan Abu Bakar tidaklah sah, menyatakan bahwa suaminya, Ali lah yang seharusnya memegang jabatan tersebut dengan mengklaim kalau Muhammad sendiri lah yang menunjuknya.[28][29] Rumor bahwa Muhammad menunjuk Ali sebagai khalifah juga terdapat pada hadits kalangan Sunni, namun rumor tersebut dibantah oleh Aisyah, istri favorit Muhammad,[11][12] yang mengatakan bahwa dirinya lah yang mengasuh Muhammad di saat hari-hari terakhirnya, dan tidak pernah sekalipun dia mendengar hal tersebut keluar dari mulut Muhammad.[30]

Ali, Thalhah, Zubair dan sejumlah orang yang menolak kekhalifahan Abu Bakar[31] pun berkumpul di rumah Fatimah. Namun ketika berita ini sampai ke telinga Abu Bakar dan Umar, Umar pun bersegera ke sana untuk menangkap Ali dan memaksanya berbai'at,[32] yang dalam prosesnya ditenggarai telah menyebabkan Fatimah keguguran dan wafat pada usia muda (sekitar umur 20 tahun) beberapa bulan setelahnya.[33][34][35] Ali yang tidak memiliki pilihan lain pun terpaksa berbai'at kepada Abu Bakar.[36] Ia juga terpaksa memberikan putrinya, Ummu Khultsum binti Ali, untuk dinikahi oleh Umar.[37] Umar terkenal akan sifat kerasnya, sebelumnya ia pernah melamar Fatimah, namun ditolak Muhammad dengan alasan kalau Fatimah masih terlalu muda.[38] Umar juga pernah melamar adik dari Aisyah, Ummu Khultsum binti Abi Bakr, yang mana juga ditolak oleh Aisyah, karena takut adiknya akan dianiaya.[39]

Pasca Abu Bakar wafat, dan Umar tewas dibunuh, Utsman pun menjabat sebagai Khalifah ke-3. Namun karena ketidak puasan terhadap pemerintahannya sejumlah pemberontakan oleh umat Muslim dari berbagai tempat pun bermunculan, yang berujung pada pembunuhan terhadap dirinya di tangan kelompok yang dipimpin Muhammad bin Abu Bakar yang merupakan putra dari Abu Bakar dan saudara seayahnya Aisyah.[40] Setelah Utsman tewas, kubu pemberontak pun sebagian besarnya beralih ke Ali untuk menjadikannya Khalifah, dan Ali pun menerimanya. Ali lalu mengumpulkan sahabat-sahabat yang terkemuka dari almarhum Muhammad untuk berbai'at kepadanya. Namun beberapanya menunda, termasuk Thalhah dan Zubair yang padahal sebelumnya mendukung Ali ketika Abu Bakar masih menjabat. Seorang kaki tangan Ali, Malik al-Asytar menghunuskan pedangnya dan mengancam akan memenggal mereka, sehingga mereka terpaksa berbai'at.[41]

Di saat Ali akan pulang ke rumahnya, Thalhah, Zubair dan sejumlah umat muslim lainnya meminta kepada Ali supaya para pemberontak dan pembunuh Utsman agar dihukum. Namun Ali berdalih bahwa para pemberontak itu lah yang lebih berkuasa pada saat itu, sehingga orang-orang mesti mengikuti apa kata mereka, termasuk menjadikan Ali sebagai Khalifah. Orang-orang mulai curiga bahwa Ali berkomplot atau mengayomi para pembunuh Utsman. Thalhah dan Zubair pun meninggalkan Madinah menuju Makkah, di mana mereka menemukan sekutu yang kuat, yakni Aisyah, yang permusuhannya terhadap Ali terdokumentasi dengan baik.[42]

