Pertempuran Karbala

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pertempuran Karbala
Brooklyn Museum - Battle of Karbala - Abbas Al-Musavi - cropped.jpg
Pertempuran Karbala karya Abbas Al-Musavi, Museum Brooklyn
Tanggal10 Oktober 680 M (10 Muharram 61 H)
LokasiKarbala, Iraq
Hasil

Kemenangan Kekhalifahan Umayyah

Pihak terlibat
Kekhalifahan Umayyah Husain bin Ali dan pengikutnya
Tokoh dan pemimpin
Ubaidillah bin Ziyad
Umar bin Sa'ad
Syamr bin Dzil Jausyan
Al-Hurr at-Tamimi (membelot ke pihak Husain) 
Husain bin Ali 
Abbas bin Ali 
Habib bin Muzhahir 
Zuhair bin Al-Qain 
Al-Hurr at-Tamimi 
Kekuatan
4,000–30,000[1] 70–145
Korban
88-250 [2] 70–180[3][4]

Pertempuran Karbala terjadi pada tanggal 10 Muharram, tahun ke-61 dari Kalender Hijriyah (10 Oktober 680)[5] di Karbala, yang sekarang terletak di Irak. Hari pertempuran juga dikenal sebagai Hari Asyura. Pertempuran terjadi antara pendukung dan keluarga dari cucu Muhammad, Husain bin Ali dengan pasukan militer yang dikirim oleh Yazid bin Muawiyah, Kekhalifahan Umayyah pada saat itu.

Alasan Yazid bin Muawiyah berperang adalah karena Husain bin Ali tidak berjanji setia kepadanya. Husain bin Ali menganggap alasan dan kekuasaan Yazid tidak sah dan tidak sah, yang bertentangan dengan Perjanjian Hasan–Mu'awiyah, mewarisi Yazid. Husain menyebutkan alasan bahaya penghancuran Islam oleh Yazid[6] dan kurangnya kesetiaan seseorang seperti dia kepada seseorang seperti Yazid.[7]

Pihak Husain terdiri dari anggota-anggota terhormat keluarga dekat Muhammad, sekitar 128 orang. Husain dan beberapa anggota juga diikuti oleh beberapa wanita dan anak-anak dari keluarganya. Di pihak lain, pasukan bersenjata Yazid I yang dipimpin oleh Umar bin Sa'ad berjumlah 4.000-30.000.[1][8]

Dari sudut pandang Muslim, mereka yang tewas dalam pertempuran Karbala dianggap sebagai martir. Setelah pertempuran ini, Husain dijuluki Sayyid al-Syuhada. Setiap tahun, Syiah, Alawi dan sejumlah Sunni dan agama lain memperingati 10 hari pertama Muharram setiap tahun dengan mengadakan upacara duka. Masa duka mencapai puncaknya dengan datangnya hari kesepuluh (Asyura).[9] Meskipun secara militer skala pertempuran ini tidak besar, namun memiliki dampak ideologis dan politik yang besar. Pertempuran Karbala adalah peristiwa historis dan mendasar dalam tradisi dan sejarah Syiah agama ini. Konflik ini diriwayatkan dan dinarasikan setiap tahun dan bergantian dengan diadakannya peringatan dan duka cita. Di satu sisi, peristiwa ini telah melemahkan legitimasi politik pemerintahan Umayyah. Setelah itu, banyak pemberontakan terjadi terhadap pemerintah itu dan akhirnya menyebabkan kejatuhannya. Di sisi lain, ia telah memainkan peran penting dalam identitas sosial dan agama Syiah di abad-abad berikutnya hingga saat ini. Syiah percaya bahwa pengorbanan Husain dan misi pertempuran Karbala adalah atas perintah Tuhan, dan mereka menganggap peristiwa bersejarah ini perlu untuk kebangkitan dan kesadaran umat Muslim dan penghentian perebutan kekuasaan kekhalifahan oleh Yazid.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Selama masa pemerintahan ayahnya, Husain ibn Ali menemaninya dalam pertempuran Jamal, Shiffin dan Nahrawan. Pada tahun 50 H, ketika saudaranya Hasan wafat, Muawiyah tetap sebagai khalifah selama sekitar 10 tahun. Menurut perjanjian damai dengan Hassan, menurut paragraf kedua perjanjian itu, Muawiyah tidak boleh memilih pengganti.[10]

Pada masa kekhalifahan Muawiyah bin Abi Sufyan[sunting | sunting sumber]

Husain tidak mengambil tindakan apapun terhadapnya selama Muawiyah.[11] Selama kekhalifahan Hasan dan kemudian selama perdamaiannya dengan Muawiyah, Husain memiliki pendapat dan posisi yang sama dengan saudaranya Hasan. Meskipun ia menentang penyerahan pemerintah kepada Muawiyah dan bahkan setelah perdamaian, ia tidak berjanji setia kepada Muawiyah, tetapi ia berpegang pada surat perdamaian ini.

Hassan memerintahkan agar dia dimakamkan di sebelah kakeknya Muhammad, dan jika ada perselisihan tentang masalah ini, dia harus dimakamkan di sebelah ibunya Fatima; Tetapi Marwan ibn al-Hakam, dengan dalih bahwa orang-orang sebelumnya tidak mengizinkan 'Utsman dikuburkan di Baqiya, mencegah Hasan dikuburkan di sebelah Muhammad. Pada saat yang sama, kaum Syiah Kufah mulai berjanji setia kepada Husain. Mereka menulis surat kepada Husain, berbela sungkawa atas kematian Hasan dan membenci Muawiyah, menyatakan kesetiaan mereka kepada Husain dan menyatakan minat mereka pada Husain dan keinginan mereka untuk bergabung dengan mereka. Sebagai tanggapan, Husain menulis bahwa ia berkewajiban untuk mematuhi ketentuan surat perdamaian dan meminta mereka untuk tidak mengungkapkan perasaan mereka, dan jika Husain bertahan sampai setelah kematian Mu'awiyah, maka ia akan mengungkapkan pandangannya kepada kaum Syiah.

Ketika Muawiyah mengumpulkan kesetiaan kepada Yazid, Husain adalah salah satu dari sedikit orang yang menolak kesetiaan dan mengutuk Muawiyah. Emadi Haeri percaya bahwa dia tidak menerima hadiah Muawiyah. Muawiyah menyarankan Yazid untuk memperlakukan Husain dengan lembut dan tidak memaksanya untuk berjanji setia.[12]

Menerima undangan dari orang-orang Kufah[sunting | sunting sumber]

Husain melakukan perjalanan dari Mekah ke Kufah melalui gurun Arab.

