Ali bin Husain

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Ali bin Husain
عَلِيّ بن ٱلْحُسَيْن
Imam Zainul Abideen (A.S.).png
Nama Arab Ali bin Husain dan salah satu gelarnya, "Al-Sajjad"
Imam Syiah
Masa jabatan
680 M – 712 M
PendahuluHusain bin Ali
PenggantiMuhammad al-Baqir menurut Syiah Dua Belas Imam dan Ismailiyah, Zaid bin Ali menurut Syiah Zaidiyyah.
Data pribadi
Lahir
Ali bin Husain bin Ali

ca. 4 Januari 659
(5 Syaban 38 H)[1][2] atau (15 Jumadil Awal 36 H)
Wafatca. 20 Oktober 713(713-10-20) (umur 54)
(25 Muharram 95 H)
MakamPemakaman Jannatul Baqi, Madinah, Arab Saudi
24°28′1″N 39°36′50.21″E / 24.46694°N 39.6139472°E / 24.46694; 39.6139472
AgamaIslam
PasanganFatimah binti Hasan
Jaidah al-Sindhi
AnakMuhammad al-Baqir
Zaid bin Ali
Hasan
Husain al-Akbar
Husain al-Asghar
Abdullah al-Bahar
Abdurrahman
Sulaiman
Muhammad al-Asghar
Umar al-Ashraf
Ali
Ummu Kultsum
Khadijah
Fatimah
Aliyyah
Orang tuaHusain bin Ali (ayah)
Shahrbanu (ibu)[6][7]

Bagian dari artikel tentang
Imam Syiah
Dua Belas Imam


Ali bin Abi Thalib
Hasan al-Mujtaba
Husain asy-Syahid
Ali Zainal Abidin
Muhammad al-Baqir
Ja'far ash-Shadiq
Musa al-Kadzim
Ali ar-Ridha
Muhammad al-Jawad
Ali al-Hadi
Hasan al-Askari
Muhammad al-Mahdi


Ali bin Husain (bahasa Arab: عَلِيّ بن ٱلْحُسَيْن‎), juga dikenal sebagai As-Sajjad (bahasa Arab: ٱلسَّجَّاد‎, "Selalu Bersujud") atau hanya Zainal Abidin (bahasa Arab: زَيْن ٱلْعَابِدِين‎, "Perhiasan Orang yang Taat Beribadah"), (ca. 4 Januari 659 – kr. 20 Oktober 713) adalah seorang Imam dalam Islam Syiah setelah ayahnya Husain bin Ali, pamannya Hasan bin Ali, dan kakeknya, Ali bin Abi Thalib.

Ali bin Husain selamat dari Pertempuran Karbala pada tahun 680 M, setelah itu ia dan anggota keluarga dan sahabat Husain lainnya yang masih hidup dibawa ke Yazid bin Muawiyyah di Damaskus. Akhirnya, dia diizinkan untuk kembali ke Madinah, di mana dia menjalani kehidupan terpencil dengan beberapa teman akrab. Kehidupan dan pernyataannya sepenuhnya dikhususkan untuk asketisme dan ajaran agama, sebagian besar dalam bentuk doa dan permohonan. Permohonannya yang terkenal dikenal sebagai Shahifah Sajjadiah "Kitab Suci Sajjad".[12]

Nama dan Julukan[sunting | sunting sumber]

Namanya Ali, meskipun dia bukan satu-satunya anak Husain yang bernama Ali. Ada dua orang Ali lainnya yang terbunuh di Karbala. Salah satunya adalah seorang bayi, yang disebut sebagai Ali al-Asghar (Ali Muda) dalam literatur Syiah. Yang lainnya adalah Ali al-Akbar (Penatua Ali). Beberapa sejarawan Syiah berpendapat bahwa Zainal Abidin adalah Ali al-Awsat (Ali Tengah) sementara kakak laki-lakinya terbunuh bersama dengan bayinya. Beberapa sumber lain menganggap Zainal Abidin sebagai anak tertua dari tiga bersaudara.[13]

Beberapa sejarawan Sunni, termasuk Ibnu Sa'ad, Ibnu Qutaibah, al-Baladhuri dan at-Tabari, menyebut Zainal Abidin sebagai Ali al-Asghar. Kadi al-Nu'man menyebut Zainal Abidin Ali al-Akbar, kakak tertua.[13]