Aisyah adalah istri favorit Muhammad dan bergelar ibu dari orang-orang yang beriman.[43][44] Setelah mengetahui kalau Ali menjadi Khalifah, Aisyah, yang sebelumnya diketahui ikut menghasut pemberontakan terhadap Utsman pun memanfaatkan fakta bahwa Ali ditunjuk menjadi Khalifah oleh para pemberontak dan pembunuh Utsman untuk membangkitkan amarah orang-orang Makkah untuk membalaskan kematian Utsman, saudara sekota mereka.[45] Aisyah, Thalhah dan Zubair menuntut agar Ali digulingkan dan membentuk sebuah dewan untuk menunjuk penggantinya, yang kemungkinan adalah Thalhah atau Zubair.[46] Ketiganya bergabung dengan rekan-rekan Utsman, termasuk Marwan, dan mantan pejabat lainnya yang tidak puas akan pemerintahan Ali.[47] Makkah pun dengan cepat menjadi sarang pemberontakan melawan Ali.[48]

Persiapan[sunting | sunting sumber]

Ibnu Abbas, yang merupakan sepupu dari Ali, memperingatkannya bahwa Umayyah (klan-nya Utsman) akan mencari Ali dan meminta pertanggung jawaban atas pembunuhan Utsman. Muawiyah (sepupu Utsman) sudah dipercayakan untuk menjadi Gubernur Suriah semenjak masa pemerintahan Umar. Ali pun menyuruh Ibnu Abbas ke Suriah, karena Ali telah berkeputusan menjadikannya sebagai gubernur di sana. Namun, Ibnu Abbas menganggap itu bukanlah langkah yang cerdas, karena dirinya pasti akan dibunuh atau paling tidak dijebloskan ke penjara oleh Muawiyah karena selain merebut jabatannya juga karena memiliki asosiasi dengan si pembunuh Utsman.[49] Ali pun diberi nasihat oleh ibnu Abbas dan al-Mughirah untuk mempertahankan terlebih dahulu Muawiyah karena Muawiyah adalah orang yang berani dan rakyatnya mendengar apa katanya, namun Ali menolak dan berkata bahwa dirinya tidak akan memberikan Muawiyah apapun selain pedangnya.[50]

Ketika Ali sedang sibuk meyakinkan orang-orang Madinah untuk berperang bersamanya untuk melawan Muawiyah, datanglah berita bahwa Aisyah, Thalhah dan Zubair bersama orang-orang Makkah sedang mengumpulkan pasukan untuk menghadapinya.[51] Upaya perang mereka didanai oleh orang-orang kaya Makkah, seperti Umayyah Yala bin Munya, mantan gubernur Utsman yang tidak puas.[52] Terdapat suatu riwayat bahwa ketika dalam perjalanannya, Aisyah mengaku mendengar gonggongan anjing, ia pun menanyakan pada mata air apa saat itu mereka berada. Salah satu orang menjawab al-Hawab. Aisyah pun berbalik dan berkata kalau dirinya pernah mendengar Muhammad bersabda, "Akan datang hari di mana anjing-anjing Hawab akan menggonggong salah seorang di antara kalian, dan pada hari itu dia sedang berada dalam kesesatan yang nyata.” Namun demikian, Zubair pun berkata, kalau, "Siapapun yang berkata kalau tempat ini bernama Hawab dia telah berbohong."[53] Riwayat ini cukup kontradiktif dengan riwayat-riwayat dalam Shahih Muslim di mana Muhammad pernah memerintahkan pembantaian terhadap anjing karena malaikat Jibril berkata kepadanya bahwa malaikat tidak masuk rumah yang ada anjingnya,[54] dan tidak pula menemani para pejalan yang bersamanya terdapat anjing.[55] Telah tercatat pula adanya perselisihan internal antara Thalhah dan Zubair yang berebut dominasi, misalnya, dalam memimpin shalat.[56]

Setibanya di Basra, para pemberontak menemukan bahwa orang-orang Basra, meskipun terpecah belah, secara general mereka loyal kepada Ali, yang sebelumnya telah memecat gubernur korupnya Utsman.[57] Setelah pertarungan sengit yang menimbulkan banyak korban jiwa, kedua belah pihak menyetujui gencatan senjata hingga Ali datang, dan pasukan pemberontak pun berkemah di luar Basra.[58] Menunggu Ali jelas tidak menguntungkan bagi para pemberontak yang kemudian menyerbu kota itu pada malam hari, menewaskan puluhan orang dan akhirnya menguasai Basra. Gubernur Basra pun disiksa dan kemudian dipenjara.[59]

