Fatimah az-Zahra

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Fatimah binti Muhammad)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Fatimah binti Muhammad
Fatimah
Fatimah binti Muhammad
Fatimah Calligraphy.png
Nama dan Gelar
Nama
NamaFatimah binti Muhammad
Kelahirannya
Tanggal lahir
20 Jumadil Akhirah 5 tahun setelah kenabian, H / tahun 606
Tempat lahir
Mekkah
Orang tua
Muhammad
Khadijah binti Khuwailid
Agama, Identitas, Kebangsaan
Agama Islam
Etnis (Suku bangsa)
Etnis
(Suku bangsa)
Arab, suku Quraisy, Bani Hasyim
KebangsaanIslam (sebagai kerajaan Teokrasi).
Bantuan kotak info

Fatimah binti Muhammad (606/614 - 632) merupakan putri bungsu Nabi Muhammad dari perkawinannya dengan istri pertamanya, Khadijah. Dia adalah istri Ali bin Abi Thalib, dan ibu dari Hasan bin Ali dan Husain bin Ali.  Dia adalah putri bungsu Muhammad dan satu-satunya anak yang ditinggalkan oleh anak-anaknya, yang dikenal sebagai "Sayyid". Ada banyak perbedaan dalam tanggal lahir Fatimah. Tetapi dua riwayat lebih umum daripada yang lain, lima tahun sebelum Nuzululquran atau lima tahun setelahnya.

Sebagai seorang anak, Fatimah tumbuh di bawah pengawasan langsung orang tuanya; Dan dia menghabiskan masa mudanya di masa sulit menyebarkan Islam. Fatimah kehilangan ibunya dalam pengepungan cabang Abi Thalib. Setelah hijrah ke Madinah, dia menikah dengan Ali bin Abi Thalib pada tahun kedua Hijriah dan memiliki empat atau lima anak. Pada tahun kesebelas AH, setelah kematian ayahnya, ia membela Ali bin Abi Thalib dalam suksesi Muhammad dan menyampaikan khotbah Fadakiyah di masjid Nabi untuk mempertahankan haknya atas Fadak. Dia memberikan banyak alasan untuk Abu Bakar dan Umar, tetapi mereka tidak yakin. Selama peristiwa ini, Umar dan sekelompok sahabatnya pergi ke rumah Ali untuk berbaiat, dan di sana mereka mendapat perlawanan dari Ali dan Fatimah serta pendukung mereka.  Dia adalah anggota pertama dari keluarga Muhammad yang meninggal setelah Muhammad. Tanggal kematiannya diberikan dari tiga puluh hari sampai enam bulan setelah Muhammad, tetapi dua ucapan tujuh puluh lima hari dan sembilan puluh lima hari lebih umum dan valid. Tempat pemakaman Fatimah Zahra tidak diketahui dan diperdebatkan. Namun, tiga tempat yang lebih mungkin: pertama, antara makam dan mimbar Nabi, kedua, di rumah Fatimah az-Zahra, yang sekarang berada di Masjid Nabawi, dan ketiga, di Makam Baqiya.

Terlepas dari banyak catatan keagamaan Fatimah, hanya ada sedikit sumber sejarah tentang dia. Dia adalah salah satu tokoh yang paling dihormati di antara semua Muslim, terutama Syiah. Sumber-sumber Sunni menggambarkan Fatimah sebagai seorang wanita yang saleh dan setia serta kehidupan dan karakter pertapa sebagai model kesalehan. Dia dianggap sebagai salah satu dari empat belas maksum di antara Syiah dari Dua Belas Imam, yang memegang posisi spiritual khusus seperti kemurnian dan maksum. Dia juga dari Ahlul Bait dan salah satu dari lima anggota Ahl al-Kisa. Fatimah juga berperan dalam acara Mubahila. Menurut hadits dan riwayat Sunni dan Syi'ah, 135 ayat Al Qur'an tentang Fatimah. Surah "Insan", "Qadr" dan "Kausar" dan ayat-ayat"Mubahilah", "Tathir(Pemurnian)", "Nur" dan "Mawadat" adalah beberapa dari ayat dan ayat ini. Mushaf Fatimah, khotbah "Fadakiyeh" dan khotbah "Ayadat" dan "Hadits Loh Fatimah" adalah di antara karya-karya Evind yang masih hidup.

Masa muda[sunting | sunting sumber]

Nama[sunting | sunting sumber]

Kaligrafi az-Zahra in Mashad al-Husain.

Kata "Fatimah" dalam bahasa Arab berarti memotong dan memisahkan. Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) menjawab Ali bin Abi Thalib, ketika ditanya tentang alasan penamaan Fatimah, "karena dia dan pengikutnya terputus (Terpisah) dari api neraka."[2] al-Haitami dan an-Nisa'i berkata: "Allah memanggilnya Fatimah karena Dia memisahkan dia dan kekasihnya dari api Neraka."[3] Nama-nama lain juga telah disebutkan untuk Fatimah, antara lain "Ummu Abiha" (Ibu dari ayahnya), "Shidiqah", "Mubarakah", "Thahereh", "Zakia", "Razia", ​​"Marziyah", "Muhadatha"[a], dan "Zahra"[b].[4]

Kelahiran dan masa kecil[sunting | sunting sumber]

Ada perbedaan pendapat tentang tanggal lahir Fatimah: dari lima tahun sebelum awal kenabian Muhammad hingga lima tahun setelah itu.[5] Menurut Beberapa peneliti kelahiran Fatimah bertepatan dengan tahun dibangunnya kembali Ka'bah pada lima tahun sebelum Kebangkitan, setara dengan 604 M. Jika asumsi ini benar, usia pernikahan Fatimah akan di atas 18 tahun; Yang tidak biasa di tanah Hijaz saat itu.[4] Menurut sumber-sumber Lainnya, tanggal lahir fatimah adalah lima tahun setelah kebangkitan; Namun Yaqubi dan syekh Tusi menganggap kelahiran Fatimah bertepatan dengan tahun kebangkitan. Beberapa perawi Syiah telah meriwayatkan tanggal lahir pada tahun kenaikan Nabi.[2][6] Fatimah adalah anak keempat dari putri Muhammad, setelah Zainab, Ruqayyah dan Ummu Kultsum. Fatimah adalah satu-satunya anak Muhammad yang hidup cukup lama untuk memiliki anak.

