Sistem reproduksi wanita

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sistem reproduksi wanita
Blausen 0399 FemaleReproSystem 01.png
Ilustrasi bergambar sistem reproduksi wanita.
Rincian
Pengidentifikasi
Bahasa Latinsystema genitale femininum
MeSHD005836
TAA09.1.00.001
FMA45663
Daftar istilah anatomi

Sistem reproduksi wanita meliputi organ reproduksi, oogenesis, hormon pada wanita, fertilisasi, kehamilan, persalinan dan laktasi. Organ reproduksi pada wanita dibagi dua yaitu organ reproduksi eksterna dan organ reproduksi interna.

Ovarium[sunting | sunting sumber]

Ovarium adalah organ berpasangan kecil yang terletak di dekat dinding lateral rongga panggul. Organ-organ ini bertanggung jawab untuk produksi sel telur (sel telur) dan sekresi hormon. Proses dimana sel telur (ovum) dilepaskan disebut ovulasi. Kecepatan ovulasi bersifat periodik dan berdampak langsung pada lamanya siklus menstruasi.

Setelah ovulasi, sel telur ditangkap oleh tuba Fallopii, setelah melakukan perjalanan ke tuba Fallopii ke rahim, kadang-kadang dibuahi dalam perjalanan oleh sperma yang masuk. Selama pembuahan, sel telur berperan; itu melepaskan molekul-molekul tertentu yang penting untuk membimbing sperma dan memungkinkan permukaan telur untuk menempel pada permukaan sperma. Telur kemudian dapat menyerap sperma dan pembuahan kemudian dapat dimulai. Tuba Fallopii dilapisi dengan rambut kecil (silia) untuk membantu perjalanan sel telur.

Tuba fallopi[sunting | sunting sumber]

Tuba Fallopi adalah dua tabung yang mengarah dari ovarium ke dalam rahim. Pada saat kematangan sel telur, folikel dan dinding ovarium pecah, memungkinkan sel telur keluar dan memasuki tuba Fallopi. Di sana ia bergerak menuju rahim, didorong oleh gerakan silia di lapisan dalam tabung. Perjalanan ini memakan waktu berjam-jam atau berhari-hari. Jika ovum dibuahi saat berada di tuba Fallopi, maka biasanya implan di endometrium ketika mencapai rahim, yang menandakan awal kehamilan.

Rahim[sunting | sunting sumber]

Rahim adalah organ reproduksi wanita utama. Rahim memberikan perlindungan mekanis, dukungan nutrisi, dan pembuangan limbah untuk embrio yang sedang berkembang (minggu 1 hingga 8) dan janin (dari minggu ke 9 hingga persalinan). Selain itu, kontraksi di dinding otot rahim penting dalam mendorong keluar janin pada saat kelahiran.

Rahim mengandung tiga ligamen suspensori yang membantu menstabilkan posisi uterus dan membatasi rentang pergerakannya. Ligamentum uterosakral menjaga tubuh dari bergerak ke bawah dan ke depan. Ligamentum bundar membatasi pergerakan posterior uterus. Ligamen kardinal juga mencegah gerakan rahim yang inferior.

Rahim adalah organ berotot berbentuk buah pir. Fungsi utamanya adalah untuk menerima sel telur yang dibuahi yang ditanam ke dalam endometrium, dan memperoleh makanan dari pembuluh darah yang berkembang secara eksklusif untuk tujuan ini. Sel telur yang dibuahi menjadi embrio, berkembang menjadi janin dan melahirkan sampai melahirkan. Jika telur tidak tertanam di dinding rahim, seorang wanita mulai menstruasi.

Serviks[sunting | sunting sumber]

Serviks adalah leher rahim, bagian bawah yang sempit di mana ia bergabung dengan bagian atas vagina. Bentuknya berbentuk silinder atau berbentuk kerucut dan menonjol melalui dinding vagina anterior atas. Sekitar setengah panjangnya terlihat, sisanya terletak di atas vagina di luar pandangan. Vagina memiliki lapisan tebal di luar dan itu adalah lubang di mana janin muncul selama persalinan.