Setelah berita tersebut sampai kepada Ali, ia pun bersegera meninggalkan Madinah menuju Basra bersama pasukan kecil. Ali juga mengirim anaknya, yakni Hasan, untuk mengumpulkan dukungan dari orang-orang Kufah, yang bertemu dengannya di luar Basra. Kedua pasukan, masing-masing dengan sekitar puluhan ribu pasukan, berkemah di depan satu sama lain.[60] Sebuah tenda ditegakkan di tengahnya untuk Ali, Thalhah dan Zubair bernegosiasi selama tiga hari. Meskipun detailnya tidak pasti, namun beberapa sumber mengklaim bahwa Ali mengingatkan Zubair tentang insiden ketika mereka masih kecil di mana Muhammad memprediksi bahwa Zubair pada suatu saat akan secara tidak adil memerangi Ali.[61]

Menurut Madelung, di saat negosiasi tersebut, kubu Aisyah meminta Ali turun dari jabatannya dan agar dibentuknya sebuah dewan syura untuk memilih penerusnya, kemungkinannya antara Thalhah atau Zubair.[62] Sebagai respons atas tuduhan mengenai Utsman, Ali mengingatkan Thalhah dan Zubair akan usahanya dulu dalam menyelematkan Utsman dan bagaimana Thalhah dan Aisyah yang pada awalnya justru menghasut kekerasan terhadap Utsman.[63] Upaya Ali yang meminta supaya orang-orang agar menahan diri dan peran utama Thalhah dan Aisyah dalam menentang Utsman tercatat dengan baik.[64]

Negosiasi yang dilakukan gagal setelah tiga hari dan kedua belah pihak bersiap untuk berperang.[65] Menurut Madelung, cerita populer tentang suksesnya negosiasi tersebut adalah murni hanyalah fiksi. Cerita ini mengklaim bahwa pembunuh Utsman mensabostasi negosiasi tersebut dan memprovokasi timbulnya perang.[66]

Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Setelah tiga hari perundingan yang sia-sia, pertempuran dimulai pada siang hari di bulan Desember tahun 656 Masehi.[67] Dalam upaya terakhir untuk menghindari perang, Ali memerintahkan salah satu anak buahnya untuk mengangkat salinan Al-Quran di antara garis pertempuran dan menyerukan isinya.[68] Ketika ia ditembak dan dibunuh oleh tentara pemberontak, Ali memberi perintah untuk maju.[68] Aisyah dipandu ke medan pertempuran, mengendarai unta merah, yang menjadi nama perang tersebut, dengan kanopi lapis baja.[69] Aisyah kemungkinan besar adalah penggalang kekuatan tentara pemberontak, mendorong mereka untuk bertempur dengan teriakan tempur untuk membalaskan dendam Utsman.[70]

Pertempuran berlangsung sengit namun singkat.[71] Baik Thalhah dan Zubair terbunuh tak lama kemudian. Thalhah dibunuh oleh Marwan dari Bani Umayyah, seorang pemberontak terkenal lainnya, yang kemudian mengatakan kepada putranya Utsman bahwa dia telah membereskan salah satu pembunuh Utsman untuknya.[72] Meskipun Thalhah memang pernah memimpin perlawanan terhadap Utsman, namun ada dugaan bahwa motif Marwan dalam membunuh Thalhah adalah untuk membebaskan Muawiyyah dari penantang serius untuk kekhalifahan. Setelah pertempuran, Marwan bergabung dengan pemerintahan Muawiyyah di Damaskus sebagai penasihat senior.[73]