Dia menghabiskan masa kecilnya di makkah di bawah dukungan orang tuanya, pada saat Quraisy telah menyebabkan dia kesulitan besar dan penderitaan ayahnya dalam menyebarkan Islam.[4] Fatimah kehilangan ibunya tiga tahun sebelum beremigrasi dalam boikot makkah terhadap kaum Hasyim.[7]

Beberapa hari setelah hijrah Nabi ke Madinah, Fatimah az-Zahra, ditemani Fatimah binti Asad, Fatimah binti Zubair, dan Ummu Kultsum binti Muhammad, hijrah dari Makkah ke Madinah dengan kafilah yang dipimpin oleh Ali bin Abi Thalib dan Dia mencapai ayahnya di Ghoba.[8]

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Ali ibn Abi Talib and Fatimah bint Muhammad.jpg

Setelah Muhammad hijrah dari Makkah ke Madinah, Umar dan Abu Bakar dan beberapa orang lainnya ingin menikahi Fatimah, tetapi Muhammad menolak lamaran pernikahan mereka dan berkata bahwa dia sedang menunggu perintah Tuhan untuk ini.[9][10] Kemudian, Nabi memberi tahu Ali bahwa Allah telah memerintahkannya untuk menikahi putrinya, Fatimah az-Zahra.[4]

Ali mengumpulkan sekitar 480 dirham dengan menjual baju besi dan barang-barang lainnya, yang merupakan jumlah normal. Atas saran Nabi, sepertiga hingga dua pertiga dari uang itu dihabiskan untuk parfum dan sisanya untuk barang-barang rumah tangga. Kemudian, Muhammad memberi tahu Fatimah tentang janji yang telah dia buat kepada Ali. Fatimah tidak mengatakan apa-apa dan Muhammad menganggap ini sebagai tanda kepuasan.[4] Beberapa penulis syiah, seperti Syeikh Tusi, mengatakan bahwa ketika Ali melamar Fatimah, Muhammad mengatakan kepadanya bahwa beberapa orang sebelum Anda memiliki permintaan ini; Tetapi setiap kali saya memberi tahu Fatimah bahwa dia enggan, tunggu sebentar sampai saya pergi kepadanya dan kembali. Kemudian dia menyampaikan lamaran Ali kepada Fatimah. Fatimah tetap diam dan nabi tidak melihat kesedihan di wajahnya, dan karena alasan ini dia menganggapnya sebagai tanda kepuasan.[10] Ali membangun sebuah rumah untuk Fatima di dekat rumah Nabi. Tapi Fatimah meminta Ali untuk sebuah rumah yang lebih dekat dengan ayahnya, dan untuk alasan ini Harith ibn Nu'man memberikan rumahnya kepada pasangan muda ini. Sumber berbeda pada tahun dan bulan pernikahan. Perkawinan berlangsung pada tahun pertama atau kedua migrasi dengan penundaan beberapa bulan sejak perkawinan.[4]

Sayyid Husain Nasr mengatakan bahwa pernikahan Ali dengan Fatimah memiliki makna spiritual khusus dan nilai yang besar bagi semua Muslim. Karena dianggap sebagai pernikahan antara tokoh-tokoh suci terpenting keluarga Nabi. setelah pernikahan ini, nabi mengunjungi putrinya hampir setiap hari, nabi pernah memberi tahu Ali bahwa kamu adalah saudaraku di dunia dan di akhirat.[11] Menurut Madelung, keluarga yang terbentuk dari pernikahan keduanya sering dipuji oleh Nabi, dan Muhammad menyebutnya sebagai Ahlul Bait dalam peristiwa-peristiwa seperti peristiwa Mubahilah dan hadits Ahl al-Kisa. Dalam Al-Qur'an, dalam banyak hal, seperti ayat penyucian, dan dalam Surah Al-Insan, Ahlul Bait disebutkan sebagai yang agung dan baik.[12]

Kehidupan pernikahan dengan Ali[sunting | sunting sumber]

Ali dan Fatimah pertama-tama menemui Nabi dan memintanya untuk membagi pekerjaan rumah di antara mereka. Nabi mempercayakan pekerjaan di luar rumah kepada Ali dan meninggalkan pekerjaan di dalam rumah kepada Fatimah. Fatimah az-Zahra sangat senang dengan pembagian kerja ini karena dia dibebaskan dari pekerjaan di luar rumah. Dia bekerja sangat keras di rumah sehingga Ali kesal. Banyak riwayat telah diriwayatkan dari para sahabat Nabi tentang kerja keras Fatimah az-Zahra di rumah dan bantuan mereka kepadanya. Selain itu, perilaku dan tindakannya sedemikian rupa sehingga ia membantu Ali bin Abi Thalib untuk memainkan perannya dalam mempromosikan Islam dan juga mengikuti situasi politik dan sosial saat itu; Dan dalam ketidakhadirannya selama pertempuran, dia akan mengurus segala sesuatu di dalam dan di luar rumah. Ali pun membantu Fatimah saat pulang ke rumah.[13]

