Terbelahnya bulan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Muhammad menunjukkan bulan yang membelah. Anonim abad ke-16 cat air dari Falnama, sebuah buku nubuat dari Persia. Muhammad adalah sosok terselubung di sebelah kanan.
Bagian dari seri tentang
Muhammad
Muhammad

Terbelahnya bulan (Arab: انشقاق القمر‎, trans.: Insyaqqal qamar) adalah mukjizat yang dikaitkan dengan nabi  Islam Muhammad.[1] Ini berasal dari ayat-ayat Al-Qur'an 54:1-2, [a]dan disebutkan oleh tradisi Muslim seperti Asbab al-nuzul (konteks wahyu)[b] Kebanyakan komentator Muslim menafsirkan kejadian tersebut sebagai perpecahan literal di bulan, sementara beberapa lainnya mengidentifikasinya sebagai peristiwa yang akan terjadi pada hari penghakiman atau ilusi optik.

Tradisi awal yang mendukung interpretasi literal ditransmisikan pada otoritas pendamping Muhammad seperti Ibn Abbas, Anas bin Malik, Abdullah bin Mas'ud dan lain-lain.[2][3] Menurut ulama Muslim India Abdullah Yusuf Ali, bulan akan terbelah lagi saat penghakiman hari mendekat. Dia mengatakan bahwa ayat-ayat tersebut mungkin juga memiliki makna alegoris, yaitu masalah ini telah menjadi jelas seperti bulan.[4] Ayat-ayat Alquran 54:1-2 adalah bagian dari perdebatan antara para teolog Muslim abad pertengahan dan filsuf Muslim mengenai isu ketidaklayakan tubuh surgawi. Di tahun 2010, ilmuwan-ilmuwan NASA Lunar Science Institute (NLSI), bernama Brad Bailey, mengatakan "Tidak ada bukti ilmiah terkini yang melaporkan bahwa Bulan terbagi menjadi dua bagian (atau lebih) dan kemudian dipasang kembali pada suatu saat di masa lalu." [5]

Narasi tersebut digunakan oleh beberapa orang Muslim kemudian untuk meyakinkan orang lain tentang kenabian Muhammad.[6] Ini juga telah mengilhami banyak penyair Muslim, terutama di India.[7]

Dalil[sunting | sunting sumber]

Ayat 54:1-2 Alquran berbunyi:

اقْتَرَبَتِ السَّاعَةُ وَانشَقَّ الْقَمَرُ وَإِن يَرَوْا آيَةً يُعْرِضُوا وَيَقُولُوا سِحْرٌ مُّسْتَمِرٌّ

Waktu (penghakiman) sudah dekat, dan bulan terbelah berantakan. Tetapi jika mereka melihat sebuah Tanda, mereka berpaling, dan berkata, "Ini adalah (tapi) sihir sementara.

Tradisi dan cerita awal menjelaskan ayat ini sebagai mukjizat yang dilakukan oleh Muhammad, mengikuti permintaan beberapa anggota Quraisy.[8][9] Kebanyakan komentator Muslim menerima keaslian tradisi tersebut. Ayat berikut 54: 2, "Tetapi jika mereka melihat sebuah tanda, mereka berpaling, dan berkata, 'Ini adalah (tapi) sihir sementara'" diambil untuk mendukung pandangan ini.[9] Komentator klasik Ibnu Katsir memberi sebuah daftar tradisi awal yang menyebutkan kejadian tersebut: Sebuah tradisi yang dikirimkan pada otoritas Anas bin Malik menyatakan bahwa Muhammad membagi bulan setelah orang-orang Mekkah meminta mukjizat. Tradisi lain dari Malik ditransmisikan melalui rantai narasi lainnya, menyebutkan bahwa gunung Nur terlihat antara dua bagian bulan (Gunung Nur terletak di Hijaz. Muslim percaya bahwa Muhammad menerima wahyu pertamanya dari Tuhan di sebuah gua di gunung ini, Gua Hira '). Tradisi yang diceritakan pada otoritas Jubair bin Mut'im dengan satu rangkaian transmisi mengatakan bahwa dua bagian bulan berdiri di dua gunung. Tradisi ini selanjutnya menyatakan bahwa orang Mekkah menanggapi dengan mengatakan "Muhammad telah membawa kita dengan sihirnya ... Jika dia bisa membawa kita dengan sihir, dia tidak akan dapat melakukannya dengan semua orang." Tradisi yang dikirimkan pada otoritas Ibnu Abbas secara singkat menyebutkan kejadian tersebut dan tidak memberikan banyak rincian.[2] Tradisi yang ditransmisikan pada otoritas Abdullah bin Masud menggambarkan kejadian tersebut sebagai berikut:[2][10]