Berita kematian Muawiyah disambut dengan kegembiraan kaum Syiah Kufah. Para pemimpin Syiah Kufah berkumpul di rumah Suleiman bin Shurad al-Khuza'i dan bersyukur kepada Tuhan dalam sebuah surat kepada Husain karena telah mengakhiri kekuasaan Muawiyah, menyebut Muawiyah sebagai khalifah yang tidak adil dan merebut tanpa pamrih, dan mengakui bahwa dia tidak lagi menoleransi kekuasaan Umayyah.[13] Kufi menyatakan bahwa mereka tidak akan mengadakan salat Jumat minggu ini di kediaman Nu'man bin Basyir, penguasa Kufah, dan bahwa mereka akan mengusir Nu'man dari Kufah jika Husain ingin datang.[13] Penduduk Kufah mengirim banyak tas surat kepada Husain, Banyak surat lainnya sampai ke Husain, beberapa di antaranya sejalan dengan komunitas Syiah Kufah; Seperti surat-surat Syabats bin Rib'i dan Amr bin Al-Hajjaj yang berperang melawan Husain di Karbala.[14]

Sebagai tanggapan, Husain menulis bahwa dia memahami rasa persatuan mereka dan menyatakan bahwa Imam umat harus bertindak sesuai dengan Kitab Allah dan mendistribusikan properti dengan benar. Namun, sebelum melakukan sesuatu, dia melihat Salah mengirim sepupunya Muslim bin Aqil ke sana untuk menyelidiki situasi.[15]

Rasool Jafarian, yang menyebutkan catatan buruk kaum Kufi pada masa Ali dan Hasan, berpendapat bahwa, bagaimanapun, mengingat pengetahuan Husain tentang rencana Yazid untuk membunuhnya, tidak ada cara yang lebih baik bagi Husain pada saat itu. Sebab, misalnya, kemungkinan berangkat ke Yaman tidak berhasil karena pengaruh pemerintah. Dia menunjukkan bahwa semua orang yang memprotes kepergian Husain menasihatinya untuk menerima pemerintahan Yazid, meskipun untuk sementara, dan bahwa Husain ibn Ali tidak ingin setuju dengan Yazid dan pemerintahannya sama sekali, bahkan jika penentangan terhadap pembunuhannya ini Memimpin.[16]

Husain mengirim Muslim bersama beberapa orang lainnya ke Kufah dan memerintahkan agar misinya dirahasiakan. Muslim tiba di Kufah pada awal Syawal dan membaca surat Husain kepada orang-orang. Orang-orang Kufah dengan cepat berjanji setia kepada Muslim dan bahkan Muslim pergi ke mimbar masjid Kufah dan mengatur orang-orang di sana. Dikatakan bahwa 18.000 orang berjanji setia kepada Muslim untuk membantu Husain.[13] Para pendukung Umayyah dan orang-orang seperti Umar bin Sa'ad, Muhammad bin Al-Asy'ats dan Abdullah bin Muslim, dalam surat-suratnya, melaporkan peristiwa dan ketidakmampuan Nu'man kepada Yazid. Menurut Najm Haidar dalam Encyclopedia of Islam, Nu'man sengaja tidak menindak aktivitas Muslim.[17] Yazid, yang tidak lagi mempercayai Nu'man bin Bashir, penguasa Kufah saat itu, menggantikannya dengan Ubaidullah bin Ziad. Ubaidullah diperintahkan untuk segera pergi ke Kufah dan menghentikan kerusuhan dan berurusan dengan Muslim bin Aqil. Dia memasuki Kufah dengan menyamar dan mengambil tindakan keras terhadap pendukung Husain, yang membuat mereka takut.[11]

Bahramian mengatakan bahwa dengan pengetahuannya tentang Kufi, ia mampu merebut Kufah dari pendukung Husain melalui berbagai tindakan seperti ancaman, suap dan gosip. Dan untuk mencapai tujuan utama Bani Umayyah, yaitu membunuh Husain dalam situasi apapun.[13] Setelah aksi kaum Kufi dalam pemberontakan dan perebutan Istana Kufah tidak ke mana-mana, Muslim bersembunyi, tetapi akhirnya tempatnya terungkap dan pada tanggal 9 zulhijjah, setelah dipenggal, dia dilempar dari atap Istana Kufah di depan umum. Hani bin Urwah, pemimpin suku Murad, juga tewas. Dalam sebuah surat, Yazid memuji Ibn Ziad atas perlakuan kejamnya dan memerintahkannya untuk mengawasi Husain dan para pengikutnya dan menangkap mereka, tetapi hanya untuk membunuh mereka yang berniat berperang.[13]

Saat itu Muslim telah mengirim surat yang sangat optimis kepada Husain yang menyatakan bahwa propagandanya berhasil dan ribuan kesetiaan dari orang-orang Kufah.[11]

Husain berangkat ke Kufah[sunting | sunting sumber]

Ibn Abbas mengingatkan Husain tentang pengkhianatan penduduk Kufah terhadap Ali dan Hasan dan memohon Husain untuk tidak membawa wanita dan anak-anak bersamanya dalam perjalanan ini. Husain menghargai nasihatnya dan berkata bahwa dia telah menyerahkan urusannya kepada Tuhan.[13] Husain yang tidak mengetahui peristiwa di Kufah, bersiap berangkat ke Kufah pada tanggal 8 atau 10 zulhijjah, dan bukannya menunaikan haji, ia melakukan umrah di luar kota Mekkah. Dia berada di pinggiran kota, diam-diam meninggalkan kota bersama teman-temannya.[13]

Setelah Husain pergi, Abdullah ibn Ja'far menulis surat kepada Husain bersama kedua putranya, Aun dan Muhammad, memohon agar dia kembali. Sepupu Husain, Abdullah ibn Ja'far, menulis surat kepada penguasa Kufah, memintanya untuk menulis surat jaminan kepada Husain jika dia kembali ke Mekah. Sebagai tanggapan, penguasa Mekah mengirim Abdullah bin Ja'far dengan pasukan yang dipimpin oleh saudaranya Yahya untuk mengejarnya. Tetapi ketika kedua kelompok bertemu, mereka meminta Husain untuk kembali, tetapi Husain menjawab bahwa dalam mimpi dia telah melihat kakeknya Muhammad, yang memintanya untuk melanjutkan perjalanannya dan menyerahkan takdirnya kepada Tuhan. Dua putra Abdullah bin Ja'far, Aun dan Muhammad, bergabung dengan Husain dan terbunuh bersamanya di Asyura.[18]

Dalam perjalanan, Husain bertemu dengan berbagai orang. Farazdaq, seorang penyair, dalam menanggapi pertanyaan Husain, secara eksplisit mengatakan kepadanya bahwa hati rakyat Irak bersama Anda, tetapi pedang mereka digunakan untuk melayani Bani Umayyah. Sepupu Husain, Abdullah ibn Ja'far, menerima surat dari Amr ibn Sa'id dan pergi ke Husain untuk membacakannya, tetapi keputusan Husain tidak tergoyahkan dan sebagai tanggapan terhadap mereka yang mencoba menghalanginya, dia mengatakan bahwa takdir telah ditentukan. di tangan Tuhan dan Tuhan adalah yang terbaik. Dia menginginkan para hamba dan Tuhan tidak akan menjadi musuh orang yang benar.[11]

Zuhair bin Al-Qain, yang merupakan pendukung Utsman dan sedang bepergian dan menjauhkan tendanya dari tenda Husain selama perjalanan, terpaksa mendirikan tendanya di suatu tempat di dekat tenda Husain. Husain mengundangnya untuk bergabung dengan kelompoknya, dan selama pertemuan ini, Zuhair berubah pikiran dan bergabung dengan Husain dan menjadi salah satu sahabatnya.[11]

