Perempuan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Dari atas kiri ke kanan: Ratu Syeba, Venus, Jeanne d'Arc, Eva Perón, Marie Curie, Indira Gandhi, Venus dari Willendorf, Wangari Maathai, Bunda Teresa, Grace Hopper, Mamechiho (geisha), petani Tibet, Marilyn Monroe, Oprah Winfrey, Aung San Suu Kyi, Josephine Baker, Isis, Laverne Cox, Elizabeth I, dan seorang ibu dari suku Quechua.
Foto kolase perempuan

Perempuan adalah istilah untuk jenis kelamin manusia yang setara dengan betina bagi hewan. Perempuan memiliki organ-organ reproduksi seperti ovarium, uterus, dan vagina, serta mampu menghasilkan sel gamet yang disebut sel telur. Perempuan juga memiliki kemampuan untuk menstruasi, mengandung, melahirkan anak, dan menyusui.[1]

Istilah "perempuan" umumnya digunakan untuk manusia segala umur. Sebutan umum untuk orang dewasa berjenis kelamin perempuan disebut wanita. Kalau waria gimane? [2] Sementara itu, istilah untuk anak-anak yang berjenis kelamin perempuan disebut "anak perempuan", "cewek",[3] atau "gadis".[4] Sapaan yang lebih sopan ataupun panggilan untuk wanita yang dihormati atau yang lebih tua adalah "ibu".[5]

Lawan jenis dari perempuan adalah laki-laki.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Menurut teori populer, kata "perempuan" berasal dari kata "empu" dalam Bahasa Jawa Kuno, yang kemudian diserap dalam Bahasa Melayu, yang berarti "tuan, mulia, hormat".[6] Kata empu tersebut mengalami pengimbuhan dengan penambahan "per-" dan "-an" yang kemudian membentuk kata "perempuan".[7] Beberapa sumber juga menyebutkan bahwa kata empu dalam perempuan berhubungan dengan kata ampu yang berarti "sokong, penyangga".[8]

Kata "wanita" berasal dari kata vanita dalam Bahasa Sansekerta, yang secara harfiah berarti "yang diinginkan".[8][7]

Agama[sunting | sunting sumber]

Doktrin agama tertentu memiliki ketentuan khusus yang berkaitan dengan peran gender, interaksi sosial dan pribadi antar jenis kelamin, pakaian berpakaian yang pantas untuk perempuan, dan berbagai masalah lain yang mempengaruhi perempuan dan posisi mereka dalam masyarakat. Di banyak negara, ajaran agama ini mempengaruhi hukum pidana atau hukum keluarga dalam yurisdiksi tersebut (untuk contoh, lihat syariat Islam). Hubungan antara agama, hukum, dan kesetaraan gender telah banyak dibahas oleh organisasi internasional.[9]

Biologi dan ciri kelamin[sunting | sunting sumber]

Sistem reproduksi wanita manusia
Kariotipe spektrum dari seorang wanita manusia
Foto manusia perempuan dewasa, dengan laki-laki dewasa untuk perbandingan. Perhatikan bahwa rambut kemaluan dari kedua model telah dihilangkan.
Perbandingan perempuan dan laki-laki dewasa.

Dari segi biologi, alat kelamin perempuan terlibat dalam sistem reproduksi, sedangkan ciri-ciri kelamin sekunder terlibat dalam hal menyusui anak dan menarik pasangan laki-laki.[10][11]

Organ-organ reproduksi yang khas pada perempuan, yiatu:

  • Ovarium, selain fungsi pengaturannya untuk menghasilkan hormon, menghasilkan gamet betina yang disebut sel telur, yang bila dibuahi oleh gamet jantan (sel sperma) maka dapat membentuk individu genetik baru.
  • Rahim adalah organ dengan jaringan untuk melindungi dan memelihara janin dan otot yang sedang berkembang untuk dikeluarkan saat melahirkan.
  • Vagina digunakan dalam persetubuhan dan persalinan, meskipun istilah vagina sering digunakan dalam bahasa sehari-hari dan salah digunakan untuk menyebut vulva (alat kelamin wanita luar),[12][13] yang terdiri dari lubang vagina, labia, klitoris, dan uretra wanita.

Sedangkan organ-organ nonreproduksi yang khas pada perempuan, yaitu:

  • Payudara berevolusi dari kelenjar keringat untuk menghasilkan susu, sekresi bergizi yang merupakan salah satu ciri khas mamalia. Pada wanita dewasa payudara umumnya lebih menonjol daripada kebanyakan mamalia lainnya; keunggulan ini, tidak perlu untuk produksi air susu ibu (ASI), dan dianggap setidaknya sebagian sebagai hasil seleksi seksual.[11]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ (Indonesia) Arti kata Perempuan dalam situs web Kamus Besar Bahasa Indonesia oleh Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.
  2. ^ (Indonesia) Arti kata Wanita dalam situs web Kamus Besar Bahasa Indonesia oleh Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.
  3. ^ (Indonesia) Arti kata Cewek dalam situs web Kamus Besar Bahasa Indonesia oleh Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.
  4. ^ (Indonesia) Arti kata Gadis dalam situs web Kamus Besar Bahasa Indonesia oleh Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.
  5. ^ (Indonesia) Arti kata Ibu dalam situs web Kamus Besar Bahasa Indonesia oleh Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.
  6. ^ Kata empu dalam bahasa Melayu berkembang menjadi kata "empunya" yang berarti "dimiliki oleh tuannya atau pemiliknya", yang kemudian menjadi kata punya dalam Bahasa Melayu Modern dan Bahasa Indonesia, yang berarti "milik, memiliki"
  7. ^ a b Marfu’ah, Siti; Fernandez, Wahyubinatara (8 Maret 2019). "Perempuan atau Wanita? Makna Perjuangan di Balik Kata". RMI. Diakses tanggal 8 November 2021. 
  8. ^ a b Parhani, Siti (6 Januari 2021). "Antara Wanita dan Perempuan, Apa Bedanya?". Magdalene. Diakses tanggal 8 November 2021. 
  9. ^ "United Nations News Centre — Harmful practices against women and girls can never be justified by religion – UN expert". Un.org. 2013-10-29. Diakses tanggal 2014-04-19. 
  10. ^ Marc H. Bornstein, ed. (2018). The SAGE Encyclopedia of Lifespan Human Development. SAGE Publications. ISBN 9781506353326. 
  11. ^ a b Buss, David (2019). "Men's Long-Term Mating Strategies". Evolutionary Psychology: The New Science of the Mind (edisi ke-Sixth). Routledge. ISBN 9780429590061. 
  12. ^ Kirkpatrick M (2012). Human Sexuality: Personality and Social Psychological Perspectives. Springer Science & Business Media. hlm. 175. ISBN 978-1468436563. 
  13. ^ Sáenz-Herrero M (2014). Psychopathology in Women: Incorporating Gender Perspective into Descriptive Psychopathology. Springer. hlm. 250. ISBN 978-3319058702. In addition, there is a current lack of appropriate vocabulary to refer to the external female genitals, using, for example, 'vagina' and 'vulva' as if they were synonyms, as if using these terms incorrectly were harmless to the sexual and psychological development of women.' 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • Media terkait Wanita di Wikimedia Commons