Kami bersama dengan Rasulullah di Mina, bulan itu terbagi menjadi dua. Salah satu bagiannya berada di belakang gunung dan yang lainnya berada di sisi gunung ini. Rasulullah saw. Bersabda kepada kami: Saksikanlah ini 039:6725

Narasi tersebut digunakan oleh beberapa orang Muslim kemudian untuk meyakinkan orang lain tentang kenabian Muhammad. Annemarie Schimmel misalnya mengutip yang berikut dari cendekiawan Muslim Qadi Iyad yang bekerja di abad ke 12:[6]

Belum pernah dikatakan tentang orang-orang di bumi bahwa bulan diobservasi malam itu sedemikian rupa sehingga bisa dikatakan bahwa itu tidak terbelah. Bahkan jika ini telah dilaporkan dari berbagai tempat, sehingga seseorang harus mengesampingkan kemungkinan bahwa semua orang sepakat mengenai sebuah kebohongan, namun, kita tidak akan menganggap ini sebagai bukti sebaliknya, karena bulan tidak terlihat dengan cara yang sama. Oleh orang yang berbeda ... Gerhana terlihat di satu negara tapi tidak di negara lain; Dalam satu tempat itu total, di sisi lain hanya parsial.

Kebenaran kisah[sunting | sunting sumber]

Selain dengan adanya dua dalil naqli di atas, Profesor Muhammad Hamidullah (1909-2002) dalam kitabnya, Muhammad Rasulullah memberi satu catatan tersendiri mengenai ini. Dia menjelaskan bahwa di Museum Britania, London, ada sebuah manuskrip tua dari India dengan nomor induk 2807/152-173 yang bercerita bahwa salah seorang raja Malabar -barat daya di India-, yaitu Chakrawati Farmas pernah melihat bulan terbelah pada zaman Rasulullah S.A.W.[11] Dia ceritakan pada orang-orang, hingga pada suatu hari, datang segerombolan pedagang Muslim yang hendak ke Cina, tetapi singgah dulu di Malabar. Tatkala mendengar cerita itu, pedagang-pedagang itu meyakinkan bahwa itu adalah mukjizat Rasulullah yang mulia. Akhirnya dia mendatangi Rasulullah, dan kemudian masuk Islam. Dia pulang, tetapi sayang, di tengah jalan, ajal menjemput. Kemudian dia dikuburkan di tempat yang bernama Thafar. Kabar itu kemudian sampai ke Malabar, akhirnya semua penduduknya masuk Islam dan menjadi daerah pertama India yang masuk Islam.[11]

Perspektif lain[sunting | sunting sumber]

Eskatologi Islam
Portal Islam

Al-Zamakhshari, seorang komentator terkenal Alquran, mengakui perpecahan bulan sebagai salah satu keajaiban Muhammad. Tapi dia juga menyarankan agar pembubaran itu bisa terjadi hanya pada Hari Penghakiman.[4] Sarjana Muslim Yusuf Ali memberikan tiga interpretasi yang berbeda terhadap ayat tersebut. Dia berpendapat bahwa mungkin ketiganya berlaku untuk ayat tersebut: Bulan pernah muncul terbelah pada saat Muhammad untuk meyakinkan orang-orang yang tidak beriman. Ini akan terbelah lagi ketika penghakiman hari mendekat (inilah masa lampau kenabian diambil untuk menunjukkan masa depan). Yusuf Ali menghubungkan kejadian ini dengan gangguan tata surya yang disebutkan di 75:8-9 Terakhir, dia mengatakan bahwa ayat-ayat itu bisa bersifat metaforis, yang berarti bahwa masalah tersebut telah menjadi jelas seperti bulan.[12]

Beberapa komentator dissenting yang tidak menerima narasi mukjizat percaya bahwa ayat tersebut hanya mengacu pada pemisahan bulan pada hari penghakiman.[9][13] Demikian juga, M. A. S. Abdel Haleem menulis:

Bahasa Arab menggunakan bentuk lampau, seolah-olah hari itu sudah ada di sini, untuk membantu pembaca / pendengar membayangkan bagaimana jadinya. Beberapa komentator tradisional berpandangan bahwa ini menggambarkan peristiwa aktual pada zaman Nabi, namun ini jelas mengacu pada akhir dunia.[14]