Ubaidullah bin Ziad telah mengerahkan pasukannya di mana-mana di sepanjang rute Hijaz ke Kufah dan tidak akan mengizinkan siapa pun untuk meninggalkan wilayah tertutup atau memasuki wilayah lain. Husain diberitahu tentang perintah Ubaidullah oleh orang Badui, yang dilarang memasuki Kufah, tetapi dia tidak terpengaruh dan melanjutkan perjalanannya. Di Thalabiyah, untuk pertama kalinya, berita pembunuhan Muslim ibn Aqil dan Hani ibn Urwah dilaporkan oleh beberapa musafir. Rasool Jafarian percaya bahwa alasan Husain maju ke Kufah, bahkan setelah mendengar berita kematian Muslim ibn Aqil, adalah karena dia dan para sahabatnya mengharapkan kemenangan. Dia mengacu pada riwayat yang diriwayatkan pada waktu itu tentang kemungkinan kemenangan, dalam arti bahwa Husain ibn Ali lebih menarik daripada Muslim ibn Aqil, dan orang-orang Kufah bergegas membantunya ketika mereka melihatnya.[19]

Jafarian menganggap alasan menemani keluarga Husain dalam perjalanan ke Kufah sebagai niatnya untuk merebut kekuasaan dari Yazid; Karena jika mereka menang di Irak, Hijaz akan tetap berada di tangan Bani Umayyah, dan bisa ditebak bagaimana mereka memperlakukan keluarga Husain.[20]

Di tempat berikutnya, Husain mengetahui bahwa orang yang telah dikirim dari Hijaz ke Kufah untuk memberitahu Husain tentang kedatangan awal Kufian telah terungkap, dan telah dilempar dari puncak istana di Kufah dan dibunuh. Setelah mendengar ini, Husain mengatakan kepada para pendukungnya bahwa, mengingat peristiwa yang telah terjadi, seperti pengkhianatan terhadap Kufi, siapa pun diizinkan meninggalkan karavan Husain.[11] Menurut Jafarian, berita tersebut menunjukkan bahwa situasi di Kufah telah berubah dan situasinya sama sekali berbeda dengan ketika diberitakan di Muslim. Jelas bagi Husain bahwa pergi ke Kufah tidak lagi tepat mengingat penilaian politik.[21]

Di Karbala[sunting | sunting sumber]

Di daerah Syaraf atau Zuhsum, penunggang kuda berada di bawah pimpinan al-Hurr bin Yazid, dan karena cuaca panas, Husain memerintahkan mereka dan kuda mereka untuk diberi minum, dan kemudian di sana dia mengumumkan kepada tentara Hurr motif. gerakan dan berkata:

Anda tidak memiliki seorang Imam dan saya menjadi sarana untuk menyatukan umat. Keluarga kami lebih pantas mendapatkan pemerintahan daripada siapa pun, dan mereka yang berkuasa tidak pantas mendapatkannya dan memerintah secara tidak adil. Jika Anda mendukung saya, saya akan pergi ke Kufah. Tapi jika kamu tidak menginginkanku lagi, aku akan kembali ke tempat pertamaku.[11] [13]

Namun kufi yang menemani Hurr tidak menjawab. Kemudian Husain melakukan salat dan bahkan orang-orang Hurri dan Kufi mengikuti Husain.[18] Setelah shalat, dia mengingat kata-katanya kepada orang-orang Kufi dan berbicara tentang hak keluarga Muhammad dan hak keluarga ini atas kekhalifahan dan merujuk pada surat-surat yang telah ditulis oleh orang-orang Kufan ​​kepadanya. Hurr, yang tidak mengetahui surat-surat yang dikirim oleh kaum Kufi kepada Husain, tidak mengubah keputusannya, meskipun Husain menunjukkan kepadanya dua kantong penuh surat-surat Kufi, dan mengakui bahwa dia bukan salah satu dari mereka yang telah menulis surat kepadanya, dan bahwa dia berada di bawah Ubaidullah ibn Ziad.[13] Dia memerintahkan untuk membawa Husain dan teman-temannya ke Ibn Ziad tanpa perlawanan, dan dia bermaksud untuk meyakinkan Husain tentang hal ini. Ketika Husain siap untuk pergi, Hurr menghalangi jalannya dan mengatakan bahwa jika Husain tidak menerima perintah yang diberikan oleh Ibn Ziad kepada Hurr, dia tidak akan mengizinkan Hurr pergi ke Medina atau Kufah.[13] Dan dia menyarankan kepada Husain untuk tidak pergi ke Kufah atau Madinah, tetapi untuk menulis surat kepada Yazid atau Ibn Ziad, dan dia sendiri harus menulis surat kepada Ibn Ziad dan menunggu perintahnya, berharap dia bisa menyingkirkannya tes yang sulit ini dengan menerima jawaban. Namun Husain tidak menerima tawarannya dan pergi ke kiri menuju Qadisiyah. Hurr memperingatkannya bahwa saya melakukan ini untuk Anda dan bahwa jika ada perang, Anda akan dibunuh. Tapi Hussein tidak takut mati dan berhenti di daerah yang disebut Niniwe.[11] Juga, Hurr tidak bisa mencegah masuknya empat Syiah Kufah ke dalam tentara Husain.

Husain membacakan khotbah dan berkata, "Saya tidak melihat kematian kecuali kesyahidan dan hidup dengan penindas kecuali kesulitan." Menjelaskan alasan penentangannya terhadap pemerintah, ia memperkenalkan dirinya dan mengingatkan pahitnya kesetiaan orang-orang Kufi kepada ayah dan saudaranya, dengan mengatakan, "Orang-orang ini telah tunduk pada ketaatan setan dan telah meninggalkan ketaatan kepada Allah, Yang Maha Penyayang."[22] Seorang utusan dari Ibn Ziad datang ke Hurr dan tanpa menyapa Husain, dia mengirim surat kepada Hurr di mana Ibn Ziad telah memerintahkan Husain untuk tidak berhenti di mana pun dia memiliki akses ke air dan benteng yang kuat. Dengan surat ini, Ubaidullah ingin memaksa Husain untuk berperang. Zuhair ibn Qain menyarankan kepada Hussein untuk menyerang pasukan kecil Hurr dan merebut desa berbenteng Iqr, tetapi Husain menolak, karena dia tidak ingin memulai perang.[23]