Kunya Ali adalah Abu al-Ḥasan, Abu al-Ḥusain, Abū Muḥammad, Abū Bakar, dan Abu Abdallāh.[14][13] Dia diberi kehormatan Sajjad (orang yang terus-menerus bersujud dalam ibadah), serta Zainal Abidin (Perhiasan Orang yang Taat Beribadah), dan Zaki (yang murni).[14]

Kelahiran dan kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Ali bin Husain lahir di Madinah di Hijaz, sekarang di Arab Saudi, pada tahun 38 H/658–9 M.[a] Dia mungkin terlalu muda untuk mengingat kakeknya, Ali; ia dibesarkan di hadapan pamannya Hasan dan ayahnya Husain, cucu Muhammad. Menurut Donaldason, Ali bin Husain berusia dua tahun ketika kakeknya, Ali, meninggal. Dia hidup sepuluh tahun selama Imamah pamannya, Hasan bin Ali, sepuluh tahun selama Imamah ayahnya, Husain bin Ali, dan tiga puluh lima tahun sebagai Imam sendiri. Jadi Ali meninggal pada tahun 94/95 H pada usia lima puluh tujuh tahun menurut penanggalan Hijriah, selama kekhalifahan al-Walid I, ketika Hisyam bin Abdul Malik masih muda.[15]

Tragedi Karbala[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 61 H (680 M), cucu Muhammad, Husain bin Ali dan sekelompok kecil pendukung dan kerabatnya terbunuh dalam Pertempuran Karbala oleh pasukan militer besar dari khalifah Umayyah, Yazid, yang ditolak oleh Husain untuk memberikan sumpah setia. Zainal Abidin telah menemani ayahnya dalam perjalanan menuju Kufah. Dia juga hadir di Pertempuran Karbala tetapi selamat dari pertempuran karena dia sakit. Setelah pasukan Umayyah membunuh Husain dan pengikut laki-lakinya, mereka menjarah tenda dan mengambil kulit tempat dia berbaring. Dikatakan bahwa Syamr bin Dzil Jausyan hendak membunuh Zainal Abidin. Bibinya, Zainab, bagaimanapun, memohon kepada Umar bin Sa'ad, komandan Umayyah, untuk menyelamatkan hidupnya.[14][16]

Di Kufah dan Damaskus[sunting | sunting sumber]

Di Kufah[sunting | sunting sumber]

Ali bin Husain bersama para wanita dan anak-anak digiring ke Kufah sebagai tawanan. Menurut al-Syekh al-Mufid, mereka dibawa dengan unta telanjang, rantai dikalungkan di leher Ali yang berdarah, sementara dia dilenyapkan oleh penyakit. Wanita Kufah mulai menangis saat melihat para tawanan, dan Ali mengatakan bahwa, "Mereka menangis dan meratapi kita! Jadi siapa yang membunuh kita?"[17]

Ali dihadirkan di hadapan Ubaidillah bin Ziyad sebagai tawanan. Ketika Ibnu Ziyad memintanya untuk memperkenalkan diri, dia menjawab, "Saya Ali bin Husain." Ibnu Ziyad kali ini bertanya, “Bukankah Allah membunuh Ali bin Husain?” Dia menjawab, "Dulu aku punya kakak laki-laki yang juga bernama Ali, yang kamu bunuh." "Tuhan membunuhnya," teriak Ibnu Ziyad. Ali kemudian mengutip sebuah ayat Quran, dengan alasan bahwa Tuhan mengambil jiwa pada saat kematian, menyiratkan bahwa Tuhan tidak membunuh manusia. Ibnu Ziyad meledak dalam kemarahan dan memerintahkan dia untuk dieksekusi. Dia, bagaimanapun, diselamatkan oleh intervensi Zainab.[18][14]

Di Damaskus[sunting | sunting sumber]

Ali bin Husain dan para wanita kemudian dikirim ke Yazid di Damaskus. Diriwayatkan bahwa Yazid, membawa tawanan di hadapan orang-orang yang berkumpul di istananya, kemudian meminta seseorang untuk memberikan pidato menentang Husain dan pemberontakannya, setelah itu Ali bin Husain meminta Yazid untuk menyampaikan pidato yang diridhai Allah dan membawa kebaikan kepada orang-orang yang dihadirkan di sana. Atas desakan masyarakat, Yazid menerimanya. Ali memanfaatkan kesempatan itu untuk memperkenalkan dirinya dan keluarganya, Ahlul Bait, secara efektif kepada orang-orang yang belum mengenalnya dengan baik. Yazid menjadi khawatir, untuk menyela, memerintahkan muazin untuk memanggil orang-orang untuk sholat. Ketika muadzin berteriak, “Saya bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allah”, Ali bin Husain bertanya:[19]

Yazid, apakah Muhammad kakekmu atau milikku? Jika Anda mengatakan bahwa dia milik Anda, maka Anda pembohong, dan jika Anda mengatakan bahwa dia milik saya, lalu mengapa Anda membunuh keluarganya?