Beberapa ilmuwan Muslim mendalilkan dan percaya bahwa sebuah peristiwa astronomi (sekarang diketahui) pasti terjadi pada saat itu, yang membuatnya tampak bagi para pengamat seolah-olah bulan telah terbelah menjadi dua, karena fenomena tersebut juga setidaknya terlihat di India.[15] Salah satu peristiwa lunar yang mungkin terjadi adalah sebuah asteroid besar yang menabrak bulan, dan bulu-bulu dan puing-puing dari pemogokan menghalangi pandangan bulan yang cukup untuk membuatnya tampak seolah-olah Bulan telah membelah menjadi dua. Kemungkinan kedua bisa menjadi benda langit yang melintas antara Bumi dan Bulan dan menghalangi sebagian permukaan lunar untuk waktu yang singkat. Selain itu, dalam terang ayat yang diturunkan pada saat itu, kata "Saa'at" juga berarti revolusi spiritual, jadi acara tersebut juga melambangkan akhir budaya dan agama Arab Pagan yang menggunakan Bulan sebagai simbol atau bulan pemujaan mereka. Dewa.

Sejarawan Barat seperti A.J. Wensinck dan Denis Gril, menolak historisitas mukjizat tersebut dengan alasan bahwa Alquran sendiri menyangkal mukjizat, dalam pengertian tradisional mereka, sehubungan dengan Muhammad.[7][16]

Perdebatan tentang tak tergoyahkannya benda sorgawi[sunting | sunting sumber]

Al-Qur'an 54:1-2 adalah bagian dari perdebatan antara para teolog Muslim abad pertengahan dan filsuf Muslim mengenai isu ketidaklayakan tubuh surgawi. Para filsuf berpendapat bahwa alam terdiri dari empat elemen mendasar: bumi, udara, api, dan air. Namun para filsuf ini berpendapat bahwa komposisi benda-benda langit itu berbeda. Keyakinan ini didasarkan pada pengamatan bahwa gerak benda sorgawi, tidak seperti benda-benda terestrial, melingkar dan tanpa ada awal atau akhir. Kemunculan kekekalan di dalam tubuh surgawi ini, membuat para filsuf menyimpulkan bahwa langit tidak dapat diganggu gugat. Para teolog di sisi lain mengusulkan konsepsi mereka sendiri tentang masalah terestrial: sifatnya terdiri dari atom-atom seragam yang diciptakan kembali setiap saat oleh Tuhan (gagasan terakhir ditambahkan untuk mempertahankan kemahakuasaan Allah melawan perambahan sebab-sebab sekunder yang independen) . Menurut konsepsi ini, tubuh surgawi pada dasarnya sama dengan tubuh terestrial, dan karenanya bisa ditembus.[4]

Untuk mengatasi implikasi pemahaman tradisional dari ayat Alquran 54:1-2, beberapa filsuf berpendapat bahwa ayat tersebut harus ditafsirkan secara metaforis (misalnya, ayat tersebut dapat merujuk pada gerhana bulan parsial yang kemudian dikaburkan oleh bumi dari bagian Bulan).[4]

Sastra[sunting | sunting sumber]

Tradisi ini telah mengilhami banyak penyair Muslim, terutama di India.[7] Dalam bahasa puitis Muhammad kadang disamakan dengan matahari atau cahaya pagi. Dengan demikian, bagian dari sebuah puisi dari Sana'i, seorang penyair Persia yang terkenal di awal abad ke-12, berbunyi: "Matahari harus membagi bulan menjadi dua." Jalal ad-Din Rumi, seorang penyair dan penganut sastra Persia yang terkenal , Dalam salah satu puisinya menyampaikan gagasan bahwa untuk dibelah oleh jari Muhammad adalah kebahagiaan terbesar yang bisa diharapkan oleh bulan yang rendah dan orang percaya yang setia membagi bulan dengan jari Muhammad.[6] Menguraikan gagasan ini, Abd ar-Rahman Jami, salah satu penyair klasik dan mistikus Persia, bermain dengan bentuk dan nilai numerik huruf Arab dengan cara yang rumit: Bulan purnama, kata Jami, menyerupai huruf Arab untuk surat edaran. M dengan nilai numerik 40. Ketika Muhammad membagi bulan, ia menjadi seperti dua huruf n berbentuk bulan sabit (huruf Arab untuk "n") yang nilainya numerik adalah 50 masing-masing. Ini berarti, terima kasih atas keajaibannya, nilai bulan telah meningkat.[6]

Di tempat lain Rumi, menurut Schimmel, menyinggung dua keajaiban yang dikaitkan dengan Muhammad dalam tradisi, yaitu pemisahan bulan (yang menunjukkan kesia-siaan pendekatan ilmiah manusia terhadap alam), dan yang lainnya bahwa Muhammad buta huruf.[6]