Pada tanggal 2 Muharram, Husain mendirikan tenda di daerah Karbala. Menurut riwayat Muhammad al-Baqir, di belakang tenda karavan Husain adalah Nizari, dan tumbuhan ini mencegah pengepungan oleh orang-orang Kufi dan merupakan satu-satunya cara untuk menghadapinya.[23] Pada hari ketiga, situasi semakin memburuk dengan kedatangan pasukan berkekuatan 4.000 orang di bawah komando Umar bin Sa'ad. Sebagai putra salah satu sahabat Muhammad, ibn Sa'ad enggan melawan Husain dan melakukan upaya sia-sia untuk membebaskan dirinya dari tanggung jawab menghadapi Husain. Tetapi Ibn Ziad berkata bahwa jika dia tidak mematuhi perintah ini, dia tidak akan memberinya aturan Ray. Setelah mendengar ini, Ibn Sa'ad menuruti Ibn Ziad, berharap setidaknya dia akan mencegah perang dengan Husain. Pertama-tama, bin Sa'ad mengirim surat kepada Husain menanyakan tentang niatnya untuk datang ke Irak. Seorang kurir mencapai Ibn Sa'ad yang menunjukkan keinginan Husain untuk mundur, dan Husain mengatakan bahwa dia datang ke Irak karena surat-surat kaum Kufi, dan bahwa dia akan kembali ke Medina jika orang-orang Irak tidak menginginkannya lagi. Ibn Sa'ad melaporkan masalah ini kepada Ibn Ziad, Ibn Ziad bersikeras bahwa Husain harus berjanji setia kepada Yazid, dan jika Husain tidak berjanji setia, tunggu perintah berikutnya.[24] Tak lama setelah itu, Umar bin Sa'ad diperintahkan untuk mencegah Husain dan para sahabatnya mencapai air.[13]

Ada desas-desus bahwa Husain ingin menyerah, tetapi Uqbah bin Sam'an, pelayan Rabab istri Husain, bersaksi bahwa Husain tidak pernah mengajukan penawaran dan hanya meninggalkan tanah Karbala dan pergi ke suatu tempat untuk menentukan tugas perang. Wilferd Madelung percaya bahwa versi tawaran Husain untuk menyerah kepada Yazid bertentangan dengan pandangan agamanya, dan bahwa sumber-sumber utama mungkin bermaksud untuk menempatkan kesalahan atas kematian Husain pada Ibn Ziad, bukan Yazid. Bahramian menganggap pernyataan ini sebagai rumor yang berasal dari Ibn Sa'ad, ia menulis topik tersebut dalam sebuah surat kepada Ibn Ziad.[13] Bahramian melanjutkan dengan mengatakan bahwa surat itu mungkin merupakan bagian dari rencana untuk menghancurkan wajah Husain, karena tidak mungkin Ibn Sa'ad melaporkan kebohongan seperti itu kepada Ibn Ziad.[24] Menurut Rasool Jafarian, Syamr berpengaruh dalam mengubah pendapat Ibn Ziad dalam menolak usulan Husain agar ia pergi ke salah satu perbatasan negara Islam atau kembali ke Madinah.[25] Merujuk pada sumber-sumber primer seperti Tarikh Tabari dan Al-Kamil Fi Tarikh, ia menekankan bahwa Husain bin Ali tidak ingin dibiarkan pergi ke Yazid dan berjanji setia pada tahap apapun.[26]

Pada tanggal tujuh Muharram, sebuah surat diterima dari Ibn Ziad kepada Ibn Sa'ad yang memerintahkan pasokan air ke kamp Husain. Umar membuat pasukan 500 orang di bawah komando Amr ibn Hajjaj.[27] Selama tiga hari, Husain dan teman-temannya kehausan. Pada malam hari, sekelompok 50[13] orang dengan berani menyerang sungai Efrat di bawah komando Abbas, tetapi hanya mampu membawa sedikit air.[11]

Syamr membawa pesan kepada Ibn Sa'ad bahwa Ibn Ziad memerintahkan Umar ibn Sa'ad untuk menyerangnya jika Husain tidak menyerah, atau Umar ibn Sa'ad menyerahkan komando tentara kepada Syamr. Syamr juga menambahkan pesan bahwa tubuh Husain harus ditendang setelah dia terbunuh, karena dia adalah seorang pemberontak. Ibn Sa'ad mengutuk dan menghinanya ketika dia mendengar kata-kata Syamr, mengatakan bahwa semua usahanya untuk mengakhiri masalah secara damai tidak efektif.[11] Ibn Sa'ad tahu bahwa Hussein tidak akan menyerah. Tapi Umar bin Sa'ad tidak mengizinkannya dan dia bertanggung jawab untuk melakukannya sendiri.

Pada malam hari kesembilan Muharram, Ibn Sa'ad pergi dengan pasukannya ke tenda Husain. Sementara Husain bersandar pada pedangnya, dia melihat di dunia mimpi kakeknya Muhammad, yang memberi tahu Husain bahwa dia akan segera bergabung dengannya. Husain mengirim saudaranya Abbas untuk mencari tahu apa yang dimaksud Kufi. Sementara itu, setelah mendengar kondisi baru Ibn Sa'ad, kedua pasukan itu saling menghina dan mengutuk. Husain, yang diberitahu tentang masalah ini, meminta istirahat malam itu dan membacakan khotbah kepada kerabat dan pendukungnya, yang kemudian diriwayatkan oleh Ali bin Husain:[11] [28]

Saya memuji Tuhan yang memuliakan kami dengan kenabian Muhammad dan mengajari kami Al-Qur'an dan agama. Saya tidak mengenal seorang penolong lebih baik dari teman-teman saya dan keluarga yang lebih tulus dari keluarga saya. Semoga Tuhan membalas Anda. Saya pikir kita akan dibunuh besok. Saya meminta Anda untuk pergi dan saya tidak memaksa Anda untuk tinggal. Gunakan kegelapan malam dan pergi.

Namun para sahabatnya tidak menerima dan tetap setia pada kesetiaan mereka.[29][11] Zainab pingsan karena putus asa. Husain bersiap untuk perang. Dia mengikat tenda-tenda itu dan mengikatnya dengan tali. Dia membangun gundukan kayu dan alang-alang di sekitar tenda untuk mencegah musuh mendekati mereka dengan membakarnya bila perlu. Husain dan rekan-rekannya berdoa sepanjang malam, dan pertempuran dimulai besok pagi.[11] Malam itu, sekitar tiga puluh anggota tentara Yazid bergabung dengan Husain.[30]

Pertempuran[sunting | sunting sumber]

Takieh Mo'aven ol-Molk (12864211665)).jpg
Pengaturan kekuatan tempur

Pada pagi hari kesepuluh Muharram, Husain menyiapkan pasukannya, yang terdiri dari 32 penunggang kuda dan 40 infanteri. Dia memberikan sisi kiri tentara kepada Habib bin Muzhahir, sisi kanan untuk Zuhair bin Al-Qain dan bendera tentara untuk Abbas. Dia juga memerintahkan kayu bakar untuk dikumpulkan di sekitar tenda dan dibakar.[29]

Kemudian, sambil menunggang kuda dengan Al-Qur'an di tangannya, dia berdoa dengan indah kepada Tuhan dan memberi tahu orang-orang Kufah bahwa Tuhan adalah pelindungnya. Mengingatkan Kepada orang-orang kata-kata Muhammad yang mengatakan dia dan Hassan adalah pemuda terbaik di surga. dan mengingatkan mereka tentang posisi keluarganya dan meminta mereka untuk berpikir apakah membunuhnya itu benar? Dia kemudian menyalahkan orang-orang Kufah karena memintanya untuk datang ke profesi mereka lebih awal dan meminta untuk diizinkan pergi ke tanah Islam di mana dia aman. Tetapi mereka diberitahu lagi bahwa dia harus terlebih dahulu menyerah kepada Yazid. Husain menjawab bahwa dia tidak akan pernah menyerah.[29]