Meskipun poligami diperbolehkan, Ali tidak menikahi wanita lain selama hidup Fatimah. Hubungan pernikahan Ali dan Fatimah adalah hubungan khusus dan Ali tidak menikah lagi sampai akhir hayat Fatimah adalah tanda dari subjek ini.[4]

Menurut sumber-sumber Syiah, Ali, dalam menanggapi Nabi - yang bertanya kepadanya tentang Fatimah - menganggap Fatimah sebagai penolong terbaiknya dalam menaati Tuhan; Dan Fatimah, menanggapi pertanyaan serupa, memperkenalkan Ali sebagai suami terbaik. Menurut beberapa riwayat, Fatimah, menanggapi pertanyaan Muhammad, mengatakan bahwa Ali adalah laki-laki terbaik, tetapi para wanita Quraisy mengejeknya bahwa Ali miskin. Menanggapi Fatimah, Muhammad mengatakan bahwa ayah dan suaminya tidak miskin, dan meskipun Tuhan menawarkan kekayaan bumi, dia lebih memilih akhirat daripada dunia; Dan Ali adalah orang yang masuk Islam lebih awal dari yang lain, dan pengetahuan, kesabaran, dan kecerdasannya lebih tinggi dari semua orang, dan Allah memilih saya dan Ali dari antara semua manusia. Sebagai imbalannya, Muhammad menyuruh Ali untuk memperlakukan Fatimah dengan kesabaran dan cinta, dan bahwa Fatimah adalah bagian dari tubuhnya, dan bahwa siapa pun yang menyakiti Fatimah telah menyakitinya, dan siapa pun yang menyenangkan Fatimah telah menyenangkan Muhammad.[14][15]

Catatan sejarah dalam sumber seperti Kashf al-Ghamma mengutip Ali yang mengatakan bahwa Muhammad menyuruhnya pada malam pernikahannya untuk memperlakukan Fatimah dengan kebaikan dan kesabaran, karena Fatimah adalah bagian dari tubuhnya dan siapa pun yang menyakitinya telah melecehkan Muhammad. Ali kemudian bersumpah bahwa selama Fatimah masih hidup, dia tidak membuatnya marah dan Fatimah tidak membuat Ali marah. Ali juga mengatakan bahwa melihat wajah Fatimah telah meringankan kesedihannya.[16]

Kegiatan sosial dan politik[sunting | sunting sumber]

Baik sumber sejarah dan agama mencatat partisipasi aktif Fatimah di rumah dan di masyarakat, dan tidak menganggapnya sebagai pengabaian urusan duniawi. [17]Pengetahuan hukum Fatimah dan litigasinya adalah tanda kehadirannya dalam urusan sosial. Dalam Pertempuran Uhud, dia menyeka darah dari luka dan pedang ayahnya, dan memimpin para wanita yang menyembuhkan yang terluka, dan meratapi orang-orang Muslim yang terbunuh.[18]

Fatimah tampaknya hanya terlibat dalam tiga karya politik penting, yang dicatat dalam semua sumber Syiah dan Sunni, meskipun dalam berbagai riwayat. Menolak untuk melindungi Abu Sufyan setelah penaklukan Makkah, berani membela Ali setelah kematian Muhammad, menentang pemilihan Abu Bakar sebagai khalifah, dan perselisihan sengit dengan Umar, dan akhirnya mengklaim kepemilikan warisan ayahnya dan tidak setuju dengan Abu Bakar, terutama tentang Fadak dan Khaybar. yang tidak diterima oleh Abu Bakar.[19]

Setelah wafatnya Nabi[sunting | sunting sumber]

Umar di rumah Fatimah[sunting | sunting sumber]

Umar di rumah Fatimah (Bahsa Arabic: حَرْقِ دار ) mengacu pada riwayat yang menurutnya Abu Bakar, setelah terpilih sebagai khalifah umat Islam, pergi ke rumah Ali dengan sekelompok termasuk Umar untuk berbai'at, dan di sana ia menghadapi perlawanan dari Ali dan Fatimah. Oleh Wilferd Madelong Setelah bersumpah setia kepada Abu Bakar sebagai khalifah di Saqifah, Ali dan para pengikutnya, termasuk Abbas bin Abdul-Muththalib, Bani Hasyim, dan Zubayr, berkumpul di rumah Fatimah.[20] Umar "mengancam" bahwa jika pengikut Ali tidak keluar dan berjanji setia kepada Abu Bakar, dia akan membakar rumah itu. Ada tanda-tanda rumah Fatimah digeledah pasca kepergian pendukung Ali.[21] Laura Veccia Vaglieri, bahkan jika detail buatan tellah ditambahkan, akar sejarahnya tidak dapat diabaikan.[4]

Penulis Syiah Sayyed Jafar Syahidi menegaskan ancaman pembakaran. Menurutnya, mustahil untuk mengarang narasi tentang peristiwa ini, mengingat Syiah atau kelompok politik yang setuju dengan mereka tidak memiliki kekuatan pada tahun-tahun pertama hijrah. Selain itu, dia mengatakan bahwa beberapa riwayat ini juga disebutkan dalam tulisan Arab Maghrib.[22] Tetapi tentang itu "lengan putri Nabi dicambuk," atau "mereka ingin memaksa masuk ke dalam rumah, dan dia, yang berada di balik pintu, terluka," tulisnya, insiden seperti itu mungkin terjadi di keterikatan itu.[23] Menurut Dennis Shoufi, cerita Tabari tentang Abu Bakar di ranjang kematiannya bahwa "Saya berharap saya tidak membuka rumah Fatimah, bahkan jika itu telah ditutup untuk perang" secara tidak langsung berarti bahwa rumah Fatimah mungkin telah dibuka dengan paksa.[24]

