Ali ar-Ridha

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Bagian dari seri Dua Belas Imam
Imam Ali ar-Ridha
Imam Ali ar Ridha.png
penggambaran fiksi
Ali bin Musa bin Ja'far
Imam Kedelapan
KunyahAbu al-Hasan
Lahir11 Dzulkaidah 148 H
1 Januari 765 Masehi
Meninggal17 Safar 203 H
26 Mei 818 Masehi
Tempat lahirMadinah
DikuburkanMakam Imam Reza, Masyhad
Masa hidupSebelum Imamah: 35 tahun
(148 - 183 H)
Imamah: 20 tahun
(183 - 203 AH)
- 17 tahun di Madinah
- 3 tahun di Khurasan
Gelarar-Ridha (Persia: Reza)
Istri-istriSayyidah Sabika (dikenal pula Khaizarun)[1]
Ummul Fadhl binti al-Ma'mun[1]
AyahMusa al-Kadzim
IbuNajmah
KeturunanMuhammad al-Jawad (pengganti)
Ali · Hasan · Husain

as-Sajjad · al-Baqir · ash-Shadiq
al-Kadzim · ar-Ridha · al-Jawad
al-Hadi · al-Asykari · al-Mahdi

Bagian dari artikel tentang
Imam Syiah
Dua Belas Imam


Ali bin Abi Thalib
Hasan al-Mujtaba
Husain asy-Syahid
Ali Zainal Abidin
Muhammad al-Baqir
Ja'far ash-Shadiq
Musa al-Kadzim
Ali ar-Ridha
Muhammad al-Jawad
Ali al-Hadi
Hasan al-Askari
Muhammad al-Mahdi


Ali bin Musa atau Imām Alī bin Mūsā ar-Riđhā (Bahasa Arab: علي بن موسى الرضا) (Madinah, 11 Dzulkaidah 148 H - Masyhad, 17 Safar 203 H[2]) (diperkirakan 1 Januari 765 - 26 Mei 818) salah satu dari Imam besar (kaum Muslimin) dan pelita umat, dari golongan Ahlul Bait Nabi, sumber keilmuan, irfan, kedermawanan. dalam tradisi Syi'ah Dua Belas Imam adalah imam ke-8.[2][3] menggantikan ayahnya, Musa al-Kazim. Ia juga merupakan bagian dari rantai otoritas mistik dalam tarekat-tarekat sufi Syiah. Dia dikenal karena kesalehan dan pembelajarannya, dan sejumlah karya dikaitkan dengannya, termasuk Al-Risala al-Dhahabia, Sahifa al-Rida, dan Fikih al-Rida. Uyun al-Akhbar al-Rida oleh Ibnu Babawayh adalah koleksi lengkap yang mencakup debat agama, ucapan, detail biografi, dan bahkan mukjizat yang terjadi di makamnya.[4]

Al-Rida sezaman dengan Kekhalifahan Abbasiyah Harun ar-Rasyid dan putra-putranya, al-Amin dan al-Ma'mun.[5] Dalam keberangkatan mendadak dari kebijakan anti-Syiah Abbasiyah[6][4], mungkin untuk mengurangi pemberontakan Syiah yang sering terjadi, al-Mamun mengundang al-Rida ke Marw di Khorasan, ibukotanya, dan menunjuknya sebagai pewaris meskipun ada keengganan dari al-Rida.[7] al-Rida menerima tawaran itu dengan syarat dia tidak akan ikut campur dalam urusan pemerintahan.[8][9] Penunjukan Ali al-Rida oleh Abbasiyah al-Ma'mun segera menimbulkan oposisi yang kuat, terutama di kalangan Abbasiyah dan nasionalis Arab Suni, yang memberontak dan mengangkat Ibrahim al-Mubarak, sebagai khalifah di Baghdad.[7][10][11] Menyadari beratnya oposisi Irak, al-Mamun dan rombongan meninggalkan Khorasan menuju Baghdad, ditemani oleh al-Rida. Imam, bagaimanapun, meninggal secara misterius ketika mereka mencapai Tus pada bulan September 818. Kematiannya terjadi tak lama setelah pembunuhan al-Fadl bin Sahl, wazir Persia al-Mamun, yang secara terbuka dianggap bertanggung jawab atas kebijakannya yang pro-Syiah. Khalifah sering dianggap bertanggung jawab atas kedua kematian tersebut, karena ia membuat konsesi kepada pihak Arab untuk memuluskan kepulangannya ke Baghdad.[9][12] Tus kemudian digantikan dengan kota baru, yang disebut Masyhad (terj. har. tempat kemartiran), yang berkembang di sekitar makam al-Rida sebagai situs paling suci di Iran, di mana jutaan Muslim Syiah berduyun-duyun setiap tahun untuk berziarah.[13]