Hurr bin Yazid dan putranya terkesan dan pergi ke tentara Husain. Hurr menyalahkan Kufi karena mengkhianati Husain, dan Hurr akhirnya terbunuh di medan perang.[11] Zuhair bin Qain meminta orang-orang Kufah untuk mendengarkan Husain dan tidak membunuhnya. Tetapi mereka menghinanya dan kemudian Zuhair meminta mereka untuk setidaknya menahan diri dari membunuh Husain, tetapi orang-orang Kufi mulai menembak.[29][11]

Perang dimulai. Sayap kanan Korps Kufah menyerang komando Amr bin Hajjaj, tetapi menghadapi perlawanan dari Husain army dan mundur. Sayap kiri tentara Kufah, yang dipimpin oleh Syamr, menyerang dan melakukan pengepungan tanpa hasil, dan komandan kavaleri tentara meminta Ibn Sa'ad untuk mengirim infanteri dan pemanah untuk membantunya. Syabbos bin Rabi'i, yang dulunya adalah pendukung Ali, sekarang menjadi tentara Kufah dan di bawah komando infanteri Ibn Ziad. Ketika dia diperintahkan untuk menyerang, dia berkata dia tidak memiliki keinginan untuk melakukannya, dan kavaleri dan 500 pemanah melakukannya. Ibn Sa'ad memerintahkan agar tenda-tenda dibakar. Pada awalnya, ini menguntungkan Husain, karena api menghalangi masuknya pasukan Umar bin Sa'ad. Shamar pergi ke tenda-tenda wanita Husain dan ingin membakar tenda, tetapi teman-temannya menegurnya.[31]

Pada siang hari, Husain dan para sahabatnya melaksanakan salat Zuhur.[31] Tentara musuh menembaki mereka di tengah-tengah salat zuhur.[30] Pada sore hari, tentara Husain dikepung dengan keras. Tentara Husain terbunuh di depannya. Bani Hasyim pertama yang dibunuh adalah Ali Akbar, putra Husain.[11] Kemudian putra-putra Muslim bin Aqil, putra-putra Abdullah bin Ja'far, putra-putra Aqiel dibunuh. Dikatakan bahwa Hasan, putra Hasan, terluka parah dan meminta bantuan pamannya Husain. Husain bangkit dengan marah dan memukul Qasim si penyerang dengan pedangnya. Orang itu jatuh di bawah kaki pasukan Ibn Ziad dan diinjak-injak. Husain memeluk Qasim dan mengutuk para pembunuhnya. Husain membawa tubuh Qasim yang tak bernyawa ke tendanya dan meletakkannya di samping korban lainnya.[11]

Rincian kematian Abbas di Tabari dan Blazeri belum dirilis. Hanya disebutkan bahwa Husain, yang dahaga anak-anaknya meningkat, menyuruh Abbas untuk pergi mengambil air untuk anak-anak. Dan Abbas maju di sepanjang Sungai Efrat, tetapi Abbas berpisah dari Husain dan dikelilingi oleh musuh dan bertempur dengan gagah berani dan terbunuh di tempat makamnya sekarang.[30]

Saat itu, pasukan Ibn Ziad sangat dekat dengan Husain, tetapi tidak ada yang berani melakukan apa pun terhadapnya. Hingga Malik bin Nasir Kennedy memukul kepala Husain dan topinya berlumuran darah.[32] Sementara Husain mengganti topinya dengan selendang dan menutupi kepalanya dengan sorban, pria Kennedy itu menjarah jubahnya. Tapi jubah ini tidak membantunya. Karena setelah itu ia terus-menerus miskin dan hidup dalam kehinaan.[11]

Bagian menyedihkan lainnya dari momen-momen ini adalah pembunuhan Ali Asghar, yang ditempatkan Husain di lengannya (atau kakinya). Bayi ini berusia enam bulan. Husain melepas pakaian perangnya dan meminta air untuk anak itu, tetapi peluru itu merobek leher anak itu dan Husain mengumpulkan darah anak itu di telapak tangannya dan menuangkannya ke udara, meminta murka Tuhan atas orang-orang jahat.

Syamr pergi ke Husain dengan pasukan, tetapi tidak berani menyerangnya, dan hanya terjadi konflik verbal di antara keduanya. Husain bersiap untuk perang. Husain berusia 55 tahun pada saat itu dan, karena usianya, tidak bisa bertarung terus-menerus. Meskipun usianya masih muda, Abdullah ibn Hasan pergi membantu Husain dan tidak mendengarkan apa pun yang diperintahkan Husain dan Zainab kepadanya untuk kembali ke tenda. Akhirnya dia meletakkan tangannya di depan pedang yang terpotong oleh pukulan pedang, dan Husain berjanji untuk melihat ayahnya di surga dan mencoba untuk menghilangkan rasa sakitnya. Husain mengenakan beberapa pakaian karena takut dibiarkan telanjang di padang pasir setelah kematiannya. Tetapi setelah dia terbunuh, dia menjarah semua pakaian itu dan tubuhnya dibiarkan telanjang di gurun Karbala.

Ibn Sa'ad telah mendekat dan Zainab berkata kepadanya: "O Umar ibn Sa'ad, apakah Aba Abdullah terbunuh dan kamu hanya berdiri dan menonton?" Air mata mengalir dari mata Ibn Sa'ad. Husain bertempur dengan gagah berani, ketika Husain pergi ke sungai Efrat untuk minum air, sebuah anak panah mengenai dagu atau tenggorokannya. Akhirnya, Husain, untuk terakhir kalinya, takut pada musuh pembalasan Tuhan, tetapi dia dipukul di kepala dan lengan, dan dia jatuh ke tanah. Sinan bin Anas Amr Nakha'i memerintahkan Kholi bin Yazid Asbahi untuk memenggal kepala Husain, tapi dia takut dan tidak bisa melakukannya. Sinan atau Syamr memukul lagi ke Husain dan memenggal kepalanya dan memberikannya kepada Kholi untuk membawa kepalanya ke Ibn Ziad.[11][30]

Acara setelah pertempuran[sunting | sunting sumber]

Sepuluh orang mengajukan diri untuk menunggangi kuda di atas tubuh Husain yang tak bernyawa untuk menodai dia. Setelah Ibn Sa'ad meninggalkan medan perang, orang Asadian mengubur tubuh tanpa kepala Husain, bersama dengan yang terbunuh lainnya, di tempat yang sama di mana pembantaian itu terjadi.

Pertempuran berakhir, dan tentara Ibn Ziad menjarah pakaian, pedang, dan perabotan Husain, serta perhiasan wanita. Syamr ingin membunuh Ali bin Husain (salah satu yang selamat dari pertempuran dan Imam Syiah keempat) yang sakit di salah satu tenda. Tapi Ibn Sa'ad menghentikannya dan tidak mengizinkan siapa pun masuk ke tendanya.