Sengketa keuangan dengan Abu Bakar[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Nabi, timbul perselisihan antara Abu Bakar, di satu sisi, dan Fatimah, di sisi lain, atas properti Nabi Muhammad. Menurut Vaglieri, perselisihan itu menyangkut aset seperti Fadak dan bagian dari Khaybar. Fatimah mengaku memiliki dan mewarisi harta ini. Di sisi lain, Abu Bakar menolak memberi mereka harta ini, dengan alasan bahwa Nabi telah mengatakan kepadanya bahwa hartanya tidak akan diwariskan dan harus digunakan untuk amal. Pemeriksaan hadits menunjukkan bahwa selama dua tahap, Fatimah berdebat dengan Abu Bakar dalam hal ini.[4] Beberapa sumber, seperti Tabari, merujuk pada penyitaan Fadak, protes Fatimah, respon Abu Bakar, dan kemarahan Fatimah padanya. Tetapi kebanyakan dari mereka telah melihat dari sudut pandang warisan dan telah menyelesaikan masalah dengan laporan Abu Bakar. Di sisi lain, peneliti lain, berdasarkan sumber Sunni, mengutip laporan tentang alasan Fatimah az-Zahra. Berdasarkan sumber-sumber tersebut, mereka menunjukkan bahwa setelah penyitaan Fadak oleh Abu Bakar, Fatimah az-Zahra telah berkali-kali berdebat dengannya dan di depan umum. Dalam salah satu laporan ini, yang dilakukan di hadapan Muhajirin dan Ansar, Fateymeh mengatakan bahwa Fadak adalah hadiah dari Nabi, dan berdasarkan pernyataan ini, dia menyaksikan Ali, Hasan, dan Husain; Dan setelah itu, lanjutnya, hadits yang dikutip Abu Bakar itu bukan hanya tidak didengar oleh siapapun, tetapi jtentangan dengan Al-Qur'an.[25]

Wilferd Madelung mengatakan bahwa Abu Bakar dengan demikian tidak hanya merampas harta milik keluarga Nabi, tetapi juga menyatakan bahwa jika mereka membutuhkan keuangan, mereka harus mengambil sedekah dari orang-orang. Hal ini sangat kontras dengan sunnah Nabi yang melarang keluarganya menerima sedekah karena kedudukan mereka. Selain itu, hadits yang diriwayatkan oleh Abu Bakar sendiri ini memberikan pujian kepada Abu Bakar bahwa Muhammad telah memberinya instruksi khusus untuk khalifah setelahnya. Menurut Aisha, Fatimah kemudian meninggalkan Abu Bakar dan tidak berbicara dengannya lagi sampai enam bulan setelah kematiannya. Ali juga menguburkan Fatimah pada malam hari dan tidak memberitahu khalifah. Posisi Syiah adalah bahwa properti ini milik Fatimah dan mereka telah dirampas oleh Abu Bakar.[26] Sayyid Jafar Syahidi menyebut tokoh non-Syiah seperti Ibnu Abi al-Hadid dan Naqib al-Basri, yang meriwayatkan peristiwa khotbah Fadakieh. Dengan alasan bahwa orang-orang ini - Muktazilah Sunni - tidak mendapat manfaat dari mengarang narasi ini, ia menganggap peristiwa sengketa hukum Fadak itu benar.[27]

Selain alasan-alasan tersebut, penempatan kembali Fadak kepada Fatimah atau anak-anaknya dalam buku-buku sejarah Sunni dan Syiah telah dianggap oleh para ulama sebagai bukti nyata keabsahan klaim Fatimah, seperti penulisan akta kepemilikan Fadak oleh Abu Bakar kepada Fatimah, dan setelahnya, Kembalinya Fadak kepada anak-anak Fatimah pada masa yang berbeda oleh Umar bin Abdul-Aziz, As-Saffah, Al-Mahdi Abbasi dan Ma'mun Ar-Rasyid. Sebagian Sunni menganggap penyitaan Fadak sebagai ijtihad. Tetapi kaum Syiah, mengingat penyitaan ini adalah satu-satunya penyitaan Abu Bakar dan di sisi lain banyak sumbangan dari Perbendaharaan untuk memperkuat kekhalifahan telah dilaporkan di sumber, mengutuk ini adalah menyinggung Fatimah - yang menurut hadits Nabi adalah sama dengan menyakiti Allah dan Nabinya - Itu dianggap dosa besar oleh Abu Bakar.[28]

Dennis Shoufi menulis bahwa hadits yang menunjukkan bahwa Fatimah terlibat dalam peristiwa setelah kematian Nabi, meskipun sifatnya bias, mengandung beberapa kebenaran. Ini karena kaum Sunni tidak dapat sepenuhnya menghapus apa yang jelas-jelas berbahaya bagi rekonstruksi sejarah mereka: fakta bahwa Fatimah telah berselisih dengan Abu Bakar mengenai perampasan kekhalifahan dan harta benda Nabi, bahwa Fatimah tidak pernah memaafkannya atas perbuatannya, dan Setelah kematiannya, dia bersembunyi beberapa saat atas permintaan Fatimah untuk mencegah Abu Bakar mengawasi pemakaman Fatimah.[29]

Setelah Haji wadak, Nabi memberi tahu Fatimah bahwa dia adalah anggota pertama keluarganya yang bergabung dengannya setelah kematiannya. Muhammad meninggal beberapa hari kemudian. Sebagian besar sumber menulis bahwa dia marah kepada Abu Bakar selama sisa hidupnya.[4] Rasool Jafarian percaya bahwa tidak ada keraguan bahwa Fatimah az-Zahra marah kepada Abu Bakar dan Umar karena masalah Fadak dan penerus Nabi; Dan Fatimah mati marah dengan mereka.[30]

wafat[sunting | sunting sumber]

Ada berbagai laporan sejarah dan pendapat di kalangan Sunni dan Syiah tentang aborsi Muhsin dan penyebab kematian Fatimah az-Zahra.