Ali bin Husain akhirnya diizinkan kembali ke Madinah. Kemudian Masyhad Ali, sebagai bagian dari masjid besar Damaskus, dibangun di tempat Ali bin Husain ditangkap. Dalam perjalanan kembali ke Medina, Ali menyampaikan pidato dan menyebarkan berita tentang niat ayahnya.[11][14][20]

Kehidupan Di Madinah[sunting | sunting sumber]

Akibat Tragedi Karbala[sunting | sunting sumber]

Setelah tragedi Karbala, Zainal Abidin menjalani kehidupan yang terisolasi di Madinah, membatasi dirinya pada lingkaran terbatas pengikutnya, yang merujuk dia untuk masalah agama.[16] Dia menjauhkan diri dari kegiatan politik, mendedikasikan waktunya untuk sholat, yang membuatnya mendapatkan gelar kehormatan Zainal Abidin dan Sajjad.[13][14] Menurut Chittick, Zainal Abidin menghabiskan waktunya dalam ibadah dan pembelajaran, seorang ahli hukum dan hadits, dan paling dikenal karena karakter dan kesalehannya.[21]

Beberapa catatan mencatat kesedihan mendalam Zainal Abidin atas pembantaian tersebut. Dikatakan bahwa, selama tiga puluh empat tahun setelah peristiwa di Karbala, Ali akan menangis ketika makanan dihidangkan di hadapannya. Suatu hari seorang pelayan berkata kepadanya, "Wahai putra Rasulullah! Bukankah sudah waktunya kesedihanmu berakhir?" Dia menjawab, "Oh, Anda tidak melakukan keadilan dengan mengatakan ini! Yakub, sang nabi, memiliki dua belas anak, dan Tuhan membuat salah satu dari mereka menghilang. Matanya memutih karena menangis terus-menerus, kepalanya memutih karena kesedihan, dan punggungku menjadi bungkuk dalam kegelapan, meskipun putranya masih hidup. Tapi aku menyaksikan ayahku, saudara laki-lakiku, pamanku, dan tujuh belas anggota keluargaku dibantai di sekelilingku. Bagaimana kesedihanku harus berakhir?"[22][20][23][24]

Pertempuran al-Harrah[sunting | sunting sumber]

Pertempuran al-Harrah adalah pemberontakan Abdullah bin Zubair melawan Kekhalifahan Umayyah.

Zainal Abidin menjaga jarak dari otoritas Umayyah dan pengikut Zubair, dan tidak memihak dalam Pertempuran al-Harrah. Jadi, ketika pemberontakan ditundukkan, Ali, tidak seperti penduduk Madinah lainnya, dibebaskan dari sumpah setia kepada Yazid.[25] Ini juga sebagian karena dia melindungi Marwan bin Hakam dan keluarganya pada satu kesempatan.[13] Sumber-sumber non-Syiah menggambarkan hubungan persahabatan antara Zainal Abidin dan Marwan, karena Marwan meminjamkannya uang untuk membeli selir, dan berkonsultasi dengannya tentang pesan yang diterimanya dari kaisar Bizantium. Sumber-sumber Syiah, di sisi lain, menolak klaim ini, dengan alasan bahwa interaksi Sajjad dengan pihak berwenang didasarkan pada prinsip Taqiyah.[13]

Pemberontakan Mukhtar al-Tsaqafi[sunting | sunting sumber]