Dia membagi kepala orang-orang yang terbunuh dalam pasukan Husain di antara suku-suku sehingga mereka bisa lebih dekat dengan Ibn Ziad. Suku Kindah yang dipimpin oleh Qais bin Al-Asy'ats al-Kindi membawa 13 kepala, Suku Hawazin yang dipimpin oleh Syamr bin Dzil Jausyan membawa 12 kepala, Bani Tamim membawa 17 kepala dan Bani Assad membawa 16 kepala,[33] dan masuk Kufah dengan total dari 71 kepala dipotong. Baladzuri, Tabari dan Sheikh Mofid telah menulis jumlah seluruh kepala yang dibawa adalah 73.[34]

Syam[sunting | sunting sumber]

Setelah pertempuran, para penyintas dan korban tentara Husain pertama kali dikirim ke Ibn Ziad, yang memperlakukan mereka dengan buruk. Kepala-kepala ini kemudian dibawa ke Damaskus. Saat matahari terbit, kepala orang yang terbunuh dan kafilah tawanan memasuki masjid Umayyah. Kemudian, atas perintah Yazid, semua kepala digantung di gerbang kota dan masjid Umayyah selama 3 hari. Yazid pertama-tama memperlakukan mereka dengan keras, yang mendapat tanggapan serupa dari Ali bin Husain dan bibinya Zainab. Pada akhirnya, Yazid memperlakukan mereka dengan lembut.

Dengan pidato Ali bin Husain, wanita Yazid dan orang-orang kota juga menangis untuk Husain dan orang mati.

Yazid memberi mereka properti untuk mengkompensasi apa yang telah dicuri dari wanita Hasyim di Karbala. Ali bin Husain (penerus dan imam setelah Husain ibn Ali) lolos dari eksekusi, dan Yazid memperlakukannya dengan baik dan kembali ke Medina beberapa hari kemudian dengan wanita Hashemite dan pengawal terpercaya. Kafilah ini tiba di Karbala empat puluh hari setelah Asyura dengan Arbain.[11]

Dibunuh di Karbala[sunting | sunting sumber]

Setelah semua sahabat Husain bin Ali terbunuh, mereka memenggal semua kepala mereka dari tubuh mereka (hanya kepala Ali Asghar dan Hurr yang tidak dipisahkan dari tubuh mereka) dan mengirim mereka ke Syam.

Secara total, ada perbedaan antara 70 atau 180 orang yang dibunuh dengan Husain. Sedikitnya 20 di antaranya adalah Bani Hasyim dari generasi Abu Thalib. Ali Akbar adalah orang pertama yang terbunuh di Bani Hasyim, Yazid menjadi anak dari sepupu ibunya, untuk alasan itu surat perlindungan dibawa kepadanya, tapi dia menganggap garis keturunan ayah dan hubungannya dengan Muhammad lebih tinggi dan tidak menerima ini.

Enam saudara laki-laki dari pihak ayah Husain tewas dalam pertempuran itu, empat di antaranya adalah putra-putra Fatimah binti Hizam. Abdullah bin Abi Mahal membawa surat perlindungan untuk putra-putra Fatimah binti Hizam dari bin Ziad, yang mereka tolak.

Tiga putra Hasan, tiga putra Abdullah bin Ja'far, dan tiga putra serta tiga cucu Aqil bin Abi Thalib tewas dalam insiden ini. Ibn Sa'd menyebutkan antara lain yang terbunuh dari Bani Hasyim, putra dari generasi Abu Lahab dan putra dari generasi Abu Sufyan bin Harits bin Abd al-Muttalib. Ibn Sa'ad menyebutkan dua putra Hasan, putra Abdullah bin Ja'far, dan putra Aqil, bersama dengan lima wanita, di antara orang-orang yang selamat yang ditawan. Abolfaraj Isfahani menulis bahwa tiga putra Hasan tetap tinggal, di antaranya Hasan ibn Hasan terluka parah. Ali bin Husain, penerus Husain bin Ali dan Imam setelahnya, sedang sakit dan tidak dapat berperang, sehingga ia selamat dan dianggap sebagai orang yang selamat dari Karbala.[13]

Lihat nama mereka di Daftar yang syahid dari pihak Husain.

Narasi-narasi dalam sumber-sumber utama umumnya cenderung menempatkan tanggung jawab atas pembunuhan Husain pada Ibn Ziad dan membebaskan Yazid. Wilfred Madlung menulis bahwa keserakahan Ibn Ziad untuk pembunuhan Husain terbukti dari sumpahnya tentang menendang tubuh Husain dengan kuda, dan bahwa kebencian intens ini berasal dari protes Husain terhadap Muawiyah menyebut Ziad bin Abiyya (ayah bin Ziad) saudara. Madlung percaya bahwa Yazid terutama bertanggung jawab atas pembunuhan Husain karena dia tahu bahwa Husain, bahkan jika dia menyerah untuk sementara, masih merupakan ancaman serius bagi kekhalifahan Yazid, dan meskipun dia diam-diam ingin membunuh Husain, dia tidak dapat melakukannya sebagai khalifah. kaum muslimin. Sadar akan kebencian intens Ibn Ziad terhadap Husain, dia memperingatkan dia dalam sebuah surat bahwa jika Husain berhasil dalam pekerjaannya, Ibn Ziad akan kembali ke perbudakan nenek moyangnya. Dalam suratnya, Yazid sangat menyarankan Ibn Ziad untuk mengeksekusi Muslim bin Aqil, dan Ibn Ziad melakukannya dengan penuh semangat. Yazid kemudian menyalahkan Ibn Ziad atas pembunuhan Husain di depan umum, yang membuatnya marah dan dia tidak mengikuti perintah Yazid untuk menyerang Abdullah bin Zubair di Mekah.[13]

Pemberontakan terhadap Dinasti Umayyah[sunting | sunting sumber]

Kaum Kufi menjadi sangat menyesal segera setelah pertempuran Karbala dan melakukan pemberontakan seperti Pemberontakan Tawabin dan Pemberontakan Mukhtar untuk membalas dendam dinasti Umayyah, yang menunjukkan penyesalan mereka.[17]

Pemberontakan pertama yang terjadi dengan niat bertaubat dan menuntut darah Husain bin Ali adalah gerakan taubat yang dipimpin oleh Sulaiman bin Shurad. Tentara Tawabin dikalahkan oleh tentara Umayyah, dan sebagian besar pemimpinnya tewas, dan sisanya bergabung dengan Mukhtar ats-Tsaqafi. Setelah menguasai Kufah, Mukhtar membunuh mereka yang terlibat dalam pembunuhan Husain. Pada paruh pertama abad kedua Hijriah, Zaid bin Ali (w. 122 AH), putra Ali bin Husain, memberontak di Kufah dengan slogan menuntut darah Husain bin Ali dan menghadapi penindasan Bani Umayyah. Tentu saja, para Imam Syi'ah tidak ambil bagian dalam pemberontakan ini dan bahkan memperingatkan Syiah agar tidak mendukung Zaid bin Ali. Setelah Zaid, anak-anaknya melanjutkan pemberontakannya. Dengan demikian, rantai pemberontakan melawan Bani Umayyah terbentuk, yang melemahkan Bani Umayyah, dan Abu Muslim al-Khurasani memanfaatkan ruang ini untuk memprovokasi Revolusi Abbasiyah, yang menyebabkan jatuhnya Bani Umayyah.[35]

Kepala Husain[sunting | sunting sumber]

Pemakaman al-Baqi', di mana beberapa sejarawan menyebutkan bahwa kepala dimakamkan di sana.