Vagina[sunting | sunting sumber]

Vagina adalah kanal fibromuskuler (terdiri dari jaringan fibrosa dan otot) yang mengarah dari luar tubuh ke leher rahim atau rahim. Ini juga disebut sebagai jalan lahir dalam konteks kehamilan. Vagina mengakomodasi penis pria selama hubungan seksual (hubungan intim). Semen yang mengandung spermatozoa ejakulasi dari pria saat orgasme, ke dalam vagina berpotensi memungkinkan pembuahan sel telur (ovum) terjadi.

Vulva[sunting | sunting sumber]

Vulva dimulai dari mons pubis sampai tepi perineum. Vulva terdiri dari Mons pubis, labia mayora, labia minora, klitoris, hymen, vestibulum, urethrae, dan kelenjar bartholini.

  • Mons pubis yaitu bagian yang menonjol (bantalan) berisi jaringan lemak dan sedikit jaringan ikat yang terletak di atas shympisis pubis. Setelah pubertas kulit dari mons veneris tertutup oleh rambut-rambut. Mons veneris berfungsi untuk melindungi alat genetalia dari masuknya kotoran selain itu untuk estetika.
  • Labia mayora, yang merupakan kelanjutan dari mons veneris berbentuk lonjong dan menonjol, berasal dari mons veneris dan berjalan ke bawah dan belakang. Kedua bibir ini di bagian bawah bertemu membentuk perineum (pemisah anus dengan vulva). Permukaan ini terdiri dari: Bagian luar : tertutup rambut, yang merupakan kelanjutan dari rambut pada mons veneris. Bagian dalam : tanpa rambut, merupakan selaput yang mengandung kelenjar sebasea (lemak) Berfungsi untuk menutupi organ-organ genetalia di dalamnya dan mengeluarkan cairan pelumas pada saat menerima rangsangan.
  • Labia minora merupakan lipatan di bagian dalam bibir besar, tanpa rambut. Dibagian atas klitoris, bibir kecil bertemu membentuk prepusium klitoridis dan di bagian bawahnya bertemu membentuk frenulum klitoridis. Bibir kecil ini mengelilingi orifisium vagina.
  • Clitoris merupakan sebuah jaringan erektil kecil yang serupa dengan penis laki-laki. Mengandung banyak urat-urat saraf sensoris dan pembuluh-pembuluh darah sehingga sangat peka. Letaknya anterior dalam vestibula. Berfungsi untuk menutupi orga-organ genetalia di dalamnya serta merupakan daerah erotik yang mengandung pambuluh darah dan saraf.
  • Hymen merupakan jaringan yang menutupi lubang vagina, bersifat rapuh dan mudah robek. Himen ini berlubang sehingga menjadi saluran dari lendir yang dikeluarkan uterus dan darah saat menstruasi. Bila himen tertutup seluruhnya disebut hymen imperforata dan menimbulkan gejala klinik setelah mendapat menstruasi.
  • Vestibulum merupakan alat reproduksi bagian luar yang dibatasi oleh kedua bibir kecil, bagian atas klitoris, bagian belakang (bawah) pertemuan kedua bibir kecil. Pada vestibulum terdapat muara uretra, dua lubang saluran kelenjar Bartholini, dua lubang saluran Skene. Berfungsi untuk mengeluarkan cairan yang berguna untuk melumasi vagina pada saat bersenggama.
  • Urethrae Tempat keluarnya air kencing yang terletak dibawah klitoris. Fungsinya sebagai saluran untuk keluarnya air kencing.
  • Kelenjar Bartholini (kelenjar lendir) Merupakan kelenjar terpenting di daerah vulva dan vagina karena dapat mengeluarkan lendir. Pengeluaran lendir meningkat saat hubungan seks, dan salurannya keluar antara himen dan labia minora.

Perineum[sunting | sunting sumber]

Perineum terletak di antara vulva dan anus, panjangnya kurang lebih 4cm. Terdapat otot-otot yang penting yaitu sfingter anus eksterna dan interna serta dipersyarafi oleh saraf pudendus dan cabang-cabangnya.

B. Oogenesis

C. Hormon Pada wanita

D. Fertilisasi

E. Kehamilan

F. Persalinan

G. Laktasi