Rakyat Kufah ​​mengundang Husain untuk pergi ke Kufah dan menjadi Imam mereka, tetapi mereka tidak mendukung dia dan keluarganya melawan gubernur Kufah, yang membantai mereka di Karbala. Dengan demikian mereka menganggap diri mereka bertanggung jawab atas tragedi Karbala dan mencoba untuk mengimbanginya dengan melemparkan diri mereka ke dalam perjuangan untuk membalas dendam atas darah Husain. Mereka memilih Sulaiman b. Surad al Khuza'I sebagai pemimpin mereka dan menyebut diri mereka Tawwabun (penyesalan). Mereka mencari kesempatan untuk beraksi, sampai Mukhtar al-Tsaqafi datang ke Kufah dan mengaku mewakili Muhammad bin al-Hanafiyyah.[26] Namun, sebagian besar Tawwabun tidak menerima Mukhtar sebagai pemimpin mereka dan memimpin pertempuran sia-sia di mana sebagian besar dari mereka terbunuh.[27] Mukhtar, sebaliknya, segera memperoleh otoritas seorang pemimpin dan membalas dendam pada mereka yang terlibat dalam pembunuhan Husain. Umar ibn Sa'ad dan Syamr dieksekusi dan kepala mereka dikirim ke Muhammad bin al-Hanafiyyah.[28] Ubaidillah bin Ziyad juga terbunuh dalam pertempuran di Zab; kepalanya dibawa ke tempat di Kufah dimana Ubaidillah menerima kepala Husain.

Gubernur Madinah tidak menganggap bahwa Zainal Abidin bertanggung jawab atas tindakan Mukhtar, karena dia sudah meninggalkan Madinah ke pinggiran kota untuk menghindari terlibat dalam gerakan politik. Selain itu, ada bukti bahwa dia tidak diganggu dan dibebaskan dari kesetiaan kepada Yazid, setelah Pertempuran Harrah, di mana penduduk Madinah dijarah dan dijarah oleh tentara Yazid.[16][25]

Skisma di Syiah sebagai akibat dari pemberontakan Mukhtar[sunting | sunting sumber]

Setelah tragedi Karbala, ada sekte-sekte Syiah yang berbeda, di antaranya Tawwabin, yang merasa Kekhalifahan Umayyah harus digulingkan, dan adalah tugas Imam untuk memimpin pemberontak. Setelah penolakan Zainal Abidin, mereka berkumpul di sekitar Mukhtar yang memulai pemberontakannya atas nama Muhammad bin al-Hanafiyyah.[21] Menurut Syiah, Mukhtar pertama kali ingin memulai pemberontakannya atas nama Ali bin Husain, hanya setelah penolakannya dia beralih ke Muhammad bin Hanafiyyah.[13] Sekitar waktu inilah, ketika pertanyaan tentang hak suksesi antara Ali bin Husain dan Muhammad bin al-Hanafiyyah mendapat perhatian paling besar. Muhammad bin al-Hanafiyyah adalah seorang pria pemberani yang saleh yang dianggap banyak orang sebagai Imam mereka. Sekte Syi'ah lainnya mengatakan Zainal Abidin memiliki hak untuk mewarisi Imamah, karena ayahnya, Husain, telah menunjuknya sebagai Imam berikutnya. Menurut Donaldson, Muhammad bin al-Hanafiyyah mengatakan dirinya lebih berharga. Setelah kematian Ibnu Zubair, gubernur Madinah, Zainal Abidin dan Muhammad bin Hanafiyyah setuju untuk pergi ke Mekkah dan memohon kepada Hajar Aswad Ka'bah untuk mencoba menentukan siapa di antara mereka yang merupakan penerus sejati. Mereka pergi ke Ka'bah, di mana Batu Hitam ditempatkan. Muhammad berdoa untuk sebuah tanda tetapi tidak ada jawaban yang datang. Setelah itu, Zainal Abidin berdoa dan Hajar Aswad menjadi gelisah dan hampir jatuh dari tembok; demikianlah muncul jawaban bahwa Zainal Abidin adalah Imam sejati setelah Husain; jawaban yang diterima Muhammad.[16][c][29] Abu Khalid al-Kabuli, yang awalnya adalah sahabat Muhammad bin Hanafiah, termasuk di antara mereka yang beralih ke Zainal Abidin sesudahnya. Menurut Ismailiyah, Muhammad bin Hanafiah diangkat oleh Husain sebagai Imam sementara, sebagai kedok untuk melindungi Zainal Abidin sebagai Imam yang sejati dan tetap. Setelah kematian Muhammad, para pengikutnya bergabung dengan Zainal Abidin.[13]

Kaisaniyyah[sunting | sunting sumber]