Sejumlah ulama Sunni berpandangan bahwa kepala tersebut dikuburkan di pemakaman al-Baqi' di Madinah. Muhammad bin Sa'ad al-Baghdadi meriwayatkan bahwa Yazid mengirim kepala Husain kepada Amr bin Sa'id al-Asydaq, gubernur Madinah, dan menguburkannya di makam ibunya Fatimah di al-Baqi'.[36] Disebutkan pula oleh al-Baladzuri, Abu Ya'la al-Hamdani, Az-Zubair bin Bakkar, Ibnu Abid Dunya, Ibnul Jauzi, dan Abu al-Mu'ayyad al-Khawarizmi,[37] dan Ibnu Taimiyah menekankannya dan berkata: "Apa yang disebutkan oleh para ulama dan sejarawan yang diandalkan adalah bahwa kepala itu dibawa ke Madinah, dan dikuburkan bersama saudaranya Hasan.[38]

Dampak dari pertempuran Karbala[sunting | sunting sumber]

Sejarawan Houting menggambarkan pertempuran Karbala sebagai contoh "sangat baik" dari model Syiah "penderitaan dan kemartiran." [39] Menurut Abdul Aziz Sachadina, peristiwa Karbala adalah puncak penderitaan dan penindasan bagi kaum Syiah; Balas dendam telah menjadi salah satu tujuan utama dari banyak pemberontakan Syiah.[40]

Pembunuhan cucu Muhammad mengejutkan komunitas Muslim. Citra Yazid menderita dan menimbulkan sentimen bahwa dia tidak saleh. Peristiwa itu memiliki dampak emosional bagi kaum Sunni, yang mengingat peristiwa itu sebagai peristiwa tragis dan mereka yang tewas bersama Husain sebagai syuhada. Dampaknya terhadap Islam Syiah jauh lebih dalam.[39][41]

Kematian Husain di Karbala diyakini oleh Syiah sebagai pengorbanan yang dilakukan untuk mencegah korupsi Islam oleh penguasa tirani dan untuk melindungi ideologinya. Dia, dengan demikian, diyakini telah sepenuhnya menyadari nasibnya dan hasil dari pemberontakannya, yang telah ditetapkan oleh Tuhan. Dengan demikian, dia dikenang sebagai pangeran para syuhada (Sayyed al-Shuhada).[42]

Menurut antropolog Michael Fisyer, peringatan Karbala oleh kaum Syiah tidak hanya menceritakan kembali sejarah, tetapi juga memperkenalkan Syiah pada pola hidup dan norma perilaku yang berlaku pada semua aspek kehidupan. Banyak pemberontakan Syiah sepanjang sejarah telah terinspirasi oleh pemberontakan Karbala.[43]

Revolusi Islam Iran diilhami oleh insiden Karbala. Selama Revolusi Islam Iran, para pendukung Ruhollah Khomeini sering menggunakan frasa "Semua hari adalah Asyura. Semua tanah adalah Karbala" sebagai slogan. Menurut sosiolog Paulson, semboyan ini dari dulu hingga sekarang menyatakan bahwa kebenaran cita-cita Syiah, yang diwujudkan dalam keberanian Husain di Karbala, adalah filosofi pedoman hidup sehari-hari. Dalam semua gerakan yang diulas Paulson dalam bukunya, ia menemukan bahwa intensitas protes yang terjadi meningkat selama bulan Muharram.[44]

Pemberontakan Qatif 1979 di Arab Saudi juga terjadi di Muharram; Upacara berkabung Muharram dilarang di depan umum pada saat itu, tetapi beberapa ulama Syiah di Qatif mengumumkan niat mereka untuk mengadakan upacara di depan umum.[45] Pemberontakan Qatif terjadi setahun setelah kemenangan Revolusi Islam, dan ini menyoroti pentingnya masalah ini.[46]

Beberapa pandangan sejarah modern[sunting | sunting sumber]

Vaglieri menganggapnya dimotivasi oleh ideologi, dengan mengatakan bahwa jika materi yang sampai kepada kita adalah asli, mereka menyampaikan citra orang yang "yakin bahwa dia benar, dengan keras kepala bertekad untuk mencapai tujuannya..."[11]

Memegang pandangan yang sama, Madelung berpendapat bahwa Husain bukanlah "pemberontak yang sembrono" tetapi seorang pria religius yang dimotivasi oleh keyakinan yang saleh. Menurut dia, Husain yakin bahwa "keluarga Nabi secara ilahi dipilih untuk memimpin komunitas yang didirikan oleh Muhammad, sebagaimana yang terakhir telah dipilih, dan memiliki hak dan kewajiban yang tidak dapat dicabut untuk mencari kepemimpinan ini." Dia tetap setia pada janjinya kepada Muawiyah, meskipun dia tidak puas dengan cara dia memerintah. Dia tidak berjanji setia kepada Yazid karena bertentangan dengan ketentuan perjanjian damai Muawiyah, Hasan dipilih sebagai penerus Muawiyah. Namun, dia tidak secara aktif mencari kesyahidan. Dia menawarkan untuk meninggalkan Irak ketika menjadi jelas bahwa dia tidak mendapat dukungan dari kaum Kufi. Tapi Ubaidullah ibn Ziad-lah yang mencoba menghasut Husain untuk memulai perang. Dia, bagaimanapun, tidak mencari kemartiran dan ingin kembali ketika dukungan yang diharapkannya tidak terwujud.

Maria Dakake berpendapat bahwa Husain menganggap pemerintahan Umayyah menindas dan sesat, dan memberontak untuk mengarahkan kembali komunitas Islam ke arah yang benar.[47] Pandangan serupa dianut oleh Mahmoud Ayoub.[41]

Wellhausen, di sisi lain, telah menggambarkan pemberontakan Husain sebagai kampanye prematur dan tidak siap oleh orang yang ambisius.[48] Lammens telah menyetujui pandangan ini dan dia melihat dalam diri Husain seseorang yang mengganggu ketentraman umum.[49] Menurut Heinz Halm, ini adalah perebutan kepemimpinan politik antara generasi kedua Muslim, di mana orang yang berpura-pura tidak memiliki perlengkapan yang baik akhirnya kalah. Fred Donner, Hawting, dan Hugh, Kennedy melihat pemberontakan Husain sebagai upaya untuk mendapatkan kembali apa yang telah ditinggalkan saudaranya Hasan.[50][51][52]