Kelahiran dan kehidupan keluarga[sunting | sunting sumber]

Nama[sunting | sunting sumber]

Julukan lainnya yang diberikan kepada Imam Ali ar-Ridha adalah ash-Shabir, ar-Radhi, al-Wafi, az-Zaki, dan al-Wali.[14] Selain itu julukan lainnya adalah: Imam Zamin'i Tsamin, Tsamin berarti delapan, Zamin berarti keselamatan dan keamanan, Gharibul-Ghurabaa, dan Alim'i ali Muhammad.[15][16]

Kelahiran[sunting | sunting sumber]

Ali lahir di Medina pada tahun 765 (148 H), 768 (151 H), atau 770 (153 H).[4][8] Ayahnya adalah al-Kazim, Syiah Dua Belas Imam ketujuh, yang masing-masing adalah keturunan Ali dan Fatima, sepupu dan putri nabi Islam. Ibunya adalah seorang budak yang dibebaskan, mungkin berasal dari Nubia, yang namanya dicatat secara berbeda di berbagai sumber, mungkin Najma[8] atau Toktam.[8][17] Konon Hamida Khatun, ibu al-Kazim, yang memilihkan Najma untuknya. Momen menulis bahwa Ali berusia tiga puluh lima tahun ketika ayahnya meninggal[17], sedangkan Donaldson menyatakan bahwa dia berusia dua puluh atau dua puluh lima tahun saat itu.[17]

Saudara[sunting | sunting sumber]

Dia memiliki saudara yang bernama Zaid, yang melakukan revolusi dan membuat kerusuhan di Madinah. Zaid pernah tertangkap dan dibawa atas perintah al-Ma'mun ke Khurasan untuk diadili. Al-Ma'mun membebaskannya sebagai penghormatan terhadap Imam Ali ar-Ridha.[18]

Imam memiliki saudara lain yang bernama Abdullah, di mana ia hidup sampai masa Imam Muhammad al-Jawad.[14]

Imam memiliki seorang saudari yang bernama Fatimah Maksumah, ia meninggal di Qom, Iran ketika datang dari Madinah menuju Masyhad untuk mencari kakaknya, Imam Ali ar-Ridha. Kuburan Fatimah Maksumah, sampai saat ini masih terdapat di Qom, dan menjadi pusat ziarah di sana.[19]

Istri-istri[sunting | sunting sumber]

Imam menikah dengan Sayyidah Sabika yang juga dikenal dengan nama Khaizarun. Istri Imam ini adalah keturunan sahabat Muhammad, yang juga pembela setia Ali, Ammar bin Yasir. Khaizarun merupakan ibu dari Imam ke-9, Muhammad al-Jawad.[1]

Selain itu, Imam dinikahkan pula dengan putri dari khalifah saat itu, Ummul Fadhl binti al-Ma'mun, di mana menurut riwayat, Ummul Fadhl begitu mengetahui Imam telah memiliki istri lain yang telah memberikan keturunan, maka ia menjadi marah, dan setuju untuk memberi racun kepada Imam hingga menyebabkan wafatnya Imam.[1]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Putra-putra Imam bernama:[20] Hasan، Muhammad al-Jawad, penerus keimaman, Ja'far, Ibrahim, Husain, Putri Imam bernama fatimah.


Penunjukan sebagai Imam[sunting | sunting sumber]

Al-Kazim menunjuk putranya, Ali al-Rida, sebagai penggantinya sebelum kematiannya di penjara Harun al-Rashid pada tahun 799 (183 H)[4][21], setelah beberapa tahun dipenjara.[5] Madelung menambahkan bahwa a-Kazim telah menjadikan al-Rida sebagai pewarisnya, dan bahwa al-Rida juga mewarisi harta ayahnya di dekat Medina dengan mengesampingkan saudara-saudaranya.[8] Setelah al-Kazim, al-Rida dengan demikian diakui sebagai Imam berikutnya oleh sekelompok signifikan pengikut al-Kazim,[6] yang membentuk garis utama Syiah dan kemudian menjadi Dua Belas.[22] Saudara-saudara al-Rida tidak mengklaim imamah tetapi beberapa dari mereka memberontak melawan Abbasiyah.[4][8] Beberapa pengikut al-Kazim, bagaimanapun, mengklaim bahwa dia tidak mati dan akan kembali sebagai Mahdi, penyelamat yang dijanjikan dalam Islam.[23][24] Ini dikenal sebagai Waqifiyya (terj. har. mereka yang berhenti) meskipun tampaknya mereka kemudian kembali ke arus utama Syiah,[25] mendeklarasikan al-Rida dan penerusnya sebagai letnan al-Kazim.[21][6] Istilah Waqifiyya diterapkan secara umum untuk setiap kelompok yang menyangkal atau ragu-ragu atas kematian seorang Imam Syiah tertentu dan menolak untuk mengakui penggantinya.[26]