Kaisaniyyah adalah nama yang diberikan untuk semua sekte yang berasal dari pemberontakan Mokhtar. Kaysaniyyah, menelusuri Imamah dari Muhammad bin al-Hanafiyyah dan para penerusnya. Kaisaniyyah sendiri terbagi ke dalam sekte-sekte yang berbeda, namun pandangan umum mereka adalah bahwa Hasan, Husain dan Muhammad bin Hanafiyyah, adalah penerus sejati Ali; meskipun beberapa sekte yang lebih ekstrim menolak Imamah Hasan dan Husain.[30] Setelah kematian Muhammad bin Hanafiyyah, beberapa pengikutnya, yang disebut Karbiyyah, menjadi percaya bahwa Muhammad tidak mati, tetapi bersembunyi di sebuah gunung dekat Madinah; dan akan muncul kembali sebagai Mahdi, untuk memenuhi dunia dengan keadilan. Kelompok lain, yang disebut Hasyimiyyah, menyatakan bahwa Muhammad bin Hanafiyya telah meninggal di gunung dan telah memberikan Imamah kepada putranya Abu Hasyim. Semua sekte Kaisaniyyah dibedakan oleh kecintaan pada Ali dan keluarganya dan kebencian pada dinasti yang berkuasa. Menurut Abdul Jabbar bin Ahmad, setelah kematian Muhammad bin Hanafiyyah, beberapa Kaisaniyyah bergabung dengan Zainal Abidin. Sekitar waktu inilah doktrin Nass, (sebutan eksplisit Imam sebagai penggantinya) mendapat arti penting dalam Fiqih Syiah.[31]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Ali bin Husain memiliki antara delapan dan lima belas anak, empat di antaranya lahir dari Ummu Abdullah Fatimah binti Hasan, yang lain dari selir.[13][14] Menurut Chittick, Zainal Abidin ayah dari lima belas anak, sebelas laki-laki dan empat perempuan.[21] Menurut Syeikh Al-Mufid, nama anak-anaknya adalah: Muhammad al-Baqir, Zaid, Hasan, Husain al-Akbar, Husain al-Asghar, Abdullah al-Bahar, Abdurrahman, Sulaiman, Muhammad al- Asghar, Umar al-Ashraf, Ali, Ummu Kultsum, Khadijah, Fatimah dan Aliyyah.[32]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Makam Ali Zainal Abidin dan keluarganya di Pemakaman Baqi

Zainal Abidin diracun oleh penguasa Umayyah Al-Walid melalui hasutan khalifah Umayyah Hisyam bin Abdul Malik di Madinah.[6][16] Tanggal kematiannya adalah 95 H /713-14 M; ia dimakamkan di sebelah pamannya, Hasan, di pemakaman pemakaman Al-Baqi' di Madinah.[6][33][34] Setelah kematiannya, banyak orang menemukan bahwa mata pencaharian mereka berasal darinya. Dia akan keluar dengan sekarung makanan di punggungnya, mengetuk pintu lebih dari 100 keluarga, dan memberi dengan bebas kepada siapa pun yang menjawab sambil menutupi wajahnya agar tidak dikenali.[14][16]