Jafari menunjukkan bahwa Husain, meskipun termotivasi secara ideologis, tidak berniat untuk memimpin. Jafari mengatakan bahwa sejak awal, Husain bertujuan untuk mati syahid untuk mengguncang hati nurani kolektif komunitas Muslim dan mengungkapkan sifat penindasan dan anti-Islam yang sebenarnya dari rezim Umayyah.[53] Beberapa sejarawan juga mengatakan perdamaian Hasan dengan Muawiyah adalah karena alasan ini.[54]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Munson 1988, hlm. 23.
  2. ^ "عاشورا در آینه آمار و ارقام" [Hari Asyura, Analisis Statistik]. پرتال جامع علوم انسانی (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 2021-10-04. 
  3. ^ "پژوهشی پیرامون شهدای کربلا" [Penelitian tentang jumlah martir Karbala]. noorlib.ir (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-10-04. 
  4. ^ دهدست, ‌محمدرضا (1389-10-01). "اندیشه؛ پژوهشی درباره ی تعداد شهدای کربلا" [Pemikiran Penelitian tentang Jumlah Martir Karbala]. رشد آموزش قرآن و معارف اسلامی (dalam bahasa Persia). 79 (1): 38–43. 
  5. ^ "Islamic-Western Calendar Converter - frame layout". webspace.science.uu.nl. Diakses tanggal 2021-10-04. 
  6. ^ Syarifi 2004, hlm. 285.
  7. ^ Dakake 2007, hlm. 28.
  8. ^ Jafarian, Rasul (2007). Refleksi gerakan Asyura. ISBN 978-964-905-186-4. 
  9. ^ "Ashura Awareness 2009-2010". Ahlulbayt Islamic Mission (dalam bahasa Inggris). 2009-12-13. Diakses tanggal 2021-10-04. 
  10. ^ Jafari 2003, hlm. 181.
  11. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u Vaglieri 2010, hlm. 608-615.
  12. ^ Emadi Haeri, Seyed Mohammad (2009). "Hussein bin Ali, Imam." Ensiklopedia Dunia Islam. 13. Teheran: Yayasan Ensiklopedia Islam.
  13. ^ a b c d e f g h i j k l m n o Madelung 2004, hlm. 493–498.
  14. ^ Haji Manouchehri 2013, hlm. 664–715.
  15. ^ Emadi Haeri, Seyed Mohammad (2009). "Hussein bin Ali, Imam." Ensiklopedia Dunia Islam. 13. Teheran: Yayasan Ensiklopedia Islam.
  16. ^ Jafarian 1999, hlm. 472–475.
  17. ^ a b Haider, Najam I. (2016-05-04). "al-Ḥusayn b. ʿAlī b. Abī Ṭālib". Encyclopaedia of Islam, THREE (dalam bahasa Inggris). Brill. 
  18. ^ a b Haji Manouchehri 2013, hlm. 670.
  19. ^ Jafarian 1999, hlm. 478.
  20. ^ Jafarian 1999, hlm. 484.
  21. ^ Jafarian 1999, hlm. 461.
  22. ^ Haji Manouchehri 2013, hlm. 670-671.
  23. ^ a b Haji Manouchehri 2013, hlm. 671.
  24. ^ a b Haji Manouchehri 2013, hlm. 672.
  25. ^ Jafarian 1999, hlm. 483.
  26. ^ Jafarian 1999, hlm. 480.
  27. ^ Haji Manouchehri 2013, hlm. 673.
  28. ^ Haji Manouchehri 2013, hlm. 6674.
  29. ^ a b c d Haji Manouchehri 2013, hlm. 674.
  30. ^ a b c d Jafarian, Rasol. Refleksi gerakan Asyura. 
  31. ^ a b Haji Manouchehri 2013, hlm. 675.
  32. ^ Haji Manouchehri 2013, hlm. 676.
  33. ^ اماکن سیاحتی و زیارتی دمشق [Tempat wisata dan ziarah ke Damaskus]. 
  34. ^ "عاشورا در آینه آمار و ارقام" [Hari Asyura, Analisis Statistik]. پرتال جامع علوم انسانی (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 2021-10-08. 
  35. ^ Haji Manouchehri 2013, hlm. 687.
  36. ^ البداية والنهاية، ابن كثير الدمشقي، الجزء الثامن، فصل: وأما رأس الحسين رضي الله عنه، di Wikisource
  37. ^ Muhammad bin Abdul Hadi asy-Syaibani, dan Muhammad Salim al-Khadir (1425 H/2005 M). Al-Qaul as-Sadid fi Sirah Al-Husain asy-Syahid (edisi ke-satu). Kuwait: Mubrah al-Aal wal Ashab, Maktabah al-Kuwait al-Wathiniyah. hlm. 210. 
  38. ^ مجموع فتاوى ابن تيمية، جـ 27، صـ 451: 489، طبعة مجمع الملك فهد، 1995م Diarsipkan 25 ديسمبر 2018 di Wayback Machine.
  39. ^ a b Hawting 2004, hlm. 50.
  40. ^ Sachedina, Abdulaziz Abdulhussein; Sachedina, Associate Professor of Religious Studies Abdulaziz Abdulhussein (1981-01-01). Islamic Messianism: The Idea of Mahdi in Twelver Shi'ism (dalam bahasa Inggris). SUNY Press. ISBN 978-0-87395-442-6. 
  41. ^ a b Ayoub, Mahmoud M. (2011-07-26). Redemptive Suffering in Islam: A Study of the Devotional Aspects of Ashura in Twelver Shi'ism (dalam bahasa Inggris). Walter de Gruyter. ISBN 978-3-11-080331-0. 
  42. ^ Nakash, Yitzhak (1993-01-01). "An Attempt To Trace the Origin of the Rituals of Āshurā¸". Die Welt des Islams (dalam bahasa Inggris). 33 (2): 161–181. doi:10.1163/157006093X00063. ISSN 1570-0607. 
  43. ^ Gölz, Olmo (2019). "Martyrdom and Masculinity in Warring Iran: The Karbala Paradigm, the Heroic, and the Personal Dimensions of War". Behemoth–A Journal on Civilisation. 12 (1): 35–51. doi:10.6094/behemoth.2019.12.1.1005. 
  44. ^ Stephen C, Poulson (2006). Social movements in twentieth-century Iran: culture, ideology, and mobilizing frameworks. ISBN 9780739117576. 
  45. ^ Louër, Laurence (2011). "Shi'I Identity Politics In Saudi Arabia". Religious minorities in the Middle East domination, self-empowerment, accommodation. Leiden: Brill. hlm. 221–243. ISBN 9789004216846. 
  46. ^ Matthiesen 2014, hlm. 102-103.
  47. ^ Dakake 2007, hlm. 82.
  48. ^ Wellhausen Julius (1901). Die Religios Politischen Oppositionsparteien Im Alten Islam. 
  49. ^ Henri Lammens (1930). Le Califat de Yazid Ier. 
  50. ^ Donner 2010, hlm. 178.
  51. ^ Hawting 2000, hlm. 49-50.
  52. ^ Kennedy 2004, hlm. 89.
  53. ^ Jafri 1979, hlm. 201–202.
  54. ^ "امام حسن(ع) با رسوایی معاویه زمینه قیام عاشورا را فراهم کرد" [Imam Hasan mempersiapkan dasar untuk pemberontakan Asyura dengan skandal Mu'awiyah]. ISNA News (dalam bahasa Persia). 2020-10-16. Diakses tanggal 2021-10-08. 

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]