Kewafatan[sunting | sunting sumber]

Ali ar-Ridha wafat setelah memakan buang anggur.[27] Banyak kalangan Syiah yang percaya buah anggur itu sudah diracun atas perintah al-Ma’mun.[28] Imam Ali ar-Ridha wafat lebih dulu dari al-Ma’mun.[28] Wafatnya Ali ar-Ridha meredakan ketegangan politik.[28] Al-Ma’mun membujuk keluarganya dan pejabat Abbasiyah untuk kembali loyal kepadanya karena Ali ar-Ridha bukan lagi putra mahkota.[28]

Makam[sunting | sunting sumber]

Makam Imam Reza 2015

Ma'mun ar-Rasyid menguburkan al-Rida di Tus di sebelah ayahnya, Harun al-Rashid. Tus kemudian diganti dengan kota baru, yang disebut Masyhad (terj. har. tempat kemartiran), dikembangkan di sekitar makam al-Rida sebagai situs tersuci di Iran untuk Syiah. Kuil ini berasal dari abad keempat belas ketika Sultan Mongol Muhammad Oljeitu masuk Syiah. Sebagian besar karya dekoratif yang rumit di masa kini yang kompleks berasal dari zaman Safawi dan Qajar. Berdekatan dengan makam adalah Masjid Goharsyad, salah satu yang terbaik di Iran, dinamai istri dari Timurid Shah Rukh dan selesai pada 1394 CE. Sejumlah perguruan tinggi teologi telah dibangun di sekitar makam, yang paling terkenal adalah Mirza Ja'far Khan.[29]

Setelah revolusi Iran 1357 dan pendirian pemerintahan Islam di Iran, rencana pembangunan makam diikuti dan kompleks ini menyaksikan ekspansi besar-besaran. Pada tahun 1359, ruang dalam bangunan makam dikembangkan dan stabilitas kubah meningkat. Total luas kompleks mencapai 70 hektar dari 12 hektar pada periode sebelumnya pada tahun 2013.[30][31]

Suksesi[sunting | sunting sumber]

Muhammad, satu-satunya anak al-Rida, berusia tujuh tahun ketika ayahnya meninggal.[32] Suksesi Muhammad muda, yang kemudian dikenal sebagai al-Jawad (terj. har. yang dermawan), menjadi kontroversial di antara para pengikut ayahnya. Sekelompok dari mereka malah menerima imamah saudara laki-laki al-Rida, Ahmad bin Musa. Kelompok lain bergabung dengan Waqifite, yang menganggap al-Kadzim sebagai Imam terakhir dan mengharapkan dia kembali sebagai Mahdi. Beberapa secara oportunis mendukung imamah al-Rida setelah pengangkatannya sebagai penerus kekhalifahan dan sekarang kembali ke komunitas Suni atau Zaydi mereka.[33] Muhammad Husain Thabathaba'i, bagaimanapun, menganggap perpecahan di Syiah setelah al-Rida sebagai tidak signifikan dan seringkali bersifat sementara.[34] Cendekiawan Syiah Dua Belas Imam telah mencatat bahwa Yesus menerima misi kenabiannya dalam Al-Qur'an ketika dia masih kecil.[35] dan beberapa berpendapat bahwa al-Jawad telah menerima pengetahuan sempurna yang diperlukan tentang semua masalah agama melalui ilham ilahi sejak masa suksesinya, tanpa memandang usianya.[8]

Karakter[sunting | sunting sumber]