Zubair, seorang prajurit yang berpengalaman, hengkang tak lama setelah pertempuran dimulai.[74] Madelung dan Veccia Vaglieri berpendapat bahwa sepertinya ada kebimbangan yang serius di dalam hari Zubair tentang keadilan perjuangan Aisyah yang menyebabkan Zubair membelot.[75] Al-Ahnaf bin Qays, seorang pemimpin Bani Sa'd yang tetap berada di pinggir pertempuran, mengetahui tentang membelotnya Zubair.[76] Bin Qays kemudian mengirim anak buahnya untuk memburu dan membunuh Zubair, kemungkinan besar karena tindakan tidak terhormat Zubair yang meninggalkan rekan-rekannya sesama Muslim di belakang dalam perang saudara di mana dia ikut bertanggung jawab.[77]

Ketika berita kematian Zubair sampai kepada Ali, dia berkomentar bahwa Zubair telah acapkali bertempur dengan gagah berani di depan Muhammad tetapi kini dia jatuh ke dalam kebinasaan. Menurut Madelung, kisah populer tentang Ali yang mengutuk para pembunuh Zubair adalah fiksi.[78]

Dengan kematian Thalhah dan Zubair, nasib pertempuran telah tersegel meskipun Aisyah menolak untuk meninggalkan medan perang. Satu per satu, prajurit Aisyah melangkah untuk memimpin pasukan unta, dan satu per satu, mereka terbunuh. Dengan tidak adanya pertempuran lagi yang dapat dipertarungkan, pihak Ali dilaporkan memohon kepada pihak Aisyah untuk menyerah. Pembantaian terhadap anak buah Aisyah berhenti hanya ketika pasukan Ali berhasil membunuh untanya Aisyah dan menangkap Aisyah, yang oleh Muhammad diberi gelar Ummul Mukminin (Ibu dari orang-orang beriman).[79] Puisi-puisi yang selamat tentang pertempuran tersebut menggambarkan tragedi itu:[80]

Wahai Ibu kami, ibu yang paling tidak berperasaan yang kami kenal. Tidakkah Engkau melihat betapa banyak orang yang gagah berani tewas terbunuh, tangan dan pergelangan tangan mereka dibuat kesepian?

Ibu kami menuntun kami untuk minum di kolam kematian. Kami tidak beranjak pergi sampai rasa haus kami padam. Ketika kami menurutinya, kami kehilangan akal sehat kami. Ketika kami membelanya, kami tidak mendapatkan apa-apa selain rasa sakit.

Buntut[sunting | sunting sumber]

Menurut Madelung, baik Ali dan perwakilannya, Ibnu Abbas, menegur keras Aisyah atas kematian dan kerusakan yang telah dia sebabkan dan karena meninggalkan rumahnya yang bertentangan dengan instruksi Qur'an untuk janda-janda Muhammad.[81][82] Ali memerintahkan saudara seayahnya Aisyah, yakni Muhammad bin Abu Bakar, untuk mengawal Aisyah kembali ke Makkah.[83] Berbagai sumber menyatakan bahwa Aisyah menyesal atas peranannya dalam menentang Utsman dan atas kematian ribuan umat Muslim atas perintahnya.[84]