Foto NASA[sunting | sunting sumber]

Foto NASA dari Apollo 10 di tahun 1969. Rima Ariadaeus, salah satu kenampakan rilles di permukaan bulan, telah diklaim di forum internet sebagai bukti terbelahnya bulan.[17]

Foto kenampakan Rima Ariadaeus yang diambil oleh misi Apollo mengungkapkan garis keretakan sepanjang 300 km di permukaan bulan.[18] Pada saat ditanyakan pada tahun 2010 tentang saran Internet bahwa ini adalah bukti dari kisah Alquran, ilmuwan NASA Brad Bailey berkata, "Rekomendasi saya adalah tidak mempercayai semua yang Anda baca di internet. Dokumen yang diprakarsai oleh rekan sejawat adalah satu-satunya sumber informasi yang valid secara ilmiah. Tidak ada bukti ilmiah saat ini yang melaporkan bahwa Bulan terbelah menjadi dua (atau lebih) bagian dan kemudian dipasang kembali pada suatu saat di masa lalu. "[5]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ayat tersebut berbunyi:

    Waktu (penghakiman) sudah dekat, dan bulan terbelah berantakan. Tetapi jika mereka melihat sebuah Tanda, mereka berpaling, dan berkata, "Ini adalah (tapi) sihir sementara.

  2. ^ Asbabun Nuzul, Asbab an-Nuzul, atau al-Asbab an-Nuzul (Arab: الأصباب النزول‎) Pada umumnya digunakan untuk memudahkan para Mufassir untuk menemukan tafsir dan pemahaman suatu ayat dari balik kisah diturunkannya ayat itu.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Muhammad." Encyclopædia Britannica in Islamic mythology. 2007. Encyclopædia Britannica Online, p.13
  2. ^ a b c Ibn Kathir, Tafsir ibn Kathir, Surah al-Qamar, ayat 54:1-2
  3. ^ "According to al-Tabari, all the expositors (ahl al-ta'wil) agree on essentially this same account for the occasion for the revelation of these verses." cf. Thomas E. Burman, Religious Polemic and the Intellectual History of the Mozarabs, C.1050-1200, p.150
  4. ^ a b c d Robert G. Mourison, The Portrayal of Nature in a Medieval Qur’an Commentary, Studia Islamica, 2002
  5. ^ a b NASA Lunar Science - Evidence of the moon having been split in two
  6. ^ a b c d e Annemarie Schimmel, And Muhammad Is His Messenger: The Veneration of the Prophet in Islamic Piety, University of North Carolina Press, 1985, p.69–70
  7. ^ a b c Wensinck, A.J. "Muʿd̲j̲iza." Encyclopaedia of Islam. Edited by: P. Bearman , Th. Bianquis , C.E. Bosworth , E. van Donzel and W.P. Heinrichs. Brill, 2007.
  8. ^ See for example, Bukhari (5:28:208-211), Bukhari (4:56:830-832), Bukhari (6:60:345), Bukhari (6:60:349f.), Bukhari (6:60:387-391), Muslim (39:6721), Muslim (39:6724-6726), Muslim (39:6728-6730)
  9. ^ a b c Allameh Tabatabaei, Tafsir al-Mizan, Verse 54:1-2
  10. ^ Sahih Muslim, The Book Giving Description of the Day of Judgement, Paradise and Hell, Book 039, Number 6725
  11. ^ a b Al-Najjar, Zaghlul Raghib (2013). Buku Pintar Sains dalam Hadits: Mengerti Mukjizat Ilmiah Sabda Nabi S.A.W. hlm.137 – 142. Jakarta:Zaman. ISBN 978-602-17-7434-2.
  12. ^ Yusuf Ali, Meaning of The Noble Qur’an, Sura 54, v.1
  13. ^ Majma Ul-Bayan
  14. ^ M. A. S. Abdel Haleem: The Qur'an, a new translation, note to 54:1
  15. ^ "Islamic Farmas". cyberistan.org (dalam Bahasa Indonesia). Diakses tanggal 14 Mei 2017. 
  16. ^ Denis Gril, Miracles, Encyclopedia of the Qur'an, Brill, 2007.
  17. ^ Hoax-Slayer - Moon Split Miracle Chain Letter
  18. ^ "Rima Ariadaeus, a Linear Rille". NASA. Diakses tanggal 8 June 2016. Experts agree that Rima Ariadaeus, about 300 km (186.4 mi) long, is a fault system similar to those on Earth.