Narasi yang biasanya diriwayatkan tentang kematian Fatimah az-Zahra dalam sumber-sumber Sunni adalah bahwa ia mempersiapkan diri untuk kematian dengan membasuh tubuhnya di saat-saat terakhir hidupnya. Dia memberi tahu Asma binti Umais dan Ali bahwa tidak ada yang tahu tempat pemakamannya. Kemudian dia berbaring di tempat tidur bersih di tengah ruangan dan meninggal. Berbeda dengan kategori sumber lainnya.[4]

Sumber dan penulis Syiah dan cendekiawan besar Syiah seperti Boroujerdi, Rouhani, Syahroudi percaya bahwa Fatimah terbunuh akibat luka yang diderita selama insiden di rumah Fatimah, yang menyebabkan patah tulang samping dan aborsi.[31][32][33] Ibnu Qulaweih mengutip sebuah hadits dari Ja'far ash-Shadiq dalam Kamil al-Ziarat di mana Jibril memberi tahu Nabi Islam tentang masa depan keluarganya. Dalam hadits ini disebutkan pemukulan terhadap Fatimah saat dia hamil dan aborsi serta kematiannya karena luka-lukanya.[34]

beberapa penulis Syiah juga mengutip sebuah hadits dari Nabi Islam yang muncul dalam buku "Faraid al-Samtain"[35] oleh Shadr al-Din al-Jawini, seorang ahli hukum Sunni. Dalam hadits ini, Nabi Islam, dengan menyebutkan deskripsi putrinya Fatimah, mengumumkan masa depannya. “Dengan hinaan, mereka akan memasuki rumahnya dan merampas haknya, dan dia akan mewarisi, dan lambungnya akan hancur, dan janinnya akan digugurkan.” Dalam hadits ini, Fatimah disebutkan sebagai "terbunuh".[36]

Beberapa sumber Sunni dan Syiah telah melaporkan aborsi putra Fatimah Muhsin tanpa menyebutkan alasannya.[37]

Dalam teks-teks sejarah Sunni, terkadang ada perbedaan pendapat tentang bagaimana Muhsin bin Ali meninggal. Ada yang mengatakan bahwa Muhsin meninggal setelah dilahirkan sebagai seorang anak. Yang lain mengatakan dia menggugurkan. Selain itu, penulis Syiah mengutip referensi ke rincian peristiwa rumah Fatimah di beberapa buku lama Sunni, yang mereka lihat sebagai indikasi perubahan dan distorsi dalam buku-buku ini. Misalnya, Ibnu Syahr Ashob dan Ganji Shafi'i mengutip Ibnu Qutaibah Dinuri bahwa Dinuri dalam bukunya "Al-Ma'aref" menganggap kematian Muhsin sebagai akibat dari pukulan "Qonfoz". Namun, dalam Al-ma'aref Dinuri edisi hari ini, tidak ada jejak masalah ini. Dan hanya dikatakan bahwa Muhsin meninggal sebagai seorang anak. Ibnu Abi al-Hadid juga menyebut ancaman pembakaran rumah Fatimah dalam buku "Sharh Nahj al-Balaghah" yang mengutip buku "Padang Emas" yang ditulis oleh Al-Mas'udi. Namun dalam beberapa edisi buku Al-Mas'udi modern, nama khalifah kedua telah dihilangkan.[38] Selain itu, Safuri Syafi'i mengutip aborsi Muhsin dari buku Ibnu Abdil Barr Al-Isti'ab, yang tidak ditemukan dalam edisi Al-Isti'ab saat ini.[39]

Sejarawan telah mengutip berbagai janji tentang tanggal kematian Fatimah az-Zahra. Menurut Vaglieri, Fatimah meninggal enam bulan setelah kematian ayahnya.[4] Beberapa sumber menyebutkan empat puluh lima hari atau tujuh puluh lima hari sejak tanggal wafatnya Nabi; Dan sumber lain telah mengutip sembilan puluh lima hari.[40]

Pemakaman[sunting | sunting sumber]

Menurut riwayat Syiah, Fatimah telah membuat wasiat bahwa dia tidak ingin orang-orang yang menindasnya dan menyebabkan kemarahan dan kemarahannya untuk berdoa di tubuhnya dan menghadiri pemakamannya. Karena alasan ini, dia ingin dikubur secara rahasia dan tempat pemakamannya dirahasiakan. Ali dengan bantuan Asmaa binti Umais memandikan istrinya dan menunaikan shalat jenazahnya. Selain Ali, beberapa orang lain juga menghadiri salat, dan ada perbedaan pendapat tentang jumlah dan nama orang-orang tersebut. Menurut riwayat, Hasan, Husain, Abbas bin Abdul-Muththalib, Miqdad, Salman, Abu Dzarr, Ammar, Hudzaifah, Aqil, Zubair dan Abdullah bin Mas'ud berpartisipasi dalam doa ini.[41]

Tempat pemakaman[sunting | sunting sumber]

Tempat pemakaman Fatimah tidak diketahui. Secara total, tiga tempat yang paling mungkin: Pertama di antara makam dan mimbar Nabi. Yang kedua di rumah Fatimah az-Zahra, yang kini berada di masjid. Dan yang ketiga di Jannatul Baqi.[42]