Al-Rida diwakili dalam sumber-sumber sejarah sebagai orang yang bijaksana dan menyenangkan. Donaldson memasukkan kisah Reyyan ibn Salt yang, ketika mengucapkan selamat tinggal kepada Imamnya, begitu diliputi kesedihan sehingga dia lupa meminta salah satu kemejanya kepada al-Rida, untuk digunakan sebagai kain kafan, dan beberapa koin, untuk membuat cincin. putri-putrinya. Namun, ketika Reyyan pergi, al-Rida memanggilnya, "Apakah kamu tidak ingin salah satu bajuku disimpan sebagai kafanmu? Dan apakah kamu tidak mau sejumlah uang untuk cincin bagi putrimu?" Reyyan pergi setelah al-Rida memenuhi keinginannya. Byzanti menceritakan bahwa ketika dia mengunjungi al-Rida selama beberapa jam, al-Rida mengundangnya untuk bermalam dan membentangkan tempat tidurnya sendiri untuk Byzanti. Muhammad ibn Ghaffar meriwayatkan bahwa ketika dia mengunjungi al-Rida untuk meminta bantuan keuangan, al-Rida memenuhi keinginannya sebelum dia menyebutkan kebutuhannya dan kemudian mengundang Muhammad untuk menginap sebagai tamunya.[36]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d (Inggris)Biography of Imam Muhammad at-Taqi (AS)
  2. ^ a b "Riwayat Hidup Imam Ali Ar-Ridha a.s di abatasya.net". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-05-15. Diakses tanggal 2008-05-22. 
  3. ^ An-Nabhâni, Yusuf (2005). Kitab Jâmi’ Karâmat Auliyâ’. II. Cetakan pertama. Dâr Al-Fikr. hlm. 311. ; dikutip dalam: "Imam Ali Ar Ridho a.s Dalam Pandangan Ulama Ahlusunnah Bagian Kesatu". Dalil-Dalil Rujukan (dalam bahasa Melayu). 2016-08-21. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-06-29. Diakses tanggal 2018-08-02. 
  4. ^ a b c d e Rizvi 2006.
  5. ^ a b Tabatabai 1975, hlm. 181.
  6. ^ a b c Daftary 2013, hlm. 60.
  7. ^ a b Holt, Lambton & Lewis 1970, hlm. 121.
  8. ^ a b c d e f g Madelung 1985.
  9. ^ a b Tabatabai 1975, hlm. 182.
  10. ^ Glassé 2008.
  11. ^ Lewis 2022.
  12. ^ Bayhom-Daou 2022.
  13. ^ "سالانه ۲۸ میلیون نفر زائر حرم امام رضا(ع)". IRIB NEWS AGENCY (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 2022-07-10. 
  14. ^ a b Imam Kedelapan: Imam Ridha AS. Ayatullah Ibrahim Amini[pranala nonaktif permanen]
  15. ^ قرشی, باقر شریف. حیاة الامام الرضا علیه السلام (به عربی. قم. hlm. 25. 
  16. ^ ، لغتنامه دهخدا، ذیل عناوین «ثامن الائمه»، «ضامن»، «سلطان» و «غریب». 
  17. ^ a b c Donaldson 1933, hlm. 164.
  18. ^ (Inggris)An introduction to tenth infallible Hazrat Imam Ali Reza (AS)
  19. ^ "Qom, Kota Sejuta Ulama. Persia Tours". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-05-03. Diakses tanggal 2008-05-24. 
  20. ^ "Imam Ali Ar-Ridha as di fatimah.org". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-10-14. Diakses tanggal 2008-05-23. 
  21. ^ a b Rahim 2004.
  22. ^ Momen 1985, hlm. 56.
  23. ^ Daftary 2013, hlm. 59, 60.
  24. ^ Hulmes 2008.
  25. ^ Kohlberg 2022.
  26. ^ Momen 1985, hlm. 45.
  27. ^ Imam Thabari, dikutip dalam: Nadirsyah, Hosen (2017-11-24). "Khalifah Al-Ma'mun: Disenangi Ilmuwan, Dijauhi Ulama". GEOTIMES. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-03-09. Diakses tanggal 2018-08-02. .
  28. ^ a b c d Nadirsyah, Hosen (2017-11-24). "Khalifah Al-Ma'mun: Disenangi Ilmuwan, Dijauhi Ulama". GEOTIMES. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-03-09. Diakses tanggal 2018-08-02. 
  29. ^ Momen 1985, hlm. 42.
  30. ^ زنگنه, ‌ابراهیم (1376-07-01). "حرم مطهر رضوی و رویدادهای مهم آن". مشکو‌ة (dalam bahasa Persia). 56-57 (16): 165–187. 
  31. ^ "دائرة المعارف بزرگ اسلامی - مرکز دائرة المعارف بزرگ اسلامی - کتابخانه مدرسه فقاهت". lib.eshia.ir (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 2022-07-09. 
  32. ^ Momen 1985, hlm. 41.
  33. ^ Madelung 2022.
  34. ^ Tabatabai 1975, hlm. 69.
  35. ^ Momen 1985, hlm. 42, 43.
  36. ^ Donaldson 1933, hlm. 164-166.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Ali ar-Ridha
Cabang kadet Quraisy
Lahir: 1 Januari 765 Wafat: 26 Mei 818
Jabatan Islam Syi'ah
Didahului oleh:
Musa al-Kadzim
Imam
799-818
Diteruskan oleh:
Muhammad al-Jawad