Ali mengumumkan pengampunan publik setelah peperangan tersebut.[85] Dia sebelumnya melarang anak buahnya untuk menyakiti umat muslim yang menjadi tawanan, pembelot, dan yang terluka dari perperangan itu. Yang tertawan dibebaskan dan harta benda mereka dikembalikan kepada mereka. sedangkan untuk pasukannya sendiri, Ali memberikan kompensasi kepada mereka sebagian dari perbendaharaan Basrah.[86] Pengampunan ini juga diperluas kepada para pemberontak kelas kakap seperti Marwan dan putra-putra Utsman, Thalhah, dan Zubair.[87] Menurut Madelung, Ali bertanya kepada mereka apakah dirinya bukan orang yang paling dekat dengan Muhammad dan yang paling berhak atas kepemimpinan setelah kematian Muhammad. Dia kemudian membiarkan mereka pergi setelah mereka memohon pengampunan dan berbai'at kepada Ali. Sebuah laporan yang berbeda menyatakan bahwa Marwan yang tetap membangkang tetap dilepaskan tanpa berbai'at kepada Ali.[88] Marwan segera bergabung dengan musuh Ali, Muawiyah, setelah pertempuran.[89]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Madelung 1997, hlm. 168)
  2. ^ (Madelung 1997, hlm. 166)
  3. ^ MacLean, Derryl N. (1989), Religion and Society in Arab Sind, pp. 126, BRILL, ISBN 90-04-08551-3
  4. ^ (Madelung 1997, hlm. 176, 177)
  5. ^ (Madelung 1997, hlm. 167, 8)
  6. ^ Crone 1980, pg. 108
  7. ^ (Hazleton 2009, hlm. 107)
  8. ^ (Hazleton 2009, hlm. 107)
  9. ^ (Madelung 1997, hlm. 177)
  10. ^ (Madelung 1997, hlm. 177)
  11. ^ a b "Hadith - Chapters on Virtues - Jami` at-Tirmidhi - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-13. Diakses tanggal 2021-12-06. 
  12. ^ a b Ibnu Katsir. Tafsir Ibnu Katsir - QS 4:128. hlm. 421 – 422. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-21. Diakses tanggal 2022-07-07. 
  13. ^ "Surah Al-Ahzab - 6". quran.com. Diakses tanggal 2022-07-07. 
  14. ^ "Sahih al-Bukhari 2724 - Conditions - كتاب الشروط - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diakses tanggal 2021-12-04. 
  15. ^ "Sahih Muslim 1691a - The Book of Legal Punishments - كتاب الحدود - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diakses tanggal 2021-12-04. 
  16. ^ "Sahih al-Bukhari 4750 - Prophetic Commentary on the Qur'an (Tafseer of the Prophet (pbuh)) - كتاب التفسير - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-12. Diakses tanggal 2021-12-04. 
  17. ^ "Sahih al-Bukhari 2661 - Witnesses - كتاب الشهادات - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-12. Diakses tanggal 2021-12-04. 
  18. ^ "Sahih Muslim 2770a - The Book of Repentance - كتاب التوبة - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-12. Diakses tanggal 2021-12-04. 
  19. ^ "Sahih al-Bukhari 2588 - Gifts - كتاب الهبة وفضلها والتحريض عليها - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-12. Diakses tanggal 2021-12-04. 
  20. ^ al-Tabari, Muhammad ibn Jarir. The History of al-Tabari, vol. 16. 
  21. ^ "Musnad Ahmad 55 - Musnad Abu Bakr as-Siddiq (ra) - مُسْنَدُ أَبِي بَكْرٍ الصِّدِّيقِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diakses tanggal 2022-07-24. 
  22. ^ "Sahih al-Bukhari 3152 - One-fifth of Booty to the Cause of Allah (Khumus) - كتاب فرض الخمس - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diakses tanggal 2022-07-24. 