Anak-anak[sunting | sunting sumber]

Seiring dengan Hasan dan Husain dan anak yang meninggal lahir dari Muhsin, Fatima melahirkan dua anak perempuan, dua di antaranya dinamai bibi mereka, Zainab dan Umm al-Kulthum.[4] Hasan adalah putra tertua Ali dan Fatimah az-Zahra dan Imam Syiah kedua. Tak lama setelah pembunuhan Ali, ia memerintah sebagian dari tanah Muslim di Kufah. Ia kemudian mengundurkan diri dari kekhalifahan demi menyelamatkan nyawa umat Islam sesuai Perjanjian Hasan–Mu'awiyah damai dengan Muawiyah. Dia diracun di Medina pada tahun 670 M atas hasutan Muawiyah dan meninggal.[43] Husain adalah putra kedua Ali dan Fatimah az-Zahra dan Imam Syiah ketiga yang lahir pada 626 M di Madinah. Dia tidak melakukan apapun terhadap Muawiyah selama dia masih hidup. Pada tahun 680 M, menurutnya, dia memberontak melawan Yazid untuk mempertahankan agama Islam tetap hidup dan menjadi syahid dalam pertempuran Karbala bersama para sahabatnya.[44] Zainab adalah anak ketiga Fatimah, putri Nabi Islam dan Ali. Dia adalah salah satu wanita suci di antara kaum Syiah. Zainab hadir di insiden Karbala dan keempat putranya menjadi martir dalam insiden ini. Setelah kesyahidan Husain dalam pertempuran Karbala pada tahun 680 M, Zainab memainkan peran penting dalam melindungi kehidupan Ali bin Husain dan memainkan peran khusus dalam membela legitimasi kakaknya dan menceritakan kisahnya. Dia disebut "Pahlawan Karbala" oleh kaum Syiah. Zainab meninggal pada tahun 681 M.[45]

Keturunan Ali dari Fatimah az-Zahra dikenal sebagai "Sharif" atau "Sayyid". Mereka dihormati oleh kaum Syiah dan Sunni sebagai satu-satunya generasi Muhammad yang masih hidup. Sayyid sekitar 100 juta.[46]

Fatimah Dalam Al-Qur'an[sunting | sunting sumber]

FatimaalZahra.jpg

Fatimah az-Zahra disebutkan dalam banyak ayat Al-Qur'an, tetapi seperti para Imam Syiah, namanya tidak disebutkan. Para sarjana dan penulis Sunni dan Syiah telah mempertimbangkan sejumlah ayat tentang Fatimah. Beberapa orang mengetahui 30 ayat, sekitar 60 ayat dalam 41 surah dan sekitar 135 ayat dalam 67 surah tentang dia. Sebagian besar kasus ini dikaitkan berdasarkan hadits.

Surah Al-Insan[sunting | sunting sumber]

Muhammad Husain Thabathaba'i, salah satu komentator Syiah, menurut riwayat dalam buku-buku Sunni dan Syiah, mengaitkan wahyu surat ini dengan Ali dan Fatimah dan kisah tentang penyakit anak atau anak-anak mereka dan sumpah untuk kesembuhan mereka.[47] Komentator Sunni Syahab al-Din al-Alusi dalam Ruh al-Ma'ani, Fakhruddin ar-Razi dalam Tafsir al-Kabir, dan Asy-Syaukani melaporkan bahwa ayat-ayat ini adalah tentang Ali bin Abi Thalib dan Fatimah az-Zahra.[48][49]

Surah Al-Kausar[sunting | sunting sumber]

Tafsir al-Mizan tentang Surah Al-Kausar menyatakan bahwa maknanya begitu sangat baik dan berkah. Thabathaba'i lanjut menyatakan bahwa menurut ayat terakhir dari surah dan di sisi lain, mengingat riwayat, surah ini menunjukkan Fatimah dan anak-anaknya dan banyaknya generasi Nabi melalui Fatimah az-Zahra.[50] Alusi mengungkapkan hal yang sama dalam semangat makna. Fakhruddin ar-Razi dan Al-Baidhawi, salah satu contoh kausar adalah multiplisitas anak dan generasi Nabi Islam.[51][52][53]

Ayat ayat Mubahalah[sunting | sunting sumber]

Menurut Thabathaba'i, peristiwa Mubahalah adalah salah satu peristiwa awal mula Islam dan kisah konfrontasi antara Nabi Islam dan keluarganya di satu sisi dan orang-orang Kristen Najran di sisi lain. Dalam peristiwa ini, orang-orang Kirsten Najran bertanya kepada Nabi tentang alasan keabsahan undangannya, dan percakapan ini selesai untuk meminta Mubahalah dari nabi.[54] Dalam tafsir Ruh al-Ma'ani, penulis telah menyatakan bahwa yang dimaksud dengan orang dalam ayat Mubahilah adalah Ali, Fatimah, Hasan dan Husain, dan selanjutnya dikatakan bahwa ini menunjukkan keunggulan Ahlul Bait. Fakhruddin ar-Razi dalam Tafsir al-Kabir, Al-Baidhawi dalam Anwar al-Tanzil, Suyuti dalam Tafsir al-Jalalain, Ibnu Katsir dalam Tafsir al-Qur'an al-Azim, Ibnu Atiyah dalam al-Muharra al-Wajiz; Ali, Fatimah, Hasan dan Husain dianggap sebagai orang-orang yang hadir dalam mubahilah tersebut.[55][53][56][57]

Ayat an-Nur[sunting | sunting sumber]