Penerus[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Zainal Abidin, perpecahan terjadi antara putra sulungnya, Muhammad al-Baqir, yang menurut aliran Dua Belas Imam, telah ditunjuk oleh ayahnya sebagai Imam berikutnya, dan saudara tirinya, Zaid bin Ali yang memberontak melawan Bani Umayyah; sehingga mendapat dukungan dari sejumlah besar Syiah. Baqir, seperti ayahnya, menghindari terlibat dalam gerakan politik sampai kematiannya. Namun Zaid, memimpin pemberontakan selama Imamah putra Baqir, Ja'far ash-Sadiq, dan terbunuh.[21]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sharif al-Qarashi 2000, hlm. 14
  2. ^ "Imam Ali Ibn al Husayn (as)". Al-Islam.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 June 2011. Diakses tanggal 4 July 2015. 
  3. ^ Shabbar, S.M.R. (1997). Story of the Holy Ka'aba. Muhammadi Trust of Great Britain. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 October 2013. Diakses tanggal 30 October 2013. 
  4. ^ Sharif al-Qarashi 2000, hlm. 15
  5. ^ Shaykh al-Mufid. "The Infallibles – Taken from Kitab al he was born in Syria". Diarsipkan dari versi asli tanggal 14 May 2013. Diakses tanggal 12 May 2009. 
  6. ^ a b c d WOFIS (2001). A Brief History of the Fourteen Infallibles (edisi ke-3rd). Tehran: World Organization for Islamic Services. 
  7. ^ Tabataba'i, Muhammad Husayn (1979). Shi'ite Islam. State University of New York Press. hlm. 201. 
  8. ^ Imam Ali ibn al-Hussein (2001). The Complete Edition of the Treatise on Rights. Qum: Ansariyan Publications. hlm. 16. 
  9. ^ a b Imam Ali ubnal Husain 2009, hlm. 7–10
  10. ^ Sharif al-Qarashi 2000, hlm. 450
  11. ^ a b Dungersi PhD, M. M. (1 December 2013). A Brief Biography of Ali Bin Hussein (as). CreateSpace Independent Publishing Platform. ISBN 978-1494328696. 
  12. ^ [8][9][10][11]
  13. ^ a b c d e f g h i Kohlberg, E. Zayn al-Abidin. Encyclopaedia of Islam, Second Edition. 
  14. ^ a b c d e f g h Madelung, Wilferd. "ʿALĪ B. ḤOSAYN B. ʿALĪ B. ABĪ ṬĀLEB". ENCYCLOPÆDIA IRANICA. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 August 2017. Diakses tanggal 1 August 2011. 
  15. ^ Donaldson 1933, hlm. 111
  16. ^ a b c d e f g Donaldson 1933, hlm. 101–111
  17. ^ Sharif al-Qarashi 2000, hlm. 146
  18. ^ Sharif al-Qarashi 2000, hlm. 148
  19. ^ Sharif al-Qarashi 2000, hlm. 153–157
  20. ^ a b Imam Ali ubnal Husain 2009, hlm. 10
  21. ^ a b c d Chittick 2009, hlm. 11
  22. ^ From Shaykh as-Sadooq, al-Khisal; quoted in al-Ameen, A’yan, IV, 195. The same is quoted from Bin Shahraashoob's Manaqib in Bihar al-Anwar, XLVI, 108; Cf. similar accounts, Ibid, pp. 108–10
  23. ^ Sharif al-Qarashi 2000, hlm. 163
  24. ^ "(Q12:84)". Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 June 2007. 
  25. ^ a b Lalani 2000, hlm. 31
  26. ^ Heli, Ja'far ibn Mohammad ibn Nama (2001). Mosirol ahzan [در سوگ امیر آزادی]. Iran-Qom: Hazeq. hlm. 399. 
  27. ^ Lalani 2000, hlm. 32
  28. ^ Ibn Kathir. Al-Bidāya wa-n-nihāya "the beginning and the end". 8. hlm. 274. 
  29. ^ a b Sharif al-Qarashi 2000, hlm. 94–96
  30. ^ Lalani 2000, hlm. 34
  31. ^ Lalani 2000, hlm. 35–36
  32. ^ Mufid, al-Irshad, p. 155
  33. ^ Moosa, Matti (1987). Extremist Shiites: The Ghulat Sects. Syracuse University Press. hlm. 92. ISBN 9780815624110. Diakses tanggal 21 July 2014. 
  34. ^ Shaykh al-Mufid (6 December 2012). Imam Ali Ibn al Husayn (as). Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 July 2014. Diakses tanggal 21 July 2014. 

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Tanggal lain menyebutkan bahwa 33 H/653–4 M, 36 H/656–7 M, 37 H/657–8 M, 50 H/670 M[9]
  2. ^ Canon Sell, op. cit., p. II, quoting Sahifat Al-Abidin, p. 184.
  3. ^ Abū Khālid al-Kābuli termasuk di antara mereka yang mengaku Imamah Muhammad bin al-Hanafiyyah, tetapi kemudian berpaling ke Zainal Abidin, mengatakan, "Saya mengabdi kepada Muhammad b. al-Hanafiya seumur hidup saya. Aku tidak ragu bahwa dia adalah Imam sampai aku bertanya kepadanya tentang kesucian Allah, kesucian Rasul, dan kesucian Amirul Mukminin, maka dia membimbing saya kepada Anda dan berkata: ' Ali b. Husain adalah Imam atas aku, kamu, dan semua makhluk.'"[b][16][29]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Ali bin Husain
Cabang kadet Quraisy
Lahir: 4 January 659 Wafat: 20 October 713
Jabatan Islam Syi'ah
Didahului oleh:
Husain bin Ali
Imam
680-713
Diteruskan oleh:
Muhammad al-Baqir