  23. ^ al-Tabari, Muhammad ibn Jarir. The History of al-Tabari, vol. 8. hlm. 129. 
  24. ^ "Sahih al-Bukhari 3092, 3093 - One-fifth of Booty to the Cause of Allah (Khumus) - كتاب فرض الخمس - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diakses tanggal 2022-07-24. 
  25. ^ Sajjadi 2021.
  26. ^ Mavani 2013, hlm. 116-7.
  27. ^ Qutbuddin 2006, hlm. 249.
  28. ^ Fedele 2018.
  29. ^ Soufi 1997, hlm. 107.
  30. ^ "Sahih Muslim 1636 - The Book of Wills - كتاب الوصية - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diakses tanggal 2022-07-25. 
  31. ^ "Sahih al-Bukhari 6830 - Limits and Punishments set by Allah (Hudood) - كتاب الحدود - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diakses tanggal 2022-07-24. 
  32. ^ al-Tabari, Muhammad ibn Jarir. The History of Tabari - vol 9. hlm. 186–189. 
  33. ^ Buehler 2014, hlm. 186.
  34. ^ Fedele 2018, hlm. 56.
  35. ^ Abbas 2021, hlm. 98.
  36. ^ "Sahih al-Bukhari 4240, 4241 - Military Expeditions led by the Prophet (pbuh) (Al-Maghaazi) - كتاب المغازى - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diakses tanggal 2022-07-24. 
  37. ^ Ibn Saʿd, al-Ṭabaqāt al-kubrā, vol. 8, p. 463
  38. ^ "Sunan an-Nasa'i 3221 - The Book of Marriage - كتاب النكاح - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diakses tanggal 2022-07-24. 
  39. ^ Muhammad ibn Jarir al-Tabari. Tarikh al-Rusul wa'l-Muluk. Translated by Smith, G. R. (1994). Volume 14: The Conquest of Iran, pp. 101-102. Albany: State University of New York Press.
  40. ^ al-Tabari, Muhammad ibn Jarir. The History of Tabari - vol 15. hlm. 190–191. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25-7-2022. 
  41. ^ al-Tabari, Muhammad ibn Jarir. The History of Tabari - Vol 16. hlm. 5. 
  42. ^ (Madelung 1997, hlm. 107, 157). (Abbas 2021, hlm. 106, 135, 136). (Hazleton 2009, hlm. 25, 104). (Jafri 1979, hlm. 27). (Rogerson 2006, hlm. 294). (Poonawala 1982)
  43. ^ "Hadith - Chapters on Virtues - Jami` at-Tirmidhi - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-12-13. Diakses tanggal 2021-12-06. 
  44. ^ Ibnu Katsir. Tafsir Ibnu Katsir - QS 4:128. hlm. 421 – 422. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-08-21. Diakses tanggal 2022-07-07. 
  45. ^ (Madelung 1997, hlm. 107, 147, 155, 156). (Hazleton 2009, hlm. 146, 147). (Poonawala 1982). (Veccia Vaglieri 2021)
  46. ^ (Madelung 1997, hlm. 157, 158). (Rogerson 2006, hlm. 289, 291)
  47. ^ (Abbas 2021, hlm. 135). (Madelung 1997, hlm. 147). (Poonawala 1982)
  48. ^ (Madelung 1997, hlm. 155)
  49. ^ al-Tabari, Muhammad ibn Jarir. The History of al-Tabari, vol 16. hlm. 22. 
  50. ^ al-Tabari, Muhammad ibn Jarir. the History of al-Tabari, vol 16. hlm. 23–24. 
  51. ^ al-Tabari, Muhammad ibn Jarir. The History of al-Tabari, vol 16. hlm. 33–34. 
  52. ^ (Madelung 1997, hlm. 155, 157). (Rogerson 2006, hlm. 290). (Poonawala 1982)
  53. ^ (Abbas 2021, hlm. 138)
  54. ^ "Sahih Muslim 2105 - The Book of Clothes and Adornment - كتاب اللباس والزينة - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diakses tanggal 2022-07-26. 
  55. ^ "Sahih Muslim 2113a - The Book of Clothes and Adornment - كتاب اللباس والزينة - Sunnah.com - Sayings and Teachings of Prophet Muhammad (صلى الله عليه و سلم)". sunnah.com. Diakses tanggal 2022-07-26. 