Ayat-ayat cahaya disebut ayat 35 sampai dengan 38 Surah an-Nur. Dalam pembahasan riwayat ayat-ayat ini di Al-Mizan, telah diriwayatkan hadits yang menganggap Ahlul Bait Nabi sebagai contoh dari ayat-ayat ini dan Fatimah az-Zahra sebagai "Mesykah"(مِشکاة); Dan selanjutnya dinyatakan bahwa yang dimaksud keindahan dalam ayat-ayat tersebut adalah rumah para nabi, dimana rumah Ali dan Fatimah adalah salah satunya.[58] Dalam arti makna, dalam penjelasan ayat 36 dan tentang rumah yang disebutkan di dalamnya, riwayat rumah para nabi dikutip.[59] Ibn Maghazli mengutip sebuah hadits dari Musa al-Kadzim di Manaqib yang menyebutkan arti "Mesykah" dan "Kawkab Duri"(کَوکَبٌ دُرّیٌّ) dari Fatimah az-Zahra.[60]

Ayat at-Tathir[sunting | sunting sumber]

Dalam penafsiran ayat ini di Al-Mizan, Thabathaba'i menganggap yang dituju ayat ini sebagai para sahabat Kesa dan mengacu pada hadits-haditsnya, yang berjumlah lebih dari tujuh puluh hadits dan sebagian besar dari Sunni. Dalam tafsirnya, Alusi, ketika menceritakan berbagai riwayat tentang contoh Ahlul Bait dalam ayat ini, mengacu pada hadits Kesa dan menganggap Ahlul Bait sebagai sahabat Kesa. Tabari mengutip banyak hadits di komunitas Al-Bayyan yang mengetahui ayat ini tentang Ali, Fatimah, Hasan dan Husain. Fakhruddin ar-Razi dalam Tafsir Kabir mengatakan bahwa pendapat yang lebih valid adalah bahwa Ahlul Bait adalah anak-anak Nabi - Fatimah - dan istri Hasan, Husain dan Ali. Ibnu Katsir Agung mengacu pada sebuah hadits yang biasa dihajar oleh Nabi di rumah Fatimah selama enam bulan sebelum pergi ke masjid dan memanggil mereka sebagai Ahlul Bayt. Ibn Atiyah dalam Al-Muharram Al-Wajiz, merujuk pada sebuah hadits dari Nabi, mengatakan bahwa ayat ini diturunkan tentang Nabi, Ali, Fatimah, Hasan dan Husain.

Ayat Mawadat[sunting | sunting sumber]

Dalam Tafsir al-Mizan tentang ayat 23 Surah asy-Syura dan dalam penjelasan dan tafsir ayat ini, dikatakan bahwa arti "Mawadat al-Qurba" adalah cinta untuk keluarga Muhammad - Ali, Fatimah, Hasan dan Husain. Dan dalam kelanjutannya, berbagai riwayat melalui Sunni dan Syiah telah disebutkan tentang hal ini.[61] Dalam menafsirkan ayat ini, Alusi mengutip sebuah riwayat dari Ibnu Abbas dimana Nabi ditanya tentang sifat "Qurba" dalam ayat ini dan jawabannya adalah Nabi Ali, Fatimah, Hasan dan Husain.[62] Thabari dalam Jame 'al-Bayan, mengacu pada arti yang berbeda dari "Qurba", dalam interpretasi ayat, mengatakan bahwa mereka berarti kerabat Nabi. Fakhruddin ar-Razi, mengutip komentar Kashaf Zamakhshari dan Ibnu Atiyah, mengatakan bahwa yang mereka maksud adalah Ali, Fatimah dan kedua putra mereka - Hasan dan Husain.[63]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Seseorang dengan siapa para malaikat berbicara. (Seperti Maryam))
  2. ^ Ja'far ash-Shadiq ditanya kenapa Fatimah dipanggil Zahra? Dia berkata: Karena Fatimah sedemikian rupa sehingga ketika dia berdiri di altar, cahaya darinya bersinar untuk orang-orang di langit seperti bintang-bintang bersinar untuk orang-orang di bumi. Syeikh Shaduq, Makna Berita, 1403 H, p 64

Catatan Kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Siyar Alamin Nubala karya Adz-Dzahabi, Al-Bidayah wa Nihayah karya Ibnu Katsir, Fathul Bari karya Ibnu Hajar Al-Asqalani, Zad al-Ma'ad karya Ibnul Qayyim Al-Jauziyyah; Quraisy adalah julukan bagi salah satu di antara Fihr atau an-Nadhr (Raudhatul Anwar karya Shafiyyurahman al-Mubarakfuri).
  2. ^ a b Shareef al–Qurashi 2006, hlm. 38.
  3. ^ Syahidi 2016, hlm. 34.
  4. ^ a b c d e f g h i j k l m Vaglieri 1991.
  5. ^ Jafari 2004, hlm. 183.
  6. ^ Syahidi 2016, hlm. 27-28.
  7. ^ Syahidi 2016, hlm. 184.
  8. ^ Jafarian 2003, hlm. 415-416.
  9. ^ Syahidi 2016, hlm. 45.
  10. ^ a b Jafari 2004, hlm. 185.
  11. ^ Nasr 2017, britannica.
  12. ^ Madelung 2004, hlm. 14-15.
  13. ^ Amini 1990, hlm. 70-77.
  14. ^ Amini 1990, hlm. 65.
  15. ^ Syahidi 2016, hlm. 85-89.
  16. ^ Amini 1990, hlm. 75.
  17. ^ Ruffle 2011.
  18. ^ Klemm 2016.
  19. ^ Amir–Moezzi 1999, Iranica.
  20. ^ Madelung 2004, hlm. 32.
  21. ^ Madelung 2004, hlm. 43.
  22. ^ Syahidi 2016, hlm. 108.
  23. ^ Syahidi 2016, hlm. 142.
  24. ^ Shoufi 1997, hlm. 84.
  25. ^ Alem Zadeh 1999, hlm. 231.
  26. ^ Madelung 2004, hlm. 50-51.
  27. ^ Syahidi 2016, hlm. 136.
  28. ^ Alem Zadeh 1999, hlm. 231-232.
  29. ^ Shoufi 1997, hlm. 206.
  30. ^ Jafarian 1991, hlm. 26-28.
  31. ^ "پایگاه اطلاع رسانی حضرت آیت الله العظمی بروجردی قدس سره - علل شهادت حضرت زهرا (س) به روایت اسناد". web.archive.org. 2016-03-12. Diakses tanggal 2021-12-18. 
  32. ^ "..: پایگاه خبری تحلیلي بازسازي بقیع :.. - برای حضرت زهرا (سلام الله علیها) لازم است از لفظ شهادت استفاده شود". web.archive.org. 2012-04-22. Diakses tanggal 2021-12-18. 
  33. ^ "علت شهادت حضرت زهرا(س) و ماجرای سقط حضرت محسن". hawzah.net. Diakses tanggal 2021-12-18. 
  34. ^ Labafe 2012, hlm. 13.
  35. ^ "Wayback Machine". web.archive.org. Diakses tanggal 2021-12-18. 
  36. ^ KhalKhali 2006, hlm. 9-14.
  37. ^ Amoli 2003, hlm. 123-132.
  38. ^ Labafe 2006, hlm. 6-7.
  39. ^ Labafe 2006, hlm. 7-9.
  40. ^ Shareef al–Qurashi 2006, hlm. 247.
  41. ^ Amoli 1999, hlm. 36.
  42. ^ Elhami 1999, hlm. 36.
  43. ^ Madelung 2004, Ḥasan b. ʿAli b. Abi Ṭāleb.
  44. ^ Madelung 2004, Ḥosayn b. ʿAli.
  45. ^ Esposito, J.L. , ed. , The Oxford Dictionary of Islam, New York:2003
  46. ^ 10 (2019-02-14). "جمعیت سادات در جهان به بیش از 100 میلیون نفر می رسد". ایرنا (dalam bahasa Persia). Diakses tanggal 2021-12-20. 
  47. ^ Thabathaba'i 1996, hlm. 211-220.
  48. ^ Fakhruddin ar-Razi 1901, hlm. 211-220.
  49. ^ Alusi, hlm. 157-158.
  50. ^ Thabathaba'i 1996, hlm. 637-643.
  51. ^ Fakhruddin ar-Razi 1901, hlm. 125.
  52. ^ Alusi, hlm. 342.
  53. ^ a b Al-Baidhawi 1418, hlm. 244-249.
  54. ^ Thabathaba'i 1996, hlm. 350-385.
  55. ^ Fakhruddin ar-Razi 1901, hlm. 89-90.
  56. ^ Ibnu Katsir 1901, hlm. 46.
  57. ^ Suyuthi, hlm. 60.
  58. ^ Thabathaba'i 1996, hlm. 195-196.
  59. ^ Alusi, hlm. 174.
  60. ^ Ibn Maghazli, hlm. 263-264.
  61. ^ Thabathaba'i 1996, hlm. 73-77.
  62. ^ Alusi, hlm. 30-32.
  63. ^ Fakhruddin ar-Razi 1901, hlm. 167.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

9|964-539-003-6‭ 9]] Periksa nilai: invalid character |isbn= (bantuan).  line feed character di |isbn= pada posisi 15 (bantuan)

  • Amoli, Sayyed Jafar Murteza (2003). Masah az-Zahra (dalam bahasa Arab). 
  • KhalKhali, Sayyed Jafar (2006). With the caravan of Javin, the oath of martyrdom of Hazrat Zahra (dalam bahasa Persia). ISBN 9647965583. 
  • Labafe, Ali (2012). In the color of blood (dalam bahasa Persia). 
  • Labafe, Ali (2006). Hidden facts, secrets of Fatimiah distortion (dalam bahasa Persia). 
  • Thabathaba'i, Muhammad Husain (1996). Tafsir al-Mizan (dalam bahasa Persia). 
  • Ibnu Katsir, Ismail bin Umar. Tafsir Ibnu Katsir (dalam bahasa Arab). Beirut: Dar al-Kitab al-Alamiyah. 
  • Fakhruddin Ar-Razi, Muhammad bin Umar (1901). Tafsir Ar-Razi (dalam bahasa Arab). Beirut: Dar al-Fikr Buchhandlung. 
  • Suyuthi, Jalaluddin (1901). Tafsir al-Jalalayn (dalam bahasa Arab). Beirut: Al-Noor Press Foundation. 
  • Alusi, Syahabuddin. Semangat makna dalam tafsir Al-Qur'an agung dan tujuh contohnya (dalam bahasa Arab). Beirut: Dar Al-Ahya Al-Tarath Al-Arabi. 
  • Al-Baidhawi, Abdullah bin Umar (1418). Cahaya wahyu dan rahasia interpretasi (dalam bahasa Arab). Beirut: Dar Al-Ahya Al-Tarath Al-Arabi. 
  • Algar, .H (1984). "Āl–e ʿAbā". Encyclopædia Iranica (dalam bahasa Inggris). Encyclopedia Iranica Foundation. 
  • Ibn Maghazli, Ali ibn Muhammad (1424). Manaqib of Imam Ali Ibn Abi Talib(Manaqib Maghazli) (dalam bahasa Arab). Beirut: Dar Al-Azwa. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]