  56. ^ (Madelung 1997, hlm. 158, 162). (Abbas 2021, hlm. 138). (Veccia Vaglieri 2021b)
  57. ^ (Hazleton 2009, hlm. 106). (Rogerson 2006, hlm. 294). (Abbas 2021, hlm. 137). (Veccia Vaglieri 2021b)
  58. ^ (Madelung 1997, hlm. 162)
  59. ^ (Madelung 1997, hlm. 162, 163). (Hazleton 2009, hlm. 107). (Rogerson 2006, hlm. 294). (Abbas 2021, hlm. 137). (Veccia Vaglieri 2021b)
  60. ^ (Madelung 1997, hlm. 166). (Hazleton 2009, hlm. 107). (Rogerson 2006, hlm. 295). (Poonawala 1982). (Veccia Vaglieri 2021)
  61. ^ (Madelung 1997, hlm. 169). (Abbas 2021, hlm. 139). (Rogerson 2006, hlm. 295)
  62. ^ (Madelung 1997, hlm. 169). (Rogerson 2006, hlm. 289, 291)
  63. ^ (Madelung 1997, hlm. 169). (Abbas 2021, hlm. 139)
  64. ^ (Madelung 1997, hlm. 107, 118, 119). (Abbas 2021, hlm. 122, 123, 125, 135). (Hazleton 2009, hlm. 87, 89, 93, 95, 102, 103). (Bodley 1946, hlm. 349, 350). (Jafri 1979, hlm. 62, 64). (Rogerson 2006, hlm. 289). (Tabatabai 1977, hlm. 52, 53). (Poonawala 1982). (Veccia Vaglieri 2021). (Veccia Vaglieri 2021b)
  65. ^ (Madelung 1997, hlm. 169). (Rogerson 2006, hlm. 295). (Poonawala 1982). (Gleave 2021)
  66. ^ (Madelung 1997, hlm. 169)
  67. ^ (Madelung 1997, hlm. 169, 170). (Rogerson 2006, hlm. 295). (Gleave 2021)
  68. ^ a b (Madelung 1997, hlm. 170)
  69. ^ (Hazleton 2009, hlm. 113). (Abbas 2021, hlm. 139). (Poonawala 1982). (Veccia Vaglieri 2021b)
  70. ^ (Hazleton 2009, hlm. 114)
  71. ^ (Hazleton 2009, hlm. 117). (Abbas 2021, hlm. 140)
  72. ^ (Madelung 1997, hlm. 171, 172). (Abbas 2021, hlm. 140)
  73. ^ (Madelung 1997, hlm. 181). (Hazleton 2009, hlm. 118). (Abbas 2021, hlm. 140)
  74. ^ (Madelung 1997, hlm. 170). (Hazleton 2009, hlm. 118). (Abbas 2021, hlm. 140). (Veccia Vaglieri 2021b)
  75. ^ (Madelung 1997, hlm. 171). (Veccia Vaglieri 2021b). (Rogerson 2006, hlm. 296)
  76. ^ (Madelung 1997, hlm. 170, 171). (Rogerson 2006, hlm. 295). (Veccia Vaglieri 2021b)
  77. ^ (Madelung 1997, hlm. 170, 171). (Rogerson 2006, hlm. 296). (Veccia Vaglieri 2021b)
  78. ^ (Madelung 1997, hlm. 170, 171). (Rogerson 2006, hlm. 296)
  79. ^ (Madelung 1997, hlm. 172, 173). (Hazleton 2009, hlm. 118-121). (Abbas 2021, hlm. 140). (Rogerson 2006, hlm. 296, 297). (Veccia Vaglieri 2021b)
  80. ^ (Hazleton 2009, hlm. 119)
  81. ^ (Madelung 1997, hlm. 173). (Abbas 2021, hlm. 140). (Rogerson 2006, hlm. 297)
  82. ^ "(Q33:33) [O wives of the Prophet!] Stay in your houses and do not display your finery with the display of the former [days of] ignorance. Maintain the prayer and pay almsgiving and obey Allah and His Apostle..." Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 January 2004. 
  83. ^ (Abbas 2021, hlm. 141). (Rogerson 2006, hlm. 297). (Veccia Vaglieri 2021). (Nasr & Afsaruddin 2021)
  84. ^ (Madelung 1997, hlm. 176). (Hazleton 2009, hlm. 121). (Abbas 2021, hlm. 141)
  85. ^ (Hazleton 2009, hlm. 121)
  86. ^ (Madelung 1997, hlm. 175, 179, 180). (Hazleton 2009, hlm. 122). (Abbas 2021, hlm. 141). (Rogerson 2006, hlm. 298). (Veccia Vaglieri 2021b)
  87. ^ (Madelung 1997, hlm. 180, 181). (Abbas 2021, hlm. 141). (Veccia Vaglieri 2021b)
  88. ^ (Madelung 1997, hlm. 181)
  89. ^ (Madelung 1997, hlm. 181). (Hazleton 2009, hlm. 118). (Abbas 2021, hlm. 140)